Jumat, 29 Juni 2018

Nonton di CGV Blitz Sahid J-Walk Jogja

Jumat, Juni 29, 2018 1 Comments
Setelah jadi ibu tentunya kegiatan me time sangat terbatas sekali kan. Ga jarang kita niat me time saat si kecil udah pulas bobok, eh ga taunya kita ikut-ikutan ngorok juga..hehehe..

Nah sebelum lahiran Sakhi kemarin saya niatkan me time dulu gitu sambil memupuk hormon cinta. Konon kalau emaknya lagi happy banget, kontraksi bakal langsung muncul dan cepet deh lahirannya. 

HPL Sakhi tanggal 16 April. Ga mau rugi di belakang, saya ambil cuti seminggu sebelum HPL. Ayah Sakha juga ambil cuti. Buat jaga-jaga juga sapa tau saya tiba-tiba brojol, beliau bisa jadi suami siaga kan langsung antar ke RS seperti saat lahiran Sakha dulu. Lagian nanti lebaran juga ga pulkam karena baby masih kecil banget, yuk mari cuti dihabiskan sekarang.


BacaFinally, We Meet Our Little Prince!!!!

Di awal cuti lahiran itu saya rajin banget jalan pagi di JEC sambil menunggu tanda cinta. Selain itu juga kuliner berdua bareng ayah Sakha. Lha Sakhanya kemana? Ya di play grup dong..hehehe. Sekali-sekali boleh lah bebas dari anak sebentar untuk recharge energi. Toh habis Sakhi lahir nanti kemungkinan kami bisa jalan-jalan, kulineran atau nonton bioskop bakal semakin menipis juga.
Abis jalan pagi gaes

Nah selain kulineran, kami ga melewatkan kesempatan untuk nonton bioskop. Kapan lagi bos. Akhirnya setelah jalan pagi dan sarapan, langsung deh cari jadwal bioskop yang paling pagi. Alhasil nemulah jadwal film di CGV Blitz Sahid J-Walk Jogja yang tayang pukul 11.15. Nonton Ready Player One waktu itu.

Bisa dibayangin kan, habis olah raga keringetan trus sarapan pecel, trus langsung ngemall. Gimana mbladus dan kumus-kumus nya saya..hehehe.. Plus ga bawa perlengkapan touch up. Ya udah deh, cuek aja.

J-Walk ini terletak di Jalan Babarsari no 2, dekat dengan lokasi Universitas Atmajaya dan UPN. Ga jauh juga dari lokasi saya lahiran Sakhi, yaitu di RSKIA Sadewa.

BacaTanya BPJS Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa

Situasi di dalam mall ini sangat sepi. Cuma di lantai 3 aja yang ramai dengan kehidupan. Ya disitulah lokasi CGV Blitz berada. Plus ada area permainan anak Fun World yang bikin lantai 3 ini tambah ramai.


Memasuki area CGV, saya bengong dong. Ini kok bioskopnya kece banget ya. Arsitekturnya industrialis gitu, beda banget sama bioskop XXI atau Cinemaxx. Banyak pernak-pernik besi dan container disana. Apik. Pokoknya saya mau foto-foto, titik! Itulah tekad emak kurang piknik ini..huwahahaha..
Emak kurang piknik
Saya langsung pesen dua tiket. Operator yang buka waktu itu terbatas, antrian tiket plus pop corn dijadikan satu di area Popcorn Zone. Mungkin karena masih pagi juga, area Ticket Box masih tutup.
Popcorn Zone
Ticket box
Saat saya pesan tiket, mba operator menawari apa mau pesan pop corn sekalian. Saya jawab nanti aja kalau film dah mau mulai. Harga tiket Senin-Kamis 30rb, Jumat 35rb, Sabtu-Minggu atau hari libur 40rb.
Tiket udah dibeli
Tiket udah di tangan, kami menunggu studio dibuka sambil duduk di kursi yang disediakan disini. Banyak banget tempat duduk di CGV ini, mau model apa aja ada..kekinian lah. Foto-foto dulu ya..hehehe..
Ada mezzanine juga
Oh ya di CGV ini kita bisa beli tiket tanpa mengantri melalui mesin Self Ticketing. Konon bayarnya harus pakai kartu kredit. Oh ya mau beli snack lewat mesin ini juga bisa lho.
Mesin self ticketing
Sebelum nonton sebaiknya mengosongkan kandung kemih dulu yes, alias pipis. Pas ke toilet ini rada horor juga karena lampunya minimalis. Warna lampunya semi kuning gitu lho. Irit banget dah. Semakin horor karena kita bisa dengerin suara trailer film dari dalam toilet. Waktu saya di dalam tuh kebetulan yang diputer trailernya Danur 2 dong. Apalagi waktu itu pas ga ada pengunjung lain di toilet, jadinya merinding gimana gituuu..
Lorong toilet
Lampunya minimalis
Balik dari toilet saya kaget juga karena antrian tiket semakin mengular. Tempat antrian tiket dan pop corn masih dijadikan satu di area Popcorn Zone. Terpaksa deh saya antri di belakang banget walaupun cuma pengen beli pop corn. Untung si mbak operatornya baik, saya dipanggil duluan dong. Katanya ga tega liat ibu hamil tua berdiri lama. Thank you mbaaa.. saya jadi terharu.. 😘
Pop corn sudah terbeli
Yes, akhirnya suara ting tong ting tong studio dibuka udah terdengar. Langsung kami cuz ke studio yang dituju. Dan ga kaget lah ya, barengan kami nonton waktu itu para abg anak kuliahan semua..hehehe..

Kesan saya pas masuk studio ini bagus. Kursinya buka tutup gitu. Baru bisa didudukin kalau kursinya dibuka. Sandarannya agak maju, bikin rada membungkuk sedikit. Mirip kayak kursi di pesawat Airasia..hehehe..

Akhirnya setelah beberapa puluh purnama kami ga pernah nonton bioskop, sekarang kami nonton! Huehehhehe..senangnya. Nikmatnya nonton dilengkapi dengan manisnya pop corn jumbo. Saya pilih yang rasa manis, enak banget dah caramelnya.

Dua jam terasa begitu cepat. Film selesai, kami langsung cuz pulang. Semoga dengan nonton ini hormon kadar oksitosin saya bertambah, jadinya bisa kontraksi cepet. Tapi nyatanya harus diinduksi kan..hehehe..

Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha

Ya intinya saya happy banget bisa nonton bioskop lagi, apalagi berdua sama ayah Sakha. Berasa kayak pacaran gitu. Dan bener aja, energi rasanya seperti direcharge kembali. Pas Sakha datang dari sekolah, ke happy-an saya bisa tertular ke Sakha..hohoho..

Jadi ga perlu jauh-jauh liburan ke luar kota atau ke luar negeri untuk sekedar refreshing. Keluar berdua bareng pasangan muter-muter naik motor pun udah bikin happy, apalagi plus diajak nonton..hehehe..tambah super happy..

Oh ya kemarin liat story temen, ada info kalau CGV bakal buka di Blitar Town Square di bulan Agustus ini. Wow, akhirnya di kota kelahiranku ada mall! Emejing. Akhirnya ada bioskop yang kece juga disana. Ga sabar dah nyoba nonton, trus anak2 dititipkan yangkung sama yangtinya dulu..hwehehehe.. 😅

Thanks for reading ya. Jangan lupa mampir ke CGV buat nonton, recommended.. 😍


Senin, 18 Juni 2018

Sakhi Dua Bulan Ini

Senin, Juni 18, 2018 0 Comments
Ga terasa umur Sakhi dah menginjak dua bulan. Wow, cepatnya. Ga terasa juga awal bulan depan saya mulai balik kerja lagi, cuti melahirkan dah habis..huwaaa..

Kali ini saya mau cerita tentang hal-hal apa aja yang dialami Sakhi dua bulan ini. Lebih ke tentang hal-hal baru yang terjadi dibandingkan saat lahiran anak pertama dulu, alias si Sakha.

1) Tidak Langsung Menangis
Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan Cerita Lahiran Adik Sakha dulu, bahwa saat melahirkan Sakhi ketuban saya tuh dah ijo. Plus Sakhi saat dilahirkan ga langsung menangis. Musti ditepuk dulu baru doi nangis. Alhasil dia harus masuk ruang observasi dan menjalani tes darah ini itu untuk mengetahui apakah ada infeksi atau tidak.


Hal itu sempat buat saya kepikiran banget. Mana ASI saya belum lancar keluar. Mikirin ini jadi makin mampet. Belum lagi merasakan bekas jahitan yang saya ngerasanya lebih sakit daripada lahiran Sakha dulu.


Alhamdulillah setelah berdoa dan berpasrah diri akhirnya Sakhi keluar dari ruang observasi dan diperbolehkan pulang. Pengalaman ini tentunya sangat menjadi pembelajaran buat saya dan keluarga. Bahwa saat keadaan kami down, kami harus saling support dan berpasrah.

2) Jerawat Bayi
Saat Sakhi dilahirkan, di wajah dan di lipatan-lipatan tubuhnya banyak banget tumbuh jerawat bayi. Jadi semacam jerawat batu berwarna putih gitu. Dokter dan bidan bilang bahwa itu adalah lemak sisa-sisa di kandungan dulu dan akan hilang dengan sendirinya seiring dengan bertambahnya usia.

Tapi saat kontrol pertama, dokter meresepkan salep untuk dioleskan tipis-tipis di jerawat itu. Setelah beberapa hari saya oleskan alhamdulillah jerawat bisa hilang.

3) Mata Merah dan Belekan
Saat Sakhi dilahirkan saya melihat di mata sebelah kanannya ada noda merah seperti darah. Mata sebelah kanan itu langganan banget belekan. Nah bodohnya saya pasti lupa tanya ke dokter atau bidan. Baru sempat tanya saat detik-detik kepulangan Sakhi dari RS. Bidanpun bilang kalau rajin dijemur maka belek nya akan hilang. Soal noda merah ini saya lupa tanya lagi! Dodol banget.

Akhirnya saya cari info di google, banyak yang bilang kalau noda merah di kornea yang seperti luka itu adalah wajar untuk bayi baru lahir. Kemungkinan penyebabnya adalah terjadi gesekan dengan jalan lahir. Noda tersebut akan hilang sendiri seiring bertambahnya usia bayi. Jika noda tersebut tidak hilang sampai anak berumur satu tahun, sebaiknya dikonsultasikan lebih lanjut ke dokter.

Setelah baca-baca itu saya jadi sedikit sellow. Belekan di mata seperti biasa saya bersihkan menggunakan kapas yang diberi air hangat. Untuk noda merahnya saya biarin aja, alhamdulillah setelah beberapa hari nodanya menghilang. 

4) Tali Pusar Agak Aneh
Perawatan tali pusar jaman Sakhi ini beda banget pas jaman Sakha dulu. Di jaman Sakha bayi, tali pusar tidak boleh terkena air dan harus dibungkus kasa yang sudah dikasih betadine. Nah pas Sakhi ini, tali pusar dibiarkan terbuka tanpa dibungkus apa-apa. Tali pusar juga boleh terkena air saat mandi, asal setelahnya dikeringkan dengan benar.

Dulu tali pusar Sakha puput setelah lima hari, sedangkan Sakhi ini sekitar tujuh hari. Itupun seperti puput setengah, karena yang nempel di pusernya masih agak panjang gitu. Di pusernya seperti ada lipatannya, ketika itu dibuka di dalamnya seperti ada benjolan yang mengeluarkan air. Jadi puser Sakhi setiap hari kayak lembab gitu.

Dokter bilang kalau pusernya lembab berbau, sebaiknya dikasih betadine setelah mandi dan dipastikan benar-benar kering. Setelah diberi betadine beberapa hari, pusar Sakhi jadi semakin normal bentuknya. Walaupun saat dia nangis kencang pusarnya akan sedikit keluar, tapi setidaknya ga ada bau atau cairan lembab yang keluar dari sana.

5) Bruntusan
Saat baru lahir, badan Sakhi tuh merah banget. Di pipinya banyak banget mrintis-mrintis kecil alias bruntusan. Pertamanya saya ga khawatir karena dulu Sakha juga pernah gitu pas peralihan pindah dari Blitar ke Jogja. Sakha bruntusan karena biang keringat alias kringet buntet, sebab adaptasi dengan cuaca Jogja yang panas. Bidan juga bilang bruntusan ini termasuk salah satu cara kulit bayi beradaptasi dengan suhu di luar kandungan. Lama-lama bisa ilang sendiri gitu.

Mulai was-was saat Sakhi dah berumur satu bulan lebih tapi ga ada tanda-tanda bruntusannya berkurang. Padahal di rumah udah pake AC, jadi harusnya bukan biang keringat kan. Anehnya bruntusan ini cuma ada di bagian mukanya aja. Saat imunisasi, dokter juga memeriksa bruntusan Sakhi. Beliau bilang apakah saya atau ayah Sakhi ada alergi. Kami kompak menjawab "ga ada"..hehehe. Dokternya seakan ga percaya dan tanya lagi "Apa ada orang tua Sakhi yang bersin-bersin tiap pagi?" Ya jelas ada, pelakunya adalah ayah Sakha..hehehe.. Akhirnya dokter mendiagnosa bruntusan Sakhi adalah karena alergi. Kalau orang tua mempunyai alergi, maka akan nurun ke anaknya. Bisa jadi dengan alergi pada suatu hal yang sama atau yang berbeda.

Dokter juga menyarankan kalau saya sebaiknya menjaga makanan dulu. Produk olahan susu, ayam, telor, seafood dan kacang sebaiknya dihindari. Huwaa, padahal itu semua makanan favorit saya. Saya adalah pemakan segala. Dokter juga menyarankan supaya ASI tetep lancar sebaiknya banyak makan sayur dan daging.


Oke, saya nurutin kata dokter. Tapi ga semua langsung saya hindari. Suspect pertama yang saya hindari adalah makan udang. Jadi ceritanya seminggu dua kali saya selalu masak udang, karena di abang tukang sayur yang lewat waktu itu cuma ada lauk udang. Pas saya masak kok enak, akhirnya minggu depannya saya ulangi masak udang lagi dan lagi. Saya juga ngerasa kalau bruntusan Sakhi tambah parah.


Setelah ga makan udang berhari-hari saya ngerasa bruntusan Sakhi agak berkurang. Sakhi juga udah jarang menggaruk bagian mukanya. Saya tiba-tiba punya ide kenapa kok ga mengganti sabun Sakhi dengan Lactacyd Baby, seperti saat Sakha pernah cacar air dulu. Syukurlah setelah beberapa hari mandi dengan Lactacyd Baby, wajah Sakhi berangsur mulus. Bruntusan berkurang banyak. Senangnyaaa.. 😊


6) Belakang Telinga Basah
Ceritanya waktu itu lipatan telinga Sakhi tu kering bersisik gitu lho. Padahal saat mandi juga saya bersihkan. Karena sangat kering, saya mikirnya dikasih baby oil aja saat bersihkan. Setelah saya kasih baby oil ternyata bener sisiknya hilang tapi telinganya jadi lembab dan basah. Parahnya sempat beberapa hari berbau. Aduuh..kenapa lagi ini..

Penggunaan baby oil saya stop dulu. Pas bersihkan telinga pake air anget aja, trus dikeringkan. Melihat ga ada perubahan, kami konsul ke dokter pas kebetulan ada jadwal imunisasi. Kata dokter telinga basah itu bisa jadi karena faktor alergi itu tadi. Dokter memberikan resep salep Elox agar dioleskan tipis-tipis setelah mandi. Ajaibnya setelah dua hari pemakaian, telinga Sakhi jadi mulus dan ga basah lagi. Alhamdulillah.

7) Nangis Drama
Banyak yang bilang kalau bayi cewek tuh sering nangis dibuat-buat. Saya juga ngerasa demikian..hehehe. Alhamdulillah Sakhi ga ngajak begadang kayak Sakha dulu, tapi kalau urusan nangis Sakhi lebih wow. Dulu awal-awal Sakhi nangisnya drama banget. Digantiin diapers aja nangisnya kayak disiksa. Keraaaas banget. Dan lucunya sebelum nangis tu dia ada sesi bibir mewek dulu..hehehe..


Syukurlah dari hari ke hari kami jadi makin tau arti tangisan Sakhi itu apa. Kalau ga ngantuk ya laper. Rata-rata itu yang bikin tangisannya sangat heboh.

8) Susah BAB
Berbeda dengan kakaknya yang selalu pup sehari sekali, Sakhi bisa berhari-hari ga pup. Padahal Sakhi cuma mimik ASI aja.

Dari newborn sampe umur hampir sebulan, Sakhi bisa pup 5 kali dalam sehari. Saat dia nangis atau bersin pun kadang bisa kecepirit pup. Nah memasuki usia satu bulan, Sakhi tiba-tiba ga pup selama satu minggu. Wew, lumayan kaget juga. Baca di internet ga papa sih kalau bayi ASI ga pup lama, asal dia ga rewel. Tapi Sakhi kadang boboknya terganggu. Tiap malam dia kayak ngeden-ngeden gitu sambil mengangkat kakinya.

Akhirnya setelah konsul ke ayah Sakha, kami memilih cuz ke doker aja. Dokter bilang bisa jadi ini karena Sakhi alergi makanan produk olahan susu. Nah, saya ngerasa ga pernah makan atau minum produk susu. Sampe akhirnya saya sadar kalau saya tiap hari minum Yakult! Ya karena saya susah BAB juga gitu..huhuhu..

Kalau saya susah BAB kayaknya karena adaptasi dengan pola baru pas puasa Ramadhan ini. Jadinya saya harus bangun malam untuk menyiapkan sahur untuk ayah Sakha, plus kurang tidur juga karena saya menyicil pumping ASI malam-malam. Bisa jadi juga karena di pagi sampai sore saya terlalu fokus sendirian menjaga dua balita (Sakha lagi libur sekolah), jadinya hasrat untuk ke toilet teralihkan..hehehe..

Oh ya jadinya dokter meresepkan Sakhi obat Microlax. Besoknya langsung saya kasih Sakhi obat itu, ayah Sakha ga tega liatnya. Jadinya saya yang eksekusi. Setelah beberapa menit menunggu, akhirnya output Sakhi keluar semua..horeee.. banyak banget sodara.

Setelah tragedi Microlax itu, Sakhi baru bisa pup lagi seminggu kemudian. Lalu pup lagi empat hari kemudian. Semoga ke depannya ga ada drama sembelit lagi ya Sakhi..amiiin..

9) Belum Merespon Suara?
Ini sempat bikin bingung juga, karena Sakhi ga ngerespon saat dipanggil-panggil. Dia cuma tertarik sama sesuatu yang dia lihat. Misal saya lewat di depannya gitu dia akan liatin terus, tapi ketika dipanggil ayahya dari arah samping, Sakhi tetep lempeng aja.

Pernah saya iseng-iseng letusin balon di sebelah telinga Sakhi. Dia ga kaget dong. Dia lempeng-lempeng aja..huwaa.. apa Sakhi ga bisa denger ya?

Tapi pernah di suatu hari saat ayah Sakha bersin, Sakhi bisa menjingkat dari gendongan saya. Saat Sakhi bobok di kamar dan saya menutup pintu lemari agak keras, dia juga kaget. Semoga ini pertanda baik ya.. Semoga pendengaran Sakhi berkembang dengan baik. Amin.

***
Itulah beberapa kejadian yang dialami Sakhi dua bulan ini. Terlepas itu semua, kami sekeluarga sangat bersyukur atas kehadiran Sakhi. Sekarang Sakhi lagi seneng-senengnya ngomong "ooo..oo..ngkee..ngkee". Dia kayak ngerti gitu misal diajak ngobrol. Sakhi juga sangat seneng sekali senyum dan ketawa saat diajak ngobrol, beda banget dengan Sakha bayi dulu yang flat banget ekspresinya..hehehehe..

Emang tiap anak membawa cerita yang berbeda ya. Jadi jangan samakan standart anak kita dengan anak orang lain. Karena kita sebagai orang dewasapun juga ga suka dibanding-bandingkan.

Anw, kayaknya sekian dulu cerita Saya tentang Sakhi. Untuk ibu-ibu lain yang anaknya mengalami kejadian seperti Sakhi di atas, jangan panik yaaa.. 

Sekali lagi, selamat ulang bulan kedua untuk putri cantikku Sakhi. Semoga tumbuh menjadi anak sholehah, sehat dan selalu bisa membawa kebahagiaan. Amin 😘

Rabu, 13 Juni 2018

Kado Lahiran Sakhi

Rabu, Juni 13, 2018 0 Comments
Seperti yang udah saya ceritakan dulu, kalau saya melahirkan Sakhi di perantauan. Ga lahiran di kampung halaman kayak pas ngelahirin Sakha dulu. Cerita tentang lahiran Sakha Sakhi bisa dibaca di link bawah ini ya.

Dulu di kampung halaman yang sambang bayi ya seputaran saudara, temen jaman sekolah, plus temen nya ibuk bapak. Kalau pas Sakhi ini, yang sambang bayi seputaran temen kerja, temen arisan JCC, ibuknya temen Sakha plus beberapa tetangga perumahan.

Dulu di Blitar ibuk mempersiapkan semacam hampers atau goodie bag untuk tamu yang datang membesuk. Untuk lahiran Sakhi ini saya jg udah mempersiapkan sekitar 30 goodie bag berisikan snack dan beberapa bahan makanan. Ternyata yang datang membesuk Sakhi total lebih dari 30 keluarga. Saya juga ga sempat merefill goodie bag itu lagi karena riweh banget dengan rutinitas baru ngurus Sakha Sakhi semenjak bala bantuan dari kampung halaman sudah balik ke kotanya masing-masing. Jadi ya yang dapet goodie bag itu hanya 30 pengunjung pertama aja.. Maaf buat yang ndak kebagian.. *ini kok jadi kayak semacam hadiah di acara grand opening toko gitu..hehehe..

BacaRutinitas Baru

Sebenernya tentang goodie bag ini sesuai tradisi daerah masing-masing aja. Di kampung suami di Probolinggo ga ada tradisi itu soale..hehehehe..

Nah karena tamu yang membesuk Sakhi banyak banget, otomatis berbanding lurus dengan kado yang didapat Sakhi juga banyak. Alhamdulillah ya Allah. Karena Sakhi happynya saat nenen aja, belum ngerti tentang kado, sudah pasti emak Sakhi lah yang paling happy dapet kado banyak.. 😍

Untuk mendokumentasikannya, saya catet semuanya di google sheet. Kartu-kartu ucapan yang ada di dalam kado juga saya tempel di sandaran kasur untuk pajangan. Mungkin ke depannya mau saya bikin kliping gitu buat kenang-kenangan..hehehe..

Saya terharu banget karena semua kado Sakhi ini bermanfaat banget dan tepat sasaran. Weh, tepat sasaran maksudnya gimana nih? Contohnya misal saat dalam hati saya bilang "Aduh, gimana ini aku belum beli breast pad buat stok nanti kalau mau balik kerja lagi, takutnya ASI meluber-luber". Tak dinyana besoknya ada tamu jenguk Sakhi dan ngasih kado breast pad.. Langsung saya mellow terharu.. Maklum hormon busui lagi ga stabil.

Trus pas waktu saya beberes lemari pakaian Sakha Sakhi, saya bilang "Kayaknya masih banyak baju Sakha yang masih bagus dan bisa dipake Sakhi. Eh tapi kasian juga Sakhi belum dibelikan baju baru". Tiba-tiba banyak tamu datang dan ngasih Sakhi kado baju, mulai dari model setelan, rok, busana muslim, baju tidur, sampai dress..huhu.. Alhamdulillah.. 😭 Kado lahiran berupa baju ini never fails kayaknya.

Ada lagi pas saya scroll instagram, liat feed temen yang lagi mandikan anaknya pake baby bather. "Wow kayaknya seru mandikan anak pake alat itu, tapi takutnya ga kepake lama dan kayaknya harganya juga lumayan". Daaan, besoknya ada tamu yang ngado Sakhi baby bather cantik berwarna pink. 😭

Masih pas scroll instagram, ada akun online shop yang jual bantal menyusui. Saya mbatin "Gimana sih rasanya nyusuin pake bantal menyusui ini. Kayaknya kok seru ga capek pegangin kepala bayi saat disusui sambil duduk". Dan beberapa hari kemudian ada tamu datang ngado Sakhi berupa bantal menyusui! *Kray 😭

Masih instagram lagi nih *karena hiburan saya cuma instagram. Lagi scroll-scroll trus ngelihat postingan Rabithole tentang buku untuk newnborn. Saya save as collection, sapa tau nanti bakal beli. Beberapa hari kemudian ada tamu berkunjung, bawa kado buku bayi Rabithole.. *nangis di pojokan 😭

Saat saya mbatin "Aduh, ga sempat nih cuci-cuci botol kaca sisa zaman Sakha kecil dulu buat nyimpen ASIP". Daaan ada aja temen yang ngado Sakhi kantung penyimpanan ASIP. Banyak banget jumlahnya. Jadi bikin saya semangat pumping! Saya sampai nyewa freezer khusus untuk menyimpan ASIP, karena emang kulkas di rumah itu yang tipe satu pintu. Ga tahan lama untuk nyetok ASIP, kalau untuk kejar tayang masih oke lah.

Saat enak-enak cuci piring, saya ngelamun sambil mbatin "Waduh peralatan MPASI Sakha dulu belum sempat takcuci, gimana ini..kayaknya aku juga lupa nyimpennya dimana. Capek kalau mau bongkar-bongkar kardus bekas pindahan.. huhuhu.. Apa beli baru aja ya buat Sakhi" Jeng-jeng-jeng, beberapa hari kemudian banyak tamu yang datang yang rata-rata pada ngasih Sakhi kado berupa feeding set. Mellow lagi..

Pas saya lagi baca postingan lama saya tentang gendongan nyaman. Saya mbatin "Wah syukurlah udah nemu gendongan yang cocok yaitu ergo baby. Tapi yang aku punya ga bisa gendong anak hadap depan. Ah tapi ga papa lah, yang penting nggendongnya ga bikin pegel" *sambil menghibur diri. Tetiba saya dapet kado lahiran dari kantor berupa gendongan ergobaby hipseat. 😭 Siapa yang ga terharu coba..

Saat stok diapers Sakhi dah mau habis, karena emang kalau newborn itu bisa menghabiskan lebih dari 5 diapers sehari. Besoknya ada aja yang ngado diapers. Kusenang dan terharu lagi 😭 Btw jangan tanya kenapa Sakhi ga dipakein popok kain atau clodi ya..hehehe.. Pasti udah tau jawabannya kan? Ya karena saya emak males, yang kadar idealismenya menurun drastis sejak lahiran anak kedua ini. Maunya ya pake clodi ex punya Sakha dulu, tapi apa daya saya ga sanggup cucinya. Musti nyuci pakain dua anak kan ya, kalau ditambah dengan pesingnya insert dan clodi..saya melambaikan bendera putih dulu.. 😂

Ini yang rada epic. Waktu itu bulan puasa akan segera tiba. Saya rada pusing juga gimana cara nyimpen bahan makanan biar saat masak untuk buka dan sahur tu ga membutuhkan waktu lama. Pengennya tinggal cemplung-cemplung aja gitu. Saya sempat mikir buat order kotak penyimpanan semacam ikea pruta atau calista otaru. Tapi pending dulu nunggu approval ayah Sakha. Dan ternyata...beberapa hari kemudian ada tamu yang datang besuk Sakhi. Beliau membawa kado, yang isinyaaaa kotak penyimpanan makanan. Wow..langsung dah saya pake..plus masih dengan keadaan terharu..

Dih terharu mulu dari tadi Nit! Ya gimana dong, namanya hormon ibu habis melahirkan plus lagi menyusui kan emang belum stabil. Masih sering mellow ga jelas 🙊 Mohon dimaklumi ya bapak ibu. Terutama buat bapak nih..hehehe..

Oh ya beberapa tamu ada juga yang ngasih dua kado, satu buat Sakhi satu buat Sakha. Sakha happy banget waktu itu. Selama ini Sakha yang menjadi duta pembuka kado untuk adiknya. Untung Sakha ga cemburu kenapa dia kok ga dapet kado.

Selain itu ada pula temen kuliah saya yang sempatin kirim kado buat Sakhi. Huwaaa.. 😍

Beberapa waktu lalu ada tamu yang datang juga bawain saya susu kedelai V-soy buat booster ASI. Pas banget soalnya v-soy saya dah habis..huwaaa.. senangnya..

Alhamdulillah banyak yang sayang dengan Sakha Sakhi. Terimakasih yang ti, yang kung, pak dhe, bu dhe, om, tante atas perhatiannya. Atas doa dan kado yang ga bisa disebutin satu persatu disini. Semuanya sangat bermanfaat sekali untuk Sakha Sakhi dan adiknya nanti mungkin. Semoga rezeki yang ti, yang kung, pak dhe, bu dhe, om, tante semakin melimpah dan selalu hidup dalam keberkahan. Amiiiin..

Luv u all..

Ps : Postingan ini bukan untuk berniat pamer atau gimana ya. Saya cuma pengen dokumentasikan aja betapa bahagianya saya mendapatkan banyak tamu yang mengunjungi Sakhi. Betapa saya senang dan deg2an saat membuka kado dari tamu. Betapa saya sangat happy ketika planning saya untuk membeli barang kebutuhan Sakhi tertunda, karena mendapatkan kado sesuai barang itu. Betapa saya sangat happy dengan perhatian teman-teman semua.. 😍

Sekian cerita saya, terimakasih sudah membaca. See you on my next post..

Minggu, 10 Juni 2018

Di Jogja Ada Warung Jawa Timur

Minggu, Juni 10, 2018 2 Comments
Ceritanya saya mau posting tentang warung makan ini udah dari jauh-jauh hari lalu. Tapi tetep belum sempet-sempet dong. Nah karena hari ini bingung mau cari topik apa, yaudah mari kita ulas Warung Jawa Timur yg ada di Jogja..penasaran?

Flashback dulu ya, saat awal-awal kehamilan dulu saya ngalamin muntah berat. Plus agak picky sama urusan makanan. Nah waktu itu saya pengen banget makan tahu telor khas Jawa Timur. Harus bener-bener yang khas Jawa Timur lho. Karena dulu pernah beli tahu telor di salah satu warung di Jogja, daaaan..yg keluar bener-bener literally tahu goreng plus telor goreng yang disajikan dengan sambal matang aja..hehehe.. Tak ada penampakan tahu telor bumbu kacang seperti di Jawa Timur itu.


Setelah tanya-tanya ke temen-temen, disarankanlah buat nyoba tahu telor di Warung Jawa Timur yang ada di foodcourt Jogja City Mall. Sebenernya ada juga yang nyaranin buat nyoba warung spesialis tahu telor biasa, tapi mikir saya mayan bisa sambil jalan-jalan ke mall tho. Sekalian sambil angon Sakha di Amazone sekali-sekali.


Yuhuu, yuk cuzz mari langsung ke TKP. Udah pada tau kan lokasi Jogja City Mall ( JCM)? Yes ada di sekitaran wahana wisata SKE, di Jalan Magelang KM 6 sana. Untuk area foodcourt nya berada di lantai 2, dinamakan area Food Garden. Outlet makanan yang tersedia disini sangat lengkap menurut saya. Mulai dari nasi goreng, lalapan, olahan bebek, seafood, seblak, es krim, jagung, sampai tahu telor yang saya sebutin tadi.

BacaSindu Kusuma Edupark (SKE), Alternatif Wahana Rekreasi Keluarga di Jogja

Outlet Warung Jawa Timur ini terletak di pojok kiri bagian belakang (kalau masuk dari arah eskalator). Pengunjung bisa langsung datang ke outlet dan memilih menu yang diinginkan. Setelah itu pengunjung mendapatkan nota yang harus dibawa ke bagian kasir untuk dibayar. Baru setelah dibayar pengunjung akan mendapatkan nomor meja. Tinggal memilih tempat duduk deh dan menunggu makanan pesanan datang.

Selain menyediakan tahu telor, warung ini juga menjual aneka makanan khas Jawa Timur lain seperti rujak cingur, gado-gado, rawon, lontong cap go meh, nasi pecel, dan cwimie Malang. Nyamiiiiii.. Kalau soal harga ya agak sedikit mahal karena kan di dalam mall. Pajeknya gede kan..hehehe.. Rata-rata harga makanannya sekitar dua puluh ribuan.
Menu di warung ini
Setelah menunggu ga terlalu lama, makanan pesanan kami datang. Horeee.. Ga sabar banget saya maemnya. Porsi tahu telor disini lumayan banyak. Tahu telor disajikan lengkap dengan lontong, kerupuk dan acar. Nyamm..enak banget. Berasa dejavu makan tahu telor buatan ibu-ibu deket kosan pas waktu saya kuliah di Malang dulu.. 😂
Tahu telor favorit
Bumbunya pas, ga ada tuh rasa pahit-pahit kacang atau rasa amis dari terasinya. Hohoho, saya makan dengan kalap mumpung Sakha ga doyan. Iyes, Sakha ga terlalu doyan sama makanan berbau olahan terasi. Sama rujak cingur aja dia juga ga doyan..hmmm..ada yang diturun sih.. 😂

Alhamdulillah kenikmatan tahu telor ditutup dengan manisnya es teh, sangat cukup membuat mood saya jadi baik. Membuat perut jadi baik juga tentunya.

Bagi teman-teman yang kangen makanan khas Jawa Timur, boleh lah sekali-sekali makan disini. Recommended.. Selamat mencoba yaaaa...

NB : Nah kan abis nulis ini jadi pengen ke Warung Jawa Timur lagi. Kangen makanan disana, maklum akhir-akhir ini maemnya sering makanan rumahan karena catering atau masak sendiri. Oke lah, sebelum lebaran saya pengen kesini..sekalian ngemall angon Sakha. Udah lama ga nge mall abis lahiran kemarin..hehehe..
Btw, thanks for reading. See u on my next post.. 😉

Jumat, 01 Juni 2018

Sensasi Kangkung Bakar Lippo Plaza Jogja

Jumat, Juni 01, 2018 2 Comments
Biasanya olahan kangkung diapain sih? Paling sering ya ditumis kan ya. Kalau dibakar bagemana? Pasti penasaran kan? Hohoho.. rasa penasaran itulah yang bikin kami berniat mampir ke tempat makan bernama Kangkung Bakar di Lippo Plaza Jogja.


Ceritanya pas hamil mendekati due date lahiran, saya disambangi ibuk. Ya udah daripada bosen di rumah, kami jalan-jalan aja. Destinasi paling simple adalah mall..hehehe.. Dan mall paling dekat dengan tempat tinggal kami adalah Lippo Plaza (padahal yo jauh sih, 30 menit perjalanan..hehehe..)

Seperti biasa, ibuk saya akan berjalan-jalan ke outlet Matahari Department Store yang ada di mall ini. Sedangkan saya, Sakha dan ayahnya akan memilih angon Sakha di Kiddy Playland. Maklum kami ga terlalu suka kegiatan shopping ini. Lagian juga pas lagi bokek abis pindahan..hehehe..



Nah setelah berjam-jam nemenin Sakha di playground, perut kami udah mulai keroncongan. Eh cerita dulu ya, kali ini Sakha demen banget sama mainan lego. Kalau dulu kan doi demennya di playground main kayak mandi bola, mobil-mobilan dan pretend play gitu. Main lego ini Sakha bisa sampe sejam gitu, dia bikin macem-macem bentuk mulai dari rumah, garasi, pesawat, kereta, etc. Wow.
Tegang banget wajahnya mas

Oke balik ke topik perut keroncongan. Nah kebetulan di Lippo Plaza ini ada tempat makan baru bernama Kangkung Bakar. Letaknya di lantai 3, masih satu deretan sama outlet Nasi Goreng 69.
Salah satu sudut di Kangkung Bakar

Biasanya makanan berbau kangkung sering kita jumpai di warteg kan ya, itupun bukan jadi menu utama. Lha ini si kangkung jadi menu utama di tempat makan yang design nya kekinian. Bikin penasaran aja.

Outlet Kangkung Bakar didominasi warna kuning, lokasi pasnya deket banget sama eskalator. Langsung deh kami tertarik untuk mencoba, karena banyak penampakan orang makan di dalam dengan lahapnya. Bikin makin ngiler. Ibuk saya pun semangat, karena beliau pecinta sayur dan penasaran juga sama sensasi kangkung yang dibakar.
Kuning dimana-mana
Masuk di outlet Kangkung Bakar ini, kami disambut dengan furniture berbau industrialis. Pemilik memanfaatkan kontainer gitu buat hiasan-hiasan dindingnya. Plus pernak-pernik bertema vintage juga menghiasi dinding outlet. Selesai duduk kami langsung disambut juga dengan pelayan yang ramah. Beliau dengan sabarnya menjelaskan menu-menu yang kami tanyakan.
Wall decor vintage menghiasi dinding
Oke setelah rembug, diputuskanlah untuk memesan menu kangkung bakar, belut tumis lombok ijo, ayam bumbu abang, dan nasi goreng. Rata-rata menu disini pedes. Nasi goreng ini saya pesan ga pedes karena buat Sakha. Untuk minumnya kami memesan es teh manis jumbo. Oh ya waktu itu ada promo ayam bumbu abang diskon 50%, lumayan laaah..
Menu nasi goreng dan mie goreng
Daftar minuman
Menu lauk
Menu perayaman
Kangkung bakar
Sambil menunggu makanan datang, ya seperti biasa kami foto-foto dong..hehehe.. Soalnya pernah-pernik di tempat ini unik banget. Instagramable gitu lah kira-kira 😂

Yuhuu, ga menunggu lama pesanan kami udah datang. Ternyata oh ternyata, kangkung bakar tuh penampakannya seperti tumis kangkung 😜. Pakai bumbu pedas semacam blackpapper gitu. Sensasi pedasnya itu lhoo..hmmm..nyummmi..
Kangkung bakar
Saya ngicip ayam bumbu abang punya ibuk, rasanya juga enak. Ngicip belut tumis lombok ijo juga rasanya enak. Belutnya bebas duri lho, jadi tinggal hap aja! Porsi belutnya juga banyak.
Ayam bumbu abang
Belut tumis lombok ijo
Nasi goreng punya Sakha juga enak. Doi abis separo, sisanya saya maem, dicampur sama si kangkung bakar itu. Wow, makin nikmat..hehehe..
Nasi goreng
Setelah kepedesan menikmati makanan disini, ditutuplah dengan minuman es teh manis jumbo. Alhamdulillah nikmat mana yang kau dustakan.

Oh ya harga makanan di tempat ini lumayan terjangkau. Ternyata outlet si kangkung ini ga cuma aja di Jogja lho. Ada pula di kota lain seperti Jakarta, Tangerang, Bintaro, Purwokerto dan Tegal.

Tempat ini cocok untuk dijadikan destinasi kuliner keluarga, plus juga bisa buat tempat nongkrong bareng teman-teman.

Ingin menikmati kangkung dengan sensasi rasa dan suasana berbeda? Yuk mari kesini aja.. Recommended..

Kalau ga bisa datang langsung kesini, order via go-food juga bisa kok.. 😋
Tersedia di gofood

Follow Me @granitprihara