Kamis, 15 Januari 2015

Selamat Ulang Tahun ke 27 Ayah

Kamis, Januari 15, 2015 0 Comments
Hari ini ayah Sakha berulang tahun yang ke 27. Di ulang tahun ayah Sakha yang sebelumnya paling kami merayakannya dengan dinner berdua. Nah karena di tahun ini Sakha udah hadir di antara kami, rasanya opsi makan malam berdua pun dicoret. Karena Sakha masih terlalu kecil juga, dan karena kami belum punya si roda empat, rasanya kasian banget kalau Sakha diajak keluar malam-malam.

Karena ga mungkin dirayakan, saya tetep pengen ulang tahun ayah Sakha ini berkesan. Jadi jauh-jauh hari saya merencanakan buat bikin kejutan buat ayah Sakha. Kebetulan dompet kesayangan ayah Sakha udah mulai butut dan rusak, jadi saya membelikan kado dompet kulit untuk ayah Sakha. Trus gimana belinya? Kami kan serumah, sekantor pula..hahaha.. Kalau tiba-tiba saya ngilang kan ga lucu, pasti ayah Sakha akan tau kalau saya lagi merencanakan sesuatu buat dia.. :D

Beruntunglah kita hidup di dunia digital, beruntunglah online shop mulai meraja lela..hehehe.. Yup, untuk pembelian kado ayah ini Sakha dilakukan secara online. Saya beli dompet ini di online shop instagram. Ga puas dengan dompet ini, saya iseng-iseng pengen kasih tambahan kado untuk ayah Sakha. Maklum kami adalah tipe orang yang kurang romantis, jadi mumpung ada event yang pas saya pengen kasih sesuatu yang so sweet gitu. 

Pencarianpun dimulai. Saya cari ide kado ini di instagram lewat hashtag #kadounik, #kadountukayah, #kadountukcowok, edebrew-edebrew. Kira-kira barang apa ya yang ga terlalu besar, selalu diingat dan bermanfaat? Pasti tau kan kenapa saya ga milih barang yang terlalu besar, ya karena biar gampang disembunyikan dari pandangan ayah Sakha sebelum dikasihkan ke dia :D

Setelah pencarian beberapa lama, akhirnya jerih payah saya membuahkan hasil. Saya nemu kado unik, yaitu kalender. Ini bukan kalender biasa, namun kalender dari kepingan puzzle yang gambarnya bisa dikustomisasi. Menurut saya sangat unik, bisa dijadikan pajangan di cubible ayah Sakha nanti. Kalau ayah Sakha lagi bosen ngoding, bisa tuh puzzlenya dimainin..hahaha.. :D

Oke akhirnya saya memesan kalender ini, ukurannya kecil sekitar 14x14 cm. Jadi gampang disembunyikan deh nanti sebelum dikasihkan ke ayah Sakha..hehehe. Untuk gambar yang akan dicetak pada kalender, saya memilih foto kami bertiga saat rekreasi ke candi Prambanan bareng keluarga beberapa waktu lalu. Lha gimana lagi, soalnya kami ga ada foto bertiga dengan kualitas bagus..ya cuma ini aja..
Happy Birthday Ayah
Horee, akhirnya hari H pun tiba. Untuk kado dompet dan kalender ini udah dateng 2 hari sebelum hari H. Saya udah sembunyikan dompet di lemari rumah dan kalender di laci cubible saya supaya ga ketahuan ayah Sakha. Setelah sholat subuh di tanggal 15 Januari 2015 ini saya langsung kasih ucapan selamat ultah ke ayah Sakha. Mumpung Sakha masih belom bangun juga..hahaha. Ayah Sakha mesem-mesem pas saya kasih kado dompet. Langsung deh isi dompet yang lama dipindah ke dompet yang baru. Ciee yang dompetnya baru..

Kejutan masih terus berlanjut. Ceritanya pas ayah Sakha shalat Jumat, saya melipir ke cubicle ayah Sakha buat taruh kalender itu di cubiclenya. Alhasil pas balik dari shalat Jum'at ayah Sakha kaget tiba-tiba ada seonggok kalender di hadapannya. Langsung deh dia chat bilang makasih..so sweet gitu katanya.. :D

Alhamdulillah, kejutan yang saya rencanakan berjalan seperti yang saya pengen. Alhamdulillah ayah Sakha suka. Selamat ulang tahun ya ayah sayang. Semoga sehat selalu, lancar rezeki, makin barokah umurnya.. semoga selalu menjadi suami dan ayah yg baik serta sabar.. mampu mempimpin rumah tangga ini menjadi lebih baik lagi.. luv u ayah.. :*

Kamis, 01 Januari 2015

Mau Lahiran di RS Perlu Bawa Tas Isi apa Yaa??

Kamis, Januari 01, 2015 0 Comments
Halo lamo tak jumpo.. setelah lama absen dalam dunia perblog'an akhirnya ketemu lagi di postingan saya selanjutnya,,, ^_^ Pada kesempatan kali ini saya akan bahas tentang persiapan lahiran terutama barang-barang apa aja yang musti dibawa ke RS waktu lahiran berdasarkan pengalan saya lahiran anak pertama :)
Ceritanya saya udah manteb nih mau lahiran di kampung halaman daripada perantauan. Daripada ngrepotin orang rumah buat belanja-belanji kebutuhan bayi akhirnya saya beli sendiri kebutuhan bayi di jogja, tentunya ditemenin mas bojo ya. Setelah barang keperluan si dedek udah terbeli dibawalah itu barang2 pas saya mudik ke kampung naik kereta. Bisa dibayangkan boo bawa badan aja udah berat apalagi musti bawa koper & tas bayi. Plus pas mau ke stasiun tak ada taksi yang ready akhirnya saya sama mas bojo naik motor sambil eteng2 tas besar. Trus pake acara salah parkir pula di tempat parkir yang tarifnya per jam bukan per hari alhasil pindah parkiran aja pake muterin jalan,, hahaha.. untung ga ketinggalan kereta,, lho lho lho kok malah curhat ini saya.. (bow)

Baca : Mau Lahiran Di Rumah Sakit Mana???

Oke back to the topic. Rencananya saya akan mempersiapkan 1 tas khusus untuk di bawa pas lahiran. Jadi saat keadaan darurat tinggal dibawa aja buk tanpa ribet & ruwet. Tapi proses meracik isi tasnya itu yg mayan bikin ruwet...wkwkw..
Setelah diracik sedemikian rupa inilah isi tas darurat melahirkan versi saya. Ada 2 buah tas yang saya bawa ke RS ternyata, yang pertama berisi peralatan bayi & yang kedua berisi peralatan emaknya : :D

Untuk sang jabang bayi :
  1. Baju bayi
    Kurang lebih saya membawa 6 buah baju bayi. Terdiri dari 2 lengan pendek, 2 lengan biasa & 2 lengan panjang. Berhubung di Blitar kalau siang bisa panas banget dan kalau malam bisa dingin banget, jadinya baju kutungan buat dipake pagi pas dijemur atau siang pas panas-panasnya, sedangkan baju lengan panjang buat malemnya.
  2. Celana bayi
    Celana bayi sama saya bawa 6 buah yang merupakan pasangan si baju bayi, jadi ada yang celana pendek dan ada juga yang panjang.
  3. Popok bayi
    Saya bawa 12 buah popok bayi, ini saya bawa popok kain yang ditali itu lho. Jujur saja pada waktu itu saya belum kenal yang namanya diapers boo. Beneran kuper masalah diapers ini, saya ga ada browsing2 dan ga ada rasa pengen cari tau sebelumnya. Dan saya menyesal,, hahaha. Dulu saya pikir kalau anak kecil dipakein diapers itu bakal kena iritasi, dan saya pikir diapers itu harganya mahal selangit. :D
    Karena saya cuma bawa popok kain doang, bisa dibayangkan kan gimana kalau dedek tiba2 pup atau pipis banyak, semua anggota pakaiannya bakal kotor dan diganti semua. Sedangkan di RS biasanya kita ga akan sempat cuci2. Karena itulah saya sarankan di dalam tas bayi khusus lahiran ini sebaiknya tersedia diapers tipe Tape ukuran S. Saya pasti akan bawa nanti pas lahiran anak kedua..hoho.. :p 
  4. Gurita bayi
    Yup, ibu & bumer saya bilang kalau bayi baru lahir harus dipakein gurita supaya tulangnya bagus. Alhamdulillah saya dapet stock gurita seabrek dari bumer saya, saya bawa 6 ke dalam tas ini.
  5. Bedong
    Bedong ini saya juga dapet dari bumer, beliau jahit sendiri dengan kain motif warna netral. Disini saya cuma bawa 3 doang buat dipake dedek malam hari.
  6. Selimut
    Saya bawa selimut bayi yang ada kupluknya itu. Jadi pas malam hari kalau dia ga dibedong bisa dipake, trus selimut model kayak hoodie ini juga bisa dipake waktu dedek pulang dari RS, supaya hangat dalam gendongan menuju perjalanan ke rumah.
  7. Topi
    Topi saya cuma bawa 1 aja. Topi ini dipake waktu malam hari juga kalau cuaca dingin bisa nutupin kuping dedek. Pas pulang dari RS juga bisa dipakein topi kalau males pake selimut yang ber-hoodie.
  8. Sarung tangan & sarung kaki
    Saya bawa banyak, kalau ga salah inget 6 pasang. Estimasi saya di RS 3 hari dan ga sempat cuci-cuci, jadi pas sehari pake 2 pasang :)
  9. Toiletries bayi
    Toiletries ini saya masukin dalam satu punch plastik, isinya kurang lebih : sabun, shampoo, baby oil, minyak telon, krim anti ruam, tissue basah, lotion bayi, handuk.
  10. Bantal & guling bayi
    Saya kira di RS ga disediakan bantal & guling buat bayi, disana biasanya cuma nyediain box bayi aja, jadinya bawa deh bantal guling 1 set.
Untuk sang emak :
  1. Baju kancing depan
    Baju kancing depan ini saya gunakan waktu habis mandi pagi & sore. Biasanya jam segitu ada tamu yang menjenguk, saya ga pengen menyambut tamu dengan memakai daster gombrong-gombrong,,hehehe,,kesannya ga enak dilihat & surem. Saya bawa sekitar 4 baju kancing depan. Kenapa kancing depan? karena buat nyusuin.. :D
  2. Daster
    Daster saya gunakan waktu bobok malam aja, jadinya cuma bawa 2 biji. Dasternya yang kancing depan juga ya, supaya gampang kalau mau nyusuin dedek.
  3. Jarit
    Jarit ini saya bawa 1. Rencananya cuma buat selimut saya nanti pas bobok, entah kalau pake selimut jarit rasanya adem gitu...nyaman.. Oh ya jarit juga bisa digunakan untuk penutup badan darurat yang sopan. Sapa tau pas malem2 pas kita pake daster ada yang jenguk, kan bisa tuh daster buat nutupin kaki :D
  4. Daleman
    Daleman ini saya bawa banyaaak, termasuk CD dan bra khusus untuk menyusui. Kenapa? karena ibu melahirkan akan keluar nifas, biasanya hari-hari pertama keluar bisa banyak banget, takutnya nanti tembus ke CD, biar aman bawa yang banyak dah. Kalau bra ini bawa banyak takutnya asi setelah lahiran bisa keluar banyak, jadi bisa tembus2 gitu di bra nya jadinya bawa banyak juga dah. Note : jaman itu saya belum mengenal teknologi bernama "breast pad"
  5. Pembalut khusus melahirkan
    Pembalut ini saya bawa 1 plastik isi 5. Gede banget ukurannya,, dan panjang juga,, dan ternyata bikin ga nyaman. Jadi sebaiknya nanti kalian menyiapkan pembalut biasa yang versi "night" aja kalau mau nyaman.
  6. Baju rapih buat pulang dari RS
    Ini saya bawa sepasang, buat pulang dari RS, masak mau pake daster? :)
  7. Gurita emak
    Saya bawa gurita tali 3 biji dan stagen 2 buah.
  8. Peralatan pumping
    Cie,, yang langsung bawa pompa di jaman itu, PD banget saya kalau ASI akan keluar waktu saya di RS, kenyataannya engga keluar sama sekali selama 2 hari saya di RS. Tapi untuk jaga2 ga papa juga peralatan pumping yang terdiri dari pompa & botol kaca atau kantung ASI dibawa di tas.
  9. Toiletries emak
    Toiletries semacam sabun, shampoo, sikat gigi, pasta gigi, handuk ini kayaknya lebih nyaman kalau bawa dari rumah. Tak lupa peralatan make up simple semacam bedak, lipstik dan parfum.
  10. Peralatan sholat
    Peralatan sholat ini bukan buat saya, tapi buat keluarga yang menemani atau tamu yang menjenguk saya.
  11. Buku catatan & pulpen
    Siapa tau pas di RS butuh catat mencatat, jadi lebih enak kalau bawa catatan sendiri daripada minta ke petugas RS :D
  12. Catatan periksa selama kehamilan
    Kalau kita periksa kehamilan pasti dokter atau bidan akan memberi catatan atau foto USG. Itu saya bawa supaya sewaktu-waktu dokter atau perawat membutuhkannya ga akan repot2 ambil ke rumah.
  13. HP & charger
    Sedikit banyak kita ga akan terpisahkan sama barang ini, jadi harus dibawa dalam tas.
  14. Uang tunai
    Alangkah lebih baik membawa uang tunai secukupnya, misal untuk beli cemilan2 atau makanan di RS. Kalau buat bayar biaya RS mending gesek ATM aja, lebih aman dan non ribet.
  15. Dokumen penting
    Dokumen penting ini kurang lebih seperti : fotokopi KK, fotokopi KTP dan fotokopi surat nikah. Dokumen ini akan berguna buat pembuatan surat keterangan lahir di RS tempat lahiran, atau bahkan pembuatan akta kelahiran. 
Tas bayi
Nah demikianlah kurang lebih isi tas saya. Seinget saya saya pisah barang bawaan itu menjadi 3 tas :
  1. Tas jinjing untuk barang2 emak
  2. Tas bayi jinjing untuk barang2 bayi
  3. Tas santai kecil untuk tempat dokumen, notes dan dompet.
Semoga postingan saya ini bisa bermanfaat untuk calon emak yang bingung mau bawa barang apa aja pas lahiran di RS. Semoga persalinannya lancar dan gangsar ya,, semangat calon emaaak !!! :) :*

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!!

Follow Me @granitprihara