Selasa, 30 Mei 2017

Oleh-oleh Outing Sakha

Selasa, Mei 30, 2017 0 Comments
Haluuwww, apa kabar? Semoga selalu dalam keadaan sehat yaaa.. Kali ini saya pengen nulis tentang outing di daycare Sakha. Sebenernya tulisannya cuma dikit..hehehe..gambarnya aja yang banyak. Sekali-sekali tulisan saya kali ini full gambar ya..

Ceritanya selama di daycare ini, tiap bulan di hari Kamis kalau cuaca mendukug, diadakan acara outing. Acara outing ini khusus anak toodler, bukan yang berusia bayi. Biasanya tujuan yang dikunjungi adalah taman, museum atau candi. Acara outing ini khusus untuk anak, ortunya ga perlu ikutan juga..hehehe.. Disini juga ada beberapa bunda yang ikut mengawasi di lokasi outing tersebut..

Biasanya selesai acara outing, bunda daycare mengirim foto-fotonya ke para orang tua. Sebenernya foto-fotonya udah saya simpen di Google Drive. Tapi alangkah baiknya juga diupload disini...hehehe.. Semakin banyak back up lebih baik kan.. #eh

Candi Sambisari
Ceritanya ini outing di bulan Juni 2016, lokasinya di Candi Sambisari yang letaknya di Jalan Sambisari..hehehe.. Saya sama ayah Sakha malah belum pernah main kesini, lha ini Sakha malah udah jalan-jalan dimari. Kayaknya emang candi ini asri banget. Bisa dilihat dari foto banyak lautan rumputnya. Lain kali kita jalan-jalan kesini lagi ya Sakha.. Untuk kali ini jalan-jalannya bareng temen-temen, mba Betty, bunda Winda dan bunda Ditta dulu..
Teman bermain Sakha
Horeeey..ada rumput hijau
Sakha ngapain tuh?
Garuk-garuk ternyata
Sakha ngobrol sama Aisha
Kayaknya candinya kecil, ga sebesar candi Borobudur atau candi Prambanan. Tapi boleh dicoba lah karena emang lokasinya strategis, ga jauh dari kota Jogja. Oh ya di dekat candi ini juga ada kuliner soto yang terkenal, yaitu Saoto Batok. Bisa menikmati soto dengan mangkuk batok plus menikmati asrinya pemandangan sekitar.



Taman Gajah Wong
Sama seperti lokasi pertama, lokasi kedua ini juga belum pernah saya singgahi. Nama tempatnya adalah Taman Gajah Wong. Terletak di Jalan Perintis Kemerdekaan Yogyakarta. Kayaknya tempatnya mirip kayak taman Kebon Rojo di kota Blitar.

Baca : Bon Rojo : Tempat Angon Anak Murah Meriah Di Blitar

Sakha dan temen-temennya kelihatan happy disini. Banyak patung-patung yang tersebar di taman. Ada juga wahana mainan yang pastinya bikin si kecil ga bosen main disini. Yuhuu.. mari bersenang-senang di taman sambil ditemeni bunda Hanifa dan bunda Mira..
Di bawah kaki gajah
Main bareng mas Harsha
Main bareng mba Shaki
Main muter-muter
Kumpul bersama
Nongkrong di bawah patung
Museum Dirgantara
Padahal ini lokasi deket banget sama rumah, tapi lagi-lagi saya dan ayah Sakha belum pernah kesini. Malah Sakha yang udah bolak-balik outing kesini bersama temen-temen di daycare. Museum Dirgantara ini terletak di Kompleks Landasan Udara Adisucipto Yogyakarta.

Tiap outing kesini, bunda daycare selalu bilang kalau Sakha bahagia banget dan heboh kalau liat pesawat terbang..hehehe. Okey, lain kali kita kesini lagi.. *aduh ini emak kok janji mulu
Bareng bunda Dewi, bunda Winda dan bunda Mira
Foto bareng pesawat
Sakha cs
Taman Pintar
Hoho, outing selanjutnya adalah ke Taman Pintar. Kami sebenernya udah pernah kesini, tapi masuk di bagian dalam. Nah ceritanya outing kali ini difokuskan di area outdoornya. Taman Pintar ini terletak di Jalan Prambanan Senopati, depan Bank Indonesia.
Foto bareng gong besar
Pada fokus sama drum
Nah demikianlah beberapa oleh-oleh dari kegiatan outing Sakha. Yep, oleh-olehnya ya foto-foto ini. Semoga dengan diposting di blog ini nanti Sakha bisa liat gimana serunya kebersamaan dia bersama temen-temennya di daycare. Semoga postingan ini bisa dijadikan kenangan yang berharga untuk Sakha nantinya.. Makasi bunda-bunda daycare yang selama ini udah memberikan cinta kasih yang tulus untuk Sakha dan teman-temannya semua.. :*

Sumber gambar :
Cartoon : http://little-rascals.co.za/rascals/wp-content/uploads/2013/07/chf-cartoon-kids-1024x175.png

Sabtu, 27 Mei 2017

Ademnya Agrowisata Bhumi Merapi Jogja

Sabtu, Mei 27, 2017 2 Comments
Ceritanya udah ga cuma sekali aja nih saya ditinggal ayah Sakha keluar kota, kayaknya udah tiga kali gitu ditinggal dinas ke pulau dewata selama seminggu. Nah syukurnya lama-kelamaan Sakha udah ga rewel atau drama lagi saat ditinggal ayahnya. Karena ga rewel inilah akhirnya ayah Sakha memberi reward ke Sakha, kalau nanti weekend pulang Sakha bakal diajak jalan-jalan gitu.. hoho..


Jalan-jalan kali ini kami pengen menikmati suasana alam yang hijau-hijau nan adem, biasanya kan main ke mall. Sekali-sekali lokasinya agak jauh dari kota Jogja sedikit ga apa-apa. Ceritanya saya liat foto postingan temen. Temen saya posting foto anaknya lagi asik berinteraksi dengan kuda, domba, kambing dan kelinci. Langsung dah saya kepo tanya lokasinya dimana.. :D Setelah dapet nama lokasinya sung saya googling detailnya..hoho..

Baca : Lippo Plaza Jogja, Tempat Ngemall Favorit Emak dan Anak

Nama lokasi tujuan kami adalah Agrowisata Bhumi Merapi, tempatnya di Jl. Kaliurang KM 20, Pakem. Ancer-ancernya gampang banget, ngikuting google map pasti nyampe..hehehe.. Kira-kira kalau dari dari daerah JEC, lama perjalanan pake mobil sekitar satu jam. Ceritanya ayah Sakha ini lewat jalan alternatif, bisa ngurangin macet, tapi saya ga terlalu mudeng jalannya.. Bisa digoogle sendiri ya.. :p

Akhirnya kami nyampe juga di agrowisata ini. Masuk area parkiran, kami udah melihat beberapa kuda berjajar siap untuk ditunggangi. Selesai parkir kami langsung masuk untuk membeli tiket. Tiket masuk disini seharga Rp. 15.000. Di saat keluar nanti tiket bisa ditukarkan dengan segelas susu kambing segar..Wohoo.. Kami juga dapet selebaran konten tentang area wisata ini..
Ada apa disini?
Masuk area agrowisata ini kami disambut dengan banyaknya kandang kambing berjejer. Kambing yang diternakkan disini adalah kambing sejenis Etawa gitu. Disini pengunjung bisa memberi makan kambing, domba dan kelinci. Harga makanan kambing sekitar Rp. 2.000 per ikatnya. Selain itu pengunjung juga bisa memberikan susu dot ke kambing. Per botol susunya juga dihargai Rp. 2.500.
Dedaunan makanan kambing
Ini susu buat embek lhoo..
Kalau main disini, harap dimaklumi ya kalau bau kambingnya agak menyengat. Ya semacam bau kandang gitu. Tapi bau itu akan hilang kok seiring hembusan angin. Tenang aja tempat ini punya angin silir-silir yang membuai.. Mungkin saking banyak orang yang bilang tempat ini bau, si kambing pun jadi mencurahkan isi hatinya seperti gambar berikut..
Isi hati kambing
Tujuan pertama kami adalah menyusui kambing. Menyusui pake dot ini maksudnya..hehehe.. Setelah mengambil dot susu, masuklah kami ke area kambing bersantai. Pertama kali kesini, Sakha ketakutan, ga berani kasih susu ke kambingnya. Ya gimana, emang si kambing lagi kehausan jadinya agresif ndusel-ndusel Sakha.. Ayah Sakha juga kena tendang kambingnya..ahahaha.. Akhirnya saya yang kasih mimik ke kambingnya sambil gendong Sakha.. Seruuu..
Mimik dulu ya mbek
Puas kasih mimik ke kambing, kami move on ke area kandang kambing. Kandang kambing ini banyak banget, berbagai ukuran. Sakha demen banget sama kambing kecil, karena kambingnya lebih kalem daripada yang gede. Diajaklah kambing imut itu foto bareng sama Sakha... :D
Kambing sayang, Sakha elus-elus ya...
Jadi kebiasaan suka mengelus-elus kucing tetangga terbawa ke kambing ini..hahaha.. Apa waktunya Sakha dikasih hewan peliharaan ya.. Let's think later.. :D

Bosan dengan kambing kecil itu Sakha ngajak berpindah tempat. Nemulah area kandang domba. Sakha demen banget, pengen ngelus-elus dombanya. Tapi sayang bulu dombanya ga putih bersih kayak di tipi-tipi, agak kotor gitu, warnanya lebih kecoklatan. Sakha antusias banget kasih makan si domba ini..
Maem dulu ya mbaa
Ternyata satu iket dedaunan yang dibeli seharga duaribu ini sisa banyak kalau cuma untuk dimakan domba aja, akhirnya kami kasih deh ke kambing-kambing besar yang lagi duduk santai di kandang. Disini kambingnya juga agresif, sampe ada yang sampe berdiri pake dua kaki supaya bisa meraih makanannya.. :D
Kasih makan embek
Setelah dedaunan habis, kami lanjut ke area penangkaran kelinci. Untuk menuju area tersebut kami melewati banyak area hijau. Taman-taman disini terawat dengan baik, selain itu juga ada kawasan khusus untuk hidroponik. Pokoknya adem bangeeet.. Agrowisata ini juga melayani pembuatan hidroponik dan bisa juga hasilnya diantar sampai lokasi tujuan pesanan.
Area hidroponik yang adem
Di dekat area hidroponik terdapat sesuatu yang menarik perhatian para pengunjung. Tak lain tak bukan adalah ular berukuran besar sekali. Yap, ular ini ditaruh di tempat terbuka yang hanya ditutupin pagar pendek. Di sekitar kandang ular terdapat juga hewan reptil lain. Banyak pengunjung yang berfoto bareng ular ini. Tapi saya udah ngeri aja, cukup saya foto ularnya sendiri aja..
Ular besar
Wow, Sakha amazing banget sama ular ini. Karena area taman reptil ini udah mulai padat pengunjung, akhirnya kami memilih untuk lanjut ke area penangkaran kelinci. Berjalan menuju area sana kami dibuat senyum-senyum sendiri karena membaca tulisan yang terpajang di deket pohon-pohon sekitar situ. Hiburan banget dah..
Nah lhoo.. sapa yang jadi mantan terbuang
Jangan suka diamkan nasi gaes..eh perasaan juga..
Horai, setelah melalui jalan setapak yang medannya naik turun akhirnya kami sampai di taman kelinci. Areanya mirip kayak di Cimory, banyak kelinci yang dilepas, jadi kita bisa bebas kejar-kejaran sama kelinci sambil kasih makan. Kalau di Cimory kan makanan yang disediakan itu wortel, kalau disini disediakan kangkung yang harga per ikatnya adalah Rp. 2.500.

Baca : Mau Kasih Makan Sapi dan Kelinci? Ke Cimory Farm Aja..

Langsung dah Sakha cuzz kasih makan kelinci, dia bahagia banget.. Sambil kasih makan, kelincinya disayang-sayang juga, seperti dia menyanyangi si embek tadi..hahaha.. Lucu banget kamu le..
Aku sayang kamu ci...
Maem yang banyak ya ci...
Di tempat ini juga terpajang poster tentang tata cara memegang kelinci yang baik dan benar, supaya kelincinya ga kesakitan. Soalnya ada pengunjung yang masih salah dalam teknik pemegangan kelinci ini.. :D Ada juga mas-mas yang stand by di area ini. Masnya komunikatif banget, kalau kita tanya-tanya pasti dijawab dengan ramah..
Tata cara memegang kelinci yang baik
Selesai bermain dengan kelinci, tak lupa Sakha cuci tangan. Di tempat ini terdapat keran cuci tangan yang tersebar di berbagai penjuru. Jangan khawatir kotor karena disediakan pula sabun cuci tangan. Sakha cuci tangan dulu yess.. Abis itu Sakha mau leyeh-leyeh..
Cuci tangan dulu gengs
Yes, di tempat ini jangan khawatir kecapekan, karena kita bisa leyeh-leyeh atau istirahat di gazebo yang disediakan. Seperti keran air, gazebo di tempat ini juga tersebar di berbagai penjuru..hehehe.. Kami istirahat sambil tidur-tiduran di gazebo sekitar kolam ikan sambil menikmati snack yang kami bawa dari rumah. Nikmat banget dah..
Leyeh-leyeh dulu di gazebo
Kayaknya sekitar 30 menit kami istirahat di gazebo ini, ga terasa hari semakin siang aja. Pengunjung juga semakin siang semakin ramai. Akhirnya kami memutuskan untuk pulang. Sebelum pulang kami pengen nemenin Sakha naik kuda poni. Sakha belum pernah naik kuda sama sekali nih, ini bakal jadi pengalaman pertamanya..pasti seruuu...

Sebelum naik kuda kami mampir ke tempat penjualan tiket dulu untuk menukarkan tiket dengan susu kambing segar, kami pilih yang rasa strawberry. Nyummmm,, seger banget susunya. Kalau di Cimory dapet yogurt, kalau disini dapet susu segar..mantaaab.. Sakha glek glek aja ini minumnya, doyan banget..
Segarnya susu kambing asli
Yes akhirnya kami menepati janji untuk menemani Sakha naik kuda. Kuda disini kalau ga salah inget ada empat ekor, yang satu kuda besar sedangkan tiga lainnya adalah kuda poni. Tarif naik kuda poni satu putaran ini adalah Rp. 10.000 per anak. Sakha demen banget naik kudanya. Di awal-awal sih takut, akhirnya si ayah nemenin jalan di sebelah Sakha, baru dah Sakha mulai enjoy..
Horeee Sakha pertama kali naik kuda
Yuhuuu, ga terasa udah hampir tiga jam kami berada disini. Sakha udah mulai ngantuk dan agak rewel, jadinya kami langsung cap cus pulang. Sebenernya disini juga tersedia tempat makan atau resto kecil, tapi kami memutuskan makan siang sambil perjalanan pulang aja..

Hari ini Sakha happy, emak dan bapaknya pun ikut happy. To sum up, tempat wisata ini cocok banget untuk destinasi wisata keluarga. Selain karena suasananya yang adem dan nyaman, di tempat ini pengunjung bisa berinteraksi dengan berbagai jenis hewan. Si kecil dijamin bakal happy bangeeeet.. :D. Tiketnya pun murah meriah. Jauh lebih murah daripada harus main ke playground di Hartono Mall atau Jogja City Mall..

Baca : Main Sepuasnya di Amazone Jogja City Mall (JCM)

Baca : Serunya Main di Fun World, Hartono Mall Jogja

Yesss..kalau kalian main ke Jogja jangan lupa mampir ke Agrowisata Bhumi Merapi yaaa.. See ya on my next post.. Makaciiii..

Selasa, 23 Mei 2017

Di Bali Ada Ayam Tulang Lunak Malioboro, Di Jogja Ada Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk

Selasa, Mei 23, 2017 2 Comments
Ceritanya dulu pas masih tinggal di Bali, di daerah deket kosan ada tempat makan enak yang menjual ayam tulang lunak, namanya Ayam Tulang Lunak Malioboro. Menu favorit saya dan suami adalah ayam presto telur asin. Nah pas di Jogja ini kami tiba-tiba ngerasa kangen sama ayam itu. Temen di Jogja pernah bilang, kalau Ayam Tulang Lunak Malioboro ini juga buka cabang di Jogja, tapi dengan nama yang berbeda. Nama doi di Jogja adalah Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk (ATL HW).

Ternyata ayam tulang lunak ini punya beberapa gerai di Jogja, salah satunya adalah di Jogja City Mall (JCM). Kebetulan kami juga berencana jalan-jalan ke JCM waktu itu setelah kami balik dari status Long Distance Marriage (LDM). Yes, beberapa hari sebelumnya saya ditinggal sama suami dinas ke luar kota selama 5 hari. Saatnya family time ke JCM..yuhuu..


Kalau ke JCM biasanya kami angon Sakha dulu di area permainan Amazone, atau kalau lagi ada keperluan belanja kami mampir dulu ke area Hypermart. Atau kalau emang bener-bener random tak ada tujuan, kami cuma leyeh-leyeh di di tangga depan JCM itu sambil menatap patung singa yang lagi mandi.. Random banget tho..


Saat perut beranjak lapar, langsung dah kami cuzz ke gerai Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk. Gerainya terletak di lantai GF, unit 22, tepatnya di sebelah kiri D'Cost pas. Dari depan tempatnya emang kelihatannya kecil, tapi setelah masuk, ternyata luas bok.. Bisa muat buat meeting banyak orang.
Suasana masih sepi
Area sofa
Kami memilih duduk di area sofa, supaya Sakha nyaman juga. Waktu itu kami memilih menu yang bikin kami ngidam sebelumnya, yaitu ayam presto telur asin. Kami beli yang paketan, yaitu Paket HW 1, karena udah free teh botol..hehehe. Sebagai tambahan kami memesan bakwan jagung, plus jus strawberry. Cekidot daftar menunya..
Menu paket family
Menu paket perorangan
Another Menu
Menu lagiii...
Waktu itu pengunjung di tempat ini ga terlalu ramai, jadinya ga perlu nunggu lama, masakan udah tersaji..hoho.. Langsung kami sikaaat.. Bismillah..
Ayam telur asin
Minuman dan asesorisnya
Kelihatannya porsi satu paket ayam telur asin ini sedikit, tapi ternyata selesai makan kami berasa kenyang banget. Oh ya ternyata sepiring bakwan jagung yang kami pesan ini berisi 3 biji. Alhasil bikin tambah super kenyang. Rasa masakan disini enak, sama persis kayak yang cabang Bali. Yang paling saya suka dari tempat makan ini adalah sambelnya bisa diambil sesuka hati..hahaha.. Rasanya juga ga terlalu pedas, sumer tapi nagihin.. (heleh bahasaku).

Yuhuuu, akhirnya rasa kangen kami akan ayam presto waktu di Bali terbayar sudah. Doain aja kami jarang dilanda rasa kangen itu, ya biar ga sering-sering kesini.. :p Atau doain semoga saya dapet ilham buat masakin menu ini sendiri di rumah buat keluarga.. Amiin.. :D

Oh ya kalau maem di tempat makan atau restoran jangan lupa yuk kita bantu mas-mbak waiters untuk membereskan meja kita. Saya baru mererapkannya beberapa kali setelah membaca postingan soal viralnya kejorokan turis Indonesia di Jepang. Saya jadi mikir, motto "Clean Up Your Mess" ini mengena banget. Kalau ga bisa bersihin sampe bener-bener bersih, seenggaknya kita bantu si mas dan mbak waiters ini.

Caranya gimana? Simple aja kok, cukup tumpuk piring sisa makanan tadi menjadi satu dan sisihkan sampah kecil yang tersisa seperti bekas tissu, plastik, tusuk gigi atau sedotan. Buat piring dan gelas itu terkumpul pada satu area, jadi si mbak mas waiters bisa langsung dengan gampang membawanya ke tempat cuci piring..hoho.. Dijamin kalau kita keluar dari area resto pasti ada rasa kebahagiaan tersendiri.. :D
Rapi-rapi dikit yes..wkwkw..
Okay, sekian postingan dari saya. Bagi alumni PT Ungu Terong di Bali yang udah relokasi ke Jogja trus lagi kangen sama ayam presto telur asin, langsung cekidot sini yaaa.. Ingat, restonya punya beda nama kayak yang di Bali.. Di Jogja dia bernama Hayam Wuruk..inga..inga..hoho..

Oh ya bagi yang pengen kepo kulineran lain yang pernah saya coba, jangan lupa cek disini ya.. Semoga ga dianggap sombong atau gimana ya.. Tujuan saya nulis cuma buat sharing. Sebagai arsip pribadi saya juga, supaya selalu senantiasa bersyukur.. :)

See ya on my another post ya.. Makaciii..

Jumat, 19 Mei 2017

Manajemen Waktu si Sakha dan Emaknya

Jumat, Mei 19, 2017 0 Comments

Hai hai, kali ini saya mau cerita tentang manajemen waktu saya semenjak jadi seorang ibu. Kisah ini pengen saya abadikan lewat tulisan biar saya punya kenang-kenangan nantinya kalau lagi kacau. Ya misalnya kalau saya lagi down atau galau, siapa tau pas baca tulisan ini jadi semangat dan berpikir 'oh teryata aku pernah setrong melakukan ini ya'..hehehe..

Awal Sakha lahir saya dan suami udah memantapkan hati untuk menitipkan daycare saat cuti melahirkan saya habis. Kami emang pengen ga pake jasa pembantu, alhasil saya dan suami tandem untuk melakukan pekerjaan rumah. Apakah bisa?


Jawabannya adalah HARUS BISA...hahaha.. Bisa kan karena terbiasa tho, jadi pasti akan bisa melakukan pekerjaan rumah ini sendirian dengan bantuan suami. Apalagi saya juga ga sering masak, tentunya bakal ga terbebani dengan hal tersebut.. :p

Di awal-awal Sakha dititipkan di daycare merupakan awal-awal pula saya balik ke perantauan lagi. Kembali keluarga kecil ini berkumpul, di kota Jogja. Balik ke kehidupan kerja yang sedikit banyak juga membuat saya stress, yang akan ngaruh ke subsidi ASI juga. Saya sampe minum booster menyusui supaya ASI tetep lancar..


Pulang kerja sore, nyampe rumah udah capek banget untuk mengerjakan pekerjaan rumah. Apalagi Sakha waktu itu tipe neneners sejati! Karena Sakha minta nenen terus yang tentunya akan membatasi gerak saya dalam ngerjain kerjaan rumah. Alhasil saya sempet stress trus curhat. Saudara sepupu saya yang punya anak empat bilang, kalau saya harus mencari pola time manajemen yang tepat. Lama-lama pasti akan terbiasa!

Bener juga. Seiring berjalannya waktu, saya udah nemu pola yang pas. Saya harus bangun jam berapa, harus ngapain aja sebelum mandi, harus cuci baju hari apa aja, harus lipat-lipat baju kapan, harus nyapu kapan..eh.. :D Ya emang jujur aja saya bukan tipe orang yang akan menyapu rumah setiap hari. Padahal dulu saat masih belom nikah saya termasuk orang yang pantang tidur sebelum kamar bersih.. Perfeksionis abis! Plis deh Gran.. :| *kamuakanberubahpadawaktunya

Yuhuuu.. akhirnya saya nemu jadwal yang pas nih.. Jadwal ini saya abadikan buat reminder saya nanti ke depannya. Kalau udah punya anak kecil lagi, alias adiknya Sakha, siapa tau bisa berguna..hehehe.. Manajemen waktu ini saya bagi dua, yang pertama adalah saat Sakha belum MPASI dan saat Sakha MPASI.. Manajemen waktu ini saya lakukan saat hari aktif saya kerja..

Jadwal Emak Sakha saat Sakha Belum MPASI
05.00 - 07.00
  • Bangun tidur, sholat subuh
  • Cuci botol ASIP Sakha
  • Siapin ASIP dan botol Sakha buat dibawa di daycare
  • Siapin cemilan buah untuk saya dan Ayah Sakha
  • Rebus air anget buat Sakha mandi
  • Siapin baju ganti Sakha
  • Mandi pagi
  • Mandiin dan gantiin baju Sakha
  • Nenenin Sakha
07.00 - 07.30
  • Berangkat ke daycare
  • Beli makan pagi
  • Berangkat ke kantor
17.00 - 18.00
  • Pulang kerja
  • Jemput Sakha
  • Pulang ke rumah
  • Beli makan malam
18.00 - 20.00
  • Nyampe rumah, maghriban
  • Nenenin Sakha
  • Main sama Sakha
20.00 - 22.30
  • Cuci piring
  • Cuci baju (Hari Senin dan Jumat)
  • Lipat/setrika baju (Hari Selasa dan Sabtu)
  • Nyapu rumah kalau kotor
  • Siapin tas buat Sakha ke daycare
  • Mompa ASI
  • Sholat
  • Tidur 
01.00 / 03.00
  • Sakha bangun, nenen
  • Kalau Sakha ga bangun ya mompa
Yuhuu, dari jadwal di atas ga ada kata "Me Time"...hahaha.. Boro-boro mau me time, mending buat tidur aja kali :D Masih di masa menyusui ini Sakha boboknya emang lebih awal, tapi di malam hari PR banget soalnya dia sering kebangun buat minta nenen. Kadang saking capeknya saya nenenin Sakha sambil saya merem, kadang sampe lupa nutup kancing b*a yang bisa bikin saya masuk angin keesokan harinya.. Hadeeeh..

Masuk ke masa perMPASIan, kegiatan emak baru ini semakin ribet. Pengen rasanya menyiapkan MPASI homemade untuk Sakha setiap harinya, tapi ujung-ujungnya cuma bikin frozen puree buah atau bubur tim yang cuma gitu-gitu aja..hehehe. Alhasil ekspetasi menggunakan peralatan MPASI meleset dari realita..

Baca : Ekspektasi vs Realita : Peralatan MPASI Sakha

Walaupun saya cuma nyiapin menu MPASI yang simpel aja buat Sakha, tapi lumayan bikin pusing juga yang akan ngaruh ke jadwal sebelumnya.. Akhirnya setelah belajar dari kesalahan-kesalahan nemulah jadwal yang pas.. :D

Jadwal Emak Sakha saat Sakha MPASI
05.00 - 07.00
  • Bangun tidur, sholat subuh
  • Cuci botol ASIP Sakha
  • Siapin ASIP dan botol Sakha buat dibawa di daycare
  • Siapin cemilan buah untuk saya dan Ayah Sakha
  • Siapin MPASI sarapan dan buah Sakha
  • Rebus air anget buat Sakha mandi
  • Siapin baju ganti Sakha
  • Mandi pagi
  • Mandiin dan gantiin baju Sakha
07.00 - 07.30
  • Berangkat ke daycare
  • Beli makan pagi
  • Berangkat ke kantor
17.00 - 18.00
  • Pulang kerja
  • Jemput Sakha
  • Pulang ke rumah
  • Beli makan malam
18.00 - 22.00
  • Nyampe rumah, maghriban
  • Nenenin Sakha
  • Main sama Sakha ...kadang sampe ketiduran juga :p
22.00 - 23.30
  • Cuci piring
  • Cuci baju (Hari Senin dan Jumat)
  • Lipat/setrika baju (Hari Selasa dan Sabtu)
  • Nyapu rumah kalau kotor
  • Siapin tas buat Sakha ke daycare
  • Mompa ASI
  • Bikin MPASI frozen
  • Sholat
  • Tidur 
02.00
  • Sakha bangun, nenen
  • Kalau Sakha ga bangun ya kadang mompa
Yess, bisa dibilang jadwalnya hampir sama kayak yang sebelom MPASI, cuman beda pas pagi sama malam aja emak ketambahan harus siapin MPASI. Tapi seiring Sakha tambah umur dan udah bisa mulai makan nasi biasa, akhirnya sesi siapin MPASI diganti dengan sesi nyiapin sarapan kilat buat Sakha. Selain itu seiring Sakha tambah gede, tambah pula jadwal mainnya dia. Saya dan suami (seringnya saya :p) harus bergantian nemenin Sakha main sampe malam.. Kadang kalau saya udah KO banget, saya serahkan Youtube untuk menemani.. Sakha main bareng Tipa Tupa deh.. :D

Baca : Serunya Main Bareng Tipa Tupa

Yuhuu, kayaknya sekian aja curahan hati saya tentang jadwal harian ini. Saya menyadari bahwa sangat penting bagi seorang ibu untuk mengatur waktunya sebaik mungkin. Selain agar hidup menjadi lebih teratur, manajemen waktu juga membantu kita agar tidak stress, karena kita udah punya patokan dan prioritas pekerjaan mana aja nih yang perlu dikerjakan duluan. Dengan manajemen waktu yang baik insyaAllah tidak ada waktu yang terbuang sia-sia.

Berikut ini merupakan tips mengatur waktu untuk para ibu, bisa dipraktekkan untuk ibu bekerja ataupun untuk ibu rumah tangga ;)
  1. Buat jadwal kegiatan rumah tangga sendiri. List pekerjaan di dalam jadwal ini tentunya harus dilengkapi prioritas, supaya kita tidak bingung mau ngelakuin yang mana duluan.
  2. Berbagi tugas dengan suami atau anak. Jangan sungkan untuk melibatkan mereka. Si kecil perlu belajar melakukan perkerjaan rumah yang ringan, misalnya membuang sampahnya sendiri atau melipat baju. Ingat juga, suami bukan cenayang atau ahli magis yang bakal tau istri butuh bantuan atau tidak. Yep, tingkat kepekaan pria ini berbeda. Kalau kita ga minta tolong, ya bisa jadi mereka nganggepnya kita bisa mengatasi sendiri :D So jangan sungkan meminta tolong.
  3. Menyiapkan daftar menu masakan selama seminggu. Bagi ibu-ibu yang pengen tetap memasak walaupun super sibuk, alangkah lebih praktis kalau ibu-ibu menyiapkan daftar menu masakan selama seminggu. Di akhir pekan bisa bekerja lebih ekstra di dapur dengan membuat bumbu halus atau memotong sayuran untuk disimpan di kulkas. Di hari kerja, tentunya urusan memasak jauh lebih mudah karena tinggal cemplung-cemplung. Btw, tahap ini saya masih belajar..doakan lancar ya.. :D
  4. Melakukan pekerjaan secara bersamaan. Yes, wanita emang dituntut untuk bermultitasking ria, apalagi ibu-ibu.. Perjalanan naik motor buat ke kantor aja kadang masih kepikiran eh susu anakku habis, eh gula sama garam habis, belok minimarket dulu ah. Langsung belok tanpa pasang lampu sin alias reteng..eh.. aku curhat.. :D Lakukan kegiatan yang kiranya bisa dilakukan bersamaan, contohnya cuci baju pake mesin sama cuci piring plus angetin air, dll.
  5. Istirahat yang cukup. Yuhuu, kalau pekerjaan rumah sekiranya ga ada habisnya, usahakan tinggal tidur aja dulu. Nanti setelah bangun tidur, badan jadi fresh, pasti akan lebih semangat untuk lakuin pekerjaan itu lagi. Selain stress bisa diminimalisir dengan cukup istirahat, menurunkan standard pekerjaan juga bisa bikin hati tenang lhooo.. Ga usah terlalu perfeksionis abis yes, karena itu menyiksaaa.. :D
  6. Sabar. Langkah-langkah di atas udah dilakuin, tapi kebetulan si kecil lagi sakit dan rewel, suami ketularan sakit pula, fiuhh.. alhasil semua pekerjaan rumah banyak yang ngangkrak. Daripada 'muring-muring' alias uring-uringan lebih baik sabar dulu. Pasrahkan kepada Allah yang memiliki skenario hidup, hasilnya hati menjadi lebih ikhlas. Perasaan ikhlas akan membuat me'recharge' energi kita supaya lebih produktif lagi..
Btw, saya nemu quote yang bagus nih...

“Doing something that is productive is a great way to alleviate emotional stress. Get your mind doing something that is productive.” – Ziggy Marley

So, jangan menganggap pekerjaan rumah kita ini sebagai beban, anggap ini sesuatu yang produktif dari sudut pandang lain. Pasti kita akan bahagia karena berhasil memanfaatkan waktu dengan baik. Manajemen waktu yang baik akan mencegah terjadinya stress... :*

Sumber gambar :
Time : http://pengertianmanajemen.net/wp-content/uploads/2015/07/manajemen-waktu.jpg

Senin, 15 Mei 2017

Sekarang Main Pasir Ga Harus ke Pantai Lho..

Senin, Mei 15, 2017 0 Comments
Siapa yang udah mengenalkan si kecil main pasir? Kalau lokasi tempat tinggal kita deket pantai sih ga apa-apa bolak balik kesana buat main pasir, plus buat si emak refreshing juga liat pemandangan pantai..hehehe.. Tapi kalau jarak tempat tinggal kita jauh dari pantai, gimana dong? Asyik sih sekali-sekali main pasir atau tanah di sekitar pekarangan rumah, tapi kalau sering-sering pasti emak ini bakal capek cuci baju si kecil yang kotor, belum lagi bersihin kotoran hitam di sela-sela kuku si kecil.. :D Saya melambaikan bendera putih dulu buk...

Salah satu godaan emak-emak adalah follow akun-akun toko mainan anak-anak di instagram.. Salah satu emak yang ga tahan godaan adalah saya :D. Saya banyak follow akun instagram toko mainan. Dari situ saya tau ada mainan keluaran terbaru. Kalau mainan itu cocok di kantong dan bener-bener bermanfaat buat Sakha, baru saya nabung buat beli. Kali ini mainan barunya adalah pasir kinetik Play Sand. Menyadari Sakha yang cuma pernah main pasir di pantai dua kali aja, saya pengen beli pasir kinetik itu supaya bisa sering melatih kemampuan motorik halus Sakha.

Lagi-lagi saya akan hunting harga paling murah di berbagai situs e-commerce sebelum membeli mainan tersebut. Akhirnya nemulah harga termurah di Shopee. Saya sekalian beli playdough supaya mendapat free ongkir :D. Begini penampakan pasir kinetik di web Shopee.
Pasir kinetik Play Sand
Baca : Asyiknya Bermain Playdough

Saya beli mainan ini Agustus tahun 2016 lalu seharga Rp. 50.000. Mainan ini terdiri dari satu set pasir seberat 400 gram plus lima buah cetakan. Saya pilih pasir yang berwarna kuning, supaya mirip sama warna pasir pantai..hehehe..

Pertama kali Sakha mainan pasir ini adalah saat Sakha libur daycare karena habis dijahit..huhu.. Waktu itu mainnya bareng ayah. Sakha masih belum ngerti gimana cara cetak pasirnya. Jadinya ayah Sakha yang cetak, Sakha cuma kebagian nuang pasir yang udah dicetak ke alas main. Selain itu Sakha seneng banget remet-remet pasirnya. Ya anggep aja dia lagi mengenal tekstur pasir.

Baca : Bunda Panik Lagi, Nak!!

Sakha main pasir sama ayah
Nah karena saya belum punya wadah untuk tempat pasirnya, jadi waktu dimainin pasir ini bisa tercecer kemana-mana. Akhirnya mainan pasir kinetik ini sempat vakum beberapa lama ga dimainin sampai nunggu saya punya tray alias baki tempat main :D

Oh ya dari tadi udah dibahas kan kalau mainan ini bernama pasir kinetik. Nah sebenernya apa sih kelebihan pasir kinetik ini daripada pasir biasa. Kelebihan pasir kinetik ini adalah :
  1. Aman dan tidak beracun
  2. Tidak berbau
  3. Tidak lengket di tangan dan di cetakan
  4. Dapat digunakan berulang kali
  5. Tidak mengeras
  6. Lembut dan mudah dibersihkan
Akhirnya setelah saya punya tray yang lumayan besar, lanjut lagi deh acara main pasir sama Sakha. Kali ini saya pilih mainnya di teras rumah aja, biar ga susah bersihinnya. Sebelum main pun siapkan koran atau kertas bekas untuk alasnya.. :D
Sakha seneng banget mainnya
Kali ini Sakha udah bisa mencetak pasirnya. Sakha paling seneng sama cetakan kura-kura. Walaupun hasil cetakannya ga terlalu rapi, tapi dia bahagia banget. "Ama, ini kura-kura buat ama..", begitu kata Sakha waktu selesai mencetak.. :D Makasih yo le! Sakha anteng banget main pasir ini. Kurang lebih kami main selama satu jam. Saya harus menyetopnya karena waktu udah beranjak sore, berarti saatnya mandi sore.
Sakha udah bisa mencetak
Berdasarkan hasil googling, ternyata main pasir itu punya banyak manfaat buat anak-anak, antara lain:
  1. Mengasah kemampuan fisik dan motorik. Saat anak bermain pasir dia akan menggunakan kedua tangannya untuk mengeruk, menyendok dan membuat pasir tersebut menjadi berbagai bentuk. Koordinasi antara mata dengan tangan, serta kekuatan otot semakin terlatih dengan kegiatan-kegiatan tersebut.
  2. Mengasah kreativitas dan daya imajinasi. Dengan tersedianya berbagai macam peralatan pendukung, seperti cetakan dan sendok, anak bisa bebas mengembangkan daya imajinasinya. Ga ada aturan paten dalam permainan pasir ini, sehingga anak bebas berkreasi.
  3. Melatih kemampuan kognitif. Dengan pasir kinetik ini anak bisa belajar berbagai macam bentuk, ukuran dan warna. Anak juga mempelajari bagaimana proses perubahan wujud pasir yang menggumpal menjadi pasir yang sudah berbentuk karena dicetak.
  4. Melatih kemampuan bersosialisasi. Jika permainan ini dimainkan bersama teman, dapat meningkatkan kemampuan sosial anak, seperti saling bekerja sama, berbagi, meminta atau menawarkan sesuatu. Sehingga dapat membangun hubungan baik dengan teman mainnya.
  5. Meredakan emosi. Bermain pasir dapat menenangkan perasaan anak yang sedang sedih. Karena bermain pasir itu menyenangkan! Saya aja demen, apalagi anak-anak :D. Anak-anak akan tersibukkan dalam kegiatan ini. Yang tadinya galau, risau, gundah atau emosi, setelah main pasir tentunya akan kembali ceria lagi.. :D
  6. Bonding orang tua dengan anak. Bermain pasir bersama orang tua akan mempererat hubungan emosinal antara orang tua dengan anak. Pendampingan orang tua saat bermain akan membuat suasana rumah menjadi lebih hangat. 
Melihat banyak manfaat yang didapat saat bermain pasir, tunggu apa lagi yuk ajak si kecil main pasir sekarang. Bagi yang tempat tinggalnya jauh dari pantai, ga perlu khawatir lagi karena pasir yang bersih dan aman ada di kinetik Play Sand ini. Sebenernya sekarang ada juga area permainan pasir kinetik ini di mall-mall gitu. Pernah liat di JCM, harganya saat weekend Rp. 35.000 bisa main sepuasnya. Tapi kan lebih asik punya sendiri. Kalau mau sering main, ga perlu sering ke mall kan.. :D Meminimalisir emaknya akan kalap juga kalau ngemol.. :p

Baca : Main Sepuasnya Di Amazone Jogja City Mall (JCM)

Menurut saya harga Rp. 50.000 per wadah pasir kinetik ini sangat worth it. Karena pasir ini bisa digunakan berulang kali. Selesai main tinggal masukin lagi ke wadah tertutup. Ga perlu khawatir pasir akan mengering. Besok besoknya siap dimainin lagi.. Praktis kan! Yuk mari maiiin.. :)

Ringkasan :
Nama Mainan : Play Sand Spesifikasi : 1 wadah terdiri dari 400 gram pasir kinetik dan lima buah cetakan random 
Harga (Agustus 2016) : Rp. 50.000 per wadah
Jenis : Warna pink, merah, kuning
Rating : 5/5
Sumber gambar :
Istana pasir : http://www.clipartkid.com/images/740/cartoon-sand-castle-clipart-best-T7tdE6-clipart.png

Follow Me @granitprihara