Kamis, 09 September 2021

Cerita Menyapih dan Toilet Training Sakhi

Kamis, September 09, 2021 0 Comments

 

Tahun ini Sakhi sudah berusia 3 tahun. Saya mau throwback dulu tentang proses sapih yang dilalui Sakhi pas umur 2 tahun lalu. Gak seperti kak Sakha yang proses sapihnya dimulai sebelum umur 2 tahun, Sakhi mulai sapih di umur 2 tahun lebih beberapa hari. Emaknya agak deg-deg'an juga gimana bisa gak nih? Karena Sakhi kan di rumah terus sama saya, full ASI terus. Beda sama kakaknya dulu yang sempat agak lama di daycare.


Akhirnya di suatu malam tiba-tiba tekad hati saya bulat untuk mulai menyapih. Saya sounding ke Sakhi kalau dia udah gak boleh mimik ASI lagi karena udah berumur 2 tahun. Dulu kak Sakha umur segitu juga gak mimik ASI. Iya saya masih pakai teknik membanding-bandingkan, karena sepertinya itu yang works .

 

Sounding tampaknya berhasil, karena Sakhi so far belum tertarik untuk nenen lagi. Ditawarin mimik susu dan air putih dia juga mau. Seperti kakaknya, Sakhi ga doyan susu formula. Jadinya pilihan susu masih jatuh ke susu UHT Indomilk Kids rasa cokelat. Malam pun semakin larut, Sakhi udah usrek-usrek mulai mengantuk. Biasanya sebelum bobok dia harus nenen, jadi mulai rewel lah dia. Dia minta mimik Ama, saya bilang ga bisa. Soundingpun saya lakukan lagi, yang ada malah tambah nangis dia. Syukurlah ayah Sakhakhi mau ikut terlibat dalam proses ini. Jadinya sebelum tidur, Sakhi harus digendong ayahnya dulu. Baru setelah tidur, ditaruhlah di kasur. Ketika tengah malam, Sakhi kebangun kehausan. Untungnya dia mau minum air putih lanjut tidur lagi sampe pagi. Alhamdulillah.


Esok paginya saya bilang ke Sakhi kalau dia hebat karena gak mimik Ama lagi. Mungkin dia merasa bangga dan jumawa karena tiap hari dipuji udah gak nenen lagi, jadinya dia sering ngomong "Sakhi pinter gak mimik Ama lagi, Sakhi mau mimik susu cokelat aja". Good job! Sapih no drama berjalan sukses saat pagi sampai malam, tapi menjelang tidur malam drama nangis-nangis dimulai lagi . Ayah Sakhakhi turun tangan lagi buat gendong, tapi ternyata malah tetep nangis. Akhirnya saya gantian yang gendong sambil nunggu tangis Sakhi berhenti. Tampaknya dia udah capek nangis, akhirnya saya taruh kasur dan saya elus-elus punggungnya sampe dia tidur. Tengah malamnya dia gak kebangun alhamdulillah bobok nyenyak sampai pagi.


Alhamdulillah proses sapih Sakhi ini termasuk sedikit drama. Masa-masa penuh tangisan saat malam mungkin terjadi hanya 3 hari. Tips paling utama saat memulai penyapihan adalah tekad kuat dibarengi dengan support system. Ketika ibu belum siap memulai menyapih walaupun usia anak sudah lebih dari 2 tahun ya it's okey. Yang penting kuatkan tekadnya dulu pelan-pelan. Menurut saya lebih baik menyapih agak terlambat namun berhasil, daripada start di awal namun pelaksanaannya gak konsisten. Malah mindongaweni.


Oh iya setelah Sakhi disapih ini menyebabkan PD saya membengkak. Rasanya beda kayak pas menyapih Sakha dulu. Dulu tuh saya diemin aja PD bisa kempes sendiri dan gak produksi ASI. Bener-bener bisa mampet. Pas Sakhi ini enggak, PD saya tetep bengkak dalam beberapa hari. Jadi saya masih harus sering pumping dikit-dikit untuk mengurangi nyerinya. Sampe salah satu teman memberi tips untuk mengompres PD dengan kubis dingin, langsung saya praktekkan. Ajaib! Rasa nyeri di PD lama-lama hilang dan beneran jadi kempes kopong gitu. Alhamdulillah rasanya nyaman, selamat tinggal nursing bra .

 

Part cerita menyapih Sakhi selesai sudah, lanjut dengan cerita toilet training. Toilet training Sakhi resmi dimulai ketika dia berusia 3 tahun lebih 2 bulan. Yes, masih baru-baru ini. Eh tapi sebelum umur 3 tahun, saya udah pernah pakein Sakhi training pants saat pagi sampe tidur siang. Alhasil ya ngomopol dong. Ekspektasinya sih setelah dia merasakan rembes ompolnya, dia akan merasa gak nyaman trus langsung ngomong "Ama Sakhi mau pipis" gitu, tapi nyatanya ya dia nyaman-nyaman aja sama rembes ompolnya..wakakaka.. Malah saya yang semakin emosi. Mana waktu itu saya ngajarin toilet training karena jiwa kompetitif . Biasalah di dalam hati ini sering ada ucapan "Kok si A udah bisa pipis di toilet tapi Sakhi belum bisa?". Aku harus mengajari anakku secepatnya!! Anakku harus bisa seperti dia.. Pret..


Ternyata jiwa kompetitif kayak gitu gak sepenuhnya baik ya. Yang ada malah bikin kita stress, ya karena kitanya sendiri belum mempersiapkan dengan matang, Pengennya cepet bisa aja.. Pengennya instan gitu..


Akhirnya nemu juga moment untuk mulai Sakhi toilet training itu. Kapan? Tepatnya umur 3 tahun 2 bulan itu saat momentnya Sakhi kehabisan stok diapers . Tiba-tiba kaget aja waktu itu stok diapers tinggal 2 biji, mana saya belinya online jadi datengnya beberapa hari lagi kan. Langsung dah pagi sampe siang Sakhi pake training pants. Cuma waktu bobok aja pake diapersnya.


Dari berjalanannya proses toilet training Sakhi ini, saya menyadari dulu awal-awal Sakhi sering ngompol karena gak sering-sering saya tawari pipis. Ini setiap 10 menit sekali saya tawari pipis bok! Mungkin Sakhi bosen ya ndengerinnya. Yhaaaa gimana, preventif biar gak nyuci ompol kan..hehehe.. Ternyata di awal-awal toilet training ini, emang bener Sakhi akan pipis setiap 10 menit sekali. Melelahkan banget emang bolak-balik natur pipis. Copot celana, copot training pants, cur cur, bilas, handukan, pake celana lagi... Repeat terooos... Dan pipis Sakhi ini keluarnya dikit-dikit, seperti merembes gitu. Ini bukti bahwa dia belum bisa nahan pipisnya..

 

Hari semakin hari, saya dan suami sounding ke Sakhi kalau pipis itu boleh ditahan lho. Jadi biar gak capek bolak balik kamar mandi. Lagi-lagi kak Sakha jadi pembandingnya. Kami kasih gambaran ke Sakhi kalau kak Sakha bisa nahan pipisnya saat perjalanan waktu naik mobil. Pipis ditahan dulu sampai ketemu toilet pom bensin. Emang Sakhi dan saya sering nunggu di mobil saat kak Sakha pipis di toilet pom bensin, jadi Sakhi punya gambaran jelas. Siap untuk dipraktekkan! 


Suatu hari ketika Sakhi tampak kebelet pipis, saya bilang gimana kalau ditahan sebentar, Sakhi bisa gak? Eh ternyata dia dengan mantab jawab bisa! Ya udah deh saya percaya aja. Dari 10 menit jeda natur pipis saya ubah jadi setiap 30 menit. Awalnya emang dia ngompol gitu, tapi lama-lama dia udah ngerti kalau pipis bisa ditahan. Dan saat kebelet banget dia baru mau bilang. Good job!


Karena saya menghindari sesi cuci mencuci ompol, dan karena stok diapers sudah kembali aman, jadi saya lanjut proses toilet training Sakhi tapi dengan menggunakan diapers. Jadi dia balik pakai diapers all long day. Tapi ajaibnya karena dia udah tau kapan kebeletnya, dia bilang dah kalau mau pipis. Jadi diapers itu kering seharian. Paling baru basah saat dia tidur malam. Akhirnya diputuskan kembali Sakhi balik pakai diapers saat tidur malam aja. Sekitar 3 hari kemudian, diapers Sakhi mulai gak basah sama sekali. Jadi saat tidurpun dia berhasil menahan pipisnya. Sekali lagi good job nak!

 

Yaa tapi masih ada di suatu waktu dia ngompol di kasur, padahal sebelum tidur udah pipis lho. Pas ditanya dia bilang kalau tadi mimpi pipis.. . Oke baiklah anakku sudah mulai bermimpi..


Untuk part perpipisan tampaknya berjalan lancar. Gimana dengan per pup-an? Tampaknya Sakhi masih belum mahir. Jadi dulu kak Sakha pinternya pup duluan daripada pipisnya. Pernah saya tulis ceritanya di blog sampe 3 part bok.. . Kalau adik Sakhi ini pinter pipis duluan daripada pupnya. Untuk pup ini saya harus pinter-pinter melihat gerak-gerik Sakhi. Pernah dia udah menunjukkan gerak-gerik mau pup, entutnya pun sudah bau busuk, tapi ketika digotong ke toilet eh pupnya masuk lagi . Ketika dipakein diapersnya lagi, langsung keluarlah itu pup di diapersnya..hahaha.. 


Pernah juga ketika gerak-geriknya udah mulai mencurigakan, saya langsung angkutlah ke toilet. Yang ada dia malah marah-marah karena konsentrasi untuk pupnya terganggu. huuft... Pada akhirnya karena keseringan pake training pants, dia gak pup di diapers lagi kan. Pupnya ganti di training pants. Dia sadar kalau pup di training pants, proses bilasnya kan susah. Saat lepas training pants pun dia merasa kalau kakinya akan beresiko terkena pup, jadinya dia gak mau mengulagi pup di training pants lagi. Ajaibnya setelah kejadian itu dia akan bilang saat merasa ga enak perut. Walaupun saat di toilet itu pupnya gak langsung keluar plung, tapi lumayan lah dia udah bisa tau tanda-tanda pupnya mau keluar.


Yes, Sakhi harus jongkok lumayan lama sampai outputnya berhasil keluar. Bolak-balik dia bilang "Aku bosen Ama", "Aku capek Ama", "Pupnya kok lama banget Ama", "Aku mau cuci muka dulu Ama", "Mainan sabun dulu Ama", "Pupnya gak keluar Ama"... Banyak banget alasan dia untuk menyudahi sesi menunggu output ini. Akhirnya saya minta Sakhi buat berdoa aja. Minta tolong ke Allah untuk melancarkan sesi pup ini, sambil nyuruh dia untuk berkonsentrasi. Rupanya saat pup itu dia terganggu sama suara tetes air di keran, pokoknya harus hening aja.. It's okey, yang penting pup mu keluar wae nak.. 

 

Alhamdulillah sekian cerita perjalanan Sakhi belajar sapih dan toilet training. Semoga bisa memberikan gambaran, semoga bisa menyadarkan juga bahwa progress tiap anak berbeda #selfreminder. Yang penting konsisten dilatih aja, karena semua anak akan lepas nenen dan lepas diapers pada waktunya..


 


 

 

Sumber gambar :

Menyapih : https://1.bp.blogspot.com/-rZ_SIeVebRg/XtpvgxvkldI/AAAAAAAAPRQ/HVQ6ny71W3c2BRtUBhveRCsILbhUd14LgCK4BGAsYHg/s626/adorable-baby-girl-together-with-her-mother_23-2148529149.jpg 

Selasa, 10 Agustus 2021

Tujuh Tahun Usia Kak Sakha

Selasa, Agustus 10, 2021 0 Comments

Hari ini ga terasa Sakha bertambah umur satu tahun. Sekarang dia resmi jadi anak SD yang berumur tujuh tahun. Padahal rasanya kayak baru kemarin saya ngelahirin dia, bersusah payah menahan sakit saat kontraksi dan sempat hopeless ga bisa melahirkan secara spontan. Sekarang Sakha udah tujuh tahun aja. Mellow..

Ultah Sakha ketujuh ini acaranya simple, tiup lilin aja. Walaupun simple tetep saya usahakan selalu memberi kesan di hati. Dulu Sakha sering bikinkan kado saat ayah, ama dan adiknya ultah. Kadonya itu berupa kartu hasil gambarnya atau prakarya dari kertas. Pernah dia bikinin saya sandal dari kertas, untuk pengganti sandal jepit saya yang rusak. Pernah juga dia bikin buku cerita dengan coretan-coretannya. Meluapkan isi hati betapa dia sayang ayah, ama dan adiknya. So sweet sekali.

 

Sebelum ultahnya tiba, Sakha bilang ingin dapat kado kartu juga. Karena dia dulu sudah sering bikin, tapi kok gak pernah terima kartu? Pas dipikir-pikir, bener juga ya. Dulu kami kasih kado ke Sakha itu ya cuma barang yang dibungkus kertas kado, tanpa kartu ucapan. Ya kan emang dulu dia masih dalam usia belum bisa membaca.. pikir saya buat apa dikasih kartu ucapan..hehehe..

Kartu ucapan untuk kakak
Sehari sebelum ultah Sakha, saya menggambar kartu untuk Sakha plus saya tulis ucapan yang panjang biar dia sekalian belajar baca..hehehe.. Cuman kado buat Sakha yang saya beli online belum datang nih. Malah yang datang duluan kado dari yangti, yangkung dan tante yang dikirim dari Proling city. Karena Sakha udah mulai bisa membaca, saya kepikiran untuk bikin game saat ultah dia nanti. Gamenya adalah mencari kado ultahnya. Jadi saya siapkan beberapa lembar kertas berisikan petunjuk-petunjuk yang diperlukan.
Petunjuk untuk mencari kado

Oh ya jauh-jauh hari Sakha udah bilang mau puding ultah yang ada Minecraft nya. Maklum akhir-akhir ini dia demen banget main game Minecraft di hp, bebikinan bangunan macam-macam. Alhamdulillah toko puding langganan sedia puding dengan topper Minecraft. Oh ya beberapa ultah terakhir kami mengganti kue tart dengan puding. Orang rumah ga pada doyan kue tart ternyata. Kalau puding pada cepet ngabisinnya.

 

Hari H pun tiba, katanya selain puding dia minta salad buah dan brownies. Maklum lama banget gak jajan begituan. Cuz dah pesen salad dan puding pake shopeefood yang masih dalam masa promo. Selesai Sakha sekolah daring, dimulailah persiapan ultahnya. Satu per satu puding, salad buah dan brownies pun diantar bang gojek dan bang shopeefood. Ditata dulu di meja, mumpung ayah Sakha masih kerja.

Puding ultah Sakha

Pas ayah Sakha masuk jam istirahat kerja, dimulailah acara tiup lilinnya. Tapi ternyata tante di Proling ngabari via wa kalau mau kirim balon hiasan ultah untuk Sakha. Beberapa saat kemudian balon besar bertuliskan angka 7 datang diantar gocar. Wow, ini kali pertama ultah Sakha pake pernak-pernik balon #melas..hahaha.. Yang pasti bukan cuma Sakha yang happy, adik plus emaknya juga ga kalah excited

Bersama balon besar

Yee.. tiup lilin pun dimulai. Sakha seneng banget, tentunya adik Sakhi ga mau kalah. Selesai Sakha tiup, lilin dinyalakan lagi dong biar Sakhi bisa tiup juga. Acara dilanjutkan dengan sesi foto bersama. Ini nih yang lama, karena kami gak punya tripod ya gitu deh terlalu sibuk gimana caranya biar hp bisa tegak

Cheese...

Sesi foto-foto selesai, ayah Sakha dah selesai juga waktu istirahat kerjanya. Balik kerja dia, tapi saya tetap ngelanjutin untuk kasih kejutan Sakha berupa game cari hadiah itu. Petunjuk demi petunjuk saya kasih dan Sakha excited sekali mengikutinya. Saat dia berhasil mendapat hadiahnya, dia langsung membaca kartu ucapan yang saya bikin. Selesai baca, dia bilang kalau terharu dan mau nangis

 

Saya yang dengerin juga jadi ikutan mellow gitu. Kalau dipikir-pikir saat Sakha bertambah umur, bertambah pula durasi saya menjadi seorang ibu. Berarti sekarang saya sudah 7 tahun menjadi seorang ibu. Rasanya masih banyak kekurangan, masih sering kurang sabar, gampang marah-marah, emosian, seneng males-malesan dan galau.. ya gitu deh. Tidak ada ibu yang sempurna, tapi semoga dengan bertambahnya waktu, kejelekan-kejelekan yang saya sebutkan tadi lekas pergi. Aamiin.

 

Daan.. acara ultah Sakha ke tujuh ini diakhiri dengan sesi buka kado dari yangti, yangkung dan tante. Mohon dimaklumi kado dari ayah dan ama telat ya Sakha. Kan katanya kejutan, biar kamu lupa lalu bhaaaaaa tiba-tiba dikasih kado lagi kan jadi seru. Alhamdulillah adik Sakhi juga kecipratan kado juga nih. Asiik, semua happy

Terimakasih kadonya
Rupanya Sakha ketagihan main game mencari kado. Dia minta saya untuk bikinkan game itu lagi saat saya menyerahkan kado susulan untuknya..oke siaaap!!

 

Sekali lagi selamat ulang tahun yang ke tujuh anak lanangku! Semoga segala kebaikan selalu menyertaimu, tumbuh menjadi anak sholeh, cerdas dan beruntung, bermanfaat untuk sesama. Selalu dikelilingi orang-orang baik dan selalu dilindungi oleh Allah SWT. Aamiin!



Sumber gambar : https://www.pngitem.com/pimgs/m/3-35773_clipart-free-download-customised-happy-th-badges-mm.png

Sabtu, 03 April 2021

Yang Baru di Tahun Lalu

Sabtu, April 03, 2021 0 Comments

Hai semua, sepertinya blog ini sudah lama gak tersentuh, lama gak ada update tulisan. Rasanya ingin sekali berbagi cerita tapi apa daya tak ada waktu dan tenaga untuk menuliskannya. Heleh jadi sok sibuk kamu Nit! Ya emang sibuk, pandemi ini membuat kita semua sibuk. Minimal sibuk berpikir