Rabu, 29 Maret 2017

Buku Rabbit Hole, Buku Unik Karangan Psikolog Anak

Rabu, Maret 29, 2017 1 Comments
Berawal dari senengnya saya follow akun penjual buku atau toko mainan online di instagram, akhirnya saya nemu akun Rabbit Hole ini. Rabbit Hole ini adalah buku bayi dan balita khususnya untuk umur 6 bulan sampai 7 tahun. Buku-bukunya sangat edukatif dan interaktif. Selain karena setiap buku disesuaikan dengan range usia anak, buku ini juga memiliki fitur menarik seperti pop up, touch and feel, dan buka tutup (flap). Masih ingat cerita saya tentang buku Halo Balita kan? Di halaman terakhir buku Halo Balita ini juga ada lembaran yang bisa dibuka tutup, mirip kayak buku Rabbit Hole ini.

Baca : Buku Halo Balita, Investasi Untuk Sakha?

Saya udah follow akun Rabit Hole ini udah lumayan lama. Saya juga udah lumayan sering kepo video tentang buku-bukunya di instagram. Karena mengingat Sakha udah punya beberapa buku favorit seperti Custom Busy Book dan buku-buku imutnya, saya pending dulu deh rencana beli buku Rabbit Hole ini. Tapi saya tetep pantengin instagramnya. Saya demen banget karena yang membuat buku-buku ini adalah seorang psikolog anak, yang tentunya mengetahui seluk beluk emosi dan kepribadian anak. Karena hal tersebutlah membuat saya semakin pengen mambelikan buku ini untuk Sakha, soalnya emosi Sakha kadang naik turun dan tantrum ga jelas. Kalau kita bisa jelasin emosi lewat media buku kan jadi lebih gampang tho.

Baca : Custom Busy Book Untuk Sakha

Suatu ketika pas saya iseng buka instagram, ternyata Rabit Hole ini sedang mengadakan Flash Sale. Ya intinya beberapa bukunya dijual murah dan dengan sistem flash. Siapa cepat dia dapat. Kebetulan buku yang saya incar itu termasuk salah satunya. Langsung dah saya beli. Tata caranya adalah mengetik komen di instagram, kemudian kita menunggu mba-mba admin mengirim detail pemesanan kita di WA. Saya membeli buku "Paket Bayi", yang terdiri dari buku Hmmm (buku Emosi), buku Cilukba, buku Suara Apa Itu dan Wayang Cilukba. Harga normal paket tersebut adalah Rp. 385.000, nah pas Flash Sale itu turun harga menjadi Rp. 250.000. Mayan murah kan.. :D

Buku-buku Rabbit Hole ini ada yang ready stock, ada pula yang dibuat berdasarkan pesanan atau booked dulu. Nah biasanya kalau sistemnya Flash Sale itu engga ready, booked dulu gitu baru 3 - 4 minggu kemudian dikirim. Saya pesan akhir Oktober dan buku itu nyampe di saya sekitar akhir November.

Akhirnya penantian yang lama itu berbuah hasil juga, buku yang dinanti-nanti datang juga..horeee.. Gimana penampakannya? Beginiiii...
Paket bayi
Ternyata di dalam buku Hmmm ini ada kertas yang bisa dibentuk menjadi dadu emosi. Menarik sekali kan, bisa dibuat bahan mainan bareng anak-anak.. :D Oh ya untuk Wayang Cilukba sengaja saya mainin nanti aja kalau Sakha udah agak gede. Takutnya diremet-remet nanti saking gemesnya.. :p

Gimana respon Sakha sama buku ini? Dia seneng banget, di antara ketiga buku ini paling demen sama buku Hmmm alias Buku Emosi. Di buku ini digambarkan bermacam-macam emosi yang umum dialami anak, seperti kaget, takut, jijik, sedih, senang, dan marah. Selain menggambarkan tentang emosi tersebut, di tiap topik emosi terdapat halaman touch and feel. Misalnya seperti saat takut kan bulu kuduk kita berdiri, di buku ini si kecil bisa merasakan gimana sih bulu yang berdiri itu. Sehingga anak bisa memahami emosi lebih kongkrit dan tidak abstrak.

Dengan demikian kita sebagai orang tua bisa mengarahkan hal-hal apa saja yang harus dilakukan anak untuk mengatasi emosi yang negatif. Gimana caranya supaya anak ga terlalu lama marah, gimana caranya supaya anak ga larut dalam kesedihan, gimana caranya supaya anak meminimalisir rasa takut, dll.
Touch and feel takut
Penampakan buku emosi dan dadu emosi
Setelah beberapa kali cerita, Sakha udah tau alurnya, kenapa si embak merasa kaget, jijik, senang, dll. Sakha paling demen pegangin yang bulu ini, sambil bilang "Ama, takut.." wkwkw..
Halaman favorit Sakha
Dengan dadu emosi yang didapat dari buku ini, kita juga bisa main tebak-tebakan gimana ekspresi suatu emosi. Saya minta Sakha buat lempar dadunya, kebetulan dapet gambar si embak lagi marah. Saya tanya ke Sakha, "Ini mbaknya kenapa Sakha?", dia jawab "Embak marah", sambil niruin ekspresi si embak.. :D

Selain buku Emosi, Sakha juga tertarik sama buku Suara Apa Itu. Nah herannya untuk buku Cilukba, Sakha kurang tertarik, padahal di buku ini terdapat halaman buka tutup lho. Ya mungkin karena bukunya kecil dan gambarnya sedikit, jadi Sakha kurang begitu antusias.
Buku Cilukba
Kalau buku Suara Apa Itu ini, sekali cerita Sakha udah bisa niruin suara kendaraan yang digambarkan di buku ini. "Sakha gimana suara kereta api?", dia menjawab "Tut-tut-tut kereta di bawah". Hehehe, iya emang keretanya ada di bagian bawah terowongan.. :D
Buku Suara Apa Itu
Overall, Sakha seneng banget sama buku ini. Sebelum bobok dia sering minta baca buku Hmmm itu. Sepertinya Sakha belum bosen sama buku ini :D.

Oh ya saya juga mau bilang kalau embak admin di Rabbit Hole ini ramah dan komunikatif. Ceritanya buku Emosi ini di halaman belakangnya terdapat kaca kecil. Gunanya ya buat si anak berkaca supaya dia bisa tau ekspresi wajahnya saat belajar bermacam-macam emosi. Kebetulan buku yang dikirim ke saya itu bagian kacanya buram. Saya langsung tanya ke bagian admin apakah memang buram atau gimana. Ternyata buku yang saya terima adalah buku reject, admin meminta mengirimkan kembali bukunya untuk diganti buku yang kondisinya bagus. Biayanya kirimnya diganti oleh pihak Rabbit Hole. Senangnya..

Kesimpulannya menurut saya buku ini sangat recommended untuk di kecil. Kalau pengen kepo lebih lanjut silahkan follow instagram @rabbitholeid ya.. Pengarang buku ini juga mempunyai klinik psikologi anak bernama @rainbowcastleid. Di instagram tersebut beliau sering memposting tulisan yang sangat berguna untuk tumbuh kembang anak lho. Yuk kepoin.. Selamat membaca bareng si kecil ya... :)


Minggu, 26 Maret 2017

Ultah Ama ke 29

Minggu, Maret 26, 2017 0 Comments
Hari ini tepat saya berumur 29 tahun. Umur 29 tahun ini adalah masa-masa terakhir berumur 20an. Tahun depan berarti saya udah masuk usia 30 tahun. Wow, bayangan saya dulu waktu kecil pas ngelihat tante yang berumur segitu kok rasanya udah tua banget. Kini saya akan mengalaminya!

Ceritanya untuk menyambut ultah saya ini, ayah Sakha mengajak rekreasi keluarga gitu. Lebih tepatnya rekreasi ke luar kota Jogja. Huwa, saya seneng banget dengernya. Kami merencanakan pergi ke Cimory Farm di Ungaran sana.


Jadi ultah saya jatuh di hari Minggu. Hari Jumat malam sampai hari Minggu pagi kami habiskan waktu di hotel dan rekreasi di sekitar Ungaran sini. Di Cimory Farm kan ada outlet yang menjual cokelat. Waktu itu ayah Sakha semangat banget buat belikan saya macam-macam cokelat. Ya intinya beliau bilang kalau tahun ini beliau ga nyiapin kado apa-apa untuk ultah saya. Sebagai gantinya dibelikan cokelat aja..hehehe.. Saya sih manut-manut aja.. Seneng.. Diajak rekreasi ini aja udah saya anggap kado indah buat saya, apalagi plus disuruh milih macem-macem cokelat.. :')


Begini nih penampakan beberapa cokelat yang dikasih ayah Sakha. Rasanya seneng banget, udah lama saya ga pernah dikasih cokelat lho. Dulu pas pacaran waktu kuliah, pas event valentine, terakhir beliau ngasih cokelat yang dihias dengan kata-kata romantis. Abis nikah, blas ndak pernah kasih lagi.. :p
Rasa greentea
Cokelat beras
Cokelat oreo
Rasa yogurt strawberry
Huwoww, cokelat-cokelat ini sukses saya habiskan berdua dengan Sakha, soalnya ayah Sakha ga gitu suka sama cokelat. Rasanya enak semua, karena diberikan dengan cinta..eaaaa..

Oh ya di hari Minggu saat bangun tidur saat subuh, ayah Sakha ngucapin selamat ulang tahun buat saya. Menurut saya ini spesial banget karena ngucapinnya pas di hotel. Hmm, lagi-lagi ayah Sakha bilang minta maaf karena ga sempat untuk belikan kado barang buat saya. Saya tetep senang walaupun ga dikasih kado berupa barang karena emang semua hal manis yang terjadi beberapa hari ini di Ungaran udah saya anggep kado spesial. Makasih ayaaah.. :*

Oh ya siangnya kami checkout dari hotel, lalu melanjutkan rekreasi ke Museum Kereta Api Ambarawa sekalian balik ke Jogja. Huwaa..rasanya saya seneng banget. Tiga hari ini bener-bener quality time dan mbolang bareng Sakha dan ayahnya. Seru!


Sampai di Jogja, tepatnya di perempatan lampu merah Gramedia kebetulan ada mahasiswa yang menjual bunga untuk beramal. Langsung tanpa ba bi bu, tiba-tiba ayah Sakha beli bunga itu dan kasihkan ke saya, katanya buat tambahan kado ultah. Hahaha..ini cuma sepucuk bunga mawar merah yang harganya ga seberapa. Tapi rasanya udah sangat berhasil bikin mak nyes hati saya. Adem gitu. Sekali lagi makasih ayah, tindakan spontanmu bikin aku meleleh kali ini..
Sepucuk mawar merah
Terimakasih ya Allah, karena telah memberikan hari yang indah di ulang tahun saya. Semoga saya bisa mejadi individu yang lebih baik dan bisa bermanfaat untuk orang-orang di sekitar. Semoga kehidupan keluarga kami lebih barokah lagi ke depannya.. Amiin..

Sumber gambar :
29 : https://www.snackncake.com/postpic/2018/02/funny-happy-birthday-29_368276.jpg

Kamis, 23 Maret 2017

Merk Baju Murah Meriah Yang Sering Dipake Sakha

Kamis, Maret 23, 2017 5 Comments
Tiap ibu kayaknya pasti demen ya mix and match-in baju anak. Apalagi kalau punya anak cewek, bisa-bisa baju sama sepatu, tas, jepit, jilbab dll itu semua harus matching pakai warna yang sama. Wah membayangkannya saya jadi mesem-mesem sendiri, pasti seruu kali ya. Nah gimana kalau untuk anak cowok? Ya paling bajunya cuma sekitaran kaos, kemeja, celana, rompi, jaket..udah.. :D

Ceritanya dulu waktu Sakha masih bayi, untuk urusan perbajuan Sakha ini saya percayakan pada toko perlengkapan bayi Wijaya. Yap sampe lahiran di Blitar pun saya bawa perlengkapan lahirannya dari Jogja..beli di toko Wijaya ini..


Setelah umur Sakha bertambah beberapa tahun, waktunya mengganti baju-baju Sakha yang udah ga muat lagi. Karena dulu Sakha sering heboh dan rewel saat diajak belanja ke toko, akhirnya saya pilih beli baju Sakha ini secara online. Apalagi kalau belanja pake Shopback, mayan cashbacknya bisa buat jajan kan.. :D 


Yuhuu, PR saat belanja online adalah kita harus jeli membandingkan harga dari satu toko ke toko lain. Selain itu kita juga harus membaca review barang tersebut secara cermat. Ga lupa juga memperhatikan gimana track record si toko online ini, misalnya dia udah berhasil menjual berapa barang, gimana feedback customer buat dia, tokonya udah buka berapa lama, dll.

Nah saya ini tipenya adalah emak-emak yang suka banget sama barang dengan harga murah. Jadi ga kepikiran untuk beli baju merk Carter, GAP atau merk eksklusif yang lain buat Sakha (salim dulu ya Sakha :). Jadi pas cari-cari di situs e-commerce itu pasti saya sorting berdasarkan review terbanyak sambil liat harga yang paling murah..wkwkwk.. Akhirnya saya nemu beberapa nih, baju murah meriah dengan kualitas yang bagus.. Saya sampe repeat order belinya.. :D

1) MACBEAR
Saya nemu merk ini saat iseng-iseng buka Lazada pas mau mudik lebaran 2016. Ceritanya pas mudik tu saya ga pengen Sakha pake baju nya yang rata-rata udah kekecilan. Ga asik juga diliat. Apalagi pas mudik ketemu sama keluarga besar..hehehe. Ceritanya iseng-iseng saya cari di Lazada dengan keyword "Setelan Anak" dan sort dari harga termurah. Muncul dah "Macbear" ini di hasil pencarian. Ceritanya dia lagi sale 50%, pas saya baca reviewnya ternyata bagus, banyak yang kasih bintang 5. Langsung dong saya beli..Ga tanggung-tanggung langsung 5 setel.. :D
Kalap Macbear
Murah banget kan harganya, masak atasan sama bawahan cuma Rp. 25.000 doang. Saya pikir yaudah deh misal ternyata barangnya jelek, itung-itung ga terlalu rugi. Nah pas baju ini nyampe di tangan saya, ternyata kainnya halus dan adem. Trus hiasan yang saya pikir sablonan biasa ternyata itu bordiran sodara-sodara.. :D
Beberapa bulan kemudian saya repeat order si "Macbear" ini. Kebetulan celana dan jaket Sakha udah ga muat. Sakha juga ga punya kemeja buat kondangan. Untung nemu di Lazada ini dengan harga murah plus free ongkir.
Macbear outfit
Kaos polo by Macbear
Nah ceritanya saat ini saya pengen repeat order lagi. Tapi ternyata pas saya cari-cari lagi kok ukuran maksimal baju "Macbear" ini cuma sampai umur 3 tahun aja. Sekarang Sakha udah 2,5 tahun plus badannya agak bongsor, brarti bentar lagi bakal ga muat dong.. Jadi niat repeat order ini diurungkan dulu deh..

FYI, selama satu tahun lebih pemakaian, baju ini engga melar. Tapi emang ada beberapa bagian yang berbulu alias "njlabrut-njlabrut". Mungkin emang karena saya nyuci nya pake mesin trus kadang dicampur pula sama pakaian dewasa (doooh). But overall, this is reasonable product. Jadi misal nanti punya anak cewek apakah akan beli baju merk "Macbear" lagi? Jawabannya adalah YES, karena baju "Macbear" untuk cewek juga lucu-lucu plus harganya terjangkau.. :D
*Score : 4.7/5

2) RIDGES
Saya beli baju ini pertama kali di Wijaya. Waktu itu saya ga ngeh sama merknya. Intinya pas Sakha pake kaos ini tuh dia nyaman banget. Sakha ini tipe anak yang gampang keringetan. Kebetulan kaos "Ridges" ini materialnya soft dan agak tipis, jadi cocok untuk baju harian anak. Karena itulah saat beberapa kaos harian Sakha kekecilan, langsung dah saya order kaos merk ini lagi.

Saya cari-cari di Lazada ga nemu, akhirnya coba cari di Tokopedia. Sort berdasarkan lokasi, supaya ongkirnya murah. Akhirnya nemu juga kaos "Ridges" tapi yang polos, harganya Rp. 12.500 per pcs. Saya kepo lebih lanjut dan ternyata "Ridges" ini juga ngeluarin produk kaos kutang alias kaos dalam dengan harga Rp. 8.500 per pcsnya. Akhirnya saya beli itu sekalian di toko tersebut.
Kaos kutang Ridges
Kaos oblong polos Ridges
Mayan murah kan harganya. Saya langsung beli kaos kutangnya enam biji plus kaos oblongnya 3 warna sekaligus (kalap buukk..). FYI, ongkir sesama kota Jogja adalah 5 ribu perak, terjangkau banget kan. Saya ga perlu capek-capek bawa Sakha ke toko, belum siap mental juga saat Sakha "mbarong" di toko gimana kalau dia sampe mengacak-acak etalase toko itu..
Kaos ini dipake Sakha saat di kereta
Pake kaos Ridges polos nih saat mainan di rumah
Selama pemakaian kurang lebih 2 tahun ini, kaos ini terbilang awet. Masih sering dipakai Sakha sampe sekarang saat lagi bermain santai di rumah atau di daycare. Ternyata kaos ini kalau udah mengalami beberapa kali pencucian, dia akan melar sendiri gitu, terutama di bagian leher kaosnya. Tapi ga papa sih, jadi kaos yang melar ini otomatis mengikuti berat badan Sakha yang melar juga kan ya..hehehe.. Jadi Sakha ga perlu beli kaos baru lagi.. #eh.. :D
*Score : 4.5/5

3) HELLO BABY
Nah ceritanya pas cari-cari kaos "Ridges" di Tokopedia itu, di promoted post sering banget muncul iklan kaos "Hello Baby". Saya iseng-iseng baca reviewnya kok bagus-bagus. Apalagi design sablonan di kaosnya tuh lucu-lucu, semacam quote-quote gitu. Harganya juga ga mahal, paling mahal Rp. 20.000. Saya mbatin, ya pokoknya nanti kalau kaos Sakha kekecilan lagi, saya bakal order ni kaos "Hello Baby".. :'D

Okay ternyata Allah kasih rejeki berlebih buat beliin Sakha baju. Sakha itu kan sehari-hari minum suus UHT Cokelat. Nah kebetulan ada beberapa kaos Sakha yang kena noda susu cokelat itu. Misal kena di daycare di hari Senin, sedangkan jadwal nyuci saya tuh kan hari Rabu. Alhasil nodanya jadi membandel. Kesalahan saya juga sih, harusnya tiap masukin baju kotor Sakha tuh saya cek dulu apa ada noda makanan/minuman atau ga, tapi saya main langsung masukin ke tempat pakaian kotor aja tanpa pilah-pilah.


Nah ternyata noda susu itu ga bisa hilang dengan sempurna, akhirnya Sakha beli kaos baru deh. Coba merk "Hello Baby" ini yang reviewnya bagus. Ceritanya saya nemu sebuah toko yang menjual kaos ini di Tokopedia, tapi saya iseng-iseng tanya penjualnya apa punya akun Shopee. Kebetulan waktu itu Shopee ada promo free ongkir. Ternyata penjualnya punya akun Shopee dong..asiiik..
Kaos Hello Baby seri Einstein
Pas kaos ini nyampe di tangan saya, ternyata emang bener kainnya lembut banget, ga panas alias adem. Kaos ini materialnya juga lebih tebal daripada merk "Ridges". Sakha nyaman banget pake kaos ini. Yang paling Sakha demen adalah bagian leher baju yang ga ada merknya. Iya soale Sakha emang risih banget kalau pake baju yang ada merknya di bagian tengkuk.
Pake kaos Hello Baby
Main juga pake Hello Baby
Setelah beberapa kali pencucian, kaos "Hello Baby" ini tetep awet, ga melar seperti merk "Ridges". apakah pengen repeat order lagi? IYES. Habis quotenya lucu-lucu sih, emak Sakha kan jadi emessh..wkwkw..
*Score : 4.8/5

4) OSHKOSH
Nah merk "Oshkosh" ini baru dipunyai Sakha akhir-akhir ini. Saat badannya sudah bertambah bongsor dan baju "Macbear" nya udah rata-rata ga muat, akhirnya saya kepikiran untuk cari merk yang lain. Saya inget kalau Sakha dulu pernah dapet kado kaos merk "Oshkosh", kainnya bagus ga melar dan ga bikin gerah juga. Pas kebetulan ada facebook temen yang bilang kalau kaos merk ini itu mahal. Saya akhirnya kepo harga dong..

Nah di Tokopedia ini harganya fluktuatif, ada yang jual setelan merk ini seharga 80 ribu, ada juga yang jual seharga 50 ribuan. Setelah saya cari yang paling murah, nemulah harga Rp. 38.900 per stelnya. Ga tanggung-tanggung langsung mborong 6 stel, mumpung habis gajian juga..hehehe..
Mborong Oshkosh
Setelan merk ini punya gambar yang lucu dengan corak berwarna-warni. Pas baju ini datang, ternyata ukurannya lebih besar dari yang saya perkirakan. Biasanya Sakha itu pake baju dengan ukuran 1 tahun di atas umurnya. Alhasil lumayan kegedean. Tapi ga apa-apa malah bisa dipake sampai gede..hehehe..
Cieh Sakha pake kuning
Pake merah
Pake biru
Setelah mengalami beberapa kali pencucian, baju ini ga melar. Baju ini juga ga punya merk di bagian kerah lehernya, jadinya bikin Sakha demen. Menurut saya baju setelan ini cocok dipakai saat aktifitas apa aja, mau main di rumah, ke daycare atau ngemol. Apakah next mau repeat order lagi? IYES.
*Score : 4.8/5

Nah kira-kira 4 merk baju itu adalah yang sering dipake Sakha. Dengan bugdet ga sampe Rp. 40.000 udah bisa dapet setelan, lumayan kan ya..hehehe.. Sekian sharing dari saya, semoga memberikan manfaat ya.. Yuk diborong-diborong.. :p

Sumber gambar :
Kartun : https://thumbs.dreamstime.com/x/beautiful-vector-cartoon-fashion-boy-cloth-constructor-man-model-look-male-standing-over-white-background-modern-beauty-summer-83242825.jpg

Senin, 20 Maret 2017

Ama Panik Lagi! ;(

Senin, Maret 20, 2017 0 Comments
Hai hai, izinkan emak Sakha ini curhat lagi. Kejadiannya pas seminggu lalu. Ceritanya setiap hari Senin, saya kebagian jemput Sakha di daycare sendiri karena ayah Sakha ada les Bahasa Inggris. Pas saya jemput ini kok tumben Sakha pake rewel. Biasanya kalau pake rewel dan drama ini ada tanda-tanda ga beres setelahnya. Masih inget kan cerita pas Sakha jatuh dari tangga beberapa waktu lalu. Sebelumnya dia juga rewel ga jelas.. :(


Saya mencoba menepis bayangan-bayangan negatif itu. Langsung deh saya jemput Sakha untuk pulang. Kami naik taxi dengan bahagia menuju kontrakan. Yap saat jemput Sakha sendiri ini saya sering banget pake SayTaxi. Karena jasa antar jemput daycare Sakha berangkat jam 16.00, sedangkan saya ga bisa pulang jam 16.00 pas. Akhirnya saya pake taxi ini..


Nyampe di rumah seperti biasa setelah saya beres-beres tas bawaan saya dan Sakha, kami main bersama di ruang tengah. Kebetulan saya punya macaroni scotel, saya siapkanlah cemilan ini buat Sakha. Selesai menyiapkan itu, kami asik nonton tivi sambil maem cemilan. Saya baru keinget kalau saya punya alpukat yang udah mateng. Saya tinggal sebentar Sakha ke dapur buat ngupas alpukat plus nyiapin wadahnya. Ga lama saya tinggal Sakha ini lagi mainan keyboard piano kecil. Tiba-tiba dia menangis kencang.. T_T

Saya kaget banget. Setelah saya tanya, ternyata Sakha ini kebentur pedal sepeda statis untuk fitnes. Ceritanya ayah Sakha baru membeli sepeda statis buat olah raga, yang kami taruh di ruang tengah. Trus posisi mainan keyboard Sakha ini ada di bawah sepeda statis. Kayaknya pas Sakha mau tekan-tekan tuts di keyboard, tangannya kepleset dan bikin keseimbangan tubuhnya kacau. Alhasil kepalanya membentur pedal sepeda itu.. T_T

Sakha kesakitan di bagian mata kirinya. Saya sempat anggap itu lebam biasa yang ga parah. Jadi saya gendong Sakha sambil nenangin dia sambil cari-cari Trombogbob gel buat obat. Tapi saya panik banget setelah melihat mata Sakha mengeluarkan DARAH T______T Jadi pas Sakha nangis itu keluar darahnya, seperti menangis darah. Saya tambah panik, bingung harus gimanaaa..

Akhirnya saya ambil es batu dan membungkusnya dengan sapu tangan untuk dikompreskan ke mata Sakha. Saya juga menelepon ayah Sakha sambil panik. Untungnya ayah Sakha mengangkatnya..suara saya udah panik, terbata-bata plus heboh ga jelas. Intinya saya minta ayah Sakha untuk cepat pulang. Ayah Sakha pun meminta izin untuk pulang lebih awal.

Sambil menunggu ayah Sakha pulang, saya ajak komunikasi Sakha terus sambil mengetes penglihatan Sakha. Saya bolak-balik tanya "Sakha ini gambar apa?", "Sakha ini angka berapa?", "Sakha ini warna apa?" sambil menutup mata kanan Sakha, supaya saya tau apakah mata kiri Sakha tetap berfungsi dengan baik. Alhamdulillah Sakha bisa menjawab semua dengan benar. Tapi saya tetep panik mengingat kejadian Sakha nangis darah tadi. Alhamdulillah juga darah dari mata Sakha sudah tidak keluar lagi.

Akhirnya ayah Sakha nyampe rumah. Beliau juga panik, takut kalau penglihatan Sakha kenapa-kenapa. Dia juga ngetest penglihatan Sakha sambil tanya-tanya seperti yang saya lakukan tadi. Pas ditanya apa mata Sakha sakit? Sakha bilang ga sakit. Tapi kami tetep aja khawatir dan akhirnya diputuskan untuk membawa Sakha ke dokter mata.

Setelah googling ga ditemukan jadwal dokter yang available di RS JIH, Happyland ataupun Bethesda. Tiba-tiba saya keinget pas dulu medcheck di Pramita Lab di Jalan Cik Ditiro, saya inget kalau di sekitar Pramita itu ada Rumah Sakit khusus Mata. Akhirnya saya googling lebih lanjut, ternyata namanya adalah RS. Mata Dr. YAP yang bukanya setiap hari. Langsung dah kami cuzz kesana..


Nyampe sana kami diarahkan pak security untuk mengisi formulir pendaftaran kemudian langsung menuju antrian pendaftaran. Rumah Sakit ini keadaannya sangat ramai. Jadi walaupun gedungnya adalah bangunan tua, ga membuat RS ini terlihat menyeramkan, ya karena hiruk pikuk pengunjung ini.

Sakha dapet nomor antrian 18. Ga nunggu lama akhirnya perawat memanggil kami. Kami masuk di ruangan pemeriksaan yang terdiri dari banyak ruangan-ruangan praktek dokter. Kami menjelaskan kronologi kejadiannya pada perawat, beliau pun mencatatnya di catatan kesehatan. Ga berselang lama kami sudah berada di ruangan dokter. Sebelumnya kami udah sounding ke Sakha kalau periksa di dokter ini ga akan sakit, cuma bakal disenterin aja nanti matanya. Ternyata Sakha di dalam ruangan dokter cukup kooperatif, dia bisa mengikuti instruksi harus lihat atas, bawah atau samping saat dokter memeriksa matanya.

Dokter bilang ga ada masalah apa-apa pada mata Sakha. Mungkin karena ada pembuluh darah yang pecah sehingga menyebabkan darah keluar dari mata Sakha. Antibiotik tetes pun diberikan untuk diteteskan ke mata kiri Sakha 4 kali sehari. Selain itu sebaiknya mata Sakha jangan sampai terkena air dulu untuk menghindari kuman-kuman air menempel di mata Sakha.

Sampe rumah, acara menetesi obat ke mata Sakha berjalan sangat dramatis. Sakha berontak saat ditetesin. Saya udah tunjukin video youtube dimana ada anak kecil yang ditetesi obat mata tanpa menangis dan tanpa ketakutan. Cara menonton video ini saya pake karena dulu Sakha ga mau minum obat cacing. Nah setelah saya kasih liat iklan Combantrine di youtube dia jadi mau minum obatnya tanpa rewel..hahaha.. Rupanya untuk kasus obat tetes mata ini ga berlaku untuk Sakha, dia tetep nangis kejret saat ditetesi. Ya gimana dong, akhirnya tetap dengan paksaan.. Maaf ya nak.. demi kesehatanmu lho.. :(

Alhamdulillah setelah jalan seminggu ini mata Sakha ga ada tanda-tanda semakin parah. Antibiotik ini maksimal boleh diteteskan dalam satu minggu berturut-turut. Semoga ga ada masalah serius dengan mata Sakha ke depannya.. Amin..

Semoga kejadian buruk yang menimpa Sakha ini ga terjadi pada anak-anak yang lain. Semoga kita sekeluarga semua selalu diberi keselamatan ya. Memang kalau ada sesuatu yang buruk terjadi pada anak itu bisa bikin orang tua sangat panik ya.. Sekian cerita dari saya.. Semoga saya lebih hati-hati menjaga Sakha saat bermain.. Amiiin...

Sumber gambar :
Panic : https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/564x/8c/64/c5/8c64c5589c10b930e8ff0ad77e792b81.jpg

Sabtu, 18 Maret 2017

Serunya Main di Fun World, Hartono Mall Jogja

Sabtu, Maret 18, 2017 3 Comments
Hai..hai.. siapa yang udah pernah ke Hartono Mall Jogja? Nah ini adalah pengalaman saya dateng kesana, tepatnya pas bulan Desember lalu. Ceritanya beberapa hari sebelum keluarga besar suami dateng ke Jogja yang agendanya adalah ke Candi Borobudur, ibuk saya juga main ke Jogja. 


Rencananya yangti Sakha ini pengen jenguk cucunya yang habis jatuh dari tangga kecil di daycare. Masih ingat kan cerita saya tentang kepala Sakha yang harus dijahit karena kebentur pinggiran tembok? :(


Nah di waktu senggangnya kami berencana mengajak ibuk ke Hartono Mall. Ibuk saya ini tipe-tipe orang yang seneng diajak wisata belanja seperti di Pasar Beringharjo atau ke mall-mall. Walaupun kadang ga beli apa-apa tapi ya seneng ajaaa..hahaha.. Ceritanya Hartono Mall ini adalah mall terbesar di kota Jogja, bikin kekepoan kami semakin bertambah..gimana sih suasana mall terbesar ini?

Hartono Mall ini terletak di Jl. Ringroad Utara, Condongcatur Jogja, tepatnya di depan RS JIH. Nah ceritanya kami jalan kesini saat natal, jadi bisa dipastikan suasana mallnya sangat ramai. Sampe mall ini kami langsung cuci mata di Informa, kemudian makan bakso. Perut kenyang membuat kami semangat lagi untuk jalan-jalan. Ibu saya memilih untuk mengunjungi Matahari Department Store, sedangkan saya dan suami memilih mencari wahana permainan atau playground semacam Amazone kayak yang ada di JCM. Kami sepakat bertemu 2 jam lagi..


Horeee, akhirnya nemu juga wahana permainan itu. Namanya Fun World, terletak lantai 2 Hartono Mall. Sistem permainannya sama seperti Amazone, yaitu menggunakan kartu member yang berisi saldo. Jadi kalau mau main ya tinggal digesek aja kartunya. Kartu member disini namanya Fun Card, harganya Rp. 80.000, berisi saldo Rp. 80.000 dan bonus 5%. Jadi total saldonya adalah Rp. 84.000.
Harga member card
Jenis permainan disini lebih lengkap daripada Amazone. Permainan yang paling mencolok adalah  Mexican Coaster, yaitu coaster pertama di Jogja yang disajikan secara indoor. Nah kebetulan waktu itu kami melihat orang teriak-teriak seru pas naik coaster ini. Di sebelah area coaster terdapat permainan kereta Thomas. Sakha udah nunjuk-nunjuk aja pengen naik. Yuk mari kesana..
Mexican Coaster
Kereta Thomas
Nah kereta mini disini beda kayak di Amazone. Disini keretanya cuma muat dinaikin si anak, pengantarnya ga boleh naik. Sakha enjoy banget naik kereta ini. Sayang ga kefoto nih..

Selesai naik kereta, Sakha pengen naik odong-odong bermacam-macam alat transportasi. Hari ini udah menjelang sore, tapi Sakha belum bobok sama sekali. Jadi dia agak-agak rewel gitu. Daripada rewel yaudah deh naikin odong-odong aja.. :D
Naik odong-odong
Sakha udah mulai ngantuk banget ini. Doi udah ga semangat buat main-main, ya akhirnya si emak bapaknya yang beraksi menikmati sisa saldo yang ada. Sambil cari-cari mainan yang cocok, saya foto-foto beberapa permainan yang saya anggep unik ya..
Kuda tunggang mini
Happy swing
Entah apa namanya
Bom bom car
Komedi putar
Kidzone bagian satu
Kidzone bagian dua
Masih ingat kan kalau kita bisa main sepuasnya di Kidzone di Amazone Jogja City Mall (JCM) dengan membayar Rp. 35.000. Nah beda dengan peraturan disana, di Kidzone Fun World ini kita wajib bayar Rp. 45.000 hanya untuk bermain 2 jam saja. Kebetulan suasana Kidzone waktu itu rame banget, jadinya saya ga ajak Sakha masuk kesana. Dia juga udah kriyip-kriyip mau bobok..

Melihat keadaan Fun World yang rame, kami bingung mau main apa. Akhirnya kami mencoba peruntungan bermain Spin N Win.. :D. Kalau dapet tiket banyak kan bisa ditukarkan hadiah yang lucu-lucu. Lagian saldo di kartu juga masih lumayan banyak.. dan kayaknya ga mungkin ke Hartono Mall lagi dalam waktu dekat. Jadi ya mending ini saldo dihabisin aja (devil) :D

Yuhuuu setelah mencoba peruntungan akhirnya kami dapet 550 tiket..hoho.. Dua kali kami mendapat lucky win 250 tiket. Mayan lah itu bisa dituker mainan buat Sakha nanti. Gimana ekspresi kami pas dapet lucky win itu? Hebohhh bangeeet..ndeso lah.. ya emang gimana dulu pas jaman kecil ga pernah main ginian.. :D
Spin an Win
Selesai mendapat ratusan lembar tiket, kami segera menukarkan itu ke gerai penukaran. Petugas meminta kami untuk pergi ke gerai penghitungan tiket dulu. Letaknya di sebelah kios gula-gula. Ternyata oh ternyata untuk menghitung tiket ini dilakukan dengan otomatis, pake mesin gitu. Selesai proses penghitungan, kami diberi semacam nota untuk ditukarkan hadiah.
Hitung otomatis
Langsung deh kami tukar nota tadi dengan mainan. Sakha yang sebelumnya kriyip-kriyip ngantuk langsung semangat lagi saat pilih-pilih hadiah di etalase. Kami bujuk Sakha buat milih mainan bus kecil dan mobi kecil, karena total poinnya pas 550 tiket.. :D Nanti saya update ya fotonya..

Nah gitu lah kira-kira keseruan kami bermain di Fun World. Walaupun memang harga membernya lebih mahal daripada Amazone, tapi sebanding sih dengan jenis mainannya yang lengkap, mulai dari mainan ketangkasan, mainan memicu adrenalin, sampai mainan untuk anak-anak. Di tempat ini juga disediakan kursi pijit serta kios-kios cemilan. Jadi sambil nungguin si kecil main, ibuk bapak bisa leyeh-leyeh di kursi sambil nyemil..bayarnya pake kartu gesek juga lhoo..hehehe..

Kalau lagi di Hartono Mall, jangan lupa mampir kesini ya..

Sumber gambar :
Hartono mall : http://cdn2.tstatic.net/jogja/foto/bank/images/hartono-mal_2011_20151120_170357.jpg

Kamis, 16 Maret 2017

Pengalaman Pertama Berbelanja di Lotte Mart Jogja

Kamis, Maret 16, 2017 2 Comments
Misii..mau numpang curhat..hehehe.. Ceritanya postingan ini udah menjadi draft sejak tahun 2015. Cuman judul doang tapi, isi kontennya masih kosong. Dasar saya yang masih tertarik untuk nulis-nulis tentang topik lain :D. Ya mumpung beberapa waktu lalu saya berbelanja di tempat ini lagi, yuk kembali kita kulik gimana pengalaman pertama saya saat belanja di Lotte Mart.

Ceritanya untuk menyambut ulang tahun Sakha yang pertama dan kedua beberapa tahun lalu, saya menyiapkan sendiri snack goodie bag untuk temen-temen Sakha di daycare. Karena ini belinya partai besar, saya dan suami berinisiatif membelinya di Lotte Mart. Karena ada yang bilang kalau beli secara grosir jatohnya harga disini lebih murah.



Baca : Menitipkan Anak Di Daycare??

Okay waktu itu kami langsung cuzz kesana. Lotte Mart Jogja ini letaknya di Ringroad Utara, ga terlalu jauh dari tempat tinggal kami di daerah JEC. Memasuki area parkir ini kami disambut dengan tulisan "parkir gratis". Kebetulan waktu itu area parkir agak sepi, jadinya kami dapet parkiran mobil dengan gampangnya. Note : Kami pernah ke Lotte Mart di saat tanggal muda dan weekend, cari tempat parkirnya susah sodara-sodara.. :|

Setelah parkir, kami langsung masuk ke area supermarket. Saya agak heran dengan ukuran troli di tempat ini, ukurannya besar dan besar banget..hahaha.. Ga ada troli yang kecil seperti di Pamella gitu. Ya mungkin karena orang kesini pada mau 'kulak'an' semua yes..

Memasuki dalam supermarket ini perasaan kami agak kaget juga. Supermarket besar yang lain kan pasti full AC tuh kayak d mall-mall, trus penataannya rapi dan menarik. Nah kalau di Lotte Mart ini penataannya lebih mirip gudang. Yap, penataannya kurang teratur, banyak dus-dus besar yang ditumpuk sampe meninggi. Tinggi banget malah..

Baca : Lippo Plaza Jogja, Tempat Ngemall Favorit Emak dan Anak

Untuk ACnya pun juga ala kadarnya di ruangan tertentu, yang jelas tempat ini full kipas angin.. Lumayan sejuk sih, soalnya langit-langit gedungnya tinggi banget.. :D Saya baru ngeh juga kalau pegawai di Lotte Mart ini ga terlalu banyak. Rata-rata pegawainya sibuk menata kerdus-kerdus yang ditumpuk. Oh ya di Lotte Mart ini saya juga ga melihat saleswoman seperti di supermarket besar lain..

Saya ceritanya udah ngelist belanjaan apa yang harus dibeli. Kami pun muter-muterin lorong-lorong barang untuk mencari belanjaan yang kami inginkan. Sambil berdoa juga semoga ga ada gempa.. :D Iya saya sama suami sampe ngebayangin gimana kalau misal ada gempa, pasti sakit banget ketiban kerdus-kerdus yang berat itu..
Sakha belanja dulu
Selesai ambil barang belanjaan, saya pun langsung mengantri kasir. Giliran mau bayar, petugas kasir menanyakan "kartu member". What? kartu member. Yap, si patugas kasir menjelaskan kalau mau belanja di Lotte Mart ini wajib menggunakan kartu member. Untuk mendaftar bisa langsung ke bagian customer service. Muka datar saya keluar :| Ya menurut saya kalau misal wajib pake kartu member, harusnya di bagian depan Lotte Mart disediakan spanduk yang GEDE tentang kewajiban memakai member card dalam berbelanja. Supaya orang baru seperti saya ga bingung dan kecewa karena lama udah ngantri di kasir.

Okay, ternyata proses pembuatan kartu member di bagian Customer Service ga memakan waktu lama. Syaratnya cukup menunjukkan KTP aja sambil mengisi formulir. Setelah mendapatkan kartu member, saya kembali ke bagian kasir. Gini nih penampakan kartu membernya :
Kartu member lotte
Okay, transaksi udah saya bayar. Si mamas kasir menyerahkan tanda bukti pembayaran berupa "nota faktur belanja + pajak". Yap, bukan struk pembayaran yang dikasih, tapi faktur belanja berupa lembaran besar. Unik juga, pikir saya. Selesai membayar, belanjaan saya dimasukin lagi sama si mamas kasir ke dalam troli yang saya pake tadi. Saya bertanya apakah ga dapet kresek? Si mamas kasir bilang kalau disini "tidak menyediakan tas kresek", beliau menyarankan untuk membungkus sendiri dengan "kardus". Kardus ini bisa diambil di bagian luar gedung.

Wewww.. unik banget, begitu pikir saya sekali lagi. Ya mungkin memang karena tempat ini dikhususkan untuk belanja partai besar, otomatis barang belanjaannya udah dalam bentuk dus-dus besar makanya kresek ga terlalu diperlukan.

Sebelum keluar gedung untuk mencari kardus, petugas pengecekan menghadang untuk mengecek faktur belanjaan saya sambil menghitung barang yang ada di troli saya. Setelah beliau oke, kami keluar untuk mencari kardus. Yap, akhirnya ketemu juga sama tumpukan kerdus bekas yang akan digunakan untuk packing. Tempatnya di pojok luar kanan gedung, dekat dengan kios jajanan. Di tempat ini juga disediakan lakban untuk merekatkan kardus biar packingnya lebih rapi.

Lotte Mart ini emang cocok untuk berbelanja dalam partai besar, jatuhnya bisa lebih murah. Kalau kita belinya bijian, harga jatuhnya bisa jadi sama atau lebih mahal kayak supermarket lokal seperti Pamella.

Berikut ini saya rangkum beberapa hal yang membuat Lotte Mart beda dengan supermarket lain:
  1. Parkir gratis
  2. Belanja harus pake member card alias kartu member
  3. Tidak disediakan tas kresek. Jadi kalau belanja sedikit barang disini, bisa bawa tas kresek sendiri dari rumah.
  4. Setelah membayar belanjaan akan mendapat faktur belanja, bukan struk pembelian.
  5. Sebelum keluar gedung, petugas akan memeriksa barang yang dibeli sambil mencocokkan jumlahnya dengan faktur belanja tadi.
  6. Kalau ingin belanjaannya dipacking, pengunjung harus melakukannya sendiri dengan kardus dan lakban yang sudah disediakan di luar gedung.
Wohooo.. begitulah serangkaian pengalaman pertama kami berbelanja di Lotte Mart Jogja ini. Semoga bisa memberi pencerahan buat yang mau belanja disini untuk pertama kalinya.. Jangan lupa bikin kartu membernya dulu sebelum belanja disini ya! See ya on my another post.. :)

Sumber gambar :
Lotte mart : http://hellobogor.com/wp-content/uploads/2015/05/10-Mall-Bogor.jpg

Senin, 13 Maret 2017

Wow, Buka Puasa dari Lantai 19!!

Senin, Maret 13, 2017 4 Comments
Ini adalah cerita yang bener-bener latepost banget. Ini tentang pengalaman ga terlupakan buka puasa di lantai 19.. :D Maaf saya sedikit norak, cuma pengen mendokumentasikan ini lewat tulisan aja. Karena ini emang bener-bener pengalaman pertama saya buka puasa dari tempat yang tinggi dan kece. Soalnya ya besok-besok kemungkinan ga bisa keulang lagi pengalaman seperti ini..hihi..

Jadi ceritanya buka bersama kantor adalah hal yang rutin dilakukan setiap tahun. Setelah tahun 2014 dan 2015 acara bukber ini dilakukan di area kantor aja, tahun 2016 ini mba admin kesayangan melakukan gebrakan, yaitu mengadakan bukber di hotel..hoho.. Ga tanggung-tanggung diadakannya di rooftop lantai 19..wohoooo..

Saya dan suami sumringah bener, soale ini merupakan kali pertama kami bakal menikmati suasana rooftop..hahaha.. Bukber kantor tahun ini diadakan di Indoluxe Hotel Jogja. Sebelum kami berangkat, saya udah googling-googling kepo ga jelas tentang lokasi dan suasana hotel. Pas googling, nemu pemandangan kayak gini..bikin saya semakin norak dan heboh..
Indoluxe Hotel Jogja
Yuhuu..Indoluxe Hotel ini terletak di Jalan Palagan Tentara Pelajar no 106, deket sama Ringroad Utara dan Taman Pelangi sana, yang mana lumayan jauh dari tempat tinggal kami di daerah JEC. Bukber ini diadakan hari Jumat sore after COB. Kami ga pengen kumus-kumus disana jadinya ya pulang dulu buat mandi-mandi dan dandan rapi. Kira-kira sekitar pukul 16.30 kami berangkat dari rumah.

Baca : Tentang Anniversary di Taman Pelangi

Bisa dipastikan kalau lalu lintas sebelum buka puasa bakal macet banget, apalagi mendekati weekend pula. Tapi syukurlah kami ga terlalu telat nyampe hotel. Sebelum acara bukber dilaksanakan, diadakan acara pembukaan, tausyiah, penutupan serta sholat maghrib berjamaah. Sebelum naik ke lantai 19, kami sempatkan berfoto dulu..
Keluarga besar PT. Ungu Terong
Yuhuu, akhirnya waktunya buka bersama sudah tibaa..lalala.. Langsung dari lantai 19 hotel ini, tepatnya di Nirvana Sky Lounge. Sayang banget nih saya ga mengabadikan gimana suasana dan menu makanannya.. Maklum saya dan suami harus bergantian menjaga Sakha. Ya intinya not bad lah. Menu makanannya macem-macem, saya sampe bingung mau makan yang mana..

Mengintip dari website Indoluxe Hotel ini, ternyata paket buka puasa ini bernama Sunset Buffet Dinner yang disajikan 'all you can eat' dengan lebih 30 menu termasuk ta'jil, terdapat juga 'live cooking' pada menu tertentu..nyummy..

Gimana rasanya makan malam di lantai 19? Seruuuuu menurut saya, karena sambil makan kita bisa melihat pemandangan kerlip-kerlip lampu kota Jogja. Apalagi pemandangan lantai 19 ini cukup menarik, terdapat kolam renang di sisi depan. Air kolam renang yang terpantul lampu, menjadi pemandangan unik.

Tapi ada juga beberapa hal yang kami takutkan yang dapat mengganggu acara, yakni ANGIN dan HUJAN..hehehe.. Ya doa kami waktu itu supaya acara ini lancar sampai selesai. Walaupun sempat dilanda angin yang lumayan kencang, ga menciutkan minat teman-teman buat menikmati sajian makanan yang tersedia disana. Syukurnya Sakha juga ga ada tanda-tanda masuk angin, dia enjoy juga melahap makanan yg disediakan..

Ternyata Allah mengabulkan doa kami, hujan pun turun setelah acara selesai. Untungnya ga langsung "byurrr", hujan turun cuma rintik-rintik manja aja..hehehe.. Saat hujan gerimis ini pula ga memudarkan niat kami untuk foto wefie bersama..
Yuhuu wefie dulu
Karena momen ini kayaknya ga bakal keulang lagi, saya minta tolong temen buat mendokumentasikan foto keluarga kami..hehehe.. Makasih can, kameramu bagus... :D
Ayah, Ama, Sakha
Yuhuu..sekian curhatan ga penting saya.. Ya intinya ini tempat recommended banget. Kapan-kapan kalau ada rejeki pengen rasanya kesini lagi buat menikmati kamar hotelnya. Siapa tau lebih kece daripada Same Hotel di Malang.

Baca : Menginap di Same Hotel Malang

Ga terasa juga bentar lagi udah memasuki bulan Ramadhan lagi. Semoga Ramadhan tahun ini lebih baik dari tahun kemarin ya.. Bikin kita jadi semangat untuk beribadah lagi.. See ya di postingan saya yang lain.. :)

Sumber gambar :
Judul : https://vectortoons.com/wp-content/uploads/2015/09/outdoor-rooftop-patio-background.jpg 
Hotel : http://i777.photobucket.com/albums/yy56/fatkhan_bucket/Mobile%20Uploads/Screenshot_2015-01-22-10-42-05-1.png

Jumat, 10 Maret 2017

Wisata ke Candi Borobudur di Akhir Tahun

Jumat, Maret 10, 2017 16 Comments
Hai hai, saya kali ini akan nulis flashback tentang liburan ke Candi Borobudur saat akhir tahun lalu. Yap, akhir tahun tu pasti ada rutinitas keluarga datang ke Jogja buat liburan. Nah karena bingung mau diajak kemana dan karena kebetulan juga kami ga pernah jalan ke Candi Borobudur, ya udah deh kesana aja. Tanpa rencana, tanpa planning.. :D

Ya sebenernya saya dan suami ini udah pernah ke Borobudur, tapi itu udah berpuluh-puluh tahun yang lalu, saat kami masih sekolah apa ya. Ke Candi Prambanan juga udah pernah. Dalam rangka liburan kelulusan SD setelah menghadapi pelajaran pada caturwulan-caturwulan yang mendebarkan *jiaah

Baca : Candi Prambanan Saat Long Weekend

Kami berangkat dari rumah sekitar pukul 10 pagi. Nanggung banget, soalnya hari ini Jumat, berarti ayah Sakha harus shalat Jumat di jalan. Waktu itu tanggal 30 Desember, bisa dipastikan jalan bakal ramai karena suasana liburan. Akhirnya kami memutuskan untuk menggunakan jalur alternatif untuk menuju Candi Borobudur.

Seinget saya jalur alternatif ini melewati Jalan Godean, daerah Kalibawang dan Jagalan. Keadaan jalannya bagus, ya kayaknya karena masih baru. Badan jalannya juga lebar. Tapi rutenya naik turun. Keadaan jalannya pun sepi, minim orang jualan. Tapi menurut saya jalur alternatif ini sangat recommended karena bikin kita cepet sampe ke Magelang tanpa takut terjebak macet saat musim libur tiba.

Setelah kurang lebih 1,5 jam perjalanan, kami nyampe juga di area Candi Borobudur. Hari itu cuacanya mendung dicampur gerimis kecil. Keadaan lalu lintas menuju pintu masuk pelataran candi sangat macet. Di pinggir jalan banyak mas-mas yang menawarkan tempat parkir. "Ayo mobil parkir disini aja, di dalam sudah penuh, ga ada tempat parkir kosong!", gitu kata si mas-mas. Kami keder juga soalnya kalau udah nyampe dalam tapi ga dapet tempat parkir kan repot yak harus puter balik, mana keadaannya lagi macet. Akhirnya kami putuskan untuk parkir di tempat parkir yang ditawarkan si mas-mas tadi.

Okay, ternyata tempat parkirnya adalah di halaman sekolah. Saya lupa nama sekolahnya apa, pokoknya SD dah. Kami parkir di halaman SD bagian dalam..hahaha.. Dan ternyata untuk menuju candi itu jalannya lumayan jauh sodara! Yah, sebelum memasuki area candi kami memanjakan perut dulu di salah satu RM Padang di deket situ supaya setrong. Selesai makan, kami mulai memasuki area pelataran candi..mayan capek bok..soalnya saya sama suami gantian gendong Sakha..

Masuk di area pelataran candi, kami bete dong..kenapa? Karena masih banyak tempat parkir mobil yang kosong. Tau gitu parkir disini aja yak! Yaweslah ga papa itung-itung olah raga. Yuk mending langsung beli tiket aja..

Karena auforia akhir tahun, antrian pembelian tiket pun membludak. Wah pokoknya rame dimana-mana dah. Setelah mengantri beberapa menit akhirnya dapet juga tiketnya. Harga tiket adalah Rp. 30.000 untuk orang dewasa, sedangkan untuk anak-anak Rp. 15.000. Sakha belum kena tiket nih, karena umurnya masih 2 tahun..
Antriiii
Masuk ke dalam area candi, kami disambut oleh tulisan Candi Borobudur yang kekinian. Ya sayang banget untuk dilewatkan dalam sesi pemotretan. Kami foto dulu lah ya, tapi sayang ada seorang ibu yang nyelonong mau foto-foto juga..hahaha..cuekin dah..
Borobudur ini tulisannya :D
Di sekitar area pintu masuk ini juga terdapat banyak sekali boneka orang. Apa itu? Ya ada orang yang pake kostum karakter tertentu. Disini kami menemui karakter kostum Micky Mouse, Doraemon dan Hello Kitty. Sakha heboh banget, dia pengen foto berdua sama si Doraemon dan Hello Kitty..tumben ni bocah berani..hahaha..
Sakha sama Doraemon
Sakha sama Hello Kitty
Nah selesai foto, ga lupa si Sakha belajar masukin uang ke dalam kantong Doraemon dan Hello Kitty. Suka rela aja kok. Selesai puas berfoto, kami melanjutkan perjalanan ke area candi. Karena kami udah lumayan gempor jalan dari parkiran luar menuju area candi, akhirnya kami putuskan untuk menuju candi utama itu kami naik kereta mini aja..hoho..biar ga capek buk!
Antri disini ya
Harga tiket kereta mini ini per orang Rp. 7.500. Lagi-lagi Sakha ga kena tiket nih, soalnya masih kecil..mayaan ngiriitt. Ternyata jarak dari loket kereta mini ke candi utama lumayan jauh, ya kalau jalan lumayan gempor lah. Di perjalanan naik kereta mini ini kita bisa puas liat pemandangan rumput hijau, selain itu kita juga bisa melihat andong berseliweran di kawasan ini. Ternyata opsi ketika capek berjalan bukan hanya dengan menaiki kereta mini, namun juga bisa menyewa andong sodara.. :D

Setelah kurang lebih 7 menit perjalanan, kami nyampe juga di area candi pas! Yuhuu, ga perlu capek-capek jalan, senang sekali :D. Nah area menaiki anak tangga candi ini keadaannya rame banget. Pas liat pucuk Candi Borobudur ini Sakha terpesona, dia bolak-balik tanya, "Itu apa?, kok tinggi?, kok di atas tu.." hahaha. Setelah dijawab kalau itu candi, Sakha ngeyel sambil nangis karena pengen naik ke atas. "Sakha mau ke atas, Sakha mau ke candi", katanya sambil nunjuk-nunjuk ke arah puncak candi.

Whaat? Mau ke atas.. Ama sama Ayah capek tolee.. ga kuat kalau musti gendong kamu sampe atas.. Akhirnya negosiasi dengan Sakha pun dimulai. Kita ga akan naik ke atas candi, karena selain keadaan di tangga yang 'umpel-umpelan', ya karena si emak dan bapak ini tak kuasa menggendong mu Nak.. :'D
Sakha nangis pengen naik ke puncak candi
Sakha pinter, akhirnya dia berhenti nangis juga setelah dibujuk. Akhirnya walaupun ga jadi naik ke puncak, kami tetep sempatin foto-foto sambil wefie bersama..hoho.. Walaupun ga sampe naik ke atas juga pemandangan disini udah bagus banget.. :D
Okee, Sakha udah ga nangis lagi
Wefie dulu
Setelah puas berfoto-foto, kami langsung balik menuju pintu keluar. Hari juga sudah mulai sore. Nah ceritanya kan dari pintu masuk ke area candi tadi ada kereta mini. Di area candi ke pintu keluar ini ga ada kenikmatan seperti itu, ya jadi semua pengunjung harus berjalan kaki..hahaha.. Ya mungkin salah satu alasannya adalah supaya pengunjung mampir ke museum di sekitar situ, bisa juga supaya pengunjung mampir stan oleh-oleh.

Ceritanya di area pintu keluar ada area menunggang kuda poni, dikhususkan untuk anak-anak memang. Nah karena Sakha belum pernah naik kuda, akhirnya kami ajak dia kesana supaya dia bisa tau rasanya naik kuda. Tarif per anak adalah Rp. 25.000. Kami udah semangat aja mau menyoraki Sakha.. tapi ternyata kata bapak-bapak yang jaga, Sakha belom cukup umur..hahaha.. Ya udah deh batal. Minimal usia TK lah baru bisa naik. Karena emang ini naik kudanya tanpa didampingi orang tua.

Okay, kami langsung menuju pintu keluar. Sebelum sukses melewati pintu keluar pengunjung diwajibkan melewati area stan oleh-oleh. Fiuuh.. saya merasa kok  kios-kios oleh-oleh ini panjang banget, ga  nyampe-nyampe bok :D Sekitar 15 menit berjalan akhirnya kami sampe juga di pintu keluar. Wait, tapi perjuangan kami ga berhenti disini. Karena kami harus menuju ke tempat parkir mobil, dimana itu adalah di LUAR! hahaha.. luar biasaa..

Akhirnya setelah 7 menit berjalan kaki nyampe juga kami di tempat parkir mobil.. Yoshh!! Hahaha.. Okey, ga berlama-lama kami langsung cuzz pulang. Ibu mertua saya bilang untung beliau sebelum main ke candi ini pijet dulu, kalau engga mungkin udah remuk banget ini badan..hahaha.. :D

Jadi ceritanya sehari sebelum ke candi, ayah Sakha mengajak ibu, ayah dan adiknya pijat sehat di Djemari. Atas rekomendasi saya, karena saya sebelumnya udah merasakan enaknya pijat disana..hehehe.. :D

Baca : Relaksasi Sejenak dengan Pijit  Sehat di Djemari

Jadi gimana..minat ke Candi Borobudur saat liburan panjang? Biar setrong jalan kaki kayaknya musti pijet dulu deh.. :p


Sumber gambar:
Candi : http://2.bp.blogspot.com/-uSQBH70PmFQ/UwhA6dh-l6I/AAAAAAAAANs/dPi8ZLDa9EQ/s1600/candi+borobudur.jpg

Follow Me @granitprihara