Minggu, 27 Mei 2018

Rutinitas Baru

Minggu, Mei 27, 2018 0 Comments
Kali ini saya mau cerita tentang rutinitas baru saya saat cuti melahirkan. Sebenernya sama kayak apa yang dilakukan stay at home mom pada umumnya sih. Tapi saya pengen mendokumentasikan aja ke dalam tulisan biar bisa dikenang saat si Sakha Sakhi tumbuh besar nanti..eaa.. Bahwa emaknya pernah rempong gitu lho.. πŸ™Š


Saya masih ditemani bulik saya sampai 12 hari ke depan setelah saya melahirkan. Kemudian gantian ditemani bapak ibuk saya sekitar 4 hari. Abis itu kami berempat lagi deh di Jogja. Saya, Sakha, Sakhi dan ayahnya.

Beda banget sama saat lahiran Sakha dulu, saat saya menghabiskan cuti melahirkan di rumah alias di kampung halaman. Makanan udah ada yg bantu masakin. Cuci baju, bersih-bersih rumah juga udah ada yang bantu kerjain. Walaupun saat begadang malam pas Sakha rewel ga ada yang bantu sih..hehehe..

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!!

Sekarang semua ditandangi sendiri tandem sama suami. Bismillah bisa! Jadi begini nih rutinitasnya..

Pagi
Bangun pagi jam 05.00 lanjut siapin sarapan orang rumah. Nah sarapan ini nanti juga sekalian buat makan siang saya di rumah. Karena Sakha udah dapet makan siang dari sekolah, sementara ayah Sakha maksi bareng temen kantor.

Baca : Gimana Playgroup Tempat Sakha Bermain dan Belajar?

Selesai siapin sarapan lanjut siapin bekal buat Sakha dan ayahnya. Biasanya saya bawain bekal buah sama biskuit atau jajanan simple gitu buat Sakha. Kalau ayahnya bekal buah aja. Semua kira-kira bisa selesai jam 06.00. Lanjut dah saya mandi pagi. Iyes, walaupun di rumah aja saya tetep harus mandi pagi. Sebelum Sakha dan ayahnya berangkat, saya harus kelar mandi dulu gitu. Takut nanti ga sempet mandi karena Sakhi minta nenen terus atau rewel.

Baca : Pentingnya Buah-buahan Ini Untuk Si Kecil

Abis saya mandi gantian Sakha yang mandi. Biasanya Sakha dimandiin sama ayahnya. Nah di jam-jam segini nih biasanya Sakhi bangun dan rewel. Ya udah saya nenenin Sakhi bentar sambil nunggu Sakha kelar mandi.

Sakha kelar mandi, gantian ayah Sakha yang mandi. Saya bantu Sakha ganti baju plus nyuapin dia sarapan. Kadang kalau adeknya rewel saya biarin Sakha kerjain sendiri.

Ayah Sakha slese mandi langsung beliau sarapan. Saya lanjut siapin tas Sakha buat  sekolah plus nyuri waktu buat sarapan kalau Sakhi ga rewel. Biasanya semua kelar sekitar pukul tujuh lebih dikit. Lanjut Sakha sama ayahnya berangkat, sedangkan saya di rumah sama Sakhi.

Lanjut saya mandikan Sakhi. Bebas lah jam berapa, se gak rewelnya dia aja. Btw keadaan kalau kepepet tuh emang bisa merubah orang ya. Dulu kayaknya saya nunggu Sakha umur sebulanan dulu deh baru saya berani mandiin dia..hehehe.. Dulu saya abis lahiran sebulanan belum berani pencilak'an gerak kesana kemari. Sekaraaang???.. yagitudeh..

Siang
Salah satu agenda pokok saya di rutinitas baru kali ini adalah mencegat abang tukang sayur..hehehe. Rasanya patah hati banget kalau si abang ga datang, mau makan apa keluarga kami nanti *lebay mode on.

Alhamdulillah ada penjual sayur yang datang ke lingkungan perumahan kami. Jadi saya ga perlu repot-repot pergi ke pasar buat belanja. Walaupun letak pasarnya ga terlalu jauh juga sih. Berkah pindahan rumah.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Selesai belanja saya akan menyiapkan sayur dan lauk di kulkas untuk dimasak esok hari. Biasanya saya memotong sayur dan membumbui lauknya. Trus dimasukin ke wadah plastik storage semacam ikea pruta gitu. Demen banget karena dapet wadahnya dari kado lahiran..hehehe.. makasih mbaa 😘

Slese nyiapin itu semua paling saya sambi cuci baju sama cuci piring yang kotor. Kalau Sakhinya rewel yaudah saya temenin dia sambil leyeh-leyeh..hehehe.. Kadang nenenin Sakhi sambil ngeblog lewat hape. Ya daripada kepoin lamtur tiada henti yes.

Baca : Review Xiaomi Redmi Note 3 Pro untuk si Blogger

Nah paling repot tuh jam segini seringnya saya ada panggilan alam buat keluarin output di WC. Rasanya sempet sedih aja enak-enak di WC eh Sakhi tau-tau nangis melengking kayak lagi disiksa. Ya mana enak prosesi tersebut dibarengi dengan back sound anak nangis. Jadinya sering ga tuntas. Ayah Sakha sering bilang, udah cuekin aja Sakhi nangis sekali-sekali ga papa biar dia ga manja, ga gendongan nantinya. Ya tapi saya mana tega.

Sore
Menjelang sore tiba, waktunya nyapu dan bersih-bersih rumah. Kalau kondisi lagi memungkinkan ya dibersihin semua. Kalau perlu dipel juga tuh lantai rumah. Kalau engga memungkinkan ya udah disapu aja kamar doang sama daerah depan TV. Asal ndak ada semutnya aja lantainya..hehehe..

Lanjut masak nasi buat makan malam, karena saya udah pesan catering rantangan tanpa nasi untuk makan malam. Dari senin sampai jumat gitu. Soalnya kan cateringnya diantar ke kantor, kalau ngantar ke rumah kejauhan bok.

Baca : Catering Rantangan, Solusi Emak Yang Ga Sempat Masak

Sudah slese beberes rumah, lanjut beresin mandiin Sakhi. Biar saat ayahnya pulang kerja nanti akan disambut dengan Sakhi yang lucu, bersih dan wangi.

Slese mandi kalau Sakhi ga rewel biasanya saya tinggal mandi juga. Kalau dia rewel ya apa boleh buat, saya akan melayani neneners ini sampe Sakha dan ayahnya pulang.

Malam
Saat semua sudah kumpul di rumah, kami akan makan malam bersama. Tapi sebelumnya saya mandi dulu, sementara Sakhi dijaga ayah dan kakaknya.

Kadang mandi saya agak lama, karena menjalankan panggilan alam yang tertunda itu. Pernah di awal-awal lahiran tuh saya pake bantuan microlax karena takut banget ngeden trus merusak jahitan.

Baca : Kegalauan Ibu Baru : ASI Tidak Keluar, Susah BAB, dan Takut Kontrol Jahitan

Selesai makan malam, saya lanjut bonding time dengan Sakha. Biasanya sambil nonton Tobot bareng trus sharing tentang kegiatannya di sekolah apa aja. Saya kadang merasa sedih aja, dulu pas sebelum bobok pas adiknya belum lahir, Sakha tuh sering saya bacain buku cerita, sering saya ajak nyanyi bareng, sering saya ajak main bareng. Sekarang saya ngerasa bonding time bareng Sakha tuh ga banyak. Semoga Sakha mengerti ya le..

Sakha kadang bobok di depan TV bareng ayahnya, tapi kadang juga minta bobok sama saya dan adiknya. Jadi saya posisinya di tengah gitu dicepit Sakha dan adiknya. Nah baru saat kami sekamar ini bisa nambah porsi bonding time.

Saat semua udah bobok. Apakah saya juga bobok? Ya iya lah. Tapi kalau lagi semangat kepepet, saya harus beberes cucian yang kering. Seragam Sakha yang habis dicuci kan harus disetrika tho. Baju-baju lain yang kering habis dicuci kan harus dilipat juga tho. Nah saya pernah semangat nyuci baju saya dan ayahnya juga kan. Tapi ga kuat di setrikanya, jadinya balik dilaundry lagi deh..hehehe. Jadi yang dicuci sendiri cuma daleman, jilbab, dan baju Sakha Sakhi aja.

Nah saat saya udah nemu pola yang pas seperti di atas. Tantangan baru muncul, apakah itu? Yaitu puasa Ramadhan..hohoho.. Dan selama bulan puasa ini catering rantangannya cuma melayani pas sahur aja dong, pas buka ga ada..hehehe. Sahurpun juga ga mungkin pake jasa catering, karena kejauhan kalau diantar ke rumah. So, brarti saya harus masak dua kali dalam sehari untuk buka dan sahur..jeng..jeng..jeng..

Polanya berganti begini. Saat siang selesai belanja, saya langsung menyiapkan bahan masakan untuk dimasak sore menjelang buka. Plus siapin bahan tak'jil juga kalau sempet.

Sore hari sekitar jam 15.45 saya udah mulai uprek buat masak untuk buka. Jangan dikira kalau puasa saya bakal masak yang 'wah-wah' ya. Saya bisanya cuma masak itu-itu doang. Untungnya ayah Sakha nriman. Oh iya, yang puasa cuma ayah Sakha aja btw. Saya ga ikut puasa dulu karena masih menyusui Sakhi. Dan Sakhi masih belum MPASI kan, jadinya semua nutrisi tergantung emaknya ini. Kalau Sakhi udah MPASI yuk mari saya berpuasa.

Baca : Ekspektasi vs Realitas : Peralatan MPASI Sakha

Nah kalau Sakhi rewel saat saya masak ini, secara terpaksa saya biarin aja dia nangis. Atau kalau ga tega banget baru saya gendong deh sambil masak. Sayang nih Sakhi belum bisa digendong pake baby carrier.

Baca : Gendongan Nyaman Sejuta Emak

Menu berbuka sudah siap, kalau kondisinya memungkinkan saya sempatin juga buat nyiapin bahan untuk dimasak saat sahur nanti. Bahan-bahan disimpen di storage trus dimasukin kulkas gitu.

Kalau saat sore belum sempat nyiapin bahan buat dimasak pas sahur nanti, terpaksa disiapinnya pas malem hari sebelum tidur. Nunggu ayah Sakha datang, biar bisa dimintain tolong buat jaga Sakhi.

Baru deh kalau udah kelar semua kami berangkat bobok. Kadang saya bobok yang paling akhir, bangun yang paling duluan. Yah, konsekwensi jadi seorang ibu kan gitu.. πŸ’ƒπŸ’ƒ

Buat siapin sahur saya bangun jam 02.45. Saya masak dah tu bahan-bahan yang udah disiapin tadi. Masak kali ini porsinya agak banyak karena buat makan saya sama Sakha besoknya..hohoho. Selesai masak diakhiri dengan membuat teh hangat buat ayah Sakha. Baru deh saya balik tidur lagi..hohoho..

Gitu aja siklus rutinitas saya direpeat terus tiap hari. Nah pernah karena khawatir ga bisa bangun sahur, saya masak menu sahur tuh pas sebelom bobok malam. Pernah juga karena lagi males masak, ya udah maemnya beli di luar aja. Pokoknya semampunya lah.

Nah trus inti dari postingan ini apa? Apa yaaa.. cuma mau kagum aja sama stay at home mommy yang semua-muanya ditandangin sendiri. Kalian hebat! Apalagi kalau si krucilnya udah lebih dari satu dan selisih umurnya ga terlalu jauh. Wuaaah, pasti repot banget.

Jadi jangan remehkan kerjaan stay at home mommy bung! Saya menjalani rutinitas ini baru beberapa hari saja udah turun berat badan. Berat badan sebelum hami 65kg, sekarang 62,5kg dong. Hohoho, tapi saya happy karena ga perlu diet buat balikin berat badan. Makin happy saat ayah Sakha mau bantu kerjaan rumah juga.

So, sekian dulu postingan saya kali ini. Semoga ibu-ibu makin semangat ya menjalani rutinitas kalian masing-masing. Mau working mom atau stay at home mom, tetep kita seorang ibu yang pasti selalu mengusahakan yang terbaik untuk keluarga. Big hug πŸ‘­

Rabu, 23 Mei 2018

Menikmati Wisata Telaga Desa Potorono di Pagi Hari

Rabu, Mei 23, 2018 0 Comments
Hari Minggu pagi cerah ceria waktu itu kami mati gaya. Mau kemana kita? Biasanya dulu saat belum pindah rumah kami sering menghabiskan hari Minggu pagi jalan-jalan di pelataran JEC. Nah sekarang tempat tinggal kami jauh dari JEC.

Baca : Minggu Pagi Mati Gaya? Ke Pelataran JEC Aja

Nah dari info teman yang tempat tinggalnya di daerah Pleret, ada tempat wisata baru seperti embung alias waduk gitu di daerah Potorono. Lokasinya pun ga jauh dari tempat tinggal kami. Langsung dah kami cuzz kesana.

Nama tempatnya adalah Wanawisata dan Telaga Desa Potorono. Lokasinya dekat dengan Pasar Ngipik yang baru. Bisa ditempuh melalui Jalan Pleret atau Jalan Wonosari. Googling aja deh, gampang kok ancer-ancernya..hehehe..

Kami nyampe lokasi sekitar pukul 07.30. Jam segitu cuacanya dah lumayan panas. Kami parkir kendaraan di sisi depan. Btw jalan masuk ke area telaga masih belum diaspal. Jadi harus hati-hati ya karena medannya ga rata.

Selesai parkir kendaraan langsung dah kami berjalan menyusuri telaga. Jadi di dalam telaga ini banyak banget ikannya. Tapi pengunjung ga diperbolehkan mancing lhoo. Kalau mau ngasih  makan ikan boleh kok. Ada banyak warung yang menjual makanan ikan, seplastiknya dihargai dua ribu rupiah. Dijamin si kecil pasti betah diajak main kesini 😻

Pengunjung bisa berjalan mengelilingi telaga. Tapi karena cuaca waktu itu lumayan panas, kami memilih untuk berjalan-jalan di jalan sisi sebelah kiri telaga. Di sepanjang jalan tersebut terdapat banyak warung makan, penjual jajanan dan tempat permainan anak-anak, seperti permainan pasir eskavator mini, pancing ikan, dan pasir kinetik.
Main eskavator dan pancing ikan
Baca : Permainan Murah Meriah : Melasnya Sakha Ga Punya Mainan Pancing

Terdapat tempat bersantai juga bernama Plasa alias Plataran Santai. Tempat ini menarik perhatian kami karena pernak-pernik hiasannya sangat meriah. Di dalamnya terdapat tempat makan dengan banyak kursi kayu, ada pula tikar untuk lesehan. Menu utamanya adalah soto ayam dan sego wader.
Daftar menu
Karena kami udah lapar, langsung dah kami memesan soto ayam dan sego wader. Minumnya teh anget, plus mendoan sebagai lauk tambahan. Harga makanan disini cukup terjangkau lho. Rasanya juga enak. Oh ya soto disini buthek ya, alias pake santan. Beda sama soto bathok yang tersohor itu.
Sego wader
Soto ayam

Baca
: Kuliner Murah Meriah Jogja, Saoto Batok Mbak Katro

Selesai makan, Sakha pengen main pasir kinetik. Padahal di rumah dia sudah punya lho. Ya mungkin karena di rumah cetakannya kecil-kecil dia udah bosen. Yang disini cetakannya besar-besar.
Asiknya main pasir kinetik

Baca : Sekarang Main Pasir Ga Harus Ke Pantai Lho..

Saya cukup kaget karena untuk bermain pasir ini hanya bayar lima ribu rupiah. Itupun bisa main sepuasnya. Huwaaa.. harganya jauh lebih murah banget daripada main pasir di mall, yang biasanya harus bayar tiga puluh ribu. Itupun cuma sejam..

Baca : Keseruan di Wonder Field Festival, Plaza Ambarukmo Yogyakarta

Puas bermain pasir, kami lanjut mengajak Sakha untuk kasih makan ikan di pinggiran telaga. Kami beli pakan ikan seharga dua ribu. Trus langsung nongkrong deh di pinggiran telaga. Saya ga ikut nongkrong, karena body udah melebar banget karena hamil dah masuk trisemester tiga waktu itu. Takut ga bisa jaga keseimbangan trus nyemplung kan ga lucu ya..

Baca : Perkembangan Adik Sakha Part 3

Sakha happy banget lho disini. Dia puas banget bisa kasih makan ikan. Jenis ikan disini sekilas sama kayak yang ada di kolam ikan Taman Pelangi Monjali.
Asyiknya kasih makan ikan
Banyak ikan

Baca : Tentang Anniversary di Taman Pelangi

Oh ya disediakan juga lho wahana perahu dayung. Jadi pengunjung bisa berkeliling telaga dengan perahu ini. Sekilas lihat safetynya sih oke, disediakan rompi pelampung untuk penumpang.

Btw saat melihat pemandangan di sekitar, saya tertarik banget sama asyiknya pengunjung yang menaiki dokar mini. Sejenis cidomo yang dulu pernah saya naikin waktu di Lombok. Waaah, kapan lagi nih bisa naik dokar bareng Sakha. Bentar lagi juga saya lahiran dan kami pasti dah jarang jalan-jalan lagi. Gitu pikir saya.

Baca : Wisata Ke Gili Trawangan, Lombok [3]

Akhirnya saya mengajak Sakha dan ayahnya buat naik dokar..hoho..senangnya. Kami bertiga menaiki dokar dengan kuda yang mokong. Yes, jadi ketika kami bertiga udah naik, si kuda tuh ga mau jalan. Doi minta dipecut agak keras gitu sama pemiliknya. Sebenernya kami kasian, kami udah berniat buat turun gitu tapi pak kusir melarang. Ya sudahlah.
Naik dokar
Untungnya si kuda mau jalan. Walaupun rada ngebut, mungkin dia marah. Oh ya dokar ini tidak berkeliling satu putaran. Rutenya cuman setengah putaran aja kemudian balik lagi. Tarifnya sepuluh ribu per dokar. Wow, lumayan murah ya. Beda jauh sama tarif naik dokar di Malioboro yang kata teman mencapai seratus ribu per putaran.

Baca : Cantiknya Wajah Baru Malioboro Jogja

Kami happy banget bisa nemu tempat wisata murah meriah yang ga terlalu jauh dari rumah. Tempat wisata ini cocok banget dikunjungi saat pagi dan sore. Paket lengkap lah disini, kita bisa menikmati udara sejuk telaga, bisa olah raga jogging atau jalan kaki, kalau capek tinggal maem deh di warung yang disediakan. Kalau bawa anak, tinggal diajak main pasir atau kasih makan ikan..hoho..

Gimana, tertarik kah? Langsung aja cuzz kesini. Recommended. Oh ya tarif parkirnya masih sukarela lho..woww.. jadi terdapat beberapa kotak uang yang tersebar di area parkiran motor dan parkiran mobil. Pengunjung dipersilahkan memberi seikhlasnya.

Yuk main sini. Pas bulan puasa gini, telaga ini cucok buat tempat ngabuburit juga lho...

Minggu, 20 Mei 2018

Alhamdulillah Aqiqah

Minggu, Mei 20, 2018 0 Comments
Alhamdulillah kami sekeluarga bisa melaksanakan aqiqah untuk putri kami, Sakhi. Sebelumnya izinkan saya flashback dulu saat aqiqah Sakha tiga tahun yang lalu.

Ceritanya setelah melahirkan Sakha di bulan Agustus 2014 kami ga langsung mengadakan acara aqiqahan di Blitar. Dulu kan acara selamatan tujuh bulanan hamil Sakha dah diadakan di Blitar, gimana kalau acara aqiqahannya di Probolinggo saja. Itu ide dari ibu bapak mertua. Kami manut saja.


Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!!


Karena perjalanan Blitar-Probolinggo itu lumayan jauh, kami menunggu Sakha agak besar dulu supaya lebih fit. Kalau ga salah inget sekitar umur dua bulan lebih beberapa hari gitu baru Sakha diboyong ke Probolinggo.


Untuk acara aqiqahannya sendiri kami manut ke pihak keluarga Probolinggo. Jadi kami cuma mentransfer uang untuk membeli kambing plus bahan-bahan masakan, karena keluarga besar Probolinggo akan memasak olahan kambingnya sendiri. Super!


Saya lupa waktu itu ibu mertua mengundang berapa orang. Yang jelas waktu itu banyak banget bapak-bapak yang datang. Selain itu beliau juga turut mengundang rombongan samrohan atau qosidahan. Wow meriah sekali. Yang jelas ustad yang memimpin acara adalah guru ngaji ayah Sakha waktu kecil dulu.


Alhamdulillah saat acara Sakha ga rewel sama sekali. Dia tidur pules. Saat ayahnya menggendongnya untuk diputerin ke tamu-tamu supaya didoakan dan dipotong sedikit rambutnya, Sakha tetep aja bobok.

Sakha bobok aja ini dicukur
Oh ya waktu itu Sakha dapat kado dari keluarga besar dan tetangga rumah mertua di Probolinggo. Alhamdulillah. Selesai acara rambut Sakha udah ga beraturan gitu wujudnya, pethal-pethal gitu. Akhirnya besoknya Sakha dibawa ke salon untuk dicukur. Kenapa? Karena orang rumah ga ada yang berani nyukur, termasuk emaknya ini..hehehe..
Masih tidur aja dicukur di salon
Itulah gambaran acara aqiqahan Sakha beberapa tahun lalu. Karena ga diurus kami sendiri, jadinya kami manut terima jadi aja. Nah gimana dengan aqiqahan Sakhi?

Nah karena saat lahiran Sakhi kami ga mudik ke kampung halaman, alias tetep di perantauan, jadinya ngurus semua-muanya sendiri. Sakhi lahir di tanggal 18 April 2018, setelah melihat-lihat hari libur di kalender akhirnya kami memutuskan untuk mengadakan aqiqah di tanggal 1 Mei 2018. Kebetulan di tanggal itu bapak ibuk saya lagi di Jogja.


Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha


Pemesanan nasi kotak untuk aqiqah ini terbilang lumayan mendadak yaitu H-3. Saat itu mumpung ada bulik di rumah, jadinya kami menitipkan Sakhi kepada beliau. Sedangkan saya, Sakha dan ayahnya cuz ke Rumah Aqiqah yang berlokasi di Jalan Veteran no 9, Muja Muju, Umbulharjo. Lokasinya dekat dengan Kebun Binatang Gembira Loka dan Puskesmas Umbulharjo 1.


Baca : Periksa Kehamilan dan Mengurus Rujukan Di Puskesmas (ANC Terpadu)


Sampai lokasi kami langsung menemui petugasnya. Oh ya kami kira parkiran di Rumah Aqiqah tuh kecil, tapi ternyata lumayan besar lho.
Parkiran Rumah Aqiqah
Di dalam ruangan petugas memberikan pricelist Rumah Aqiqah. Ternyata mereka menyediakan kambing betina dan jantan sebagai pilihannya. Fyi, kambing jantan lebih mahal daripada kambing betina.
Pricelist
Rencananya aqiqah Sakhi ini ga pakai acara di rumah untuk doa bersama. Kami cuma membagikan nasi kotak aja ke panti asuhan plus ke beberapa tetangga perumahan dan beberapa teman kerja yang lokasi rumahnya dekat dengan rumah kami.

Ayah Sakha udah mendapatkan list jumlah anak dan pengurus di panti asuhan. Nanti pihak Rumah Aqiqah akan mengirimkan nasi kotaknya langsung kesana, baru sisanya dikirim ke rumah kami.


Oh ya untuk menu nasi kotaknya kami memilih menu standart seperti olahan sate dan gule. Tambahannya berupa telur kecap, gudangan, acar, dan kerupuk udang.

Oh ya petugas juga bilang kalau nanti Sakhi bakal dapat sertifikat aqiqah dan mug sebagai kenang-kenangan dari Rumah Aqiqah ini. Kami juga disuruh memilih bagaimana format kartu ucapan yang akan diselipkan di nasi kotak nanti. Customer juga bisa menambahkan foto untuk disertakan di kartu ucapan nantinya.
Desain kartu ucapan
Pilihan mug untuk cewek atau cowok
Alhamdulillah hari H aqiqah pun tiba. Rencananya 83 nasi kotak akan dikirimkan ke panti di daerah Gedong Kuning sekitar pukul 16.00 baru kelebihan nasi kotak akan dikirimkan ke rumah. Planing kami waktu itu ketika nasi kotak datang, kami  akan langsung mendistribusikannya ke rumah tetangga dan rumah teman kerja kami. Tapi sayang sore itu lagi ada tamu yang berkunjung untuk membesuk Sakhi. Jadinya pendistribusiannya agak telat.

Menjelang adzan maghrib baru kami mulai menghantarkan nasi kotak ke tetangga perumahan. Jeda maghriban sebentar, baru kami lanjut mengantar nasi kotak lagi.

Agak PR adalah saat mengantar nasi kotak ke rumah teman kerja, Sakha ngeyel mau ikut. Ya udah deh langsung kami cuz berangkat sambil berharap Sakha ga membuat keributan di mobil karena dia belum tidur siang.

Alhamdulillah akhirnya sekitar pukul 19.30 acara hantar menghantar nasi kotak sudah selesai. Waktunya pulang dan menikmati nasi kotak itu sendiri..hehehe.. Iya rasanya lapar banget setelah ater-ater itu.

Rasa masakan dari catering Rumah Aqiqah enak menurut kami. Daging olahannya empuk banget. Yang paling istimewa adalah rasa satenya. Nyaaam..semua keluarga suka..
Isian nasi kotak
Sakhi juga dapat sertifikat aqiqah dari Rumah Aqiqah. Pihak panti asuhan juga mengirimkan foto saat acara doa bersama disana. Ya, kami sengaja ga ikut acara disana karena memang lagi berhalangan.
Sertifikat Sakhi
Acara doa
Sekian dulu aja kayaknya sharing tentang aqiqah ini. Semoga Sakha dan Sakhi tumbuh menjadi anak yang sholeh sholehah, bermanfaat untuk sekitar dan selalu dalam lindungan Allah SWT. Amiin..

Mau aqiqahan pakai acara undang mengundang untuk doa di rumah atau mau cuma hantar-hantar nasi aja, yang penting niatnya sama-sama baiknya. Asal semua dilakukan dengan ikhlas aja. Sesungguhnya Islam ga menyulitkan. Terimakasih sudah membaca ya, sampai jumpa di postingan yang lain.. :)

Rabu, 16 Mei 2018

Tanya BPJS Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa

Rabu, Mei 16, 2018 15 Comments
Halo pembaca semua gimana kabarnya? Semoga selalu sehat ceria ya. Saya lagi bingung cari topik  blog yang ga terlalu banyak materinya (soalnya ngeblog kali ini dipersembahkan oleh hape Xiaomi). Yes ceritanya emak sakha sakhi masih dalam rangka cuti melahirkan, jadinya jauh-jauh deh dari komputer dan laptop.


Rasanya agak pegel juga kalau ngetik banyak huruf lewat hape..hehehe. Daripada blog ini suwung ya udah deh kali ini saya mau cerita tentang pengalaman saya tanya-tanya BPJS untuk melahirkan di RSKIA Sadewa.

Ceritanya sebagai persiapan melahirkan saya udah ngurus surat rujukan di faskes 1 supaya saya bisa pakai BPJS. Alhamdulillah surat rujukan sudah saya dapatkan, tapi saya masih belum yakin apakah surat rujukan itu bisa berlaku di RSKIA Sadewa.


Kenapa belum yakin? Karena saya baca di blog-blog dan di forum-forum, ada yang bilang kalau RSKIA Sadewa hanya menerima rujukan dari faskes 1 daerah Sleman saja. Itupun ga semua faskes gitu. Sedangkan faskes 1 saya ada di daerah Umbulharjo.

Daripada penasaran saya berniat untuk tanya langsung ke bagian BPJS di RSKIA Sadewa. Kenapa ga lewat telpon aja? Alasannya klasik aja, lebih enak ketemu langsung daripada via suara.

Nah waktu itu di hari Senin adalah public holiday di Aussie, jadi client libur kan. Plus kerjaan juga lagi lowong, cuma verify old bug aja. Akhirnya saya izin ke timlid untuk ke RS saat lunch break. Misal balik kantornya telat saya akan ganti jam selisihnya di hari lain gitu. Cuzz dah ke RSKIA Sadewa.

Saya langsung menuju bagian customer service untuk menanyakan apakah bisa surat rujukan dari faskes 1 Umbulharjo digunakan di RS ini? Petugas menjawab bisa, asalkan faskes 1 nya masih dalam lingkup Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Saya masih aja ragu, trus tanya lagi beneran mba? Soalnya saya baca di blog dan forum itu katanya disuruh pindah faskes 1 di daerah Sleman dulu mba. Mbak petugas bilang kalau tetep bisa. Sekarang sistem zonasi atau rayonisasi BPJSnya udah ga berlaku.

Oke saya sedikit lega. Tapi rasanya kalu belum tanya ke bagian petugas BPJS nya langsung itu kurang afdol. Mumpung kami udah ada di RSnya pikir saya. Langsung kami menuju ruang BPJS.
Ruang BPJS di RSKIA Sadewa
Pas nyampe depan ruang BPJS kaget juga karena udah banyak banget orang yang mengantri. Kursi di dekat ruang BPJS terisi penuh, ada beberapa orang yang mengantri sambil berdiri juga. Karena kebutuhan saya cuma tanya satu pertanyaan aja, langsung saja deh saya masuk ke ruangan. Ternyata ga boleh dong. Petugas bilang harus antri sesuai urutan. Tapi sayang banget di bagian BPJS ini ga ada nomor antrian. Jadinya saya cuman mengingat-ngingat siapa orang yang datang sebelum saya.

Saya dan suami mulai mengantri sekitar pukul 11.30. Sambil mengantri kami ngobrol dengan sesama pengantri. Ada yang memang kebutuhannya menyerahkan berkas-berkas kelengkapan BPJS, ada pula yang kebutuhannya cuma bertanya sama seperti saya. Sayang banget banget ga ada nomor antrean. Petugas BPJS di dalam ruangan pun sangat terbatas, cuma dua orang.

Nah yang agak bikin gimana gitu tuh ketika ada pasien emergency datang dan memakai jasa BPJS, maka mereka akan didahulukan masuk ke ruangan BPJS. Hmmmm. Alhasil ada mbak-mbak yang antre sedari pukul 10.30 baru dilayani sekitar pukul 12.30. Kebutuhan mbak itu cuma bertanya sama kayak saya..hehehe. Si mbak baik hati ngajak saya bareng masuk ke ruangan, mikirnya sih toh cuma tanya doang, ayo masuk barengan. Tapi tetep sama petugasnya saya disuruh keluar, dibilangnya "satu-satu ya mba"..hehehe.

Okay, akhirnya saat jam menunjukkan pukul 13.30 tibalah giliran saya. Saat masuk ruangan saya langsung menunjukkan surat rujukan dari faskes 1 milik saya dan bertanya apakah berlaku digunakan di RSKIA Sadewa. Petugas langsung mengecek surat tersebut dan bilang kalau berlaku.

Saya juga menanyakan tentang sistem zonasi atau rayonisasi di BPJS, petugas bilang kalau itu sudah tidak berlaku mulai sekitar tahun 2016 lalu. Asal surat rujukan berasal dari faskes 1 daerah DIY, bisa digunakan di RS ini.

Saya juga menanyakan tentang keterangan di surat rujukan saya yang menjelaskan tentang posisi janin yang abnormal (melintang). Misalkan saat diperiksa di RS janin saya sudah dalam posisi normal, apakah surat rujukan itu tetap berlaku? Apakah saya perlu mengurus surat rujukan lagi di faskes 1? Ternyata tidak, saya ga perlu mengurus surat rujukan lagi jika memang masih dalam masa satu bulan sejak surat rujukan itu dicetak. Yes, cukup lama bukan masa berlakunya.. :)

Waah rasanya saya sangat lega. Langsung deh kami pulang dengan perasaan senang. Oh ya saya mau sharing juga tentang pertanyaan embak-embak yang saya ceritakan tadi. Si mbak tanya BPJS mengcover lahiran normal dengan rujukan dari emergency saat sudah masuk pembukaan berapa? Petugas menjawab pembukaan tiga.

Si mba juga galau tadi soalnya faskes 1 nya dia merupakan puskesmas yang menyediakan fasilitas ranap dan melahirkan. Saat keadaan kandungan baik-baik saja, maka faskes 1 tersebut ga akan memberi surat rujukan untuk melahirkan di RS. Ya lahirannya di puskesmas aja, toh disana juga mengcover. Tapi si mba tadi pengen banget lahiran di RSKIA Sadewa ini.

Jadi saran saya apabila pengen melahirkan di RS, sebaiknya memilih faskes 1 yang tidak meyediakan fasilitas ranap dan melahirkan :D.

Oh ya sekalian saya mau bilang kalau ibu merupakan pasien BPJS mandiri (bukan ikut kantor atau badan usaha), bisa langsung mendaftarkan anak yang dikandungnya menjadi anggota BPJS sejak usia kandungan 7 bulan. Nanti nama pasiennya menggunakan kata Bayi Ibu X misal. Jadi ga usah nunggu anaknya lahir baru didaftarin. Keuntungannya apa? Misal saat lahiran terjadi kondisi bayi harus diobservasi atau dilakukan tindakan medis. Maka biaya akan tercover BPJS atas namanya sendiri. Berdasarkan info-info yang saya baca, tindakan medis untuk pasien bayi dari ibu yang melahirkan normal, biayanya akan dicover BPJS ibu. Sedangkan tindakan medis untuk pasien bayi dari ibu yang melahirkan sesar, biasanya tidak bisa dicover BPJS ibu.
Syarat mengurus BPJS bayi
Kayaknya segini dulu ya sharing tanya-tanya tentang BPJS ke RSKIA Sadewa. Semoga bisa memberikan manfaat ya. Ohya pelayanan petugas BPJS di RSKIA Sadewa cukup ramah. Padahal jam udah menunjukkan waktu-waktu ngantuk.. hehehe. Cuman yang disayangkan ya itu tadi, ga ada nomor antrian di bagian BPJS ini. Selain itu kalau bisa petugas bagian BPJS ditambah. Sehingga bisa melayani secara lebih cepat. Petugas pertama fokus pada pasien yang melengkapi atau mengisi form kelengkapan BPJS. Sedangkan petugas yang lain fokus pada pasien yang khusus hanya ingin tanya jawab saja. Harusnya cara ini bisa mengurangi problem antrian yang panjang.

Oh ya sharing cerita lahiran adik Sakha bisa dibaca disini ya..

Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha

Terimakasih.. 😊

Sumber gambar :
Persalinan : http://3.bp.blogspot.com/-5rQXWbecD3w/VJFz5lhULLI/AAAAAAAACVU/SXqXBh9TKOo/s1600/persalinan.jpg

Sabtu, 12 Mei 2018

Sedapnya Es Duren di Mendem Duren

Sabtu, Mei 12, 2018 0 Comments
Berbagai cara udah saya lakukan untuk mempercepat kontraksi saat udah deket-deket HPL adik Sakha. Mulai dari rajin jalan pagi, induksi alami via ayah Sakha, rajin mentul2 di atas gymball, stimulasi puting, sampai makan buah-buahan tropis seperti nanas, kiwi dan duren.

Nah khusus duren ini saya kan ga ngerti harus beli duren berkualitas bagus dimana. Ada sih tempatnya di transmart, careffour atau hypermart, kayaknya mesti dapet duren kupas berkualitas oke disana. Tapi kan harganya ga oke di kantong..hehehe..

Baca : Keseruan 4 in 1 di Transmart Maguwo Yogyakarta

Jadinya kepikiran buat nyobain es duren aja di Mendem Duren jogja. Kebetulan dulu ada temen kantor yang go-food es duren ini. Aroma enaknya sukses membuat seisi kantor riuh. Kata temen juga rasa es durennya enak. Ya udah deh beli disana aja saat HPL saya tiba.

Selesai jalan pagi di JEC, saya langsung cuzz ke Mendem Duren yang berlokasi di Jalan Laksda Adi Sucipto no 21. Lokasi tepatnya ya di sederetan Ambarukmo Plaza itu. Deket sama McD Laksda Adi Sucipto. Nanti ada plang gede banget gitu di atas.

Baca : Minggu Pagi Mati Gaya? Ke Pelataran JEC Aja Yuk..

Berdasar informasi google tempat makan ini buka pukul 10.00, tapi pas saya nyampe jam 09.00 ternyata udah buka dong. Horeee..langsung saya minta daftar menu ke mbak petugasnya.
Daftar minuman
Daftar makanan
Ayah Sakha yang ga demen banget sama duren langsung pesen Indomie. Karena udah lama banget beliau ga makan mie..hahaha.. Untuk minumnya beliau pesen es cappucino.

Saya sempet galau sama menu perdurenannya. Akhirnya saya putuskan untuk memilih es mendem duren yang large, dengan 1/2 durian. Yang es duren utuh (jumbo) kok agaknya kemahalan ya di kantong saya..hehehe..

Ga menunggu lama karena pengunjung waktu itu cuma kami aja dan beberapa abang gojek, pesenan kami pun datang..horeeee..
Mie dan es capucino
Es mendem duren large


Wow, ternyata es mendem duren ini memakai daging durian nya aja, jadi tanpa biji gitu. Semacam kayak durian utuh Jifast yang dibekukan trus dipotong kotak-kotak gitu. Rasanya gimana? Ya jangan tanya..Enak bangeeeet.. Oh ya saya memilih topping meses cokelat sebagai pelengkapnya.. Oh ya untuk susunya saya pilih susu kental manis putih. Wow, ternyata perpaduan tersebut membuat rasa es duren semakin enak.. :D

Baca : Jifast, Durian Jatuh Dalam Cup yang Uenak

Oh ya saya juga bungkusin satu cup es mendem duren buat bulik saya di rumah. Ternyata karena duren yang udah dibekukan ini kok kayaknya aromanya ga tercium sama sekali. Padahal ayah Sakha punya hidung yang super sensitif..hehehehe..

Di outlet Mendem Duren ini tempatnya cukup nyaman, parkiran mobil juga cukup luas. Berbagai pernak-pernik menu andalan tertempel di dinding outlet.
Cukup luas
Pernak pernik menu
Yuhuu bagi pecinta duren, wajib banget dateng kesini untuk menikmati enaknya es duren ala Mendem Duren. Recommended!

Oh ya setelah maem duren, tetep aja ga ada rasa mules-mules kontraksi..hehehe.. Jadi besoknya saat H+1 HPL saya langsung cuzz ke UGD buat minta diinduksi.. cerita lengkapnya ada di postingan lain ya..

Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha

Anw, thanks for reading.. see u on my next post..

Rabu, 09 Mei 2018

Emak Ini Juga Perlu Diaper Bag Yang Nyaman dan Kece Dong

Rabu, Mei 09, 2018 0 Comments
Perempuan dan tas, sepertinya itu dua hal yang sulit untuk dipisahkan. Mau working mom atau sahm mom kayaknya sangat memerlukan barang krusial ini. Nah, apalagi saat kita keluar rumah tuh formasi barang yang ada di dalam tas bakal berbeda 180 derajat banget sama barang-barang yang kita bawa saat masih single dulu. Sekarang kita perlu tuh bawa baju ganti anak, diapers, botol susu, cairan antiseptik, handuk kecil, minyak telon, alas popok, etc..huwaa..macem-macem dah. Semua demi kepentingan sang buah hati saat mobile di luar rumah.


Sejujurnya saya itu bukan tipe orang yang suka gonta-ganti tas. Maksudnya gonta-ganti ini misal lagi pake baju warna apa, trus tasnya harus menyesuaikan warna juga gitu. Engga. Tas yang saya pake ini terbilang sangat awet. Tas laptop saya dari jaman kuliah aja masih bisa dipake. Trus ini tas yang saya beli saat setelah nikah tuh juga masih awet sampe sekarang. Dan itu berarti usianya udah empat tahun lebih.


Saya mau pake kedua tas saya tadi buat nyimpen keperluan Sakha saat kita musti keluar tuh jatohnya kurang nyaman, karena ga ada semacam tempat botolnya gitu. Nah kebetulan setelah lahiran saya banyak dapet kado tas popok alias diaper bag. Akhirnya saya pake itu deh saat keluar rumah bareng Sakha. Nah menurut saya tas yang dapet dari kado itu coraknya terlalu girly, ada yang polkadot gitu. Polkadot ini menyebabkan ayah Sakha kayak ogah-ogahan gantian membawa tas itu saat saya harus menggendong Sakha pas di mall misalnya. Trus ada juga yang tasnya terlalu kecil juga jadinya ga bisa muat banyak. Akhirnya saya mulai deh melakukan pencarian diaper bag yang cocok buat saya dan ayah Sakha. Seperti saat melakukan pencarian gendongan yang cocok buat saya dan Sakha dulu..hoho.. Simak ya..


1) Snobby Baby
Dapet tas ini dari kado. Seneng banget sama tas ini karena tasnya tuh lumayan besar bisa muat banyak. Plus di sisi kanan dan kiri terdapat tempat botol gitu. Walaupun tasnya hanya terdiri dari dua ruangan utama, tapi tas ini sukses saya pakai sampai dia kusam dam mbulak. Sayangnya ayah Sakha yang ga gitu suka karena coraknya terlalu girly dengan polkadot-polkadotnya, warnanya pun juga ungu. Kadang kalau diminta bawain tas ini saat jalan, ayah Sakha suka ga mau.
Snobby baby
Nah tas ini saya pakai saat Sakha baru lahir sampai sekitar umur satu tahunan gitu. Tau sendiri kan kalau saat mengajak bayi keluar rumah di usia-usia segitu tuh kita perlu bawa banyak peralatannya, seperti baju ganti, pampers, botol asip, tissue basah, tissue kering, dll. Banyak dah. Akhirnya saya setop pake tas ini karena seringnya dipakai, alhasil tasnya jadi kotor. Trus pernah kan si tas ini saya cuci, yang ada dia jadi berbulu gitu alias njlabrut-njlabrut dan ga enak dilihat gitu. Ya udah kamu pensium aja tas. Terimakasih telah menemaniku.
Saat si tas menemani

2) Baby Scots Kecil
Dapet tas ini juga dari kado. Sebenarnya saya suka banget sama coraknya karena ga girly seperti tas polkadot saya sebelumnya. Base warnanya cokelat tua dan muda gitu. Tas ini sering saya pakai saat saya sama Sakha hanya ada kepentingan keluar rumah sebentar, misalnya saat buka bersama kantor atau saat jalan-jalan ke mall. Saat mudik juga saya kadang bawa tas ini, ringkes karena bisa dimasukin koper.
Baby scots kecil
Nah sayangnya ukuran tas ini mini banget. Kalau dibuat nyimpen baju, tissue, diapers, dompet itu ngepas banget. Bener sih di sisi kanan kirinya ada tempat botol, tapi kalau buat nyimpen botol Sakha yang wideneck dia ga muat..hehehe.. Alhasil tas ini menemani kami hanya di event-event singkat aja.
Pakai tas mini saat jalan-jalan kilat

3) Baby Scots Ransel
Sekali lagi dapet tas ini masih dari kado. Tas ini seukuran tas laptop gitu, gede banget. Terdapat dua ruang utama. Bagian kanan dan kiri juga terdapat tempat botol. Tas ini bertipe ransel, tapi terdapat tali tambahan supaya bisa dislempang. Selain itu di tas ini juga terdapat alas ganti popok bayi.
Baby scots ransel
Nah saya sejujurnya demen banget sama tas ini. Selain karena coraknya yang simple, tas ini juga bisa muat buanyaaak barang bayi. Tapi agaknya kalau membawa tas ini buat sekedar jalan-jalan ke mall, atau buat antar anak imunisasi ke RS kok rasanya berlebihan ukurannya. Terlalu besar gitu. Akhirnya tas ini dipake saat kita travelling agak jauh gitu. Misal kayak pas ke Taman Kyai Langgeng di Magelang dulu. Atau dipake saat kami mudik, jadi tas ini khusus buat tempat baju-baju Sakha plus segala tetek bengeknya seperti toiletries, diapers dan susu UHT.
Travelling agak jauh pake tas ransel

4) Baby Bag Organizer
Karena tas hasil kado di atas belum bisa masuk kriteria kami yang mencari tas yang simple, nyaman, tapi muat banyak barang, akhirnya saya cari-cari deh diaper bag di onlen shop. Pas cari-cari di Tokopedia saya menemukan tas popok yang simple, warnanya tidak mencolok, bisa muat banyak plus harganya sangat terjangkau. Namanya adalah baby bag organizer by MW. Begini nih penampakannya.
Baby Bag Organizer by MW
Bisa dilihat di gambar kan kalau tas ini bisa muat banyak barang kebutuhan bayi, mulai dari baju ganti, diapers, botol susu sampai termos. Sebenarnya di tas ini cuma ada dua ruangan utama, tapi sekat-sekatnya tuh banyak banget. Di bagian dalam ada tiga bagian sekat untuk botol susu atau thermos. Di bagian depan ada sekat-sekat dari plastik bening untuk menyimpan toiletries atau diapers. Pilihan warnanya juga kece kan. Saya memilih warna navy. Saat digunakan bergantian dengan ayah Sakha pun beliau ga ada rasa malu karena coraknya simple abis..hehehe..

Sebenernya tas ini 2 in 1 lho, bisa dijadikan tas slempang atau tas ransel. Nah tapi menurut saya saat tas ini dijadikan tas ransel talinya kurang panjang, jadi bikin ga nyaman. Saya puas banget sama kualitas tas ini. Tas ini sukses terus menemani kami saat keluar rumah, mulai dari ke mall, travelling, sampai kondangan.

Baca : Oh Begini Ya Rasanya Kondangan ke Solo

Selain karena semua kelebihan yang saya sebutkan di atas, saya demen sama tas ini karena semua sekat tempat botolnya ada di dalam ruangan tas. Jadi jatohnya bisa rapi gitu kan karena cuma kelihatan kotak simple gitu. Tas ini harganya murah menurut saya, cuma sekitar Rp. 55.000 di Tokopedia. Materialnya semi anti air juga. Kalau basah dikit tinggal di lap aja, noda ga akan nempel.
Si tas nemenin travelling ke Prambanan
Nah setelah kurang lebih dua tahun dipake akhirnya tas ini mengalami kerusakan juga di bagian sekat botolnya. Jadi kan sekatnya tuh pake lapisan alumunium foil. Karena tempat minum Sakha tuh kadang bocor-bocor dikit jadinya bikin lapisan ini mengelupas. Saya pikir dengan mencuci tas ini lapisannya bakal bersih gitu, ternyata malah tambah parah mengelupasnya. Oke, waktunya mencari tas baru. Tas, terimakasih banyak sudah menemani kami :D

5) Anello
Yuhuu, berkaca pada pengalaman sebelumnya bahwa ternyata tas ransel itu lebih nyaman daripada tas slempang akhirnya saya fokus cari info tentang diaper bag ransel alias backpack. Nah saya sempat dibuat kagum dengan iklan yang bersliweran di instagram tentang diaper bag bermerk Land. Tasnya kece banget, dimensi ga terlalu besar tapi bisa muat banyak barang. Setelah saya kepo lebih lanjut ternyata harga diaper bag yang ori itu sekitar 450ribuan. Wow, menurut saya overbudget untuk sekedar tas popok.

Langsung deh cuzz ke Tokopedia siapa tau bisa dapet harga yang lebih murah. Pas saya search dengan keyword "diaper bag" di Tokopedia muncullah diaper bag merk Anello di halaman pertama. Harganya rata-rata sekitar 200ribuan. Wow, yaudah deh saya lanjutin kepo saya tentang diaper bag Anello ini. Ternyata modelnya persis kayak diaper bag merk Land. Dengan harga selisih setengahnya saya mantab mau beli diaper bag Anello ini.
Diaper bag Anello
Tapi sayang karena kondisi keuangan yang lagi acakadut karena kami habis pindahan, jadinya saya tahan-tahan beli tas ini sampe saat gajian tiba. Oh ya saya ga pantang menyerah untuk mencari harga tas yang lebih murah. Saya pantengin lah website sebelah yaitu Shopee. Saya nemu harga lebih murah dong apalagi plus dapat cashback kalau pake Shopback.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Baca : Nyaman Belanja Online Plus Dapet Cashback, Cobain Shopback Yuk!

Sebenarnya tas ini juga hanya terdiri dari dua ruangan utama. Ruangan yang besar bisa untuk menyimpan empat buah botol atau termos. Terdapat pula resleting rahasia di dalamnya. Sedangkan di bagian ruangan yang kecil bisa untuk menyimpan tiga buah botol susu dengan sekat alumunium foilnya. Banyak pula sekat-sekat untuk menyipan toiletries atau diapers. Di bagian kanan kiri terdapat tempat tissue. Di bagian punggung tas terdapat tempat handphone yang tersembunyi. Keren banget kalau menurut saya. Saya memilih membeli Anello diaper bag versi upgrade karena terdapat cantolan stroller dan ekstra zipper saku. Pilih warna apa? Tetep dong pilih yang navy..hehehe..
Jalan-jalan pake Anello
Wah pas barang dateng tuh saya puas banget. Langsung deh saya pake buat jalan-jalan sama Sakha. Trus daripada bolak-balik ganti tas kerja sama tas ini, saya pake aja tas Anello ini buat kerja. Masih pantes kok. Praktis banget kan ga perlu gonta-ganti tas. Modelnya juga kece. Ayah Sakha juga bilang kalau bagus. Karena modelnya backpack beliau juga semangat mau pakai. Nah karena kakak ipar saya mau lahiran, tercetuslah ide buat belikan tas ini juga. Jadinya kita kembaran deh, beliau pake warna abu tua sedangkan saya pake yang navy..hoho..
Anello navy dan abu tua

***

Dari lima diaper bag di atas yang udah pernah saya pakai, saya sangat puas banget sama tas Anello ini. Sebenarnya tas ini ada kekurangannya lho, yaitu tas agak sulit dibuka tutup dengan menggunakan satu tangan. Jadi perlu dua tangan buat buka tutup. Agak kerepotan juga ya kalau misal sambil menggendong si kecil. Tapi so far so good lah, saya masih belum merasa terganggu. Semoga tas ini awet selalu ya..

Sekian review beberapa diaper bag yang pernah saya pake. Kalau kalian para emak lagi cari diaper bag yang nyaman dan kece silahkan kepo diaper bag Anello ini ya..hohoho.. Recommended.. Thanks for reading..


Sumber gambar :
Mom and son : http://www.picturesof.net/_images_300/A_Mother_Walking_and_Holding_Her_Son_and_Shopping_Bag_Royalty_
Free_Clipart_Picture_100323-145446-901053.jpg 
Snobby baby : http://i.boneprice.com/p/3e/d7/52180409_l.jpg?3318
Baby scots kecil : https://www.static-src.com/wcsstore/Indraprastha/images/catalog/full//92/MTA-1375661/baby-scots_baby-scots-tas-embroidery-simple-bag---cokelat_full02.jpg
Baby scots ransel : http://cdn.elevenia.co.id/g/2/8/4/5/7/2/22284572_B.png 
Baby bag organizer : https://ecs7.tokopedia.net/img/cache/700/product-1/2017/12/10/11625948/11625948_dd07620f-
7bef-4b01-9725-5dc133650449_1378_1162.jpg
Tas Anello : https://shopee.co.id/product/15477199/451935188/

Sabtu, 05 Mei 2018

Cerita Lahiran Adik Sakha

Sabtu, Mei 05, 2018 0 Comments
Alhamdulillah akhirnya adik Sakha terdeploy juga di dunia. Setelah sempat ada drama posisi janin yang sungsang, ternyata beberapa hari sebelum HPL posisi kepalanya udah di bawah lagi. Selengkapnya bisa dibaca di postingan bawah ini ya..


Jadi ceritanya di kontrol terakhir bersama dokter Ariesta kurang lebih saat usia kandungan saya 39 minggu 5 hari, dokter bilang kalau lebih dari HPL tapi masih belum ada tanda-tanda kontraksi langsung cuz aja ke UGD untuk meminta induksi. Saat kontrol terakhir itu berat badan dedek udah mencapai 3,6kg. Rasanya saya pengen cepet-cepet ketemu dia biar ga semakin besar di dalam perut.. :D

Dokter pun memberikan surat pengantar untuk diberikan ke UGD agar dilakukan tindakan induksi. Saya juga udah punya pegangan surat rujukan dari puskesmas faskes 1 untuk menggunakan jasa BPJS. HPL dedek bayi adalah tanggal 16 April 2018. Saya udah rajin jalan-jalan pagi semenjak seminggu sebelum HPL tapi tetep ga ada tanda-tanda kontraksi. Saya juga udah makan buah-buahan tropis seperti nanas, duren dan kiwi, tapi ya tetep ga ada tanda-tanda mules sampai hari HPL. Induksi alami via ayah Sakha pun juga udah sering dilakukan, tapi kontraksi nya tetep nihil. Akhirnya besok paginya di tanggal 17 April 2018, kami langsung cuz ke UGD RSKIA Sadewa.

Baca : Tanya BPJS Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa


Selasa, 17 April - 08.00
Kami nyampe di UGD RSKIA Sadewa. Saya langsung menjelaskan maksud kedatangan kami kepada bidan jaga sambil memberikan surat pengantar dari dokter Ariesta. Saya diminta mengisi formulir sedangkan ayah Sakha diminta mengurus berkas di bagian BPJS. Kebetulan sebelum hari HPL kami udah tanya-tanya di bagian BPJS tentang berkas yang harus dikumpulkan, yaitu :
- kartu BJPS ibu
- fotokopi kartu BPJS (1 lembar)
- fotokopi KTP ibu (2 lembar)
- fotokopi KK (1 lembar)
- surat rujukan dari faskes 1 atau dari UGD (jika kasus emergency)
Syarat BPJS di RSKIA Sadewa

Selasa, 17 April - 09.00
Bidan jaga di UGD melakukan pemeriksaan dalam (VT) dan menginfokan kalau saya udah bukaan 1. Selanjutnya saya diberikan induksi lewat vagina. Saya sempat parno duluan, takkira bakal dimasukin pil besar segede dulcolax gitu ke dalam miss vi. Ternyata cuma pil sebesar 1/8 tablet aja, jadi kecil banget. Masukinnya pun ga kerasa. Selain itu petugas dari lab juga datang untuk mengambil darah saya. Akan dilakukan test golongan darah plus test Hb gitu katanya.

Selasa, 17 April - 10.00
Setelah dilakukan induksi via miss vi, saya diizinkan untuk jalan-jalan supaya pembukaannya nambah gitu. Di saat bersamaan hasil test darah di lab keluar. Kami semua dibikin kaget dong. Golongan darah saya berubah! Di 30 tahun hidup saya tercatat dengan golongan darah O. Nah sekarang golongan darah saya jadi B. Ajaib. Saya sampe minta ke petugas untuk memeriksanya sekali lagi. Setelah diperiksa ulang, ternyata golongan darah saya tetep B dong. Petugas bilang emang reaksi pertama menghasilkan golongan darah O, tapi setelah ditunggu agak lama dia berubah menjadi B.
Kartu golongan darah
Setelah dibikin kaget sama perubahan golongan darah, kami dibikin kaget lagi dengan hasil test Hb. Kadar Hb saya turun drastis dong jadi 8. Padahal saat periksa di puskesmas saat usia kehamilan 38 weeks lalu Hb saya 11. Okay, jadinya saya positif disuruh transfusi darah..2 kantong cuy.. Daripada stress mikirin transfusi saya izin jalan-jalan sebentar buat ngeburjo biar setrong..
Maem burjo dulu say
Oh ya petugas UGD juga menginfokan kalau ga ada kamar kosong sama sekali di RSKIA Sadewa. Jadinya sementara segala tindakan dilakukan di UGD dulu. Wow, semangat dah!

Selasa, 17 April - 11.00
Kantong darah datang dari PMI, waktunya dilakukan transfusi. Satu kantong dulu, nanti sekitar jam 14.00 dilakukan transfusi kantong kedua. Saya baru tau kalau rasanya transfusi darah itu sakit. Kayak pegel gitu di bagian tangan. Jarum suntik buat transfusi juga agak gede, jadi berasa nyerinya waktu ditusuk. Rasanya kayak njarem gitu lho. Asalkan ga ada rasa gatal-gatal  dan bengkak di kulit gitu brarti darahnya cocok, gitu kata perawatnya.
Transfusi darah

Selasa, 17 April - 13.00
Setelah transfusi darah selesai, dilakukan pemeriksaan dalam (VT) lagi untuk mengetahui progress pembukaan. Ternyata pembukaan saya masih belum nambah. Jadinya dilakukan induksi kedua kalinya dengan dosis 1/8 tablet lagi. Nanti akan diobservasi lagi sekitar pukul 17.00.

Nah saya baru sadar kalau saya ke RS tuh ga bawa earphone. Padahal sebelumnya saya udah persiapan beli earphone buat dengerin aplikasi Kontraksi Nyaman dari bindankita saat kontraksi melanda nanti. Untuk balik ke rumah buat ngambil pun jauh banget. Setelah pindahan rumah, perjalanan rumah ke RS tuh bisa makan waktu 1 jam.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Akhirnya ada temen yang nawarin kirim earphonenya ke RS karena emang dia punya dua earphone. Makasih nis! 😘

Selasa, 17 April - 15.00
Setelah ngentang cukup lama di UGD akhirnya petugas mengabari kalau udah ada kamar kosong. Kami langsung cuzz ke kamar kosong tersebut. Sayangnya kamar yang ready adalah kamar Kelas 2, dimana sekamar berisi dua pasien. Padahal kami mengantri untuk kamar Kelas 1.
Ngentang di UGD
Tapi ga papa deh, disyukuri aja. Nyampe kamar ini saya sempat kaget juga karena ruangannya ga terlalu besar. Fasilitas kamar Kelas 2 adalah TV, AC, dan kamar mandi dalam. Tetangga kamar saya baru aja melahirkan, otomatis banyak banget tamu-tamunya yang berdatangan. Plus beliau punya anak kecil seumuran TK dan Paud. Jadi bisa dibayangkan keadaan kamar saat itu sangat riuh sekali. Lumayan membuat ga nyaman.

Transfusi darah kantong kedua dilakukan. Kali ini rasanya ga terlalu sakit dibandingkan kantong pertama tadi. Perawat bilang kalau test Hb akan dilakukan lagi 6 jam setelah transfusi kedua ini.

Selasa, 17 April - 17.00

Dilakukan pemeriksaan dalam (VT) untuk ketiga kalinya. Masih aja belum ada tambahan bukaan. Kontraksi juga belum saya rasakan. Akhirnya bidan memberikan induksi ke dalam miss vi untuk ketiga kalinya atas anjuran dokter. Dosisnya masih sama yaitu 1/8 tablet. Nanti akan dilakukan pemeriksaan dalam lagi pukul 22.00.

Oh ya dokter Ariesta yang memeriksa kehamilan saya selama ini kebetulan lagi ada urusan ke luar kota, jadinya saya dioper ke dokter lain. Rekomendasi beliau adalah dokter Yasmini. Saya manut aja.

Selasa, 17 April - 21.00
Saat sudah sampai kamar tadi saya berusaha untuk tidur, tapi ga bisa karena banyak tamu yang berkunjung di tetangga kamar. Saya mengalihkan rasa keBTan saya dengan makan. Semua makanan dan cemilan yang disediakan pihak RS habis saya makan semua. Itung-itung buat asupan tenaga saat ngeden nanti. Jangan sampai kayak pas lahiran Sakha dulu dimana saya ga kuat ngeden.

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!

Oh ya mules-mules kontraksi udah mulai saya rasakan tapi intensitasnya ga beraturan. Saya juga udah mulai dengerin aplikasi Kontraksi Nyaman.

Selasa, 17 April - 23.00
Kontraksi yang saya rasakan semakin sering intensitasnya. Kalau ga salah inget intervalnya ga sampe 5 menit. Lama kontraksinya sekitar 4 menitan. Itupun udah sakit banget. Saya mulai mengatur nafas, menyanyi, mendengarkan lagu favorit supaya kontraksinya teralihkan.

Beberapa menit kemudian saya ngerasa kayak ada yang merembes di miss vi  saya. Ketuban saya pecah dong. Itu saya udah nahan sakit banget-banget. Bidan melakukan pengecekan dalam, ternyata udah bukaan 6 ke 7.

Saya udah mulai beringas. Rasanya sakiiit banget. Segala teori hipnobirthing sukses saya lakoni cuma sampe pembukaan 7 aja..huhu.. Abis itu berasa kayak ga sadar teriak-teriak. Untuk nafas aja rasanya susah banget.

Sakha yang sebelumnya udah tertidur pulas akhirnya kebangun mendengar saya teriak. "Ama kenapa?" gitu kata Sakha yang membuat saya semakin mellow.
Umpel2an di kamar

Selasa, 17 April - 23.30

Saya dibawa ke ruang bersalin menggunakan kursi roda. Saya udah ga bisa menahan sakit. Rasanya pengen ngeden banget. Pengen rasanya melahirkan didampingi suami, tapi waktu itu Sakha lagi ga mau ditinggal ayahnya. Jadinya di ruang bersalin saya ditemani bulik saya.

Saya udah mulai geje banget itu. Teriak-teriak ga jelas banget dah. Rasanya sakit banget kontraksinya. Lebih sakit daripada saat melahirkan Sakha dulu. Saya mulai sesak nafas, akhirnya saya dioksigen.

Rasa pengen ngeden sangat ga terbendung waktu itu. Saya bolak balik bilang ke bidan kalau saya ga bisa nahan ngeden. Akhirnya bidan melakukan pemeriksaan dalam lagi, bukaannya hampir lengkap katanya.

Dokter Yasmini pun sudah mulai datang. Saya masih aja tetep ga bisa nahan ngeden. Sampai-sampai saya disuruh tidur miring plus agak menutup kaki supaya ga ngeden.

Akhirnya yang ditunggu-tunggu tiba, dokter menginstruksikan untuk ngeden. Jadinya saya ngeden lah sekuat tenaga. Setelah 4 kali ngeden akhirnya si kecil lahir di dunia. Alhamdulillah seneng banget karena perut saya ga pake didorong seperti lahiran Sakha dulu. Saya ga berhenti tersenyum.

Rabu, 18 April - 00.02
Alhamdulillah telah lahir putri kami dengan berat badan 3,885kg dan tinggi badan 50cm. InsyaAllah namanya adalah Delisha Primahdia Sakhi, dengan panggilan Sakhi. Arti namanya adalah Pemimpin yang dermawan yang membawa kebahagiaan 😍

Saat dilahirkan, Sakhi ga langsung menangis gitu kata bulik saya. Ditepok dulu sama dokter baru dia nangis. Selesai ditimbang Sakhi langsung ditaroh di dada saya untuk IMD. Sekalian untuk mengalihkan perhatian saya ketika dokter menjahit jalan lahir Sakhi. Rasanya proses menjahit ini berjalan lamaaa banget, kayaknya jahitannya banyak. Saat saya tanya berapa jahitan beliau cuma menjawab satu simpul aja.

Rabu, 18 April - 01.00
Setelah diobservasi di ruang bersalin selama kurang lebih satu jam, saya diizinkan untuk kembali ke kamar. Sedangkan Sakhi harus masuk ruang bayi dan akan diobservasi juga selama enam jam.

Pas balik di kamar rasanya plong banget. Tapi rasanya untuk memejamkan mata tuh ga bisa. Mungkin karena terlalu bahagia.

Rabu, 18 April - pagi hari
Saat ayah Sakha pulang mengambil barang, saya dapet kabar dari ruang bayi. Perawat bilang supaya ayah Sakha datang ke ruang bayi karena akan dijelaskan kondisi Sakhi. Tapi karena beliau ga ada di RS, jadinya saya yang datang ke ruang bayi. Dengan perasaan deg2an saya datang kesana.

Ternyata perawat menjelaskan kalau saat lahiran Sakhi, ketuban saya tuh udah ijo. Trus Sakhi juga ga langsung menangis. Takutnya ketuban itu terminum dia. Jadinya perawat meminta persetujuaan pengambilan darah Sakhi untuk ditest apakah ada infeksi atau tidak.

Saya langsung menandatangani surat persetujuan tersebut. Sekitar dua jam kemudian hasil lab keluar, ternyata kadar leukosit Sakhi sebesar 17.000 gitu. Itu termasuk tinggi, bisa jadi ada infeksi tapi ga sampai harus diberi antibiotik. Tapi Sakhi belum bisa rawat gabung sama saya karena masih harus di ruang bayi sampai kondisinya stabil. Jadi setiap dua jam sekali saya berkunjung ke ruang bayi untuk menyusui dia. Waktu itu mungkin saking kalutnya, jadinya ASI saya masih belum keluar. Tapi saya tetep menyusui Sakhi setiap dua jam sekali supaya menstimulasi agar ASI cepat keluar.

Oh ya perawat juga mengabari kalau sudah tersedia kamar tipe Kelas 1. Langsung dah kami boyongan pindahan kesana. Dapet lantai 2 cuy. Lumayana capek juga kalau untuk wira wiri ke ruang bayi yang ada di lantai 1.

Ternyata kamar tipe Kelas 1 disini ruangannya ga terlalu besar. Tapi tetep worth it lah karena sekamar untuk satu pasien. Fasilitas kamar tipe ini adalah TV, AC, kamar mandi dalam, jemuran, dan sofa bed.
Ranjang kamar
Space kosong
TV dan sofa
Sofa biasa ternyata bukan sofa bed :D
Kamar mandi dalam

Kamis, 19 April - siang hari
Dokter udah memperbolehkan saya pulang, tapi sayang Sakhi harus masih diobservasi. Jadi saya masih menyusuinya di ruang bayi.

Tapi siang itu tiba-tiba perawat mengantar Sakhi ke kamar, dokter bilang kalau Sakhi udah boleh rawat gabung bareng ibunya. Tapi ya tetep masih diobservasi gitu.

Saya tanya keputusan pulangnya kapan, masih harus nunggu keputusan dokter esok hari katanya. Gpp dah yang penting sementara Sakhi bisa rawat gabung.

Jumat, 20 April - pagi hari
Perawat datang untuk membawa Sakhi ke ruang bayi lagi karena akan dilakukan test darah untuk melihat apakah terjadi infeksi atau tidak. Saya juga bilang ke perawat kalau mata Sakhi pagi tadi belekan parah. Perawat akan menanyakan ke dokter nanti.

Oh ya sebelumnya ada perawat dari bagian BPJS datang ke kamar kami. Beliau bilang kalau saya sudah diperbolehkan pulang tetapi saya masih tetap menginap di kamar berarti hal tersebut tidak ditanggung BPJS. Misal mau memperpanjang kamar lagi agar tetap bisa menunggui bayi, kami harus pindah kamar ke tipe Kelas 3. Nah kebetulan hari itu semua kamar Kelas 3 penuh. Akhirnya saya, suami dan bulik saya berdiskusi kalau sebaiknya kami pulang aja. Toh juga ga ada kamar kosong. Nanti ASI untuk Sakhi bisa dipumping dan diantarkan ke RS. Alhamdulillah ASI saya udah mau keluar hari ini.

Beberapa jam setelah ambil darah, perawat mengantar Sakhi ke kamar lagi. Saya menyusui Sakhi sedangkan ayah Sakha pergi ke bagian BPJS untuk mengurus administrasi. Sambil kami berdoa semoga Sakhi ga perlu berlama-lama di ruang bayi lagi. Jadi kami bisa pulang bareng.

Jumat, 20 April - siang hari
Perawat datang lagi, bilang untuk bawa Sakhi ke ruang bayi karena mau dilakukan pemeriksaan oleh dokter. Cuzz deh langsung ke ruang bayi sambil harap-harap cemas.

Setelah menunggu beberapa menit, akhirnya perawat bilang kalau Sakhi diizinkan pulang oleh dokter. Sakhi sudah semakin sehat keadaannya. Untuk belek di mata itu akan hilang sendiri jika bayi rajin dijemur pagi.

Menerima kabar baik itu, ayah Sakha langsung ke bagian kasir untuk mengurus administrasi. Sedangkan saya dan bulik berkemas-kemas tas bawaan saat di RS karena kita mau pulang! Senangnyaaa..

Baca : Mau Lahiran di RS Perlu Bawa Tas Isi Apa Yaa?

Alhamdulillah BPJS mengcover biaya lahiran saya. Dari total biaya 6,5jt, BPJS mengcover sebesar 5jt. Alhamdulillah jadinya kami bayar 1,5jt ke RS.

Pihak RS memberi surat pulang kepada kami. Sakhi disuruh kontrol hari Senin, sedangkan saya kontrol jahitan di hari Rabu.

Nah demikian cerita panjang perjalanan lahiran Sakhi. Semoga ada hikmah yang bisa dipetik ya. πŸ˜„

Oh ya RSKIA Sadewa menurut saya sangat recommended sebagai rumah sakit bersalin. Selain karena biaya persalinan yang terjangkau, staff dan karyawannya juga ramah.
Perkiraan biaya lahiran RSKIA Sadewa
Terlepas dari luas kamar yang ga terlalu besar dan keadaan yang selalu ramai, fasilitas RSKIA Sadewa cukup lengkap meliputi :
  • Makanan, cemilan, dan susu yang diantar tepat waktu. Saya ga merasa kelaparan sama sekali saat dirawat disini..hehehe..
  • Baju untuk pasien. Baju ini diantar saat pasien udah masuk bukaan 3. Bajunya ada yang lengan pendek dan lengan panjang. Tinggal pake jilbab plus dikasih bawahan jarit atau sarung udah sopan banget kalau misal dibuat nemuin tamu yang menjenguk.
  • Toiletries. Pasien dan bayi mendapatkan toiletries. Pasien mendapatkan sabun, shampoo, pasta gigi, odol dan handuk. Sedangkan bayi mendapatkan handuk, diapers, dan peralatan mandi bermerk Johnson. Nah tapi Sakhi ga kebagian, soalnya stoknya lagi habis.
  • Baju bayi dan selimut. Selama dirawat disini, bayi dipakaikan baju dan selimut dari RSKIA Sadewa.
  • Perawat ramah yang mengajari bagaimana cara memandikan bayi dan bagaimana cara menyusui bayi yang benar.
  • Tas bayi. Sebelum pulang, pihak RS memberikan tas bayi berisikan gelas dan sendok kecil. Tujuannya supaya saat ibu tidak bisa menyusui bayi secara langsung, bisa menggunakan media gelas dan sendok tersebut. Tidak dianjurkan menggunakan media dot.
Oh ya sebelum pulang RSKIA Sadewa memberikan surat keterangan lahir untuk Sakhi. Syarat pembuatan SKL ini adalah mengumpulkan :
- Fotokopi KTP ayah dan ibu
- Fotokopi KK
- Fotokopi surat nikah

Oh ya gimana reaksi Sakha saat adiknya udah lahir? Alhamdulillah dia sayang sama adiknya. Dari saat saya mengandung udah disounding kalau adik sayang banget sama mas Sakha. Saya juga udah siapin kado untuk dikasihkan saat adiknya lahir. Bilangnya ini kado dari adiknya..hehehe..
Sayang adik
Yuhuuu sekian dulu postingan saya yaaaaa.. Terimakasih dah membaca cerita panjang ini. Mohon doanya semoga Sakha dan Sakhi sehat selalu. Bapak dan emaknya juga sehat-sehat. Para pembaca juga sehat. Amiiin..

See you on my next post.. 😘

Follow Me @granitprihara