Senin, 23 Oktober 2017

Semoga Saya Selalu Setrong

Senin, Oktober 23, 2017 0 Comments



Hari ini kira-kira janin dalam kandungan saya udah berumur sekitar 14 minggu. Total selama ini saya sudah periksa ke dokter kandungan sebanyak tiga kali. Cerita periksa pertama dan kedua ke dokter saat kehamilan kedua ini sudah saya tulis sedikit disini ya..


Yap kontrol kehamilan ini sudah mulai dilakukan sebulan sekali, di akhir kontrol dokter selalu meresepkan vitamin Folamil. Sebelum janin berusia 8 minggu, belum ada tanda-tanda mual dan muntah yang saya rasakan. Keluhan saya cuma seputar perut begah dan susah buang air besar.

Drama datang setelah kandungan memasuki 9 minggu. Mual-mual pun sudah mulai saya rasakan. Saya berusaha menahannya. Usaha untuk menahan ini sukses hanya sampe beberapa hari saja. Akhirnya saya menyerah juga, saya muntah-muntah. Saya berusaha berpositif thinking, "ah pasti setelah muntah saya bakal enak makan nih.." Dan bener aja, memuntahkan sesuatu membuat saya semakin enak makan saat selesai muntah itu.

Namun semakin bertambahnya hari, kenikmatan makan itu sudah tidak saya rasakan lagi. Sebelumnya saya muntah hanya saat pulang kerja saja, tapi sekarang saya muntah setiap waktu. Pagi, siang, sore, malam... all the time.. Saya sedih sekali, kenapa di kehamilan kedua ini rasanya ga bisa setrong seperti kehamilan pertama dulu.

FYI, dulu pas hamil Sakha saya juga mual dan muntah. Jadwal muntah dulu dimulai saat selesai makan siang. Semakin parah saat sore hari tiba. Dulu saya pulang pergi kerja naik transport kantor bernama travelo bersama teman-teman. Saya masih ingat gimana rasanya menahan muntah saat macetnya perjalanan Sanur ke Kuta karena saya ga bawa kresek..hahaha.. tersiksa sekali. Sampai di depan gang kosan saya langsung lari menuju kosan dan cuzz ke toilet. Muntah dah. Tapi abis muntah itu lega, saya bisa makan enak lagi. Saya bisa recharge tenaga lagi, saya masih bisa cuci piring, bersihkan rumah bahkan memasak.

Yang saya sedihkan kenapa kondisi sekarang jauh berbeda. Mengawali hari dengan muntahan air. Oke, saya sudah ganjel dengan makanan ringan atau buah. Sampai kantor sukses muntah lagi. Yes, muntah sebelum sarapan pikir saya akan mempernikmat rasa sarapan saya. But, saya salah. Rasa sarapan saya pun jadi kecut. Sekitar satu jam setelah sarapan, si perut bereaksi lagi ingin memuntahkan isinya. Mau ga mau saya ke toilet, dan byaaaar semua isi perut saya habis. Saya harus gimana? 

Oke mungkin saya harus minum yang anget-anget di pagi hari. Akhirnya di pagi hari yang cerah saya mengawali hari dengan secangkir madu panas atau jahe panas dibarengi dengan sarapan. Okey, saya bisa kentut, saya bisa sendawa..horeee..berarti di dalam perut saya udah ga ada lagi gas-gas yang mengganggu.. But wait, beberapa jam kemudian perut juga masih ga mau nerima sarapan saya!

Oke sarapan keluar, saya coba memakan cemilan-cemilan lain yang ga mengandung minyak. Atau jika ga ada saya menggantinya dengan crackers. Oke sip, sebelum istirahat makan siang tiba, masih juga ada ritual muntah tanda cemilan saya ga diterima. Okey, saya lanjut makan siang dan berharap semoga makanan ini diterima perut. Hmmmm,, makan nasi sayur bening plus tempe goreng sangat nikmat di mulut rasanya. Tapi setelah balik kantor, ada rasa mual tak tertahankan yang mengharuskan saya sowan ke toilet lagi. Dan byooor, makan siang yang baru saya telan beberapa menit yang lalu sirna sudah ditelan kloset.. Okey, jadi saya harus makan apa?

Di kantor saya udah berusaha makan sedikit-sedikit tapi sering. Sudah juga sambil diselingi buah dan jus. Tetap aja ga diterima perut. Alhasil sampe rumah rasanya saya lemes banget. Gimana ga lemes, saya ga bisa minum air putih. Minum dikit, udah berasa pengen muntah lagi. Jadi saya mengakalinya dengan meminum Pocary atau jus buah. Tapi tetep aja ga bisa membuat saya setrong saat sampai rumah.

Pulang kerja saya cuma bisa di kasur. Rasanya lemas ga karuan. Berkali-kali saya meminta maaf ke Sakha, bernegosiasi supaya saya bisa menemani dia main di kasur saja. Alhasil semua mainan favoritnya diboyong ke kasur.. :') Terimakasih atas pengertianmu Le..

Berkali-kali pula saya minta maaf ke ayah Sakha. Meminta bantuannya untuk mengerjakan pekerjaan rumah seperti cuci piring, memandikan Sakha, natur Sakha dan menyapu. Alhamdulillah ayah Sakha mau mengerti kondisi saya dan siap membantu. Tapi tetap saja di hati kecil saya, saya merasa sedih sekali. Kenapa saya jadi lemah begini?

Semakin hari semakin bertambah pula intensitas muntah-muntah saya. Akhirnya saat saya kontrol ke dokter, saya meminta obat anti mual. Di hari pertama dan kedua saya meminum obat itu, rasanya bahagia sekali bisa menikmati makanan tanpa sering muntah. Tapi efeknya saya jadi sering sendawa. Intensitas muntah-muntah di kantor dari lima kali kini berkurang menjadi satu kali saja. Saya senang sekali.

Tapi itu ga bertahan lama, beberapa hari kemudian saat saya minum obat itu saya berasa ga ngefek lagi. Saya tetap sering muntah. Sekarang intensitasnya empat kali saat di kantor. Saya sedih, saya capek. Puncaknya kemarin jumat saya nangis sambil memeluk toilet.

Jauh-jauh hari saya sudah sounding ke dedek bayi untuk minta tolong mambantu saya mengurangi muntah-muntah ini. Mungkin dedek masih pengen mainan sama saya, jadinya gini deh..hohoho.. Dedek tolong doakan semoga amamu ini kuat ya. Semoga kita semua sehat selalu. Sampai ketemu nanti saat lahiran, semoga dirimu lahir sehat sempurna. Amiin..

Oh ya saat periksa ke dokter kemarin berat badan saya turun 2kg. Rasanya sedih, karena saat hamil Sakha dulu berat badan saya selalu naik. Semoga tahapan mual dan muntah ini segera berakhir bahagia. Mohon doanya semua semoga saya diberikan kekuatan untuk menjalani ini. Bagi ibu-ibu hamil yang juga mengalami gejala kayak saya bernama Hiperemesis Gravidarum, semoga selalu diberikan kekuatan ya!

Saya sadar bahwa penyakit ini membuat saya kurang produktif, lemas, lesu, dan membuat emosi saya sedikit terganggu. Tapi saya yakin kalau ini semua bagian dari perjuangan seorang ibu yang pasti ada pahala di balik itu semua. Terimakasih bagi semua pihak yang sudah mau mendengarkan cerita-cerita keluhan saya. Kalian sangat menguatkan, saya sangat bersyukur kalian selalu memberikan saran dan sugesti positif. Yang paling bikin saya terharu, kalian ga ada yang ngejudge saya.. :*

Okay, sekali lagi mohon doanya ya semua, semoga saya selalu setrong. Amiiin. Mohon maaf juga bagi pambaca blog saya, karena kayaknya saya ga bisa rutin update postingan lagi.. ^_^

Thanks All dah mau baca curhatan bumil mellow ini..

Sumber gambar :
Muntah : http://4.bp.blogspot.com/-nYKhGVbBpCU/UdtVNDhmsiI/AAAAAAAABks/-d-zlunmJOE/s1600/02Morning+Sickness.jpg


Follow Me @granitprihara