Rabu, 13 September 2017

# curhat # mom & kids

Ketika Sakha Mogok Toilet Training (Toilet Training Part 2)

Ceritanya beberapa bulan yang lalu, tepatnya saat mudik lebaran Sakha udah mulai toilet training lho.. Saya emang sengaja nunggu Sakha komunikatif dulu baru memulai sesi ini. Soalnya saya belum siap mental kalau Sakha pipis sembarangan dan mengompoli lantai atau seprei..hoho.. Belum siap mental cucian menumpuk maksudnya.. Dasar emak pemalas.. :D


Balik dari mudik saat memulai hari di daycare lagi, saya bawakan Sakha 2 buah training pants dan 2 buah diapers untuk ganti. Saat berangkat ke daycare pun Sakha udah saya pakein training pants. Alhamdulillah ga ada training pants yang basah, it's mean Sakha sukses ga ngompol..horeee..

Nah suatu hari ada musibah yang menimpa Sakha, saat Sakha jatuh kepleset saat keluar dari kamar mandi rumah, yang bikin Sakha muntah-muntah trus terpaksa harus opname di RS. Jadi Sakha ini tipe anak yang aktif banget. Dia sering banget jatuh lah, kebentur lah, kepleset lah T_T. Yang saya sedih tuh setiap Sakha jatuh, pasti kepalanya yang kena..


Oh ya saat harus ngamar di RS ini Sakha juga kooperatif buat toilet training. Dia sering minta buat pipis dan pup sendiri. Kebetulan kamar mandi RS juga bershower, bikin Sakha semangat buat sesi pembuangan output. 

Nah balik ke rumah, saya dan ayah Sakha mulai over protektif nih. Kami ga mau kejadian Sakha jatuh atau kepleset terulang lagi. Jadinya kami sering ngelarang-larang Sakha, kayak "Sakha ga boleh lompat-lompat ya!", "Sakha jangan lari-lari ya!", "Sakha pelan-pelan jalannya, nanti jatuh lagi trus ke RS lagi lhoo!". Ya intinya banyak larangan yang kami ucapkan..

Saat Sakha masuk ke daycare lagi, kami berpesan juga ke bunda daycare supaya melarang Sakha lari-lari atau lompat-lompat. Kami ga sadar larangan-larangan itu akan berpengaruh negatif ke Sakha..huhuhu..

Jadi semenjak pulang dari RS tuh Sakha jadi sering ngompol, mau pipis sama pup pun ga bilang. Saat dia ada tanda-tanda ngeden buat pup, kami beranjak membawanya ke kamar mandi, eh tapi dia malah ngamuk dan nangis. Dia bilang mau pup di pampers aja. Di daycare pun demikian, training pants yang saya bawakan sukses basah karena ompol Sakha semua.. 

Mungkin ini merupakan bentuk protes Sakha. Sakha mulai ngambek karena sering dilarang-larang, jadinya dia mogok toilet training. Kami berusaha sabar. Rasanya toilet training Sakha yang udah 80% hampir berhasil harus kami relakan mulai dari awal lagi. Kami mulai coba lagi mengiming-imingi Sakha permen cha cha lagi, tapi tetep ga berhasil. Tiap ditawarin mau pipis atau pup di kamar mandi dia selalu menolak.. :(

Akhirnya saya sama ayah Sakha berdiskusi kira-kira gimana ya solusinya. Kami sadar kalau kami harus minta maaf ke Sakha karena kesalahan kami yang sering melarang-larang Sakha kemarin. Kami pun akhirnya meminta maaf sama Sakha. "Sakha tolong maafin ayah sama ama ya, dari kemarin-kemarin sering ngelarang Sakha lompat-lompat, sering ngelarang Sakha lari-lari. Itu karena ayah sama ama sayang banget sama Sakha. Ayah sama ama ga pengen Sakha jatuh lagi", gitu kata kami ke Sakha.

Kami juga bilang "Sakha boleh kok lompat-lompat sama lari-lari, tapi Sakha harus hati-hati ya sayang. Sakha ga pengen jatuh lagi kan". Supaya Sakha semangat toilet training lagi, saya juga menyisipkan kalimat motivasi menjelang ulang tahun ketiga Sakha, "Sakha, bentar lagi ulang tahun ketiga lho, nanti Sakha tiup lilin, Sakha sudah besar tandanya pipisnya harus di kamar mandi. Mulai besok latihan yuk pipis di kamar mandi".


Ajaibnya setelah kami mengucapkan kalimat-kalimat itu ke Sakha, dia mengalami perubahan positif. Setiap pagi dan malam dia sudah sukses pipis di kamar mandi walaupun beberapa kali ngompol di daycare. Saya juga baru inget kalau Sakha sukses ga ngompol di rumah itu karena kami sering menawarinya ke kamar mandi setelah sesi meminta maaf itu. 

Akhirnya saat di daycare saya menjelaskan kondisi Sakha yang mogok ke bunda daycare. Kamipun berdiskusi, kami sepakat agar Sakha tidak dilarang-larang lagi untuk lari-lari atau lompat-lompat di daycare. Syukurlah bunda daycare juga mau membantu untuk sering menawari Sakha mau pipis di kamar mandi. Alhamdulillah cara ini berhasil. Sakha sukses ga ngompol saat di daycare..horeeeee.. good job!

Ceritanya beberapa hari setelah ulang tahun ketiganya Sakha pindah dari daycare ke play grup (PG). Mungkin karena di PG dia masih adaptasi trus masih malu-malu juga akhirnya Sakha ga mau bilang kalau kebelet pipis ke bunda PG. Alhasil Sakha sukses ngompol di PG. Training pants yang saya bawakan basah semua.. :D


Sakha kayaknya mulai mogok toilet training lagi saat kami terlalu sering menginterogasinya tentang nama temen-temennya di PG, semisal "Sakha tadi main sama siapa?", "Sakha sudah kenalan sama siapa aja?".. Huwaaaa..saya menyadari kalau saya ini lebay banget. Saya terlalu membandingkan perkembangan Sakha di daycare dan di PG. Di daycare saat ditanya Sakha main sama siapa, dia selalu bisa menyebutkan nama temen-temennya walaupun itu anak baru. Nah di PG ini Sakha baru sering nyebutin satu nama temennya aja.. 

Setelah sharing ke beberapa temen yang anaknya juga baru masuk ke sekolah baru, saya diwejangi supaya ga terlalu sering tanya-tanya tentang nama temen-temen Sakha. Setelah saya googling juga banyak artikel yang bilang dibawa santai aja. Asal anak bahagia bisa berbaur dengan teman-temannya, ga perlu terlalu dikhawatirkan..

Akhirnya sekali lagi kami meminta maaf ke Sakha karena udah bikin Sakha ga nyaman karena kami sering tanya-tanya tentang temen-temennya. Semoga dengan kami meminta maaf Sakha jadi ga mogok lagi. Kami semangat memulai dari enol lagi tahapan toilet training Sakha.. wkwkwk.. Kami harus mengikhlaskan progress toilet training Sakha yang lalu-lalu.. Ikhlaskan... Ikhlaskan.. Kami yakin Sakha pasti lepas diapers pada waktunya..hohoho.. Yang jelas kami ga boleh patah semangat dalam mengajari Sakha toilet training..hoho.. Semangat!!

Untuk pembaca mohon doanya yaaaa...hohoho.. Next saya akan share lagi cerita tentang pertoilet trainingan Sakha... Thanks for reading yaaaa...

Sumber gambar :
Bayi nangis :  http://www.pregnancy-baby-care.com/images/miscellaneous/potty-training-accidents.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara