Senin, 29 Januari 2018

Perkembangan Adik Sakha Part 1

Senin, Januari 29, 2018 0 Comments
Seperti saat saya hamil Sakha beberapa tahun lalu, kali ini saya pengen juga mendokumentasikan perkembangan adik Sakha di dalam rahim, yang nanti kalau misalkan jenis kelaminnya cewek bakal dikasih nama Sakhi..hehehe..

Nah ceritanya saat terlambat datang bulan, saya ga langsung test pack, masih cuek-cuek aja. Saya baru test pack setelah telat mens dua mingguan, dan baru ke dokter setelah telat mens dua puluh harian..


Nah berikut saya rangkum perkembangan saat hamil adik Sakha di trisemester pertama..

7 Minggu 2 Hari
Ini pertama kali saya kontrol ke dokter. Masih setia cek ke dokter Ariesta, soalnya dulu pas hamil Sakha di Jogja saya juga kontrol ke beliau. Kalau pas hamil Sakha dulu saya kontrol di RS tempat beliau praktek, kalau sekarang saya kontrol di rumah beliau. Di cek kehamilan awal ini seperti biasa petugas menanyakan hari mens terakhir dan keluhan yang dirasakan. Di minggu-minggu awal kehamilan ini saya belum merasakan gangguan mual seperti yang saya ceritakan disini.

Saat di USG pun masih belum terlihat adanya tanda-tanda titik janin, kantung kehamilan yang terlihat pun sangat kecil, seperti masih berusia 5 minggu. Waktu itu dokter hanya memberikan resep Folavit aja, plus berpesan untuk balik kontrol dua minggu lagi untuk melihat janin di rahim saya berkembang atau tidak. Berat badan saya waktu itu di angka timbangan 65kg dengan tekanan darah 110/70.

9 Minggu 3 Hari
Di kontrol kedua ke dokter kali ini seperti biasa petugas menanyakan keluhan yang saya rasakan selama kehamilan sambil mengecek tensi saya. Di minggu ini saya udah mulai merasakan mual dan perut begah. Mual cuma saya rasakan di malam hari saja atau saat keadaan di sekitar saya lagi dingin banget.

Saat di USG sudah terlihat titik janin yang kami harapkan. Kami seneng banget. Apalagi waktu itu dokter juga kasih lihat suara jantungnya dedek bayi. Saat Sakha denger suara "jedug-jedug" dia kayak terpana gitu. Saat keluar dari klinik tu Sakha tanya "Ama, kok adeknya ga ikut keluar?". Kepolosannya bikin kami ketawa.

Oh ya berat badan saya masih tidak beranjak dari angka 65kg, tensi pun juga demikian masih 100/70. Kali ini dokter meresepkan multivitamin Folamil Genio, bukan Folavit biasa kayak resep kontrol dua minggu lalu. Saya jadi mikir apa mungkin karena udah keliatan titik janinnya jadinya resepnya pake Folamil Genio yang kandungan nutrisinya lebih lengkap daripada Folavit.

13 Minggu 4 Hari
Di kontrol ketiga ke dokter kali ini saya curhat kalau saya mengalami mual dan muntah berat. Ga cuma saat pagi aja, atau biasa dikenal sebagai morning sickness. Mual muntah ini saya rasakan setiap hari, setiap waktu, pagi, siang, sore, dan malam. Saya sampe minta obat mual ke dokternya.

Dokter cuma berpesan supaya sabar, karena namanya ya awal-awal hamil. Ini masih dalam tahap beradaptasi, lama-lama rasa mual itu juga hilang sendiri. Pesan beliau, "dinikmati aja"..hohoho. Oh ya karena sering muntah-muntah dan sedikit makan, berat badan saya turun 2kg menjadi 63kg. Sedangkan tensi masih normal di angka 100/70. 

Walaupun berat badan saya turun, dari USG bisa dilihat kalau berat badan adek bayi masih berkembang sesuai dengan usianya. Kalau ga ada cadangan makanan, ya jadinya adek bayi nyerap nutrisi dari tubuh emaknya. Hal itu bikin berat badan adek tetep nambah walaupun berat badan emaknya turun.

Di kontrol kali ini dokter memberi resep Folamil Genio dan obat anti mual yang bisa diminum seperlunya saat mual muntah parah. Esoknya saya coba minum obat mual itu, hasilnya emang oke, rasa pengen muntah berkurang tapi menurut saya malah bikin perut saya begah dan saya jadi makin sering sendawa. Akhirnya saya putuskan ga saya lanjutin minum obatnya, karena di suatu waktu pernah saya sendawa sampe kebablasan muntah gitu..hmmm.. :(

18 Minggu 3 Hari
Memasuki usia kandungan 18 minggu ini intensitas mual dan muntah saya semakin berkurang. Saya juga udah mulai doyan makan lagi, semua berkat sego megono..eaaa..


Di kontrol kali ini ga ada keluhan yang saya curhatkan ke dokter, karena emang semua getting better than previous month. Saat di USG, posisi janin lagi melintang dan berat badan janinnya sebesar 244gram. Kata dokter beratnya pas sesuai dengan usianya.

Berat badan saya alhamdulillah naik 1kg menjadi 64kg dengan tensi 110/70. Karena di minggu-minggu sebelumnya saya mengalami mual muntah hebat, hal itu bikin saya ga bisa minum suplemen karena pasti dimuntahin. Hal itu bikin stok suplemen saya masih banyak, jadinya dokter kali ini ga kasih resep apa-apa..hehehe.. Jangan ditiru ya, harusnya walaupun mual muntah minum suplemen untuk janin itu wajib ya! Karena kan semua untuk perkembangan calon anak kita. 

Kayaknya sampe segini dulu cerita tentang perkembangan adik Sakha di trisemester pertama ini. Semoga di kontrol berikutnya semakin diberi kelancaran. Mohon doanya ya semua.. :)

Rabu, 24 Januari 2018

Fish Garden Blitar, Wisata Edukasi Mengenal Aneka Jenis Ikan

Rabu, Januari 24, 2018 0 Comments
Masih belum bisa move on dari euforia mudik akhir tahun 2017 kemarin. Seperti biasa, agenda saat mudik selain kumpul dengan keluarga adalah mengeksplor destinasi wisata baru di kota tercinta. Kali ini pilihan destinasi wisatanya sangat deket banget dari rumah, lokasinya masih di pusat kota Blitar. Nama tempatnya adalah Fish Garden.


Kenapa kita ujug2 pilih main kesini? Alesannya ya itu tadi, karena tempat ini deket dari rumah..wkwkwk.. Kalau tahun lalu kan kami udah explore tempat wisata yang terletak di sekitaran kabupaten Blitar, seperti Kebun Kopi Karanganyar, Kebun Teh Sirah Kencong, Bukit Teletubies, Hutan Pinus Gogoniti dan Penangkaran Rusa Maliran. Kali ini fokus destinasinya di area Blitar kota aja.. :)






Fish Garden terletak di Jalan Bengawan Solo no. 101 Pakunden Blitar. Lokasinya pas banget di depan SMAN 3 Blitar. Biasanya tempat ini buka mulai dari pukul 08.00 - 17.00. Nah pas liburan sekolah plus liburan akhir tahun kemarin, tempat ini dibuka sampai malam sekitar pukul 21.00. Begitu tulisan di papan pengumuman yang saya lihat.

Sebenarnya apa sih menariknya Fish Garden ini? Konon info dari internet tempat ini merupakan wisata edukasi ikan air tawar. Disini pengunjung bisa lebih mengenal dunia ikan, terutama lewat koleksi ikan air tawar yang dipelihara disini. Adakah anak kecil yang ga suka lihat ikan? Pastinya jarang banget kan ya, kami yang segede ini aja antusias...hohoho.. Apalagi si kecil.. Yuk langsung masuk!

Sebelum masuk kami diharuskan membeli tiket seharga Rp. 13.000 per orang. Untuk si kecil usia PAUD ke atas diwajibkan membayar ya. Oh ya saat akan pulang nanti, tiket masuk ini bisa ditukarkan dengan ikan hias yang disediakan. Wow, seru sekali..
Tiket masuk Fish Garden
Masuk area Fish Garden kami disambut oleh banyak koleksi jenis-jenis ikan air tawar, selain itu ada pula penyu dan kura-kura di dalam aquarium besar. Jadi suasana di dalam ruangan ini dibuat gelap, cuma mengandalkan sumber cahaya dari aquarium. Hal itu membuat tempat ini terlihat menarik karena pasti mata kita akan fokus ke ikan-ikan di dalam aquarium.
Koleksi penyu
Jenis ikan air tawar yang dikoleksi di aquarium ini antara lain ikan Sidat, Gurami albino, Catfish, Toman, Maskoki, Arwana, Louhan, Red devil, Araipama, dan masih banyak yang lain. Tapi ada beberapa aquarium yang kesannya terlalu kecil untuk ikan-ikan tersebut. Jadi kayaknya jumlah ikan di dalam aquarium itu kebanyakan, jadinya si ikan ga bisa bebas bergerak, doi cuma diam aja sambil sedikit menggerak-gerakkan kepalanya. Melase.. 

Dari area aquarium kami lanjut berjalan terus. Sampailah kami di area semi terbuka. Kami disambut ratusan ikan koi yang tersebar di kolam sisi kanan dan kiri. Wow, Sakha senang sekali liatnya. Tapi sayang sekali ada beberapa ikan yang mati, mungkin saking ramainya pengunjung, pengurus belum sempat untuk mengecek keadaan ikan disana.
Banyak ikan dimana-mana
Di sekitar area semi outdoor ini terdapat pujasera tempat berjualan makanan, hall untuk tempat duduk pengunjung, hiburan panggung musik, area terapi ikan, plus stand tempat penukaran tiket masuk dengan ikan. Jadi bagi pengunjung yang capek berjalan bisa leyeh-leyeh di kursi yang disediakan, plus bisa menikmati jajanan dan hiburan musik elekton..hohoho.. mayan..
Hall yang disediakan
Jangan lupa tukar tiketnya dengan ikan nanti sebelum pulang
Waktu itu kami lebih tertarik dengan area terapi ikan. Saya ga ikut nyoba, takutnya keenakan malah menimbulkan kontraksi dini nanti..hehehe.. Biar ayah, pakdhe, budhe dan Sakha aja yang coba..hoho.. Terapi ikan disini gratis lho, sepuasnya pula..mantab..
Asiknya terapi ikan
Puas dengan terapi ikan kami lanjut mengeksplor rute berikutnya. Sakha udah nunjuk-nunjuk kereta mini di yang lagi muter disana. Yes, langsung deh kami beli tiketnya. Harga tiket kereta mini adalah Rp. 5.000. Sakha cuma ngantri sebentar, trus langsung deh tancap naik. Kirain cuma dua kali putaran, eh ternyata muter sampe lima kali. Sampe Sakha bosen..wkwkwk..
Booth kereta mini
Pas saya lagi asik liatin Sakha naik kereta, ternyata pakdhe budhe Sakha udah beliin kami tiket buat nonton bioskop 3D. Huwooow, serruuu. Yes di tempat ini disediakan wahana bioskop 3D, harga tiketnya Rp. 10.000. Wah kebetulan nih kami udah lama banget ga nonton bioskop..hohoho..
Loket bioskop 3D
Studio bioskop disini jangan lah disamakan kayak studio XXI atau cinemaxx ya.. Menurut saya walaupun keadaan studionya sederhana namun tetap nyaman. Kursinya memakai kursi sofa kayu, mirip kursi di rumah saya. Trus peredam suaranya juga ga terlalu kuat, jadi pas di dalam kami masih bisa denger sayub-sayub suara musik elekton yang lagi dimainkan di panggung utama. Itu semua ga bikin kami terganggu, kami cukup enjoy menikmati film yang tampil. Nah saya kira film yang ditampilkan tu cuma berdurasi 15 menit, ternyata durasinya 30 menit dengan tema film yang berbeda-beda. Total ada sekitar tiga film yang dimainkan. Film pertama tentang dunia air, film kedua tentang petualangan kereta roller coaster, dan film ketiga tentang kehidupan dinosaurus. Menurut saya alangkah serunya kalau film-film yang ditayangkan itu yang bertemakan air, laut atau perikanan. Sesuai dengan tema tempat ini kan.. fish gitu..

Selesai menonton bioskop 3D, kami melanjutkan perjalanan ke area belakang. Masuk di area ini kami disambut oleh landmark kincir angin ala-ala negara Belanda gitu. Di sekitarnya juga terdapat taman bunga, miniatur rumah Hobbit dan taman kelinci. Sayang banget keadaan kelincinya lagi lemes ga semangat buat diajak main, soalnya cuaca waktu itu lagi panas banget. Jadinya kami selfie bareng kincir angin aja..hohoho.. Jadi dejavu foto beginian di Kaliurang.
Uhuy, kincir angin belanda KW
Baca : Keliling Dunia di The World Landmark Merapi Park

Di area belakang ini juga terdapat stand penjualan bibit tamanan plus display bermacam-macam jenis tanaman yang diperjualbelikan. Waktu itu ayah Sakha beli bibit bunga matahari seharga Rp. 10.000 per bungkusnya. Doakan bisa tumbuh subur di Jogja ya..hohoho..
Stand penjualan bibit tanaman
Di area outdoor ini juga terdapat gazebo-gazebo yang bisa digunakan untuk leyeh-leyeh. Si kecil pun ga akan bosen karena di area ini terdapat taman bermain yang cukup luas. Sayang banget pas kunjungan kami kesana tu suasananya lagi ramai banget, jadi gazebo-gazebo tersebut udah ditempati pengunjung lain.
Taman bermain si kecil
Di area paling belakang terdapat pujasera yang juga menyediakan makanan dan minuman. Sambil menikmati santapan disana, pengunjung bisa juga sambil memberi makan ikan yang terdapat di kolam yang super luas di area belakang. Saya juga belum jelas sebenernya kolam ini difungsikan untuk apa, apakah untuk pemancingan atau memang hanya didiamkan saja.
Area pujasera di belakang
Area kolam yang besar banget
Di area belakang ini juga terdapat kebun sayur dan buah yang ditanam oleh pemilik. Sayangnya entah karena cuaca yang panas atau karena minim perawatan, cuma beberapa aja sayuran yang tumbuh subur, seperti lombok ini..
Wow cabenya siap petik
Puas berkeliling seluruh area Fish Garden ini, kami memutuskan untuk pulang. Sebelum pulang tak lupa kami menukar tiket masuk dengan ikan hias yang disediakan. Horee, koleksi ikan di aquarium Sakha bakal nambah nih. Oh ya sebelum pintu keluar, terdapat area yang tentunya menjadi favorit si kecil, yaitu kolam renang mini khusus anak-anak.
Horeee dapet ikan
Kolam renang mini
Hoho, sayang kondisi kolam renangnya lagi super ramai banget, jadinya kami mengurungkan niat untuk mengajak Sakha main air. Nah kira-kira begitulah keseruan kami mengeksplor tempat baru bernama Fish Garden ini. Menurut saya tempat ini recommended banget sebagai destinasi wisata keluarga. Cocok banget sebagai tempat si kecil untuk kenalan dengan berbagai jenis ikan air tawar, jadi belajarnya ga cuma dari buku atau internet aja. Ketemu langsung pasti lebih seru.. :)

Yuk, tunggu apa lagi... Lagi di Blitar? Jangan lupa main ke Fish Garden..



Ringkasan : 

Nama Tempat : Fish Garden

Alamat : Jalan Bengawan Solo no. 101, Pakunden Blitar (Depan SMAN 3 Blitar)

Jam buka : 08.00 - 17.00

Harga tiket masuk : Rp. 13.000 per orang (usia PAUD ke atas wajib bayar)
Rate : 4.5/5

Minggu, 21 Januari 2018

Sejarah Blog Ini

Minggu, Januari 21, 2018 1 Comments
Sekian lama nulis cerita di blog dengan berbagai kategori, saya malah belum pernah cerita tentang asal muasal blog ini. Kali ini saya pengen cerita awal mula saya menulis blog ya. Kalau postingan ini dirasa ga penting, silahkan baca postingan saya yang lain..hehehe.. Emang yang lain ada yg penting? XD

Blog ini saya buat di tahun 2012 lalu, tepatnya saat saya berada di Sumbawa. Kenapa kok saya bisa nyasar ke Sumbawa? Selangkapnya ceritanya bisa dibaca disini ya..


Nah singkatnya, di Sumbawa tuh kan tempat kerjanya di tengah hutan. Disana saya banyak dapat pengalaman seru, mulai dari pertama kali naik boat, naik kapal veri, menjelajah hutan, mengeksplor pantai yang masih sepi pengunjung, sampai pengalaman ketemu biawak dan dikejar monyet saat akan berangkat kerja. Sayang banget kalau pengalaman seru itu ga didokumentasikan. Akhirnya suami saya, yang saat itu masih jadi mamas pacar, kasih ide gimana kalau cerita-cerita itu ditulis di blog. Saya pun menyetujuinya.

Langsung deh semangat belajar tentang blog. Saya memilih pakai blogspot karena kayaknya waktu itu settingannya lebih simple daripada wordpress. Dulu pas saya di Sumbawa kan boboknya di asrama atau mess. Di kamar tuh ga ada hiburan TV, adanya cuma laptop pinjeman dan koneksi internet gratis. Jadinya tiap pulang kerja, masuk kamar langsung deh ngeblog.
Jadi tujuan ngeblog apa? Ya simple aja sih, cuma pengen mendokumentasikan pengalaman yang pernah saya lalui. Syukur-syukur pengalaman saya ini bisa bermanfaat buat orang lain. Kalau di suatu saat saya pengen napak tilas pengalaman manis atau pahit dalam hidup saya, tinggal baca aja ini blog..hehehe..

Isi konten di blog saya inipun bermacam-macam, mulai mengalami evolusi seiring pertambahan umur saya.. Singkatnya seperti ini :
Tahun 2012 - 2013
Tahun ini saya banyak nulis tentang pengalaman berpetualang wisata di sekitar Sumbawa, Lombok, dan Bali. Maklum waktu itu saya yang kerja di kantor Bali harus ditugaskan ke Sumbawa. Selain itu di tahun ini saya juga banyak menceritakan tentang pernak-pernik atau serba-serbi persiapan pernikahan sampai hari H. Pengalaman hanimun juga tak lupa ditulis..hehehe..

Tahun 2014
Tahun ini saya banyak nulis tentang pengalaman kehamilan anak pertama saya, Sakha. Selain itu saya juga menulis apa saja yang harus dipersiapakan dalam menyambut kelahiran anak. Saat Sakha lahir saya juga mendokumentasikan ceritanya. Pengalaman suka duka menjadi ibu baru tak luput dari tulisan saya.
Tahun 2015 - 2017
Tahun ini merupakan tahun produktif di blog saya. Saya bisa bikin banyak postingan tentang bermacam-macam tema, mulai dari parenting, review produk bayi, review buku, kuliner di Jogja, travelling bareng si kecil, sampai tentang mainan edukatif. Random banget lah pokoknya, suka-suka saya yang penting nulis..hehehe..

Pernah suatu waktu ada beberapa teman yang DM saya minta diajari ngeblog. Selain saya pandu lewat whatsapp, saya juga menulis tutorial cara mudah membuat blog supaya mudah dibaca oleh teman saya itu.
Tahun 2018
Tahun ini prediksi saya ga akan jauh-jauh, saya paling tetap akan menulis tentang pengalaman mengasuh anak seperti tahun lalu. Tentunya akan ada pengalaman baru karena sekarang saya lagi mengandung anak kedua. Gimana nanti kalau adik Sakha udah lahir, pasti semakin berbeda tantangannya..hohoho.. semakin seru untuk ditulis.. :)
Kesimpulannya, apa yang saya tulis di blog saya ini adalah murni pengalaman pribadi, ga ada niat untuk menggurui atau menyinggung siapapun. Jadi biarlah blog ini saya jadikan diary digital saya, rumah saya. Masih inget kan pengalaman menulis curhatan di buku diary saat masa-masa ABG kita dulu. Sensasi itulah yang saya rasakan saat menulis di blog ini..hohoho.. :D

Di akhir tulisan ini saya mengucapkan banyak terimakasih kepada pembaca yang menyempatkan diri untuk membaca blog saya. Walaupun blog saya cuma dibuka tanpa dibaca pun saya udah seneng, apalagi kalau dibaca berulang-ulang sampai anda jadi pembaca setia, saya bakal super duper seneng..hehehe.. Oh ya apabila ada kata-kata yang salah atau menyinggung dalam tulisan saya selama ini, saya mohon maaf sebesar-besarnya ya.. :)

Thanks for reading..

Rabu, 17 Januari 2018

Permainan Murah Meriah : Menabung Koin

Rabu, Januari 17, 2018 0 Comments
Hai ibu hai bapak, apakah sering nemu koin bergeletakan di area rumah? Bisa jadi nyempil di rak buku, di kasur atau di meja. Pasti ada rasanya sebel juga, bikin keadaan rumah ga rapi karena koin-koin itu mrintil disana sini. Daripada emosi mending koin itu dikumpulkan trus dijadikan salah satu media permainan buat si kecil..hohoho.. :D

Caranya gampang banget kok, dulu saya pernah bikin buat Sakha. Dulu pas Sakha berumur sekitar satu tahun, saya pengen belajarin Sakha cara memasukkan objek ke dalam suatu wadah, selain itu saya pengen juga ngajarin Sakha tentang perbedaan warna. Akhirnya tercetuslah ide membuat mainan ini. 
Bahan-bahan yang dibutuhkan adalah :
  1. Toples dan penutup plastik bekas kue
  2. Pensil
  3. Gunting
  4. Beberapa buah uang koin limaratusan
  5. Kertas origami warna-warni
  6. Lem atau solasi
Cara membuatnya gampang banget :
  1. Cetak kertas origami warna-warni menjadi bentuk lingkaran menggunakan pensil, sesuai dengan diameter uang limaratusan. Saya menggunakan kertas berwarna merah, hijau dan kuning. Kemudian gunting pola cetakan lingkaran pada kertas tersebut.
  2. Tempelkan pola lingkaran tersebut pada masing-masing sisi uang koin. Bisa ditempel menggunakan lem atau solasi. Jadi semua bagian koin tersebut akan tertutup kertas warna.
  3. Lubangi penutup toples sesuai dengan diameter koin yang dipakai. Tutup toples tersebut.
  4. Toples yang berfungsi sebagai celengan beserta uang koin warna-warni sudah jadi..hohohoho..
Koin warna-warni
Sebenarnya ide untuk melatih si kecil menjimpit suatu objek dan mengenal berbagai macam warna bisa juga lho dengan menggunakan media pompom. Tapi alangkah bagusnya menggunakan berbagai jenis media, supaya si kecil semakin mengenal konsep tentang benda-benda yang dia pegang, apakah itu tebal, tipis, berat, ringan, empuk atau kasar.

Yuhuu, mainan koinnya udah jadi. Saatnya ajak si kecil untuk main..hohoho. Cara bermainnya simple aja, minta si kecil untuk memasukkan koin warna-warni tersebut ke dalam lubang toples. Saat si kecil memasukkan koin, bunda bisa sambil menyebutkan nama warna koin tersebut. Buibu juga bisa mengenalkan konsep kosong dan isi pada si kecil. Kalau celengan toples udah terisi penuh, minta si kecil untuk membukanya dan mengeluarkan koin-koin di dalamnya. Ulangi permainan ini sampe bosan..hahaha..
Ayo masukkan le!
Di awal mencoba Sakha mengalami sedikit kesulitan saat memasukkan koin. Karena kan lubang koinnya mendatar, nah waktu itu Sakha masukin koinnya dalam posisi tegak, jadinya si koin ga masuk. Disini saya bisa kasih arahan ke Sakha kalau masukin koin harus pula diperhatikan posisinya supaya pas. Dengan begini Sakha juga bisa melatih kesabaran
Seiring bertambah usianya Sakha, dia udah bisa masukin koin dengan gampang ke dalam celengan. Selain itu Sakha juga udah mengerti tentang perbedaan warna. Nah, kali ini saya coba ganti konsep permainan koin ini menjadi permainan menabung. Ceritanya Sakha juga barusan dapet goodie bag berisi celengan dari temannya yang ultah. Wah, pas banget.
Menabung koin
Nah dalam rangka mendukung Sakha bebas diapers 2018, saya dan ayah Sakha ini kasih reward uang koin tiap Sakha berhasil pipis di kamar mandi. Kadang uang kertas juga seribu atau duaribu. Nah biasanya kami akan bilang ke Sakha "Sakha nanti kalau pipis di kamar mandi ya, nanti Sakha bisa nabung, trus bisa buat beli mainan". Dengan adanya ajakan itu Sakha jadi lebih semangat pipis di kamar mandi. Udah jarang banget ngompol.
Sesi pecah celengan
Sakha juga semakin sering menabung. Jadi misal lagi jalan-jalan di mall dan Sakha merengek pengen beli suatu mainan, saya akan bilang "Iya bisa beli, tapi kan Sakha nabung dulu, nanti tabungannya dihitung dulu, kalau cukup baru dibelikan ya". Untungnya Sakha kooperatif, jadinya dia sabar banget buat nunggu tabungannya cukup. Nah setelah uang di tabungan cukup, baru saya akan tawari Sakha beli mainan. 

Pernah di suatu sore kami membuka celengan Sakha dan menghitung uang di dalamnya. Lumayan bisa dibelikan mainan set dokter-dokteran dan mainan topeng yang memang dipingini Sakha. Sakha seneng banget. Saat dia nunjuk-nunjuk mainan lain dan minta dibelikan, kami tinggal bilang "Sakha uangnya ga cukup, Sakha harus nabung dulu". Syukurlah dia mengerti.. :D

Huwoow..postingan permainan menabung koin ini kok jadi panjang lebar..hehehe.. Intinya banyak manfaat yang didapat dari permainan ini, antara lain :
  • mengasah kemampuan motorik halus
  • mematangkan kemampuan menjumput suatu objek
  • mengasah kemampuan koordinasi mata dengan tangan
  • membiasakan gerakan persimpangan (contohnya saat Sakha membolak balikkan posisi koin tegak atau mendatar disesuaikan dengan lubang celengan)
  • melatih kesabaran
  • mengenal macam-macam warna (contohnya saat Sakha memasukkan koin berwarna-warni) 
  • mengenal konsep uang, jenis dan nominalnya
  • melatih berhemat dan menabung
Waaaah, ayo tunggu apa lagi. Yuk ajak si kecil bermain menabung koin ini! Kelihatannya bagi orang dewasa permainan ini sangat sepele ya, tapi tetep punya manfaat yang banyak untuk si kecil. Yuk menabung. Sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit! :D


Sumber gambar :
Kartun : https://img.clipartxtras.com/51137e50621af6deda6ea1d876d7ef48_378-kid-saving-stock-illustrations-cliparts-and-royalty-free-kid-kids-saving-money-clipart_1300-974.jpeg

Senin, 15 Januari 2018

30 Tahun Umur Ayah

Senin, Januari 15, 2018 0 Comments
Hari ini ultah ayah Sakha yang ke 30. Yippie, ayah Sakha sudah memasuki gerbang ketuaan. Beberapa bulan kemudian saya yang akan menyusulnya memasuki usia 30. Huwaaa.. ga kerasa ya. Gapapa, mari kita menua bersama..

Di ultah kali ini sama seperti ultah ke 29 yang lalu, saya ga menyiapkan kejutan yang spesial gitu *maafkan istrimu ini ayah! Mungkin karena kami udah terlalu sibuk dengan urusan rumah, yang pastinya menguras tenaga dan rekening. Jadinya kami cuek-cuek aja ga ada bahas planning mau ngerayaain ultah kemana..

Baca : Ultah Ayah ke 29

Ceritanya akhir-akhir ini ayah Sakha sering bilang kalau ada yang agak ga beres dengan kakinya. Kayak semacam kaku gitu trus sakit dibuat jalan. Nah beliau juga cerita kalau selama ini di kantor tuh kurang minum. Kalau udah terlanjur fokus kerja, bisa lupa segalanya. Padahal beliau udah install aplikasi reminder buat minum di komputernya. Tapi apa daya tetep aja dicuekin. Males ambil air katanya. Fiuh, padahal jarak cubicle ke pantry ga jauh-jauh amat.

Karena kondisi itulah pipis ayah Sakha pun jadi kuning. Beliau pun ngeyel pengen segera test kesehatan buat tau apakah beliau kena asam urat atau engga, mengingat linu di kakinya ga ilang-ilang.

Baca : Medical Check Up di Pramita Lab

Tapi saya bilang, mending test kesehatannya nunggu jatah gratisan dari kantor aja, yang jatuhnya di bulan Oktober tahun ini *dasar emak-emak :D. Karena peristiwa inilah akhirnya tercetus ide gimana kalau saya belikan aja ayah Sakha botol minum yang volumenya lumayan gede, biar ayah Sakha ga bolak-balik buat ambil air ke pantry. Itung-itung pasti akan jadi kado yang akan sangat berguna sekali. Ga cuma jadi pajangan dan ngentang aja gitu, seperti kado kalender di ultah ayah Sakha ke 27 lalu.

Baca : Selamat Ulang Tahun ke 27 Ayah

Oke sip, langsung saya cari di marketplace online si botol jumbo ini. Saya sharing rencana beli botol jumbo ini ke seorang sobat, beliau menyarankan kalau sebaiknya beli yang merknya pasti-pasti aja semacam Tupperware gitu. Okelah, kriteria saya botol ini minimal berkapasitas 2 liter gitu. Ya tujuannya itu tadi supaya ayah Sakha ga bolak-balik buat ambil air..hehehe..

Akhirnya setelah cari online ke situs sana sini, nemulah si botol jumbo ini di Shopee. Ternyata temen saya tadi tertarik juga untuk membelikan botol ini untuk ibunya. Karena quota free ongkir saya di Shopee udah habis, akhirnya belinya pake akun temen saya tadi. Paket dikirim ke kantor pun jadi atas nama temen saya. Aman..ayah Sakha ga tau. Oh ya keluapaan ga pake link dari Shopback, padahal lumayan cashbacknya kalau beli dua botol ini..huhu..

Baca : Nyaman Belanja Online Plus Dapet Cashback, Cobain Shopback Yuk!

Paket datang beberapa hari sebelum hari H ultah ayah Sakha. Sementara barang disembunyikan dulu di laci kerja saya. Di pagi hari saat hari H, saya dan Sakha udah ngucapin ultah buat ayah Sakha. Doa-doa udah kami panjatkan bersama. Permintaan maaf karena ga ada kejutan di tahun ini juga udah saya utarakan. Ayah Sakha ga mempermasalahkan sama sekali. Oh ya Sakha agak jeles ini, kata dia yang sekarang ultah itu Sakha bukan ayah.. okelah nak sekarep.. :D

Rutinitas di kantor saat hari ini ya seperti biasa ga ada yang berubah. Cuman hari itu saya udah sangu notes kecil lucu dari rumah. Gunanya cuman buat nulis ucapan ultah ke ayah Sakha gitu. Trus notes itu ditempel di botol jumbo yang udah saya sembunyikan berhari-hari di laci. Jadi pas ayah Sakha sholat, botol tadi saya taroh di cubicle nya beliau.

Balik sholat saya dapet chat dari ayah Sakha. Beliau bilang terimakasih atas kado dan kejutannya. Tanpa ba bi bu langsung tuh botol dicuci trus diisi air sampe penuh. Langsung dipake gitu..hoho..senang rasanya.. Kado murah meriah tapi tepat sasaran..
Botol minum buat ayah
Sekali lagi selamat ulang tahun ayah Sakha! Semua doa yang dicurahkan cuma kita yang tau, intinya wish u all the best always. Sakha dan ama love u!

Sumber gambar :
Keep calm : http://www.aacfralwake.org/wp-content/uploads/2015/02/happy-30th-birthday-quotes-for-men.jpg 
Botol minum : http://galerianisa.com/wp-content/uploads/2017/03/eco-2L-1.jpg

Minggu, 14 Januari 2018

de Classe Gelato & Coffee, Gelato Pertama di Kota Blitar

Minggu, Januari 14, 2018 0 Comments
Sebenernya udah lama banget saya penasaran saya cafe ini. Cafe ini mulai dibuka kalau ga salah di pertengahan tahun 2016 lalu. Pas mudik lebaran tahun 2016 pengen banget ngicip gelato yang ada di cafe ini. Tapi sayang saat itu pengunjungnya membludak banget, setiap lewat situ musti rame, parkir pengunjungnya sampe di seberang jalan gitu lho. Ya maklum lah ini adalah cafe gelato pertama yang ada di Blitar.

Setahun kemudian saat mudik lebaran tahun 2017, saya mencoba peruntungan lagi, sapa tau cafe ini sepi trus kami bisa kongkow-kongkow bareng krucil juga. Eh tapi sama aja setiap lewat situ, selalu ramai. Jadinya mundur teratur buat nongkrong disini.


Nah tumben akhir tahun 2017 kemarin kami mudik lagi. Kesempaan mudik kali ini lagi-lagi semangat menjajal gelato pertama di kota Blitar masih berkobar. Akhirnya saya browsing-browsing sebenernya si cafe gelato ini bukanya jam berapa sih. Hasil dari kepo instagramnya @declasseid, saya baru tau kalau cafe ini buka dari pukul 07.00 sampai pukul 23.00. Uwow, oke brarti kami harus dateng pagi supaya ga antri! Lagian mana ada orang pagi-pagi mau beli es krim..hehehe.. *kecuali kami ini :D


Yuhuu, akhirnya jam 08.30 pagi kami udah nyampe dong di cafe gelato ini. de Classe Gelato & Coffee ini terletak di Jalan Sudanco Supriyadi no. 56 kota Blitar. Pagi itu pengunjungnya cuma kami dan satu embak-embak yang lagi asik sama laptopnya..hohoho. Akhirnya setelah penantian selama setahun lebih, saya bisa maem gelato disini! *lebay
Hiasan di sekitar parkiran
Area parkir cafe ini tidak terlalu besar, mungkin cuma muat untuk lima mobil dan beberapa motor. Pantesan kalau lagi full tuh parkirnya bisa sampe di seberang jalan. Saat masuk ke dalam cafe ini, kami disambut design interior yang menarik banget. Pemilihan furniture yang digunakan juga kekinian banget, menggunakan perpaduan kayu jati belanda dengan besi dan juga tong bekas. Terlihat seperti tema industrialis.
Furniture kekinian
Selain itu area dinding di cafe ini tidak dibiarkan sepi polos begitu aja. Hiasan mural dan pajangan quote-quote banyak menghiasi dinding cafe ini. Penataan lampunya pun sangat menarik dan unik. Perpaduan kesemuanya itu membuat tempat ini benar-benar terlihat elegan dan berkelas, sesuai dengan namanya.
Quote-quote yang menghiasi dinding
Penataan lampu yang unik
Puas mengagumi arsitektur cafe ini, kami langsung cuz memesan gelato. Sempat bingung juga mau pesan rasa apa, karena emang varian rasa gelato disini banyak banget. Sakha nunjuk-nunjuk gelato yang berwarna merah, dia mau pesen yang warnanya merah. Oke, akhirnya saya memesan gelato rasa Red Velvet, sementara ayah Sakha menjajal rasa Espresso. Karena kami udah sarapan pagi di rumah, kami cuma pesen tambahan cemilan mozzarella stick.
Macam rasa gelato
Menu yang disediakan
Untuk menikmati ketiga item di atas saya membayar Rp. 37.000. Per cup kecil gelato dihargai Rp. 12.000, sedangkan untuk menikmati mozzarella stick butuh merogoh kocek Rp. 15.000. Menurut saya harganya cukup bersahabat. Selain mozzarella stick, sebenarnya banyak juga macam cemilan yang disediakan di cafe ini, seperti fried fries, waffle, pizza, dan toast bread.

Sambil menunggu makanan kami datang, kami memilih duduk di area kursi bagian tengah sambil menikmati gelato pesanan kami. Walaupun dari tampak depan tempat ini kelihatan kecil, tapi saat masuk ke dalam tuh area tempat duduknya luas banget. Pengunjung bisa memilih mau duduk di area indoor atau outdoor. Di tempat ini juga disediakan spot-spot untuk berfoto lho, jadi jangan khawatir bagi pengunjung yang sukak selfie.. :D
Pesanan kami
Salah satu spot untuk selfie
Menurut saya rasa gelato disini enak, ayah Sakha juga bilang enak. Ga sabar lain waktu balik kesini buat cobain gelato dengan varian rasa yang lain. Oh ya mozzarella sticknya juga enak, kejunya banyak, trus ngenyangin banget. Saya kira postur sticknya itu kecil-kecil, tapi ternyata lumayan besar jadinya bikin kenyang kami bertiga.

Jadi tau deh alasan kenapa tempat ini selalu ramai pengunjung, terutama saat siang dan malam hari. Ga salah juga kalau tempat ini cocok sebagai tempat hang out kumpul bareng keluarga, teman, atau pacar. Ohya selain menu gelato ini, pengunjung juga bisa memesan berbagai jenis kopi, teh, dan smoothies.
Akhirnya bisa nyemil disini

Oh ya saya dibuat agak kaget juga karena di salah satu sudut kaca cafe ini tertempel sticker tripadvisor. Kalian tau tripadvisor kan? Yes, salah satu situs wisata terbesar dunia yang sangat membantu wisatawan dalam merencanakan perjalanan wisata mereka. Lewat tripadvisor juga wisatawan dapat memberikan rekomendasi tentang hotel, restoran, penginapan, dll. Dan pastinya situs ini sangat terpercaya, apalagi di kalangan bule-bule sono..hoho..
Sticker tripadvisor
Rating cafe ini di tripadvisor juga bagus, tentunya akan menarik perhatian para wisatawan domestik dan asing untuk main ke Blitar dan menjajal makanan di cafe ini. Yuk tunggu apa lagi, bagi kalian yang sedang main di Blitar, pastikan mampir ke de Classe Gelato & Coffee ya.. very..very..recommended.. :)

Ringkasan : 
Nama : de Classe Gelato & Coffee
Lokasi : Jalan Sudanco Supriyadi no. 56 Blitar
Jam buka : 07.00 - 23.00
Harga gelato : Rp. 12.000 per cup
Porsi : Kenyang
Rasa : Enak
Rating : 4.7/5


Follow Me @granitprihara