Minggu, 30 Juli 2017

Heavy

Minggu, Juli 30, 2017 0 Comments

I don't like my mind right now
Stacking up problems that are so unnecessary
Wish that I could slow things down
I wanna let go but there's comfort in the panic
And I drive myself crazy
Thinking everything's about me
Yeah I drive myself crazy
'Cause I can't escape the gravity

I'm holding on
Why is everything so heavy?
Holding on
To so much more than I can carry
I keep dragging around what's bringing me down
If I just let go, I'd be set free
Holding on
Why is everything so heavy?

You say that I'm paranoid
But I'm pretty sure the world is out to get me
It's not like I make the choice
To let my mind stay so fucking messy
I know I'm not the center of the universe
But you keep spinning round me just the same
I know I'm not the center of the universe
But you keep spinning round me just the same

I'm holding on
Why is everything so heavy?
Holding on
To so much more than I can carry
I keep dragging around what's bringing me down
If I just let go, I'd be set free
Holding on
Why is everything so heavy?

I know I'm not the center of the universe
But you keep spinning round me just the same
I know I'm not the center of the universe
But you keep spinning round me just the same
And I drive myself crazy
Thinking everything's about me

I'm holding on
Why is everything so heavy?
Holding on
To so much more than I can carry
I keep dragging around what's bringing me down
If I just let go, I'd be set free
Holding on
Why is everything so heavy?

Why is everything so heavy?
Why is everything so heavy? 
(Linkin Park ft. Kiiara)
(Lyrics by A-Z Lyric)
 
Tentunya kalian ga asing lagi kan dengan lirik lagu di atas. Yes, lagu ini ada di playlist Joox saya sedari bulan Mei lalu. Saya ga bosen-bosen dengerinnya. Pertama tau dengerin ini lewat categories International Top Hits di Joox, asal pencet button play all. Pertama-tama saya juga ga ngeh kalau yang nyayi lagu ini adalah Linkin Park karena genrenya beda banget dari lagu-lagu sebelumnya. Pertama kali denger lagu ini, rasanya menyayat hati. Lagu ini seperti menceritakan kisah seseorang yang mengalami beban hidup yang berat yang memungkinkan menuju depresi.

Ga berapa lama, saya langsung search liriknya, langsung cari video klipnya di Youtube. Bener aja, saat lihat video klipnya, rasanya hati saya sedih ikut merasakan kesedihan Chester dan Kiiara yang lagi jadi model video klip itu. Apalagi setting video klipnya dibuat semi monocrom, bikin suasana jadi sendu.

Bercerita tentang beban hidup yang berat, tentunya setiap orang pernah mengalaminya. Sebenarnya ada dua pilihan, kita menyerah atau kita tetap berjuang untuk menghadapi beban itu. Simple. Tapi memang untuk menjalankan pilihan kedua tentu tidaklah mudah. Ini tentang berjuang! Butuh tenaga! Butuh support system bisa dari lingkungan sekitar atau keluarga dan teman dekat! Butuh tekad yang kuat!

Mendengar lirik lagu Heavy ini 'And I drive my self crazy.. Thinking everything's about me' saya seperti terbang ke masa lalu saya. Masa dimana saya masih sangat labil. Masa peralihan dari SMA ke dunia perkuliahan. Di umur segitu memang pemikiran saya masih belum terbuka, masih belum bisa berpikir jauh ke depan. Saya jadi inget cuplikan di lirik itu pernah saya lakukan ketika saya merasa putus asa. Yes, saya memacu motor saya dengan kecepatan super tinggi sambil berderai air mata, berharap akan ada motor atau mobil yang menabrak saya, dan saya..(tiiiit)..

Kenapa itu terjadi? Karena kenyataan yang saya dapat tidak seindah bayangan indah yang dia janjikan. Rasanya buat apa saya hidup di dunia. Sungguh pikiran yang picik. Saya beruntung di saat down tersebut, saya menemukan teman untuk saling berbagi. Teman yang benar-benar tidak menghakimi. Teman yang tidak membiarkan saya sendirian di kamar kosan. Teman yang ga capek mendengarkan curhatan saya tentang hal-hal yang sama. 

Selain faktor teman, keluarga juga memberikan dukungan. Karena mereka semuanyalah saya bisa bangkit. Saya kembali dekat dengan Tuhan. Menjadi granit yang baru, yang lebih kuat. Saya percaya Tuhan memberikan rasa terpuruk kepada hambaNya karena Dia sayang pada hambaNya tersebut. Tuhan memberikan masalah kepada hambaNya pasti disesuaikan dengan kapasitasnya. 
Kembali ke hari ini, rasa getir saat menyanyikan lagu ini masih terasa. Tapi saya ikhlaskan itu semua. Rasanya hati menjadi lebih tenang. Terimakasih Linkin Park, sudah menciptakan lagu yang mengingatkan saya dengan masa-masa sedih itu. Dengan begitu saya bisa lebih bisa bersyukur, karena kesedihan itu sudah berlalu.
Untuk Chester, semoga kau tenang di sisiNya. Setelah kepergianmu, saya jadi tau kalau sebenarnya lagu Heavy ini adalah tentang pergulatan hatimu. Saya sedih sekali mendengarnya. Semoga kau diberikan tempat di sisiNya. Semoga keluarga yang kau tinggalkan selalu diberi ketabahan. Amin..
Seandainya kau tak melakukan pilihan itu..pasti keluargamu masih dipenuhi tawa bahagia. Ah sudahlah, ini adalah pilihanmu. Pilihan hidupmu. Tidak ada hak saya ikut campur. Siapa saya..

RIP Chester.

Sekian postingan yang random ini. T_T

Sumber gambar :
Heavy : http://www.heavyjapan.net/style

Jumat, 28 Juli 2017

Cerita Angpau Lebaran Sakha

Jumat, Juli 28, 2017 0 Comments
Masih di bulan syawal, masih dalam nuansa lebaran. Jangan bosan kalau saya masih menulis tentang remah-remah sisa cerita lebaran tahun ini..hehehe.. Kita pasti udah tau bagi anak kecil, hal paling menyenangkan saat lebaran adalah saat mendapatkan angpau. Saya dulu waktu jaman SD demen banget dapet angpau lebaran, sampe saat silaturahmi saya membawa dompet kecil untuk tempat angpau itu..

Dompet kecil ini harus saya bawa kemana-mana saat hari lebaran pertama dan kedua. Kakak saya mau pegangpun ga boleh. Ibuk saya mau bantu bawapun ga boleh. Alhasil dompet itu hilang waktu saya sekeluarga makan soto di depan bioskop Kartika Candra sehabis silaturahmi berkeliling ke keluarga besar. Orang Blitar pasti tau dimana ini..hehehe.. Sekarang tempat itu udah berganti jadi bank BCA.. Nah dompet angpau saya pernah jatuh dan hilang disanaaa..huwwwaaa..

Baca : Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H

Rasanya sedih banget, saya nangis sesenggukan ala anak SD pada umumnya. Lha gimana lho saya udah terlanjur bayangin beli mainan pake angpau lebaran..huhuhu.. Pelajaran berharga nih buat saya, harusnya angpau lebaran dititipkan ibuk aja..hehehe..

Nah tahun ini adalah ketiga kalinya Sakha ikut mewarnai hari-hari lebaran kami. Saat Sakha pertama kali berlebaran tepatnya tahun 2015 lalu, Sakha ga dapet angpau karena belum genap satu tahun umurnya. Yang mau ngasih pasti juga mikir, anak masih bayi kok udah dikasih uang..pasti bakal dihabisin emak bapaknya ini..hahahaha..

Kedua kali berlebaran tepatnya di tahun 2016, Sakha dapet angpau dari beberapa saudara dari Blitar dan Probolinggo. Ceritanya saya punya dua rekening, yang pertama adalah untuk menyimpan biaya sehari-hari dan yang satunya khusus untuk menabung. Nah hasil angpau Sakha tahun lalu saya masukin ke rekening tabungan itu..hohoho..

Ketiga kali berlebaran tepatnya di tahun ini, Sakha saat mudik alhamdulillah dapet angpau yang nominalnya lumayan. Saya dan suami menikmati momen-momen bahagia saat membuka angpau Sakha yang dibungkus amplop yang lucu-lucu. Rasanya seperti flashback beberapa puluh tahun yang lalu saat kami dengan bahagianya menghitung pendapatan angpau kami saat masih kecil. Bedanya dulu ga ada amplop, langsung mentahnya saja..hihihi...

Baca : Cerita Mudik Lebaran 2017

Yuhuuu, tambah bahagia saat angpau yang didapat Sakha memakai mata uang baru..hoho.. Pas ngitung angpau Sakha, kami sempet berandai-andai andai nominal yang kami dapet pas jaman kecil dulu segini, mau dipakai apa ya.. Seumur-umur dapet angpau belum pernah nominalnya nyampe segini..hahaha..
Angpau Sakha
Saya ga pengen angpau Sakha ini masuk rekening tabungan saya seperti tahun lalu, jadi saya semangat empat lima banget pengen bikinin Sakha rekening tabungan..hohoho.. Setelah googling sana googling sini, jatuhlah pilihan saya ke tabungan BRI Junio.. Pas kebetulan saya juga punya rekening BRI pula, walaupun masih Simpedes coyyy.. LOL..

Balik ke Jogja, saya langsung semangat mau bikinin Sakha rekening Junio ini. Sehari sebelum balik kerja saya masih ambil cuti kan ya, langsung minta anter suami buat pergi ke Bank BRI Jalan Cik Ditiro Jogja. Saya membawa kelengkapan persyaratan sesuai yang tertera di website BRI yaitu buku tabungan BRI, kartu keluarga/akte kelahiran dan uang setoran awal.

Kami nyampe sana sekitar pukul 11.30, dapet nomer antrian 74..woww emejing. Padahal saat itu antrian CS masih berada pada nomor 32. Jadi ga ya nabung? Akhirnya dengan tekad yang bulat, kami bertiga nunggu dipanggil, berharap supaya orang yang antri pada ga sabar trus pengen pulang..hehehe.. Ohya sebelum berangkat Sakha foto dulu sama angpaunya.. LOL
Sakha dan angpau
Saat nunggu dipanggil pun, Sakha sampe ketiduran di kursi tunggu..hoaaaam, saya juga ikutan ngantuk. Akhirnya sekitar pukul 13.30 nomor antrian kami dipanggil dong. Horeeee, saat bilang mau buka rekening Junio embak CS menanyakan syarat-syaratnya apa udah dibawa. Ternyata syarat saya kurang lengkap. Nah untuk penduduk luar Jogja yang bekerja di Jogja diperlukan surat keterangan bekerja dari instansi terkait. Saya bilang kalau syarat itu ga tercantum di web BRI, saya juga bilang udah antri panjang banget ke CSnya plus bilang anak saya sampe ketiduran. Si embak pun tampak ga tega..

Saya juga nyaranin ke embak CS untuk telpon kantor tempat saya bekerja supaya lebih percaya, namun ternyata yang dibutuhkan adalah dokumen yang menyatakan kantor saya lokasi dimana dan nomor telponnya berapa gitu. Akhirnya saya kepikiran untuk kasih slip gaji saya. Kebetulan tiap bulan accounting mengirimkan email slip gaji ke masing-masing staff. Dengan wajah memelas saya meminta tolong ke embak CS.

Setelah embak CS berkonsultasi dengan supervisornya, diapprove lah permintaan saya. Surat keterangan kerja bisa diganti dengan slip gaji asal slip gaji tersebut dikirim ke email embak CS. Horeeee..setelah menunggu beberapa menit akhirnya buku tabungan Sakha udah jadi, plus dengan kartu ATMnya.. Alhamdulillah.. :D
Buku tabungan Sakha
Sampe di mobil Sakha masih tampak kebingungan, ya iyalah bangun tidur udah langsung disodorin buku tabungan. Uangku kemana Amaaa? hahaha.. Sakha tampak ga antusias dengan buku tabungannya. Ya mungkin Sakha belum mengerti tentang arti menabung di bank, dia cuma mudeng tentang nabung uang recehan di celengan. Ya semoga ke depannya Sakha bisa antusias menabung di bank.. Kayak Amanya dulu ini lho, yang sedari SD udah mulai semangat menabung di Tabanas..hehehe..
Apa sih ini Ama?
Baca : Permainan Murah Meriah : Menabung Koin

Amiin..amiin.. Semoga si kecil rajin menabung ya ibu-ibu.. Dengan menabung anak bisa belajar mengelola uang, belajar menghargai uang, belajar disiplin, dan belajar hemat. Yuk ajak si kecil menabung.. Sekian cerita angpau lebaran Sakha yang berakhir di rekening tabungan, semoga ke depannya Sakha bisa kooperatif diajak menabung..Amiin... Thanks for reading.. :)

Sumber gambar :
Kartun : http://media.istockphoto.com/vectors/child-saving-money-vector-id497748036

Selasa, 25 Juli 2017

Maliran Deer Feeding, Tempat Penangkaran Rusa di Blitar

Selasa, Juli 25, 2017 1 Comments
Hiyaaa..masih edisi liburan lebaran 2017 di Blitar. Kali ini kami memutuskan untuk mengunjungi hutan Maliran di Blitar karena melihat postingan foto kakak ipar yang kayaknya seru banget bisa berinteraksi langsung dengan rusa. Sakha tu salah satu tipe anak yang ga takut sama hewan. Sakha demen banget sama tempat wisata yang membebaskan dia berinteraksi dengan hewan, seperti di Cimory, Batu Secret Zoo, atau Bhumi Merapi. Tahun lalu saat diajak main ke Bon Rojo di Blitar pun Sakha juga happy banget.





Maliran Deer Feeding ini terletak di Desa Maliran, Kecamatan Ponggok, Kabupaten Blitar. Maliran Deer Feeding ini bukan merupakan objek wisata baru. Objek wisata ini dulu pernah hapenning banget sekitar tahun 2000an dengan nama "Alas Maliran", trus mulai meredup. Nah akhir-akhir ini booming lagi dengan nama baru yaitu Maliran Deer Feeding.

Rute menuju Maliran ini sangat gampang, dari kota Blitar kita bisa mengambil arah ke kota Srengat. Nyampe pertigaan Tugurante, belok kanan. Ikuti jalan sampai menemui tikungan. Setelah tikungan ambil kanan jalan sampai dijumpai gerbang berhiaskan patung rusa. Masuk gerbang tersebut dan ikutilah jalan yang ada. Ga sampe satu kilo nyampelah kita di wahana wisata Maliran Deer Feeding.

Tiket masuk objek wisata ini cukup terjangkau, yaitu Rp. 5.000 per orangnya. Di pintu masuk wahana wisata, saya sempat heran kok ada tulisan "Dilarang membawa anjing". Ada apa gerangan? Eh saya baru tau dari hasil googling kalau rusa ini takut sama anjing. Biasanya pemburu rusa menggunakan anjing sebagai media untuk memburu rusa.
Tiket masuk Maliran
Dilarang membawa anjing ya
Masuk di area Maliran kami melihat area penangkaran rusa yang dibatasi pagar kawat. Selain memberi makan rusa melalui pagar kawat, pengunjung juga bisa memberi makan rusa dengan langsung masuk ke area penangkaran. Untuk langsung masuk area penangkaran kami harus melewati tangga yang di sebelahnya terdapat spot gembok cinta.. Eaaa..lagi-lagi gembok cinta.. Sama kayak yang kami lihat di BJBR dan hutan pinus Gogoniti.



Naik tangga dulu
Lagi-lagi gembok cinta
Kami sampai Maliran ini kira-kira pukul 11.30an. Cuaca hari itu cukup panas, kenapa? Karena di Maliran ini, tepatnya di kawasan penangkaran jarang banget terdapat pohon-pohon. Sebelum memasuki area penangkaran kami membeli pakan rusa yang dijual di warung. Pakan rusa terdiri dari dua macam yaitu kacang panjang dan kangkung. Harga per ikatnya adalah Rp. 2.000.
Jual pakan rusa
Supaya lebih bisa berinteraksi dengan rusa, kami memilih memberi makan rusa langsung ke dalam area penangkaran, ga usah dibatasi pagar kawat gitu maksudnya. Tapi berdasarkan pengalaman kakak saya disini beberapa waktu lalu, rusa disini agak "liar". Jadi kita harus berhati-hati, karena rusa jantan gampang banget "nyeruduk" untuk meminta makanan.

Akhirnya diputuskan kalau makanan rusa ini akan disembunyikan di jaket kakak, supaya si rusa engga nafsu nyeruduk. Eh tapi-tapi si rusa sukses ngikutin kakak saya kemana pun kakak saya pergi, sambil mengendus-endus manja..eaaa..
Rusa berhasil mendeteksi makanan yang disembunyikan
Akhirnya kacang pun kami keluarkan sedikit demi sedikit dari saku jaket untuk dikasihkan ke rusa. Sakha sengaja dinaikkan di sisa batang pohon yang ditebang supaya aman dari serudukan rusa. Ga berapa lama kami mengeluarkan kacang, sekawanan rusa langsung menuju kami untuk berebut mendapatkan makanan. Pertamanya Sakha seneng banget, tapi lama-lama dia ngeri karena tanduk rusa ada yang sempat mengenai badan Sakha.
Aman, sebelum dikepung sekawanan rusa
Sekawanan rusa yang siap mengepung
Kami juga sempat melihat adegan dua rusa jantan saling bertarung mengadu tanduknya, entah memperebutkan apa. Bapak-bapak petugas sampai mengingatkan kami kalau mending Sakha digendong aja supaya aman.

Yeess, menurut saya rusa disini lumayan liar, mungkin karena saking kelaparan banget kali ya. Lha Sakha mainan batang kayu aja, langsung banyak segerombolan rusa yang dateng mengerumuni Sakha. :O

Di dalam area penangkaran ini hanya disediakan satu tempat duduk dari kayu seadanya tanpa "iyup-iyupan" alias tanpa tutup untuk berteduh. Alhasil kami hanya duduk sebentar disana. Kami memilih ke area luar karena di luar terdapat gazebo yang nyaman untuk duduk. Kami duduk di kursi itu sambil menikmati lezatnya cilot yang dijual pedagang.

Sakha masih antusias untuk kasih makan rusa. Alhasil kami membeli pakan rusa lagi dan Sakha kasih maem rusa dari pagar kawat. Kalau kasih maem rusa dari sini, ga usah takut bakal diseruduk, paling cuma digigit rusa aja.. :D
Kasih makan rusa lagi
Selesai menyantap cilot, kami memutuskan untuk pulang dan lanjut ke destinasi wisata lainnya. Rencananya kami akan mengeksplor kolam renang di daerah Kediri, yaitu Sumber Ubalan. Pantengin postingan saya berikutnya ya..hohoho..

Di perjalanan pulang di mobil kami sukses berdebat tentang bentuk-bentuk rusa yang kami jumpai di Maliran ini, ada yang tanduknya tiga, ada yang tanduknya dua, ada yang tanduknya keras, ada yang tanduknya empuk, ada yang sikapnya brutal, ada yang sikapnya sellow, endebrew-endebrew. Dari perdebatan itu muncullah pertanyaan, apa bedanya rusa dengan kijang? Nah lhooo..

Sekian cerita tentang Maliran Deer Feeding ini. Bagi traveller yang pingin merasakan kealamian tempat penangkaran rusa sambil berinteraksi dengan rusa, ga ada salahnya buat mampir kesini. Harga tiketnya pun lumayan murah, jadi cocok untuk tempat wisata keluarga tanpa harus menguras isi kantong.

Ringkasan :  
Nama Tempat : Maliran Deer Feeding (Penangkaran Rusa Alas Maliran) 
Alamat : Desa Jatilengger Maliran, Kec. Ponggok, Kab. Blitar 
Harga tiket masuk : Rp. 5.000
Harga pakan rusa : Rp. 2.000
Rute : Dari pertigaan Tugurante, belok kanan, ikuti tikungan kemudian ambil kanan. Kemudian masuk gapura bertuliskan 'Wana Wisata Maliran" (patung rusa) 
Rate : 4.2/5

Sabtu, 22 Juli 2017

Hore..Sakha Mulai Toilet Training! (Toilet Training Part 1)

Sabtu, Juli 22, 2017 0 Comments
Haloooo, mudik lebaran tahun ini memberikan pengalaman yang super duper menyenangkan buat saya. Selain karena saat liburan lebaran saya sekeluarga bisa silaturahmi kumpul bersama keluarga besar, kami juga bisa mengeksplor tempat wisata baru di kampung halaman. Tak hanya itu, saat libur lebaran ini Sakha kooperatif dalam sesi toilet training. Yes, anak saya Sakha udah bisa pipis dan pup di kamar mandi! Emejing!

Baca : Cerita Mudik Lebaran 2017

Hihihi, saya lebay banget ya. Asli lebay parah. Padahal di luar sana banyak batita-batita lain yang udah bisa pipis dan pup sendiri di toilet karena ibunya rajin ngelatih anaknya dari kecil tanpa diapers. Apalah saya ini? Saya adalah ibu pemalas. Kenapa? Karena saya adalah ibu yang menggantungkan diri pada diapers selama dua tahun belakangan ini. Saya adalah ibu yang belum siap membaui dan melihat pipis dan pup berceceran di rumah. Saya adalah ibu yang belum siap mencuci tumpukan katok Sakha atau sprei yang berbau pesing karena ompol.. LOL!

Baca : Lika-liku Diapers Sakha

Sebenernya Sakha ini jauh-jauh hari udah saya belikan training pants lucu-lucu bermerk Klodiz. Ga tanggung-tanggung saya membeli 6 buah. Lanjut sebelum mudik kemarin saya tambah stoknya supaya misi toilet training Sakha berjalan lancar. Sebenernya selama di daycare Sakha udah diajari pipis dan pup di kamar mandi sedari usia 2 tahunan. Jadi pas bobok siang aja pakai diapersnya. Nah, begitu hari Sabtu - Minggu kan ga di daycare, Sakha kebanyakan pake diapers lagi karena kami sering jalan-jalan saat weekend..huhuhu..
Training pants Klodiz
Baca : Menitipkan Anak di Daycare??

Pernah saat kami full di rumah, Sakha saya pakein training pants terus. Dia bilang kalau dia mau pipis di kamar mandi, alhasil training pants pun ga basah sama sekali dong. Eh pas dia bobok tau-tau udah mrembes ompolnya aja di sprei..hohoho.. Alhasil emak Sakha cuci-cuci sprei deh.. Niat melatih Sakha pipis dan pup di toilet pun memudar sedikit-demi sedikit..

Tapi..tapi..tapi..Sebentar lagi Sakha udah berumur tiga tahun, tepatnya Agustus ini. Kayaknya ga seru juga kalau dia masih nggembol pampers saat beraktifitas. Sakha juga udah lancar ngomongnya, mudeng kalau diajak komunikasi, jadi ini merupakan saat yang tepat untuk memulai toilet training! Saat Sakha berusia dua tahun saya menggalau gimana cara nyapihnya, saat Sakha mau berusia tiga tahun saya ga boleh galau lagi dong tentang toilet training! *pake tanda seru buat menyemangati diri sendiri

Baca : Cerita Menyapih Sakha Tanpa Drama

Yuhuuu, akhirnya sebelum mudik kemarin saya dan ayah Sakha lebih konsisten dalam melatih Sakha toilet training. Tiap malam sebelum bobok, saya tatur Sakha. Sesi tatur ini pernah sukses, pernah pula gagal karena pipis Sakha ga keluar plus Sakha mainan air.. Fiuh..

Nah kalau soal pup, Sakha ini sebenernya udah bisa ngomong kalau mau kebelet. "Ama, eek Sakha udah mau keluar", gitu kata dia. Nah pas saya bawa Sakha ke kamar mandi, eh pupnya ga jadi keluar. Jadilah saya pakein Sakha training pants lagi. Abis training pants dipake, eh pupnya malah keluar di training pants dong.. Fiuh lagii... :D

Sakha ga jadi pup, mungkin karena harus mekangkang di WC jongkok. Plus WC jongkok di kontrakan itu tinggi lagi, bikin Sakha jadi ngeri. Pantesan ga jadi keluar pupnya..wkwk.. Alhasil pernah suatu ketika saya minta Sakha pup di lantai kamar mandi. Dan violaaa, pupnya keluar sodara-sodara. Antara seneng dan sedih sih. Seneng karena Sakha udah tau tempat pipis yang benar, yaitu di kamar mandi. Sedih karena sehabis itu saya harus membuang pupnya di tempat yang benar plus harus kosek kamar mandi biar bersih dan wangi..hahahaha..

Jeng jeng jeng. Waktunya mudik pun tiba. Saat sampai di kampung, saya coba nawarin Sakha pipis dan pup di WC jongkok. Nah karena WC di rumah Blitar itu ga terlalu tinggi dan ga terlalu besar, jadinya Sakha seneng jongkok disana. Pertamanya Sakha pipis di WC itu, trus saya masih ada urusan apa lupa, akhirnya ayah Sakha yang nemenin Sakha pipis. Nah beberapa saat setelah pipis, kami denger suara "plung". Langsung kami sontak kegirangan karena pup Sakha keluar di tempat yang benar. Sakha pun ga kalah heboh, dia bilang "Sakha pinter ya bisa eek cemplung-cemplung".. LOL

Yes, pada akhirnya kami menamai sesi pup di WC dengan nama "eek cemplung-cemplung". Jadi saat mudik kemarin, tiap pagi Sakha udah minta ke kamar mandi buat pup sendiri. Bangun tidur langsung bilang "Ama, eek Sakha udah mau keluar, Sakha mau eek cemplung-cemplung". Saat itu masih pagi buta, terpaksa saya bangun untuk menemani anak tersayang menjalani sesi toilet trainingnya.. :D

Alhamdulillah banget saat di rumah Blitar Sakha kooperatif banget. Kalau mau pipis dia bilang, mau pup juga bilang. Good job Sakha! But, saya jadi mikir gimana kalau Sakha balik ke jogja lagi ya? Apa dia mau pipis dan pup di WC jongkok kontrakan kami yang tinggi..hahahaha..

Dan ternyata saat balik ke Jogja, yang ditakutkan datang! Sakha ga mau eek di WC kontrakan. Jadi udah jongkok lama banget sambil pegangan saya, tetep aja pupnya ga keluar. Kenapa harus pegangan saya? Ya karena WC nya tinggi, plus bahan keramik toiletnya licin, jadi rawan banget kepleset..huhuhu.. Alhasil Sakha pupnya malah di diapers..huhu..sedih deh..

Tapi kami ga boleh patah semangat. Tiap hari Sakha kami sounding supaya mau pipis dan pup di WC, walaupun dengan sedikit embel-embel permen..huhu.. Jadi saya sering bilang "Ayo Sakha kan sudah pinter, jadi eeknya harus cemplung-cemplung di kamar mandi, nanti Ama kasih permen ya". Alhamdulillah besoknya Sakha udah bisa pup di WC kontrakan. Dia malah ga mau saya pegangi, saya malah disuruh keluar, nanti kalau pupnya udah nyemplung baru saya dipanggil. Alhamdulillah.

Kadang sesi pemberian permen ini lupa-lupa ingat. Saya sedia permen cha cha di kulkas. Kalau Sakha berhasil pup di WC, saya biasanya kasih dua sampai empat butir permen cha cha ini. Lumayan ekonomis..hehehe.. Nah kadang kalau Sakha lupa akan reward permennya ya udah ga saya kasih.. :p

Sampe sekarang kami masih dalam sesi toilet training Sakha. Sakha saat bobok siang dan malam masih menggunakan diapers. Kadang juga masih ada saat Sakha ga keburu pipis atau pup ke kamar mandi, jadinya emaknya nyuci bekasnya deh. Semoga besok-besok Sakha bisa ga ngompol dan bobok tanpa diapers.. Amiin.. Mohon doanya ya.. ^_^

Nah sekian cerita saya tentang Sakha yang memulai toilet trainingnya di usia mendekati tiga tahun. Ga ada yang bisa ditiru sih dari cara saya ini, lha wong toilet training itu harusnya dimulai sejak dini..hehehehe.. Tapi saya prefer nunggu si anak bisa komunikasi dulu baru diajari toilet training daripada saya harus mencuci dan mengepel banyak bekas ompol..Ujungnya saya malah capek dan marah-marah ga jelas..huhuhu.. Anyway thanks for reading ya..

Sumber gambar :
Kartun : https://nengmumun.files.wordpress.com/2015/07/wpid-potty-training-boy-cartoon.png 
Training pants : Tokopedia 

Rabu, 19 Juli 2017

Bukit Teletubies Yang Hits di Blitar

Rabu, Juli 19, 2017 4 Comments
 
Yuhuuu, masih tentang liburan lebaran 2017. Kali ini saya pengen posting tentang pengalaman mengeksplor tempat wisata alami di Blitar, yaitu Bukit Teletubies. Maaf banget kalau akhir-akhir ini postingannya masih berbau travelling. Ceritanya saya pengen banget segera mendokumentasikan ini lewat tulisan biar ga lupa, biar nanti bisa dibaca-baca lagi kalau saya udah tua..hehehe..

Masih inget banget setahun yang lalu saat libur lebaran juga, kami sekeluarga pengen banget jalan-jalan ke Bukit Teletubies. Tapi karena dulu hasil googling bilang kalau jalan menuju sana susah untuk kendaraan roda empat, akhirnya kami memutuskan mencari destinasi lain yang ga kalah oke. Nemulah Kebun Kopi Karanganyar yang saat itu lagi soft launching, itupun dari hasil nyasar.. :D


Tahun ini kami ga pengen melewatkan lagi momen untuk berwisata ke Bukit Teletubies, kami percaya pasti jalan menuju sana akan diperbaiki oleh pemerintah daerah karena ini merupakan salah satu tempat wisata paling hits di Blitar gitu..hehehe..
Setelah sehari sebelumnya kami berwisata di Hutan Pinus Lereng Gogoniti, besoknya kami lanjut wisata ke Bukit Teletubies ini. Kami berangkat dari rumah sehabis duhur. Bukit Teletubies ini terletak di Desa Sumberasri, Nglegok, Kabupaten Blitar. Kami mengandalkan google map untuk petunjuk jalan. Ternyata jalan menuju kesana cukup bagus dan medannya tidak berat. Yang bikin agak ndredeg adalah saat kendaraan secara bergantian harus melewati jembatan sabuk dam aliran lahar Gunung Kelud.


Kurang lebih setelah 40 menit perjalanan dari daerah Mayangkara kami nyampe juga di kawasan wisata Bukit Teletubies. Harga tiket masuk per orang adalah Rp. 5.000. Sakha belum dikenai tiket biaya masuk. Biaya masuk ini dibayar saat kendaraan akan memasuki area parkir.

Nah sampe disana kami terbengong ria karena kondisi parkiran penuh. Untung kami dapet tempat parkir. Waktu libur lebaran ini seperti biasa parkiran didominasi oleh plat kendaraan dari luar kota, ada yang luar pulau malah..hmmmm..

Lokasi objek wisata Bukit Teletubies sendiri ternyata cukup jauh dari parkiran mobil. Jalan yang dilaui sangat menanjak dan berkelok, jadi mobil ga bisa naik. Kalau motor mah langsung naik ke atas bisa kok. Jangan kaget kalau di area parkiran mobil banyak terdapat ojek wisata yang menawarkan jasanya untuk mengantarkan pengunjung ke lokasi objek wisata. Tarif ojek wisata ini Rp. 5.000 per orang. Kalau PP jadi 10.000 deh.
Ojek wisata
Ada juga kok pengunjung yang memilih untuk berjalan kaki menuju lokasi objek wisata, tapi tekad kami ga sebulat mereka jadinya ya kami naik ojek ajaa..hehehehe.. Saat naik ojek kita bisa menikmati pemandangan yang bagus banget plus nikmatnya gronjalan motor saat melaju di jalan makadam.

Sampai area pemberhentian ojek, kami menaiki tangga yang tidak terlalu tinggi. Cihuy, sampelah kita di objek wisata Bukit Teletubies yang tersohor di Blitar itu. Waktu itu suasananya bener-bener rame. Banyak orang tumplek blek di objek wisata ini. 

Bukit Teletubies ini ternyata dulunya merupakan gardu pantau Gunung Kelud, dengan background bukit hijau yang merupakan lahan tebu, memberikan kesan mirip seperti bukit yang ada di film Teletubies pada era 2000an. Di Bukit Teletubies ini disedikan banyak sekali spot foto yang instagramable banget. Untuk berfoto kita harus merogoh kocek dengan nominal tertentu. Berikut beberapa spot foto yang tersedia :
  • Foto bareng Masaha & The Bear ~ Rp. 5.000 per orang
  • Foto bareng Teletubies ~ Rp. 5.000 per orang
  • Foto efek melayang
  • Foto paralayang
  • Foto balon udara ~ Rp. 10.000 (dewasa), Rp. 5.000 (anak-anak)
  • Foto rumah pohon ~ Rp. 5.000 per orang
  • Foto ayunan hits
Efek melayang
Paralayang
Rumah pohon
Ceritanya kami hanya mencoba beberapa spot aja, lha gimana antriannya panjang banget gitu. Spot foto pertama yang kami jajal adalah Masha & The Bear. Sampe area wisata Sakha udah semangat banget nunjuk-nunjuk si Masha dan bilang 'Amaaaa, Sakha mau foto sama Masha'..hiyaaa... oke nak..yuk mari foto...
Foto bareng Masha
Selesai foto dengan Masha kami berjalan-jalan dulu mencari spot foto yang bagus sambil melipir dari keramaian orang-orang. Berikut beberapa foto-foto yang berhasil diabadikan mas Topan..
Woooww kereeen
Candid bareng mba Ana
Sakha gemess Amaaa
Nah barulah terlintas di pikiran kami, kalau Sakha kapan lagi bisa main kesini. Paling tahun depan kalau mudik belum tentu kami bisa balik kesini lagi, mending untuk eksplor tempat wisata di Blitar yang lain. Akhirnya kami memutuskan untuk berfoto bareng Teletubies dan foto di dalam balon udara.

Karena ramainya pengunjung, foto dengan mereka kita harus mendaftar dulu lho. Petugas menulis nama pengunjung. Kemudian pengunjung menunggu dipanggil sesuai nomor antrian, baru deh bisa foto bareng. Untuk foto bareng Masha Bear dan Teletubies ini tidak disediakan bonus file, makanya harganya terbilang paling murah. Petugas hanya membantu memfotokan dari handphone pengunjung.
Foto bareng Teletubies
Nah spot yang paling niat dalam menawarkan jasanya adalah spot foto balon udara, sampai pake speaker segala. Disini harganya agak mahal karena pengunjung mendapatkan hasil softcopy foto dari jepretan kamera DSLR petugas. Petugas di stand ini kocak banget dalam menawarkan jasa fotonya..

Setelah menunggu antrian yang panjang, akhirnya nama kami dipanggil lho. Horeee, naiklah kami ke property balon udara buatan yang ngehits di bukit ini. Mas fotografer pun juga ga sungkan untuk mengarahkan gaya kalau dirasa gaya kami monoton.. Paling kocak saat petugas ngomong "Mbak, senyumnya yang ikhlas ya.." kepada pengunjung yang susah senyum..bukan ngomong ke saya lho ya.. :p
Foto bareng balon udara
Nah akhirnya terjawab sudah pertanyaan saya kenapa saat sampai ke area ini banyak banget laptop tersebar di penjuru spot foto, ya karena buat sarana transfer file softcopy hasil foto ke pengunjung.. Good ideaaaa..

Wow, saya ga kebayang berapa omset yang didapat penyedia jasa spot foto ini saat liburan lebaran kemarin. Hitung sendiri lah, pasti banyak banget nominalnya. Ya semoga dengan adanya tempat wisata ini, potensi pariwisata Blitar semakin dikenal. Semoga tempat wisata ini lebih berkembang lagi ke depannya. Jadi kalau mau wisata ke Blitar ga melulu harus ke Makam Bung Karno, Sumber Udel Waterpark ataupun Kebon Rojo..hehehe..


Yuhuuu, ga perlu takut mati gaya saat membawa anak kecil ke objek wisata ini, karena disediakan wahana permainan anak-anak seperti kereta mini, istana bola, dan permainan keruk pasir. Ga perlu risau juga kalau perut kelaparan karena banyak banget warung-warung yang menyediakan makanan seperti bakso, soto, mie instan, dan rujak cingur.

Oh ya berdasarkan chit chat saya bareng tukang ojek wisata saat turun ke parkiran, beliau bilang kalau Bukit Teletubies ini dibuka mulai pukul 05.00 sampai pukul 18.00.. wowww.. Akhirnya setelah sampai parkiran dan menyruput es pelangi langsung dah kami campus pulang. Ternyata untuk parkiran ga ditarik lagi alias gratis..hohoho..

Yuk ya yuk, kalau ke Blitar jangan lupa mampir ke tempat hits ini ya..Recommended! Thanks for reading..

Ringkasan :
Nama Tempat : Bukit Teletubies Blitar (Gardu Kelud Sumberasri) 
Alamat : Desa Sumberasri, Kec. Nglegok, Kab. Blitar 
Jam buka : 05.00 - 18.00 
Harga tiket masuk : Rp. 5.000 per orang
Rate : 4.6/5

Minggu, 16 Juli 2017

Blitar Juga Punya Hutan Pinus Kece Lhoo..

Minggu, Juli 16, 2017 6 Comments
Masih tentang edisi liburan lebaran 2017. Rasanya liburan ini pengen banget eksplor tempat-tempat wisata baru di Blitar. Setelah beberapa waktu lalu kami eksplor tempat wisata kekinian di Probolinggo. Kali ini yuk mari mengeksplor tanah kelahiran sendiri.. :D


Liburan lebaran tahun lalu kami sempat mengeksplor beberapa tempat wisata hits di Blitar, tepatnya di wilayah kabupaten Blitar. Masih kebayang gimana serunya tahun lalu kami main ke Kebun Teh Sirah Kencong dan gimana ceritanya kami kesasar sampe akhirnya nemu Kepun Kopi Karanganyar yang masih soft launching.. Seruuu..



Kali ini selesai silaturahmi dari sanak saudara, kami ngepos di rumah kakak. Kami sebenernya bingung mau kemana, soalnya banyak banget destinasi baru yang belum pernah kami kunjungi, seperti Bukit Teletubies, Bukit Bunda, Bukit Kejora, Alas Kaloka, Hutan Pinus Gogoniti, Gumuk Sapu Angin, Pemandian Cenoa..eh.. :D

Akhirnya setelah berunding diputuskanlah pergi ke Wisata Hutan Pinus Lembah Gogoniti. Kali ini bapak ibuk saya pengen ikutan jalan-jalan juga..hohoho.. Yuk mari kesanaaa..

Wisata Hutan Pinus Lembah Gogoniti ini sering disebut Hutan Pinus Gogoniti. Terletak di desa Kemirigede kecamatan Kesamben, kabupaten Blitar, lama perjalanannya sekitar satu jam dari kota Blitar. Kami berangkat setelah duhur bermodalkan google map. Ancer-ancernya lumayan gampang, dari pertigaan barat SPBU Kesamben, menuju utara ke arah Desa Pagerwojo, Desa Tepas dan kemudian Desa Kemirigede. Tersedia plang penunjuk jalan yang seadanya, namun cukup jelas kok. Biar lebih gampang silahkan ikutin mbah google map.. :D

FYI, pengemudi mobil sebaiknya berhati-hati saat sampai jalan naik menuju hutan, karena jalannya berkelok-kelok dan mulai menyempit. Setelah kurang lebih satu jam perjalanan kami nyampe juga disana...horeee..

Saat libur lebaran waktu itu pengunjung hutan pinus ini sangat ramai, seramai pengunjung Hutan Pinus Mangunan saat weekend tiba. Selesai parkir kendaraan kami langsung capcus mengeksplor alaminya hutan pinus ini.


Masuk kawasan hutan pinus ini pengunjung tidak dipungut biaya alias gratis. Di pintu masuknya ada plang yang menarik perhatian saya, yaitu info dijual voucher wifi seharga tiga ribu rupiah. Saya baru sadar kalau disini susah sinyal karena di gunung..wkwkwk..
Jangan khawatir eksis di sosmed karena ada wifi
Ada pula plang yang menginfokan harga gembok cinta. Hadeeeh, kayaknya gembok cinta ini lagi hits dimana-mana ya..hahaha. Dan tentu saja kami ga beli dong, cuma amazed aja.. :D

Memasuki hutan pinus ini kami melihat terdapat buku tamu. Pas kami baca, banyak banget pengunjung dari luar kota. Ada yang dari Bali, Malang, Surabaya, Jakarta..woww.. Entah itu ngasal atau ga ya ngisinya, tapi emang bener di parkiran banyak banget mobil ber-plat selain AG.
Jangan lupa isi buku tamunya ya
Setelah menaiki tangga buatan dari tanah dan bambu sampelah kami di sisi atas hutan. Disini rasanya adem banget. Kita bisa menikmati indahnya pemandangan hutan pinus sekaligus sambil berfoto-foto ria alias selfie atau wefie. Lha gimana lho hutan pinus ini menyediakan banyak banget spot-spot untuk berfoto. Bahkan sampe antri-antri lhooo.. :D
Tangga dari bambu
Di hutan pinus ini juga banyak disediakan tempat duduk yang terbuat dari kayu alami. Maksudnya kayu alami disini ya tempat duduknya aseli dari batang pohon, tanpa difurnish tanpa dipelitur..hehehe.. Kece banget dah..
Tempat duduk kayu
Dan seperti yang saya singgung di atas, disini juga tersedia gembok cinta cuy. Uhuy, gembok cinta ini kayaknya cocok banget buat pasangan muda yang pengen mengabadikan perasaan saling cintanya di kawasan hutan ini. Kalau kami mah asal bisa foto sama gembok cinta aja udah happy.. :D
Unuy, cuit cuit
Di hutan pinus ga afdol kalau engga leyeh-leyeh di hammock. Jangan salah, disini juga disediakan hammock lho buat gelantungan di antara dua batang pohon. Walaupun ukurannya ga terlalu besar tapi lumayanlah bisa buat leyeh-leyeh. Disini tersedia hammock berupa parasut dan jaring, dan untuk memakainya kita ga perlu keluar biaya alias gratis..hoho.. Hammock ini tersebar di batang-batang pohon pinus, walaupun jumlahnya ga terlalu banyak tapi lumayanlah bisa buat gantian. Sakha nih yang antusias leyeh-leyeh di hammock.
Sakha leyeh-leyeh di hammock
Di hutan pinus ini pengunjung juga bisa melihat indahnya pemandangan sekitar hutan melalui gardu pandang. Terdapat dua buah gardu pandang yang bisa digunakan. Saat naik di atas sebaiknya dilakukan beberapa orang saja, dan jangan lupa untuk melepas alas kaki ya..
Ayah Sakha jadi juru foto gardu
Oh ya btw spot foto yang paling laris buat foto adalah ranting cinta, si gembok cinta kalah pamor deh. Nah untuk foto disini, yang pengen difoto dan yang memfoto harus sama-sama naik tangga. Effort banget dah, tapi hasil fotonya jadi bagus..plus difotoin fotografer handal..mas Topaan.. :* tambah oke daaah..
Spot foto yang sampe antri panjang
Kayaknya segitu aja deh cerita tentang spot-spot foto yang ada di hutan pinus ini. Gimana? Kece banget kan. Tambah kece, hutan pinus ini juga menyediakan tempat makan alias warung kecil-kecil yang udah berjajar rapi. Ga perlu khawatir kelaparan lho ya. Di sekitar warung tersebut terdapat wahana menunggang kuda. Seru banget kan menikmati indahnya hutan pinus sambil menunggang kuda..

Selesai bersantai di hutan pinus kurang lebih sekitar satu jam, akhirnya kami capcus pulang karena hari sudah menginjak sore. Kami mampir buang air kecil dulu di toilet yang disediakan. Letak toiletnya di sekitar parkiran mobil. Jadi jangan khawatir juga kalau kebelet..hehehe..
Tenang, ada toilet kok
Saat membayar parkir, bapak-bapak penjaga parkir bilang kalau biaya parkirnya adalah seikhlasnya. Wow, kami sontak kaget. Di saat tempat wisata lain mematok harga selangit saat libur lebaran, hutan pinus ini tetap dengan kerendahan hatinya tidak mematok harga pasti. Kami doakan semoga ke depannya hutan pinus ini menemukan investor yang kece yang mampu membuat tempat ini lebih kece lagi dengan fasilitas yang lebih menarik. Semoga penduduk sekitar juga mendapatkan mata pencaharian dari hutan pinus ini.. Amiiin...

Sekian review dari saya. Bagi kalian yang lagi di Blitar, jangan lupa main kesini ya. Recommended! Selamat liburaaaaaan.. 

Ringkasan :
Nama Tempat : Wisata Hutan Pinus Lereng Gogoniti 
Alamat : Desa Kemirigede, Kec. Kesamben, Kabupaten Blitar 
Jam buka : 07.00 - 17.30 
Harga tiket masuk : GRATIS 
Tarif parkir : SEIKHLASNYA
Rute : dari pertigaan barat SPBU Kesamben, menuju utara ke arah Desa Pagerwojo, Desa Tepas dan kemudian Desa Kemirigede 
Rate : 4.5/5

Follow Me @granitprihara