Rabu, 25 April 2018

Review Buku Cerdas Bersama Piko

Rabu, April 25, 2018 0 Comments
Banyak cara mengenalkan objek tertentu kepada si kecil. Selain dengan cara menunjukkan objek aslinya langsung kepada si kecil, kita juga bisa menggunakan media buku sebagai alat bantu. Nah ceritanya di usia tiga tahun ini Sakha udah hafal banget nama-nama buah, sayur, alat transportasi, hewan, dang benda-benda di sekitar rumah. Mungkin karena sejak usia satu tahun Sakha udah saya kenalin objek-objek tersebut lewat buku pertamanya yang mungil.

Baca : Buku Pertama Sakha Kayak Gimana Ya?

Nah kebetulan Sakha waktu itu belum begitu hafal dan mengerti tentang anggota tubuh. Biasanya pas mandi udah sering saya dongengin tentang anggota badan ini, mungkin kurang masuk ke dia karena dia lebih fokus main air. Akhirnya pas saya beli buku tentang profesi terbitan Tiga Serangkai di Tokopedia beberapa waktu lalu, sekalian saya cari-cari buku tentang anggota badan.

Baca : Mengenalkan Profesi Pada Anak Lewat Buku Tiga Serangkai

Akhirnya nemulah buku Cerdas Bersama Piko seri mengenal Anggota Tubuh. Di keterangan covernya, buku ini dilengkapi stiker gitu. Saya bayanginnya kita bakal bisa nempel-nempel gambar anggota tubuh gitu. Tapi ternyata stiker yang disediakan itu berupa stiker gambar bintang yang berguna sebagai reward gitu. Jadi saat anak telah berhasil menyelesaikan aktivitas mengenal anggota tubuh di satu halaman, maka stiker reward itu bisa ditempel.
Seri mengenal Anggota Tubuh
Stiker bintang sebagai reward
Yes di dalam buku ini terdapat banyak jenis aktivitas yang sangat cocok untuk permainan si kecil. Buku seharga Rp. 32.000 ini terdiri dari 32 halaman, plus stiker bintang. Aktivitas dalam buku ini bermacam-macam, seperti mencocokkan anggota tubuh dengan fungsinya, mewarnai, menggambar, menebalkan pola, menebalkan kata, menghitung dan mencari jejak. Seru sekali kan.
Salah satu isi halaman buku
Part yang Sakha suka
Baca : Belajar Mewarnai Plus Mengenal Warna, Siapa Mau?

Pas Sakha mainin buku ini dia demen banget sama part mencocokkan gambar. Jadi terdapat kumpulan gambar di sisi kanan dan kiri, tugas Sakha adalah menghubungkan gambar yang cocok dengan garis. Walaupun Sakha belum mahir dalam menggambar garis alias masih mletot-mletot gitu tapi dia happy banget. Tambah happy saat part nempelin stiker reward itu. Dia antusias nempelin stiker itu di tempat yang udah disediakan di bagian bawah buku, walaupun nempelinnya belum rapih sih.. :D

Dengan buku ini Sakha bisa lebih mengenal macam-macam anggota badan beserta fungsinya. Selain itu, dia juga bisa ngerti tentang benda-benda yang berhubungan dengan anggota badan. Misalnya topi dipake di kepala, gelang dipake di tangan, kacamata dipake di mata, etc. Dia juga bisa ngerti kalau bentuk anggota tubuh manusia sama hewan tuh berbeda. Misalnya kaki bebek tuh ada selaputnya gitu.

Selain itu kemampuan motorik tangan Sakha juga bisa terasah, karena Sakha belajar bagaimana menggambar garis, mewarnai dan menempel stiker. Sampai sekarang Sakha suka sekali kegiatan tempel-tempel stiker.

Baca : Main Tempel-Tempel Stiker Yuk

Menurut saya buku ini recommended banget buat dimiliki. Cocok untuk anak usia dua tahun ke atas. Anak bisa anteng saat menyelesaikan aktivitas-aktivitas dalam buku ini. Jangan lupa kita ikut mendampingi ya.. Oh ya selain seri mengenal Anggota Tubuh, terdapat juga seri lain seperti mengenal Alat Transportasi, Buah, Makanan Favorit, Rumah dan Sayur. Saya pernah liat buku Cerdas Bersama Piko ini dijual secara paket gitu di online shop, kalau ga salah inget harganya Rp. 155.000 bisa dapet 6 buku dengan seri yang saya sebutkan tadi. Jatuhnya lebih hemat kan daripada beli bukunya satu-satu.. :)

Yuk, mari membaca buku bareng si kecil..


Sumber gambar :
Judul : http://www.parcelbuku.net/wp-content/uploads/2016/09/Cerdas-Bersama-Piko.jpg

Sabtu, 21 April 2018

Arisan PKK

Sabtu, April 21, 2018 0 Comments
Para ibu-ibu pasti udah familiar banget sama yang namanya arisan PKK. Pasti banyak banget yang udah ikut kumpul-kumpul PKK di tempat tinggalnya. Gimana dengan saya? Jujur saya belum pernah ikut arisan PKK ini. Selama ini cuma ikut arisan ibu-ibu istri staff di kantor saya bekerja aja. Kebetulan di Jogja tuh saya ngontrak di lingkungan yang kebanyakan mahasiswa, jadinya ga ada kegiatan-kegiatan sosial para ibu-ibu. Atau saya yang ga tau ya..hehehe..soalnya pulang kerja mesti udah sore menjelang malam gitu..
 
Ceritanya sekitar bulan Februari lalu, kami sekeluarga pindah rumah. Beberapa hari setelah pindahan rumah saya mendapat undangan dari paguyuban PKK perumahan tempat kami tinggal. Huwow, saya antusias banget pas baca undangan itu. Karena ini bakal jadi pengalaman pertama saya datang ke acara PKK.
 
 
Undangan PKK
Acara PKK kali ini diadakan di hari Sabtu sore ba'da Ashar. Wah pas banget hari Sabtu saya libur kerja. Lokasi acara di mushola perumahan. Sehari sebelum hari H saya tanya ke tetangga sebelah rumah tentang acara PKK ini biasanya ngapain aja. Beliau bilang paling kalau ada anggota baru nanti disuruh perkenalan gitu. Rencananya saya pengen bareng tetangga pas datengnya, tapi ternyata beliau berhalangan hadir.
 
Oke hari H pun tiba, waktu itu Jogja lagi dilanda mendung. Saya harap-harap cemas ini nanti kalau hujan enaknya datang ga ya..hohoho. Ternyata ba'da Ashar cuaca udah cerah merona dong. Yaudah saya langsung berangkat ke lokasi acara. Klunak klunuk sendirian dari Blok A..hehehe..
 
Sampai di lokasi saya langsung bersalaman dengan ibu-ibu disana. Kenal ga kenal pokoknya disalamin aja..hehehe.. Alhamdulillah ibu-ibu di perumahan sini ramah-ramah banget. Waktu itu saya sebagai anggota baru diwajibkan membayar uang kas saja, karena periode arisan sudah hampir berakhir. Disarankan mengikuti arisan di periode selanjutnya gitu. Oh ya kira-kira setelah banyak anggota yang ngumpul, akhirnya acara pertemuan rutin PKK ini dimulai. Kira-kira waktu itu sekitar 25 anggota yang datang.
 
Benar saja sebelum acara inti dimulai, saya sebagai anggota baru diperkenankan untuk memperkenalkan diri dulu. Setelah mic dikasih ke saya, langsung dah saya perkenalkan diri saya secara singkat. Deg-deg'an rasanya.. :D

Setelah acara perkenalan selesai, lanjut ke acara berikutnya yaitu membahas tentang rencana penambahan biaya tabungan rutin dan dana arisan. Tapi sebelumnya ibu ketua PKK perumahan mengajak untuk menyanyi mars PKK. Beliau membagikan kertas berisi teks mars PKK. Kayaknya ini merupakan agenda rutin sebelum acara inti dimulai. Langsung dah kami menyanyi..hoho.. Dalam hati saya mbatin "baru tau kalau PKK ada marsnya"..kereeen..
Mars PKK
Selesai menyanyi, acara inti pun dimulai. Setelah rundingan dan voting tentang dana tabungan serta arisan, acara pun ditutup. Bagi peserta yang dapet arisan di bulan sebelumnya (biasanya disebut ngunduh) akan menjadi tuan rumah di bulan sekarang. Semisal ga pengen ngadakan acara arisan di rumah, mushola perumahan bisa dipakai untuk tempat acara.

Oh ya sebelum pulang, ibu yang ngunduh arisan akan membagikan konsumsi snack kepada peserta yang datang. Dana snack ini diambil dari iuran bulanan seperti yang tertera di gambar pertama di bagian atas blog ini. Arisan periode berikutnya akan dimulai bulan April. Wah, sempat galau juga mau ikut atau ga soalnya bulan April ini HPLnya adik Sakha.

 
Setelah rundingan dengan ayah Sakha, diputuskan kalau saya akan ikut arisan PKK perumahan. Mengingat sepertinya banyak sekali manfaat yang didapat. Selain bisa menyambung tali silaturahmi, dengan mengikuti kegiatan sosial seperti ini bisa jadi sarana refreshing serta untuk mengetahui berita up to date di sekitar perumahan. Walaupun iuran arisan per bulannya ga sampai Rp. 50.000, tapi dengan nominal segini kita udah terbiasa untuk nabung lhooo.. Saat nama kita keluar di kocokan pasti kita happy banget itung2 nambah pendapatan..

Hohoho..begitulah sekilas cerita saya tentang arisan PKK di perumahan tempat saya tinggal. Sayangnya untuk pertemuan PKK bulan Maret lalu saya ga bisa hadir karena ada saudara yang sambang ke Jogja, jadi kami harus menjadi tour guide sementara..hohoho.. Semoga di pertemuan PKK berikutnya saya bisa hadir ya.. Amiin..

Terimakasih udah membaca blog saya ya.. Maklumin aja saya lagi lebay karena ini pengalaman pertama saya dateng ke arisan PKK..hehehe.. :p

Sumber gambar :
Logo PKK : http://3.bp.blogspot.com/-ffjmvJ_JRhY/VI3D0jV_CZI/AAAAAAAADaA/nRqf959bWmg/s1600/logo%2Batau%2Blambang%2Bpkk.jpg

Rabu, 18 April 2018

Ganti Template Blog

Rabu, April 18, 2018 0 Comments
Halo halo bagi pembaca setia blog saya pasti kaget ya soalnya tampilan blog saya tiba-tiba berubah. Drastis lagi, dari tema yang hitam gelap tiba-tiba berubah jadi pinky-pinky..hehehe.. Tapi lebih enak dilihat kan? *maksa..hohoho..

Ceritanya saat kerjaan di kantor ga terlalu hectic, saya iseng-iseng buka gooyabitemplates.com buat cari-cari template blog. Soale saya habis blog walking, trus ngerasa template yang dipake mbak-mbak blogger yang lain tuh keren-keren. Kepikiranlah buat ganti template blog saya ini. Blog ini udah saya anggep rumah buat saya, tempat meluapkan semua perasaan. Nah mumpung eventnya saya juga abis pindah rumah, anggep aja blognya juga pindahan ke tampilan yang lebih kece dan ceria.. :p

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Kali ini tema yang saya pake masih memanfaatkan tema gratisan. Saya search berdasarkan yang responsive gitu. Trus nemu deh tema ini. Pas saya apply ke blog saya kok hasilnya kece, langsung deh diputuskan buat pake tema ini.

Baca : Ini Cara Mudah Bikin Tampilan Blogmu Jadi Keren

Di tema blog saya sebelumnya, banyak pembaca yang protes karena font yang digunakan tuh kecil. Ayah Sakha salah satunya, beliau bilang pusing kalau abis baca blog saya lewat komputer. Kalau lewat handphone sih dia masih jelas gitu. Pas tau blog saya ganti template yang sekarang ini, ayah Sakha langsung bilang bagus..ga bikin mata sakit katanya..

Hahaha..sesungguhnya ini postingan yang unfaedah ya, tapi ga papa deh cuma curcol dadakan, saya masih males nulis yang berat-berat pemirsa. Intinya, saya seneeeeeeeeeeeeeeeng banget karena tema blog saya berubah jadi lebih ceria..udah gitu doang..hohoho..

Oh ya bagi pembaca yang belom tau tampilan blog saya sebelumnya tuh kayak gini. Ini tampilan waktu dibuka di handphone sih. Item putih gitu, agak surem.
Tampilan blog sebelumnya
Kalau sekarang dia girly banget dah. Apa efek hamil anak perempuan ya, saya jadi suka yang girly-girly pinky pinky gitu..hehehe..

Baca : Perkembangan Adik Sakha Part 2

Yang pasti dengan diubahnya tema blog menjadi lebih ceria, saya berharap kehidupan saya sekeluarga ke depannya menjadi lebih ceria juga. Semoga blog ini nanti ke depannya juga banyak ngeshare cerita yang ceria-ceria gitu, yang bermanfaat buat orang lain. Amiiin.. Semoga saya juga semakin semangat untuk ngeblog, dan belajar lebih lanjut lagi tentang blog. Semangaaaat!!

Oh ya fyi, ganti template blog membuat HTML dan CSSnya berantakan sodara. Semua settingan widget, google adsense, tanda tangan, statistic, dll di template sebelumnya ilang semua. Untungnya saya udah copy paste code tempate sebelumnya di file doc. Tinggal copy paste dikit-dikit ke template yang baru. Tapi tetep lumayan menguras tenaga juga, karena code HTML dan CSS antara template sebelumnya dan yang sekarang tuh berbeda jauh.

Baca : Blog Dikasih Tanda Tangan?Bisa Kok..

Dan saya juga baru tau kalau setelah user ganti template blog, maka jumlah visitor akan turun drastis. Huwaaaa... Biasanya sekitar jam 10 pagi tuh new visitor di blog saya tuh bisa sampe 50 orang, lha ini udah mau maghrib new visitornya cuma 13 orang. Oke, saya bisa sedikit tenang karena banyak orang di google bilang kalau visitor akan stabil saat satu bulan setelah ganti template blog. Ayo, mari kita tunggu sodara-sodara.

Yang pasti walaupun visitor masih dikit-dikit aja doakan semangat ngeblog saya tetap membara ya. Okay, sekian postingan unfaedah ini. Terimakasih sudah membaca untuk pembaca setia.. :* See you on my next post..

Sumber gambar :
Change : http://www.staceylane.net/wp-content/uploads/If_You_Are_Not_Career_Happy_Change_It.jpg

Minggu, 15 April 2018

Catering Rantangan, Solusi Emak Yang Ga Sempat Masak

Minggu, April 15, 2018 2 Comments
Sudah sekitar satu bulanan kami pindah rumah. Jarak rumah ke kantor tu kira-kira 9km gitu, jauh banget sama kontrakan dulu yang jarak ke kantor ga sampe 2km. Kami harus berangkat lebih pagi supaya Sakha ga telat sampe sekolah dan kami ga telat sampe kantor. Pulangnya pun kami bakal sampe rumah saat menjelang maghrib. Sebenernya mirip-mirip sih saat masih mengontrak dulu, sampe rumah juga menjelang maghrib karena kami harus cari makan malam dulu. Tapi rasanya kok lebih capek aja ya. Ya bisa jadi karena capek di jalan plus banyak macetnya.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Udah capek di jalan, masih pula mikir mau makan apa nanti malam? Kadang kami merasa bosan. Jujur emang saya jarang banget masak, dulu semangat masak cuma saat masa-masa masih berdua aja sama suami, atau masa-masa saat Sakha MPASI, kalau ga gitu pas dalam rangka puasa ramadhan aja.. :D Kebanyakan ya bungkus lauk trus masak nasi.

Baca : Ekspektasi vs Realita : Peralatan MPASI Sakha

Di daerah kontrakan dulu warung yang jual makanan buat makan malam ya cuma itu-itu aja. Ga jauh dari pecel lele, nasi megono, nasi padang, bakso, soto, dan nasi goreng. Jauh dari menu-menu persayuran. Jadi ya udah diputer aja menu seputar itu dalam satu minggu, trus diulangin lagi di minggu berikutnya.. :D

Baca : Sego Megono, Nasi Khas Pekalongan Ada Juga di Jogja

Berhubung udah pindah ke tempat tinggal baru yang kami belum tau penjual makanan yang enak dimana, plus males dengan pertanyaan "Kita mau beli maem dimana?" dan jawaban "terserah" setiap pulang kerja, tercetuslah ide untuk berlangganan catering aja. Sebenernya saya mengutip ide ini dari ibunya mas Abi, teman Sakha di sekolah. Beliau cerita kalau langganan catering rantangan gitu buat makan malam. Memang lama-lama akan bosen katanya, tapi catering rantangan ini membantu banget untuk ibu-ibu yang ga sempat masak sepulang kerja.

Cling..cling..cling..akhirnya saya tercerahkan, kenapa kok kami ga ikut rantangan aja..hohoho.. Jadinya kan lebih sehat, kami bisa makan sayur di malam hari..hehehe.. Ceritanya catering harian langganan ibunya Abi ada di daerah jalan Palagan sana. Buset, jauh bener sama tempat tinggal kami. Akhirnya saya cari-cari info di instagram dengan hashtag #rantanganjogja, siapa tau nemu catering yang lokasinya lebih dekat dengan tempat kami tinggal, atau at least lebih dekat dengan kantor kami.

Taraa viola nanana, akhirnya nemu juga di instagram satu catering yang menurut saya terpercaya, yang halal dan no vetsin. Akun ignya adalah @vianca.catering. Saya langsung menghubungi nomer yang tertera di info instagram. Saya memilih paket yang tanpa nasi. Untuk catering rantangan minimum pesan adalah dua pack. Harga per packnya Rp. 12.000.

Dengan harga segitu kami udah dapat satu sayur, satu lauk utama, plus dua lauk tambahan. Saya memesan dua pack, jadinya Rp. 24.000 bisa dibuat makan malam untuk tiga orang. Lumayan murah menurut saya. Oh ya menunya itu ganti-ganti tiap minggunya, jadi bisa mengurangi rasa kebosanan pelanggan.
Contoh menu mingguan
Rantangan ini diantar ke kantor saya setiap jam 16.00. Jadi nyampe rumah saya tinggal masak nasi aja. Kadang kalau masih ada lauk yang sisa, bisa dipanasin buat sarapan Sakha besoknya. Kadang saya masak nasi agak dilebihin juga, supaya besoknya saya bisa bekal nasi putih, jadi tinggal beli sayurnya aja..hehehe.. Demi gerakan #ayomengirit2018 bos!
Catering rantangan
Yes, menurut saya catering rantangan ini bisa jadi alternatif makanan keluarga di saaat sang emak ga sempat masak. Kita bisa dapet sayur plus lauk yang sangat bergizi menurut saya. Harga per packnya pun ga terlalu mahal. Saya pernah nemu juga di hasil search instagram, ada catering yang per packnya seharga Rp. 10.000 aja. Tapi saya ga order karena ga ada embel-embel notes "bebas vetsin" di info ig nya. Eaaaaa.. sok sehat :D

Okay, sekian postingan saya tentang catering rantangan ini. Terimakasih catering rantangan, kau memberikan kedamaian di saat aku pulang kerja, karena tidak ada pertanyaan "Kita mau beli maem dimana?" lagi, dan tidak ada jawaban "terserah" lagi.. Luv u!



Sumber gambar :
Rantang smile : https://s2.bukalapak.com/img/2135978821/w-1000/img20170606_174113_rantang_4_susun_karakter_3.jpg

Rabu, 11 April 2018

Periksa Kehamilan dan Mengurus Rujukan di Puskesmas (ANC Terpadu)

Rabu, April 11, 2018 0 Comments
Sekitar pertengahan tahun 2016 kantor tempat saya bekerja sudah bekerja sama dengan BPJS Kesehatan. Mulai dari tahun itu pula di slip gaji saya udah ada keterangan potongan untuk pembayaran BPJS ini. Semua karyawan kantor didaftarkan di Kelas 1. Nah rencananya saya pengen memanfaatkan fasilitas BPJS ini untuk lahiran. Kenapa? Pertama, karena saat pemeriksaan kehamilan memasuki usia kandungan 38 minggu posisi janin saya sungsang. Dokter bilang kalau posisi janin ga muter kemungkinan akan disesar gitu.

Baca : Perkembangan Adik Sakha Part 3

Udah kebayang biaya sesar itu ga murah. Apalagi kondisi tabungan saya dan suami itu pas-pasan banget karena kami baru saja membeli rumah impian. Dokter pun bilang kalau sebaiknya saya ngurus surat rujukan dulu di faskes 1 supaya bisa digunakan saat kemungkinan terburuk harus sesar.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Alasan kedua, banyak teman bilang kalau alur melahirkan menggunakan BPJS itu ga sulit. Dan BPJS rata-rata mengcover semua biaya lahiran asal sesuai peraturan yang ditetapkan. Kedua alasan itulah bikin saya terpacu untuk mencari info lebih lanjut tentang lahiran menggunakan BPJS. Padahal kalau periksa rutin bulanan tuh saya ga pernah pake BPJS, langsung ke klinik dokter aja gitu.

Demi memperjuangkan surat rujukan faskes 1, saya ambil cuti setengah hari. FYI, faskes 1 saya adalah Puskesmas Umbulharjo 1. Kenapa pilih disitu? Karena lokasinya dekat dengan kontrakan saya dulu, plus dekat dengan kantor juga.

Pendaftaran
Saya nyampe di puskesmas sekitar pukul 07.40. Saya sempet salah antrian karena saya menuju antrian pendaftaran di poli umum yang menggunakan mesin antrian. Ternyata untuk pasien ibu hamil langsung aja daftar menuju antrian poli KIA. Antrian di poli KIA tidak menggunakan mesin antrian, melainkan hanya tumpukan nomor aja.

Ah saya melakukan kebodohan disini. Jadi saya ga meneliti dulu nomor tumpukan antrian, saya langsung ambil nomor di urutan paling atas yaitu nomor 4. Karena saat itu masih sepi, petugas langsung meminta kartu BPJS saya karena saya bilang menggunakan jaminan. Nah setelah data saya didaftarkan, saya baru ngeh kalau tumpukan nomor di bawah saya itu nomor 2 dong. Dan itu sudah diambil sama embak yang datang setelah saya.
Antrian keempat
Setelah nomor 4 tuh nomor 2 :|
Ah saya sebel..hahaha..selisih 2 nomor lho kan lumayan. Ah sudahlah, anggap aja rezeki tuh embak..hehehe. Oh ya setelah pendaftaran ini petugas memberikan tumpukan berkas yang harus diserahkan di bagian poli KIA.

Oh ya FYI, kalau pelayanan pemeriksaan kehamilan di Puskesmas Umbulharjo 1 ini hanya ada di hari Senin dan Kamis aja. Untungnya sebelum ke puskesmas ini saya tanya dulu ke teman yang kerja disini, jadi ga kecele. Terimakasih mba infonya.. :*
Jadwal KIA Puskesmas Umbulharjo 1

Pendataan di Poli KIA
Berkas dari bagian pendaftaran saya bawa ke bagian poli KIA. Disini saya disambut dengan sekumpulan mahasiswa keperawatan yang sedang bertugas. Karena saya ga punya buku pink alias buku KIA, jadinya saya dikasih. Ga lupa saya menyerahkan buku periksa kehamilan rutin saya, supaya embak-embak mahasiswa bisa menginput datanya ke dalam buku pink.

Selain itu petugas juga memeriksa berat badan, tinggi badan, tekanan darah dan lingkar lengan atas saya. Semua datanya dituliskan ke dalam buku pink. Petugas juga menanyakan siapa nanti pendonor darah untuk persiapan saya lahiran nanti. Takutnya terjadi pendarahan atau apa, jadinya diminta siap-siap untuk cari pendonor. Jadi keinget pas lahiran Sakha dulu kayaknya ga ada siap-siap data pendonor juga.

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!!

Selesai pendataan, saya disuruh nunggu dipanggil untuk pemeriksaan lebih lanjut ke ruang KIA oleh bidan dan dokter. Nah bener aja, si embak yang dapet antrian nomor 2 yang datangnya setelah saya itu beneran dipanggil duluan...hehehe..
Menunggu antrian ke ruang KIA

Pemeriksaan di Ruang KIA
Setelah menunggu kurang lebih selama 30 menit, akhirnya nama saya dipanggil juga..hoho.. Di ruang KIA saya bertemu dengan dua orang bidan dan seorang ibu koordinator KIA (sepertinya). Saya menjelaskan maksud saya untuk meminta surat rujukan supaya bisa melahirkan di RSKIA Sadewa karena saat diperiksa dokter kemarin posisi bayi saya sungsang. Embak bidan yang baik bilang sebelum mengurus surat rujukan sebaiknya memeriksakan kehamilan dulu di puskesmas ini, lebih tepatnya periksa ANC Terpadu.

Pemeriksaan ANC Terpadu atau Antenatal Care Terpadu adalah pelayanan antenatal komprehensif dan berkualitas yang diberikan kepada semua ibu hamil. Tujuannya supaya sang ibu mampu menjalani kehamilan dengan sehat, bersalin dengan selamat dan melahirkan bayi yang sehat pula. Pemeriksaan ANC ini meliputi :
  • Timbang berat badan
  • Ukur lingkar lengan atas (LiLA)
  • Ukur tekanan darah
  • Ukur tinggi fundus uteri
  • Hitung denyut jantung janin dan tentukan presentasi janin
  • Beri imunisasi (Tetanus Toksoid) TT
  • Beri tablet tambah darah
  • Periksa laboratorium
  • Konsultasi dokter gigi dan ahli gizi
  • Screening kesehatan umum
  • Temu wicara (konseling)

Wow lengkap banget kan pemeriksaannya. Ini adalah program pemerintah, dan yang pasti dicover BPJS. Jadi mikir pas periksa di dokter aja ga akan dapet selengkap ini. Jadi mari kita manfaatkan saja program pemerintah ini.. :)

Oke di ruang KIA ini perut saya diukur pake meteran baju gitu, supaya bidan bisa mendeteksi pertumbuhan janin sesuai atau tidak dengan umur kehamilan. Kemudian dilanjutkan dengan menghitung denyut jantung janin (DJJ). DJJ adik Sakha diangka 130, dimana range normal adalah antara 120 sampai 160. Selanjutnya bidan menekan dan meraba perut saya untuk mencari tau dimana letak kepala janin. Ternyata kepala janin posisinya di samping. Jadi presentasi janin saya melintang gitu. Padahal semalam sebelumnya di USG dokter posisinya masih sungsang. Semalam setelah pulang dari dokter saya langsung sujud (knee chest) 5x, lumayan dah ada hasilnya karena si janin juga berpindah posisi.

Bidan juga bertanya tentang riwayat imunisasi TT saya. Saya cerita kalau sebelum menikah dan saat hamil pertama saya udah suntik TT. Seinget saya pas SD dulu juga pernah imun TT 2x. Akhirnya sekarang saya disuntik TT5 alias TT terakhir. Bidan juga menyarankan saya untuk periksa darah untuk mengecheck rhesus, Hb dan TPHA (penyakit Sifilis). Sebenarnya saya juga disuruh check HIV dan kadar gula darah. Tapi saya udah bilang kalau saat hamil bulan ke tujuh saya udah check Hb, gula darah, Hbs Ag dan HIV di lab gitu atas saran dokter.

Baca : Perkembangan Adik Sakha Part 2

Oh ya FYI aja, pemeriksaan Hb di puskesmas ini dilakukan tiga kali selama kehamilan yaitu saat trisemester pertama, kedua, dan ketiga. Kalau dokter kan biasanya nyaranin check lab sekali saat memasuki trisemester tiga. Check Hb di puskesmas ini dicover sepenuhnya oleh BPJS. Lumayan banget kan.
TPHA yang tidak dicover BPJS
Oh ya Hb saya dicheck ulang atas saran bidan karena sudah mendekati hari lahiran. Dari sekian banyak check lab, saya hanya membayar Rp. 28.000 untuk test TPHA (Sifilis) karena memang tidak dicover BPJS. Saya diminta ke bagian pendaftaran untuk melunasi tagihan kemudian langsung mengantri ke bagian lab.

Check Lab
Saya mengantrikan list check lab di bagian laboratorium. Setelah mengantri sekitar 10 menit nama saya dipanggil. Darah saya diambil, untungnya cuma di bagian jari aja. Ga sampe ambil darah dari lengan karena lengan kiri saya berasa kaku habis disuntik TT. Oh ya saya juga diminta untuk mengambil sample urine. Hasil check lab ini akan selesai sekitar 30 menit gitu.

Sambil saya menunggu hasilnya keluar, bidan di ruang KIA tadi berpesan saya harus mengantri pemeriksaan di bagian kesehatan gigi, umum, psikolog dan gizi. Nantinya semua hasil konsultasi dicatat di buku KIA kemudian diserahkan lagi ke bidan.

Pemeriksaan Gigi
Ruangan dokter gigi waktu itu lagi lowong, jadinya saya langsung masuk aja. Gigi saya langsung diperiksa karena ga ada pasien yang lain. Dokter gigi bilang kalau banyak lubang di gigi saya, emang kecil-kecil sih tapi lumayan banyak. Saran beliau nanti setelah melahirkan sebaiknya ditambal aja. Jadi saat hamil anak berikutnya keadaan gigi bisa lebih sehat gitu.
Suasana ruang kesehatan gigi
Selain itu dokter juga bertanya apakah gusi saya sering berdarah. Saya jawab lumayan sering apalagi saat sikat gigi. Dokter menyarankan sebaiknya saat gusi berdarah langsung berkumur pake air hangat yang sudah dicampur dengan garam. Oh ya masalah tambal gigi tadi, dokter bilang bisa dilakukan tambal gigi di puskesmas ini. Biayanya bisa gratis karena dicover BPJS asal faskes 1 nya terdaftar disini. Wow, patut dicoba.

Pemeriksaan Umum
Selesai melakukan pemeriksaan gigi saya langsung menumpuk berkas di bagian Poli Umum 2. Kata petugasnya nunggu dipanggil gitu. Nah saya udah nunggu sekitar 30 menit tapi nama saya belum juga dipanggil dong. Sampai hasil check lab saya keluar duluan lho saya belum dipanggil-panggil untuk pemeriksaan dokter umum ini. Emang mungkin karena hari itu antrian puskesmasnya super rame kali ya.
Antrian super panjang
Akhirnya saya langsung bawa hasil check lab tadi ke ruang KIA, plus curhat ke bidannya kalau saya belum dipanggil untuk pemeriksaan umum. Langsung dah mba bidan mengantar saya ke ruangan Poli Umum 2 tempat dokter berada. Beliau bilang ke dokter supaya saya didahulukan, karena hanya screening kesehatan secara umum saja. Oleh dokter umum saya ditanya seputar riwayat kesehatan sesuai yang tertera di buku KIA.
Screening riwayat kesehatan
Proses screening kesehatan umum ini sangat cepat sekali, ga sumbut sama antrinya yang panjang..hehehe. Selesai pemeriksaan umum saya langsung cuz ke bagian psikolog untuk sesi konseling.

Temu Wicara (Konsultasi Psikolog)
Waktu itu saya mengantri selang satu pasien saja. Kebetulan psikolog yang praktek di puskesmas ini adalah teman saya sendiri. Tepatnya istri dari teman kantor saya. Woh, saya excited sekali karena ini baru pertama kalinya saya konsul ke psikolog. Apalagi psikolognya udah saya kenal, pastinya sangat istimewa sekali.

Ga menunggu lama, nama saya dipanggil..horeee.. Sesi konseling ini lebih pada topik siap kah melahirkan anak kedua. Mba psikolog super ramah dan memberi saran-saran yang berguna banget untuk saya. Saya sempat berkaca-kaca juga saat beliau membagikan tips-tips agar anak pertama tidak mengalami rival siblings. Selain itu beliau juga memberikan saran-saran supaya saat lahiran kedua ini saya tidak mengalami babby blues syndrom seperti lahiran pertama lalu.

Baca : Kegalauan Ibu Baru : ASI Tidak Keluar, Susah BAB dan Takut Kontrol Jahitan

Beliau juga memberikan tips cara relaksasi untuk berjaga-jaga apabila babby blues melanda lagi. Saya juga udah meluapkan uneg-uneg saya seputar kehamilan selama ini. Rasanya plong banget. Saya super happy. Kayaknya sesi konseling ini memakan waktu lama banget deh, ga kerasa dah mau jam 12 aja.

Selanjutnya saya harus balik ke ruang KIA lagi untuk menemui bidan. Sebenernya masih ada jadwal satu lagi yaitu menemui ahli gizi, tapi sayang siang itu ahli gizi nya lagi ga ada di tempat. Bidan menuliskan hasil-hasil pemeriksaan ke dalam buku KIA. Beliau bilang kalau Hb saya udah normal, beberapa bulan lalu kan saat periksa si Hb masih rendah.

Di kesempatan ini saya juga meminta surat rujukan untuk melahirkan di rumah sakit nanti. Untuk permintaan surat rujukan langsung dilayani oleh koordinator KIA. Jadi di puskesmas Umbulharjo 1 ini tidak terdapat fasilitas penanganan lahiran normal, jadi harus dirujuk ke Klinik Puri Adisty. Sedangkan untuk kasus sesar karena kondisi ibu atau kondisi janin yang abnormal (sungsang, melintang, berat badan janin kurang, etc) biasanya dirujuk ke RS Pratama Jogja. RS Pratama ini rumah sakit tipe D yang baru didirikan sekitar tahun 2016. Berdasarkan info yang saya terima, kamar yang tersedia disini semua bertipe Kelas 2.

Saat meminta surat rujukan ini saya sempat nego, supaya bisa dirujuk ke RSKIA Sadewa. Saya pengen lahiran disana karena selama ini dokter yang memeriksa saya prakteknya di Sadewa. Selain itu saya terdaftar BPJS di Kelas 1, agaknya sayang banget kalau musti ke RS Pratama dan mendapatkan kamar Kelas 2. Apalagi nanti pas lahiran pasti boyong Sakha juga, kasian kalau kamarnya bareng pasien lain. Alhamdulillah akhirnya setelah negosiasi surat rujukan dari faskes 1 berhasil saya dapatkan. Walaupun petugasnya sempat bilang kalau BPJS ini terdapat sistem zonasi atau rayonisasi. Jadi kalau faskes 1 nya di daerah Umbulharjo brarti harus dirujuk di faskes 2 di daerah Umbulharjo juga. Sedangkan RSKIA Sadewa ini masuk di daerah Sleman. Hmmm..sempat ketar-ketir juga sih, tapi petugas KIA bilang nanti lebih lanjut bisa ditanyakan di RS rujukan. Okey, setidaknya saya sudah sedikit lega karena surat rujukan faskes 1 sudah di tangan.
Surat rujukan
Baca : Tanya BPJS Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa

Tak lupa saya mengucapkan banyak terimakasih kepada petugas KIA yang berada di ruangan. Tahap akhir dari pemeriksaan ini adalah mengambil vitamin penambah darah di bagian obat. Dan sekali lagi, ini gratis karena dicover BPJS. Alhamdulillah.

Sekian postingan panjang lebar saya tentang pemeriksaan kehamilan di Puskesmas dan proses meminta surat rujukan melahirkan. Sekali lagi maaf tulisan saya panjang banget. Semoga dapat memberikan gambaran ya kalau ternyata pelayanan BPJS ini sangat memuaskan menurut saya. Mungkin yang agak bikin males itu antreannya yang panjang aja. Tapi fasilitas pemeriksaan kehamilan yang didapat juga sangat lengkap menurut saya. Patugas puskesmas yang saya temuin selama setengah harian ini juga ramah-ramah semua. Recommended.. :)

Oh ya dari banyak pemeriksaan di atas hari ini total saya hanya mengeluarkan Rp. 28.000 untuk test TPHA yang memang tidak dicover BPJS. Bagi yang belum mendaftar BPJS sebaiknya mendaftar saja mulai dari sekarang, sangat membantu menurut saya. Sampe jumpa di postingan selanjutnya ya, yang mungkin masih akan menceritakan tentang perjalanan lahiran adiknya Sakha. Semoga ga bosen ya.. :)

Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha


Sumber gambar :
BPJS : https://bpjs-kesehatan.go.id/bpjs//themes/webbpjs/img/logo/logo-bpjs.png

Minggu, 08 April 2018

Perkembangan Adik Sakha Part 3

Minggu, April 08, 2018 0 Comments
Ga kerasa kehamilan saya udah masuk trisemester ketiga. Kalau kata temen, perutnya udah 'duing duing' banget gitu. Fisik jelas membengkak semua dong. Oh ya cerita kehamilan adik Sakha di trisemester satu dan dua bisa dibaca disini ya..



Memasuki trisemester ketiga ini pemeriksaan dilakukan dua minggu sekali. Segala keluhan seperti muntah berat di semester satu lalu udah ga saya rasakan sama sekali.

33 Minggu 1 Hari
Di kontrol kali ini berat badan saya naik 2kg menjadi 72kg dong. Total kenaikan selama hamil udah 7kg. Tekanan darah masih normal di angka 100/70. Kali ini saya ga merasakan keluhan apa-apa gitu. Minggu-minggu ini saya bahagia banget karena merasa sehat.

Oh ya berat badan janin kali ini naik sekitar 400gram menjadi 2299gram. Dokter bilang beratnya masih pas, ga terlalu gede dan ga terlalu kecil. Posisi kepala janin juga masih berada di bawah. Tapi dokter bilang kemungkinan masih bisa berubah karena ketubannya masih cukup.

Saya tanya apakah posisi janin udah ngunci atau masuk panggul, dokternya malah bilang kalau untuk lahiran normal yang kedua kali nanti posisi janin tidak diperlukan untuk masuk panggul dulu. Jadi nanti katanya udah otomatis gitu. Apalagi saat dokter tau kalau pas lahir dulu Sakha beratnya 3,8kg, kata beliau panggul saya brarti cukup lapang.

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!!

35 Minggu 1 Hari
Di minggu-minggu ini saya terserang flu berat. Udah kena flu plus batuk-batuk ga jelas. Mungkin karena efek kecapekan habis pindahan rumah. Mana batuk saya ini lebay banget gitu lah sampe ngompol-ngompol. Kayaknya udah pernah saya ceritakan di postingan part 2 lalu.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Jadi saya terpaksa nyetok softex lagi deh biar ga ngompol..hehehe..masak harus pake adult diapers. Bulky kemana-mana nanti. Di kontrol kali ini berat badan saya naik 2kg menjadi 74kg. Wogh, emang rasanya udah enak maem apa-apa jadinya ga terkontrol gini naiknya. Yang bikin deg-degan dokter bilang kalau berat janin saya naik sekitar 500gram menjadi 2935gram. Sedikit kegedean kata beliau..huhu.. Air ketuban di dalam juga masih cukup.

Tekanan darah saya masih normal di angka 110/70. Ga lupa saya konsul ke dokter kalau saya lagi flu dan batuk, beliau kasih resep Intunal. Saya sempet kaget juga, kan ini obat lumayan keras efeknya (baca : ngantuk). Dokter bilang minum seperlunya aja. Oh ya supaya dedek di perut ga semakin membengkak, dokter menyarankan untuk diet nasi atau mengurangi gula. Siap laksanakan!

37 Minggu 1 Hari
Minggu ini keluhan saya masih seputar batuk. Tapi berbeda dengan batuk dua minggu lalu, sekarang batuk yang saya alami lebih ke batuk kering. Rasanya ngoyo banget batuknya, bikin tidur malam ga nyenyak.

Oh ya anjuran dokter untuk diet nasi dan mengurangi gula udah saya lakukan, alhasil berat badan saya turun sekilo jadi 73kg. Eh tapi ya si dedek tetep naik berat badannya jadi 3351gram. Fiuuuh.. Penyerapan sempurna sekali. Dokter masih bilang kalau ini agak overweight.

Jadi inget dulu waktu Sakha berumur 37 weeks di perut beratnya ga sampe segitu, masih sekitaran 3200gram. Itupun dokter di Blitar bilang kalau itu overweight. Lha dalah pas dia keluar malah beratnya sampai 3,8kg. Apa kabar adik Sakha nanti ya?

Baca : Perkembangan Dedek Part 3

Apalagi banyak ibu-ibu yang berbagi cerita kalau anak keduanya lahir lebih besar daripada anak pertamanya dulu. Hmmm.. Bikin saya kepikiran. Lagi-lagi saya bertanya ke dokter, gimana kalau bayinya overweight, apakah harus sesar atau gimana? Dokter bilang kalau bisa normal ya normal aja gitu.

Minggu ini saya sering ngalamin kaki bengkak. Dulu kan bengkaknya pas malem aja gitu, sekarang setiap hari, pagi, siang, malam. Rasanya ga nyaman banget. Jadi banyakan di kantor pake sandal deh, sepatunya udah ga muat. Kata perawat yang memeriksa tensi saya bilang kalau semua itu normal asal tensinya ga tinggi. Ya syukurlah tensi saya masih di angka 100/80.

Karena kehamilan udah memasuki 37 minggu, berarti kontrol selanjutnya dilakukan seminggu sekali. Selain dokter memberi resep obat batuk, beliau juga memberikan surat keterangan untuk melahirkan di RSKIA Sadewa nanti. Dengan surat itu katanya saya ga perlu kontrol disana, bisa langsung lahiran aja gitu. Siap dok!

37 Minggu 6 Hari
Minggu ini saya mengalami sesuatu yang aneh. Saya menemukan ada benjolan di area miss vi. Saya kira itu seperti ambeyen, yang mungkin lama-kelamaan akan mengecil sendiri. Jadinya saya cuekin dah tu benjolan.

Selama hamil anak kedua ini saya follow akun ig @bidankita. Kebetulan waktu itu ada followersnya yang cerita kalau beliau mengalami varises vagina. Saya langsung kepo lebih lanjut tentang penyakit ini, langsung saya google. Hasil googling menunjukkan ciri-ciri seperti yang saya alamin. Saya langsung kaget dong karena banyak artikel yang bilang kalau pasien yang mengalami varises vagina dianjurkan melahirkan dengan cara sesar karena akan rawan pendarahan kalau lahiran normal. Sebelumnya saya kontrol hari Jumat, tapi Jumat ini adalah Good Friday, jadinya saya majukan kontrolnya di hari Rabu. Takutnya hari Kamis bakal ramai banget gitu.

Waktu kontrol seperti biasa dilakukan penimbangan berat badan dan tekanan darah. Kaget juga angka timbangan menunjukkan jarum 71kg, itu berarti saya turun 2kg..huwow. Tekanan darah masih normal di angka 100/70. Saya bilang ke perawat juga kalau ada benjolan di miss vi, nanti akan diperiksa lebih lanjut sama dokter katanya.

Saat mengukur berat badan janin lewat USG kami dibuat kaget, karena naik BB adiknya Sakha ini cepet banget. Beberapa hari udah naik 200gram aja. Sekarang beratnya 3500gram. Lebih mengagetkan lagi karena posisi janin sekarang itu sungsang. Padahal beberapa kali kontrol terakhir posisi kepalanya udah di bawah. Saya tanya ke dokter apakah mungkin janin posisi sungsang dilahirkan secara normal? Beliau menjawab bisa aja tapi resikonya sangat besar. Dokter bilang akan dilakukan observasi selama satu minggu. Sementara dalam masa observasi ini saya disarankan untuk sujud (knee chest) sebanyak 5x per hari selama 5 menit.

Diharapkan selama seminggu ini posisi janin udah muter dan ga sungsang lagi. Sebenernya dokter sudah bilang kalau janin saya udah memenuhi usia cukup lahir, disesar sekarang pun udah bisa. Tapi beliau memberikan kesempatan gitu buat muter. Oh ya kali ini dokter saya yang biasanya cool dan sangat tenang tiba-tiba cerita kasus pasien beliau yang mirip dengan kasus saya. Jadi permisalan pasien beliau di kehamilan 37-38 weeks di tanggal 22 kontrol, posisi janinnya masih sungsang. Trus beberapa hari ke depan sekitar tanggal 25 atau 26 gitu dia kontrol lagi. Pas di USG bener posisinya udah ga sungsang lagi, tapi ternyata janinnya udah dalam kondisi tidak bernyawa. Dokternya kayak menyesal gitu bilang "seandainya waktu itu langsung saya sesar aja mba.."

Hmmm..jujur aja dari cerita itu saya jadi kepikiran. Saya sama ayah Sakha menduga mungkin pas janinnya muter tuh dia kelilit tali puser. Kan ukurannya udah besar banget jadinya ga leluasa gerak. Sedih banget..

Oh ya saya juga bilang ke dokter pengen melahirkan pake BPJS. Dokter menyarankan sebaiknya saya mulai mengurus surat rujukan dari faskes 1. Tentang benjolan di miss vi saya, dokter bilang kalau itu memang benar varises vagina tapi masih normal aja, ga menghambat untuk lahiran normal. Dokter malah lebih khawatir dengan posisi janin saya. Dalam seminggu ini dokter menganjurkan untuk menghitung benar-benar jumlah gerakan janin. Normalnya janin bergerak atau menendang sebanyak 10 kali dalam 12 jam. Misal ada tanda-tanda janin ga bergerak dalam waktu yang lama, langsung cuzz ke RS aja kata beliau.

Baca : Periksa Kehamilan dan Mengurus Rujukan di Puskesmas (ANC Terpadu)

38 Minggu 6 Hari
Akhirnya tiba waktunya kontrol dokter lagi. Minggu lalu posisi janin saya masih sungsang. Trus pas diperiksa di puskesmas, posisinya jadi melintang. Beberapa hari kemudian saya coba periksa di bidan dekat rumah, katanya posisinya masih melintang juga. Hmmm..

Selama seminggu ini anjuran dokter untuk melakukan knee chest udah saya lakukan. Kami hanya berdoa semoga diberikan yang terbaik, yang penting semua sehat. Misal dari hasil observasi ini janin ga muter, saya disuruh siap-siap sesar. Alhamdulillah ga terduga saat kontrol minggu ini posisi kepala janin udah di bawah. Wah, kami ga nyangka juga posisinya masih bisa berubah soalnya berat badan janin udah di angka 3,5kg. Dokter menyarankan untuk tetap mencatat gerakan janin. Apabila dirasa gerakannya berkurang, diminta untuk menstimulasi dengan diajak ngobrol, dielus-elus atau diperdengarkan musik. Apabila ga ada respon, diminta langsung ke IGD. Ga usah nunggu praktek dokter kandungan buka, begitu kata beliau.

Oh ya berat badan saya kali ini naik 1kg menjadi 72kg. Tekanan darah masih normal di angka 120/80. Oh ya saat kontrol ini saya juga bertanya misalkan saat tanggal lebih dari HPL tapi bayi ga keluar-keluar apa yang musti dilakukan. Dokter bilang akan memberikan obat induksi, baru nanti kalau ga ngefek akan diinduksi dengan infus. Alhamdulillah dokter yang saya pilih pro normal sekali. Selain itu beliau juga menyarankan minggu ini si ayah udah boleh ikut berperan serta dalam membantu perinduksian secara alami. Horeeee...

Sekian postingan tentang perkembangan adik Sakha di trisemester tiga ini. Mohon doanya semoga diberi kelancaran dalam proses persalinan nanti. Mau normal atau sesar yang pasti semoga semua sehat selamat. Mohon maaf kalau ada salah-salah kata ya. Terimakasih sudah membaca.. :)

Sumber gambar :
Cartoon : https://i.pinimg.com/originals/f4/f3/1f/f4f31ff4c767088ad20148ac0f573c7e.jpg

Rabu, 04 April 2018

Keseruan 4 in 1 di Transmart Maguwo Yogyakarta

Rabu, April 04, 2018 5 Comments
Sekitar akhir bulan Maret tahun 2017 lalu dibuka tempat perbelanjaan baru di kota Jogja, tepatnya di daerah Maguwoharjo. Sebenernya ini adalah bentuk baru dari supermarket Carrefour. Sekarang dia menjelma dengan nama Transmart Carrefour. Disini pengunjung bisa menikmati empat kegiatan sekaligus dalam satu mall yaitu berbelanja, bersantap, bermain dan menonton..hohoho..seru kan..

Kebetulan pengunjung di awal-awal pembukaan Transmart ini membludak banget. Pernah temen cerita kalau dia kebagian parkir mobil di pinggir Jalan Solo, untuk masuk area mall harus berjalan cukup jauh. Akhirnya kami sekeluarga memutuskan berkunjung ke Transmart menunggu euforia gegap gempitanya reda dulu deh.

Transmart Carrefour Maguwo ini terletak di Jalan Raya Solo KM.8 No. 234. Lokasinya dekat dengan Bandara Adi Sucipto. Setiap kami akan belanja ke Lotte Mart, pasti lah lewat Transmart ini. Dulu sempat berandai-andai pengen rasanya naik roller coaster khas Transmart yang meluncur keluar gedung itu.


Akhirnya sekitar bulan September tahun 2017 lalu kami berkesempatan main-main ke mall ini. Waktu itu pengunjungnya ga terlalu banyak. Pengunjung bisa memilih parkir di area depan atau belakang. Memang area parkir motor dan mobilnya agak terbatas, beruntung waktu itu kami dapet parkir di dekat pintu masuk.

Kesan pertama kali masuk mall ini adalah minimalis. Yes, mallnya ga terlalu besar, terdiri dari empat lantai kotak gitu. Di lantai pertama ini difokuskan untuk area food court alias bersantap. Banyak stand tempat makan yang terkenal disini, seperti Solaria, Uncle K, Gudeg Yu Djum, Bakso Lapangan Tembak Senayan, Bakso Kota Cak Man, Ayam Tojoyo dan Tong Tji Tea House. Kami coba makan di Solaria waktu itu, rasanya ya sama aja sih sama Solaria di cabang yang lain.
Sakha nunggu makanan di Solaria
Di lantai dua difokuskan untuk area shopping alias berbelanja. Kalau dari eskalator belok kiri, pengunjung diarahkan ke area groceries, seperti makanan, minuman, buah dan sayur yang fresh. Kalau belok kanan, pengunjung diarahkan ke area belanja pakaian, tas, sepatu, sandal, dll. Di sisi lantai kedua yang lain terdapat area menonton yaitu bioskop CGV Blits. Saya belom pernah naik kesitu, maklum kalau mau nonton bioskop harus menunggu bala bantuan dulu buat jagain Sakha.. :D


Di lantai tiga masih difokuskan untuk area shopping seperti makanan kering, minuman botolan, kosmetik, parfum, sabun, shampoo, tissue, susu, dll. Disini juga terdapat stand pernak-pernik produk asli Jogja. Kalau ga sempat beli oleh-oleh khas Jogja, bisa juga cari ke Transmart ini.


Di lantai empat difokuskan untuk area bermain, yaitu area Trans Studio Mini. Nah ini yang jadi area favorit kami, terutama Sakha. Kenapa? Karena banyak miniatur dinosaurus disini..hohoho. Masuk Trans Studio Mini ini kami udah disambut dengan patung-patung Pterodactyl, si dino terbang. Selain disuguhkan arsitektur yang keren, disini juga tersedia wahana permainan berbayar seperti yang ada di Amazone, Fun World atau Timezone gitu.




Jadi sistem mainnya pake kartu digesek gitu. Pengunjung harus top up dulu kartunya baru bisa main. Kami demen banget sama wahana permainan disini karena semuanya masih baru. Wahana permainan disini rata-rata untuk anak-anak, seinget saya yang khusus untuk orang dewasa cuma roller coaster aja. Setiap mesin permainan ini rata-rata akan mengeluarkan tiket setelah selesai dimainkan. Pengunjung bisa menukarkan tiket dengan pernak-pernik yang disediakan di meja pegawai Trans Studio Mini.
Sakha asyik main bowling
Selain permainan menggunakan layar, disini juga disediakan mainan dayung, bom-bom car, mini train, mancing ikan, komedi putar, dan play ground. Bagi pendamping yang udah capek banget mendampingi si kecil main, bisa istirahat duduk dulu di kursi yang disediakan.
Duduk dulu ya capek
Oh ya tadi kan saya bilang kalau banyak banget hiasan bertemakan dinosaurus. Yang paling mainstream adalah patung T-rex yang kepalanya bisa bergerak dan mengeluarkan suara mirip dengan aslinya. Sakha masih takut aja sama patung ini, padahal patungnya ga ngejar dia.. :D
Sakha takut T-rex
Di area yang lain, juga masih ada patung-patung dinosaurus yang bikin Sakha betah banget main disini. Sakha minta foto bareng Triceratops, Stegosaurus sama Brontosaurus, dia demen banget. Jadi ceritanya Sakha lagi demam nonton film The Land Before Time, makanya dia hafal banget dengan jenis-jenis dinosaurus. Ayah Sakha pun semangat membelikan buku ensiklopedia dinosaurus.. *tumben Yah :D
Foto bareng Stegosaurus dan Triceratops
Foto bareng Brontosaurus
Ohya selain pernak-pernik dinosaurus, Trans Studio Mini ini juga dihiasi dengan miniatur landmark dunia seperti menara Eiffel dan box telephone khas London, plus pernak-pernik menarik lainnya. Hampir mirip kayak di Merapi Park, tapi disini indoor semua. Cocok buat yang banci selfie kayak saya.. :D


Wefie dulu sama Sakha
"Kenapa amaku alay begini ya?" kata Sakha
Yah begitulah keseruan keluarga kami mengeksplor Transmart Jogja. Karena kami seneng sama mall yang ga terlalu besar, Transmart ini masuk daftar salah satu mall favorit kami selain Lippo Plaza.


Yuhuuu, gimana penasaran ga sama keseruan 4 in 1 di Transmart Maguwo? Tunggu apalagi ayo segera merapat kesini, karena di dalam satu mall ada empat keseruan yang bisa kita dapat yaitu berbelanja, bersantap, bermain dan menonton..hohoho..


Sumber gambar :
Transmart maguwo : https://rumahdijual.com/attachments/yogyakarta/16382635d1510361160-rumah-view-transmart-maguwo-jogja-transmart-jogja.jpg

Follow Me @granitprihara