Kamis, 28 September 2017

Kabar Baik Itu Datang Lagi

Kamis, September 28, 2017 0 Comments
 
Tik tok tik tok..bingung mau update blog tentang apa. Izinkan saya berbagi kabar baik ya.. :D Masih ingat kejadian bulan lalu, dimana ada aja kejadian tidak mengenakkan yang menimpa keluarga kami. Mulai dari Sakha yang harus opname di rumah sakit sampai kami yang hampir kena modus penipuan suatu perusahaan periklanan. Bosen kan baca cerita sedih mulu. Kali ini saya mau cerita kabar menggembirakan aja deh..hehehe..




Nah ceritanya di bulan Agustus ini mens saya datangnya telat, harusnya dia nongol tanggal 6 Agustus tapi ditunggu kok ga kunjung datang. Saya berasumsi karena bulan Agustus tu saya lagi banyak pikiran, mulai dari dua kejadian yang saya sebutin di atas sampe mikirin persiapan Sakha ulang tahun ketiga plus persiapan Sakha masuk playgrup. Tentunya bikin otak saya lumayan mumet. Belom lagi masalah kerjaan kantor..hahaha.. Jadi wajar lah ya kalau mens nya telat..



Telat mens satu minggu saya cuek aja. Telat dua minggu tetep saya cuekin karena emang dulu pernah telat dua minggu trus di 'test pack' juga tetep negatif. Baru sekitar tanggal 20 an saking penasarannya saya test lah. Kebetulan saya punya stok test pack murah meriah seharga 2,5k sebanyak lima buah..hohoho..

Saat saya test pack pertama kali hasilnya satu garis jelas dan satu garis samar banget. "Ah memang kayaknya saya ga hamil nih, soalnya emang ga ada tanda-tanda hamil". Saya pun cuek dan coba test lagi keesokan harinya. Keesokan hari hasil test packnya pun tetep dong, satu haris jelas dan satu garis samar. Hal itu bikin saya jadi ga yakin, jangan-jangan kalau test pack murah hasilnya emang kayak ga valid gini..hahaha.. Maklum saat hamil Sakha dulu saya ga tau kalau ada test pack murah meriah begini, belinya selalu seharga di atas 20k.. :D


Akhirnya saya coba beli test pack merk lain, merk yang paling tersohor itu. Nah ceritanya besok lusanya saya mau test lagi urin saya pake test pack murah meriah plus test pack yang mahal itu..hohoho.. 
Hari itu pun tiba, pagi-pagi setelah bangun tidur saya test dulu si urin pake test pack yang murah. Daaan...jeng jeng jeng.. ternyata hasilnya udah jelas banget, ada dua garis merah disana.. It's mean positive. Saya speechless.. :O Saya hamil, saya kaget, perasaannya campur aduk banget... T_T antara senang, sedih, bingung, galau, excited... kok random gini yaaa..
Garisnya jelas
Saya langsung bilang ke ayah Sakha. Ayah Sakha happy banget denger kalau saya lagi hamil..hoho.. ya iyalah secara beliau dari dulu pengen banget nambah adek buat Sakha.. Karena hasil test pake test pack murah meriah udah jelas garisnya, akhirnya si merk mahal tidak terpakai deh..hohoho.. 

Jujur waktu itu emang bener perasaan saya campur aduk...
Senang, karena Allah telah memberikan saya kepercayaan untuk menimang momongan lagi. Bersyukur banget Allah kasih rezeki yang tidak ternilai harganya untuk keluarga kami.. :)
Sedih, karena saya merasa akan menduakan Sakha. Sedih membayangkan kalau saya menolak ajakan Sakha bermain bersama dan lebih mementingkan kebutuhan adiknya. Sedih kalau Sakha merasa kurang kasih sayang dari saya. Sedih kalau Sakha kecewa sama saya.. T_T

Bingung, karena saya kadang masih merasa menjadi ibu yang kurang sabar untuk Sakha. Masih sering emosian dan meledak-ledak. Mood pun kadang naik turun. Kalau satu anak aja seperti ini, bagaimana dua anak nanti.. :(

Galau, gimana nanti ke depannya. Untuk satu anak oke lah masih masuk akal kalau mau menggunakan jasa daycare. Kalau sudah lebih dari satu anak? Tentunya biaya daycare dan playgrup jika ditotal juga lumayan per bulannya. Apalagi kami juga berencana pengen beli rumah..hikz.. @_@. Masalah finansial ini yang bikin saya galau.


Baca : Rumah

Setelah mengetahui saya positif, kami ga langsung periksa ke dokter. Berdasarkan pengalaman kehamilan Sakha dulu yang kami langsung ngebet untuk ke dokter saat udah tau saya telat mens, yang ada hasil USG ga menunjukkan adanya janin. Cuma gambar kantong kosong doang. Kami ga ingin mengulangi itu..

Akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke dokter seminggu lebih setelah saya test pack positif, lebih tepatnya saat saya sudah 23 hari telat mens. Kami memilih tetap periksa di dokter Ariesta, dokter langganan kami saat hamil Sakha dulu. Kali ini ga perlu berkunjung ke RSKIA Sadewa, cukup datang aja ke tempat praktek beliau di Jalan Wonocatur, cukup dekat dengan kontrakan kami.

Rupanya hasil pertama kali periksa dokter di kehamilan kedua ini agak meleset dari yang kami perkirakan. Mungkin karena emang saya banyak pikiran aneh-aneh itu. Dokter bilang kalau dari siklus mens, usia kehamilan saya tuh udah masuk 7 weeks. Tapi saat di USG, kantung kehamilan yang terlihat sangat kecil, seperti masih berusia 5 weeks. Dan di dalamnya pun ga ada tanda-tanda adanya titik janin.. T_T Dokter menyuruh kami untuk balik periksa dua minggu lagi.. Takutnya janin tidak berkembang atau gimana gitu, makanya dokter pengen mengobservasi..
Pulang dari dokter saya berusaha lebih berpositif thinking. Saya memohon kepada Allah supaya memberikan yang terbaik untuk keluarga kami. Saya lebih berpasrah diri. Hasilnya hati lebih tenang. Dua minggu kemudian kami balik periksa ke dokter. Alhamdulillah ada hasil positif. Usia kandungan saya sudah memasuki 8 weeks. Di dalam kantung janin ada tanda-tanda kehidupan. Jantung dedek pun sudah terdengar. Alhamdulillah ya Allah.. :')

Terimakasih ya Allah atas karunia yang Engkau berikan kepada keluarga kami. Semoga kehamilan hamba sehat dan lancar. Semoga adik Sakha nanti lahir dalam keadaan sehat sempurna. Amiin. Semoga ibu-ibu di luar sana yang sedang menanti momongan juga lekas dikabulkan doanya ya Allah. Semoga Engkau memberikan yang terbaik untuk kami semua. Amiiiin.. Semangaaat...

Oh ya perkembangan kehamilan adik Sakha dari bulan ke bulan bisa dibaca disini ya..

Perkembangan Adik Sakha Part 1

Perkembangan Adik Sakha Part 2

Perkembangan Adik Sakha Part 3

Sumber gambar :
Good news : http://www.victorepstein.com/Good%20News/Good%20news.gif

Senin, 25 September 2017

Transfer Air Pake Pipet

Senin, September 25, 2017 0 Comments

Ceritanya saya pengen ajak Sakha main sesuatu yang baru, yang simple tapi berhubungan dengan air. Dulu pernah kami main tuang air dan memeras spons, seru sekali. Kami belajar mentransfer air dengan menggunakan media spons. Kali ini saya pengen coba transfer air tapi menggunakan media yang berbeda, yaitu pipet. Mengingat banyak banget pipet bekas minum obat Sakha yang ga terpakai.. :D


Yuk mari dimulai, kira-kira bahan apa aja yang perlu dipersiapkan?

  1. Tiga buah wadah air
  2. Air secukupnya
  3. Dua cat air dengan warna berbeda, saya pakai warna kuning dan hijau
  4. Satu buah pipet besar
  5. Satu buah pipet kecil
Nah cukup simple kan bahan-bahannya, pasti bisa ditemui di sekitar rumah. Setelah semua bahan-bahan tersebut siap saya membuat dua jenis larutan berwarna kuning dan hijau, yang masing masing ditempatkan di wadah berbeda. Satu wadah air khusus dikosongkan karena memang untuk tempat tujuan transfer air.
Larutan yang sudah disiapkan
Setelah semua larutan siap, yuk mari kita mainkan..hoho.. Cara mainnya seadanya saja sih ga pake patokan..
  1. Contohkan ke anak bagaimana cara memegang pipet, mengambil air dan memindahkan ke wadah yang lain
  2. Minta anak memencet pipet untuk mengambil air di wadah asal
  3. Minta anak menahan pencetan pipet
  4. Minta anak melepas pipet untuk memindahkan air ke wadah tujuan
  5. Ulangi sampe bosan :D

Untuk memindahkan air menggunakan pipet ini Sakha kadang masih kurang sabar. Saya berulang kali kasih petunjuk "pencet, masuk ke air, lepas, pindah, pencet" hahhahaha.. Ya Alhamdulillah Sakha udah mulai ngerti dikit-dikit. Sebelumnya dia cuma bisa mindahin air sedikit banget, wajahnya pun tampak ga bersemangat.
Cuma dikit yang ada di pipet
Setelah beberapa kali coba akhirnya Sakha bisa. Setelah setetes demi setetes mengumpulkan air ke wadah kosong, akhirnya tercampurlah warna hijau dan kuning. Setelah semua air sukses ditransfer ke wadah kosong akhirnya Sakha semakin ga sabar pengen pindahin air ke wadah yang lain lagi. Kali ini ga pake pipet, melainkan langsung dituang..hahaha.. ya udah monggo le..

Permainan transfer air menggunakan pipet ini berfungsi untuk memperkuat otot-otot jari anak dan bisa melatih koordinasi mata dengan tangan. Dengan ini daya konsentrasi anak juga akan semakin terlatih.
Pipetnya dua ama
Sejujurnya Sakha lebih gampang menggunakan pipet kecil daripada pipet besar..hohoho. Kegiatan transfer air ini bisa dilakukan dengan variasi yang lain lho, misalnya dengan media sendok atau suntikan. Pasti lebih seru, yang pasti anak akan belajar sabar dalam bermain transfer air.

Seru kan.. Dengan kegiatan simple seperti ini lumayan banyak manfaat yang didapat. Yuk ajak main si kecil menggunakan barang-barang di sekitar kita.. Contoh variasinya bisa klik kategori diy toys di blog saya ya.. Thanks..

Sumber gambar :
Pipet : https://i.ytimg.com/vi/7UXikHtgPs4/maxresdefault.jpg

Jumat, 22 September 2017

Gimana Playgrup Tempat Sakha Bermain dan Belajar?

Jumat, September 22, 2017 0 Comments
Setelah survey beberapa playgrup di kota Jogja akhirnya kami nemu PG yang sreg. Disini Sakha masuk PG B, untuk range usia 3 sampai 4 tahun. Nah ternyata ada juga PG A dengan range usia anak 2 sampai 3 tahun. Ceritanya kemarin kami memanfaatkan daycare secara maksimal sampai Sakha berumur 3 tahun.


Trus saat usia Sakha sekitar dua tahunan, di kantor kami lagi ada hot issue pembukaan kantor cabang baru di Surabaya. Kami pengen pindah sana, jadinya kalau Sakha usia 2 tahun masuk PG di Jogja, abis itu dia harus pindah dan masuk PG di Surabaya tuh kasian juga. Dia musti bolak balik adaptasi. Jadinya kami mantap menitipkan Sakha di daycare sembari menunggu kepastian pembukaan kantor cabang Surabaya. Ehhhh.. taunya setelah menunggu kabar ternyata rencana pembukaan cabang baru ga jadi dong... *kecewaaa

Akhirnya sekalian deh Sakha di daycare sampe 3 tahun. Beberapa hari setelah ulang tahun yang ketiga Sakha langsung masuk PG. Sebelumnya kami udah dua kali survey PG ini. Kali ini saya mau kasih gambaran tentang PG ini baik dari survey maupun fakta setelah beberapa hari Sakha sekolah disini. Siapa tau bisa buat perbandingan ibu-ibu yang mau cari playgrup di kota Jogja, tapi maaf saya ga akan sebut nama PGnya ya.. ^_^


1) Lokasi
Terletak di jalan yang ga terlalu besar, tapi dua mobil bisa berpapasan. Nah di sekitarnya ada perumahan dan kampung gitu. Jadi suasananya ga sepi-sepi banget.

2) Kondisi Bangunan
Gedung bangunan untuk anak TK dan PG ini dipisah, kantor pusatnya ada di gedung TK. Letak kedua bangunan itu berseberangan. Untuk bangunan PGnya ini rumahnya memanjang, di bagian depan ga ada mainan anak-anaknya, cuma ada rak sepatu yang berjejer plus kursi kecil untuk anak memakai sepatu.

Semua mainan yang besar diletakkan di halaman belakang. Di bagian dalam terdapat ruang kelas dan kamar yang terpisah. Areanya cukup luas dan cukup cahaya matahari karena di bagian belakang dibiarkan terbuka. Dapur dan kamar mandi juga terletak di bagian belakang.

3) Biaya
  • Uang pendaftaran : Rp. 200.000
  • Uang pendidikan : Rp. 1.500.000
  • Dana pengembangan : Rp. 5.100.000 *karena Sakha masuk gelombang III jadi dana pengembangannya agak tinggi. Dana pengembangan gelombang III ini bisa diangsur sebanyak dua kali, sedangkan untuk gelombang I dan II bisa diansur tiga kali.
  • SPP reguler : Rp. 315.000
  • Tambahan kalau full day : Rp. 300.000
4) Jadwal
  • Reguler PG : 07.30 - 11.15
  • Full day PG : 07.30 - 16.15
  • Overtime : Rp. 50.000 per jam, kalau OT cuma beberapa menit aja nanti di pro rata ngitungnya
  • Karena kami pulang kerja jam 16.30, Sakha bakal OT tiap hari. Jadinya harga overtime sebaiknya didiskusikan dengan kepala sekolah PG dulu.
5) Fasilitas umum
  • 4 set seragam
  • 1 tas sekolah
  • Alat tulis
  • Buku daily report
  • Outing tematik
  • Pemeriksaan kesehatan
  • Kegiatan parenting
6) Perbandingan jumlah siswa dan pengajar
  • TK --> 1 Guru : 12 Siswa
  • PG --> 1 Guru : 6 Siswa
7) Makanan
  • Reguler PG : Snack pagi satu kali, diberikan jam 09.00
  • Full day : Snack pagi, makan siang, buah plus snack sore 
Saya paling demen kalau di menu ada buahnya, pernah survey di PG lain ternyata ga dapet buah cuma snack aja. Sakha ini tipe anak yang suka buah, biasanya saya bawakan bekal buah juga, biar sehari dia makan dua jenis buah yang berbeda, satu dari rumah satu dari sekolah.

Baca : Pentingnya Buah-buahan Ini Untuk Si Kecil

8) Tidur 
Jadwal tidur siang full day adalah satu kali. Biasanya dilakukan setelah makan siang. Setelah bangun tidur anak akan diajak bermain, hafalan surat pendek, atau melihat video. Setelah itu mandi sore, makan snack sore dan menunggu jemputan.

9) Mainan 
Di halaman belakang terdapat ayunan, prosotan dan rumah-rumahan. Selain itu disini juga tersedia mainan edukatif yang cukup lengkap, plus banyak banget buku-buku bacaan anak-anak di rak, mulai dari buku Halo Balita sampai buku tentang kisah-kisah nabi.


10) Toilet Training 
PG ini sangat mendukung toilet training. Anak akan dilatih supaya mereka bebas dari diapers. Saat saya bilang kalau Sakha lagi proses toilet training, bundanya pun senang hanti membantu Sakha. Sempat Sakha beberapa kali ngompol, alhamdulillah bunda disini dengan sabar dan sering menawari Sakha pipis. Kurang lebih 3 minggu disini Sakha udah ga ngompol lagi..


11) Jadwal Harian
Saat survey kedua di PG ini, bunda pengasuhnya bilang kalau jadwal di PG itu beda sama daycare. Di daycare biasanya bobok siangnya dua kali, kalau di PG cuma sekali dan harus sesuai jadwal. Kurang lebih jadwal harian Sakha setelah beberapa hari di PG tuh kayak gini :
  • Dateng di PG pagi, lepas sepatu ditemenin bunda atau yanda
  • Masuk ke ruang tengah menonton video atau bermain sambil nunggu teman yang lain
  • Sarapan bagi yang belum sarapan
  • Sholat dhuha
  • Makan snack pagi
  • Belajar di kelas
  • Makan siang dan buah
  • Sholat dhuhur
  • Tidur siang
  • Bermain
  • Mandi
  • Makan snack sore
  • Tunggu jemputan
12) Lain-lain
Sekolah ini sering melakukan kegiatan outing, cooking class ataupun market day. Saat saya tanya apakah akan ditarik biaya lagi, bundanya bilang engga. Jadi biaya yang saya jembreng di atas itu sudah termasuk kegiatan di luar sekolah.

Yang saya suka dari sekolah ini adalah saat melakukan outing di luar sekolah, mereka akan menyediakan transportnya, biasanya berupa bus. Nah selama beberapa hari disini Sakha udah dua kali ikut outing ke museum dan kolam renang. Senang banget dia pertama kali naik bus. Sakha sebelumnya juga pernah ikut outing pas di daycare, tapi ga naik bus karena emang anak-anak di daycare ga sebanyak di PG.

Baca : Oleh-oleh Outing Sakha

Outing memperingati hari kemerdekaan RI
Kegiatan berenang
Selain itu waktu menjelang Idul Adha kemarin, pihak sekolah juga menyerahkan hewan kurban empat ekor kambing, yang dananya diambil dari hasil tabungan kurban para siswa. Wah saya kagum banget karena mereka melatih siswanya berkurban sedari kecil.

Kayaknya sekian dulu ya postingan saya tentang playgrup ini. Semoga bisa memberikan gambaran ya..Mohon doanya semoga Sakha betah sekolah disini... ^_^

Sumber gambar :
Kartun : https://tiaross.eq.edu.au/SiteCollectionImages/Playgroup.jpg

Selasa, 19 September 2017

Kuliner Khas Sunda Ada di Cimoll Resto Jogja

Selasa, September 19, 2017 2 Comments
Lagi di Jogja tapi pengen makan masakan khas Sunda? Dateng aja di Cimoll resto..hohoho.. Cimoll resto ini terletak di Jalan Ipda Tut Harsono No. 38 Yogyakarta. Tempatnya ga jauh dari kantor kami di sekitar jalan Sidobali. Nah karena kami sering lewat jalan depan Cimoll resto ini, akhirnya kami kepo sebenernya masakan khas Sunda ini kayak gimana sih..

Kebetulan pas ada acara arisan emak-emak PT Ungu Terong, konsumsi yang dipesan adalah nasi kotak Cimoll resto ini. Nasi kotak nya berupa nasi timbel dengan lauk yang lengkap. Nah pas kami nyicip rasanya enak bangeeet. Akhirnya kami bertekad setelah gajian akan mampir 'andok' ke Cimoll resto ini..hohoho..

Hari gajian pun tiba, malemnya kami mampir maem ke Cimoll resto ini. Ancer-ancernya gampang kok, perempatan Balai Kota ke utara, nanti si resto ini ada di kanan jalan sebelum perempatan Alive resto pas..hohoho.. Cimoll resto tepatnya berada di depan sekolah Dunia Kecilku..

Baca : Makan Siang di Alive Fusin Dining

Nyampe sana pengunjungnya lagi ga terlalu ramai, mungkin karena bukan jam makan. Cimoll resto ini denahnya memanjang gitu. Di bagian depan terdapat tempat duduk outdoor, masuk ke area dalam terdapat banyak meja kursi kayu. Nah kalau di bagian belakang terdapat area kolam renang yang diubah fungsinya jadi air mancur mini buatan. Di sekitar kolam ini terdapat area tempat makan lesehan. Nah waktu itu kami memilih duduk di area lesehan supaya Sakha bisa lihat air mancur di kolam.
Area lesehan
Air macurnya ga kelihatan
Sayang kami lupa memfoto daftar menu yang diserahkan mas waiters. Seinget saya waktu itu kami memesan makanan nasi goreng teri dan nasi liwet ayam, harganya sekitar Rp. 18.000 per porsinya. Untuk minum kami memesan minuman standard aja yaitu es teh. Kami juga memesan pelengkap buah potong seharga Rp. 3.000 per piring kecil.

Sambil menunggu menu datang, kami bergantian sholat maghrib. Iyes, di resto ini juga disediakan mushola yang cukup besar. Letaknya di belakang, dekat dengan area lesehan. Ga lama menunggu akhirnya menu pesanan kami datang juga.. Beginilah penampakannya..hohoho..
Nasi goreng teri
Kata ayah Sakha rasa nasi goreng terinya enaaak, gurih banget dah. Porsinya juga mengenyangkan. Trus tekstur nasinya tuh ga menyatu alias mencar-mencar. Tekstur kayak gitu yang paling disuka ayah Sakha.
Nasi liwet
Nah saya baru tau kalau nasi liwet sama nasi timbel tuh beda. Kalau nasi liwet tuh masaknya dicampur santan, kalau nasi timbel dia nasi biasa cuma dibungkus daun pisang aja. Biasanya nasi timbel tuh cocok dijadikan nasi kotak, karena bisa tahan lama. Makanya saat arisan kemarin menunya ini. Trus waktu Sakha ultah kemarin, makan siang buat bunda daycare saya pesenkan ini juga.

Baca : Selamat Ulang Tahun Ketiga Sakha

Isian nasi liwet sama nasi timbel ini sama, bedanya cuma di jenis nasinya aja. Isian pelengkap terdiri dari ayam goreng, tempe goreng, tahu goreng, lalapan, pokak (leunca) dan sambal. Rasanya enaaak, lebih gurih daripada nasi timbel. Porsinya juga mengenyangkan. Selesai menikmati makanan kami langsung menyantap buah potong, yang ternyata porsinya lumayan banyak. Buah potong terdiri dari semangka dan melon.
Buah potong segar
Yuhuu, tempat makan ini menurut saya sangat recommended. Cocok sebagai tempat makan keluarga. Karena adanya area lesehan bikin cocok juga kalau pengen kesini bawa anak kecil. Range harganya juga masuk akal.

Sekali lagi, kalau pingin kuliner khas Sunda di kota Jogja, jangan lupa mampir kesini ya. Di sekitar Timoho sini juga ada pilihan kuliner lain seperti soto betawi, pisang bakar dan bakso. Selamat mencoba yaaaa... ^_^ Thanks for reading...

Baca : Di Jogja Ada Spesialis Masakan Betawi Lho..

Baca : Ghifari, Tempat Makan Spesialis Roti Pisang Bakar

Baca : Bakso Telkom Utomo, Bakso Khas Jogja Yang Legendaris

Sumber gambar :
Banner : https://lh3.googleusercontent.com/-xycDBbxMhhQ/V3D2PfQZQ9I/AAAAAAAAABc/-66rSXuBJl0uJcxsNF92QGkKOU312x7HgCLIB/s1600-w900/

Sabtu, 16 September 2017

Saat Emak Sakha Kalap Beli Cetakan

Sabtu, September 16, 2017 0 Comments
Sejak Sakha mulai bisa mengkonsumsi makanan orang dewasa, sesi menyiapkan bekal Sakha di pagi hari untuk dibawa ke daycare jauh lebih gampang. Sebenarnya daycare Sakha udah menyediakan sarapan, tapi kadang proses memasak sarapan itu agak siang. Nah daripada Sakha keburu laper, saya sering bawain Sakha bekal sarapan buat dimaem di daycare. Tapi saat saya kepepet ga bisa nyiapin bekal, seperti saat ditinggal ayah Sakha ke luar kota selama beberapa hari, ya Sakha sarapannya ngikut daycare aja...hehehehe..


Nah supaya sesi sarapan Sakha jadi lebih lahap dan supaya bekal yang saya bawain tuh sedap dipandang, saya berencana buat beli cetakan bento. Abis gajian langsung deh ceki-ceki Tokopedia. Setelah membandingkan harga dari berbagai toko, nemulah saya cetakan bento yang cucok. Dasar emak-emak yang ga mau rugi ongkir, jadinya saya kalap beli cetakan yang lain dong. Cetakan puding plus cetakan roti tawar sukses terbeli juga...hehehehe..

Dengan membayar total kurang dari Rp. 80.000, saya udah dapet tiga macam cetakan nih. Bentuknya lucu-lucu. Kayak gini penampakannya :

1) Cetakan bento/nasi dan telur
Huwaaaaa jujur saya ga bisa tahan melihat cetakan bento yang super imut ini, alhasil saya beli semua keenam-enamnya. Harga per pcsnya adalah Rp. 5.450. Bentuk yang tersedia adalah bentuk ikan, kelinci, mobil, bear, love dan bintang. Cetakan ini berbahan dasar plastik.
Cetakan bento
Nah ternyata setelah pesanan cetakan saya ini sampai, saya baru tau kalau cetakan bento ini memiliki tipe menutup yang berbeda. Cetakan yang berbentuk ikan, kelinci, mobil dan bear, bagian cetakan dan penutupnya itu menyatu. Sedangkan yang berbentuk love dan bintang, bagian cetakan dan penutupnya bisa dilepas.

2) Cetakan puding/cokelat/es/jelly
Sakha suka banget sama puding alias jelly. Kalau cokelat emang jarang saya kenalin ke dia. Mending si emaknya aja yang makan cokelat. Sakha cukup minum susu UHT rasa cokelat..hohoho.. Nah biasanya saat membuat jelly atau puding buat Sakha, saya cetak ke dalam baby cubes bekas peralatan MPASI Sakha beberapa waktu lalu.

Baca : Ekspektasi vs Realita : Peralatan MPASI Sakha

Kadang Sakha susah nyendok si puding dari dalam baby cubes itu, jadi lebih baik saya ganti cetakannya jadi lebih kecil supaya si puding bisa dipegang Sakha. Akhirnya beli dah cetakan jelly berbentuk animal ini. Cetakan ini berbahan silikon, harga per pcsnya adalah Rp. 15.000.
Cetakan jelly
Dalam cetakan ini ada bentuk hippo, bear dan lion. Setelah saya coba emang hasil cetakannya pas untuk digenggam tangan anak. Nah sayangnya silikon bahan cetakan ini terlalu lentur, jadi untuk mencetak harus dikasih alas piring, supaya saat diangkat untuk dipindah ke dalam kulkas si cairan jelly tidak mbeleber kemana-mana.

3) Cetakan roti tawar/sandwich
Selain seneng maem puding jelly, Sakha juga lagi demennya maem roti tawar. Biasanya roti tawar ini saya kasih selai, cokelat, meses, parutan keju atau abon. Trus baru saya potong kecil-kecil supaya pas di tangan Sakha dan bisa sekali hap di mulutnya.

Tapi kadang Sakha kurang tertarik sama bentuknya yang kotak, akhirnya saya coba beli cetakan roti ini deh. Sebenarnya tersedia empat bentuk cetakan roti tawar berbentuk ship, train, bee dan rabbit. Nah karena dari tadi tema cetakan bento dan cetakan jelly adalah animal, untuk cetakan roti tawar saya memilih bentuk ship dan train aja.
Cetakan roti tawar
Harga cetakan roti tawar ini per pcsnya adalah Rp. 8.000. Cetakan ini berbahan dasar plastik. Cara mencetaknya pun cukup gampang. Siapkan dua lembar roti tawar, olesi bagian tengah roti dengan selai lalu tumpuk roti tawar. Setelah itu tinggal atur posisi cetakan di atas roti tawar dan tekan. Taraaa, roti tawar pun sukses tercetak. Sakha bagian maem roti yang berbentuk, sedangkan si emak ini maem bagian pinggiran roti sisa yang dicetak.. :D

Alhamdulillah saya ga merasa mubadzir beli cetakan ini karena emang kepakai semua. Dengan mencetak makanan membuat makanan memiliki penampilan yang menarik, sehingga si kecil pun jadi lahap memakannya..hohoho.. Berikut beberapa hasil cetakan yang sempat terabadikan.. Yang lain ga sempat difoto karena riweh.. :D
Puding cokelat bintang
Bento ayam sosis asam manis
Bento telor sosis asam manis
Kayaknya sekian dulu postingan curhatan saya kali ini. Mungkin apabila ada ibu-ibu yang mempunyai masalah anaknya susah makan, bisa disiasati dengan membuat bentuk makanan jadi lebih menarik. Tentunya berbagai jenis cetakan di atas akan sangat berguna...

Thanks for reading ya..

Seumber gambar :
Cetakan judul : https://id-live-02.slatic.net/p/3/6-buah-cetakan-bento-dekorasi-pembuat-dekorasi-alat-alat-dapur-1473796944-1583329-0a57459964102
ecb19d0fbab843ea8c9.jpg 
All cetakan : Tokopedia

Rabu, 13 September 2017

Ketika Sakha Mogok Toilet Training (Toilet Training Part 2)

Rabu, September 13, 2017 0 Comments
Ceritanya beberapa bulan yang lalu, tepatnya saat mudik lebaran Sakha udah mulai toilet training lho.. Saya emang sengaja nunggu Sakha komunikatif dulu baru memulai sesi ini. Soalnya saya belum siap mental kalau Sakha pipis sembarangan dan mengompoli lantai atau seprei..hoho.. Belum siap mental cucian menumpuk maksudnya.. Dasar emak pemalas.. :D


Balik dari mudik saat memulai hari di daycare lagi, saya bawakan Sakha 2 buah training pants dan 2 buah diapers untuk ganti. Saat berangkat ke daycare pun Sakha udah saya pakein training pants. Alhamdulillah ga ada training pants yang basah, it's mean Sakha sukses ga ngompol..horeee..

Nah suatu hari ada musibah yang menimpa Sakha, saat Sakha jatuh kepleset saat keluar dari kamar mandi rumah, yang bikin Sakha muntah-muntah trus terpaksa harus opname di RS. Jadi Sakha ini tipe anak yang aktif banget. Dia sering banget jatuh lah, kebentur lah, kepleset lah T_T. Yang saya sedih tuh setiap Sakha jatuh, pasti kepalanya yang kena..


Oh ya saat harus ngamar di RS ini Sakha juga kooperatif buat toilet training. Dia sering minta buat pipis dan pup sendiri. Kebetulan kamar mandi RS juga bershower, bikin Sakha semangat buat sesi pembuangan output. 

Nah balik ke rumah, saya dan ayah Sakha mulai over protektif nih. Kami ga mau kejadian Sakha jatuh atau kepleset terulang lagi. Jadinya kami sering ngelarang-larang Sakha, kayak "Sakha ga boleh lompat-lompat ya!", "Sakha jangan lari-lari ya!", "Sakha pelan-pelan jalannya, nanti jatuh lagi trus ke RS lagi lhoo!". Ya intinya banyak larangan yang kami ucapkan..

Saat Sakha masuk ke daycare lagi, kami berpesan juga ke bunda daycare supaya melarang Sakha lari-lari atau lompat-lompat. Kami ga sadar larangan-larangan itu akan berpengaruh negatif ke Sakha..huhuhu..

Jadi semenjak pulang dari RS tuh Sakha jadi sering ngompol, mau pipis sama pup pun ga bilang. Saat dia ada tanda-tanda ngeden buat pup, kami beranjak membawanya ke kamar mandi, eh tapi dia malah ngamuk dan nangis. Dia bilang mau pup di pampers aja. Di daycare pun demikian, training pants yang saya bawakan sukses basah karena ompol Sakha semua.. 

Mungkin ini merupakan bentuk protes Sakha. Sakha mulai ngambek karena sering dilarang-larang, jadinya dia mogok toilet training. Kami berusaha sabar. Rasanya toilet training Sakha yang udah 80% hampir berhasil harus kami relakan mulai dari awal lagi. Kami mulai coba lagi mengiming-imingi Sakha permen cha cha lagi, tapi tetep ga berhasil. Tiap ditawarin mau pipis atau pup di kamar mandi dia selalu menolak.. :(

Akhirnya saya sama ayah Sakha berdiskusi kira-kira gimana ya solusinya. Kami sadar kalau kami harus minta maaf ke Sakha karena kesalahan kami yang sering melarang-larang Sakha kemarin. Kami pun akhirnya meminta maaf sama Sakha. "Sakha tolong maafin ayah sama ama ya, dari kemarin-kemarin sering ngelarang Sakha lompat-lompat, sering ngelarang Sakha lari-lari. Itu karena ayah sama ama sayang banget sama Sakha. Ayah sama ama ga pengen Sakha jatuh lagi", gitu kata kami ke Sakha.

Kami juga bilang "Sakha boleh kok lompat-lompat sama lari-lari, tapi Sakha harus hati-hati ya sayang. Sakha ga pengen jatuh lagi kan". Supaya Sakha semangat toilet training lagi, saya juga menyisipkan kalimat motivasi menjelang ulang tahun ketiga Sakha, "Sakha, bentar lagi ulang tahun ketiga lho, nanti Sakha tiup lilin, Sakha sudah besar tandanya pipisnya harus di kamar mandi. Mulai besok latihan yuk pipis di kamar mandi".


Ajaibnya setelah kami mengucapkan kalimat-kalimat itu ke Sakha, dia mengalami perubahan positif. Setiap pagi dan malam dia sudah sukses pipis di kamar mandi walaupun beberapa kali ngompol di daycare. Saya juga baru inget kalau Sakha sukses ga ngompol di rumah itu karena kami sering menawarinya ke kamar mandi setelah sesi meminta maaf itu. 

Akhirnya saat di daycare saya menjelaskan kondisi Sakha yang mogok ke bunda daycare. Kamipun berdiskusi, kami sepakat agar Sakha tidak dilarang-larang lagi untuk lari-lari atau lompat-lompat di daycare. Syukurlah bunda daycare juga mau membantu untuk sering menawari Sakha mau pipis di kamar mandi. Alhamdulillah cara ini berhasil. Sakha sukses ga ngompol saat di daycare..horeeeee.. good job!

Ceritanya beberapa hari setelah ulang tahun ketiganya Sakha pindah dari daycare ke play grup (PG). Mungkin karena di PG dia masih adaptasi trus masih malu-malu juga akhirnya Sakha ga mau bilang kalau kebelet pipis ke bunda PG. Alhasil Sakha sukses ngompol di PG. Training pants yang saya bawakan basah semua.. :D


Sakha kayaknya mulai mogok toilet training lagi saat kami terlalu sering menginterogasinya tentang nama temen-temennya di PG, semisal "Sakha tadi main sama siapa?", "Sakha sudah kenalan sama siapa aja?".. Huwaaaa..saya menyadari kalau saya ini lebay banget. Saya terlalu membandingkan perkembangan Sakha di daycare dan di PG. Di daycare saat ditanya Sakha main sama siapa, dia selalu bisa menyebutkan nama temen-temennya walaupun itu anak baru. Nah di PG ini Sakha baru sering nyebutin satu nama temennya aja.. 

Setelah sharing ke beberapa temen yang anaknya juga baru masuk ke sekolah baru, saya diwejangi supaya ga terlalu sering tanya-tanya tentang nama temen-temen Sakha. Setelah saya googling juga banyak artikel yang bilang dibawa santai aja. Asal anak bahagia bisa berbaur dengan teman-temannya, ga perlu terlalu dikhawatirkan..

Akhirnya sekali lagi kami meminta maaf ke Sakha karena udah bikin Sakha ga nyaman karena kami sering tanya-tanya tentang temen-temennya. Semoga dengan kami meminta maaf Sakha jadi ga mogok lagi. Kami semangat memulai dari enol lagi tahapan toilet training Sakha.. wkwkwk.. Kami harus mengikhlaskan progress toilet training Sakha yang lalu-lalu.. Ikhlaskan... Ikhlaskan.. Kami yakin Sakha pasti lepas diapers pada waktunya..hohoho.. Yang jelas kami ga boleh patah semangat dalam mengajari Sakha toilet training..hoho.. Semangat!!

Untuk pembaca mohon doanya yaaaa...hohoho.. Next saya akan share lagi cerita tentang pertoilet trainingan Sakha... Thanks for reading yaaaa...

Sumber gambar :
Bayi nangis :  http://www.pregnancy-baby-care.com/images/miscellaneous/potty-training-accidents.jpg

Minggu, 10 September 2017

Minggu Pagi Mati Gaya? Ke Pelataran JEC Aja Yuk..

Minggu, September 10, 2017 6 Comments


" Senin Selasa
Rabu Kamis
Jumat Sabtu Minggu
Kita ke JEC lagi "

Itulah lagu favorit Sakha saat weekend tiba. JEC alias Jogja Expo Center ini ceritanya terletak di dekat kontrakan kami. JEC ini juga merupakan rute kami sehari-hari saat mengantar Sakha ke sekolah. Tiap Sakha lewat JEC, dia selalu tanya "Ini hari apa ama?" "Hari Minggu bukan?" :D Karena dia tau hari Minggu adalah agenda kami untuk jalan-jalan ke JEC.

Yes, tiap minggu pagi keluarga kami sering jalan-jalan di pelataran JEC ini. Kalau lagi prepare banget ya kami belain mandi pagi-pagi trus kesini. Kalau lagi males ya cuci muka aja langsung cuz kesini. Di pelataran JEC ini banyak terdapat pedagang makanan, baju, mainan, jajanan. Mirip seperti sunmor di UGM atau pasar minggu di kota Malang. Tapi jumlah pedagangnya ga banyak seperti di dua tempat itu. JEC ini masih ramah anak lah. Ga ada ceritanya sampe susah jalan atau gencet-gencetan karena sumpek.

Bagi teman-teman pembaca yang mati gaya saat Minggu pagi tiba, yuk mari jalan-jalan ke pelataran JEC aja. Selengkapnya ada apa aja sih disini kok sampe kami agendakan setiap minggu jalan-jalan kemari? Yuk simak..

1) Area Rumput Hijau
Siapa yang ngerasa kalau di Jogja susah cari area rumput hijau? Saya saya.. Yap, saya ngerasa di Jogja ini kami sulit menemukan area hijau. Kadang buat cari area taman bermain aja susah nemu kok. Ada tempat namanya Taman Pintar emang, tapi disana musti rame banget, jadi kami agak males..hehehe..

Kalau di Blitar atau Malang, tersedia area terbuka hijau yang bisa dijadikan tempat bermain anak-anak semacam Alun-alun, Bunderan Tugu atau Kebon Rojo. Nah di Jogja ini, salah satu pilihan area hijau bisa ditemukan di halaman JEC ini, karena terdapat padang rumput yang luas disana..
Area rumput hijau
Saat Sakha dulu masih dalam tahap belajar berjalan, kami sering menetahnya disini. Kadang kami biarkan Sakha belajar jalan sendiri tanpa menggunakan alas kaki, supaya kakinya mengenal tekstur rumput. Kadang kami juga membawa bola kesini. Kalau bosan berjalan-jalan di area rumput ini biasanya kami bermain bola tangkap. Sakha demen banget, apalagi kami.. :D

Baca : Bundaran Tugu dan Alun-Alun, Tempat Rekreasi Ramah Anak Yang Murah Meriah di Kota Malang

Baca : Bon Rojo : Tempat Angon Anak Murah Meriah di Blitar

2) Area Jogging Track
Siapa yang suka jogging? Siapa suka jalan pagi? Di Jogja sebenernya banyak banget area yang bisa dijadikan jogging track, seperti di pelataran Grha Sabha Pramana di UGM sana. Tapi karena tempat tinggal kami jauh dari UGM yaudah mari jogging di area yang dekat saja alias di JEC sini.

Yes, di JEC terdapat area jogging yang cukup luas. Rutenya macem-macem sih, kita bisa pilih untuk memutari area rumput hijau dan parkiran. Selain itu kita juga bisa pilih untuk memutari gedung JEC itu sendiri. Biasanya kami jalan pagi memutari gedung JEC maksimal dua putaran.

Saya juga baru tau area JEC ini menjadi favorit para pejogging ga cuma di hari Minggu pagi saja. Ternyata di hari biasa saat pagi atau sore tiba, banyak juga orang yang kesini untuk olah raga jalan dan jogging.

3) Tempat Memanjakan Perut
Setelah capek olah raga jalan dan jogging, jangan khawatir kalau kelaparan atau kehausan. Di pelataran JEC sebelah barat terdapat banyak pedagang makanan, mulai dari bubur ayam, soto, nasi goreng, nasi kuning, lontong sayur, pecel, dll. Cemilan dan minuman seperti cilok, batagor, telur gulung, sosis bakar, takoyaki, empek-empek, roti canai, tahu petis, es kecang merah, es krim, es jeruk peras dan banyak lagi tersedia disini. Pokoknya mantab banget untuk tempat memanjakan perut.
Sebagian stand pedagang yang terfoto
Tempat memanjakan perut langganan kami adalah soto ayam dan jajanan takoyaki, yang letak tempat jualannya berseberangan. Jangan khawatir harga makanan, jajanan atau minuman disini cukup terjangkau kok. Oh ya semua tempat makan disini lesehan pake tikar ya, kecuali stand nasi goreng yang menyediakan meja kursi untuk tempat makan. Yuk mari kita ngesoto dulu..
Soto ayam favorit kami
4) Tempat Shopping Dadakan
Yuhuuu, selain terdapat banyak pedagang makanan disini juga banyak pedagang barang-barang kebutuhan sehari-hari, misalnya baju, gamis, baju anak, celana anak, jilbab, mainan, tupperware dll. Kadang juga ada mbak-mbak mahasiswi yang menggelar dagangan Oriflame..hohoho..

Lumayan lah selain memanjakan perut kita juga bisa memanjakan mata disini.. Jangan kalap ya belanja disini..hohoho..

5) Tempat Memanjakan Anak
Kenapa Sakha demen banget ke pelataran JEC? Karena disini dia bisa main lompat-lompat di istana balon. Saya masih inget dulu pas awal-awal kesini Sakha ogah menapakkan kakinya ke istana balon ini. Eh sekarang dia happy banget main lompat-lompat disini.
Istana balon favorit Sakha
Selain istana balon, disini juga ada permainan lain yang bakal memanjakan anak kita, seperti kereta mini, odong-odong dan wahana pancing ikan-ikanan. Istana balon dan kereta mininya pun ada di dua lokasi yang berbeda, bentuknya juga berbeda, silahkan mau pilih yang mana.. :D

Untuk tarif permainan disini jauh lebih murah daripada tarif wahana permainan di Timezone, Amazone atau Fun World.. (yaiyalah.. :D).

Baca : Akhirnya Sakha Bisa Main di Timezone

Baca : Main Sepuasnya di Amazone Jogja City Mall (JCM)

Baca : Serunya Main di Fun World, Hartono Mall Jogja

Mau lompat-lompat di istana balon, cukup bayar Rp. 10.000 sepuasnya. Untuk naik kereta mini, cukup membayar Rp. 5.000. Putaran kereta mini ini dijamin lama, Sakha aja kadang sampe bosen pengen turun. Trus untuk naik odong-odong, siapkan Rp. 2.000 per lagu ya.. Mayan murmer..
Yuk naik kereta mini
Kalau pengen memanjakan anak tapi dengan wahana gratisan, jangan khawatir! Disini juga ada permainan anak seperti prusutan dan ayunan..hohoho..
Main prusutan yuk
6) Tidak Terlalu Ramai 
Menurut saya pelataran JEC ini ramah untuk anak, karena pengunjungnya tidak terlalu ramai. Atau bisa dibilang, kadar ramainya masih bisa ditoleransi. Jadi selain bisa kulineran, kita bisa ajak keluarga untuk melakukan kegiatan outdoor disini.

Karena kondisi yang tidak terlalu ramai, banyak ayah ibu yang melakukan olah raga bersama anak-anak mereka disini, seperti bermain bulu tangkis, sepak bola, sepatu roda, jogging dan bersepeda. Tapi peralatan seperti sepeda itu dibawa sendiri dari rumah ya, ga bisa sewa kayak di Taman Fatmawati.

Baca : Ngadem di Taman Fatmawati Wonosobo Yuk!

7) Parkiran Luas
JEC memiliki tempat parkir mobil dan motor yang sangat luas, jadi ga perlu khawatir kehabisan tempat parkir. Saya masih ingat kejadian saat main ke Taman Pintar, tapi ga dapet tempat parkir mobil. Akhirnya kami harus parkir di halaman Bank Indonesia. Saat weekend itu tarif parkirnya sangat mencekik, yaitu Rp. 30.000.. woowww..

Kalau di JEC ini cukup bayar Rp. 4.000 untuk tarif parkir mobil dan Rp. 2.000 untuk tarif parkir motor. Mayan tidak mencekik kan ya...
Area parkiran yang luas
8) Banyak Spot Lucu Untuk Foto
Kalau tentang spot lucu ini untung-untungan. Semua tergantung sama event yang sedang diadain di dalam gedung JEC..hohoho.. Kalau ada event tentang anak-anak pasti ada property-property lucu yang diletakkan di depan pintu masuk gedung. Nah emak Sakha ga pengen kehilangan moment nih, jadinya memanfaatkan property yang lucu itu untuk spot foto..hehehe..
Wow, itu dinosaurus Nak!
Foto sama kastil
Sakha, ini mural
Hohoho..gimana..kita bisa dapet paket lengkap kan disini. Recommended banget. Yuk, jadi tunggu apa lagi, abadikan keceriaan hari Minggu pagi bersama keluarga di pelataran JEC...hohoho.. Thanks for reading.. See yaaa..

Sumber gambar :
JEC : http://2.bp.blogspot.com/-Bu64lS2S-8g/UtjpqhGlKXI/AAAAAAAAAHU/rk9NSlTuk4g/s1600/Logo+Jogja+Expo+Center.jpg

Follow Me @granitprihara