Selasa, 27 Juni 2017

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H

Selasa, Juni 27, 2017 0 Comments
Selamat hari raya Idul Fitri 1438H teman-teman. Mohon maaf lahir dan batin ya.. Misal saya punya salah yang saya sengaja ataupun ga disengaja mohon dimaafkan ya. Misal selama ini postingan blog saya ada yang menyinggung kalian, saya juga mohon maaf banget banget. Misal saya pernah berkata-kata ga enak atau kasar, saya juga mohon kalian membukaan pintu maaf. Semoga kita semua kembali fitrah ya. Semoga ke depan kita juga bisa menjadi individu yang lebih baik..Amiiin.. Balik ke enol yess.. ^_^

Ngomong-ngomong soal Idul Fitri alias lebaran tentunya kita punya ritual-ritual yang sering dilakukan saat lebaran. Kali ini saya pengen cerita hal-hal apa yang saya siapin saat lebaran akan tiba. Rutinitas lebaran saya soalnya sudah berubah jauh semenjak saya menikah dan punya anak. Cekidot..


1) Mudik
Yes, sebagai seseorang yang hidup di perantauan pastinya akan melakukan ritual mudik ini. Jadi ceritanya setelah saya dan suami menikah, kami mudik ke dua tempat yaitu ke kampung saya dan kampung suami. Tapi perkecualiaan saat saya hamil besar Sakha dulu, saya ga ikut mudik ke kampung suami..hehehe.. 

Nah setelah Sakha lahir ini, rute mudik kami adalah Jogja - Blitar, transit sebentar, trus lanjut Blitar - Probolinggo. Sebelumnya kami mudik naik kereta, kerasa banget mahalnya kalau naik kereta dibandingkan naik mobil.. :(


Selain bisa lebih irit, mudik dengan mobil kayaknya lebih ramah untuk anak. Kenapa? Ya soalnya kalau si kecil lagi bosen dan capek, kita bisa berhenti dulu di pom bensin atau taman untuk istirahat sebentar sambil si kecil main.


Biasanya kami berada di kampung suami itu mulai dari H-3 lebaran sampe hari pertama lebaran. Selesai sholat Ied dan bersilaturahmi ke sanak saudara suami, kami lanjut perjalanan ke Malang. Nah di Malang ini tempat keluarga besar ibu mertua. Biasanya di Malang sampe hari raya ketiga, trus langsung cuzz ke kampung saya, Blitar tercinta. Di Blitar sampai kapan? Biasanya cuma tiga hari trus lanjut balik ke perantauan lagi.

Baca : Cerita Mudik Lebaran 2017

2) Nyekar
Karena ritual nyekar di Blitar ini dilakukan sehari sebelum lebaran, brarti saya ga bisa ikut acara nyekar. Saya cuma bisa ikut acara nyekar ini di Probolinggo dan Malang. Tapi pas nyekar dan ngajak Sakha kemarin, dia sempat rewel banget, nangis ga jelas. Jadinya saya dan Sakha cuma nunggu di kursi pinggir pintu masuk makam. Semoga tahun ini Sakha bisa kooperatif saat diajak nyekar, misal ga bisa ikut lagi saya tetep mendoakan arwah keluarga besar saya yang meninggal semoga amal ibadah beliau diterima Allah SWT dan beliau mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah SWT. Amin...

3) Baju Baru
Baju baru alhamdulillah, untuk dipakai di hari raya, tak punyapun tak apa-apa, masih ada baju yang lama. Kayaknya baru beberapa waktu lalu saya meyanyikan lagu itu sambil didampingi ibuk buat milih-milih baju baru di sebuah toko. Time flies so fast!! Sekarang saya udah menikah dan mempunya anak, kebetulan juga sudah memiliki penghasilan sendiri. Ga ada salahnya saya balik membelikan baju baru untuk keluarga..

Alhamdulillah saat menyambut lebaran ini kantor juga baik ngasih THR, jadi bisa buat beli baju baru. Biasanya kami membelikan baju bapak ibuk dan mertua di matahari Lippo Plaza, tapi kali ini ga memungkinkan ngajak Sakha jalan-jalan beli baju karena dia lagi suka nyruntul sana-nyruntul sini. Trus kadang kalau beli di matahari kita jadi ga fokus kan ya karena terlalu banyak pilihan, plus dapet bonus voucher yang harus dipake belanja lagi dan lagi. Males dengan godaan itu jadinya kami pindah tempat beli baju yaitu di Pands..hehehe.. Semoga cocok kali ini.


Untuk baju Sakha dan para keponakan, saya memilih beli baju secara online aja. Selain lebih praktis, saya juga bisa dapet cashback dari belanja online kalau pakei Shopback..hoho..mayan buat jajan..


4) Angpau
Yuhuuu, hari raya lebaran ini saatnya kami berbagi rezeki kepada ponakan-ponakan yaitu dengan jalan memberi angpau. Biasanya sebelum puasa tiba, saya udah search-search penjual amplop lucu..hoho.. Kali ini saya memesan amplop custom, yaitu bisa custom nambah label nama keluarga disitu..hehehe.. Saya pilih design pastel dengan hiasan bunga-bunga atas izin ayah Sakha..
Amplop unyu
Untuk uang baru sebagai pengisi amplop, saya tukar di ibuk saya. Jadi lumayan ga bikin repot harus antri di bank atau beli di pinggir jalan-jalan. Thanks emak!

Baca : Cerita Angpau Lebaran Sakha

5) Zakat
Zakat fitrah ini biasanya kami lakukan di kampung halaman. Tapi tahun ini ada yang berbeda, kebetulan ketua komunitas muslim di kantor kami janjian bertemu dengan yayasan Nurul Hayat Jogja. Ternyata yayasan tersebut juga terpercaya menyalurkan zakat kepada orang yang membutuhkan. Akhirnya kami zakat fitrah melalui yayasan tersebut.

Nah dalam sesi zakat tersebut saya dan suami juga baru tau kalau ternyata kami selama ini salah kaprah. Jadi ceritanya tiap bulan kami rutin memberikan beberapa persen dari penghasilan kami kepada orang yang membutuhkan. Kami pikir hal tersebut merupakan zakat mal, ternyata bukan! Zakat mal sendiri adalah zakat yang wajib dikeluarkan seorang muslim dari harta yang diperolehnya dengan besaran dan waktu yang telah ditentukan.

Ya intinya kalau zakat fitrah ini adalah sebagai pembersih diri kita dari perbuatan kotor dan sia-sia, sedangkan zakat mal ini sebagai pembersih harta kita dari hak orang yang membutuhkan atau miskin. Sedangkan amal yang kita kita sisihkan dari penghasilan kita setiap bulan ini termasuk dalam shodaqoh, bukan zakat. Akhirnya setelah dapat pencerahan dari para senior dan membaca artikel tentang zakat, kamipun melakukan zakat mal. Bagi kalian yang pingin juga berzakat tapi bingung dengan rumusnya, sekarang sudah ada kalkulatornya lho dari badan yang terpercaya, tinggal googling aja dengan keyword 'kalkulator zakat'.. :)

6) Jalan-jalan 
Yessss saat mudik waktunya kami mengeksplor apa-apa aja yang baru di kota kelahiran kami ini. Selain jalan-jalan kadang kami juga melakukan wisata kuliner, soalnya pasti ada aja makanan atau jajanan baru kekinian yang menggoda untuk dicoba.

Tahun lalu kami lebih banyak mengeksplor Blitar daripada Probolinggo, soalnya kan emang di Blitar habis lebaran, jadi lebih enak jalan-jalan daripada jalan-jalannya pas puasa. Waktu itu kami menjelajahi Bon Rojo, kebun teh Sirah Kencong dan Kebun Kopi Karanganyar.




Tahun ini mau kemana ya? Saya lihat di tipi dan baca di internet, Blitar sekarang punya tempat wisata baru lho semacam Rabbit Park, trus ada Bukit Bunda, bukit Teletubies, dan Bukit Kejora. Woww, pengen rasanya kesana! Pengen juga menikmati rasanya gelato yang lagi ngehits di Blitar, tak lain dan tak bukan adalah de Classe Gelato. Lha gimana, tahun lalu mau kesana tapi tiap hari tiap jam rasanya tempat itu rameeeee terus dikunjungi customer..hahaha.. Alamat kami mengurungkan niat kesana..

Baca : Bukit Teletubies Yang Hits di Blitar

Baca : de Classe Gelato & Coffee, Gelato Pertama di Kota Blitar

Kalau di Probolinggo tahun lalu kami jalan-jalan ke alun-alun dan ke TWSL, tahun ini pengen kemana ya? Dari dulu kami penasaran banget sama BJBR alias Bee Jay Bakau Resort. Semoga tahun ini kesampaian ya kesana..hohoho..

Baca : Alun-alun Kota Probolinggo, Tempat Favorit Sakha Saat Mudik

Baca : Bee Jay Bakau Resort (BJBR), Wisata Kekinian di Kota Probolinggo

Waduh kayaknya postingan saya udah kepanjangan nih, waktunya saya undur diri dulu ya. Sekali lagi selamat hari raya Idul Fitri 1438H, selamat lebaran! Selamat berkumpul besama keluarga. Selamat silaturahmi. Selamat makan ketupat. Selamat makan opor ayam. Selamat makan nastar. Selamat makan kastengel. Selamat bertemu lagi dengan kaleng Khong Ghuan yang isinya rengginang. Selamat dapet angpau..hohoho.. Thanks sudah baca curhatan saya.. Sampai jumpa di postingan berikutnya.. ^_______^
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H

Sumber gambar :
Image : http://situshandphone.com/wp-content/uploads/2016/02/meme_lucu_lebaran_4.png

Jumat, 23 Juni 2017

Akhirnya Bisa Nonton Bioskop Lagi

Jumat, Juni 23, 2017 1 Comments
Hoho..sesi curhat dimulai. Izinkan saya cerita tentang rasa bahagia saya karena setelah beberapa tahun lamanya, akhirnya saya bisa nonton bioskop lagi..hoho.. Kalau ga salah inget, saya terakhir nonton bioskop itu saat hamil Sakha 7 bulan, sekitar tahun 2013. Habis itu setelah Sakha lahir, ga pernah lagi deh..


Yes, ga pernah nonton bioskop lagi karena emang kondisinya ga bisa. Sakha kan masih kecil dan butuh ASI waktu itu. Nanti lah kalau Sakha udah agak gede bisa lah saya sama suami curi-curi waktu buat nonton bioskop, gitu pikir saya waktu habis lahiran dulu..


Kira-kira saat Sakha udah berusia satu setengah tahun, pernah saya dan suami punya niat nonton bioskop sementara Sakha dititipkan ke daycare di hari Sabtu. Hasilnya? Kami ga tega lah, itu cuma isapan jempol aja. Jadinya di hari Sabtu atau Minggu kami memilih untuk main bareng Sakha di rumah..hehehe..


Kira-kira saat usia Sakha menginjak dua tahun, rasanya saya dan suami pengen juga ngajak Sakha nonton bioskop bareng. Tapi pas saya googling ternyata sound bioskop yang kencang itu ga baik untuk anak kecil. Selain itu saya juga ga yakin kalau Sakha bisa anteng di dalam bioskop. Saya juga ga mau rugi udah bayar tiket mahal-mahal endingnya malah ga jadi nonton karena Sakha rewel..hoho.. Dasar #emakperhitungan :D

Alhasil bayangan nonton bioskop udah saya hapus dari pikiran saya. Eh tiba-tiba tak dinyana kesempatan itu datang tak terduga. Kira-kira awal April lalu ibuk saya main ke Jogja. Pas Jumat sore saya iseng-iseng tanya ke beliau, boleh ga saya dan ayah Sakha nonton film yang jadwalnya malam, sementara Sakha dirumah dijagain beliau. Mungkin karena ibuk saya kasihan sama si anak wedoknya ini yang ga pernah me time, akhirnya dibolehin dong..hohoho.. Seneng banget saya waktu itu.. Langsung dah saya ajak ayah Sakha..hoho..

Ceritanya kami nontonnya dadakan. Rencananya mau nyoba nonton di Cinemaxx Lippo Plaza, karena emang itu bioskop yang paling dekat dari tempat tinggal kami. Karena nontonnya dadakan, kami ga berharap banyak bakal dapet tiket. Misal ga dapet, kami rencana bakal ke Hypermart aja buat beliin buah Sakha.

Baca : Lippo Plaza Jogja, Tempat Ngemall Favorit Emak dan Anak

Yuhuuu, jam 20.15 kami berangkat ke Lippo. Pas berangkat itu Sakha lagi main di kamar sebelah sama ibuk saya. Saya dan ayah Sakha berangkat juga sambil mengendap-endap banget supaya ga ketahuan Sakha. Nutup pintu pelan-pelan, nyalain mobil juga pelan-pelan. Semoga Sakha ga tauuuu..hahaha..

Sampai Lippo saya whatsap ibuk, tanya apakah Sakha nangis atau engga. Kata ibuk, Sakha nangis sebentar nyariin saya. Ibuk bilang ke Sakha kalau Ama'nya lagi beli anggur, bentar lagi pulang..hoho.. Dasar Sakha demen sama buah anggur, dia berhenti nangis dan lanjut main sama neneknya..hehehe.. Good job.. :D

Baca : Pentingnya Buah-buahan Ini Untuk Si Kecil

Sekitar jam 20.30 kami nyampe di loket Cinemaxx. Kami pengen banget nonton Danur, karena menurut review film ini bagus banget kalau dibandingkan film horor Indonesia yang lain. Ternyata tiket film Danur untuk jam 21.30 masih available, tapi kursi yang tersisa hanya di baris pertama dan kedua dari depan aja..hahaha.. Yoweslah, akhirnya kami beli tiket yang kursinya ada di baris kedua dari depan..wkwkwk.. Lha piyee, daripada ora sido nonton...hohoho.. Tiket seharga Rp. 35.000 per orang udah ditangan. Rasanya pengen banget memfoto tiketnya, trus sharing ke sosmed tentang betapa bahagianya kalau saya bisa nonton lagi setelah sekian lama.. Tapi saya udah kadung janji ke diri sendiri sama ke ayah Sakha kalau saya ga bakal foto-foto..hahahaha.. Apalagi diperkuat dengan meme dodit yang menohok ini..wkwkwk..
Memenya menohok
Sambil menunggu waktu film mulai, kami belanja buah untuk Sakha dan belanja cemilan dulu di Hypermart. Waktu itu saya beli snack jets, lays, air mineral, dan fitbar, yang rencananya buat dimaem di dalam bioskop. Ayah Sakha udah ngingetin kalau mending beli snacknya tuh yang kecil-kecil aja bungkusnya, soale kan kalau snacknya kecil ga ketahuan petugas kalau tasnya diperiksa. Saya ngengkel abis ke ayah Sakha kalau ga akan diperiksa tasnya, soale berdasarkan pengalaman kami menonton bioskop di jaman kuliah dulu ga ada pemeriksaan tas..Heloooo..

Baca : Fitbar, Solusi Ngemil Tetap Sehat dan Enak

Selesai belanja, kami balik ke mobil buat naruh barang belanjaan. Snack-snack yang dibeli langsung saya taroh ke tas saya. Langsung dah kami naik ke Lantai 4 menuju teather. Kami kaget banget pas masuk Cinemaxx ini, ternyata tempatnya kecil buk. Udah kecil, rame banget pula sama anak-anak kuliahan..hahaha.. Jadi jalur keluar masuk orang nonton ini ada di satu jalan yang sama, jadi harus gantian dulu. Kalau di bioskop kayak XXI gitu kan luas banget ya, jalur keluar masuknya juga beda..

Okay, waktunya kami masuk teather. Perasaan saya ga enak banget, soalnya ternyata ada sesi pemeriksaan tas. OMG!! Pas mas securitynya memeriksa tuh sambil tanya "Ada bawa makanan dari luar?". Dengan bentuk tas saya yang udah besar banget, masak saya mau bohong..hahaha..akhirnya saya bilang "Ada mas". Doi bilang "Mohon dikeluarkan trus ditaruh di rak sini dulu ya mba, saya catat namanya dulu". Huwaaaa..akhirnya snack saya disita dua buah plus dikasih label nama pula..hahahha.. Mas security juga bilang "Nanti setelah filmnya selesai, bisa diambil di depan ya mba". Saya cuma bisa mengiyakan dengan pasrah. Selain pasrah ada sedikit rasa malu juga, soale kayaknya selain saya ga ada tuh yang bawa snack dari luar..hahahhaha.. LOL!

Okay lupakan sejenak tentang kronologi penyitaan property snack, mari fokus ke film yang kami tonton..hahaha.. Yes, film Danur ini beneran bisa bikin saya ketakutan. Saya sering banget nutupin wajah, terutama saat mba Asih beraksi. Eh jangan salah, ternyata ayah Sakha yang orangnya super pemberani juga beberapa kali nutup mata..hahahha.. Film ini bagus banget! Alur ceritanya ga tertebak. Kami sukses dibikin kaget berulang-ulang. Adegan yang paling saya takuti adalah saat Prilly sholat trus di sebelahnya ada mba Asih, selain itu waktu mba Asih meluk Riri di bath up. Serem bangeeet itu.. Selain sukses bikin ketakutan, film ini juga sukses bikin saya menitikkan air mata. Kisah hidup mba Asih bikin saya mewek. Entah kalau ada hubungannya sama anak kecil saya jadi super mellow.. ;( Rating 8.5/10 cocok untuk film ini...

Akhirnya setelah kurang lebih 1,5 jam, film ini selesai sudah. Saya dan ayah Sakha langsung cuzz balik. Rencananya snack yang disita itu mau saya ikhlaskan saja..wkwkwk.. Tapi saya mikir lagi, sayang banget dong, mending snacknya dikasih buat Sakha di rumah..hahaha.. Akhirnya saya membulatkan tekad buat ambil tuh snack. Kebetulan si mas security masih inget sama muka saya, langsung deh saya dihadang trus disuruh ngikutin dia buat ambil snack saya..hahaha.. Kocak pol.. Thanks mas security dah jagain snack saya.. :D

Yesss..akhirnya kami meluncur pulang ke rumah. Nyampe rumah saya lihat Sakha udah tidur di kamar sebelah. Langsung saya pindahin ke kamar utama. Saya bobok sambil ngelonin Sakha. Apakah saya bisa tidur? Oh tentu tidak bisa! Film Danur sukses bikin saya ga bisa bobok beberapa hari. Saya sekitar tiga harian masih kebayang-bayang sosok mba Asih. Shareefa Daanish ini aktingnya bagus banget, sukses bikin saya ketakutan. Apa kabar saya kalau ditinggal ayah Sakha dinas ke luar kota lagi? Saya di rumah sendiri sama Sakha berani ga yaaa..hahaha..

Baca : Serba Serbi Ditinggal Suami Dinas Ke Luar Kota

Tapi seiring berjalannya hari, bayangan-bayangan itu mulai ilang. Sifat pemberani saya udah keluar lagi nih. Siap untuk nonton film horor yang lain #eh..hehehhe.. Tapi kali ini nontonnya di rumah aja deh, ke bioskopnya kapan-kapan lagi kalau kondisi udah memungkinkan lagi..hehehe..

Jadi begitu lah cerita saya tentang kronologi menonton bioskop beberapa waktu lalu. Maaf banget postingan kali ini panjaaaang banget..hahaha.. Soalnya saya bener-bener excited banget. Semoga postingan ini ada faedahnya ya.. #ngarep..wkwkwk..

So buat kalian yang pengen nonton murah meriah di Jogja, Cinemaxx ini bisa dijadikan pilihan lho. Tiket nonton Reguler seharga Rp. 30.000 saat Senin-Kamis, Rp. 35.000 saat Jumat, dan Rp. 40.000 saat weekend. Selamat nonton ya!!

Sumber gambar:
Cinemaxx : http://palapanews.com/wp-content/uploads/2016/02/Cinemaxx-Regular.jpg 
Meme dodit : https://pics.onsizzle.com/tiket-nonton-bioskop-difoto-trus-diupload-ke-sosmed-kampungan-kampungan-2473371.png

Selasa, 20 Juni 2017

Ketan Legenda Khas Kota Batu Juga Ada di Jogja Lho..

Selasa, Juni 20, 2017 2 Comments

Hai hai, bagi temen-temen yang pernah ke Batu, tentunya ga asing lagi kan dengan tempat makan yang selalu ramai disana. Yes, tempat itu adalah Pos Ketan Legenda. Pernah dulu saat saya dan suami hanimun ke Batu, pengen rasanya nyobain ketan legendaris ini, namun sayang antriannya panjang plus cuaca yang mau hujan membuat kami mengurungkan niat untuk mencobanya.


Kesempatan mencoba ketan ini baru datang saat kami udah tinggal di Jogja. Ceritanya sekitar bulan Januari lalu suami beserta beberapa teman kantor seangkatannya lagi ada acara anniversary kelima tahun. Salah satu temennya mengusulkan untuk kumpul dan makan-makan di Pos Ketan Legenda cabang Jogja. Akhirnya mereka kumpul-kumpul bersuka ria tanpa anak istri.. #eh..hehehe.. 

Weekend beberapa waktu lalu berbeda, biasanya suami ngajak maem cantik di Ghifari. Kali ini suami mengajak saya dan Sakha untuk mencicipi makanan di Pos Legenda itu. Suami bilang kalau ketannya enaaak, tempatnya juga nyaman. Tumben nih ayah Sakha.. :D Saya pun demen-demen aja diajak kesana, karena emang dari dulu saya penasaran banget sama rasa ketan disana.
 

Pos Ketan Legenda cabang Jogja ini terletak di Jalan Melon Mundusaren, Depok, Caturtunggal, Jogja. Tepatnya di daerah belakang Plaza Ambarukmo. Seinget saya kami melewati Jalan Nologaten lurus terus belok kanan ngikutin jalan, nyampe deh di lokasinya. Tempatnya nyaman, terletak di pinggir sawah.
 
Pos Ketan ini buka dari jam 16.00 sampai jam 02.00. Waktu ramai-ramainya adalah saat habis isya', seperti saat pas kami datang waktu itu. Tempat ini konsepnya terbuka, di kanan kiri bangunanya ga terdapat tembok, cuma ada sekat dari rotan yang digantung. Lumayan kerasa adem saat angin berhembus. 
Meja kursi disini
Habis isya', suasananya ramai
Selang sebentar kami duduk, mas-mas waiters memberikan daftar menu untuk kami. Banyak tersedia menu ketan dengan berbagai jenis topping. Untuk minumnya, selain minuman standard, tersedia pula berbagai jenis kopi dan aneka jenis susu sapi murni. Atas rekomendasi ayah Sakha kami membeli ketan campur dua porsi untuk dimakan di tempat. Minumnya standard saja, kami memesan teh hangat..hoho..
Daftar menu yang blur
Masih ngeblur daftar menunya :(
Penampakan ketan
Wohooo, akhirnya pesanan kami dateng juga. Sayang banget ketan campurnya ga sempat difoto. Rasanya enak banget lah pokoknya. Perpaduan antara bubuk ketan, kelapa parut dan gula merah membuat ketan ini nikmat banget buat disantap. Jangan salah, Sakha juga doyan lho...tapi yang bagian kelapa parut aja..hehehe..

Semakin malam, pengunjung di tempat ini semakin ramai. Rata-rata yang nongkrong disini adalah para cowok-cowok. Ga sedikit dari mereka yang merokok, jadi kayaknya ga baik Sakha lama-lama deket asap rokok. Sebelum kami menyelesaikan makan, saya pesen ketan lagi untuk dibawa pulang. Pilihannya jatuh kepada ketan susu durian.

Wohooo.. sampe rumah saya langsung menyantap bungkusan saya tadi. Kebetulan Sakha udah bobok dan ayah Sakha juga ga doyan durian, jadi saya bisa merdeka makan ini sendirian..hoho.. Rasanya maknyusss..enaaak..duriannya kerasa banget, tapi sayang lapisan daging duriannya ga terlalu tebal..
Nyummmy..enaaak..
So kalian yang domisili di Jogja, ga perlu jauh-jauh ke Batu Malang buat nikmatin kudapan ini. Oh ya, kalau lagi di Jogja dan lagi kangen bakso jawa timuran, dateng aja ke Bakso Cak Masrur..hoho..


Semoga postingan saya bermanfaat ya.. See you in my next post.. :)

Ringkasan :
Nama : Pos Ketan Legenda
Lokasi :
Jl. Melon Mundusaren, Depok, Caturtunggal, Jogja
Jam buka : 16.00 - 02.00
Range harga : Rp. 8.000 - Rp. 15.000
Rasa : Enak banget
Rating : 4.7/5

Sumber gambar :
Ketan legenda : https://www.google.com/url?sa=i&rct=j&q=&esrc=s&source=imgres&cd=&cad=rja&uact=8
ved=0ahUKEwi59cr7qrfUAhULro8KHfI4DpMQjRwIBw&url=http%3A%2F%2Fwww.hungerranger.com%2F2015%2F06%2Fpos-ketan-legenda.html&psig=AFQjCNF_ucaoq9xcgkBL_VCe-ehEmIo-Ww&ust=1497323531867943

Sabtu, 17 Juni 2017

Es Krim Campina Happy Cow, Es Krim Baru Favorit Sakha

Sabtu, Juni 17, 2017 0 Comments
Akhir-akhir ini media televisi diramaikan dengan iklan es krim Campina Happy Cow. Sakha anteng banget kalau liat iklan itu, karena dia melihat ada sosok sapi besar yang lagi bahagia membagikan es krim kepada anak kecil. Mungkin Sakha keinget sama si sapi yang pernah dia kasih makan si Cimory..hehehe..


Iklan itu menceritakan kalau makan es krim itu baik, karena es krim terbuat dari susu. Es krim baru ini punya dua varian yang memiliki banyak manfaat susu. Ada yang berupa es krim stick, ada pula yang dikemas dalam cup. Kapan-kapan deh kalau ada rezeki kasih reward ke Sakha berupa es krim ini..hoho..

Akhirnya kesempatan itu datang juga. Supaya Sakha anteng saat perjalanan ke Kaliurang saat mau ke Bhumi Merapi, saya mampir minimarket buat beli es krim ini. Harga per cup es krim ini Rp. 7.000. Pas saya minta sendok es krim di kasir, ternyata si embaknya bilang kalau khusus varian ini udah tersedia sendok di dalamnya..hoho..


Es krim ini dikemas secara unik, dengan menggunakan cup yang berbentuk seperti puting susu sapi. Mungkin supaya menarik perhatian anak-anak ya. Lucu banget lah packingnya. Beda dengan cup pada umumnya, cup es krim Happy Cow ini terbuat dari plastik, tutupnya juga dari plastik. Mau dibuang sayang, lumayan bisa buat mainan Sakha..hehehe..
Kayak puting susu sapi
Bener juga kata mba di mimimarket tadi kalau di dalam cup ini terdapat sendok yang menempel di bagian dalam tutup kemasan. Wow, menurut saya ini suatu inovasi yang brilian. Soalnya kalau beli es krim cup di minimarket, kadang si embak atau mas kasir lupa kasih sendoknya. Pernah juga udah dikasih, tapi kita lupa narohnya dimana, keselip gitu. Pas mau dimaem di perjalanan jadi bingung cari sendoknya..hahaha..

Wah menang banyak nih es krim dari sisi packagingnya dibandingkan kompetitor yang lain. Lalu gimana dengan rasanya? Ternyata rasanya enak bangeeet. Susu nya kerasa banget gitu, lebih creamy. Sakha aja suka, apalagi saya..lhoo..hahaha.. :D Perpaduan es krim susu vanilla plus cokelat warna-warni, bikin mood jadi baik.. Enaaak..
Es krimnya enaaaak
Ga kerasa saya nambah dan nambah lagi saat disuapin Sakha. Sakha pun jadi protes soalnya es krim dia jadi cepet habis..hehehe.. Maaf ya nak, lain kali dibelikan lagi.. :D

So ibu-ibu yang bingung saat anaknya ga mau minum susu, es krim Happy Cow ini bisa dijadikan alternatif lho.. Bisa jadi teman snacking si kecil yang mengandung banyak manfaat susu.. Si kecil senang, bunda pun riang.. Selamat mencoba ya.. ^_^

Selasa, 13 Juni 2017

Ide Permainan Menggunakan Mangkuk Ikea Kalas

Selasa, Juni 13, 2017 0 Comments
Ceritanya Sakha punya sepaket mangkuk warna-warni yang lucu. Mangkuk ini dibeli jaman dahulu kala sepaket dengan pompom. Ceritanya saya dulu lagi demen sama El Hana Learning Kit, jadinya kepo ke websitenya. Akhirnya tergodalah membeli paket lengkap pompom, mangkuk beserta penjepitnya. Karena emang akan berguna banget saat Sakha belajar sorting warna nanti.



Selain untuk media sorting warna, ternyata akhir-akhir ini si mangkuk mempunyai banyak kegunaan lain. Selain dijadikan tempat makan, dari mangkuk ini juga muncul ide permainan lain.. Apa aja ya? Yuk cekidot..

1. Setir
Mangkuk ini bisa dijadikan mainan setir-setiran. Tinggal kasih satu mangkuk ini ke Sakha, sambil dia nonton video Tipa Tupa yang lagi nyetir, langsung dah Sakha happy. Saya juga kadang ikutan mainin setir-setiran ini biar lebih seru, biar mirip Tipa Tupa juga mainnya berdua..hohoho..

Baca : Serunya Main Bareng Tipa Tupa

2. Masak-masakan
Mangkuk ini juga bisa dijadikan property tambahan untuk bermain masak-masakan. Lho kok cowok mainan masak-masakan? Ga ada yang salah kan..hohoho.. Toh jaman sekarang juga ada banyak chef-chef cowok yang hebat. Dengan mengenalkan permainan masak-masakan ini saya juga berharap biar nanti kalau Sakha udah gede bisa bantuin saya siapin makan. Nanti kalau udah nikah dia juga bisa bantu istrinya juga siapin makanan..hoho.. *mikirnya jauh banget bukk.. :D

3. Drum
Sepaket mangkuk Ikea kalas ini berisi enam buah mangkuk. Dengan jumlah mangkuk yang banyak ini bisa dijadikan media dalam bermain drum. Tinggal siapkan beberapa mangkuk yang dibalik, plus sepasang sumpit, maka drum pun sudah siap dimainkan..hehehe..

Kebetulan Sakha lagi demen sama lagunya Boboiboy Galaxy, saya downloadin dah video clipnya di Youtube. Kebetulan disitu ada si drummer Bunkface yang acting drumnya gokil abis. Jadinya Sakha ngikutin dia, bergaya sok bisa ngedrum..hahaha..
Drummer cilik elok-elok bawang
4. Injak Jalur
Bosen bermain drum Sakha eksplorasi sendiri sama si mangkuk ini. Mangkuknya tiba-tiba dia injak. Ya udah deh saya bikin jalur paralel dari enam buah mangkuk yang dibalik. Tugas Sakha adalah menginjak mangkuk sesuai dengan jalurnya. Mangkuk ini harus ditaruh di atas Evamat ya, supaya ga licin kalau diinjak.
Injak jalur
Dengan bermain injak jalur ini Sakha bisa latihan keseimbangan juga. Dia jadi berpikir gimana caranya supaya ga keluar dari jalur. Ajaibnya ini mangkuk kuat banget diinjak Sakha. Ga ada tanda-tanda pecah atau retak..hoho..

Yaissshh, dengan satu jenis benda aja bisa dijadikan berbagai jenis permainan lhoo. Yuk manfaatkan benda-benda di sekitar kita sebagai sarana bermain anak. Jangan lupa selalu dampingi anak saat bermain ya.. Happy playing..

"You will always be your childs favorite toy" ~ Vicki Lansky

Sumber gambar :
Ikea kalas : https://ecs7.tokopedia.net/img/product-1/2015/11/29/5622209/5622209_3d8225c5-7a10-4b32-ba5c-c985a4e66402.jpg 

Jumat, 09 Juni 2017

Main Slime Yuk!

Jumat, Juni 09, 2017 1 Comments
Dunia mainan anak akhir-akhir ini diramaikan dengan mainan 'Slime'. Slime ini sejenis mainan bertekstur seperti lendir yang memiliki beraneka macam warna. Saya tau mainan ini pertama kali tuh di TV. Ga sengaja lagi nonton Net.TV ada liputan tentang anak bernama Naya. Bocah berusia 9 tahun ini adalah pengusaha slime yang konon katanya punya onset sampai puluhan juta rupiah. Berawal dari kesenangannya membuat Slime sendiri, setelah mengalami beberapa kali eksperimen akhirnya dia menemukan formula Slime yang tepat. Dia pun percaya diri memasarkan Slime itu kepada teman-temannya. Sang ibu pun sangat mendukung bakat anaknya tersebut, akhirnya diperjual belikanlah Naya Slime ini secara online.

Lho kok jadi bahas Naya sih..hehehe.. Ya intinya saya pengen coba belikan mainan Slime ini untuk Sakha. Kebetulan waktu kami jalan-jalan ke Jogja City Mall buat refreshing ke Amazone, kami nemu ada stand penjual Slime di lantai 1. Waktu itu standnya rame bangeeet sama anak-anak plus ibuk-ibuknya, saya jadi kepo dong..

Baca : Main Sepuasnya di Amazone Jogja City Mall (JCM)

Setelah kami masuk stand, kami dibuat bingung karena banyak banget jenis Slime yang dijual disana, mulai dari yang biasa, bening, milky, creamy sampe yang berglitter. Selain menyediakan Slime dalam bentuk jadi, stand ini juga menyediakan bahan-bahan dasar untuk membuat Slime. Untuk first try Sakha saya belikan Slime yang biasa aja, berwarna kuning dan biru. Masing-masing harganya Rp. 20.000 per cup.

Yuhuuu, nyampe rumah kami langsung mainin Slime ini. Kami mainin dulu Slime yang berwarna kuning. Sebelumnya saya sudah nyiapin piring besar untuk alas main. Saya juga kepo sebenernya tekstur Slime ini kayak apa, soalnya saya belum pernah pegang langsung..hohoho..

Pertama kali buka cup Slime ini yang tercium adalah bau wangi. Wangi nya seger banget. Saya juga baru ngerti dari mbah Google kalau salah satu bahan baku Slime ini adalah sabun atau lotion. Pantesan wangiii..hahaha.. Langsung deh Slime cantik ini dituang ke piring..
Slime setelah dituang ke piring
Yuk mari main.. Saya, Sakha dan ayahnya mulai bereksplorasi mainin Slime ini. Ternyata bener emang teskturnya seperti lendir. Reaksi pertama Sakha dan ayahnya saat main adalah kayak jijik gitu. Kalau saya seneeeeng, soale lucu bisa 'ndleler-ndleler' pas ditarik-tarik. Aduh bahasaku.. semoga kalian paham dengan arti kata 'ndleler'.. :D

Yap, tekstur Slime ini lebih cair daripada playdough. Konon selain sabun dan lotion, bahan dasar Slime ini juga berupa lem. Pantesan kok berasa lengket-lengket gimana gitu. Nah ada yang unik dari cara memainkan Slime ini. Jadi semakin kita jijik maininnya, maka Slime akan semakin lengket. Kalau kita pegang Slime ini sambil ditekan-tekan dengan cara ikhlas alias ga jijik, si Slime ini ga akan lengket di tangan..hehehe..

Baca : Asyiknya Bermain Playdough

Kami pun lanjut mainin ini sampai bosan. Tepatnya sampai Sakha protes soalnya banyak banget Slime yang nempel di tangannya..hehehe.. Ya maklum tangannya kecil, jadi belum bisa tekan-tekan Slime ini dengan kuat.
Asik main Slime
Lumayanlah wajah jijik Sakha perlahan mulai hilang. Tampaknya dia mulai menikmati main Slime ini. Walaupun dia masih belum bisa membersihkan Slime nya sendiri saat selesai main, tak apa.. Misi saya berhasil dalam mengenalkan Slime ini. Apakah Sakha antusias? Lumayan antusias sih, tapi responnya lebih antusias saat bermain pasir kinetik..hehehe..

Baca : Sekarang Main Pasir Ga Harus Ke Pantai Lho..

Jadi apa manfaat yang didapat saat bermain Slime ini? Berdasarkan hasil googling, ternyata manfaatnya mayan banyak lhoo..
  1. Melatih sensorik anak. Unsur sensorik anak yang berhubungan langsung dalam aktifitas tubuh akan semakin terlatih saat semakin sering anak bermain Slime. Anak jadi juga ga gampang jijik dengan sesuatu yang teksturnya lengket.
  2. Membuat anak menjadi lebih bahagia. Bermain Slime dapat membantu memproduksi hormon endorphin. Hormon ini membuat hati seseorang menjadi lebih bahagia.
  3. Media menyalurkan emosi. Saat si kecil sedang emosi atau marah, Slime ini bisa dijadikan media pelampiasan. Dengan mengepal, menekan atau menarik-narik Slime, rasa emosi atau perasaan marah pun dapat disalurkan tanpa harus berteriak atau memukul orang lain.
  4. Melepas bosan. Dengan bermain Slime pikiran jenuh atau rasa bosan dapat dihilangkan. Gimana mau bosan lha udah terlanjur sibuk sama Slime yang nempel di tangan..hehehe..
  5. Membuat anak menjadi lebih kreatif. Tidak ada aturan paten dalam cara bermain Slime ini. Anak bebas bereksplorasi sehingga dapat meningkatkan daya kreatifitas. Kegiatan membuat Slime sendiri dengan variasi yang berbeda-beda juga akan menumbuhkan kreatifitas si kecil.
Yuhuu, mayan kan manfaat yang bisa didapat. Yuk mari ajak si kecil main Slime. Kalaupun mau bikin Slime sendiri juga bisa kok, sekarang udah banyak tutorial video cara membuat Slime di Youtube. Tentunya akan semakin lebih seru saat mengajak si kecil dalam proses pembuatan Slime ini. Jangan lupa selalu awasin si kecil dalam bermain ya..bahaya kalau Slime ini sampai termakan.. Happy playing.. ^_^

"Time spent playing with children is never wasted" ~ Dawn Iantero

Sumber gambar:
Slime : https://aws-dist.brta.in/2017-03/original_700/c8564953f8ae3bd9580fd098a3bf5c20.jpg

Selasa, 06 Juni 2017

Hari Kartini di PT Ungu Terong

Selasa, Juni 06, 2017 0 Comments

Hai-hai semua, beberapa waktu lalu kita semua memperingati hari Kartini. Kebetulan tahun ini kantor kami ikut meramaikan event kartinian ini. Saya excited banget karena emang selama bekerja di PT Ungu Terong belum pernah diadakan event kayak gini :D

Eventnya sih sederhana aja, pada saat hari Kartini yang kebetulan jatuh di hari Jumat, para staff cewek diwajibkan pake kebaya atau pakaian adat. Nah sedangkan para staff cowok diwajibkan memakai batik. Ya intinya ga diwajibkan sih, tapi disarankan pakai atribut itu semua karena ini acaranya setahun sekali...hoho... Kebetulan hari Jumat ini juga bertepatan dengan acara 'Happy Hour' kantor. Jadi rencananya abis acara happy-happy makan-makan tu kami semua berfoto bersama menggunakan baju daerah ini..

Email pemberitahuan tentang event ini diterima di H-1 alias hari Kamis, saya kaget dong. Soale saya ga punya kebaya yang muat di rumah. Kebaya merah marun kesayangan saya ga muat lagi karena tubuh saya mengembang setelah melahirkan dan menyusui Sakha. Kan ibu menyusui harus makan banyak makanan bergizi supaya ASInya bancar.. :D


Saya juga ga pengen pake baju batik biasa aja, karena saya pengen memeriahkan event ini..wkwkwk.. Jadinya diputuskan untuk beli kebayanya nanti sepulang kerja. Tapi saya keinget kalau Sakha hari Kamis ini harus ke dokter karena tangannya kesleo. Ga tega kami lihat tangan Sakha yang bengkak, akhirnya dibawa ke RS JIH dah. Pastinya periksa di RS ini tu makan waktu lama banget, apalagi kalau pasien asuransi. Jadi bayangan membeli kebaya sepulang kerja pupus sudah.. huhu..


Tapi saya ga menyerah, saya bilang ke ayah Sakha kalau nanti di perjalanan pulang dari RS ke rumah nemu toko batik yang masih buka, saya mau berhenti dan cari kebaya disitu.. Siapa tau nemu kan.. :D Ayah Sakha super baik, walaupun wajahnya udah super ngantuk dia tetep mengiyakan permintaan saya..love u ayaahh.. :*

Lha ga ngantuk gimana, hari Kamis itu kami pulang dari RS JIH jam 21.00. Posisinya juga perut keroncongan karena belum makan. Untungnya pas perjalanan pulang nemulah toko batik 'Mas'e' di Jalan Kledokan Raya yang masih buka. Pas saya tanya pegawainya, mereka bilang kalau hari ini khusus buka sampai malam karena spesial menyambut hari Kartini.. :D Soalnya hari ini banyak banget orang beli kebaya dan batik di toko ini..

Setelah milih-milih secara ekspres akhirnya saya nemu kebaya dan bawahan yang cocok. Saat bayar saya kaget banget karena saya cuma bawa uang tunai ga sampai seratus ribu. Untungnya ada pembayaran pake gesek kartu ATM. Alhamdulillah terselamatkan. Setelah bayar, kami pulang, makan, kenyang, tidur..

Besoknya... Hari H udah tiba nih. Saya bangun lebih pagi buat nyiapin keperluan Sakha berangkat ke daycare. Alasan lain bangun pagi adalah supaya saya bisa dandan dikit-dikit lah sambil cari-cari perlengkapan kebaya juga, karena kebaya yang saya beli ini lengannya 3/4, jadi musti pake manset..


Yuhuuu setelah mengantar Sakha di daycare, saya langsung cuzz ke kantor seperti biasa. Di kantor udah ga konsen kerja, kebetulan juga ga terlalu banyak kerjaan. Waktu istirahat tiba, cewek-cewek PT Ungu Terong mencuri start buat foto-foto bersama karena kan yang cowok-cowok pada sholat jumat..hoho.. Ini beberapa foto yang diambil berkali-kali oleh Bang Wil supaya hasil jepretannya memuaskan kaum cewek-cewek.. :D
Di pantry
Di backyard
Di kursi tamu
Wkwkkw..selain tiga foto ini masih banyaaak banget foto-foto yang tersisa. Kebetulan fotografernya perfeksionis abis, jadinya bolak-balik jepret fotonya.. :D Yes dari foto-foto itu ketahuan deh kalau cewek-cewek di PT Ungu Terong jumlahnya cuma sedikit..

Jam 15.30 pun tiba, waktunya 'Happy Hour' dimulai. Setelah memakan dan meminum kudapan di pantry sambil ngobrol-ngobrol bareng, akhirnya sesi foto bersama pun dimulai. Lokasinya adalah di halaman kantor. Ceritanya ga semua staff cowok pakai batik nih, untung ada mba HR cantik yang bawain perlengkapan baju jawa lengkap sampe kerisnya pun dibawa...hahaha..

Fotografernya juga profesional banget sampe rela naik ke atas gedung buat cari angle yang pas. Ternyata mba admin tersayang juga udah nyiapin poperty super lengkap untuk sesi foto kali ini, tak lain tak bukan adalah balon warna warni yang bentuknya bikin emesh.. Yuk foto yuk..
Foto all staff yang formal
Foto all staff dari atas
Wohhoooo..akhirnya sesi foto selesai sudah. Kelihatan semua staff happy banget. Ya emang acara foto-foto bareng ini jarang dilakukan mengingat sebagian besar dari kami lebih sering berinteraksi dengan komputer, laptop, coding dan testing.. :D

Yuhhuuuu.. itulah keseruan acara kartinian di PT Ungu Terong cabang Jogja. Walaupun cuma foto-foto doang lho ya, tapi bisa bikin kadar hormon endorphin meningkat.. Dibalik software engineer yang happy akan ada aplikasi yang sempurna.. #uhuk.. :D
Happy software engineer
Dibalik tester yang happy akan ada banyak bug yang ditemukan.. #uhuk lagi.. :D Walah kok jadi ga nyambung sama dunia perKartinian..
Happy tester
Ya intinya Kartinian kali ini dibikin happy wae.. Dengan menjadi individu yang happy tentunya kita akan berusaha mengurangi atau bahkan menghilangkan sisi negatif atau sisi gelap dari diri kita. Menjadi bahagia supaya kita menjadi individu yang terang atau lebih baik dari sebelumnya.. Seperti buku karangan RA Kartini, "Habis Gelap Terbitlah Terang". So, selamat hari Kartini ya.. #latepost

Sumber gambar :
RA Kartini : http://factsofindonesia.com/wp-content/uploads/2017/05/kartini-300x200.jpg 
Happy programmer : https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/236x/85/7c/e9/857ce9eea2f6a7d3b6caace03554f52f.jpg
Happy tester : http://3.bp.blogspot.com/-H9mAeacteH4/VThdWumzBrI/AAAAAAAAFJw/7pAilrzb4z4/s1600/61539796%5B1%5D.jpg

Jumat, 02 Juni 2017

Akhirnya Sakha Bisa Main di Timezone

Jumat, Juni 02, 2017 1 Comments
Siapa ga tau Timezone? Kayaknya Timezone ini merupakan salah satu wahana hiburan dan permainan tersohor di Indonesia. Seringkali kita nemuin Timezone ini tersebar di berbagai macam mall-mall gitu. Saya pertama kali tau Timezone ini di Malang, tepatnya di Matos.. :D Dulu kalau lagi stress sama tugas kuliah, salah satu tempat tujuan kami adalah Timezone. Apakah kami main? Engga dong..kami cuma liat-liat keramaian orang aja..hahaha.. Pernah juga waktu kepengen banget main, paling pol kami cuma main basket doang. Dulu masih pake sistem koin, jadinya terjangkau buat anak kost.. :D

Siapakah kami? Kami adalah saya dan ayah Sakha..hehehe. Sekarang setelah kami punya Sakha, main di wahana permainan dan ngemall masih merupakan cara yang mujarab untuk melepas suntuk, biar tetep waras dan bahagia. Di Jogja ini kami udah nemu tempat mall yang nyaman, yaitu Lippo Plaza. Kebetulan di Lippo Plaza ini juga ada wahana permainan Timezone.


Nah pas pertama kali ke Timezone Lippo Plaza ini, kami lihat kok kayaknya ga ada wahana permainan yang cocok untuk Sakha. Permainan yang banyak tersedia adalah untuk level anak dan dewasa. Waktu itu Sakha masih berusia satu setengah tahunan. Saya dudukin dia di odong-odong berbentuk kucing di pintu depan Timezone aja dia udah langsung nangis membahana :D Ya udah deh akhirnya kami move on ke wanaha permainan Kiddy Playland yang nampaknya cocok untuk anak seusia Sakha.


Beberapa waktu kemudian saat usia Sakha udah beranjak dua tahunan kami mengajak dia main ke Timezone lagi. Mumpung ada promo juga beli saldo 60 ribu dapet isi 90 ribu..hoho.. Mayan banget kan tambahannya.

Horeeey, ternyata ada beberapa mainan yang udah cocok dimainin Sakha di Timezone ini. Disini Sakha paling demen sama permainan Pukul Tikus. Yap, pasti pada tau kan permainan ini. Ceritanya bakal ada tikus-tikus yang bergantian keluar dari lubang persembunyiannya. Tugas Sakha disini adalah memukul tikus yang 'mencungul' keluar..hehehe.. Walaupun dia ga berhasil mukul semua tikus ga papa, yang penting udah bermain sambil olahraga. Lha kok olah raga? Iya soale Sakha pegang palunya aja sambil ngos-ngosan karena berat :D Liat Sakha semangat, saya juga semangat bantuin pukul tikusnya pake tangan.. hehehe..
Sakha lagi asik main pukul tikus
Yes, setelah bosen main pukul tikus kami move on ke permainan yang ga kalah seru yaitu Hockey Table. Entah bener atau ga ya namanya, yang pasti cara mainnya mirip kayak main hokey, masukin lempengan bolanya ke gawang, tapi permainan ini dilakukan di atas meja. Seru bangeet. Hokey table disini ada dua ukuran, yang kecil sama yang besar. Kami main yang ukuran kecil, supaya Sakha bisa ikutan main juga..hoho.. Jadi dia duduk di atas pangkuan saya gitu dah..
Ayah vs AmaSakha
Seruu banget main hockey ini, saya sampe kelepasan teriak-teriak.. Sakha juga heboh banget mainin ini. Jadi ceritanya tangan dia tuh ga sampe buat mantulin lempengan bolanya, tapi dia tetep ngeyel aja sampai berdiri di pangkuan saya.. Okay nak..lanjutkan deh.. :|

Karena saldo masih sisa banyak, akhirnya kami ulang-ulang permainan di atas sampe bosan. Ga lupa juga ayah Sakha mainin permainan buat dapetin tiket banyak secara instan. Nama permainannya adalah Circus Ball Drop. Setelah beberapa kali percobaan alhamdulillah dapet 100 tiket. Lumayan banget tiket tersebut bisa ditukar sama mainan kecil-kecil buat Sakha. Kali ini Sakha memilih mainan truk semen, truk dozer dan notes bergambar unicorn. Sebelumnya Sakha juga pernah memilih hadiah mainan mobil dan bus kecil saat kami bermain di Fun World.


Yuhuu, ga terasa Sakha udah mulai kecapekan main disini, waktunya kembali ke rumah alias pulang. Tapi sebelum pulang kami mampir dulu mengisi perut yang keroncongan. Ga perlu khawatir karena di mall ini banyak pilihan tempat makan yang rasanya enak, mulai dari nasi goreng, mie goreng, bento, sushi, ataupun cemilan lain yang lagi hitz..



Okay, kami izin pamit maem dulu ya.. Sampe jumpa di postingan yang lain.. :)

Sumber gambar :
Timezone : http://cdn2.tstatic.net/jogja/foto/bank/images/timezone-lippo_20161007_104656.jpg

Follow Me @granitprihara