Senin, 30 Juli 2018

Hore Sakha Main Seru di Kidzooona Hartono Mall Jogja

Senin, Juli 30, 2018 2 Comments
Tahun ini kami merayakan lebaran di perantauan, ga mudik gitu. Kenapa? Ya karena saya baru lahiran Sakhi di bulan April lalu. Untuk bawa Sakhi mudik kok kasian, terlalu kecil. Apalagi harus melalui perjalanan kurang lebih delapan jam naik mobil, seperti saat mudik lebaran tahun lalu.

Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha

Baca : Cerita Mudik Lebaran 2017

Lebaran di Jogja ini rasanya sepi banget, karena ya gak kumpul bareng keluarga. Tetangga perumahan juga pada mudik semua. Kami cuma silaturahmi ke tetangga sebelah aja karena beliau-beliau mudiknya di hari H lebaran setelah selesai sholat Ied.

Selesai makan opor ayam seadanya, kami mulai mati gaya dong. Mau kemana kita? Masak cuma mau di rumah aja. Tercetuslah ide untuk jalan-jalan, pengen tau lalu lintas kota Jogja pas lebaran gini. Trus kepikiran juga pengen ajak Sakha main seru di Kidzooona.

Dari dulu pengen banget ngajak Sakha kesana, tapi belum kesampaian karena lokasinya sungguh jauh dari tempat tinggal kami. Trus takutnya udah melewati perjalanan jauh, tapi ternyata sampe sana rame gitu. Jadinya ga bisa menikmati kan. Tapi kalau lebaran gini kan harusnya disana sepi. Lha masak orang asli Jogja pas lebaran gini ngajak anaknya ngemall? Pastinya diajak silaturahmi unjung-unjung ke keluarga besar kan..

Kidzooona Jogja terletak di Hartono Mall Lantai 2, ga jauh dari lokasi arena bermain Fun World. Cari aja arena permainan yang paling terang pencahayaannya dan itulah Kidzooona..hehehe..

Baca : Serunya Main di Fun World, Hartono Mall Jogja

Benar aja dugaan saya, suasana Kidzooona siang itu cukup sepi. Kami datang sekitar pukul 12.00 di hari lebaran. Jadi tiketnya termasuk hari libur yaitu Rp. 90.000 per jamnya. Kalau hari biasa Rp. 60.000 per jam. Harga tiket itu termasuk untuk satu orang pendamping. Untuk tambahan pendamping kena tarif Rp. 30.000 per orangnya.
Tarif tiket masuk Kidzooona
Kabar gembiranya adalah untuk baby usia di bawah setahun tiket masuknya gratis dong. 0 tahun Rp. 0! Hore Sakhi gratisss hore..hehehe.. Jadinya Sakha sepaket sama ayahnya, sedangkan Sakhi sepaket sama saya. Bayar Rp. 90.000 sejam ga papa ya, demi kebahagiaan empat manusia ini. Maklum di zaman kanak-kanak saya dan ayah Sakha tuh ga ada mainan model beginian. Eh tapi Sakhi belum ngerti ding, jadi ya demi kebahagiaan tiga manusia ini..hehehe..

Sebelum masuk arena permainan kami harus memakai gelang penanda gitu, plus dikasih kunci loker. Loker bisa digunakan untuk menyimpan sandal, sepatu, atau tas. Sama dengan arena playground yang lain seperti Kiddy Playland, disini pengunjung juga diwajibkan memakai kaos kaki. Untungnya saya udah siap kaos kaki dari rumah..hehehe.. Kalau kelupaan, bisa beli disini seharga Rp. 5.000 untuk kaos kaki anak dan Rp. 10.000 untuk kaos kaki dewasa.

Menyimpan barang di loker

Baca : Bahagia Dengan Rp. 25.000 di Kiddy Playland Lippo Plaza Jogja

Selesai menyimpan barang di loker, kami langsung cuz ke arena permainan. Jangan lupa hape dicas full ya! Wajib dibawa nih hape, buat foto-foto. Masak udah bayar mahal ga ada dokumentasinya..wkwkwk.. Bukan cuma kegiatan main seru anak aja yang wajib diabadikan, ke-ndesoan ibuknya pun harus wajib dijepret. Kayak gini nih..
Bola, kenapa kau bagus sekali. Dulu di jamanku kecil kau tak ada
Yes, masuk arena permainan Kidzooona ini mata kami langsung terfokus pada lautan bola biru yang tersebar di sebagian besar ruangan. Hasrat untuk nyemplung pun kian tak tertahankan. Sakha super duper happy naik turun prosotan. Emaknya masih aja mainin bola-bola itu. Ayah? Ya yang moto dong..
Happynya naik turun prosotan
Permainan prosotan disini dilengkapi dengan mainan panjat tebing dan permainan ketangkasan dengan tali. Sakha betah banget di spot ini. "Ayo nak, kita coba permainan yang lain.. masih banyak mainan yang lebih seru!", ajak saya ke Sakha. Padahal si emak ga mau Rp. 90.000 terbuang percuma hanya untuk mandi bola..hehehe..
Permainan panjat tebing
Masih di sekitar lautan mandi bola terdapat seluncuran dari balon raksasa alias istana balon. Mirip kayak yang ada di pelataran JEC waktu hari Minggu, cuman bedanya disini masih bersih, bagus, dan tak ada tembelan lakban disana sini..
Istana balon di tengah lautan bola

Baca : Minggu Pagi Mati Gaya? Ke Pelataran JEC Aja Yuk..

Puas dengan lautan bola kami rada move on sedikit ke area lompat-lompat. Pernah tau kasur angin? Nah disini kayak ada semacam kasur angin raksasa yang digunakan untuk lompat-lompat. Seru sekali, Sakha sama ayahnya lompat-lompat disitu. Saya pengen ikutan lompat juga, tapi kan waktu itu saya nggendong Sakhi yang lagi bobok dengan nyenyaknya.
Kasur angin raksasa untuk lompat-lompat
Capek lompat-lompat, saatnya main yang kalem-kalem ya. Waktunya bermain peran! Kidzooona menyadiakan arena pretend play profesi untuk anak. Anak bisa berpura-pura menjadi penjual es krim, penjual bunga, petugas kantor pos, penjaga swalayan, dokter, perawat, petugas pemadam kebakaran, polisi bahkan jadi narapidana.. :D Lengkap dengan kostumnya lho..
Area pretend play
Baca : Macam-macam Pretend Play Untuk Anak

Hmmm..agak heran aja sama Sakha, padahal di rumah dia demen banget main pura-pura. Sukanya main dokter-dokteran dan petugas pemadam kebakaran. Tapi pas di Kidzooona ini Sakha kurang minat. Jadi agak maksa dong saya, masak udah bayar mahal ga dicoba semua mainannya..hahaha.. Maafkan amamu ini Sakha..
Sakha terpaksa nih pura-pura jadi petugas pemadam kebakaran
Rupanya eh rupanya ternyata Sakha lebih tertarik untuk naik ke atas balon raksasa sambil main bola-bola melayang. Dia dari tadi ngeliatin ada anak nangkring di atas balon raksasa kayak seru gitu. Akhirnya dia pengen main juga dong. Jadi ada udara yang keluar dari lobang balon, kalau bola plastik ditaruh di atasnya otomatis akan melayang. Sakha heboh banget mainin ini.
Sakha betah di atas sini
Setelah cukup lama nangkring di atas balon, saya ga kehabisan ide biar Sakha mau coba mainan lain. Saya bilang kalau ada lego raksasa gitu. Soalnya saya liat ada benda mirip kayak lego tapi gede banget, tapi dia bukan lego..ah bingung kan. Kayak gini bentuknya..
Betah juga main disini
Di area ini Sakha juga betah banget. Dia bikin rumah-rumahan menurut imajinasinya. Saking asiknya main, dia ga mau ikut acara game untuk anak-anak pengunjung Kidzooona. Yes, kayaknya di Kidzooona tu setiap berapa jam sekali ada event game gitu untuk pengunjung. Yang ikut bisa dapet merchandise gitu.

Di sebelah area lego raksasa ini ada dua buah roda raksasa yang terbuat dari balon. Jadi anak bisa masuk ke dalam lobang rodanya gitu. Kalau anak berjalan maju, otomatis rodanya bakal maju juga. Sakha sempat main sebentar. Dia ga mau jalan dong, takut katanya. Ya udah cuma ndlosor gini aja dia..
Roda raksasa
Oh ya ada satu permainan yang menarik banget buat saya. Saya ga tau namanya sih, intinya dia itu kumpulan stick. Kalau kita tekan stick itu pake tangan, maka akan bisa mencetak tangan. Apa sih namanya? Bentuknya kayak gini nih..
Permainan apa ini?
Tau sedang asik memainkan mainan itu, Sakha nyamperin saya dong. Eh ternyata dia juga kegirangan banget pas mainin ini. Dia sampe cetak wajahnya gitu. Kebentuk wajah, ditekan-tekan lagi, cetak lagi. Gitu terus sampai bosan..hehehe..

Ga kerasa udah hampir satu jam kami main di Kidzooona ini, tapi kok nama Sakha dan Sakhi belum dipanggil sama mbak operator. Akhirnya lanjut deh Sakha main sepeda lengkap dengan track dan rambu-rambu lalu lintasnya. Sakha tampak kesulitan mengayuh sepedanya, soalnya si sepeda ini bentuknya ceper banget.
Naik sepeda ceper
Disini juga ada permainan pasir kinetik, tapi kali ini Sakha ga terlalu tertarik untuk main itu. Mungkin karena udah keseringan main di rumah ya..hehehe.. Padahal di Kidzooona ini cetakan pasirnya besar-besar, mirip kayak di stand pasir kinetik waktu ada acara Wonder Field Festival beberapa bulan lalu.

Baca : Sekarang Main Pasir Ga Harus ke Pantai Lho...

Baca : Keseruan di Wonder Field Festival, Plaza Ambarukmo Yogyakarta

Saat mau pulang saya baru sadar juga kalau ternyata area permainan baby sama toodler tu dipisah. Lah dari tadi brarti Sakhi sama saya main di area toodler terus dong! Hahaha.. Padahal tujuannya dipisah kemungkinan biar si bayi ga kena tabrak, lempar, tendang atau sikut di anak toodler.. :D
Area permainan untuk bayi
Permainan di area baby cukup lengkap lho, ada tanjakan, prusutan, mandi bola, alat musik, dan juga perpustakaan mini. Untuk bunda yang ingin menyusui bayi, silahkan gunakan nursing room di dalam area ini. Wow asik!
Area ketangkasan bayi
Nursing room
Di playground ini misal jam main anak udah habis, maka akan ada petugas yang woro-woro lewat speaker gitu untuk memanggil nama si anak. Udah sejam lebih dikit nih, tapi nama Sakha dan Sakhi belum dipanggil aja waktu itu. Oke karena kami sadar diri, kami siap-siap untuk keluar..hehehe..

Untung Sakha ga ada rewel-rewelnya waktu menyudahi sesi bermain. Good job! Overall, menurut saya main disini sangat menyenangkan. Mainan disini terawat dengan baik, bersih banget gitu. Saya tanya ke ayah Sakha kira-kira apa yang membuat tempat ini mahal tiket masuknya? Beliau cuma jawab, "Lihat aja itu bolanya..ga ada yang mbladus sama sekali, tiap minggu pasti dibersihin ini. Maintenancenya mahal".. Hahaha, masuk akal juga..

Oh ya pencahayaan di Kidzooona ini super terang, jangan takut hasil fotonya jelek ya..hahaha.. Tertarik? Yuk mari main sini..

Fyi, di bulan Juni lalu Kidzooona buka cabang baru lho. Tempatnya di Jogja City Mall. Wah bisa jadi alternatif lain kalau angon anak disana bosan sama Amazone..

Baca : Main Sepuasnya di Amazone Jogja City Mall (JCM)

Makin penasaran kan buibu? Cuzzz dah..

Senin, 23 Juli 2018

Sakhi dan Diapersnya (Part 1)

Senin, Juli 23, 2018 2 Comments
Saya mau sharing tentang penggunaan diapers pada Sakhi, anak kedua saya. Sebelumnya flashback yuk saat dulu saya mencoba-coba merk diapers yang cocok di kulit Sakha si kakak Sakhi, plus yang cocok di kantong saya. Setelah pencarian yang berliku-liku, Merries Good Skin lah yang menjadi juaranya.

Baca : Lika-liku Diapers Sakha

Dulu saya sempat idealis abis, tergerak untuk go green dengan menggunakan clodi. Dulu sahabat saya kasih kado clodi waktu lahiran Sakha. Sakha sempat pake clodi saat dia belum ikut merantau di Jogja, maklum saya ada yang bantu cuci-cuci waktu itu. Pas balik ke rantau, balik ke kehidupan nyata dong. Pengennya Sakha tetep pake clodi, tapi saya udah bayangin ga sanggup cucinya. Pulang kerja menjelang maghrib udah capek banget ini badan. Biarlah clodi itu menjadi hak adik Sakha nanti, siapa tau nanti pas anak kedua tuh saya jadi lebih rajin..hehehe..

Ternyata oh ternyata pas lahiran Sakhi kemarin, di RS tuh Sakhi udah langsung dipakein diapers alias popok sekali pakai. Pas lahiran kemarin saya juga ngerasa pemulihannya lebih lama, plus saya jadi gampang capek gitu. Yaudin clodinya masih kesimpen manis di lemari. Padahal sebelum HPL Sakhi, si clodi udah saya cuci bersih dan wangi lho.

Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha

Okelah, walaupun saya udah nemu diapers yang bagus untuk Sakha yaitu Merries Good Skin. Lantas apakah saya akan memakaikan diapers ini ke Sakhi? Ternyata tidak, saya masih pengen cari-cari diapers yang lebih murah yang kualitasnya lebih bagus daripada Merries Good Skin..hehehe.. tentunya dengan pertimbangan baca pengalaman atau review ibuk-ibuk lain di forum online atau di blog.. Yang lebih murah selalu lebih menarik, dasar emak-emak banget ya!

Okelah, mari kita mulai ulasan rentetan diapers yang pernah dipake Sakhi yaaa. Ulasan ini akan dibagi jadi dua part. Part 1 tentang diapers bertipe Tape alias tipe Perekat yang pernah dipake Sakhi. Part 2 tentang diapers bertipe Pants alias celana..

1) Fitti Rainbow Tape
Ini adalah diapers pertama yang dipakai Sakhi, dapetnya dari RSKIA Sadewa waktu lahiran. Sebenarnya dari rumah saya udah siapin Pampers Premium Care untuk diapers Sakhi, tapi ternyata dapet diapers gratisan dari RS. Beda banget kayak lahiran Sakha dulu yang setelahnya full dipakein popok kain.

Baca : Tanya BPJS Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa

Baca : Finally We Meet Our Little Prince!!!!

Fitti Rainbow Tape
Saya pernah kepo harga diapers ini di Shopee, untuk ukuran S yang berisi 12 pcs dihargai sekitar Rp. 14.000 per bagnya. Murah banget kan, jatohnya cuma Rp. 1.200 per pcs nya.

Plus :
  • Bahannya lembut
  • Bentuknya tipis cocok untuk bayi baru lahir
  • Tidak bocor samping
  • Sakhi tidak ruam popok walaupun telat ganti diapers
  • Murah

Minus :
  • Perekatnya terlalu kuat jadi ga bisa melar, teksturnya kayak selotip

2) Pampers Premium Care Tape
Beli diapers ini dengan ukuran New Born berisi 28pcs di Pamela swalayan sekitar Rp. 60.000 per bagnya. Jatohnya per pcsnya Rp. 2.100 an gitu. Dulu pas beli mikirnya ini untuk bayi baru lahir lho, jadinya harus yang premium soalnya kulitnya masih sensitif banget kan.
Pampers Premium Care NB
Nah walaupun ukuran NB, tapi ternyata diapers ini ukurannya lebih besar dari Fitti tape ukuran S. Jadi diapers ini agak ditekuk gitu di bagian sekitar pusar pas dipake Sakhi. Karena di hari-hari awal lahirnya Sakhi sering banget pup, jadinya sehari bisa habis sampe 6 diapers gitu. Akhirnya saya tersadar juga kalau ini mahal..hehehe.. Jadinya saya ga repurchase lagi. Kebetulan Sakhi juga dapet beberapa kado lahiran berupa diapers juga. Syukurlah.

Plus :
  • Bahannya lembut banget
  • Tipis tidak bulky. Setelah dipipisin juga tetep tipis.
  • Terdapat indikator pipis berwarna kuning. Kalau baby pipis akan berubah jadi hijau.
  • Motifnya lucu berwarna soft
  • Tidak bocor samping
  • Sakhi tidak ruam popok walaupun telat ganti diapers

Minus :
  • Mahal

Baca : Kado Lahiran Sakhi

3) Mamypoko Extra Dry Tape
Stok diapers Pampers Sakhi udah mulai menipis, akhirnya belanja ke Pamela swalayan lagi untuk hunting diapers yang agak murah..hehehe. Tapi sayang pas ngajak ayah Sakha belanja tuh beliau kayak ga rela kalau anaknya yang baru lahir dikasih diapers yang murah, takut iritasi katanya..hehehe.. Akhirnya setelah hunting diputuskan untuk membeli Mamypoko Extra Dry ukuran New Born berisi 30pcs seharga Rp. 56.000. Jadi per pcsnya dapet harga sekitar Rp. 1.800.
Mamypoko Extra Dry NB
Diapers ini bermotif Winnie The Pooh. Terdapat indikator pipisnya juga, jadi bisa lebih gampang untuk ngecek pee baby. Karet perekatnya juga bisa melar dengan gampangnya. Cuman yang agak gak sreg ini kenapa saya ngerasa kalau diapers ini kependekan buat badan Sakhi..hehehe.. Selain itu diapers ini jadi bulky banget kalau udah kena pee.

Plus :
  • Bahannya lebih lembut dari Fitti dan Pampers Premium
  • Terdapat indikator pipis sama seperti Pampers Premium 
  • Di bagian dalam warnanya ijo, jadi bikin enak dipandang aja pas ganti diapers..hehehe.. Dan saya baru tau kalau ternyata warna ijo itu adalah bahan penyerap khusus dan mampu menyerap pipis selama 12 jam.
  • Tidak bocor samping
  • Sakhi tidak ruam popok walaupun telat ganti diapers

Minus :
  • Tebal alias bulky, bikin Sakhi rada ngangkang pas pipisnya agak penuh
  • Agak mahal? *mahal atau murah itu relatif ya..hehehe..

Alhamdulillah pas stok diapers mau habis, rejeki Sakhi dapet kado lahiran berupa MamyPoko Extra Dry juga tapi yang ukuran S. Spesifikasinya sama kayak yang New Born ini, cuma yang ukuran New Born tuh ada lekukan di bagian pusarnya, biar tali pusarnya tetep terbuka gitu, ga ketekan sama diapersnya. Nah kalau yang ukuran S ga ada lekukannya gitu.
Lekukan di bagian pusar

4) Mamypoko Standar Perekat
Ceritanya saya minta tolong ayah Sakha buat belikan diapers ke Pamela swalayan. Saya bilang belikan yang merk Mamypoko Extra Dry gitu yang isi 84 gitu. Soalnya saya liat kapan hari dia lagi promo, jatohnya bisa murah banget per pcsnya. Eh sama ayah Sakha dibelikan yang tipe Standar dong sekaligus dua bag, karena kan saya pesennya tadi 84 diapers. Huft..hahaha..dasar lelaki..
Mamypoko Standar Perekat NB-S
Mamypoko Standar ini adalah diapers tipe ekonomis dari merk Mamypoko. Harga per bagnya Rp. 46.000 dengan isi 44pcs ukuran New Born - S, jadi cuma Rp. 1.000 an per pcs nya. Ukuran diapers ini lebih besar daripada Mamypoko Extra Dry ukuran S lho.

Plus :
  • Ukuran lebih besar tapi lebih tipis daripada Mamypoko Extra Dry
  • Tidak bocor samping
  • Sakhi tidak ruam popok. Tapi kalau telat ganti bisa lembab gitu pantatnya. Jadi kalau pakai diapers ini harus diganti 3 atau 4 jam sekali.
  • Murah banget

Minus :
  • Bahan agak kasar
  • Kalau anak berubah posisi si diapers ini bisa bunyi kresek2 gitu
  • Bentuknya kotak, ga fit, agak susah diadjust
  • Karet di paha nyeplak kalau dipake Sakhi
  • Tidak colourfull, cuma satu warna

Berikut gambar perbandingan Mamypoko Extra Dry dan Mamypoko Standar yang berhasil saya abadikan :
Keliatan kalau ukuran tipe standar lebih besar
Bagian dalam diapers

5) Sweety Bronze Comfort
Stok diapers sudah mulai menipis lagi, iseng-iseng saya cek Shopee cari diapers apa sih yang terlaris dan harganya ga terlalu mahal. Saya tertarik banget dengan merk Sweety Bronze Comfort. Baca reviewnya bagus kan, langsung dah saya beli dengan memanfaatkan Shopback biar dapet cashback. Langsung beli dua bag biar dapat subsidi free ongkir.

Baca : Nyaman Belanja Online Plus Dapat Cashback, Cobain Shopback Yuk!

Sweety Bronze Comfort
Harga diapers ini di Shopee waktu itu adala Rp. 45.000 untuk ukuran New Born - S, dapet 44 biji pula. Saya harus membayar ongkir Rp. 10.000 karena yang Rp. 20.000 udah disubsidi Shopee. Yah intinya jatohnya diapers ini per pcsnya sekitar Rp. 1.100. Murah kan!

Setelah barang datang ternyata diapersnya bagus lho! Menurut saya kualitasnya jauh lebih baik daripada Mamypoko Standar, padahal mereka sama-sama di kelas diapers ekonomis. Saya jadi mikir, yang varian Bronze aja bagus gini apalagi Sweety yang Silver atau Gold ya..

Plus :
  • Bahannya lembut banget, mirip kayak bahan Pampers Premium Care
  • Tipis, setipis Pampers. Kalau bayi pipis juga ga bikin bulky.
  • Motif kartun yang lucu walaupun masih satu warna aja, ga colourfull
  • Gampang diadjust
  • Sakhi tidak ruam popok walaupun telat ganti diapers
  • Murah banget
Minus :
  • Cuttingnya lebih kecil daripada Mamypoko
  • Sakhi pernah bocor samping pas pake ini, terutama pas pup

* * *

Oke sekian ya sharing saya tentang diapers tipe Tape alias tipe Perekat yang pernah dipake Sakhi. Dari tipe tape di atas, saya paling sreg dengan Sweety Bronze Comfort karena walaupun harganya ekonomis tapi kualitasnya cukup bagus. Mungkin bagi yang ingin mencobanya, sebaiknya beli size yang lebih besar satu tingkat, mengingat cuttingnya kecil kan.

Untuk sharing tentang diapers tipe Pants alias tipe celana yang pernah dipake Sakhi bisa bacak link di bawah ini ya..

Baca : Sakhi dan Diapersnya (Part 2)

Sekali lagi, diapers itu cocok-cocokan kok. Semua kembali ke kondisi masing-masing ibu dan si kecil..


Sumber gambar :
Cartoon : https://media.istockphoto.com/vectors/baby-diaper-bright-vector-children-illustration-isolated-on-whi-vector-id497859544?k=6&m=497859544&s=612x612&w=0&h=izxAkz5CmHtK_dIHQZPunZVLrZib6znj_S7tYtWnQ5Y=

Rabu, 18 Juli 2018

Bebas Gadget dengan Buku Stiker Risugumi

Rabu, Juli 18, 2018 0 Comments
Di era sekarang ini ga cuma orang dewasa aja yang senang bermain gadget, anak kecil pun senang sekali dengan gadget. Baik itu untuk main game, menonton video atau untuk melihat foto-foto. Tentunya interaksi dengan gadget jika tidak dibatasi akan menyebabkan kecanduan, selain itu juga bisa menyebabkan kerusakan mata.

Nah kalau Sakha ini lagi seneng-senengnya sama serial kartun di RTV semacam Tobot, Rainbow Rubby, Tayo, Poli Robocar, Legend Hero dan G Fighters. Yang paling dia demen sih si Legend Hero ini, sampai-sampai dia minta untuk didownloadkan serial ini di hapenya. Eh itu hape saya ding. Jadi hape Lenovo jadul saya yang tahan banting tu masih belum rusak, tapi saya kepengen banget beli hape baru yang layarnya gede buat ngeblog. Akhirnya si hape Lenovo itu jatuh ke tangan Sakha deh.

Baca : Review Xiaomi Redmi Note 3 Pro Untuk Si Blogger

Saya sering downloadkan video untuk Sakha di Youtube hapenya. Sengaja saya save as offline supaya konten video masih aman sesuai pengawasan. Paket datanya juga saya matikan supaya Sakha ga browsing kemana-mana. Sakha sering banget berinteraksi dengan gadget di malam hari sebelum tidur. Kalau udah nonton serial Legend Hero ini Sakha sering lupa waktu. Berangkat boboknya bisa sampe malam banget deh. Saya jadi mikir, gimana nih cara alihkan Sakha dari gadget ini.

Sebenernya ada kegiatan lain yang bikin Sakha sering lupa waktu, yaitu bermain lego dan bermain tempel-tempel stiker. Tapi saya males aja bawa lego ke kamar untuk dimainkan Sakha di pengantar tidurnya. Tepatnya males beres-beresnya gitu. Trus stiker yang beberapa waktu lalu saya beli juga udah Sakha tempel semua.

Baca : Main Tempel-Tempel Stiker Yuk

Di suatu malam yang hening saya lagi skrol-skrol instagram, nemu lah sponsored post akun foxandbunny.id di stories. Padahal saya ga follow lho..hehehe.. Storynya menarik banget, ada tulisan "Stay fun without gadget". Kepolah saya dengan akun itu. Ternyata akun tersebut menjual busy book dan sticker book yang cocok dimainkan oleh anak usia prasekolah.

Sejujurnya saya tertarik banget sama buku stikernya. Selain colorfull, tema dalam buku itu juga macem-macem. Nama buku stikernya adalah Risugumi. Kalau untuk busy book saya ga terlalu ngebet soalnya Sakha udah punya busy book dari zaman dia bayi, yang masih awet dimainin sampe sekarang.

Baca : Custom Busy Book Untuk Sakha

Buku stiker Risugumi ini punya 6 seri tema yang berbeda yaitu seri Berpakaian, Zaman Prasejarah, Luar Angkasa, Kendaraan Lengkap, Rumah & Belanja, serta Kendaraan & Hewan. Harga per bukunya adalah Rp. 45.000. Sedangkan kalau kita beli paket lengkap bisa dapet harga Rp. 245.000. Berikut penampakan bukunya, gambar saya ambil dari website foxandbunny.id ya..
Seri Berpakaian
Seri Zaman Prasejarah
Seri Luar Angkasa
Seri Kendaraan
Seri Rumah & Belanja
Seri Kendaraan & Hewan
Menarik banget kan covernya, yang pasti isinya juga sangat menarik. Sebelum beli saya pantengin dulu instagramnya foxandbunny.id karena disana ada video yang menampilkan penampakan buku stiker ini lembar per lembarnya..hohoho.. Silahkan kepo juga.. :p

Singkat cerita akhirnya saya beli buku stiker ini untuk Sakha. Ternyata store foxandbunny.id berdomisili di Jogja, jadinya bisa dapet ongkir murah banget. Buku stiker ini berukuran A5 dan terdiri dari enam lembar. Dua lembar berisi kumpulan objek stiker yang bisa dilepas pasang berkali-kali, yang totalnya sekitar 80an objek. Empat lembar berisi space untuk menempel stiker. Di halaman terakhir terdapat permainan yang menarik untuk si kecil, seperti permainan maze, papercraft, mencocokkan gambar, mencocokkan bayangan, dll. Mirip kayak buku Halo Balita yang menyediakan permainan tambahan di halaman paling belakang.

Baca : Buku Halo Balita, Investasi Untuk Sakha?

Waktu Sakha mainin buku ini dia seneng banget. Stikernya gampang banget dilepas pasang. Gambar stikernya juga lucu-lucu. Saya pun juga ikut seneng pas dampingin Sakha main. Jadi lupa deh sama hape alias gadget. Buku stiker ini praktis dibawa kemana-mana karena ukurannya yang ga terlalu besar. Sakha sering mainin buku stiker ini di depan ruang TV, bahkan pernah juga dibawa ke kamar sebagai mainan pengantar tidur. Buku ini juga sering menemani Sakha di dalam mobil untuk menghilangkan rasa bosan saat perjalanan.
Lagi konsen
Sebagai mainan pengantar tidur pengganti hape
Nemenin di perjalanan
Di buku seri Kendaraan, terdapat banyak gambar lintasan kendaraan seperti jalanan, rel atau lintasan pesawat di bandara. Jadinya buku ini bisa dijadikan alas main kalau Sakha mau mainin mobil-mobilan atau kereta-keretaannya. Seru!

Di buku seri Rumah & Belanja, kita bisa mengajarkan si kecil bagaimana serunya mengatur rumah. Kan ada stiker bergambar mainan tuh, saya tinggal bilang ke Sakha "Sakha ini mainannya ditaruh di rak ya, biar rapi". Sakha langsung semangat nempelin stiker mainan tersebut di gambar rak. Di kehidupan nyata, seringnya Sakha jadi tau kalau mainan berserakan tuh ga enak dilihat, jadinya ditaruh rak deh..hehehe.. Good job!

Lumayan banget, dengan adanya buku ini interaksi Sakha dengan hape jadi semakin berkurang. Biasanya pas nempelin stiker ini Sakha kayak bikin cerita sendiri gitu. Saya yang dampingin main pun jadi semangat dengerin cerita Sakha.

Bermain buku stiker ini tuh serunya dapet, manfaatnya juga dapet lho, antara lain :
  • Menstimulasi daya imaji anak
  • Melatih kemampuan syaraf sensorik dan motorik
  • Melatih kesabaran dan daya konsentrasi si kecil
  • Mengenal berbagai jenis objek
  • Mengurangi penggunaan gadget

Buku stiker Risugumi ini memiliki beberapa kelebihan dibandingkan buku stiker yang lain, yaitu:
  • Ukuran A5 memudahkan untuk dibawa kemana-mana
  • Ilustrasi sangat menarik sehingga si kecil tidak mudah bosan
  • Stiker mudah dilepas pasang berkali-kali
  • Terdapat permainan tambahan di halaman belakang

Sedangkan so far kekurangan buku ini menurut saya adalah halaman cover yang bahannya terlalu tipis, jadi doi gampang lecek gitu. Mungkin kalau disampul plastik gitu bakal lebih rapi yes, cuma sayang saya nya aja yang males..

Oke sekian review saya tentang buku stiker ini. Semoga bisa memberikan gambaran ya. Oh ya buku ini udah bisa dimainin saat si kecil berumur 1 tahun lho.. Yuk mari have fun dengan buku ini. Stay fun without gadget and create your own story!

Sumber gambar :
No gadget : https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcT6A_DB9S8CqNaMXP1SZ1UzPtomKMdOMAUdcnX1huPwakIbiFC4mA 

Kamis, 05 Juli 2018

Gemar Belanja Online, Salah Kah?

Kamis, Juli 05, 2018 0 Comments
Di tahun 2018 ini coba mari kita amati banyak banget iklan market place bertebaran. Apalagi saat bulan puasa atau mendekati lebaran, si orange, si ijo, si merah, si merah lagi, si orange lagi iklannya selalu sliwar-sliwer di tipi. Selain menawarkan fitur gratis ongkir, mereka juga nawarin diskon gede-gedean bisa sampe 90% gitu. Bikin tergiur kan?

Nah ceritanya saya itu seneng beli barang secara online. Alamat pengiriman barang saya alamatkan ke kantor. Jadi sebelum gajian saya udah bikin list barang apa aja yang mau saya beli saat gajian nanti. Tentunya barang yang dibeli berdasarkan kebutuhan dong ya, bukan keinginan. Yang paling sering saya beli secara online adalah diapers. Pernah juga beli hape, peralatan ASIP, MPASI dan baju Sakha secara online juga.

BacaGalaunya Beli HP Online Untuk Pertama Kalinya


Kadang saya juga beli kebutuhan rumah tangga atau bahan makanan tu secara online juga. Gara-gara ada JD.id nih bikin fitur JDMart. Harga items yang dijual disana lebih murah daripada toko offline plus bebas ongkir pula.

BacaEkspektasi vs Realita : Peralatan MPASI Sakha

BacaMerk Baju Murah Meriah Yang Sering Dipake Sakha

Alhasil di kantor banyak banget paketan barang belanjaan atas nama saya kan. Ada beberapa teman kantor yang heran dan nyeletuk "Wih, belanja online terus rek..horang kayaaa..". Atau ucapan "Duh Nit, aku liat meja paket kok ada banyak namamu sih", sambil menatap saya dengan aneh. Tatapan nanar seolah-olah saya ini istri yang salah yang sering menghamburkan uang alias boros. Dan seringnya yang ngomong gitu tuh laki-laki. Ehm, julid tak pandang gender ya.. 

Alhamdulillah kalau dianggap horang kaya bro. Lagian anda lucu juga, ga belanja online tapi setiap hari kepo banget sama meja paket trus cari nama-nama orang yang sering belanja online di buku paket. Anda itu cowok lho, harusnya cuek dan kalem aja lah, karena kita-kita yang belanja online gak pake duit anda.

Oh ya fyi aja, jadi kalau ada paket datang di kantor tu langsung ditempatkan di meja paket. Trus saat pegawai ambil paketnya, tinggal nulis keterangan tanggal dan tanda tangan di buku paket itu.

Jadi intinya saya cuma heran aja sama orang yang model begitu. Gampang julid, gampang ngejudge. Mirip sama pepatah "Jangan menilai buku dari sampulnya", bisa diterapkan juga "Jangan menilai orang dari kiriman paketannya"..wkwkwk..maksa banget ya.. Ya gimana ya, orang yang sering belanja online belum tentu orang kaya, belum tentu orang boros juga. Karena dibalik itu ada kenyataan kalau ada promo free ongkir, flash sale, diskon, promo kupon atau voucher yang dia terapkan saat belanja online.

Jadi menurut saya sebagai salah satu orang yang diuntungkan dengan fitur online shop, saya mau jembreng nih kelebihan belanja barang secara online yang udah saya rasakan. Simaks ya..

1) Bebas ongkir
Sekarang ini banyak market place yang kasih promo gratis ongkir. Ada yang pure gratis ongkir, ataupun dengan minimum pembelian. Ada yang nomimal free ongkirnya tak terbatas, ada pula yang cuma disubsidi 1kg pertama. Pinter-pinternya kita untuk memilih.

2) Harga barang lebih murah
Rata-rata barang yang dijual online harganya lebih murah. Contoh gampangnya adalah diapers itu. Barang yang paling murah biasanya adalah yang paling laris. Jadinya saat masuk situs market place langsung aja search barang inceran, sort dengan fitur "Terlaris". Saya sering nemu barang murah berkualitas bagus di Shopee dan JD.id. Udah harganya murah plus mereka juga menerapkan promo gratis ongkir, combo kan hematnya!

Trus situs market place ga jarang juga mengadakan sesi flash sale di jam-jam tertentu. Kita bisa dapat harga super murah, diskon sampai 50% lebih. Namanya juga flash, harus cepet-cepetan belinya. Yang lucu itu beberapa barang flash sale emang masuk dalam daftar barang yang akan saya beli. Rejeki alhamdulillah.

3) Pilihan barang beragam
Marketplace adalah tempat berkumpulnya toko online. Otomatis banyak banget pilihan barang yang dijual disana. Kita bisa beli barang A di toko A atau barang B di toko B. Atau untuk membeli satu jenis barang kita bisa bandingkan barang itu antara toko satu dengan toko yang lain. Kembali ke fitur sort by "Terlaris" itu tadi deh. Pastikan sebelum membeli barang, kita baca dulu rating dan review dari pembeli sebelumnya di toko itu.

4) Hemat energi dan waktu
Dengan adanya situs market place saya ga perlu datang langsung ke tokonya secara offline. Tentunya sangat menghemat energi dan waktu. Apalagi kalau belanja offline di toko kan mesti rombongan sepaket bareng anak-anak, karena ga ada yang dititipin di rumah. Pernah nyoba belanja bareng satu newborn dan toodler sungguh melelahkan sodara!

Dengan belanja secara online kita tinggal transfer. Nunggu sekitar tiga hari paket belanjaan dah nangkring manis di meja kantor. Terimakasih pak kurir!

5) Point reward
Setelah belanja online selesai, ga jarang marketplace sering menghadiahkan point. Setelah point tersebut udah terkumpul, bisa ditukarkan dengan berbagai pilihan reward. Biasanya yang paling sering saya pakai adalah reward free ongkir atau kupon untuk mendapatkan cashback.

6) Cashback
Selama belanja online di market place saya ga lupa menggunakan aplikasi Shopback supaya mendapatkan cashback. Cashback di Shopback ini bisa ditarik ke rekening kita. Selain itu cashback bisa digunakan untuk isi pulsa juga. Lumayan kan.

BacaNyaman Belanja Online Plus Dapet Cashback, Cobain Shopback yuk!

Selain dari Shopback, cashback bisa didapat dari situs market place itu sendiri, seperti Tokopedia dan Shopee. Cashback di situs itu juga bisa digunakan untuk belanja online lagi, mengisi pulsa, paket data atau token listrik sampai dengan memesan tiket kereta. Mantab!

* * *

Jadi plis lah mari saling respect aja, ga usah judge orang yang  hobi belanja online itu boros. Mungkin memang ada sih user online shop yang bener-bener boros. Belanjanya tanpa mikir dan sering terbawa nafsu. Tapi ga sedikit juga user yang malah super irit dan perhitungan..hehehehe.. Yaitu sobat qismin kayak saya ini.

Sekian dulu yes uneg-uneg saya kali ini. Kalau ada yang tersinggung mohon maaf banget ya. Semoga ke depannya kita bisa menjadi individu yang lebih baik lagi. Yang ga gampang nyinyir, ga gampang julid, ga gampang ngejudge, ga gampang sirik dengan kehidupan orang lain. Karena sepatu orang lain belum tentu pas di kaki kita.


Sumber gambar :
Judul : https://lh6.googleusercontent.com/proxy/5HwSDXs-
y4NMsJpxd7Nzw6XeRQOC66dTMAvLS4Owc-PvODwPMa4mbjZDAny5A7Ggt5HSVvMFrnZMjxvk5JE5KDuLFe9xnDX68agm7vV46F33yw5m8CJy-WnorCNlmKzue4QUWoK_g04MwqdVb2cZgF9aPw=w359-h409-nc

Follow Me @granitprihara