Selasa, 16 Juli 2019

Belajar Jualan Online

Selasa, Juli 16, 2019 0 Comments
Sebelum mengajukan resign saya udah berencana akan memulai berjualan online. Walaupun alasan utama resign adalah faktor keluarga, ga ada salahnya untuk menambah beberapa lembar rupiah untuk tambahan uang makan . Sepertinya berjualan online ga membutuhkan effort berlebih seperti kerja kantoran. Saya nyadar diri banget ga bakat memproduksi sendiri barang yang layak jual, jadinya saya fokes jadi reseller aja.

Sempet galau juga mau memutuskan untuk berjualan apa. Temen saya yang sudah berkecimpung dan sukses di dunia bisnis online memberi saran untuk menjual sesuatu yang saya suka. Setelah berpikir dan berdiskusi bareng pak Yayan, diputuskanlah untuk menjual pernak-pernik hiasan rumah alias Home Decor. Semenjak pindahan rumah tahun lalu saya demen banget utak-atik rumah biar lebih cantik. Entah kenapa itu bikin saya happy.

Tambah happy ketika banyak teman atau keluarga yang memuji hasil utak-atik saya, seperti saat mengerjakan proyek ruang sholat beberapa waktu lalu. So saya memutuskan akan berjualan barang yang ingin saya pajang di rumah..hohoho..

Oh ya berhubung pak Yayan punya cita-cita pengen jualan bunga, saya berusaha merealisasikannya. Walaupun yang dijual bukan bunga hidup seperti kemauan beliau sih..hehehe. Saya fokus menjual bunga artificial saja. Lebih praktis, anti rontok dan tanpa nyiram! Searching ke beberapa online shop, akhirnya nemulah seller yang cocok yang berasal dari China sana.

Bismillah, akhirnya kami kulak'an dalam jumlah yang lumayan. Termasuk nekat juga karena ini momen pertama kalinya kami import barang..hohoho..

Setelah penantian panjang kurang lebih selama tiga minggu, barang yang kami beli akhirnya datang juga. Sempat deg-deg'an dan ngedown karena jumlah barang yang diterima cuma separuh dari barang yang kami pesan. Sempat mikir juga "Weleh, jangan-jangan ga direstuin jualan online nih.." Setelah kami konfirmasi ke penjual ternyata memang pengiriman dipecah menjadi dua resi..huhuhu. Cuma resi pertama aja yang diinput ke dalam sistem.

Lega sudah, setelah beberapa hari menanti akhirnya semua barang lengkap kami terima. Waktunya memasarkan produk! Produk saya pasarkan pertama kali lewat whatsap story. Kaget banget waktu itu karena responnya baik. Temen-temen pada butuh hiasan untuk mempercantik rumah menjelang lebaran tiba. Alhamdulillah saya banjir orderan bonsai plastik. Padahal waktu itu saya belum resign. Jadinya malam hari lembur-lembur untuk packing barang. Nikmatnyaa.. Berikut beberapa contoh barang dagangan saya..hohoho..
Bonsai best seller
Bonsai bola lucu
Kebetulan waktu itu saya juga lagi pengen mempercantik dapur saya. Kepikiranlah untuk mencari wadah penyimpanan bawang. Alhamdulillah nemu seller yang cocok dan ternyata barangnya bagus. Rak bawang ini cantik banget, begini penampakannya..
Best seller!
Alhasil saya langsung kulak'an beberapa rak bawang untuk dijual lagi, plus varian home decor lain seperti tempat tissue, rak sudut, tempat gantungan kunci dan tempat penyimpanan. Alhamdulillah banyak temen-temen yang beli juga. Ya mungkin karena efek mau Idul Fitri kali ya, jadinya fokus mempercantik rumah. Ga lupa mempercantik hati tentunya.

Singkat kata sebelum resign, target pasar adalah teman-teman saya dulu. Setelah resign saya baru menyiapkan platform online untuk jualan. Mulailah bikin akun di Instagram, Shopee, Tokopedia dan Bukalapak. Pengennya di JD.ID juga, eh tapi baru tau ternyata seller di JD.ID harus level supplier utama.

Alhamdulillah resmi juga saya berjualan online. Dulu sewaktu Sakha bayi saya sempet jualan online juga, produknya adalah parfum Bali Ratih plus beberapa preloved barang Sakha yang sudah tidak terpakai. Waktu itu nama toko yang saya pakai adalah "Almarikha2nd" yang artinya "Almari Sakha Second". Kali ini nama toko online yang saya pakai adalah "Sakhakhi Gallery" yang artinya "Sakha Sakhi Gallery". Semoga bisnis kecil-kecilan ini memberi berkah untuk keluarga kami khususnya Sakha dan Sakhi. Aamiin.

Bagi pembaca yang ingin membeli pernak-pernik home decor dengan budget terjangkau silahkan mampir ke instagram @sakhakhi.gallery ya. Atau bisa juga beli lewat Shopee, Tokopedia atau Bukalapak. Cari aja nama toko dengan keyword "Sakhakhi Gallery" . Stok yang paling up to date biasanya di Shopee sih. Untuk testimoni bisa cek di hashtag #testisakhakhi ya..

Thank you for reading! Have a good day my friend..


Sumber gambar :
Online shop : https://i2.wp.com/carainvestasibisnis.com/wp-content/uploads/2019/01/Online-Shop.jpg?fit=660%2C330&ssl=1

Kamis, 11 Juli 2019

Last Day

Kamis, Juli 11, 2019 0 Comments
Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Tanggal 17 Juni 2019 adalah hari terakhir saya bekerja di PT Ungu Terong alias Mitrais, setelah selama tujuh tahun bekerja disini. Masih inget deh gimana perjuangan saya dulu ikut test di Jogja demi mengejar cita dan cinta. Lho kok cinta? Ya soalnya pak Yayan udah ketrima duluan di PT Ungu Terong..hohoho..

Kapan-kapan dah nyeritain flash backnya, mari fokus ke cerita resign saya dulu..hoho. Oh ya sebelumnya saya ngajuin resign ini udah jauh-jauh hari sebelum ramadhan. Kalau ga salah bulan April setelah ultah Sakhi.

Baca : Happy First Birthday Sakhi!

Waktu itu saya ngobrol dan curhat dulu ke Project Manager saya. Alasan utama resign ga ada hubungannya sama masalah kerjaan, karena kerjaan baik-baik saja. Salary? Engga masalah juga karena sudah di atas UMR Jogja. Ini semua soal keluarga khususnya anak. Semuanya berubah semenjak saya punya dua anak.

Waktu Sakha kecil dulu saya masih sempat gitu ngajakin Sakha main pas sepulang kerja, ya dongengin dia, atau bikinin dia mainan DIY gitu. Lah sekarang? Pulang kerja udah teler, mana ada sesi mendongeng atau mainan bareng Sakhi. Semenjak pindah rumah juga, kami baru nyampe rumah tu saat maghrib. Kadang mirisnya pulang dari daycare Sakhi udah bobok manis sampe esok pagi.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Rasanya saya belum memberikan hak Sakhi untuk bermain dengan saya. Kedengarannya melankolis banget ya. Ya emang itulah yang saya rasakan. Tambah mellow ketika beberapa waktu lalu Sakha diopname karena demam berdarah. Pas Sakhi sakit saya ambil cuti, pas Sakha sakit ini saya juga ambil cuti panjang. Dalam sebulan bisa cuti berkali-kali kadang sampai unpaid leave juga. Rasanya kayak ga total juga sama perusahaan.

Baca : Sakha Kena Demam Berdarah

Kayaknya ujian pas Sakha opname kemarin merupakan fase hidup yang paling bikin saya ngedown. Singkat kata saya dan pak Yayan diskusi untuk rencana saya resign. Alhamdulillah beliau selalu support apapun keputusan saya.

Rencananya saya tuh mau resign setelah cuti lebaran abis gitu lho. Jadi libur lebaran bablas resign..hehehe. THR juga bisa dapat kan, bisa dijadikan modal usaha juga. Tapi ternyata ada aturan baru kalau last day working tu harus masuk kantor. Ceritanya saya ambil cuti lebaran sekitar 2 minggu, udah plus unpaid leave juga. Setelah ditimbang-timbang akhirnya hari pertama masuk kerja setelah libur lebaran saya jadikan hari terakhir saya bareng PT Ungu Terong. Ya di tanggal 17 Juni itu.

Pagi hari saya udah ngedraft email perpisahan untuk dikirimkan ke beberapa kolega. Menjelang siang saya tiba-tiba kepikiran aja ngajak beberapa teman untuk makan siang bareng. Ya kapan lagi bisa makan siang bareng, lha wong saya seringnya maksi bareng Pak Yayan..   Temen-temen kebanyakan pada kaget juga, karena saya berhasil menyimpan rapat-rapat kabar resign ini..hehehe..

Oh ya maksinya sederhana saja di Lesehan Aldan. Yang penting kebersamaannya kan..hohoho. Perasaan saya waktu itu sedih mellow-mellow gitu dah. Ya tapi masak mau maksi sambil nangis.
Makan siang bareng
Selesai maksi dilanjut dengan exit interview. Sempet deg-deg'an juga kira-kira bakal ditanyain apa ya. Karena feedback saya buat perusahaan bagus ya ga ditanyain yang macem-macem. Intinya saya bangga banget bisa jadi bagian dari PT Ungu Terong. Perusahaan pun sangat terbuka ketika ada ex karyawan yang suatu waktu kembali bekerja disini.

Hari pun menjelang sore, saya udah ga fokus lagi nih buat back up data. Yes, task utama saat last day adalah back up data PC kantor ke hard disk external saya. Sempat ada hand over kerjaan bentar ke tester lain juga. Tapi semakin sore hari semakin ga fokes. Saya pun mulai ngelist siapa aja temen-temen yang saya kirimin email last day. Maklum karyawan PT Ungu Terong jumlahnya ratusan, ya gak mungkin kan kirim ke all staff. Siapa gue?

Oh ya siang hari tadi saya juga udah pesen JCO untuk dimaem bareng beberapa staff Jogja saat email perpisahan udah dilaunching. Jam 15.15 tet email pun saya kirim. Rasanya campur-campur saat kirim email itu gaes. Daripada bermellow ria akhirnya kami kumpul di pantry aja sambil makan JCO. Sesi yang saya hindari pun terjadi sudah. Apakah itu? Salam-salaman. Bukan apa-apa sih, saya menghindari salam-salaman biar ga sedih, trus mellow maksimal dan nangis. Tapi saat itu situasi cukup kondusif, jadinya air mata ini ndak mengalir

Setelah sesi salaman selesai, waktunya foto bareng! Waktunya juga foto bareng background ungu legendaris perusahaan..hohoho..
My last day working with them
Terimakasih PT Ungu Terong!
Sesi foto-foto selesai, waktunya balik ke cubicle. Kaget plus terharu juga ketika membaca banyak chat dari temen di kantor cabang lain. Sempet menitikkan air mata sebentar, sampe akhirnya saya sukses mengkondisikan supaya ga banjir..hohoho.. Luv u all my friends!


Singkat kata, waktunya berpisah dengan cubicle kesayangan. Cubicle yang menjadi saksi bisu up and downnya karir saya disini. Komputer yang selalu setia menemani gampang atau susahnya task yang saya kerjakan
Bye my comfort zone
So it's time to say Thanks and See You, based on my last day email..

Dear All,

May you already know, today is my last day work in Mitrais. After seven years, I’ve decided that it’s time for me to move on the next chapter of my life.
I’d like to thank you for your help, knowledge, mentorship and memories.
Also, please kindly accept my apologies for any mistakes or hard feelings that may happened during my time in here.
I wish our path will cross again in the future.

Please stay in touch ya..
 😊
Thanks for the
 unforgettable moment and see you again!

Regards,
Granit Prihara


See you again Mitrais. Semoga Mitrais tetap jaya!

Kamis, 16 Mei 2019

Nyaman dan Elegannya Hotel Best Western Premier Solo Baru

Kamis, Mei 16, 2019 0 Comments
Alhamdulillah rencana vacation ke Solo akhirnya terealisasi sudah. Tepatnya akhir April lalu kami sekeluarga jalan-jalan ke Solo. Sebenernya pak Yayan udah ada planning ngajak mbolang ke Solo pas hari ultah saya ke 31 beberapa waktu lalu, tapi sayangnya kondisi lagi ga memungkinkan karena Sakha kena DB.

Baca : Bye Bye 30!

Setelah kondisi mulai kondusif, kami menyusun ulang rencana berlibur ke Solo. Gak apa-apa deh cuma di hotel aja, tujuannya kan emang refreshing sejenak dari rutinitas yang penat. Itung-itung ini adalah reward untuk diri kami sendiri karena tiap week days sibuk kerja keras bagai quda. Cuz cari hotel yang letaknya ga jauh dari pusat kota Solo, biar disana jalan-jalannya gampang.

Akhirnya pilihan jatuh pada hotel Best Western Premier Solo Baru. Kebetulan tarif hotelnya sesuai budget liburan yang kami sisihkan tiap bulan. Kami booking lewat tiket.com karena lagi ada promo harga gledek, dibisikin ibuk Abi nih promonya.. makacii..

Best Western Premier Solo Baru terletak di Jalan Ir Soekarno, Madegondo, Grogol, Kabupaten Sukoharjo. Bersebelahan pas sama mall The Park Mall Solo. Sebelumnya saya gak ngeh kalau itu mall sodara, takkira taman wisata..zzzzz.. Kami booking untuk kamar tipe Superior.

Pas nyampe hotel kami takjub dong, ternyata hotelnya gede! Elegan pula. Nyampe hotel kira-kira jam 20.00, mirip kayak pas mbolang ke Magelang dulu. Dapet parkiran mobil di basement. Pas nyampe cuma geleng-geleng aja sih karena parkirannya full. Kami dapet tempat parkir di P2. Bodohnya kami ga tau kalau ada lift untuk naik ke lobby. Jadinya ya naik tangga manual ke lobby sambil menggendong Sakha Sakhi, plus menenteng tas. Kemeng sodara! Sampe lobby kaget banget karena hotel ini rame..

Baca : Grand Artos Hotel, Hotel Strategis di Magelang

Lobby
Lobby hotel ini menurut saya luas banget. Cuman meja resepsionisnya aja yang lokasinya agak nyempil di pojok gitu. Kami antri lumayan lama saat check-in, maklum lagi weekend kali ya. Tamu yang datang banyak banget. Plus hotel ini kayaknya adalah spesialis hotel untuk acara seminar instansi-instansi besar gitu. Di hotel ini juga banyak hall yang disediakan untuk berbagai keperluan.

Nah waktu itu kami kebarengan sama peserta seminar dari kantor BPJS. Ya udah saya sama anak-anak duduk di kursi biar pak Yayan yang ngurus check-in. Di sisi sebelah kanan resepsionis disediakan welcome drink berupa infused water. Pengen ambil waktu itu tapi keburu ga mood karena dapet info dari pak Yayan kalau kamar tipe Double Bed Superior hanya tersedia yang smoking room saja.
Check in
Saya minta tolong mba resepsionis untuk mengecek ulang, misal ga ada, kami minta untuk pindah ke kamar Twin Bed aja gak apa-apa, asal bukan smooking room. Kayaknya mba resepsionis kasian gitu, setelah cek ulang ternyata ada kamar Double Bed Superior yang tersedia. Di lantai 11. Horeee! Kami cuz lah kesana..

Lift
Lift yang tersedia di hotel ini cukup banyak. Tapi karena waktu itu di hotel ada acara seminar dari beberapa instansi besar, jadinya antri lift cukup lama. Untuk pake lift ini harus scan kartu kunci kamar dulu.

Hotel ini terdiri dari 22 lantai, dengan jumlah kamar sekitar 300an. Ga enaknya dapet kamar di lantai 11 adalah antri lift nya lama kalau hotel lagi rame pengunjung. Lokasi kamarnya di lantai tengah-tengah kan. Yang paling enak ya yang dapet kamar lantai 22 kan, paling atas sendiri, kalau mau turun pasti kebagian liftnya.

Selama dua hari menginap di hotel ini, kami seringnya berdesak-desakan saat menggunakan lift. Tapi maklum deh ya memang karena hotel lagi rame.
Lift lowong pas di lantai satu
Kamar
Kami mendapat kamar nomer 1120. Pas kami buka masuk kamarnya kami terbengong-bengong karena kamar nya melebihi ekspektasi kami. Masih ingat ketakjuban kami akan hotel Grand Artos Magelang dulu, sekarang pas di Best Western ini kami lebih takjub .

Kamarnya luas banget, lengkap dengan jendela besar menghadap jalan utama. Dari jendela kita bisa melihat lalu lalang kendaraan plus kerlap kerlip lampu rumah dan bangunan di kota Solo. Sayang saya keluapaan foto suasana malam harinya nih. Adanya pas siang aja. Kalau ga ketutup awan mendung gitu kata Google kita bisa lihat pemandangan gunung Lawu.
View dari lantai 11
Fasilitas kamar Superior menurut kami sangat lengkap. Terdapat lemari geser yang berisikan brankas, hanger, dan kimono! Yes sejenis kimono berbahan handuk gitu. Lemari penyimpanan ini cukup besar ukuranya. Di sebelah lemari terdapat kulkas kecil dan rak sepatu. Disini juga disediakan mini bar lengkap dengan air mineral, kopi, teh, gula dan teko air panas.
Lemari baju
Mini bar
Di dalam kamar ini juga terdapat meja kerja dan meja rias juga. Meja riasnya panjang plus di atasnya terdapat TV dengan berbagai channel pilihan. Yang bikin kaget ini ada pintu misterius yang terkunci di kamar ini. Setelah liat denah kamar saya baru ngeh kalau ini adalah connecting door ke kamar sebelah..hehehe..
Ada pintu
Channel TV
Yang paling nyenengin adalah kami dapat dua kartu kunci kamar. Jadinya misal pak Yayan ada keperluan ke lobby, saya ndak kegelapan di dalam kamar hotel..hehehe.. Pak Yayan pakai satu kartu untuk naik turun lift, sedangkan saya pake kartu yang lain untuk menghidupkan listrik di kamar. Josh!
Dapet dua kartu
Bed
Surprisingly good ternyata bed yang digunakan di kamar ini adalah tipe King. Jadinya kami muat tidur berempat kayak pindang berjejer. Bednya nyaman banget. Alhamdulillah kami berempat bobok nyenyak.
Bed nya nyaman
Sama kayak hotel lain, di bednya ga ada guling bos..hehehe.. No problemo karena bantal yang disediakan juga banyak, ada empat. Agaknya cuma hotel Grand Artos Magelang deh yang menyediakan guling.

Bathroom
Selain dibuat bahagia dengan fasilitas kamar, kami juga dibikin happy sama kamar mandinya. Gimana ga happy kalau tersedia bath-up buat berendam..hohoho. Pas booking hotel saya ga terlalu ngeh perhatikan spesifikasi kamar mandinya, yang penting ada air panasnya gitu. Eh ndilalah sekarang dapet yang ada bath-up nya. Happy!
Ada bath-upnya!
Amenities di bathroom ini juga super lengkap. Ada handuk, hair dryer, kaca kecil, plus toiletries yang buanyaak macemnya. Ada sikat gigi, pasta gigi, sabun cair, shampoo, sabun tangan, shower cap, sisir, sewing kit, grooming kit, sanitary bag, pencukur jenggot, conditioner rambut sampai body lotion juga! Huwooow..takjub saya..
Toiletries super lengkap
Yang lebih keren itu karena kamar mandinya tembus pandang ke kamar gitu. Jadi ada jendela besar dengan tirai roller blind yang membatasi kamar dengan kamar mandi. Asiknya kalau Sakha lagi berendam main air ga perlu ditungguin, bisa diawasin dari kamar sambil nonton TV .
Kamar mandi tembus pandang
Ada kejadian lucu waktu setting penutup bath-up. Kami bisa nutupnya tapi ga bisa buka nya gaes. Mulai panik lah, gimana cara buang air sisa berendam itu? Mau diciduk juga ga disediakan gayung yes. Mau telepon ke resepsionis untuk minta bantuan kok malu..hahaha.. Dasar ndeso.

Pak Yayan udah mulai cari kancing atau tusuk gigi atau benda kecil untuk mencukit. Saya ga patah arang mencoba kemungkinan lain. Saya ngelihat ada bulatan besi besar di dekat kran. Pasti lah ini ada fungsinya karena ternyata bisa diputer. Nah pas saya puter ke kanan, lah dalah penutup bath-up nya kebuka sendiri dong..wakaka.. Problem solved! Jingkrak-jingkrak deh kami.
Posisi ketutup, bulatan ngadep kiri
Biar kebuka, tinggal puter bulatan ke arah kanan
Menginap 2 hari di hotel ini kami tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk berendam. Relaksasi banget. Tapi yang jelas Sakha sih yang main airnya paling lama..hohoho..
Sakha si hobby berendam
Kolam Renang
Esok pagi hari nya kami langsung menjajal kolam renang di hotel ini. Cuman pak Yayan, Sakha dan Sakhi yang renang. Saya cuma sebagai supporter aja. Entah bayangin ganti baju abis renang itu bikin saya males nyebur duluan..hehehe..
Kolam renangnya besar
Ayah, Sakha, Sakhi berenang
Kolam renang hotel ini terletak di lantai 3. Di dekat kolam renang anak dan dewasa terdapat pool bar. Ada juga kolam ikan koi di seberang kolam renang anak. Tamu hotel yang tidak berenang bisa duduk di kursi santai yang disediakan. Waktu itu kondisi kolam renang anak masih agak sepi, jadinya leluasa renangnya.
Kolam ikan koi
Untuk handuk bisa dipinjam di area fitness center yang berhadapan dengan kolam renang. Tinggal nyebutin nomor kamarnya aja untuk pinjam. Sakha Sakhi happy banget pas renang. Oh ya ini pertama kalinya Sakhi renang di kolam renang, histeris happy dia. Maklum biasanya cuma renang di bak mandi..hehehe..
Sakhi happy
Setelah kurang lebih setengah jam berenang kami lanjut sarapan. Perut udah ga asik nih, totalitas krucuk-krucuknya. Sempat sebel juga sama si lift, karena hanya untuk ke lantai 2 aja antrinya bukan main. Kami menunggu lama banget. Ya mungkin semua tamu hotel lalu lalang di lift pada mau sarapan juga.

Breakfast Buffet
Lokasi breakfast buffet ada di Crystal Saphire Restaurant di lantai 2 hotel. Pas masuk tinggal sebut nomer kamar aja. Kami sarapan sekitar pukul 08.00. Suasananya super duper sangat ramai sekali. Ya mungkin karena efek ada seminar dari banyak instansi besar, jadinya tamu hotel membludak.

Ga ada meja kosong di dalam ruangan, akhirnya kami beralih ke area luar. Dan ternyata itu area smoking room sodara. Ga lama kami disini, lanjut tanya ke bagian staff resto apakah ada meja yang available. Beliau bilang bisa makan di sisi balkon depan ruang meeting. Yaudah deh daripada capek, kami berempat duduk dan makan disana. Saya suapin Sakhi dulu karena dia dah mulai cranky.

Setelah resto agak sepi baru deh kami pindah ke dalam. Alhamdulillah nemu tempat yang enak. Sakhi yang mulai rewel karena kecapekan plus kekenyangan bisa bobok akhirnya. Sementara ayah, ibu dan kakaknya masih lanjut menggiling ria.
Sakhi bobok, Ayah & Sakha udah maem, waktunya emak menggiling
Bobok sendiri
Menu sarapan di resto hotel ini amat sangat lengkap. Mulai dari Indonesian food, western sampai tradisional juga ada. Kayaknya emang default hotel bintang empat ya. Kalau udah abis langsung direfill lagi gitu.
Diwareg'i yo le
Yang paling bikin ngiler ini adalah bagian stan kue. Banyak banget macam kuenya, mulai dari muffin, brownies, pastry, pie. Ga lupa ngambil untuk cemilan Sakhi. Oh ya ada juga stan makanan tradisional yang sukses bikin saya nambah. Kebetulan stan itu menyediakan jenang tradisional. Lama banget kan saya gak makan jenang grendul, sumsum, kacang ijo sama ketan hitam..hehehe..

Staff resto di hotel ini sangat ramah dan sigap. Waktu saya kesulitan ambil bubur karena sambil gendong Sakhi, ada staff yang langsung sigap membantu. Beliau yang ambilkan buburnya lho, saya tinggal bilang mau pake topping apa. Pas saya kesulitan cari sendok teh, beliau juga langsung berjalan menuju lokasi sendok teh berada. Terimakasih banyak ya mba..yang saya lupa baca nametag nya..

Service
Overall service di hotel ini sangat memuaskan. Staffnya mulai dari resepsionis, petugas kebersihan, petugas kolam renang sampai staff restoran semua ramah-ramah. Walaupun proses check-in kemarin agak nunggu lama, tapi proses check-out nya lebih cepat. Padahal sama-sama antri lho.

Btw hotel ini juga menyediakan wifi gratis. Koneksinya lumayan bagus di kamar yang kami tempati. Ngomong-ngomong tentang petugas kebersihan, proses bersihkan kamarnya super duper cepat. Pake vacuum cleaner gitu. Ga nunggu lama, semua langsung cling.

Sebelumnya saat kami datang, lemari kulkas posisinya terkunci. Saya minta tolong staff hotel untuk membuka karena mau mendinginkan minuman. Nah ternyata di dalam kulkas ada snack dan minuman. Kalau ambil baru bayar. Tak kira gratis lho, untung belum ambil.. 

What's Near Hotel
Hotel ini letaknya strategis di pusat keramaian Solo. Letaknya bersebelahan pas dengan The Park Mall Solo. Dan saking pewe di hotel, untuk sekedar jalan-jalan ke mall sebelah aja kami males. Kami cuma keluar untuk jalan-jalan di hari Minggu pagi. Jadi pagi sebelum sarapan tuh kami sok olah raga jalan di area The Park Mall ini. Emang saat weekend area ini ramai banget dengan orang jogging atau jalan.
Jalan-jalan pagi
Pas jalan ke area The Park ini ada plang gede bertuliskan Go Food Festival. Yah, tau gitu kemarin-kemarin kami ngemall aja buat beli maem di Go Food Festival, sama seperti yang kami lakukan pas nginep di Malang dulu. Lumayan bisa dapet cashback kan.
Jalan depan The Park
The Park Mall

Baca : Menginap di The Himana Hotel Malang

Ga jauh dari hotel juga ada mall lain yaitu Hartono Lifestyle Mall. Di seberang jalan ga jauh dari hotel juga ada Indomaret. Kalau pengen kulineran, sepanjang jalan Ir. Soekarno ini juga banyak warung makan. Sekilas lihat menu yang paling banyak dijual adalah nasi liwet.



 


Kesimpulannya hotel ini sangat recommended. Overall kami sangat puas dengan fasilitasnya. Selain masalah lift yang selalu padat tadi kayaknya ga ada problem yang signifikan.

Oh ya pas jalan-jalan pagi tu kami sempat ngobrol sama staff keamanan hotel ini, tanya-tanya tentang ramainya hotel ini. Beliau bilang emang hotel ini terkenal dengan convention hall dan meeting room nya. Banyak banget instansi-instansi luar daerah yang menyewa kalau ada acara kantor. Sekalian lah nginepnya di Hotel Best Western ini. Jadi pasti tamu hotelnya banyak banget. Banyaknya tamu berpengaruh dengan antrian lift.

Jadi kalau teman-teman mencari hotel sekelas bintang lima yang ada di kota Solo, Best Western ini bisa dijadikan alternatif. Kalau ingin lebih nyaman, mungkin nginep disini jangan di pas-in kalau lagi ada acara-acara kantor..hehehe.. tapi gimana bisa tau ya bareng atau enggaknya.. 

Oke lah sekian dulu review dari saya, semoga bermanfaat. Thanks for reading .



Ringkasan : 
Nama Tempat : Hotel Best Western Premier Solo Baru
Alamat : Jalan Ir Soekarno, Madegondo, Grogol, Kabupaten Sukoharjo
Harga Kamar : Start from Rp. 600.000
Pros : Hotel bintang empat, lokasi strategis dekat mall, hotel bersih banget, kamar luas, fasilitas lengkap, toiletries sangat lengkap, sarapan enak dan sangat variatif, parkiran luas dan staff yang ramah & sigap
Cons : Antrian lift lama
Rate : 4.9/5


Senin, 06 Mei 2019

Kenapa Jadi Tester?

Senin, Mei 06, 2019 0 Comments
Halo-halo selamat hari pertama puasa Ramadhan 1440 H. Hari ini mata ngantuk banget di kantor. Mumpung agak selo, saya ngeblog bentar deh..

Sudah beberapa tahun ngeblog kayaknya saya jarang banget menceritakan apa sebenarnya pekerjaan saya. Saya adalah seorang istri, seorang ibu dari dua anak, yang sampai saat ini merangkap sebagai seorang tester di salah satu perusahaan IT terbesar di Yogyakarta. Apa itu tester? Tester adalah seseorang yang melakukan pengujian terhadap sesuatu. Sesuatunya ini apa? Banyak banget, tapi kalau di tempat saya bekerja, yang diuji adalah program atau aplikasi. Bisa aplikasi berbasis web atau mobile.

Flashback dulu deh ya. Di tahun 2012 lalu saya join ke tempat saya bekerja ini sebagai seorang junior programmer. Lika-liku coding sudah saya lalui setahun lebih, akhirnya saya merasa terpanggil kalau coding bukanlah passion saya..hehehe.. Bilang aja deh Nit kalau emang otak kamu ga kuat untuk mikir barisan coding-coding itu..  Ya gitu dah kenyataannya. Kebetulan waktu itu project manager saya memberi saya kerjaan untuk test aplikasi. Pas saya jalanin kok keterusan enaknya daripada ngeluhnya..  Saya enjoy sekali ngelakuinnya. Apalagi kalau nemu bug major atau critical gitu, rasanya happy! Mer, programmer iki lho bug'e kerjakno..

Daaan..akhirnya sekitar akhir tahun 2013 saya resmi pindah job stream menjadi seorang software tester. Lega rasanya bebas dari momok-momok coding gaes. Saat itu saya ga berhenti mesem-mesem gaes. Lha gimana, tempat saya bekerja ini perdana membuka job stream Software Quality. Sebelumnya memang banyak pegawai yang job desknya tester tapi jabatannya developer gitu. Saat uji kompetensi akhir tahun ya pada kalah skill nya sama yang developer, karena gak banyak skill testing yang terecord di sistem. Dengan adanya job stream Software Quality kami para tester merasa "diakui" gitu lhoo.. 

Jadi intinya kenapa kok jadi tester? Jawaban aslinya ya karena saya ga suka coding..hehehe.. Tapi apakah dengan tidak adanya coding kerjaan tester itu bisa dibilang gampang? Ya ga juga sih. Setiap pekerjaan pasti ada resikonya. Tester bertanggungjawab meminimalisir bug pada suatu aplikasi. Nah misal ada suatu bug yang baru ketahuan pas go live, ya pasti tester yang kena "semprot" duluan. Pokoknya akan merasa bersalah banget deh.

Jadi tester dituntut menjadi individu yang gak gampang bosan. Yes I'm. Saya tipe setia dan susah move on..hehehe.. Untuk ngetest aplikasi website misal, tester akan membuka webiste itu puluhan atau bahkan ribuan ratusan kali demi mengulak-ulik inputan di suatu page. Mengecek apakah ada error atau tidak. Misal ada error, esoknya saat developer sudah ngebenerin errornya, lagi-lagi mesti buka website page itu lagi kan untuk ngetest ulang. Kalau bosenan ya wassalam.

Tester juga harus melakukan reporting jika menemukan bug di suatu aplikasi. Di dalam reporting itu tester menuliskan step-step yang harus dilakukan agar bug itu muncul. Nah seringnya step-stepnya itu panjang. Kadang tester udah ditulis susah-susah tapi sama developernya ga dibaca lho..terpoteq akutu..

Wehh kok jadi curhat begini. Ya intinya cuma mau mendokumentasikan aja asal-muasal saya terjun di dunia pertesteran. Kapan-kapan saya akan share lagi ya tentang materi-materi testing. Kira-kira pada tertarik baca ngga?  

Okay, sekian postingan pembuka saya tentang testing. Sekarang saya lagi belajar tentang automation testing, dimana balik menyentuh codingan lagi gaes. Ajaibnya saya kok mulai enjoy, ya iyalah codingnya ga senjlimet developer dulu..hehehe.. Doakan lancar jaya..

Sampai jumpa di postingan berikutnya ya..

Rabu, 01 Mei 2019

Sakha Sakhi Kartinian

Rabu, Mei 01, 2019 0 Comments
Dalam rangka memperingati Hari Kartini 2019, sekolah Sakha dan daycare Sakhi mengadakan acara fashion show pakaian adat. Terserah mau pakaian adat daerah mana gitu. Event ini menjadi event perdana Sakha Sakhi memeriahkan Kartinian. Tahun lalu Sakha absen ga ikut Kartinian karena masih dalam euforia kelahiran adik Sakhi. Tahun ini harus ikut dong..


Sebenarnya saya galau ini mau beli atau sewa aja baju adatnya. Sempat terpikirkan juga pengen beli baju adat Madura alias baju Sakera. Baju Sakera kan kayak kaos gitu, pasti cocok untuk Sakha yang gampang banget gerah. Seperti yang kita tau kan baju adat pada umumnya bikin sumuk tho.. Rencana beli itu tinggal wacana berhubung baca komen-komen pembeli di Shopee dan Toped, pada bilang kalau bajunya luntur lah, kain tipis lah..hahaha.. Yawes kita sewa aja kalau gitu.. Kalau beli lagian tahun depan apa masih muat bajunya? 

Dapet info dari tetangga perumahan kalau ada tempat persewaan baju adat yang ga jauh dari rumah. Cuz dah langsung kesana untuk cari baju adat yang pas untuk Sakha. Pas masuk tempat sewa nya itu saya kaget juga karena pilihan ukurannya banyak banget, mulai dari anak PAUD, TK, SD, SMP, sampai dewasa. Ada tiga macam baju adat yang disewakan yaitu adat Jogja, Solo dan Bali. Sakha sewa baju adat Solo jadinya..
Tempat persewaan baju adat
Harga sewa baju adat ini termasuk murah. Untuk ukuran PAUD harga sewanya Rp. 50.000. Itu termasuk beskap, jarit, blankon, dan selop. Sebetulnya ada sabuk sebagai pelengkapnya, tapi Sakha ga kondusif. Ga mau pake sabuk dia..hohoho..

Kalau untuk Sakhi, pengumuman acara Kartinian dari daycare ini rada mendadak. Akhirnya saya beli aja baju kebaya bayi pakai fitur Go Shop. Harga kebaya nya ga sampe 60 ribu, saya pilih warna pink lah biar sekalian feminimnya. Trus warna ini juga ga jauh beda sama baju kebaya yang saya pakai pas acara Kartinian di kantor beberapa tahun lalu.

Baca : Hari Kartini di PT Ungu Terong

Hari H pun tiba, tanggal 22 April acara Kartinian di sekolah Sakha dan daycare Sakhi. Dari rumah mereka udah dandan cakeps pake baju adatnya. Oh ya hari ini juga hajatan Sakhi untuk bagi-bagi goodie bag di daycare dalam rangka ultahnya..horeee..


Yuk mari kakak beradik foto dulu abis sarapan pagi..hohoho.. Rencananya mau foto dengan pose ganteng dan cantik, sayangnya kami keburu telat berangkat. Ya udah deh candid aja fotonya..Sakhi udah ga mau banget pake ikat kepala. Sakha malah duduknya kayak gini..jaritnya jadi tersingkap..hmmm..
Siap-siap Kartinian
Setelah pindahan rumah, jarak dari rumah ke sekolah Sakha, plus ke daycare Sakhi jadi semakin jauh. Waktu tempuh yang lama membuat Kartini saya ketiduran. Yawes nduk kapan lagi bobok pake kebaya kan..hohoho..
Bobok di jalan
Di sekolah Sakha udah berdiri panggung untuk acara fashion show. Di acara ini orang tua boleh mendampingi, tidak mendampingi juga diperbolehkan. Karena saya dan pak Yayan udah ambil cuti untuk acara Sakha lomba nanti di tanggal 25, ya udah yang Kartinian kami ga bisa mendampingi gitu. Maklum kami adalah kaum fakir cuti.

Siang harinya saya dapat foto Sakha dari ibu mas Abi. Dari foto-fotonya nampak Sakha masih malu-malu berjalan di atas panggung..hohoho.. It's okay, ama ayah tetap bangga sama mas Sakha 
Fashion show perdana Sakha
Malu-malu kucing
Di acara ini juga ada sesi tukar kado silang gitu. Walaupun ga dapat piala Sakha tetep happy karena dapet kado. Siangnya juga daycare Sakhi mengirim foto acara fashion show. Dari foto bisa nampak juga kalau si Sakhi ga enjoy sama bajunya..hehehe.. Cemberut abis dia. Kata bunda pendamping ternyata Sakhi masih ngantuk gaes..
Sakhi pertama kali Kartinian
Seneng rasanya bisa ikut memeriahkan acara hari Kartini. Pengalaman pertama untuk Sakha dan Sakhi, tentunya pengalaman pertama untuk saya dalam mempersiapkan ini semua. Sampai jumpa tahun depan, insyaAllah baju Sakhi masih muat nih.. 

Sekali lagi selamat Hari Kartini 2019! Mari tetap semangat menggapai mimpi-mimpi!

Follow Me @granitprihara