Sabtu, 28 Januari 2017

Begini Ya Rasanya Kebanjiran..

Sabtu, Januari 28, 2017 0 Comments



Hai hai semua, kali ini saya lagi pengen curhat tentang pengalaman kebanjiran. Baru pertama kali nih, jadi harus didokumentasikan..hehehe.. Udah biasa dengan kebocoran, ga membuat mental saya kuat menghadapi kebanjiran ini. Karena beda banget euy, kalau kebocoran mah air bocor itu cuma ada di lokasi tertentu dan bisa dipastikan pula airnya ga kotor, ga item dan ga terkontaminasi sama sampah. Gampil banget lah buah bersihinnya, tinggal dipel sret-sret udah beres. Lha kalau kebanjiran? Huuuffft.. capek deh.. Alangkah baiknya ceritanya dimuali dari awal yes.. Jadi begini ceritanya..jeng..jeng..jeng..

Pada suatu siang menuju sore di Selasa tanggal 24 Januari, kota Jogja lagi dilanda hujan lebat plus angin kencang. Ya pokoknya intinya ngeri banget keadaannya. Saya dan suami masih di kantor, sama-sama lagi fokus dengan kerjaan, jadinya ga punya kepikiran apa-apa gimana kalau kontrakan banjir. Dulu pas hujan angin macam gini, kontrakan kami pernah hampir kebanjiran. Udah untup-untup mau masuk rumah..

Ceritanya kontrakan kami ini merupakan kompleks perumahan kecil dengan satu pagar utama. Satu kompleks terdiri dari 6 rumah. Nah di halamannya terdapat selokan kecil yang airnya bakal ngalir ke sawah. Di ujung kontrakan terdapat pintu yang menuju sawah. Sebenernya bagian bawah pintu tersebut udah dilubangi supaya kalau volume debet air di selokan lagi banyak, otomatis dia langsung ngalir ke sawah tanpa harus nunggu pintu dibuka. Tapi kalau pintu dibuka, otomatis aliran air ke sawah semakin lancar kan. Kurang lebih sketsa nya kayak gini deh biar ada banyangan.
Sketsa abal-abal
Penampakan pintunya di ujung sana
Nah dulu pas hujan angin, debet air di selokan banyak banget soalnya dapet aliran dari jalan utama. Ceritanya kontrakan kami ini tingginya lebih rendah dari pada jalan utama. Ya otomatis kalau hujan air dari jalan utama bakal ngalir ke saluran air kontrakan dong sebelum dia menuju sawah. Nah pas kondisi hujan angin kayak gitu, untungnya saya sama suami dan penghuni rumah nomer 6 itu lagi ada di rumah. Kami langsung berinisiatif buat buka pintu ke sawah itu. Alhasil kontrakan kami ga jadi kerendam dong karena aliran air ke sawah sangat lancar. Alhamdulillah.. :D

Nah kebetulan pas hujan angin kemarin jatuh di hari aktif, dimana semua orang kontrakan lagi pada kerja atau kuliah. Alhasil ya ga ada yang buka pintu ke sawah itu. Bisa dibayangkan dong apa yang terjadi? Yap, kontrakan kami terendam!

Pulang kerja kami ga ada firasat apa-apa sih. Malah sempat mampir-mampir buat beli susu Sakha dan beli makan malam. Gelagat ga enak baru terasa saat kami sampai di pagar kontrakan. Rumah nomer 2 lagi ramai, saya juga melihat penampakan kasur dijemur. Saya mencoba menepis bayangan kalau kami kebanjiran, "Ah paling cuma kebocoran", begitu pikir saya. Tetapi penghuni rumah nomer 2 langsung bilang kalau tadi siang banjir karena ga ada yang buka pintu ke sawah. Ya Allah, langsung deh emak Sakha ini panik :'(

Saya mulai panik karena pas melihat bekas tanda air di tembok halaman kontrakan itu tinggi banget, kayaknya sedengkul orang dewasa. Dengan tinggi air sedengkul pun udah mampu bikin basah kuyub semua isi rumah, karena semuanya lesehan. Sedih banget rasanya pas buka pintu kontrakan. Ngedown banget karena semua lantainya basah. Emang sih airnya ga tinggi, tapi air yang masuk ini sukses mengotori semua lantai dari penjuru ruang tamu sampai dapur..
Lantai ruang tengah yang kotor dan basah
Lantai kamar juga ga ketinggalan kotor dan basah
Lantai teras apalagi
Ckckkck mau bersihkan mulai dari mana??
Okay yuk, mari kerja bakti dadakan. Sakha langsung saya kasih HP buat dia mainin sendiri di kasur yang belum terlalu basah. Sedangkan saya dan suami bekerja sama untuk membersihkan rumah. Ya mungkin sekarang ini Allah kasih kesempatan buat kami untuk bersih-bersih rumah bareng, biar so sweet. Soalnya saya seringnya bersihin rumah sendirian sih..#eh.. :D

Berhubung hari udah malam, ga mungkin dong jemur kasur di luar. Pas saya iseng keluar ternyata lagi gerimis juga, duh kapan keringnya kalau gini? Daripada galau, akhirnya kami ngepel aja. Bener-bener melelahkan karena kotorannya banyak. Kasur di kamar belakang basah banget, langsung deh kami berdirikan plus dikasih kipas angin. Saya mensugesti diri sendiri kalau kasur di kamar depan engga basah, biar bisa buat bobok. Charger TV juga kerendam air, alhamdulillah setelah dikeringkan bisa nyala. PC ayah Sakha juga kerendam air, setelah dikeringkan pake hair dryer pinjeman alhamdulillah bisa nyala. Kami bersyukur banget ga ada peralatan elektronik yang rusak.
Tanda air bekas banjir
Keesokan harinya sinar matahari juga ga menampakkan diri. Rencana buat menjemur kasurpun ga terealisasi. Akhirnya tetep dijemur di dalam kamar dengan bantuan kipas angin. Sedangkan kasur kamar depan engga saya jemur, karena saya masih tersugesti kalau kasurnya ga terlalu basah. Akhirnya pada malam harinya saya baru kerasa pas bobok di kamar depan rasanya dingiiiin banget, pas saya pegang lebih lanjut ternyata basahnya udah menyebar. Bau-bau ga enak pun udah mulai tercium. Langsung deh kasur di kamar depan kami jemur dengan bantuan kipas angin juga. Untungnya kasur kamar belakang udah kering, jadinya kami bobok di kamar belakang.

Tragedi kebanjiran ini membuat fisik saya drop, mood juga jadi jelek. Sebelumnya Sakha udah kena batuk pilek, trus pas fisik drop ini saya ketularan Sakha juga. Untungnya ayah Sakha sehat sentosa. Saya sangat bersyukur Allah masih kasih kesehatan di anggota keluarga kami saat anggota keluarga yang lain terkapar sakit. Jadi bikin semangat cepet sembuh!!

Alhamdulillah musibah kebanjiran ini sudah berhasil kami lalui dengan sumeleh. Walaupun di awal-awal sempat ada rasa sedih, kesel, capek dan marah. Ya lama-lama legowo juga. Emang sedih, kesel, capek dan marah bisa bikin rumah jadi bersih lagi? Yo ora tho ya, kita yang harus bersihkan rumah dengan hati yang bersih juga.. *aduh bahasa saya mulai ngaco..

Ya intinya kalian di seluruh penjuru mana saja yang pernah merasakan kebanjiran..I feel you!! You never walk alone lah :D Semoga ke depannya ga kebanjiran lagi ya.. Amiin..saling mendoakan ya.. semoga kita selalu dalam lindungan Allah..

Gimana ada yang punya cerita kebanjiran kayak saya? Yuk mari  share aja..

Sumber Gambar :
Kebanjiran : http://i44.tinypic.com/vr6k4p.gif

Sabtu, 21 Januari 2017

Permainan Murah Meriah : Bikin Mainan Bowling Sendiri Yuk!

Sabtu, Januari 21, 2017 1 Comments
Halo buibu cantique, jumpa lagi di rubrik Permainan Murah Meriah, dimana mainan buat si kecil bisa dibikin dari bahan-bahan di sekitar rumah. Kali ini saya akan sharing pengalaman bikin mainan bowling buat Sakha beberapa waktu lalu. Mengingat saya punya banyak stok sisa botol plastik, alangkah baiknya dimanfaatkan dulu sebelum mereka benar-benar terbuang di tempat sampah.. :D

Yuk, alat dan bahan apa aja sih yang perlu dipersiapkan? Simple aja kok :
  1. 6 buah botol bekas, kalau bisa yang sama ukurannya
  2. Kertas krep warna-warni
  3. Lem plastik
  4. Bola plastik
Cara membuat :
  1. Bersihkan botol
  2. Gunting kertas krep warna-warni
  3. Tempelkan kertas krep di badan botol
    Sebenernya kertas krep bisa ditempel semua sampai seluruh botol tertutup kertas krep. Tapi sayang karena saya males, jadinya sekenanya aja asal botolnya ga polosan..hehehe..
Walaaaa.. akhirnya udah jadi deh. Botol-botol bekas tadi udah keliatan agak cakep, siap untuk dimainkan.. :)

Trus gimana cara mainnya? Simple aja kok :
  1. Susun botol dengan urutan 1 botol di depan, 2 botol di tengah dan 3 botol di belakang
  2. Minta si kecil berdiri menjaga jarak dari susunan botol tersebut
  3. Minta si kecil untuk menggelindingkan bola sampai mengenai botol
  4. Minta si kecil untuk mencoba menyusun botolnya kembali
  5. Ulangi sampai bosan :D
Dengan permainan sesimpel ini Sakha bisa melatih koordinasi mata, tangan dan kaki. Sakha juga jadi belajar mengarahkan bola ke target sasaran. Untuk menyusun kembali botol yang jatuh juga diperlukan kesabaran, otomatis dia juga belajar gimana caranya supaya sabar dan ga tergesa-gesa. 

Lalu berapa lama permainan ini betah dimainkan Sakha? Kurang lebih 20 menit, abis itu dia bosen dan lebih tertarik buat mukul-mukul botol di lantai.. :D Okay deh.. Besok lanjut bikin mainan yang lain ya.. 

Gimana buibu yang lain, tertarikkah membuat mainan sendiri? Yuk manfaatkan barang di sekitar kita untuk main bareng si kecil.. Selamat maiinn..jangan lupa kepoin permainan murah meriah yang lain ya.. Cekidot..




Selasa, 17 Januari 2017

Ide Kegiatan Permainan Menggunakan Pompom

Selasa, Januari 17, 2017 0 Comments
Halo buibu semua, pasti ga asing lagi kan dengan alat atau media bernama pompom. Bukan pompom untuk property cheerleaders bersorak sorai lho ya, tapi pompom yang sering dipakai untuk menghias baju, kerudung, boneka atau barang-barang crafting. Pompom ini terbuat dari benang. Banyak tersedia tutorial untuk membuat pompom secara DIY. Kali ini saya ga akan cerita gimana caranya bikin DIY pompom, ya karena emang saya ga bisa..hehehe. Saya akan berbagi cerita bahwa pompom ini bisa menjadi macam-macam permainan yang mengasyikkan untuk si kecil. Setidaknya menyenangkan bagi Sakha.. :D Yuk intip permainannya..

Sorting Warna Dengan Pompom
Pompom bisa dijadikan media pengenalan warna untuk si kecil. Kebetulan Sakha punya pompom dengan 6 macam warna, yaitu merah muda, kuning, hijau, biru, ungu dan orange. Sakha sebenernya belum terlalu ngerti nama-nama warna, tapi dia udah bisa membedakan warna yang satu dengan yang lainnya pas main sorting warna ini setelah beberapa kali main.

Alat dan bahan :
  1. Pompom warna merah muda, kuning, hijau, biru, ungu dan orange
  2. Mangkok plastik warna merah muda, kuning, hijau, biru dan orange
  3. Alas main/tray
Cara main :
  1. Tuang pompom dengan bermacam warna ke dalam alas main/tray
  2. Tata manguk warna mengelilingi tray
  3. Ambil satu pompom dan sebutkan warna pompom tersebut kepada si kecil
  4. Ajak si kecil untuk memasukkan pompom ke dalam mangkuk yang warnanya sama seperti pompom yang diambil
  5. Lanjutkan sampai selesai
  6. Biarkan si kecil untuk mengeksplor sendiri langkah 1 sampai 5
Serunya main sorting warna
Pas pertama kali main ini kira-kira pas umur 18 bulan, Sakha belum ngerti kalau dia diminta buat kelompokin warna. Dia malah antusias buat tuang pompom dari satu mangkok ke magkok lainnya.. :D

Menjepit Pompom
Permainan ini sebenarnya merupakan modifikasi dari permainan sorting warna, namun membutuhkan alat tambahan yaitu penjepit kue atau tweezer sebagai media memindahkan pompom dari alas main ke mangkuk warna.

Alat dan Bahan :
  1. Pompom warna merah muda, kuning, hijau, biru, ungu dan orange
  2. Mangkok plastik warna merah muda, kuning, hijau, biru dan orange
  3. Alas main/tray
  4. Penjepit kue atau tweezer
Cara main :
  1. Tuang pompom dengan bermacam warna ke dalam alas main/tray
  2. Tata manguk warna mengelilingi tray
  3. Ambil satu pompom dengan menggunakan penjepit atau tweezer dan sebutkan warna pompom tersebut kepada si kecil
  4. Ajak si kecil untuk memasukkan pompom ke dalam mangkuk yang warnanya sama seperti pompom yang dijepit
  5. Lanjutkan sampai selesai
  6. Biarkan si kecil untuk mengeksplor sendiri langkah 1 sampai 5
Ciee ada yang belajar menjepit
Pas pertama kali main ini kira-kira pas umur 18 bulan, Sakha ga antusias sama si tweezer. Karena emang dia belum bisa menjepit. Akhirnya si tweezer ini baru bisa dimainin ketika Sakha berumur 2 tahun, pas tangannya kuat buat menjepit.

Memasukkan Pompom Ke Dalam Botol
Ini merupakan permainan favorit Sakha, karena dia ga perlu mikir tentang perbedaan-perbedaan warna. Intinya Sakha ini demen banget main keluar masukin benda-benda, entah itu ke dalam kotak, botol atau wadah kecil. Kebetulan saya punya banyak stok botol bekas Miranda latte, ga ada salahnya dimanfaatkan buat mainan.. :D

Baca : Jatuh Hati sama Miranda Latte

Alat dan Bahan :
  1. Pompom aneka warna
  2. 2 Botol bekas
  3. Alas main/tray
Cara main :
  1. Tuang pompom ke dalam tray
  2. Minta si kecil untuk memasukkan pompom ke dalam botol
  3. Jika sudah penuh, minta si kecil untuk menutup botol
  4. Lakukan sampai semua botol terisi
  5. Jika semua sudah terisi, minta si kecil untuk mengeluarkan pompom dari dalam botol
  6. Lakukan kembali langkah 1 sampai 5
Sakha dijamin anteng main begini
Pas main ini Sakha mengalami kesulitan di langkah 5, yaitu saat mengeluarkan pompom dari dalam botol. Hal tersebut bikin Sakha penasaran, jadinya dia ngerti kalau mau ngeluarin pompom dari botol itu ga bisa langsung dituang. Musti diambil dikit-dikit pompomnya baru bisa keluar :D

Transfer Pompom Antar Botol
Ide permainan ini muncul saat Sakha main memasukkan pompom ke dalam botol. Saya minta Sakha untuk menuang pompom dari satu botol ke botol lainnya. Dia akhirnya paham kalau pompomnya berjumlah satu atau dua bisa dituang ke botol lain. Tapi kalau pompomnya berjumlah banyak tuh ga bisa dituang deh.. :D

Alat dan Bahan : Sama seperti permainan Memasukkan Pompom Ke Dalam Botol

Cara main :
  1. Sediakan 2 buah botol
  2. Minta si kecil untuk memasukkan satu atau dua pompom ke dalam botol pertama
  3. Minta si kecil untuk menuang pompom tersebut dari botol pertama ke botol kedua
  4. Jelaskan mengapa si kecil bisa menuang pompom dengan mudah
  5. Minta si kecil untuk memasukkan banyak pompom ke dalam botol pertama
  6. Minta si kecil untuk menuang pompom tersebut dari botol pertama ke botol kedua
  7. Jelaskan mengapa si kecil kesulitan saat menuang banyak pompom
  8. Ulangi langkah 1 sampai 7, sampai bosan :D 
Sukses menuang pompom
Mandi Pompom
Ide permainan ini muncul saat Sakha udah bosen mainan pompom trus mulai deh disebar-sebar pompomnya. Akhirnya daripada saya sebel pompomnya berserakan dimana-mana, lebih baik Sakha main mandi pompom aja di dalam bak.

Alat dan Bahan :
  1. Pompom warna-warni
  2. Bak mandi
Cara main :
  1. Masukkan banyak pompom warna-warni ke dalam bak mandi
  2. Minta si kecil untuk bermain pompom di dalam bak
  3. Buat peraturan boleh disebar-sebar asal masih di dalam bak :D
Sayang banget soalnya Sakha ga kefoto pas main ini. Dia demen banget apalagi pas ada pompom yang nempel di baju dan celananya. Dia girang banget.. :D

Menyusun Pola
Kalau si kecil udah mudeng sama pola angka atau huruf, pompom ini bisa dijadikan media supaya mereka lebih tertarik belajar pola lho. Sayang pas main ini Sakha belum tertarik. Jadi susah payah si emak nyusun pola huruf menggunakan pompom, eh ga lama udah diberantakin lagi sama Sakha :D

Alat dan Bahan :
  1. Pompom warna-warni
  2. Alas main
Cara main :
  1. Letakkan pompom ke alas main
  2. Beri contoh si kecil membuat pola huruf atau angka menggunakan pompom
  3. Sebutkan nama pola tersebut
  4. Minta si kecil untuk menirukan pola tersebut
  5. Lakukan kembail langkah 1 sampai 4
Saya lagi cari-cari dokumentasi saat Sakha main ini, tapi ternyata ga nemu. Padahal dulu sempat saya pake DP BBM. Ya sudahlah, maaf banget karena permainan terakhir ini juga tanpa foto.. (bow)

Selain bermain pompom dapat dikreasikan menjadi banyak kegiatan, permainan menggunakan pompom di atas juga memiliki banyak manfaat, antara lain :
  1. Mengenalkan warna kepada si kecil
  2. Mengasah otak, karena si kecil belajar mencocokkan warna pompom dengan mangkuk
  3. Melatih motorik halus
  4. Melatih koordinasi mata dengan tangan
  5. Melatih kesabaran, karena si kecil belajar mengeluarkan pompom dari dalam botol 
  6. Meningkatkan bonding orang tua dan anak, karena mereka bermain bersama-sama
Jadi gimana buibu semua, jadi tertarik kan untuk bermain pompom? Selamat bermain dengan si kecil ya.. :)

Kalau ingin bermain dengan memanfaatkan barang di sekitar kita seperti bola plastik, sedotan dan spons cuci piring, jangan lupa cek link di bawah ya :)

Permainan Murah Meriah : Memetik Bola

Permainan Murah Meriah : Meronce Sedotan

Permainan Murah Meriah : Tuang Air dan Memeras Spons

Sumber Gambar :
Pompom : https://img0.etsystatic.com/000/0/5412333/il_fullxfull.250537558.jpg

Senin, 16 Januari 2017

Nyaman Belanja Online Plus Dapet Cashback, Cobain Shopback yuk!

Senin, Januari 16, 2017 2 Comments
Seiring perkembangan zaman, kita sangat dimudahkan dalam transaksi jual beli. Kenapa gitu? Ya soalnya semuanya bisa dilakukan secara online. Saya yakin ga cuma anak muda aja yang doyan belanja online, emak-emak males rempong macem saya ini juga demen banget. Apalagi belanja online ini kadang menawarkan harga lebih murah dari harga store offline, bahkan dengan fasilitas free ongkir dengan transaksi tertentu. Siapa ga tertarik coba.. :D

Saya paling rutin belanja pampers secara online, langganan saya di Lazada karena emang paling murah dan pengirimannya cepat. Suatu ketika ada teman yang memperkenalkan saya dengan situs Shopback. Dia bilang kalau dia juga demen banget belanja online dan udah dapet cashback kalau belanja online lewat Shopback ini. Saya langsung kepo dong. Siapa yang ga mau dapet cashback coba? :D Langsung cuzz ke www.shopback.co.id.

Ternyata Shopback ini merupakan situs dimana kita bisa mencari dan mendapatkan penawaran dan diskon menarik dari sekitar 300 toko, plus dapet cashback pula. Cashback ini berupa uang beneran, bukan berupa point atau saldo yang harus kita pakai berbelanja lagi. Jadi setelah cashback sudah mencapai nominal tertentu, akan bisa ditransfer ke rekening kita..huhuyyy..

Saya demen banget belanja di Lazada, Tokopedia dan Elevenia. Kebetulan juga ketiga merchant tersebut bekerja sama dengan Shopback. Cashback yang bisa didapat pun bisa sampai 15%, tergantung jenis barang apa yang kita beli. Berikut saya ceritakan langkah-langkah berbelanja online plus dapat cashback berdasarkan pengalaman saya beberapa waktu lalu.

Gimana Cara Menggunakan Shopback?

  1. Buka browser web. Masuk ke situs merchant yang kita pengen, bisa di Tokopedia, Lazada, Elevenia atau yang lainnya. Pastikan merchant ini berkerja sama dengan Shopback ya.
    Merchant Shopback
  2. Misalkan kita udah nemu barang yang cocok di merchant Tokopedia. Masukin barang itu ke chart kita. Tapi jangan dibayar dulu yaa..
  3. Buka browser web di tab lain. Masuk ke situs Shopback. Pastikan kita sudah menjadi member Shopback. Kalau belum jadi member bisa daftar dulu disini ya : Daftar Shopback
  4. Di home screen Shopback, klik link Tokopedia seperti berikut.
    Klik merchant yang dipengen
  5. Halaman akan diredirect ke halaman Tokopedia. Jika belum keredirect, tekan button "Beli Sekarang".
  6. Di halaman Tokopedia lakukan pembayaran seperti biasa.
  7. Kembali ke situs Shopback. Cek Informasi cashback dengan menekan menu "Nama user > Cashback Saya". Cashback akan masuk otomatis di akun Shopback kita dalam waktu 48 jam dengan status "Tertunda".
Sebenarnya ada cara lain yang lebih simple berdasarkan website Shopback sendiri.
  1. Buka browser web. Masuk ke situs Shopback. Pastikan kita sudah menjadi member Shopback. Kalau belum jadi member bisa daftar dulu disini ya : Daftar Shopback
  2. Di home screen Shopback, klik nama merchant yang dipengen.
  3. Halaman akan diredirect ke halaman merchant yang kita pilih. Lakukan proses belanja seperti biasa.
  4. Kembali ke situs Shopback. Cek Informasi cashback dengan menekan menu "Nama user > Cashback Saya". Cashback akan masuk otomatis di akun Shopback kita dalam waktu 48 jam dengan status "Tertunda".
Jujur saya lebih suka cara pertama daripada yang kedua. Kenapa? Karena saya takut kalau cookie atau history Shopback saya hilang ketika saya sedang keasyikan cari-cari barang yang saya pengen di suatu situs merchant. Klik sana-klik sini siapa tau nanti malah ada cache-cache aneh di browsernya. 

Kalau pake cara pertama kan setelah kita dapet cookies dari Shopbacknya, kita langsung bayar. Ga ada kemungkinan ngeklik-ngeklik produk yang lain. Bisa dipastikan cashbacknya pun akan masuk ke akun kita. :D 

* Cookie adalah serangkaian teks yang disimpan pada komputer Anda oleh situs web yang Anda kunjungi.
* Cache adalah memori adalah tempat menyimpan data sementara.

Gimana Cara Untuk Menarik Cashback ke Rekening?
Yuhuu..cashback pun sudah masuk di akun kita. Penampakannya kayak gini nih. Siapa yang ga berbinar-binar coba. :D
Menu Informasi Cashback
Apakah cashback itu bisa langsung masuk ke rekening kita? Wait, sabar maaak.. Untuk masuk ke rekening kita, si cashback ini harus berada pada status "Bisa Di-Klaim" dan memiliki nominal di atas Rp. 50.000. Status cashback akan berubah dari "Tertunda" menjadi "Bisa Di-Klaim" setelah orderan kita divalidasi pihak merchant. Perubahan status itu memakan waktu 30-60 hari untuk memastikan tidak ada order yang ditukar atau dikembalikan.

Memang sih memakan waktu agak lama dalam proses penarikan dana ke rekening. Tapi lho, daripada ga dapet cashback mendingan dapet kan? :D Mayan bisa buat jajan lho. Dari pembelian dari bulan Juli 2016 sampai Desember 2016 saya udah dapet cashback Rp. 104.156. Apalagi kalau temen-temen yang lain beli barang dengan nominal yang besar, pasti jumlah cashbacknya bakal lebih banyak.. :D

Jadi berminat belanja online dengan nyaman dan dapet fitur plus-plus berupa cashback? Yuk kepoin Shopback aja. Siapa tau nanti ada event harbolnas lagi. Jangan lupa baca tips and trik belanja saat harbolnas dari saya ya.. :D


Happy shopping.. dan jangan kalaaaap.. ^_^

Sumber Gambar : 
Logo : https://upload.wikimedia.org/wikipedia/en/f/f7/ShopBack_Logo.png 
All : www.shopback.co.id

Minggu, 15 Januari 2017

Ultah Ayah ke 29

Minggu, Januari 15, 2017 0 Comments
Hari ini ayah Sakha berulang tahun ke 29. Wow, udah berasa tua banget ya. Perasaan baru kemarin kami masih kuliah bareng, garap skripsi bareng, wisuda bareng, kerja bareng, trus nikah dan punya anak. Tau-tau udah 29 tahun aja. Time flies so fast..

Ga seperti tahun lalu yang saya nyiapin kue ultah kejutan buat ayah Sakha, tahun ini perayaan ultahnya dilakukan secara sederhana aja, tanpa kueh.. Maafkan istrimu yang ga romantis ini ayah..


Di ultah tahun ini saya to the point aja tanya ke beliau lagi butuh apa? Biar saya belikan sekalian buat kado ultah..hehehe.. Beliau bilang lagi butuh wireless headphone gitu. Butuh buat kerja di rumah, soalnya kan kadang lembur-lembur gitu urusan kerjaan dibawa ke rumah. Kebetulan juga ga punya headset yang oke buat kepentingan conference call gitu..
 
Hokay, langsung dah saya cuzz ke Tokopedia buat beli barang yang beliau pengen. Ga lupa selalu pakai Shopback juga supaya dapet cashback yang kalau dikumpulin bisa lumayan banget nominalnya. 
 
 
Barang datang dua hari sebelum beliau ultah. Jadinya langsung dikasihkan aja. Pas nerima beliau seneng banget dan ga lupa bilang terimakasih berkali-kali. Hahaha, beneran ga ada romantis-romantisnya ya saya. Ga pakai sembunyi-sembunyi atau bikin kejutan gitu waktu ngasih kadonya. Yasudahlah.. :)
 
Oh ya seperti ini headphone yang beliau pengen..
Tampilan luar
Beliau pilih yang warna hitam
Oh ya tahun ini ultah ayah Sakha jatuh di hari Minggu. Seperti biasa rutinitas hari Minggu pagi kami adalah jalan-jalan ke JEC. Baru malam harinya kami putuskan untuk keliling jalan Malioboro sambil cari makan di luar.



Sebelum berangkat kami foto wefie dulu di rumah. Wkwkwk, tumben-tumbenan kami foto tanpa objek background yang menarik gitu. Ga papa, intinya kami hari ini senang, bahagia, ceria, bersyukur. Selamat ulang tahun yang ke 29 buat ayah Sakha, semoga panjang umur, sehat selalu, lancar rezeki, semakin sayang keluarga, selalu bahagia dan selalu dalam lindungan Allah SWT. We love u.. :*
Happy birthday Ayah

Sumber gambar :
29 : https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSTgxrmdVVf1qKKwMn5DsaXlUPBCO0wKVo0VtI34M9Jc6yCUBvc8A 
Headphone : https://www.tokopedia.com/instacioinstax

Jumat, 13 Januari 2017

Ghifari, Tempat Makan Spesialis Roti Pisang Bakar

Jumat, Januari 13, 2017 1 Comments
Ceritanya saya sering banget lewat jalan Timoho Jogja karena itu merupakan rute utama ke daycare Sakha. Nah waktu lewat sana ada tempat makan baru yang menarik perhatian, karena arsitekturnya classy, dominan dengan warna orange. Tempat makannya luas yang terdiri dari banyak kursi dengan design minimalis. Tempat parkirnya juga muat untuk banyak mobil. Sepertinya tempat ini nyaman untuk tempat makan keluarga. Abis gajian saya dan suami langsung cuzz kesana bersama Sakha.

Nama tempat makannya adalah "Ropisbak Ghifari". Ropisbak ini adalah singkatan dari Roti Pisang Bakar. Sebelum kesini saya sempat googling dulu, eh ternyata si Ghifari ini udah punya cabang di kota-kota besar seperti Jakarta, Pekanbaru, Lampung dan Medan. Tempat yang kami datangi ini adalah Ghifari cabang pertama di Jogja yang beralamat di Jalan Timoho no 53. Tepatnya bersebelahan dengan kantor Adira Multi Finance.

Kami kesana di hari aktif biasa, karena pernah lewat pas malem Minggu itu parkirannya full dong. Kami kesana malam hari, sorenya Sakha udah maem nasi jadi sekarang dia bisa ngemil-ngemil ganteng disini. Sampai di tempat makan, kami disambut dengan mba2 waiters yang ramah. Kami pilih kursi di deket tembok, biar Sakha bisa santai nyandar tembok. Ga perlu nunggu lama, mba waiters datang membawa menu berupa kertas dengan banyak halaman.
Penampakan daftar menu
Sempet bingung juga mau pesen menu apa. Dasar karena kami ga begitu doyan roti akhirnya opsi memesan roti dicoret. Waktu itu saya lagi pengen makan spageti, jadinya saya pesen Spageti Bolognese. Harga per porsinya adalah Rp. 23.000 Sedangkan ayah Sakha doyan banget sama mie, jadinya beliau pesen Mie Joshua Jumbo Selera Pedas level 4. Harga per porsinya Rp. 15.000. Minumnya kami memesan es teh seharga Rp. 5.000 per gelasnya. Kalau dipikir-pikir kok ke tempat makan spesialis roti pisang bakar, kita malah pesen mie dan spageti? hahahha.. Geje sekali kan.. :|

Ga sampe menunggu lama, pesanan kami datang. Saya demen banget liat spagetinya karena porsinya banyak banget. Selain porsinya yang banyak, saos bolognese dan topping kejunya juga banyak. I love it. Taraaa ini dia penampakannya. Rasanya enak banget menurut saya. Apa mungkin karena saya udah lama ga makan spageti jadinya berasa enaaaak..
Spagetinya enak bangeet.. porsinya banyak jugaa..
Untuk pesanan ayah Sakha ternyata porsinya ga kalah jumbo sama si spageti ini. Ya iyalah namanya juga Indomie jumbo. Ternyata penampakan Mie Joshua ini hampir mirip seperti penampakan mie di warung burjo, maksudnya ya penampakan mie-mie pada umumnya lah. Yang membedakan adalah sambelnya, karena ternyata berupa cabai giling yang disajikan terpisah di atas mie. Konon kabarnya kalau pedasnya level 4, berarti akan mendapat 4 sendok sambel...huh..hah..pasti pedezz..
Penampakan Mie Joshua Jumbo
Nah karena ternyata spageti saya agak pedes, Sakha ga begitu antusias buat cemilin si spageti ini. Akhirnya kami memesan menu tambahan yaitu Pispang Choco alias Pisang Panggang Cokelat. Per porsinya dihargai Rp. 13.000. Dari penampakannya sih menarik. Setelah diicip ternyata enak juga. Pisangnya ga terlalu lembek dan meses cokelatnya melimpah.
So nyummmy..
Range harga makanan di tempat ini adalah mulai dari Rp. 7.000 sampai dengan Rp. 29.000. Sedangkan range harga minuman mulai dari Rp. 3.000 sampai dengan Rp. 19.000. Menurut kami harga makanan dan minuman di tempat ini memang agak mahal. Namun berbanding lurus dengan pelayanan serta suasana yang didapat. Tempat makannya kelihatan mewah karena didukung pencahayaan yang maksimal. Cuman sayang ga menyediakan tempat lesehan, jadi agak kewalahan juga buat yang bawa bayi.
Banyak kursi minimalis yang tersedia
Sayangnya ga ada tempat lesehan
Kalau ke Ghifari ini kayaknya ga usah takut kehabisan tempat duduk, karena disini disediakan banyak banget kursi. Jadi kayaknya tempat ini cocok untuk acara meeting. Apalagi disediakan pula wifi gratis, bikin betah berlama-lama nongkrong disini. Pas kesini saya konekin hp ke wifi, trus kasih ke Sakha buat youtube-an. Sekali-sekali ya nak, ama pengen ngemil cantik dulu.. :*

Jadi gimana apakah di lain waktu saya mau balik makan kesini lagi? Yang pasti iya, 2 atau 3 bulan sekali boleh lah dibuat agenda maem cantik disini. Bagi yang pengen menikmati hidangan roti pisang bakar dengan lebih eksklusif, Ropisbak Ghifari ini bisa dijadikan pilihan lho. Selamat mencoba ya.. :)

Setelah ngemil, siapa tau mau maem bakso. Boleh coba bakso Cak Masrur yang lokasinya ga jauh dari Ropisbak Ghifari ini.


Selamat menggendut bersama ya.. :'D

Ringkasan : 
Nama : Ropisbak Ghifari
Lokasi : Jalan Timoho No 53. Sebelah Adira Multi Finance. 
Jam buka : 10.00 - 23.000 
Range harga makanan : Rp. 7.000 - Rp. 29.000
Range harga minuman : Rp. 3.000 - Rp. 19.000
Porsi : Kenyang banget
Rasa : Enak
Rating : 4.7/5 

Sumber Gambar :
Logo : https://pbs.twimg.com/profile_images/619779873792372737/n7ft90xV_200x200.jpg
 
UPDATE DESEMBER 2017
Sekarang tempat makan ini sudah tutup. Sempet curiga beberapa waktu lalu kalau tempat ini ga akan bertahan lama karena tiba-tiba jenis varian menunya udah berkurang. Mulai dari ga jual spageti lagi, ga jual menu-menu nasi-nasian lagi. Semakin hari semakin sepi pengunjungnya. Padahal jujur tempat ini nyaman banget.

Sekarang lokasi tempat ini digunakan untuk outlet Jogja Cushy Cheese, kue kekinian milik youtuber Ria Ricis. Doakan dapet rezeki biar bisa ngicip kuenya trus direview deh di blog.. hehehe.. :D

Rabu, 11 Januari 2017

Oh Begini Ya Rasanya Kondangan ke Solo

Rabu, Januari 11, 2017 0 Comments
Kondangan kayaknya merupakan sesuatu yang ga bisa lepas dari kehidupan kita. Mungkin tiap bulan, adaaa aja undangan kondangan untuk kita. Bahkan mungkin juga ada kondangan yang jadwalnya barengan..haha..

Ngomongin soal kondangan ini, kebetulan beberapa waktu yang lalu kami sekeluarga menghadiri undangan pernikahan teman kerja di Malang. Karena Malang jauh dari Jogja, jadi mau ga mau kami harus nginep disana, ga mungkin PP juga karena kami bawa anak kecil. Waktu di Malang yang sebentar ini kami manfaatkan buat rekreasi juga. Sambil menyelam minum air sampe kelempoken gitu lah peribahasanya.. :D


Nah gimana kalau kondangannya di luar kota tapi masih agak deket dengan Jogja? Kami pilih PP dong alias Pulang-Pergi alias ndudhuk alias nglaju. Kebetulan beberapa waktu yang lalu kami menghadiri undangan pernikahan teman di kota Solo. Jadwal undangan sih jam 10 pagi. Jadi kami berangkan jam 7 dari Jogja.

Kira-kira setelah perjalanan kurang lebih 2.5 jam, nyampe juga kami di kota Solo. Dasar kami  yang cuma mengandalakan Google Maps doang, sempet dong kesasar-sasar sampe capek sendiri. Kebetulan ini lokasinya di sekitar Keraton Solo, rutenya agak membingungkan menurut kami.

Sakha yang di mobil udah mulai bosan pun, akhirnya berontak pengen cepat keluar ketika sudah sampai lokasi. Pas memasuki lokasi, kami dibuat heran, karena kami melihat banyak kursi yang mengelilingi tempat duduk pengantin. Beda banget sama pernikahan kami dulu di Blitar, dimana kursi yang tersedia cuma sedikit *biar tamu cepet pulang :D..
Kami juga dibuat heran karena melihat penjual balon dan mainan anak-anak di area parkiran. Setelah kami mengisi buku tamu dan bersalaman dengan penerima tamu, ada kerabat pengantin yang bilang kalau tamunya adalah teman mempelai nanti duduknya di deretan dekat kursi pengantin aja. Kamipun segera menuju tempat duduk yang ditunjuk..

Oke setelah duduk di kursi bisa ditebak dong apa yang terjadi? Yoii.. Si Sakha sayang langsung rewel minta jalan-jalan. Okay, padahal ini acara belum dimulai T_T Hawa yang panas juga membuat saya langsung keringetan. Polesan make up saya yang seadanya pun langsung luntur. Sebenernya ini lokasinya di balai gitu, ruangannya terbuka, kipas angin pun banyak. Tapi entah mengapa kok hawanya panas banget. Bisa jadi karena saya bolak balik nemenin Sakha yang jalan kesana-kesini jadi kecapekan..

Saya selalu melakukan kebodohan saat kondangan bersama anak. Pelajaran berharga saya dapetin pas kondangan di Malang kemarin, kalau kondangan usahakan selalu bawa kipas tangan. Dulu saya berpikir, wah kalau nikahannya di gedung pasti ada ACnya, pasti sejuk. Ternyata salah dong, waktu itu ternyata listrik mati jadi gensetnya ga bisa nyalakan banyak AC T_T. Lha kalau yang di Solo ini? Saya terlalu berekspektasi kalau tempat nikahnya terbuka, pasti ada semilir angin yang mampir. Saya juga ga ngerti kalau di Solo ini sistem pernikahannya adalah bukan DSMP (Datang - Salaman - Makan - Pulang)..hahaha.. Ternyata disini kita harus mengikuti ritual prosesi pernikahan dari awal sampai akhir.. wowww.. PR banget kan kalau kondangan disini sambil bawa anak kecil.. :D
Suasana di tempat nikahan
Okay, kursi-kursi yang lengang pun udah penuh didudukin para tamu. Acaranya prosesi pernikahan pun udah dimulai. Sakha mulai usrek-usrek ga anteng, dia minta jalan-jalan lagi. Biasanya kalau lagi ga anteng di tempat makan, andalan utama saya adalah muterin Sakha video kartun di HP. Tapi sekarang kan lagi ritual prosesi nikahan, masak iya mau diputerin video..huhu.. Akhirnya saya keinget sama penjual balon tadi, saya samperin lah buat beli balon untuk Sakha. Sakha milih balon gambar Ipin Upin.. :D
Bersama balon Ipin
Selesai dibelikan balon saya kira Sakha bakal anteng duduk di kursi, ternyata dia tetep pengen aja jalan-jalan bersama balonnya..hahaha. Capek deh. Akhirnya saya dan ayah Sakha gantian mendampingi Sakha jalan-jalan. 

Bolak balik mengawasi Sakha membuat perut saya keroncongan. Saya ga liat ada penampakan meja prasmanan di area gedung. Nah saya juga baru tau dari temen saya kalau nikahan di Solo itu mayoritas pake sistem "Piring Terbang", alias bukan prasmanan. Nanti hidangan makanan akan dibagikan satu persatu ke tamu undangan, mulai dari makanan pembuka sampai pencuci mulut.

Setelah beberapa lama menunggu akhirnya makanan datang. Yang pertama kali diantar adalah kue. Kemudian dilanjut dengan sayur sop, lalu nasi kuning. Selesai hidangan utama habis, pencuci mulut berupa ice cream pun datang. Jangan kira sesi makan bersama Sakha akan berjalan lancar. Ternyata Sakha minta disuapin sambil lari-lari di teras rumah orang, sambil bawa balon juga :|

Baru maem beberapa suapan, ternyata pihak MC memanggil kami  yang merupakan rekan kerja pengantin untuk berfoto. Untung pas acara sesi foto ini Sakha ga rewel. Selesai berfoto-foto saya dan Sakha melanjutkan sesi makan, lokasinya masih di teras rumah orang :D

Senangnya, ternyata ada seorang ibu yang juga senasib seperti saya, yang anaknya ga mau anteng duduk di kursi..hahaha. Kami akhirnya ndulang anak masing-masing di tempat yang sama, yaitu teras rumah orang.. :D Ibu tersebut juga sempat bertanya kepada tukang parkir, kira-kira jam berapa acara ini selesai. Mas tukang parkir bilang kalau biasanya akan selesai jam 12 siang. Okay, kami harus sabar..wkwkw.. :D

Ga terasa hampir jam 12 siang, saatnya saya dan Sakha balik ke kursi undangan. Saya kaget banget soalnya ada aroma khas Sakha yang tercium saat lagi BAB. Dan bener saja, Sakha udah BAB dipampersnya..huhuhu. Saya pun bergegas mengajak ayah Sakha untuk segera meninggalkan lokasi, dan mencari pom bensin terdekat. Kami hanya berpamitan sekenanya dengan teman-teman, aroma BAB Sakha udah kemana-mana T_T.

Padahal saat itu acara nikahan udah selesai, tinggal bagian mengantri untuk salaman dengan pengantin dan keluarga pengantin. Sebenernya kami juga pengen saliman, tapi gimana kondisinya Sakha udah BAB di pampers, takutnya malah menimbulkan suasana ga enak, Akhirnya kami putuskan untuk pulang duluan..
Nyari pom bensin sampe ketiduran
Huuft..seru banget pengalaman kami, bener-bener ga terlupakan.. :D Emang ternyata kondangan sambil mengajak anak kecil ini melelahkan sekali. Bagi yang pengen kondangan sambil mengajak anak kecil seumuran Sakha, jangan lupa bawa kipas tangan dan mainan kesayangan si kecil yaa.. Mungkin saya yang kurang prepare nih, jadinya ga bisa menikmati kondangannya.. :D

Bagi yang pengen kondangan ke daerah Solo, Jogja dan sekitarnya, kalau anak kecil sedang rewel sebaiknya ga usah diajak. Karena pasti melelahkan banget kalau dia harus mengikuti acara prosesi dari awal sampai akhir. Kalaupun terpaksa diajak, jangan lupa bawa mainan kesayangannya supaya dia ga kebosanan. Bawa cemilan favoritnya juga boleh, mengingat kondangannya adalah sistem Piring Terbang jadi kita harus menunggu makanan dibagikan.

Semoga ga ada punya pengalaman yang melelahkan kayak saya ya.. Selamat kondangan teman-teman semuaa.. :)

Sumber Gambar :
Meme : https://cdn.meme.am/cache/instances/folder973/500x/55228973.jpg

Selasa, 10 Januari 2017

Galaunya Beli HP Online Untuk Pertama Kalinya

Selasa, Januari 10, 2017 0 Comments
Hai-hai, jumpa lagi teman semua. Kali ini saya akan berbagi kegalauan yang sempat saya rasakan beberapa waktu lalu, yakni saat saya membeli HP secara online untuk pertama kalinya. Ceritanya Sakha lagi seneng membajak HP Lenovo jadul saya buat main game. HP Lenovo ini terbukti tetep sehat dan kuat saat dibanting-banting Sakha. Akhirnya saya kepikiran, daripada saya beliin Sakha tablet murah buat nge-game *supaya dia ga membajak HP saya, lebih baik saya aja deh yang beli HP baru. Toh kalau beli tablet belum tentu tablet itu bisa tahan banting kayak HP Lenovo saya kaaan.. :D Ayah Sakha pun juga menyetujuinya..

Akhirnya saya mengalami tahap kebingungan enaknya mau beli HP merk apa ya? Pengennya dengan budget yang bersahabat di kantong, saya mendapat fitur-fitur yang bagus. Jadi pilihan beli HP Samsung udah pasti dicoret dong ya.. Saya akhirnya tertarik dengan HP merk Xiaomi dan Asus. Tapi saking banyak tipenya saya sampe bingung memilih.

Pada suatu ketika ada temen kerja yang baru beli HP Xiaomi. Saya akhirnya tanya-tanya ke beliau tipenya apa dan fiturnya apa aja. Saya juga nyoba HPnya secara langsung. Pas saya coba itu fiturnya keren-keren. Temen saya dapet harga 1,9 juta an, beli di Lazada waktu ada promo. Akhirnya saya kepo lebih lanjut ke mbah Google.

Akhirnya pilihan hati saya jatuh ke HP merk Xiaomi Redmi Note 3 Pro - 32 GB. Melihat teman saya yang berjaya dan lancar saat beli HP secara online. Akhirnya saya kepincut juga pengen beli HP secara online juga. Secara saya juga ga mungkin ngajak Sakha muterin Jogjatronik buat pilah pilih HP, karena pasti Sakha akan riweh kemana-mana *pembelaan emak males rempong.
Hp incaran saya
Saya udah kepo seller HP teman saya di Lazada, tapi sayang seribu sayang produknya udah sold out semua. Akhirnya saya move on ke Tokopedia. Saya sort berdasarkan penjualan. Nemulah suatu toko, katakanlah toko itu bernama "Kota Seluler". Setelah melihat review barangnya, scorenya 4.7 bintang. Trus rata-rata pelanggan bilang bagus dan memuaskan. Hal tersebut juga ga membuat saya langsung membeli, masih saya masukin ke wish list. Galau banget kan yaa..hahaha..

Rencananya saya pengen beli setelah gajian, tapi setelah dipikir-pikir mending beli sekarang deh, daripada ga jadi beli karena terlalu banyak pertimbangan, ujung-ujungnya nyesel dan ga tenang..hahaha.. Akhirnya saya transaksi deh. Harga HPnya 2,1 juta. Saya juga beli tempered glass dan soft case masing-masing seharga 30 ribu.

Akhirnya 3 hari setelah transaksi, HP saya datang. Horaay saya kembaran HP dengan teman saya. Saya dan teman saya langsung melakukan unboxing. Hohoho. Saya seneng banget, karena emang HPnya bagus, elegan gitu. Fitur-fiturnya juga lengkap. Proses unboxing berjalan lancar saat kami mengetes internet, kamera, tema, sound, ROM dan versi MIUI. Soft case yang saya beli pun juga berfungsi dengan baik. Namun ga terjadi dengan tempered glassnya, karena dia udah retak dan ga bisa dipakai. Saya sempat kecewa juga sih sama sellernya. Brarti kan sebelum dikirim barangnya ga dicek dulu.. :| Akhirnya saya beli tempered glass temen saya yang kualitas dan harganya pun jauh lebih bagus daripada yg saya beli.. :D

Baca : Review Xiaomi Redmi Note 3 Pro untuk Si Blogger

Ciee.. si HP udah saya boyong ke rumah nih ceritanya. Drama pun terjadi ketika saya coba recording video tapi ga bisa. Pas icon "stop" di screennya ditekan, harusnya dia berubah menjadi icon "pause". Nah ini pas saya tekan icon "stop", ga ada response apa-apa dong. Sediiiih.. T_T Masak HP bagus ga bisa rekam video..

Kenapa ketahuannya ga pas unboxing kemarin sih. Saya kan udah instal-instal banyak aplikasi..huhu.. Saya panik, saya juga menyesal karena membeli HP secara online..huhuhu. Saya udah coba reboot HPnya, tapi tetep ga ngaruh. Saya juga udah coba install banyak aplikasi kamera tambahan, tapi tetep aja record videonya error. Ayah Sakha juga membantu mencari solusi di forum-forum. Beliau juga menyarankan untuk mengirimkan Bug Report ke pihak Xiaomi, saya pun melakukannya dan berharap ada balasan. Tapi ternyata nihil.. T_T

Saya juga udah contact pihak "Kota Seluler", minta saran dari penjualnya. Merekapun menyarankan untuk Factory Data Reset. Udah saya lakukan dong. Hasilnya masih nihil, belum bisa juga untuk merekam video. Akhirnya ayah Sakha menyarankan untuk membandingkan "About Phone" HP saya dengan HP teman saya yang tipenya sama itu.

Setelah saya bandingkan, semua fieldnya isinya hampir sama semua, mulai dari MIUI version, Kernel version dan build number. Yang membedakan adalah field "Baseband version". Punya saya versinya lebih baru. Akhirnya ayah Sakha punya ide, gimana kalau MIUI versionnya diupdate. Siapa tau dengan Baseband version yang lebih baru, jadi dia pengen UI versionnya lebih baru juga. Analisa yang bagus. Saya yang udah putus asa akhirnya pasrah mencoba cara ini.

MIUI sebelumnya adalah versi 7, akhirnya saya update ke versi 8.0.2. Proses updatenya memakan waktu kurang lebih 20 menit. Saya nunggu sambil ngantuk-ngantuk. Setelah selesai proses update, saya ga berani nyoba nyalain dong. Takut kecewa lagi setelah kegagalan yang terakumulasi *halah. Akhirnya ayah Sakha yang nyoba......dan violaaa..bisa dong record videonya. Saya langsung lompat kegirangan..hohoho.. :D Makasih ayah Sakha.. *kecup basah

Alhamdulillah, HP saya sudah bisa record video. Alhamdulillah juga selama ini belum ada masalah yang serius. Saya beli HP bulan September 2016. Kurang lebih sudah 4 bulan saya pake HP ini. Sejauh ini saya sangat puazzzz bingit. Hp ini juga mantab buat ngeblog. Untuk review tentang HP ini akan saya tulis di postingan yang lain yaaa.. :D
 
Jadi menurut kalian beli HP secara online itu YAY atau NAY? Kalau menurut saya sih YAY, walaupun sebelumnya saya sempat galau ga jelas ya..hehehe.. Seharusnya ga akan menjadi masalah membeli HP secara online, asal kita bisa mencari seller yang terpercaya. Jangan lupa juga untuk melihat review dari pembeli lain. Kita juga harus teliti dalam membaca detail produk ya. Ada lho pembeli yang kecewa saat beli HP Xiaomi, karena mereka ga secara teliti membaca detail produk di bagian ROM. Mereka kira akan dapet ROM Global, tapi ternyata di detail produk udah ditulis kalau yang dijual adalah HP dengan ROM China. Sayang sekali kan. Semoga kita dijauhkan dari pengalaman buruk membeli barang secara online ya.. :D

Sumber Gambar :
Meme : https://cdn.meme.am/cache/instances/folder480/500x/62564480.jpg 
HP : https://ecs7.tokopedia.net/img/product-1/2016/3/19/2467485/2467485_f1f427d3-4cd4-414b-a8e6-17cff717e220.jpg

Jumat, 06 Januari 2017

Permainan Murah Meriah : Tuang Air dan Memeras Spons

Jumat, Januari 06, 2017 0 Comments
Hi semua, berjumpa lagi dengan rubrik Permainan Murah Meriah. Rasanya lama sekali saya ga posting tentang ini. Ga papa kan kalau saya pengen bercerita tentang mainan murah meriah yang dimainkan Sakha beberapa waktu lalu. Sebenernya Sakha udah main ini sedari bulan Agustus lalu, tapi sayang emaknya males buat nulis topik ini. Baru sempat sekarang (*karena mulai kehabisan bahan) Hahaha.. :D

Masih inget kan kalau dulu kita pernah memanfaatkan bola dan sedotan untuk sarana bermain anak. Kalau yang sekarang kita akan memanfaatkan spons. Yupii, spons yang sehari-hari kita gunakan untuk cuci piring itu buk. Buibu pasti punya semua kan. Ide permainan ini juga masih dari buku Rumah Main Anak. Saya mau minta maaf lagi karena belum sempat juga review bukunya karena memang saya belum pernah review buku jadi musti banyak belajar (*alasan klasik, padahal males).
Jadi kita akan bikin permainan apa? Jeng..jeng..jeng.. simple aja kok yaitu main tuang air dan memeras spons. Saya kira pasti anak kecil pasti akan tertarik dengan mainan ini, karena permainannya mengandung air. Siapa sih yang ga suka main air coba? Saya aja suka..kecuali berenang ya.. karena saya ga bisa :D. Yang pasti siap-siap lantai rumah basah ya buibu..

Bahan apa aja yang perlu dipersiapkan? Cekidot..
  1. Spons cuci piring : saya belah jadi 2 supaya ga terlalu besar saat dipegang anak
  2. Mangkuk untuk wadah air
  3. Nampan
  4. Cat air : saya pake warna merah
  5. Teko kecil transparan
Karena saya pake bahan seadanya di rumah, cara memainkannya pun saya bikin seadanya aja ya..hehehe.. Sebelumnya ambil air dalam teko dan beri warna merah. Kenapa saya pake warna merah? Karena supaya air terlihat jelas saat diserap spons dan saat dituang dari teko.

Begini cara main tuang air :
  1. Taruh mangkuk di atas nampan.
  2. Ajak anak untuk menuangkan air dari teko ke mangkuk. Lalu tuangkan air dari mangkuk ke nampan.
  3. Kosongkan isi nampan dengan menuangkan air ke dalam teko lagi.
  4. Ulangi berkali-kali sampai bosan..hahaha.. :D
Untuk main tuang air ini, sebaiknya menggunakan lebih dari satu teko dan beberapa gelas. Sayangnya saya cuma punya satu teko. Gelas plastikpun juga ga ada..hahaha.. Jadi kalau bahan-bahan yang lengkap tersebut tersedia, anak bisa memainkan tuang air antar teko, tuang air dari teko ke gelas, atau tuang air dari gelas ke gelas lainnya. Tingkat kesulitannya jadi berbeda kan..

Lalu kalau memeras spons, gimana cara mainnya ya?
  1. Taruh mangkuk di atas nampan.
  2. Tuang air dari teko ke dalam mangkuk. Ga usah sampe penuh, kira-kira sampai seperempat bagian mangkuk.
  3. Minta anak untuk merendam spons ke dalam mangkuk. Pada kegiatan ini kita bisa menjelaskan kenapa air di mangkuk akan berkurang, sedangkan spons menjadi berat dan berwarna merah karena air.
  4. Minta anak untuk memeras spons ke bagian nampan yang kosong. Pada kegiatan ini kita bisa menjelaskan kenapa sekarang nampannya menjadi basah.
  5. Ulangi berkali-kali sampai air pada nampan terisi penuh.
Senagnya Sakha main air
Gimana reaksi Sakha waktu mainan ini? Dia seneng bangeeet. Kami main ini di pagi hari saat Sakha belum mandi. Jadi ga papa lah berbasah-basahan. Kalau udah puas main, tinggal deh si Sakha dimandiin..hehehe.. Lokasi bermain kami di teras rumah. Kalau basah, tinggal dipel "sret-sret", beres dah. :D

Ternyata kegiatan sesimpel ini bisa punya banyak manfaat untuk si kecil lho, antara lain :
  1. Melatih motorik halus
  2. Melatih kekuatan tangan dan lengan
  3. Melatih koordinasi mata dengan tangan
  4. Melatih problem solving
  5. Melatih kemandirian dan kesabaran
Jadi gimana buibu semua tertarik untuk mencoba mainan ini? Yuk ajak si kecil berbasah-basahan dengan main tuang air dan memeras spons.. Selamat bermain ya.. :)

Rabu, 04 Januari 2017

Di Jogja Kangen Bakso Jawa Timur? Mampir ke Bakso Cak Masrur Aja..

Rabu, Januari 04, 2017 2 Comments
Halo semua penggemar bakso. Kali ini saya akan sharing pengalaman menikmati bakso khas Jawa Timuran di Jogja. Siapa yang punya pengalaman sama kayak saya, yang pernah "kecele" makan bakso di Jogja? "Kecele" nya itu karena warung bakso yang ramai pengunjung di Jogja ternyata belum cocok sama lidah kita. Lidah asli Jawa Timur ini..hehehe..
Jadi ceritanya saya dan suami pernah andok bakso di Jogja yang tiap hari ramai banget pengunjungnya. Udah kami bela-belain antri panjang. Pas bakso datang dan kami mencicipinya ternyata rasanya biasa saja, biasa banget. Hambar dan ada rasa rempah-rempah aneh. Hal itu terjadi juga saat saya dan suami makan soto Jogja..alias soto lenthok..hehehe..

Namun, akhirnya kami menemukan bakso khas Jogja yang rasanya enak, yaitu bakso Telkom Utomo, yang letaknya ga jauh dari bakso Cak Masrur ini.

Baca : Bakso Telkom Utomo, Bakso Khas Jogja yang Legendaris

Tau sendiri kan kalau orang Jawa Timur suka banget makanan yang bumbunya setrong, kalau asin..asin aja sekalian. Kalau pedes, pedes aja sekalian..hehehe. Akhirnya saya dan suami hunting-hunting bakso yang ada embel-embel "khas malang" atau "bakso cak siapa". Nemulah Bakso Cak Masrur ini.

Kami tau bakso ini dari teman kami yang sering makan disana saat istirahat kantor. Akhirnya kami kepo dan andok kesana dong. Lokasi Bakso Cak Masrur ini adalah di Jalan Polisi Istimewa No 6. Tepatnya di depan asrama sekolah Pramugari P3 Nusantara. Ancer-ancernya dari lampu merah perempatan jalan Timoho (dari arah IGD RS Happy Land) belok ke kanan, sekitar 500 meter di kiri jalan terdapat tempat makan ini.
Masuk di tempat ini kami disambut tagline "Pilih Sendiri Baksomu" di daftar menu. Kita bisa memilih bakso berdasarkan menu atau custom sesuai keinginan kita. Berikut adalah penampakan daftar menu di tempat ini :
Menu makanan
Menu minuman
Di tempat ini ga hanya menyediakan bakso aja, tapi juga nasi goreng dan mie ayam. Tersedia pula aneka jenis jus untuk melengkapinya. Range harga makanan disini mulai dari Rp. 10.000 sampai Rp. 17.000. Sedangkan untuk range harga minuman mulai dari Rp. 3.000 sampai Rp. 10.000.
Suasana di bakso Cak Masrur
Ada spot tempat untuk narsis
Tempat makan ini terdiri dari 2 lantai. Waktu kami datang siang itu, kondisinya lagi sepi. Kami memilih duduk di lantai satu yang lengang. Ada yang menarik dari tempat ini, karena menyediakan tempat untuk bernarsis ria. Sampe disediakan bannernya tuh, bertuliskan "Tempat Narsismu". Jadi yang pingin eksis foto-foto disini, monggo silahkan lhoo.. ga ada yang melarang..hahaha..

Horray akhirnya pesanan saya datang juga. Saya memesan bakso custom dengan isian bakso pedas, bakso kasar, siomay dan tahu goreng, serta es teh untuk minum. Rasanya endes banget waktu saya nyicipin. Ga ada tuh rasa rempah-rempah aneh. Rasa kuahnya gurih enak. Semua isian baksonya juga enak. Khas Jawa Timur banget. Saya paling suka dengan bakso pedas, karena di dalam baksonya terdapat irisan cabe rawit. Mantab banget. Oh ya bakso disini dilengkapi dengan irisan sawi, tambah seneng deh saya.. :D
Pesanan saya datang
Penampakan bakso pedas yang super enak
Oh ya waktu itu ada juga teman saya yang memesan Mie Ayam Jamur. Rasanya juga enak, mienya lembut dan ga terlalu besar ukurannya. Toppingnya juga lumayan banyak. Intinya mengenyangkan lah. Jadi gimana sodara-sodara.. sudah kepo kah anda dengan bakso ini?hehehe.. Yuk mari diicip. Untuk harga emang di atas harga bakso yang biasa, tapi kalau rasanya enak kenapa ga dicoba sekali-sekali? :D Apalagi untuk melepas kekangenan kita dengan bakso Jawa Timuran. Ada harga ada rasa..
Ada diskon nih
Bakso Cak Masrur juga meyediakan diskon lho untuk pembelinya. Bagi yang pengen dapet diskon, nih ada langkah-langkah yang harus dilakukan buat dapet diskon 10%. Lumayan lho..
  1. Foto menu atau selfie di bakso Cak Masrur
  2. Upload ke Twitter, Instagram atau Fanspage Facebook dengan hastag #baksoenak, #kulinerjogja
Caranya gampang banget kan sodara-sodara. Walaupun saya belum ikut nih, mungkin ke depannya saya juga pengen coba selfie disana..hahaha..

Ada yang kangen bakso Jawa Timuran? Yuk mbakso kesini.. :)

Kalau masih belom kenyang sama bakso, bisa juga ngemil roti pisang bakar yang lokasinya ga jauh dari Bakso Cak Masrur.

Baca : Ghifari, Tempat Makan Spesialis Roti Pisang Bakar

Ringkasan :
Nama : Bakso Cak Masrur
Lokasi :
Jalan Polisi Istimewa No 6 
Jam buka : 10.00 - 20.000
Range harga makanan : Rp. 10.000 - Rp. 17.000
Range harga minuman : Rp. 3.000 - Rp. 10.000
Porsi : Kenyang
Rasa : Enak banget
Rating : 4.6/5

Senin, 02 Januari 2017

Yuk Main Puzzle Knob!

Senin, Januari 02, 2017 0 Comments
Hi semua, kali ini saya pengen bercerita tentang mainan Sakha yaitu Puzzle Knob. Sebenernya Sakha udah punya mainan ini sejak bulan Agustus lalu. Emang rencananya puzzle ini dibeli buat kado pas Sakha ultah. Padahal Sakha masih ga mudeng lho apa itu kado, tapi dasar emaknya aja yang semangat kasih Sakha mainan baru :D.

Baca : Happy 2nd Birthday Sakha :D !!

Udah lama saya tertarik dengan Puzzle Knob ini. Puzzle Knob ini terbuat dari kayu. Sebenarnya apa sih bedanya Puzze Knob dengan puzzle biasa. Bedanya adalah di bagian puzzle yang bisa dilepas dari papannya ini, terdapat semacam pegangan kecil yang memudahkan anak untuk memegangnya. Lebih lanjut bagian ini dinamakan knob. Pemasangan knob ini tidak menggunakan paku, jadi sangat aman untuk anak. Dengan adanya knob ini, si anak dapat terstimulasi untuk latihan menjimpit benda. Puzzle Knob ini cocok banget dimainkan anak range usia 2 - 4 tahun.

Saya beli puzzle knob ini di Tokopedia. Toko mainan online di instagram juga banyak yang jual. Tapi saya ga menyerah untuk cari harga yang paling murah, ketemulah harga termurah di tokopedia ini. Harga per puzzlenya Rp. 35.000. Puzzle knob ini berukuran 30x22.5 cm dengan tebal 5mm.

Saya membeli 4 tema, yaitu : Serangga, Hewan Laut, Abjad, serta Angka & Bentuk. Kenapa saya beli banyak banget ya? Ya supaya ga berat di ongkir..hehehe.. Selain itu saya belum pernah mengenalkan Sakha tema-tema di atas secara detail. Jadi saat main nanti Sakha bisa tau lebih jauh apa itu serangga, hewan laut, huruf dan angka :)

Alhamdulillah orderan saya diproses cepat sekali lewat Tokopedia. Setelah paketan datang, saya langsung buka puzzle dengan tema serangga dan hewan laut terlebih dahulu. Untuk tema huruf dan angka saya buka belakangan, nunggu usia Sakha agak gedean..hehehe..
Puzzle Knob tema serangga
Puzzle Knob tema hewan laut
Pas Sakha tau ada mainan ini dia seneng banget. Dia langsung penasaran sama Puzzle Knob ini. Langsung deh puzzlenya diberantakin. Saya sebutin nama hewannya satu persatu dan kasih contoh gimana cara masang puzzlenya ke Sakha. Di bagian papan puzzle terdapat gambar yang serupa dengan bagian puzzle yang bisa dicopot. Hal itu akan memudahkan anak dalam mencocokkan serta memasang puzzlenya.
Terdapat gambar di papan puzzlenya
Gambar hewan-hewan di puzzle ini sangat menarik, bikin Sakha betah berlama-lama main. Lucu dan colourfull gitu dah. Sakha paling suka yang gambar nyamuk. Pernah si puzzle nyamuk dimainin sampe ketiduran. Sebelumnya dia peragain si nyamuk lagi gigit tangannya.. :D

Pas awal-awal main Sakha belum bisa langsung pas masangin puzzle dengan papannya. Tapi lama kelamaan dia bisa. Horaay. Saya paling heboh nyorakin Sakha kalau dia berhasil pasang puzzlenya. Pernah juga Sakha ga minat main puzzle, jadinya kami main tebak gambar pakai media puzzle ini.

Beberapa waktu kemudian saya iseng ngintip puzzle yang bertema Angka & Bentuk, serta Huruf. Ternyata di tema ini, tidak terdapat bantuan gambar di papan puzzlenya. Jadi ya cuma berwarna kayu polosan gitu. Jadi cocok untuk anak yang menginginkan permainan puzzle dengan tingkat yang lebih sulit.

Lalu sebenarnya apa saja sih manfaat dari bermain puzzle? Berdasarkan informasi yang saya baca, saat anak bermain puzzle setidaknya ada 3 manfaat keterampilan yang didapat anak yaitu :
  1. Keterampilan Fisik
    Kegiatan anak menjimpit atau memegang puzzle sampai dengan memasangkannya hingga cocok merupakan aktifitas yang dapat melatih kemampuan fisik, yaitu kemampuan koordinasi mata dengan tangan, kemampuan motorik kasar dan halus. Hal tersebut akan sangat berguna saat anak belajar menulis kelak.
  2. Keterampilan Kognitif
    Dengan bermain puzzle, secara tidak langsung anak dilatih untuk mengenali bentuk, ukuran dan gambar yang berbeda. Hal tersebut membantu anak dalam meletakkan potongan puzzle secara tepat di bagian papannya. Hal tersebut juga berhubungan dengan kemampuan problem solving dan melatih daya ingat. Latihan seperti ini membantu anak meningkatkan keterampilan kognitif.
  3. Keterampilan Emosional
    Bermain puzzle tidak hanya membutuhkan kemampuan kognitif, namun juga membutuhkan kesabaran. Dalam bermain puzzle anak belajar bersabar dalam menyelesaikan suatu tantangan. Mereka akan merasa puas saat berhasil menyelesaikan tantangan tersebut. Dengan bermain puzzle ini, si kecil juga akan belajar menetapkan tujuan dan merancang strategi.
Mengingat manfaat bermain puzzle yang ternyata sangat bagus untuk melatih keterampilan anak, ga ada salahnya kita sebagai orang tua memperkenalkan mainan ini. Untuk tingkat pemula atau fase pengenalan puzzle, puzzle knob ini sangat cocok dimainkan. Jika anak antusias dan sudah mahir dalam memasang puzzle knob ini, lebih baik diperkenalkan puzzle gambar sederhana yang terdiri dari beberapa bagian kepingan. Supaya anak merasa tertantang untuk belajar hal-hal baru. Beberapa waktu yang lalu, Sakha saya kenalin puzzle yang merangkap sebagai water doodle.

Baca : Water Doodle, Belajar Mewarnai Tanpa Takut Berantakan

Namun perlu diingat lagi kalau kemampuan dan minat tiap anak itu berbeda-beda. Di usia yang sama si A mungkin bisa menyelesaikan puzzle dengan tingkat kesulitan lebih kompleks, sedangkan si B main puzzle knob pun masih bingung. Jadi saat anak sudah terlihat frustasi saat bermain puzzle, baiknya orang tua mengajak sang anak untuk berhenti bermain dan melakukan aktifitas lain.

Selamat mendampingi anak bermain puzzle ya.. :)

Sumber Gambar :
Anak main puzzle : http://1.bp.blogspot.com/-ZaCzKIqW5-I/Ua-lmhdBIFI/AAAAAAAAAHc/dXdCc1V616c/s1600/puzzle11.jpg

Follow Me @granitprihara