Minggu, 25 September 2016

Lippo Plaza Jogja, Tempat Ngemall Favorit Emak dan Anak

Minggu, September 25, 2016 3 Comments

Halo rekan-rekan semua, kali ini saya akan membahas soal mall alias pusat perbelanjaan. Siapa sih yang ga suka jalan-jalan ke mall? Ada? Ada ding, bapak saya...hehehe.. Sebenernya saya dan suami itu bukan tipe orang yang seneng belanja-belanja. Tapi kami suka aja jalan-jalan ke mall. Ya karena memang tempat refreshing paling dekat adalah mall. Yoii..kalau mau ke pantai jauh buk.. Apalagi di Jogja juga ga ada taman kota kayak di Kebon Rojo Blitar..

Baca : Bon Rojo : Tempat Angon Anak Murah Meriah Di Blitar

Dulu kami sering banget jalan ke Ambarukmo Plaza pas weekend tiba. Rute utamanya cuma ke Carrefour, liat-liat kalau ada promo pampers atau buah. Kalau perut lapar tiba, kami langsung cuzz ke Es Teler 77. Untuk sekedar jalan-jalan mengelilingi mall pun kami udah terlalu capek, karena kami membawa Sakha, jadi harus gantian gendong Sakha deh. Lagian kalau ke Amplaz mau cuci mata kemana? Menurut kami rata-rata store-store disana jualan barang mahal..hehehe.. Kami juga merasa mall ini terlalu luas, jadi bayangin jalan-jalan aja udah berasa capeknya :D Ada juga sih yang bikin agak keder ke mall ini saat weekend, yaitu cari tempat parkir mobil. Pernah kami dapet parkiran di ujung atas deket masjid Amplaz sana, capeknya..

Akhirnya kami mikir, dimana ya mall yang ga terlalu ramai dan yang ga terlalu luas bangunannya, tapi lokasinya masih deket-deket Amplaz aja. Kami pernah nyoba ke Galeria Mall, tapi lumayan susah buat cari parkiran mobil. Lokasinya pun agak ruwet, yaitu pas di perempatan. Hmmm..mesti cari mall yang lebih nyaman lagi nih..

Nah suatu ketika saya liat katalogpromosi.com pas kebetulan ada promo buah di Hypermart. Kami searching-searching ternyata Hypermart di Jogja itu ada di Lippo Plaza. Akhirnya kami nyoba deh Hypermart sekalian jalan-jalan ke Lippo Plaza. Lippo Plaza ini terletak di Jalan Laksamana Adi Sucipto no 32 - 34. Lebih tepatnya bersebelahan dengan Hotel New Saphir Jogja. Pas masuk parkiran kami sempat dibuat bingung, karena ada 2 pilihan, mau parkir mobil di area bawah atau area atas. Saat itu kami memilih parkir di area bawah, berdekatan dengan area Hypermart. Untuk mencari tempat parkir di mall ini juga gampang, pasti dapetnya.

Pas masuk di mall di area under ground, kami ngerasa kok mall ini sepi. Pas belanja di Hypermart pun, petugas bagian timbangan buah kadang suka ngilang entah kemana. Petugas kasirnya pun kadang cuma satu orang aja yang bertugas. Apa mungkin memang karena mall ini pengunjungnya ga terlalu ramai.. :D

Oh ya di mall ini Sakha demen banget karena dia nemu banyak tempat mainan. Mulai dari yang berbayar sampai yang gratisan..hehehe. Pas waktu saya belanja ke Hypermart, Sakha sama ayahnya main mobil-mobilan. Jadi pas di depan Hypermart ada tempat persewaan mobil yang bisa dinaiki anak-anak. Harganya Rp. 20.000 per 20 menit. Lumayan kan ya, emak-emak bisa shopping cuci mata, sementara anak dan ayahnya main mobil-mobilan dengan bahagia :p
Sakha menikmati banget nih
Untuk urusan perut, di mall ini juga terdapat pilihan tempat makan walau ga terlalu banyak. Tempat makan yang paling mencolok di lantai underground adalah Olive Fried Chicken, yang ga pernah sepi pengunjung. Sekedar info aja, harga Olive disini lebih mahal seribu rupiah daripada yang biasanya..hehehe. Di lantai 3 tepatnya daerah Food Court, juga terdapat gerai tempat makan yang nyaman, antara lain Solaria, The Sandwich Company, Sendok Bebek, Nasi Goreng 69, Sushi Story dan banyak gerai kopi, cemilan atau ice cream. Yang saya suka di mall ini adalah banyak tempat duduk atau rest area yang menyebar di area mall. Jadi pengunjung yang capek bisa langsung leyeh-leyeh sambil menikmati pemandangan mall.
Dekorasinya kekinian banget

Baca : Nasi Goreng 69, Tempat Makan Nyaman di Lippo Plaza Jogja

Baca : Sendok Bebek Lippo Plaza Jogja, Tempat Makan Spesialis Mie

Di area lantai atas, Sakha juga nemu mainan prusutan gratisan. Tepatnya di depan Matahari Department Store area baju anak. Sakha demen banget main disini, selain prosotan dia juga bisa main masuk gorong-gorong yang ada di bawah prusutan. Emaknya pun bisa sedikit leyeh-leyeh di tempat duduk di sekitar situ.
Area prusutan gratisan
Sakha main di gorong-gorong
Di area atas ini juga ada tempat main yang berbayar, yaitu Time Zone dan Kiddy Playland. Time Zone berada di lantai 3, lokasinya deket sama bioskop Cinemaxx dan Matahari Department Store area baju anak juga. Sakha pernah saya ajak kesini sekali, sebenernya ini bukan tempat bermain yang cocok untuk anak seumuran Sakha. Dia ga begitu antusias, cuma seneng pas naik kuda semacam odong-odong gitu. Nah karena isi voucher Timezone masih banyak akhirnya emak Sakha yang menggila cobain banyak permainan disini. Maklum saya kurang piknik.. :D

Baca : Akhirnya Sakha Bisa Main di Timezone

Kalau Kiddy Playland itu terletak di lantai 1, lokasinya deket sama Matahari Department Store tapi area baju cewek. Disini banyak banget jenis mainan yang cocok sama anak-anak seumuran Sakha. Mulai dari prusutan, trampolin, mobil-mobilan, masak-masakan, lego, buku, mandi bola dan rumah-rumahan. Harga main per jamnya adalah Rp. 20.000 saat weekdays dan Rp. 25.000 saat weekend. Lumayan murah kan. Untuk jumlah pengantar anak pun ga dibatasi berapa orang, jadi saya dan suami bisa masuk buat nemenin Sakha main..hohoho.. *Padahal suami cuma saya minta jadi sie dokumentasi :D
Sakha betah banget disini
Baca : Bahagia Dengan Rp. 25.000 di Kiddy Playland Lippo Plaza Jogja

Yuhuuu.. karena Sakha dan emaknya udah nemu tempat yang nyaman pas nge-mall, akhirnya setiap weekend kami agendakan jalan-jalan kesini. Walaupun seringnya ga beli apa-apa karena memang niatnya ngemong Sakha sambil cuci mata..hehehe..

Berikut deh saya bikin ringkasan kenapa mall ini menjadi favorit kami :
  1. Tempatnya ga terlalu luas, jadi ga perlu takut kecapekan pas rempong gendong anak.
  2. Cari parkirannya gampang, pasti dapetnya kok. Ga ada ceritanya tempat parkiran sampe bener-bener full.
  3. Pengunjung di mall ini ga terlalu banyak, jadi kalau anak jalan ga perlu takut dia ketabrak orang.
  4. Ada Hypermart yang sering banget ngadain promo.
  5. Ada tempat mainan anak yang nyaman, mulai dari yang gratisan sampai berbayar.
  6. Ada tempat makan yang nyaman dan harganya ga terlalu mahal.
  7. Banyak terdapat rest area atau tempat duduk.
  8. Mushola nya luas dan bersih.
  9. Tarif parkir mobilnya murah. Satu jam pertama kena Rp. 3.000, sejam berikutnya tambah Rp. 1.000. Tapi maksimal tarif parkir mobil adalah Rp. 5.000.
  10. Ada bioskop Cinemaxx yang harga tiketnya murah. *Saya belum pernah coba, cuma kata temen aja ini. Kapan saya bisa nonton bioskop lagi dong.. :( #curhat
  11. Dekorasi di mall ini sangat kenian, anak muda banget lah pokoknya.. :D
Tak ada gading yang tak retak kan, begitu juga dengan mall ini. Menurut kami masih ada beberapa bagian yang membuat kami kurang sreg :
  1. Parkiran mobil sisi atas yang melingkar dan ekstrim. Selain jalannya kecil, jalur naiknya juga cukup curam. Lumayan bikin suami pusing waktu menyetir. Jadi sebaiknya kalau parkir di area parkiran bawah aja ya.
  2. Pilihan tempat makan yang ga terlalu banyak. Sampe tulisan ini diposting tempat makan yang ada di mall ini ya seperti yang saya sebutkan di bagian atas tadi. Ada juga Happy Bee dan Tong Tji Tea Bar yang akan dilaunching.
  3. Sistem bayar parkir dulu sebelum ambil kendaraan. Sistem parkir di mall ini agak beda sama mall lain. Jadi di pintu keluar menuju parkiran terdapat loket pembayaran parkir. Pas mau bayar disana, kita diminta menyebutkan nomor plat kendaraan. Lalu sistem akan mengakumulasi tarif parkir. Setelah bayar kita akan menerima struk pembayaran yang harus discan di pintu keluar parkiran. Sistem ini lumayan bikin bingung pengunjung baru. Karena mereka ga ngerti sistemnya, tetep aja mereka bayar di pintu luar parkir tempat ngescan bukti pembayaran tadi. Hal tersebut lumayan bikin antrian saat kendaraan mau keluar.
Ya begitulah kira-kira pengalaman saya dan keluarga jalan-jalan di Lippo Plaza. Bagi ibu-ibu yang pengen nge-mall sambil ngemong anak, Lippo Plaza ini sangat cocok banget dijadikan pilihan. Emak senang anak pun riang.. Selamat nge-mall ya.. :)

UPDATE (31 May 2017):
  • Sewa mobil-mobilan udah pindah dari depan Hypermart. Sekarang lokasinya di lantai 2 dekat dengan Cinemaxx.
  • Untuk main di Kiddy Playland, sekarang pengunjung diwajibkan memakai kaos kaki. Kalau beli disana, harganya Rp. 5.000 per pasang.
  • Kalau kita parkir kendaraan di parkiran bagian atas (yang belok-belok curam itu), bayar parkirnya adalah di pos keluar parkiran. Tepatnya sebelum kita turun. Jadi bukan di pintu keluar mall lagi ya.
  • Di area food court sekarang udah dibuka banyak stan resto..lengkap banget dah..

Sumber gambar :
Lippo Plaza : https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcQgPV7M1eH4rEfFWKJU66Lhx4Jr9NbGY5YrbIH2uPC7xCYhkZZtMkZW80sa

Rabu, 14 September 2016

Fitbar, Solusi Ngemil Tetap Sehat dan Enak

Rabu, September 14, 2016 1 Comments
Hai semua, ceritanya saya kan udah sukses menyapih Sakha. Setelah merdeka dari penyapihan, saya pingin dong memperbaiki bentuk tubuh yang udah ga karuan ini, pingin juga memulai hidup sehat. Dulu saat menyusui Sakha, saya ini termasuk pemakan segala dengan porsi yang banyak dan tanpa kontrol, tambah lagi saya harus mengkonsumsi booser ASI supaya ASI tetep bancar. Semuanya demi limpahan ASI yang bergizi untuk Sakha. Sekarang setelah bebas dari kewajiban memproduksi ASI untuk Sakha, saya pengen lah coba-coba untuk sedikit menguruskan tubuh..biar body lebih enak dilihat dikit.. cihuy..

Baca Cerita Menyapih Sakha Tanpa Drama

Karena saya termasuk orang yang males olah raga, jadi salah satu cara yang bijak untuk mengurangi berat badan dan hidup sehat adalah dengan mengatur makanan. Saya sempat ragu juga, apa bisa saya mengatur makanan? Karena saya adalah tipe orang yang selalu sarapan pagi, makan siang tepat waktu dan juga ga pernah melewatkan sesi makan malam. Di peralihan antara siang dan sore itu biasanya perut saya keroncongan banget pas waktu kerja, karena itulah tiap pagi sebelum berangkat kerja saya selalu beli cemilan yang kaya akan karbo semacam donat, molen, gorengan, bakpao..yang akan saya eksekusi saat lapar tiba..hahaha..

Baca : Booster Menyusui Itu....

Jadi gimana dong? Pokoknya saya mau diet. Pokoknya saya mau hidup sehat. Pokoknya saya mau mengurangi cemilan yang mengandung tepung-tepungan. Pokoknya..pokoknya..Pokoknya saya mau diet dengan cara enak..hahaha.. Berawal dari keisengan saya membuka situs elevenia.com, saya nemu promo snack Fitbar. Iklan lengkapnya disini : http://www.elevenia.co.id/prd-promo-fitbar-coklat-nuts-fruits-25gr-isi-30pcs-15135261. Saya melongo lihat harganya karena emang murah banget. Harganya ga sampe Rp. 50.000, dapet 30 pcs Fitbar. Jadi jatohnya harga per pcs cuma Rp. 1.700, padahal di toko-toko offline harganya bisa sampai Rp. 4.000. Pas mau beli itu saya teringat akan jargon iklan Fitbar di tipi yang berbunyi "Snacking with no worries" dengan mbak-mbak model yang badannya sehat dan langsing. Saya kan juga pengen kayak gitu..Oke fix, saya beli snack ini!
Ini enak banget
Snack Fitbar ini punya 3 varian rasa yaitu : Dark Chocolate, Nuts dan Fruit. Di pembelian pertama ini saya membeli yang rasa Dark Chocolate. Fitbar Dark Chocolate ini terbuat dari oat, sereal jagung dan gandum, dilengkapi dengan tambahan dark chocolate di lapisan bawahnya. Nikmat banget. Dark chocolatenya bikin mood ini jadi baik..hehehe.. Pas saya makan si Fitbar ini sambil saya baca komposisinya, saya dibuat terheran-heran. Snack enak kayak gini masak kalorinya cuma 90 kkal? Akhirnya saya browsing-browsing lebih lanjut tentang si enak ini.. Jadi Fitbar tuh punya keunggulan :
  1. Rendah kalori
    Fitbar hanya memiliki rata-rata 100 kkal per saji. Oleh karena itu apabila dikonsumsi, Fitbar tidak meningkatkan berat badan secara berlebih sehingga cocok dijadikan snack diet.
  2. Bebas Kolesterol
    Fitbar tidak memiliki kandungan kolesterol, sehingga cocok untuk menjaga kesehatan jantung.
  3. Bebas Asam Lemak Trans
    Fitbar juga tidak mengandung Asam Lemak Trans. Asam Lemak Trans ini merupakan racun metabolisme tubuh yang dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat.
  4. Mengandung Serat, Kalsium dan Vitamin
    Fitbar mengandung oats yang tentunya baik untuk kesehatan pencernaan karena kaya akan seratnya. Selain itu Fitbar juga mengandung Vitamin A, B12 dan C yang berfungsi untuk meningkatkan daya tahan tubuh.
Penampakan Fitbar Dark Chocolate
Komposisi Fitbar Dark Chocolate
Jadi karena rasanya yang nikmat dan juga karena keunggulan-keunggulan tersebut, ga salah kalau saya bilang Fitbar ini adalah snack sehat yang enak. Saya konsumsi Fitbar ini setiap pagi sebagai pengganti sarapan, selain itu pas waktu hari menjelang sore saat godaan bakpao dan segala macam cemilan itu datang.. :D Lumayan bisa bikin perut saya berhenti berbunyi karena lapar. Walaupun kebanyakan ngemil Fitbar ini, saya ga takut gemuk..hehehe.. Memang sih timbangan belum menunjukkan angka penurunan yang signifikan, tapi saya seneng aja udah nemu cemilan yang sehat.. :D

Ceritanya saya juga belikan Fitbar ini untuk ibu saya di Blitar. Pas beliau mencicipi yang rasa Fruit, beliau bilang rasanya enak. Jadilah juga Fitbar ini sebagai menu sarapan ibu saya. Rencananya setelah stok Fitbar saya habis, saya akan beli lagi yang varian lain. Jadi gimana.. Mau ngemil sehat tetap dengan rasa yang nikmat? Fitbar bisa dijadikan pilihan yang rekomen lhoo.. Selamat ngemil ya.. :)

Sumber Gambar :
Fitbar aneka rasa : https://2.bp.blogspot.com/-tsSlnj5fRH8/VvzOx6oLUqI/AAAAAAAAGOs/SeMqzIQ-hzoysu-E3Sa0lBLK6jCOGtl8g/s1600/noniq_fitbar_donor_kalori_06_infografisa.jpg 
Fitbar Dark Chocolate : https://lh3.googleusercontent.com/mgM5Rj3_L-NK1U5Fm4Eg6HobIYa7xSslr8N_iynwLx61Nz4pa7o7wYSIc6wWBgI3XyN7Kw=s159

Senin, 12 September 2016

Refreshing di Hutan Pinus Mangunan

Senin, September 12, 2016 3 Comments

Libur tlah tiba. libur tlah tiba. Horay, horay, horay! Hari ini adalah hari Raya Idul Adha. Kebetulan saya dan suami ga mudik, karena cuti saya habis. Alhasil ibuk saya yang dateng ke Jogja. Nah karena saya dan suami jarang banget jalan-jalan waktu di Jogja, sempat bingung juga nanti ibuk akan diajak kemana ya. Kemarin di grup wa emak-emak juga pada rame tentang destinasi wisata Jogja. Ternyata ga cuma saya aja yang dapet tamu agung dan bingung harus mengajak jalan-jalan kemana, emak-emak yang lain juga dapet. Sempet ada yang kasih opsi ke Hutan Pinus, Kaliurang, Kalibiru, dan Pantai. Saya sebenernya semakin bingung harus kemana, kalau terlalu jauh males juga soalnya Sakha mesti rewel..hehehe.. Ibuk saya juga punya rute refreshing yang oke menurut beliau sendiri, yaitu? that's right.. Pasar Beringharjo :D Jadi galau enaknya ngajak ibuk jalan-jalan ga ya...

Hari pertama ibuk di Jogja kami lewati dengan di rumah aja, soalnya malemnya ada undangan nikahan. Ternyata di hari kedua ibuk pengen didrop di Pasar Beringharjo, trus nanti kalau beliau udah kelar belanja langsung kita jemput. Oke lah, pagi beliau belanja ke pasar, malemnya kami ajak jalan-jalan ke Lippo Plaza. Menyenangkan banget, karena emang di Blitar ga ada mall..hehehehe..

Hari ketiga, pas hari Idul Adha ini habis sholat Ied, kami nganggur ga ada tujuan mau kemana. Akhirnya tiba-tiba kepikiran enak kali ya kalau refreshing di Hutan Pinus. Langsung dah tanpa persiapan kami berangkat setelah googling-googling rutenya. Nampaknya tidak terlalu jauh, kayaknya ga sampe satu jam perjalanan kita udah nyampe sana. Let's go mari kita berangkat. 

Untuk berangkat kesana kami melewati Jalan Imogiri Timur, lurus terus. Sampe perempatan dekat Lapangan Jejeran, harusnya lurus aja. Tapi sayang ga bisa soalnya ada perbaikan jalan, akhirnya kami belok kanan ke Jalan Stadion Sultan Agung menuju Jalan Imogiri Barat. Melewati Jalan Imogiri Batar lurus terus sampe ketemu pertigaan, ambil arah ke Jalan Bakulan Imogiri. Lurus terus aja sampe nemu pertigaan, lanjut ke arah Jalan Makam Raja. Lurus ikutin jalan aja sampe nemu plang besar bertuliskan "Hutan Pinus" belok kanan. Jalannya mulai berkelok-kelok disini. Ikutin saja Jalan Mangunan ini. Harus ekstra sabar pokoknya selain karena medannya berkelok-kelok, lebar jalan ini juga kecil banget. Untuk mobil siap-siap masuk gigi 1 terus. Kira-kira ga sampe 15 menit udah sampe lah kita di depan Hutan Pinus Mangunan. Horayyy...

Kesan pertama pas melewati hutan menuju ke parkiran apa? Sereeeem. Soalnya pohon pinusnya gede-gede dan tanahnya merah, plus cuacanya agak mendung. Pas nyampe sana sekitar jam 10.30 an. Parkiran mobilnya penuh semua, maklum memang lagi liburan kan ya. Alhamdulillah nemu parkiran walaupun medannya ga begitu rata, naik gitu. Jadinya mesti pake ganjalan di rodanya alias pake "kek". Biaya parkir mobil di hutan pinus ini 10ribu rupiah dan dibayar di awal. Setelah membayar parkiran kami memasuki kawasan hutan pinus yang terletak di seberang tempat parkir. Ternyata untuk masuk hutan pinus ini ga dikenakan biaya alias gratis...wohoooo..

Di tempat ini kursi-kursi kayu kecil bertebaran di mana-mana. Banyak banget orang yang duduk-duduk disana, banyak pula yang langsung duduk di tanah. Ada juga satu ayunan yang bisa digunakan untuk spot foto, tapi harus mengantri ya..hihihi.. Di sisi kiri hutan terdapat gardu pandang yang pastinya juga harus mengantri kalau untuk menjadikannya spot foto. Kami berjalan ke arah kanan (ke arah bawah) karena ada sesuatu yang menarik perhatian kami. Apa itu? Di sisi bawah ramai banget orang bergelantungan di pohon.. Kok bisa??

Yap disana banyak banget orang sedang bergantung sambil leyeh-leyeh di hammock. Saya baru tau istilah hammock ini ya pas disana kok. Itu semacam kain yang dikaitkan di dua batang pohon yang berseberangan, sehingga orang bisa menaiki kain itu. Nah hammock ini terbuat dari kain parasut dan berat maksimal untuk menaikinya adalah 150 kilogram. Dulu ngetrend nya pake jaring-jaring, mungkin bikin sakit kali ya jadinya diganti kain parasut :p (sotoy). 

Biaya untuk menyewa satu hammock ini adalah 10 ribu rupiah sampe sore hari (maksimal jam 17.30). Kami menyewa dua hammock, satu untuk ibuk dan satu lagi untuk gantian antara saya, suami dan Sakha. Setelah membayar hammock, kami diantar petugas ke lokasi yang kami inginkan untuk dipasangi hammock. Setelah menemukan lokasi yang pas, mas petugas memasang hammocknya. Melihat masnya memasang hammocknya kelihatannya gampang gitu, sempet ngeri juga apa talinya ga kendur ya kalau dimuati manusia-manusia gendut seperti kami.. :D Oh ya masnya juga berpesan kalau sudah selesai kami diminta untuk melepas hammocknya dan dibawa ke pos persewaannya lagi.

Horai dua hammock sudah terpasang manis ga sampe 10 menit pemasangan, siap untuk dinaiki. Ibuk langsung menaiki hammock dan leyeh-leyeh menikmati suasana hutan. Saya, suami dan Sakha bergantian menaiki hammocknya karena takut ga kuat..hahaha.. Sesekali Sakha pengen jalan-jalan menyusuri hutan sambil dia ngambil biji-biji pinus untuk mainan. Menyenangkan sekali refreshing di hutan pinus ini. Ohya saya dan suami gantian ngemong Sakha, pas saya leyeh-leyeh di hammock, suami jalan-jalan sama Sakha. Sebaliknya pas suami leyeh-leyeh, saya yang gantian ngemong Sakha. Sakha lagi seneng explor sekitar jadi maunya jalaaaan aja..hahaha..
Muat juga dipake bertiga :D
Sampai pada waktunya kami kecapekan. Akhirnya hammocknya ditidurin orang tiga, dan ternyata kiat sodara-sodara. Sakha ketiduran sampe ngiler disana. Selagi Sakha tidur saya dan suami ngobrol seru-seruan aja sambil menikmati sejuknya hutan pinus. Hari semakin siang dan semakin sore. Hawa di hutan pinus semakin dingin karena anginnya lumayan kencang, waktunya kami pulang. Oh ya untuk menikmati hammock disarankan datang agak pagian supaya tidak kehabisan. Karena waktu itu ada pengunjung datang sekitar jam 1 siang, dia mau nyewa hammock tapi ternyata kehabisan. Jadi harus menunggu pengunjung lain mengembalikan hammocknya baru dia bisa sewa. 

Di hutan pinus ini fasilitasnya cukup lengkap, ada banyak toilet dan tempat makan. Selain itu ada juga mushola di dekat tempat parkir mobil. Jadi ga kawatirlah berlama-lama disini. Hutan pinus ini tutup jam 17.30. Ini menurut saya sih, soalnya batas maksimal sewa hammocknya sampe jam segitu.

Sekian cerita saya, semoga dapat memberikan manfaat ya. Yang pasti hutan pinus ini masuk ke daftar destinasi favorit penghilang stress lah. Semoga di lain waktu bisa main kesini lagi :)

Rute : Jogja - Jalan Imogiri Timur - Jalan Stadion Sultan Agung - Jalan Imogiri Barat - Jalan Bakulan Imogiri - Jalan Makam Raja - Jalan Mangunan - Hutan Pinus Mangunan
Parkir : 10 ribu (mobil) 
Tiket Masuk : Gratis
Fasilitas : Sewa Hammock (10 ribu sampai sore), mushola, tempat makan, toilet, ayunan, gardu pandang dan pastinya banyak dudukan untuk berfoto
Rating : 5/5

Sabtu, 10 September 2016

Serba Serbi Ditinggal Suami Dinas ke Luar Kota

Sabtu, September 10, 2016 0 Comments
Hai hai hai..kali ini saya akan menuliskan cerita saya waktu ditinggal suami dinas ke luar kota selama 6 hari untuk pertama kalinya. Gimana hari-hari saya berdua dengan Sakha di rumah sendiri pula untuk pertama kalinya. Hihihi..mungkin ini agak lebay ya, soalnya pasti di luar sana banyak emak-emak setrong & mandiri yang pastinya mereka udah terbiasa karena ditinggal suami dinas ke luar kota atau bahkan sedang menjalin LDM. But in the first experience I think feeling mellow is common thing :D

Yuhuu..sekitar awal Agustus pak suami mengabari kalau akan dinas ke kantor cabang Bali selama 6 harian di sekitar bulan September nanti. Untuk mengimport kakek neneknya Sakha ke Jogja buat bantuin saya selama suami dinas pun ga mungkin karena beliau semua masih bekerja. Kapan hari Sakha juga kena musibah jatuh dari motor dan kami mendatangkan bulik saya untuk bantu jaga Sakha pas saya kerja. Saya dan suami sungkan juga buat merepotkan beliau lagi :) Jadi mau ga mau saya harus jagain Sakha sendirian dan mulai saat itu saya merencanakan kebutuhan apa aja selama ditinggal suami.

Baca : Bunda Panik, Nak!!

Selama ini untuk pergi ke daycare, saya dan suami selalu berdua buat mengantar jemput Sakha. Berhubung saya ga bisa nyetir mobil, jadinya harus antar jemput Sakha naik motor waktu suami dinas nanti. Sempet galau gimana caranya gonceng Sakha pake motor bebek ini ya. Ada 3 pilihan sebenernya :
  1. Sakha digendong pake gendongan depan Ergo baby. Ekspektasinya saya leluasa nyetir motor dengan badan Sakha hadap ke saya. But wait, tapi kan Sakha sekarang udah ga mau digendong. Dia ga nyaman sekarang digendong pake Ergo, "usrek wae" gitu. Mungkin selain karena dia tambah gendut juga kalau digendong hadap belakang dia ga leluasa liat pemandangan. Jadilah opsi pertama ini dicoret.
  2. Sakha dibelikan sabuk bonceng, supaya dia bisa dibonceng belakang. Ekspektasinya saya leluasa nyetir sedangkan Sakha bisa leluasa juga tengok pemandangan kanan dan kiri. Tapi kalau ternyata Sakhanya pengen nengok depan gimana dong? :| Kan jadi ga seimbang ya trus duduknya jadi miring. Pasti bakal bahaya itu. Jadilah opsi kedua dicoret juga.
  3. Sakha dibelikan kursi bonceng depan, supaya dia bisa duduk santai di depan bagaikan raja. Mau liat depan leluasa banget. Liat kanan kiri juga monggo, asal ga liat  belakang. Saya dapet ide ini juga dari tanya-tanya bunda temen Sakha di daycare yg nyaman banget bonceng anaknya pakai ini :D. Apalagi kursi bonceng ini juga dilengkapi sabuk pengaman, insyaAllah aman untuk anak-anak. 
Baca : Gendongan Nyaman Sejuta Emak

Yuhuuu akhirnya saya browsing-browsing untuk beli kursi bonceng ini. Setelah nemu yg pas di tokopedia (mumpung ada saldo & top points) akhirnya belilah saya kursi bonceng ini. Kurang lebih harganya 140ribuan. Ga sampe 3 hari barang udah datang. Sebenernya ada 3 tipe dari kursi bonceng ini : untuk motor manual/bebek, matic dan hybrid. Yg hybrid itu ceritanya bisa buat motor matic, manual, sepeda ontel dan bisa dipakai sebagai kursi biasa. Tapi seinget saya harganya agak mahal, jadinya beli yg untuk motor manual/bebek aja. 

Untuk pemasangannya suami saya sempat mengalami kesulitan walaupun di paket pembelian udah ada petunjuk pemasangan. Akhirnya setelah cari-cari video tutorial di youtube terpasanglah kursi bonceng dengan sempurna. Horaaai.. It's time to mereyen boncengan.
Ready to go
Langkah-langkah buat bonceng Sakha ini sangat mudah setelah kursi bonceng terpasang. Pertama standard/jagrak motornnya, pake jagrak samping oke, pake jagrak tengah lebih bagus. Kemudian naikkan anak ke boncengan, pastikan anak duduk di bagian tengah kursi. Kalau udah pas, pasang sabuk pengaman. Kemudian pas kan juga kaki anak di pijakan kaki yg udah tersedia di kursi bonceng. Siap dah yuk capcuzz. :D

Ohya kursi bonceng ini bisa juga dilipat misal lagi ga dibutuhkan. Lalu saat dibutuhkan tinggal pasang aja di jok motor & bautkan sandarannya. Simple banget pokoknya. Dan setelah kursi bonceng ready, selanjutnya adalah membeli helm buat Sakha. Kami membeli helm di sekitar gereja Kota Baru. Sakha sendiri yg memilih helmnya. Dia pilih gambar boboboy..wkwkwk.. Wes pinter le lek mu milih. Harganya 90rb dari harga awal 120rb. Mgkn bisa lebih murah tergantung nawarnya. (Saya ga jago nawar :D) Jeng jeng jeng inilah penampakan Sakha pake helm barunya.
Ciee helm baru
Persiapan transportasi sudah siap, selanjutnya adalah persiapan mental & fisik. Persiapan mental ini dengan berusaha ber positif thinking. Saya mikir ya emang gini resikonya nikah dgn seorang programmer ya, mobile kesana mobile kesini. Masih beruntung ini cuma 1 minggu, gimana kalau sampe berbulan-bulan. Masih beruntung ya ini cuma ke Bali doang, gimana kalau ke Zimbabwe sana. Masih beruntung ya ini zaman udah canggih kalau kangen tinggal telpon aja, gimana zamannya ibuk saya dulu yg mesti ditinggal kerja bapak ke Arab dan komunikasi cuma lewat surat doang. Dan yg pasti dibalik semua ini pasti ada pelajaran yg bisa diambil :D

Kalau persiapan fisiknya lebih menyiapkan diri supaya saya sehat. Dengan banyak menyetok buah, serta nyetok vitamin juga supaya saya tetep vit. Kalau mental & fisiknya baik insyaAllah moodnya akan baik juga. 

Deeeeng deeeeng deeeng hari H pun tiba. Suami berangkat hari Minggu siang dan balik hari Jumat malam. Berarti saya bakal ditinggal selama 5 hari. Kebetulan waktu itu Sakha lagi rewel-rewelnya. Malam pertama bobok sendirian sama Sakha, ga jenak sama sekali. Sakha sering banget kebangun trus nangis teriak-teriak sambil merem. Mungkin Sakha kecapekan soalnya minggu paginya dia mainan lompat-lompat. Alhasil hari Senin saya mata panda & pusing banget waktu di kantor. Pada waktu jam istirahat kantor, saya gunakan untuk pulang buat bersih-bersih rumah. Karena saya pingin pas waktu nyampe rumah setelah jemput Sakha, rumah sudah rapi & bersih, sehingga saya bisa fokus jagain Sakha. Oh ya untuk makanan saya ga masak sama sekali. Biasanya untuk sarapan pagi, saya bawain Sakha bekal, pas ditinggal suami dinas ini sarapan Sakha dari daycare saja :)

Baca : Manajemen Waktu si Sakha dan Emaknya

Pulang kerja sebelum jemput Sakha, saya mampir dulu buat beli makan malam. Ya makanan yg simpel dan tempatnya ga terlalu jauh dari kantor. Setelah beli makanan saya capcuz jemput Sakha. Saya pulang kantor jam 16 lebih dikit supaya saya bisa sampe rumah sebelum matahari tenggelam. Nyampe rumah langsung dah masuk rumah & kunci pintu. Ya kurang lebih itulah yang saya lakukan selama 5 hari ditinggal suami dinas ke luar kota. Karena saya ga punya saudara di jogja dan juga ga punya pembantu, jadi semuanya harus dikerjakan sendiri. Jadi mumpung Sakha dititipkan di daycare, pas waktu istirahat kerja saya pulang untuk bersih-bersih rumah, mencuci piring bahkan mencuci baju. Melelahkan pasti, tapi saya bersyukur & menikmatinya. Sempat saya mellow si hari kedua. Ketika Sakha rewel banget malam-malam dia kebangun & teriak-teriak sambik merem. Saya tenangin dia tetep nangis ga jelas. Akhirnya saya biarin dia nangis & saya pilih pergi buat cuci muka. Setelah saya udah calm down saya balik ke Sakha lagi. Alhamdulillah Sakha rewel itu cuman sekitar 3 malam aja, selebihnya boboknya lumayan nyenyak.

Yah seperti itulah keseharian saya selama ditinggal suami dinas ke luar kota.  Untuk para mommy yg akan punya pengalaman seperti saya, yg pasti jangan panik. Karena kalau kita udah panik akan nyetrum ke anak kita, jadinya ikut rewel deh. Mgkn kemarin Sakha rewel karena saya panik jg. Dan pasti selalulah berpositif thinking dan jangan lupa siapkan kebutuhan anak & kebutuhan mommy selama ditinggal ayah. Kalau bisa minimalisirlah berada di jalan atau di luar rumah & jangan lupa selalu kunci pintu ketika di dalam rumah. Semangat untuk belajar lebih mandiri!! ^_^

Sumber Gambar :
Kartun : http://3.bp.blogspot.com/-6AofvNbHghU/UeAd0QIRbKI/AAAAAAAAAEs/HRYrIrNdjQs/s1600/kacamata+galau+10.jpg

Kamis, 01 September 2016

Bersahabat Dengan Cacar Air

Kamis, September 01, 2016 3 Comments
Kali ini saya akan berbagi cerita panjang tentang Sakha yang terkena cacar air beberapa waktu lalu. Bulan Agustus kemarin kayaknya merupakan bulan yang cukup berat buat kehidupan kami, saya ngerasa adaa ajaaa cobaannya :). Masih ingat kan kepala Sakha yang musti dijahit karena dia jatuh dari motor dan kepalanya kejedug pinggiran jendela. Daerah deket alisnya bocor, jadi musti dijahit dah.


Setelah luka jahitan Sakha sembuh, dia masuk daycare lagi. Apalagi sudah mendekati ulang tahun Sakha yang kedua, rencananya akan bagi-bagi goodie bag nanti waktu ultahnya di daycare. Hari Selasa masuk daycare, hari Rabunya Sakha ultah. Segala cerita waktu Sakha ultah bisa dilihat di postingan saya yang lain.


Pulang dari daycare Sakha masih ceria-ceria aja. Masih sempat tiup lilin dan makan kue, sambil foto-foto juga. Memulai bobok malam pun ga pake rewel. Dinyanyiin sebentar langsung bobok dia. Di tengah malam Sakha kebangun garuk-garuk beberapa bagian tubuhnya. Saya pun respon dengan menyalakan lampu supaya bisa melihat bagian tubuh mana yang gatal. Pas saya lihat waktu itu ga ada tanda-tanda bintil sama sekali. Saya pun cuma mengoleskan minyak tawon di bagian yang digaruk Sakha, dia pun balik tidur lagi.

Paginya pas mandikan Sakha saya melihat bintil kecil di lengannya. Aduh, deg-degan rasanya. Karena kemarin bunda daycare bilang ada temen Sakha yang kena cacar. Hari itu Sakha tetep ke daycare, saya masih berharap kalau yang di lengan Sakha itu bukan cacar.. T_T
Sorenya sebelum pulang, bunda daycare memberi tahu kalau di perut Sakha ada bintil-bintil juga. Aduhhh, tambah mules saya. Pulang dari daycare saya langsung bawa Sakha ke dokter langganan, untuk memastikan apakah Sakha beneran cacar atau engga.

Sampai di RS saya kecewa karena dokter langganan hari itu izin tidak praktek, terpaksa kami ke seadanya dokter anak di RS tersebut. Dokter mengatakan kalau memang Sakha terkena cacar air dan dikasih obat puyer acyclovir. Saya dan suami menanyakan apa ga perlu dikasih salep atau bedak juga untuk meredakan gatal. Dokter bilang ga usah cukup obat minum saja, nanti kalau 4 hari belum sembuh suruh balik lagi dan kalau bisa jangan boleh digaruk cacarnya. Saya dan suami sedikit kecewa dengan jawaban dokter tersebut. Karena menurut kami mana ada anak umur 2 tahun yang bisa tahan gatalnya :| Mungkin dia bisa disounding jangan digaruk kalau gatal, tapi apa jadinya waktu dia bobok dan menggaruk secara ga sadar! Saya agak ilfeel sama dokternya karena cara bicara orangnya yang ga begitu enak, ah sudahlah,, semoga ga balik kesana lagi.

Sebelum tidur malam saya meminumkan obat puyer ke Sakha, alhamdulillah drama minum obat cuma sebentar, ujung-ujungnya dia mau minum obat dengan sukarela. Saya berharap obat tersebut segera bereaksi. Malam itu Sakha boboknya kurang nyenyak, kebangun-bangun karena gatal. Saya dan suami sempat bingung gimana bilang ke Sakha kalau gatel jangan digaruk. Bolak balik udah disounding tapi tetep aja digaruk pas bobok. Setelah AC di kamar diset dingin maksimal, Sakha lumayan nyenyak boboknya.

Paginya pas mandikan Sakha, bintik-bintiknya masih ga terlalu banyak. Saya tetap menitipkan Sakha ke daycare, karena cuti saya habis. Selain itu bunda daycare pernah bilang kalau kondisi sakit tertentu anak bisa dititipkan namun nanti disana dia diisolasi ga boleh main sama temen-temennya. Bunda daycare juga bilang ada beberapa anak yang kena cacar tapi tetep masuk tapi diisolasi disana. Pulang dari daycare hari itu saya melihat bintik-bintik di tubuh Sakha tambah banyak, paling banyak di bagian perut dan punggung.
Cacar di punggung Sakha
Besoknya pas selesai mandi pagi saya kasih Sakha bedak Salicyl. Saya ga tega liat Sakha kegatelan, eh bahasanya kok aneh,,hehe,, maksudnya garuk-garuk gatal. Saya kasih bedak bukan di bagian bintilnya, tapi di sekelilingnya supaya kulit yang masih normal ga ketularan gatel juga. Bah bah, dokter bilang ga boleh kasih bedak atau salep. Tapi menurut saya ini membantu banget, karena Sakha merasa nyaman dan keinginan buat garuk-garuknya berkurang. Walaupun beberapa jam kemudian dia "usrek-usrek" kegatelan lagi. Itu tandanya harus dikasih bedak lagi. Bintil cacar Sakha bertambah banyak, paling banyak di bagian perut dan punggung, di wajah malah ga ada. Oh ya ada juga bintil di bagian leher yang sudah mulai pecah.

Hari Sabtu itu berarti sudah 3 hari Sakha cacar (mulai cacar Kamis pagi). Hari ini banyak bintil yang pecah. Aneh sekali cacar Sakha, karena ada bintil yang di dalamnya berisi air bening, ada juga bintil yang di dalamnya berisi air berwarna agak kuning. Ada juga beberapa bagian yang melepuh seperti luka bakar. Saya sangat sedih melihat keadaan Sakha, apalagi bintil-bintil itu ada di lipatan lehernya juga. Bintil itu mulai pecah jadi bagian tersebut sangat lembab. Pas Sakha bobok, bagian yang lembab itu akan tertutup dengan lipatan leher dan membuat luka semakin lembab dan melebar.

Hari itu saya memasang status di facebook, karena ingin berbagi kegalauan tentang cacar ini, siapa tau ada teman yang komen agar cacarnya lekas membaik. Ternyata malah dimessage sama manager saya, beliau menanyakan keadaan Sakha. Setelah chit chat lumayan lama, manager memaklumi kalau memang saya izin ga masuk kerja untuk menjaga Sakha walaupun cuti saya sudah habis. Alhasil cuti saya minus dah.. :D

Hari keempat bintil yang pecah semakin banyak, membuat lukanya semakin melebar. Saya ngeri sendiri melihat kulit Sakha karena cacar yg melebar itu memerah sampe kelihatan dagingnya dan seperti memiliki mata di tengahnya. Setiap selesai mandi saya rajin memberikan revanol dan betadine, supaya luka Sakha lekas mengering. Selesai mandi pasti ada drama Sakha menangis, mungkin karena dia kesakitan diolesin betadine. Ada pula drama kejar-kejaran karena Sakha akan lari setiap melihat saya membawa kapas dan betadine. Kurang lebih seperti ini bagian terparah dari luka Sakha.
Sampe berborok kayak gini :'(
Saat Sakha sakit seperti ini saya memandikan Sakha tidak menggunakan sabun, tapi memakai Lactacyd baby. Sakha ceria banget waktu mandi, dia ga ngerasa perih atau apa, padahal kulitnya banyak yang luka. Hari Senin dan Selasa saya mengambil cuti untuk menjaga Sakha di rumah. Sakha tetap minum puyer acyclovir, lukanya tetap saya bersihkan memakai revanol dan betadine. Saya selalu mengipasi bagian luka Sakha supaya tidak terlalu lembab. Kalau hari ini hari Selasa berarti Sakha sudah sakit selama 6 hari...huhuhu..

Hari ketuju banyak bagian luka cacar yang sudah mengering. Yang bikin saya bahagia itu luka di bagian lipatan lebernya udah mulai menghitam dan kering, karena emang sebelumnya bagian ini lembab banget sampe menimbulkan bau agak ga enak. Rutinitas kipas-kipasin Sakha dan memberi bedak masih tetap dilakukan, supaya Sakha tetep ngerasa dingin dan nyaman. Walaupun lukanya dah mulai mengering tapi rasa pengen garuknya malah semakin menjadi-jadi. Tahu sendiri lah rasa gatelnya luka yang hampir sembuh itu kayak gimana.

Besoknya karena luka cacar Sakha udah banyak yang mengering (tinggal beberapa aja yang masih lembab menuju ke proses pengeringan), Sakha masuk ke daycare. Saya membawakan Lactacyd baby untuk Sakha mandi, revanol dan betadine untuk beberapa luka Sakha yg belum mengering. Obat minum dari dokter juga sudah habis, berarti harusnya Sakha sudah semakin membaik. Ternyata bunda daycare tidak memberikan revanol dan betadine, karena ternyata luka Sakha sudah kering.. senangnya Sakha berangsur pulih.

Jadi kesimpulannya cacar air bisa sembuh sendiri. Untuk orang dewasa bisa sembuh sekitar 1 - 2 minggu. Sedangkan untuk anak kecil bisa sembuh sekitar 1 minggu hingga sepuluh hari. Jadi tepat 7 hari cacar Sakha sudah pecah semua, sekarang tinggal bekasnya saja. Untuk bekas cacar ini ada yang bilang bisa hilang sendiri karena proses regenerasi kulit anak yang cepat, ada juga yang bilang akan bopeng selamanya. Saya mencoba memberi parutan jagung muda di bagian bekas cacar Sakha. Saya membaca di internet banyak yang merekomendasikan resep itu. Lumayan lho hasilnya bekas cacar di leher Sakha hampir tidak berbekas :) Parutan jagung muda ini belum banyak saya aplikasikan ke bekas luka yang lain. Semoga setelah diaplikasikan bekas luka Sakha di bagian tubuh yang lain bisa menghilang.

Demikianlah cerita panjang saya tentang cacar air yang menimpa Sakha. Di awal-awal saya dilanda kepanikan, tapi seiring waktu saya berusaha bersyukur dan bersahabat dengan cacar ini. Pasti ada hikmah kan di balik kejadian-kejadian yang tidak diinginkan. Bagi ibu-ibu yang anaknya juga sakit cacar air, berikut ada beberapa catatan dari pengalaman saya :
  1. Jangan panik, anggap cacar air ini adalah satu fase yang harus dilalui anak. Semakin muda anak mengalaminya maka semakin bagus menurut saya :D. Karena kalau mengalaminya pada saat sekolah, bisa jadi nanti dia ga dibolehin masuk sekolah dengan waktu yang lama dan otomatis akan ketinggalan pelajaran. Selain itu semakin muda umur anak maka proses regenerasi kulitnya semakin cepat.
  2. Sebaiknya selain meminta obat minum, orang tua harus meminta obat oles atau bedak kepada dokter. Hal tersebut berguna untuk meredam rasa gatal dan untuk membuat rasa nyaman, sehingga anak ga terlalu sering menggaruk.
  3. Tetap mandikan anak. Ada beberapa orang yang bilang kalau orang cacar tidak boleh mandi. Saya ga setuju dengan hal tersebut. Cacar kan virus, jadi harus rajin dibersihkan dong dengan cara mandi. Jangan memakai sabun antiseptik biasa, lebih baik memakai sabun anti ruam, semisal Lactacyd baby.
  4. Selalu jaga agar anak tidak banyak berkeringat, karena itu akan membuat rasa gatal semakin bertambah. Saya mensiasati ini dengan sering mengipasi anak dan menyalakan AC di suhu yang dingin. Selain itu saya juga memakaikan baju berbahan katun yang pastinya dapat menyerap keringat.
  5. Kalau cacar tak kunjung sembuh, bersabarlah :) Karena cacar pasti sembuh, tergantung tingkat imunitas anak. Daripada bermellow ria menganggap Tuhan ga adil karena memberi anak kita cacar kok anak orang lain engga, lebih baik banyak berdoa dan jangan lupa untuk memperhatikan asupan gizi anak. Siapa yang bisa melawan virus? Ya daya tahan tubuh sendiri. Jadi berilah anak makanan bergizi, cukup sayur dan buah. Jangan lupa mimik susu juga.
  6. Horee, kalau cacar air sudah sembuh, mulailah bersahabat dengan bekasnya. Kadang ada yang cuma menimbulkan bekas setitik, ada juga yang menimbulkan bekas melebar seperti luka bakar. Sabar buk :) Untuk cara tradisional bisa mengolesi parutan jagung muda dan mendiamkan selama 10 menit sebelum anak mandi.
Semangat. Karena ini semua hanya fase hidup yang harus dilalui. Bersabar dan bersahabatlah dengannya karena pasti ada pelajaran yang didapat. Karena hidup itu belajar :)
Sumber Gambar :
Kartun : http://doktermeta.blog.inharmonyclinic.com/wp-content/uploads/sites/7/2013/08/cacar-air1.jpg

Follow Me @granitprihara