Kamis, 21 Desember 2017

Yuk Main Seru-seruan Dengan Water Beads

Kamis, Desember 21, 2017 0 Comments
Ada yang tau tentang benda bernama hidrogel? Pasti tau dong ya. Soalnya zaman saya SMP dulu pernah booming banget hidrogel ini sebagai media menanam tanaman hias. Saya masih inget banget di buffet rumah orang tua saya ada gelas yang berisikan hidrogel, trus ada tanaman hias yang nancep disana. Dulu seinget saya warnanya itu putih bening aja. Tapi saya ga tau, kalau hidrogel ini wujud aslinya seperti butiran-butiran kayak manik-manik gitu.
Nah akhir-akhir ini hidrogel juga booming lagi, tepatnya di kalangan anak-anak. Tepatnya sebagai sensory play yang digunakan untuk melatih kemampuan motorik halus anak, selain mainan pasir kinetik, playdough atau slime. Nama beken benda ini sekarang bukan hidrogel lagi, melainkan water beads. Jadi apa itu water beads?

Baca : Sekarang Main Pasir Ga Harus Ke Pantai Lho..

Baca : Asyiknya Bermain Playdough

Baca : Main Slime Yuk!

Water beads adalah butiran-butiran yang dapat menyerap air, yang mana ketika butiran itu direndam maka butiran tersebut berubah menjadi bola-bola jelly kecil yang teksturnya lentur dan dapat dipecahkan. Seperti yang udah saya singgung di awal tulisan tadi, water beads ini mulanya dimanfaatkan sebagai media menanam tanaman pengganti tanah, khususnya untuk tanaman hias.

Selain itu tekstur water beads yang unik, lentur dan licin ini cocok banget untuk anak-anak, khususnya balita sebagai media latihan meremas dan melatih kelenturan tangan. Jadi ceritanya saat Sakha berumur setahunan saya tertarik banget sama sensory play dari El Hana. Waktu itu, selain saya membeli paket permainan pompom, saya juga penasaran untuk membeli water beads ini.


Harga water beads per plastik kecilnya adalah Rp. 1.500. Di dalam sebungkus plastik kecil water beads itu juga dilengkapi satu mainan hewan kecil yang terbuat dari karet. Sebelum memainkan water beads ini, kita harus merendamnya dahulu ke dalam air kurang lebih selama 30 menit. Jangan lupa mainan hewan dari karet itu juga ikut direndam ya, karena akan tumbuh semakin besar dan besar..hohoho..
Bentuk water beads sebelum mengembang
Setelah bentuk water beads bertambah besar, saya coba memainkannya bareng Sakha. Waktu itu Sakha masih berumur satu tahunan, dia happy banget saat tangannya menyentuh water beads. Ekspresinya geli-geli gimana gitu. Hasrat untuk melempar-lempar water beads pun tidak terbantahkan, alhasil mainan itu berceceran kemana-mana. Selain itu hasrat Sakha untuk memasukkan mainan water beads ini ke mulutnya juga sangat besar. Jadinya saya hebooh sendiri dan kurang sabar juga ngingetin Sakha terus..hahaha..
Hewan karet yang ikut mengembang juga
Bener sih waktu itu Sakha antusias banget main ini, tapi saya takut aja water beadsnya dimakan. Jadinya mainan ini saya pensiunkan dini dulu ke dalam lemari. Mungkin nanti ketika Sakha sudah lebih komunikatif, kami akan memainkannya lagi..hohoho.. :D

Nah dua tahun berlalu, ada temen saya di grup whatsapp yang sharing tentang kegiatan anaknya bermain water beads. Saya jadi inget sama mainan yang sudah saya pensiunkan dini ini. Apalagi Sakha udah berumur tiga tahun, saya rasa usia segitu udah pas banget buat mainin ini lagi. Udah ga ada lagi rasa penasaran pengen maem si water beads ini.
Water beads yang sudah menjadi jelly
Baca : Selamat Ulang Tahun Ketiga Sakha

Ceritanya waktu itu Sakha lagi ngambek, pengen ikut ayahnya ketemu tukang, eh tapi ga dibolehin karena emang ketemunya bakal lama. Apalagi saya lagi hamil jadinya mager banget buat keluar rumah, akhirnya Sakha saya bujuk buat main sesuatu yang asik. Saya keluarkanlah water beads yang mangkrak lama di lemari. Pas mainin itu Sakha seneng banget. Wajah sedihnya karena ditinggal ayah berubah jadi ceria, Sakha demen banget remas-remas water beads ini, gemes sama teksturnya.

Waktu itu kami mainnya simple aja kok, cukup sediakan wadah besar untuk water beads plus botol kosong. Tugas Sakha waktu itu adalah memasukkan water beads ke dalam botol sambil menyebutkan warnanya. Setelah botol penuh, water beads itu dituang lagi deh ke wadah besar. Begitu seterusnya direpeat sampai bosan. Ajaibnya Sakha ga bosen-bosen main ini, kira-kira sekitar satu jam-an Sakha betah banget mainin ini.
Cieee main water beads
Selain permainan memasukkan water beads ke dalam botol, sebenernya masih banyak permainan lain yang bisa dikreasikan seperti menyendok, mencapit, meremas, menghitung, mengelompokkan warna, memancing atau menyaring water beads. Ga kebayang kan, dari benda sekecil dan semurah ini anak kita mendapatkan manfaat yang banyak. Yang pasti setelah bermain ini si kecil jadi lebih happy lho. Sebaiknya saat si kecil bermain kita juga mendampingi nya ya buibu, biar aura happy si kecil juga nular ke kita.. :D

Kayaknya sekian dulu postingan dari saya. Yuk ajak si kecil main water beads alias hidrogel ini, karena seru bangeeet! Thanks for reading ya..


Sumber gambar :
Waterbeads : https://images-na.ssl-images-amazon.com/images/I/51yoqS7gNoL.jpg

Senin, 18 Desember 2017

Bertemu Penemuan Canggih Bernama Pasmina Instan

Senin, Desember 18, 2017 0 Comments
Halo para pembaca, jumpa lagi dengan bumil disini. Kali ini saya mau cerita tentang penemuan penting yang saya temukan belakangan ini, tepatnya saat sebelum lebaran tahun ini.. *udah basi banget ya.. Lha iya emang judul postingan ini udah dibuat sejak bulan Agustus lalu, tapi konten isinya baru selesai dibuat sekarang.. :D

Nah ceritanya saat THR udah turun, hasrat-hasrat perilaku konsumtif jadi membuncah deh. Sebelum mudik, adaaa aja yang pengen dibeli, salah satunya adalah baju lebaran..hohoho. Nah berhubung saya pake jilbab, pengen juga dong di lebaran ini memperbaharui beberapa jilbab yang saya pake. Ya masak cuma baju yang diupgrade setahun sekali, jilbab juga dong ya.. :p Trus saya ini termasuk orang yang jarang-jarang ganti model jilbab. Ya dari dulu pake terus tuh jilbab yang model segi empat..

Sebelumnya flashback dulu yukkk... Jadi ceritanya saya awal berjilbab tuh di tahun 2012, tepatnya saat saya ketrima kerja di tempat yang saya incer banget, sampe sekarang masih betah kerja disana. Yes, saya nazar gitu, kalau ketrima di kantor itu saya bakal pake jilbab.. Saya masih inget banget awal-awal berjilbab tuh saya pake jilbab paris tipis polos model segiempat. Trus nanti dia ditekuk jadi segitiga, dikancingin di bagian bawah dagu trus diblebet-blebet..beres deeeeh, tambah bros lagi di bagian atas kepala.. Begini nih penampakannya.. :D
Gaya jilbab jaman muda
Nah, saya masih pake nih jilbab model paris begini sampe sekitar tahun 2013 an. Trus akhir tahun 2013 saya mulai membina mahligai rumah tangga..eaaa.. Badan pun bertambah melar setelah menikah dan punya anak. Si bagian dada pun juga tambah membesar seiring pertambahan berat badan. Hmm, saat berkaca saya sadar kok kayaknya kurang sopan ya ini jilbab yang saya pake. Udah kainnya tipis, trus ga menutup dada pula saya pakenya.. Fiuuh.. Trus berhubung jilbab parisnya masih dalam kondisi bagus, kok sayang juga rasanya kalau mau beli jilbab baru. Akhirnya tercetus ide gimana kalau dua jilbab paris digabungkan jadi satu. Yap, dijahit gitu. Jadi nanti bisa dipake bolak-balik kayak model two tone gitu.. :D Ide brilian kaaaaan..

Jadilah jilbab paris tipis polos dengan warna-warna yang senada itu saya gabungkan sepasang-sepasang. Misal kayak warna ungu muda sama ungu tua, kuning gading sama cream, hijau tua sama hijau muda, biru tua sama biru tosca..gitu-gitu lah. Jadinya si jilbab paris ini lebih tebal dan ga tipis terawang lagi..hohoho..
Salah satu jilbab paris yang saya gabung dengan jilbab lain
Cara pake jilbabnya juga udah saya ubah, ga ditekuk jadi segitiga lagi. Tapi ditekuk jadi persegi panjang, dimana bagian dalamnya lebih pendek daripada bagian luarnya. Dengan itu saat sisa jilbab ditarik dan dipeniti di belakang tuh dada bisa ketutup sama sisa jilbabnya..

Lalu sekitar tahun 2015-an ada trend tentang jilbab rawis segiempat berbahan katun dan double hycon. Waktu itu harganya pun murah banget. Saya dapet harga paling murah di ig tuh sekitar Rp. 17.000 per jilbab. Akhirnya saya kepo untuk membelinya karena kebetulan jilbab paris yang saya punya warnanya sudah memudar.. :D

Nah pas pertama kali memakai jilbab model rawis ini saya demen banget, karena materialnya lebih lembut daripada jilbab paris yang saya punya dulu. Trus dia juga ga terawang dan bisa banget dimodel supaya menutup dada. Jadi saya adalah pemakai setia jilbab rawis ini sampai sekitar tahun 2017. Dan tentunya tetap dengan warna-warna yang polos. Karena saya kurang suka model-model jilbab yang bercorak.
Saat beralih ke jilbab rawis
Di tahun 2017 ini tingkat kesibukan saya semakin hari semakin bertambah, cieee.. :D Ya ga bertambah gimana lhawong Sakha udah semakin besar usianya trus kalau mau main-main tuh selalu minta ditemenin. Selain itu Sakha juga udah masuk playgrup, dimana agenda sarapan pagi yang dulu pas di daycare sering dilakukan di daycare, sekarang pas playgrup sarapannya sering dilakukan di rumah (karena teman-teman Sakha pada udah sarapan di rumah...hehehe). Hal tersebut bikin pagi saya lumayan riweh..


Kadang tuh saya kebagian mandi paling akhir setelah Sakha dan ayahnya, itupun angka jam udah hampir menunjukkan pukul 7 pagi. Kadang saya ke kantor tuh pake jilbab slobokan alias bergo ala emak-emak karena saking ga sempetnya pake jilbab yang harus dicemitiin dan diblebet-blebet dulu. Yes, keburu telaaat masuk kantor buk! :D Mana jilbab bergo saya itu warnanya udah pada mbulak n mbladus, ga keren banget dipake ngantor..wkwkwk..
Bergo semacam ini nih yang dipake ngantor sama saya
Jadinya saya searching-searching ada ga sih jilbab langsung slub yang pantes dipake dalam momen apa aja. Mau itu momen di rumah aja, ke pasar, ke kantor, ke arisan, ke mall atau ke kondangan. Akhirnya nemulah di ig itu tentang pasmina instan, atau nama kecenya adalah OSI (One Step Instan). Langsung deh saya tergoda untuk beli. Pertama beli tu asal coba-coba aja, seperti biasa dong, pilih yang harganya paling murah. Saya beli pasmina instan model satu lubang seharga Rp. 35.000. Nah saya ga ngerti kalau bahan kain dari pasmina instan ini macem-macem. Pertama kali beli tu saya beli yang berbahan Diamond Georgette Italiano

Pas barangnya dateng, langsung saya coba..dan..tetot.. Saya kurang suka dengan bahan ini. Memang bener sih kainnya adem, lembut, tidak terawang, plus agak strech. Tapi dengan tekstur seperti ini akan membuat jilbab ini gampang banget ngembang kalau ditiup angin, yes ringan banget bahannya, ga jatuh gitu, saya kurang sukaaa..
Pasmina instan pertama saya
Itu hasil di foto kayak bagus banget kan, tapi jujur saja saya kurang nyaman pake jilbab berbahan ini. Entah kenapa kok jilbab ini sering bergeser itu, padahal udah rapet ukurannya. Dipake nunduk juga kayak berasa mau copot jilbabnya.. :D

Pencarian pasmina instan yang cocok untuk saya pun kembali saya lakukan secara online. Yes kenapa online? Ya memang ga sempat buat beli secara offline, dan percaya atau tidak kadang harga barang yang dijual online itu jatuhnya bisa lebih murah lhooo.. :D Apalagi pas harbolnas..


Sebelumnya saya beli pasmina instan lewat ig, selanjutnya saya melanjutkan peruntungan lewat Tokopedia. Lumayan juga bisa dapet cashback kalau beli lewat e-commerce. Setelah mensortir pasmina instan berdasarkan harga dan review, akhirnya saya menemukan toko yang cocok. Kali ini bahan kain pasmina yang saya pilih adalah Diamond Cerutti Bubble Ori, sedangkan tipe jilbabnya adalah pasmina instan dua lubang, harganya Rp. 65.000 per pcs nya. Lumayan mahal ya, tapi ga papa lah sekali-sekali toh habis terima THR.. :D

Yuhuuu, akhirnya pasmina yang saya pesan dateng juga. Langsung deh saya coba. Bahan kainnya saya suka banget! Bahannya lembut, bertekstur seperti kulit jeruk, agak strech dan sangat jatuh alias ga mengembang..hohoho.. Saya suka-saya suka.. Apalagi pasmina ini menutup dada banget. Trus ternyata ukuran jahitan dagunya ini sengaja dibuat besar, supaya kalau kekecilan ga ngebongkar jahitan. Jadinya saya tetep pake cemiti di dagu, tapi beneran jadi jauh lebih praktis dibandingkan dengan memakai jilbab konvensional biasa.. :D
Pasmina instan dua lubang
Horeee, akhirnya saya nemu pasmina yang model dan bahannya cocok sama saya. Beneran ini nyaman banget menurut saya, akhirnya beberapa hari setelah barang saya terima, saya lakukan repeat order lagi di seller yang sama. Cuma kali ini saya memilih yang model satu lubang aja, tapi dia tetep kelihatan kalau model dua lubang..hohoho.. Harganya juga sama Rp. 65.000 per pcsnya..
Pasmina instan satu lubang
Hohoho karena kepraktisannya itu akhirnya saya sering pake pasmina model ini di semua kegiatan saya. Pasmina model ini cocok banget bagi orang-orang yang males ribet.. :D Dan enaknya pasmina ini ga kusut walaupun ga disetrika. Yes, abis dicuci ya udah langsung dilipat aja trus disimpen di lemari. Semoga nanti kalau ada rezeki bisa beli pasmina seperti ini lagi..amiiin..

Bagi yang pengen tau pasmina ini dijual dengan brand Maulida, nama sellernya di Tokopedia adalah Maulida Hijab Store. Yuk silahkan kepoin langsung tokonya..hohoho.. 

Di akhir postingan ini saya pengen berterimakasih banget kepada penemu teknologi canggih bernama pasmina instan ini. Bayangkan, bagi ibu-ibu yang aktivitasnya sangat sibuk, saat pengen keluar rumah ke acara yang mengharuskan dia tampil rapi berjilbab, tinggal slub aja langsung cantik. Dengan adanya jilbab model instan begini juga menurut saya akan lebih banyak memotivasi temen-temen muslimah lain yang belum berjilbab untuk berjilbab, karena berjilbab sekarang jauh dari kata ribet.. :D

Oke, sekian postingan panjang saya.. Thanks for reading yaaa.. ^_^

Kamis, 14 Desember 2017

Sego Megono, Nasi Khas Pekalongan Ada Juga Di Jogja

Kamis, Desember 14, 2017 2 Comments
Halo-halo semua, jumpa lagi dengan emak Sakha disini. Ceritanya saya udah lama banget ga update blog. Alesan paling utama ya karena lagi males banget plus kondisi juga lagi ga memungkinkan. Sejak awal bulan Oktober sampe awal Desember ini saya lagi dilanda morning sickness berat. Keluh kesahnya udah saya posting disini nih..hehehehe.. :p


Nah fase mual dan muntah yang saya alami ga cuma di pagi hari aja, melainkan setiap saat. Banyak temen yang bilang mungkin saya lagi mengandung anak cewek soalnya dulu mereka-mereka pada teler ga berdaya saat mengandung anak cewek. Semoga aja ya..hehehe.. soalnya ciri-ciri kehamilan yang kedua ini beda banget sama kehamilan pertama lalu. Kalau di kehamilan pertama dulu setiap bulan berat badan saya bisa naik, di kehamilan saya yang sekarang engga..huwaaaa..

Makanya PR banget nih, soalnya saya ga semangat buat makan apa-apa. Ga semangat disini tuh maksudnya ga ada makanan yang dipengen bangeeet kayak ngidam gitu. Nah pas makan siang sama temen, si ayah Sakha pesen mangut ikan Pe. Nah ada temen kerja yang bilang kalau ada ikan Pe yang lebih enak daripada yang dimakan ayah Sakha sekarang. Lokasi belinya di Warung Sego Megono.. Tanpa cap cip cup, pulang kerja kami langsung hunting makanan itu..

Warung Sego Megono ini terletak di Jalan Gedongkuning no 179 Yogyakarta, tepatnya di depan Dealer Motor Yamaha. Warung ini ga terletak di dalam ruko gitu, tapi didirikan pake tenda di trotoar. Tempat duduknya bisa lesehan atau duduk di kursi. Tempat makan ini buka hari Senin - Sabtu mulai dari pukul 17.00 - 22.00.

Pas pertama kali saya beli kesitu, sempet bingung juga. Sego megono ini apa sih? Rupanya si sego megono ini adalah kuliner khas Pekalongan. Komposisinya berupa nasi putih yang di atasnya ditaburi cacahan nangka muda yang dicampur dengan parutan kelapa. Kalau misal di Jawa Timur, mirip urap-urap kali ya, tapi dari nangka muda..hohoho.. Jadi cuman gitu doang komposisinya? Eits, selain itu nasi megono disini juga dilengkapi beberapa potong ikan asin dan sambal, yang pastinya bikin mak nyus..

Waktu itu kami belinya dibungkus aja, lebih santai kalau makan di rumah. Sebungkus nasi megono ori yang berisi tambahan ikan asin dan teri tadi harganya murah banget, cukup bayar Rp. 4.000 aja untuk sebungkus nasi enak..hahaha.. Tapi porsinya emang agak kecil sih kalau buat cowok dan.....ibu hamil..wkwkwkwk.. Jadi saya pesen dua bungkus deeeeh..

Oh ya apa kabar dengan ikan Pe yang diceritakan teman saya tadi? Nah ternyata di Warung Sego Megono ini menyediakan berbagai jenis lauk tambahan, salah satunya mangut ikan Pe. Dari penampakannya sih maknyus enak, sayang banget saya ga sempat foto-foto warungnya.. :( Ya kaaan di waktu itu saya ga kepikiran ini bisa jadi bahan blog..hehehe..

Selain mangut ikan Pe, lauk tambahan yang tersedia disini antara lain opor ayam tahu telor, mangut ikan lele, cumi oseng cabai hijau, koyoran sapi mercon, telur dadar bumbu, ayam goreng, dan berbagai jenis gorengan tambahan seperti tahu udang, tempe tepung atau bakwan jagung. Manteb kaaaan.. Ga jarang saat tenda warung ini baru buka, udah ramai diserbu para ibu-ibu yang kadang cuma membeli lauknya aja..hehehe...

Waktu itu ayah Sakha pengen lauk mangut ikan Pe, sedangkan saya memilih lauk koyoran sapi yang super pedas, kalau Sakha dibelikan opor ayam aja..hohoho.. Sampe rumah kami ga sabar buat maem..nyam nyam nyam.. Sayang banget juga kami ga sempat foto-foto, cuma nemu foto ini aja nih.. itu aja fotonya kepaksa karena saya berniat pamer ke ibu kalau saya udah doyan makan berkat nasi megono ini..wkwkwk..
Penampakan sego megono lauk koyoran plus tempe
Gimana rasanya sego megono? Ueanaaaaak menurut saya. Mengobati rasa kerinduan saya akan makanan ndeso..hehehe.. Yes, kapan hari saya pengen banget jangan buntil sama lodeh kates tapi belum keturutan. Rasa nasi megono ini cenderung ke asin gurih. Nah lauk koyoran sapi mercon ini membuat rasa nasi megono jauh lebih sempurna. Mantab banget pedesnya si koyoran ini. Sebenernya apa sih koyoran ini? Koyor ini sejenis urat sapi, teksturnya kenyil-kenyil gitu kayak kikil atau cingur. Masaknya dibumbu mercon alias bumbu pedas, manteb banget dah.. Saya habis dua bungkus nasi megono lauk koyor! Superrrr.. Megono sukses membuat saya semangat makan lagi.. :D

Trus saya juga sempat ngicip sedikit mangut ikan Pe sama opor ayamnya, rasanya juga enak menurut saya. Tapi tetep aja perpaduan nasi megono plus koyoran sapi bumbu pedas ini yang paling pas menurut saya..hohoho..

Alhasil, dalam seminggu.. eh bahkan sampe dua minggu selanjutnya, tiap malam menu makanan favorit saya adalah nasi megono ini. Yessssss.. selama dua minggu berturut-turut saya selalu beli nasi megono, tapi kadang saya variasikan lauknya. Ini khusus saya lho, yang lagi hamil dan susah makan ini..hehehe.. Sakha sama ayahnya bebas makan menu lain..wkwkwk.. 

Hasilnya si ibu penjual sampe hafal muka saya, saya juga cerita kalau saya lagi hamil dan susah maem. Saat selesai makan nasi megono saya ga muntah-muntah, kalau makan menu yang lain langsung dimuntahin.. Jadinya ya mending makan nasi megono terus tiap malam.. :D Ibu penjual juga cerita kalau beliau menjual nasi megono ini awalnya karena kangen sama masakan ibunya tapi beliau ga bisa mudik ke Pekalongan, akhirnya beliau masak sendiri trus banyak tetangga yang ngicip dan suka. Akhirnya dijuallah nasi megono ini..

Yuhuuu, saya dan ayah Sakha juga ga lupa mempromosikan nasi megono ini ke temen-temen kantor. Hasilnya ada juga temen yang ketagihan makan nasi megono ini. Buktinya setiap malam dalam seminggu ada aja temen kantor yang beli disitu..hehehe.. Rata-rata temen kantor saya asalnya dari Jawa Timur, jadi cocok banget sama cita rasa nasi megono yang asin gurih pedas.. :D

Nah, semakin penasaran kan dengan nikmatnya nasi megono di Warung Sego Megono. Sudah bosan kan kalau nangka muda di Jogja hanya dijadikan gudeg aja? Disini nangka muda diolah jadi masakan lain. Nah tunggu apa lagi, yuk sore ini cuzz icipin nasi megono khas Pekalongan yang bisa dinikmati di kota Jogja.. Oh ya kalau pengen tau tentang update an terbaru tentang nasi megono ini, bisa kepoin instagramnya di @warung_sego_megono.. hohoho..

Makasih sudah mampir di blog saya yaaa.. Se yaaaa.. ^_^

Follow Me @granitprihara