Senin, 26 Februari 2018

Perkembangan Adik Sakha Part 2

Senin, Februari 26, 2018 0 Comments
Yuhuu, ini adalah lanjutan postingan dari perkembangan adik Sakha di trisemester pertama. Lanjut di kehamilan trisemester kedua ini alhamdulillah mual dan muntah saya berkurang. Tapi ada keluhan lain yang membuat saya cukup terganggu, apakah itu? Simak terus yaaa..


22 Minggu 3 Hari
Di minggu-minggu ini saya mengalami keluhan susah buang air besar (BAB). Padahal perut tuh rasanya udah mules berat, tapi pas waktu eksekusi sayang outputnya ga mau keluar. Pas ngeluh ke dokter, beliau bilang suruh minum yogurt atau perbanyak sayur dan buah.

Selain susah BAB, keluhan yang saya rasakan adalah perut sering begah kayak masuk angin gitu. Rasanya ga nyaman banget. Jadi saya pasti sangu freshcare kemana-mana. Sempat galau juga apa boleh sering-sering olesin freshcare ke perut, tapi dokter bilang ga masalah. Saya jadi tenang.

Oh ya berat badan saya konstan naik sekilo kali ini menjadi 65kg. Horeee..balik ke berat badan sebelum hamil.. Tekanan darah saya juga normal, yaitu 110/80. Berat badan janin saya juga normal katanya, sekitar 525gram. Saat di USG, dokter ga melihat adanya tanda-tanda kehadiran "monas" di janin. Dokter bilang kalau kemungkinan besar dedeknya cewek. Alhamdulillah ya Allah.

Dokter masih meresepkan Folamil Genio sebagai suplemen yang harus diminum sehari satu kali. Karena beberapa hari setelah kontrol saya mudik ke kampung halaman saat akhir tahun, jadinya saya sering kelupaan minum suplemen ini, karena biasanya kan saya minumnya di kantor.

Baca : Cerita Mudik Akhir Tahun 2017

26 Minggu 5 Hari
Di minggu-minggu ini saya baru merasakan kenikmatan hamil kedua ini. Muntah, mual, susah BAB dan perut begah udah jarang banget saya rasakan. Saya sudah sangat doyan makan banget. Tapi saat mudik kemarin saya mengalami batuk parah banget. Jenis batuknya kayak batuk kering gitu. Mungkin karena saya kecapekan saat pra dan pasca mudik, jadi orang-orang bilangnya saya owah.

Sedihnya saat batuk tuh saya ga bisa menahan pipis untuk keluar. Pasti "mak crit" keluar pipisnya. Kecepirit ya istilahnya? Padahal waktu batuk itu saya ga kebelet pipis lho, kandung kemih dalam posisi kosong. Jadinya saya jadi kembali menyetok diapers kayak Sakha, eh softex ding kalau buat saya..

Baca : Lika-liku Diapers Sakha

Nah anehnya batuk ini sembuh beberapa hari sebelum saya kontol rutin ke dokter. Jadinya saya ga bilang dokter kalau ada keluhan batuk. Batuk kemarin udah saya obatin Silex, tapi ga sembuh-sembuh. Akhirnya saya biarin aja deh. Ibuk saya juga bilang dulu pas hamil saya si anak cewek satu-satunya ini, beliau juga mengalami batuk parah dengan penyebab yang masih misteri. Batuk itu sembuh sendiri setelah saya lahir..wowww.. Ayah Sakha malah takut kalau tiba-tiba nanti mendekati HPL, trus saya batuk-batuk, eh adiknya Sakha langsung lahir keluar..hmmm..terlalu berfantasi dia..

Oh ya saat kontrol kali ini, berat badan saya naik 5kg sodara-sodara. Jadi 70kg! Dugaan sementara karena pas mudik saya doyan banget makanan rumah. Apalagi saya sering jajan di kampung halaman..hehehe.. Banyak kuliner kekinian sih..

Baca : de Classe Gelato & Coffee, Gelato Pertama di Kota Blitar

Baca : Lapis Kukus Balitar, Oleh-oleh Kekinian Dari Blitar

Walaupun berat badan saya naik drastis, tapi berat badan dedek bayi naiknya normal-normal aja. Sekarang beratnya 1003gram. Posisi janin saat ini masih sungsang, karena emang air ketubannya masih banyak. Jadi posisi adek masih bisa berputar-putar. Untuk jenis kelamin, masih belum ada perubahan. Alhamdulillah tekanan darah saya juga normal sekitar 110/70.

Karena kehamilan dah mau masuk tujuh bulan, dokter memberikan saya surat pengantar untuk pemeriksaan darah ke laboratorium. Pemeriksaan yang dilakukan adalah pemeriksaan hemoglobin, gula darah, HBs Ag, dan HIV.
Surat pengantar check lab
Memasuki bulan ke tujuh ini dokter juga memberikan resep kalsium sebagai tambahan asam folat. Jadi saya dapet dua suplemen, yaitu Folamil Genio dan Osfit DHA. Oh ya di tahun yang baru ini, kantor tempat saya bekerja bikin benefit claim baru, yaitu benefit yang mengcover pemeriksaan kehamilan (prenatal) dengan jatah nominal tertentu tiap tahun. Sistemnya tu direimburse. Alhamdulillah rejeki adiknya Sakha ^_^
Suplemen yang diresepkan

31 Minggu 1 Hari
Di kontrol kali ini saya membawa hasil pemeriksaan lab. Sebelumnya saya berencana periksa di Lab Pramita, tapi akhirnya pilih yang deket dan yang ga pake antri, yaitu di Lab Sadewa di Jl. Kusumanegara.

Alhamdulillah hasil pemeriksaan lab rata-rata normal semua, cuma Hb saya yang agak rendah di angka 10,5. Dokter menyarankan saya untuk banyak makan sayur ijo dan daging merah. Jika perlu bisa minum suplemen penambah darah, seperti Sangobion.
Hasil pemeriksaan lab
Berat badan saya tak beranjak dari angka 70kg, syukurlah ga naik lagi..hehehe.. Bulan kemarin udah naik 5kg buk! Walaupun saya ga naik BBnya, si dedek naik beratnya jadi 1886gram. Kata dokter berat janinnya pas, ga kurang ga lebih. Jenis kelamin masih sama, alhamdulillah. Alhamdulillah juga kali ini posisi adek ga sungsang lagi, kepala udah ada di bawah. Tekanan sarah saya masih di angka 110/70.

Di akhir pemeriksaan dokter masih meresepkan suplemen yang sama yaitu Folamil Genio dan Osfit DHA. Karena usia kehamilan udah menjelang delapan bulan, jadinya kontrol ke depannya bakal dua minggu sekali. Woh ga kerasa yaaa.. udah semakin mendekati due date. Mohon doanya semoga kehamilan dan persalinan saya nanti lancar semua, sehat bayi dan ibunya.. Amin.. :)

Thanks for reading ya.. ^_^

Kamis, 22 Februari 2018

Yuk Mainan Jepit Jemuran Mama

Kamis, Februari 22, 2018 0 Comments
Siapa ibu-ibu disini yang ga punya jepit jemuran? Semua pasti punya deh, kayaknya itu barang yang wajib ada di rumah kita. Walaupun nyuciin baju di laundry, kayaknya pasti punya juga deh jepit jemuran ini. Karena jepit ini kan multifungsi banget. Selain buat jepit jemuran, biasanya saya pake buat jepit belahan korden supaya menutup sempurna..hahaha..

Oke, jadi ceritanya setelah cucian saya kering habis dijemur kan pasti ada ritual melipat baju. Yes, baju-baju ini langsung dilipat karena saya jarang banget setrika baju. Paling yang saya setrika cuma seragam sekolah Sakha di play grup aja..hehehe..

Baca : Gimana Playgrup Tempat Sakha Bermain dan Belajar?

Supaya baju bisa halus tanpa disetrika triknya cukup gampang sih, salah satunya jangan sampe kita numpuk baju kering. Ya setelah kering di jemuran atau hanger, langsung aja dilipat dan disimpan di lemari. Lumayan ga kusut-kusut amat kan jadinya.. :D

Sebelum lipat-lipat baju kan otomatis saya harus lepasin jepit jemuran yang nempel di baju. Nah waktu itu Sakha tertarik banget sama jepit jemuran ini. Dia jepitinlah jepit ini ke tangan saya. Daripada saya tersulut emosi, yaudah saya ajak Sakha main jepit jemuran aja memanfaatkan media yang ada asalkan bukan tangan saya..

Kebetulan tangan Sakha udah kuat membuka tutup jepit jemuran yang terbuat dari plastik ini. Sebelumnya saya pernah latih Sakha supaya bisa membuka tutup jepit yang terbuat dari kayu yang didapat dari paketan El Hana Busy Bag, tapi tangan Sakha waktu itu masih belum kuat. Dia buka tutup jepit kayu ini pake dua tangan. Alhasil doi ga antusias main waktu itu.

Baca : Unboxing : El Hana First Busy Bag

Oke, untuk main jepitan mama ini apa sih yang harus dipersiapkan? Simple aja sih, waktu itu saya cuma siapin tutup es krim campina sebagai media untuk jepit, sama beberapa buah jepit jemuran warna-warni. Oke yuk dimulai aja.. Cara mainnya gampang aja, saya minta Sakha untuk menjepit jepitan ini dibagian pinggir tutup es krim. Kalau si jepit udah terpasang semua, saya pinta Sakha untuk melepasnya dari tutup es krim. Dan seperti biasa, ulangi permainan ini sampai bosaaaan.. :D
Njepit dulu
Sakha seneng banget main jepitan ini, yang mungkin karena tangan dia udah kuat buat menjepit. Cuma butuh satu tangan aja buat buka tutup penjepitnya. Kalau belum kuat, boro-boro, paling cuma disebar aja tuh jepitnya.

Sebenernya banyak ide permainan yang bisa dikreasikan dengan menggunakan jepit jemuran ini, contohnya :

1. Mengenal Warna
Jepit jemuran bisa menjadi alat bantu untuk si kecil mengenal warna. Sambil menjepitkan jepitnya, minta si kecil untuk menyebutkan warna-warnanya. Kalau mereka belum hafal nama warna-warna, bunda bisa membantunya.

2. Klasifikasi Warna
Dengan tambahan beberapa buah piring atau mangkuk, bunda bisa meminta si kecil untuk mengelompokkan warna jepit tersebut. Dulu saya dan Sakha pernah main klasifikasi warna menggunakan bantuan pompom dan mangkuk ikea kalas. Kalau males ngeluarin pompom, jepit jemuran ini bisa jadi bahan alternatif.

Baca : Ide Kegiatan Permainan Menggunakan Pompom

Baca : Ide Permainan Menggunakan Mangkuk Ikea Kalas

3. Belajar Menghitung
Dengan beberapa tambahan kertas karton, kita bisa mengajarkan si kecil untuk belajar menghitung. Caranya potong kertas karton menjadi bentuk persegi panjang. Misal kita siapkan delapan buah karton, masing-masing karton ditulis angka satu sampai dengan delapan.

Minta si kecil untuk menjepitkan jepit ke karton tersebut, jumlah jepitnya harus sesuai dengan angka yang tertera pada karton. Kalau si kecil belum bisa membaca angka, kita bisa membantunya. Selain dapat melatih motorik halus, si kecil juga bisa belajar berhitung.

4. Bermain Peran
Para balita suka sekali bermain peran, misalkan menjadi dokter, montir, koki, dan sebagainya. Jepit jemuran ini bisa jadi salah satu media bermain peran. Cukup tambahkan beberapa lembar kertas dan tali, ajak si kecil untuk berpura-pura sedang menjemur pakaian. Pasang tali di tempat yang bisa dijangkau si kecil. Gunting kertas menjadi pola baju. Taraaa..siap dimainkan.. Yuk nak pura-pura jemur pakaian sendiri.. :D

Baca : Macam-macam Pretend Play Untuk Anak

Ternyata dari jepit jemuran yang harga satu setnya ga lebih dari Rp. 10.000, banyak manfaat yang bisa didapat ya. Jepit jemuran yang murah meriah ini bisa banget jadi media permainan yang mengasyikkan untuk si kecil. Tapi diusahakan jangan biarkan si kecil main jepitan sendiri ya bunda, kalau tiba-tiba dia pasang jepitnya ke ekor empuss kan jadi berabe..

Selamat bermain.. :D

Sumber gambar :
Jepit jemuran : https://sc01.alicdn.com/kf/HTB1cqwiLXXXXXXbXVXXq6xXFXXXC/223426528/HTB1cqwiLXXXXXXbXVXXq6xXFXXXC.jpg

Minggu, 18 Februari 2018

Alun-Alun Kota Probolinggo, Tempat Favorit Sakha Saat Mudik

Minggu, Februari 18, 2018 1 Comments
Yuhuu, karena belum nemu tema mau nulis apa kali ini saya mau nulis tentang tempat yang pasti kami kunjungi saat mudik ke Probolinggo. Yes, tiap di Probolinggo destinasi angon Sakha ya pasti di tempat ini. Karena emang di alun-alun kan si kecil bisa bebas lari-larian atau jalan-jalan sambil liat hewan. Mirip kayak yang dilakuin Sakha pas di Bon Rojo Blitar.
 
 
Alun-alun kota Probolinggo terletak di Jalan KH Mansyur, Mangunharjo, Mayangan, Kota Probolinggo. Seperti kayak alun-alun di kota lain, alun-alun disini juga berdekatan dengan lokasi masjid agung, rumah tahanan dan stasiun. Biasanya saat ke alun-alun, kami memarkir kendaraan di parkiran stasiun.
 
Alun-alun Probolinggo ini sangat ramai dikunjungi orang-orang terutama saat weekend atau saat liburan sekolah tiba. Kami pernah mengunjungi alun-alun ini saat pagi dan malam, kebetulan waktu itu suasana liburan jadi ya pasti rame banget.

Saat pagi hari tiba, terutama saat weekend, banyak sekali penjual berjualan di sisi depan alun-alun. Rata-rata mereka menjual makanan dan minuman, mulai dari bubur, bakso, pecel, soto, es degan, dan lain-lain. Karena waktu itu kami udah sarapan dari rumah, kami langsung cuzz aja masuk area alun-alun. Luas area tempat ini ga terlalu besar. Di tempat ini terdapat permainan anak-anak seperti jungkat-jungkit, prusutan, mangkok putar dan ayunan. Sangat disayangkan kondisinya kurang terawat, tapi masih bisa lah dibuat Sakha mainan.
Saat Sakha main prusutan
Bosan dengan permainan anak-anak, pengunjung bisa duduk beristirahat di kursi yang disediakan sambil menikmati pemandangan rumput hijau, plus disana terdapat kolam ikan yang tentunya akan menarik perhatian si kecil. Di sini si kecil juga bisa berlari-larian di rumput hijau sambil mengejar burung merpati dan burung dara, persis seperti saat Sakha di alun-alun kota Malang. Sakha happy banget.
Sakha liat ikan


Kalau ada panggilan alam disini, ga perlu khawatir karena terdapat toilet umum yang disediakan. Untuk sholat pun, kita tinggal nyeberang aja udah sampai di masjid agung kota Probolinggo.

Di malam hari saat liburan, keadaan alun-alun ini ga kalah ramai lho. Di area samping alun-alun terdapat banyak sekali jenis permainan anak berbayar, mulai dari odong-odong, mobil-mobilan, bianglala mini, kereta mini, mandi bola, dan komedi putar mini. Sakha seneng banget naik odong-odong waktu itu.
Enaknya le naik odong-odong
Ga mau menyia-nyiakan peluang, pemilik odong-odong pun juga menggelar barang dagangannya berupa mainan anak-anak. Yes, banyak banget penjual mainan anak-anak di sepanjang jalan alun-alun ini, tepatnya di depan masjid agung. Untung Sakha ga minta macem-macem, bisa bangkrut nanti emaknya..hehehe..
 
Seperti saat berkunjung di pagi hari, saat malam kami juga memarkir kendaraan di parkiran stasiun. Sebelum masuk area alun-alun, biasanya kami menikmati bakso Stasiun Probolinggo. Ini bakso paling enak di kota Probolinggo menurut saya. Kadang saat bosen dengan bakso, kami memilih menyantap soto ayam yang dijual di deretan kios di belakang alun-alun. Yes, jadi saat malam tiba, di bagian belakang alun-alun terdapat banyak kios yang menjual berbagai macam kuliner, salah satunya soto ini. Porsinya banyak buangeeet lho..

Saat makan di alun-alun ini, pasti Sakha udah riweh sendiri dan ga betah duduk di kursi. Kenapa? Karena banyak kereta kelinci yang lewat mengelilingi alun-alun. Selain kereta kelinci juga ada mobil-mobilan plus kereta naga yang lewat. Beneran membuat perhatian anak terdistraksi karena emang kendaraan-kendaraan itu full music dan full lampu kerlap kerlip.


Sakha membabi buta pengen naik, padahal posisi kami lagi makan. Akhirnya eyang kakung Sakha yang nemenin, kebetulan beliau maemnya cepet. Sakha seneng banget diajak naik kereta kelinci. Tarifnya Rp. 5.000 per orang beberapa kali puteran. Ga puas naik kereta kelinci, dia nunjuk-nunjuk pengen naik kereta naga. Karena eyang kakung sangat sayang Sakha, akhirnya diturutin juga keinginan Sakha naik kereta naga itu. Kereta naganya unik banget, dibikin bertingkat gitu. Pokoknya Sakha mau naik yang paling atas, gitu katanya :D

Melihat Sakha asyik naik kereta naga berkeliling alun-alun, kami yang gede ini juga pengen lho. Akhirnya eyang uti Sakha mengajak untuk naik mobil-mobilan. Ya semacam mobil lampu dengan alunan lagu full musik seperti yang ada di alun-alun kidul Jogja. Bedanya ga seperti biasanya si mobil biasanya digenjot dan bisa disewa untuk berapa kali putaran, disini mobilnya emang beneran ada mesinnya. Jadi penumpang ga perlu repot-repot menggenjot. Trus pak sopirnya udah stanby pula, jadi ya penumpang tinggal duduk manis, karena pak sopir yang pegang kendali..hoho.. Seru banget, saya sama ayah Sakha kebagian duduk madep belakang. Saya mah cuek aja, ayah Sakha nih yang malu-malu. Kan ini kampung halamannya.. :D
Serunya naik mobil lampu
Jadi mobil kecil di atas tuh berarti total mengangkut tujuh orang, antara lain eyang uti, eyang kakung, tante, ayah, ama, Sakha dan pak sopir. Untung ga ada kejadian ban bocor atau gimana ya..hahaha.. Oh ya sekali putaran dengan penumpang sebanyak itu, cukup membayar Rp. 15.000 saja.

Setelah capek berkeliling alun-alun kami memilih leyeh-leyeh di rumput di dalam area alun-alun. Herannya Sakha belum capek lho. Dia masih semangat lari-larian sambil ngejar gelembung dari sabun. Kalau ga gitu dia ngejar mainan lampu yang dilempar ke atas trus jatuhnya muter-muter ke bawah itu lho.. entah itu namanya apa ya..hehehe.. Pokonya di area dalam alun-alun ini banyak banget orang berjualan gelembung sabun dan mainan itu.

Kayaknya alun-alun ini bukan jadi tempat favorit Sakha aja deh, kayaknya semua anak kecil bakal happy diajak main kesini. Sudahkan ajak si kecil ke alun-alun? Hehehe.. yuk yak yuk..tunggu apa lagi..

 

Rabu, 14 Februari 2018

Sakha Lulus Toilet Training? (Toilet Training Part 3)

Rabu, Februari 14, 2018 0 Comments
Yuhuu lama banget saya ga update perkembangan toilet training Sakha. Kali ini saya mau sharing lagi perkembangannya. Apakah Sakha udah lulus toilet training? Eng..ing..eng..
Flashback dulu yuk, Sakha mulai tahapan toilet trainingnya tu sekitar bulan Juni 2017 tepatnya saat mudik lebaran tahun lalu. Trus pernah juga Sakha mogok ga jelas ga mau pipis atau pup di kamar mandi saat awal-awal masuk play grup (PG). Cerita selengkapnya disini ya..


Nah seiring perkembangan usia, Sakha udah makin bisa diajak kerja sama. Setiap tiga jam sekali, dan setiap sebelum tidur kami selalu menawarkan Sakha mau pipis atau engga. Alhamdulillah Sakha kooperatif di rumah. Di PG pun saya juga bilang ke bunda pengasuh bahwa Sakha masih tahap toilet training, dan minta tolong supaya sering ditawari untuk pipis. Bunda pengasuh pun juga kooperatif membantu.

Untuk kasus pup, alhamdulillah Sakha udah bisa ngomong sebelum outputnya keluar. Jadi PRnya tinggal kasus pipis aja..hohoho. Langkah pertama yang saya jajal adalah tidak membawakan diapers ke sekolah Sakha. Jadi saya banyakin isi tas Sakha dengan training pants dan celana. Langkah kedua adalah sounding ke Sakha supaya ga malu bilang kebelet pipis saat di sekolah. Saya kasih pengertian kalau bunda dan yahnda di sekolah juga bakal bantu kayak ama sama ayah bantu Sakha pipis di kamar mandi rumah.
Alhamdulillah cara ini berjalan lancar. Dari hari ke hari jumlah training pants yang basah sudah berkurang. Bahkan pernah training pants yang saya bawakan ga basah sama sekali. Horeeeeee :D
Sebelum tidur malam pun kami di rumah juga mulai natur Sakha. Tapi tetep aja saya ga mau repot dengan kemungkinan terburuk kasur basah karena ompol, akhirnya pas bobok malam tetep aja saya pakein Sakha diapers..hehehe.. Dasar emak males :D Ajaibnya saat bangun di pagi hari diapersnya masih kering lhoo.. Saya seneng bangeeeeet..


Anggaran diapers pun bisa sangat jauh berkurang. Saya beli diapers isi 26pcs itu bisa tahan sampai dua bulanan. Kenapa? Karena kalau Sakha habis bangun pagi dan diapersnya masih kering, maka saya akan pakein diapers itu ke Sakha besok malamnya lagi. Toh pake diapers ini cuma pas buat bobok malam aja. Kasarannya tu satu diapers buat dipake dua malam..maaf Sakhaaa.. Dasar emakmu ga mau rugi! :D

Oke permasalahan toilet training Sakha di rumah dan di sekolah sudah hampir solved. Sekarang gimana kalau Sakha lagi di perjalanan? lagi di mobil misalnya.. Uwoww, ini pasti akan lebih menantang!

Jadi pengalaman dulu pernah Sakha kebelet pipis pas lagi perjalanan di mobil. Trus di daerah situ juga ga ada pom bensin yang ada toiletnya. Saya tawarin Sakha buat pipis di pinggir jalan pun ga mau. Akhirnya saya bilang ke Sakha kalau ga papa dia pipis di pampers aja, tapi dia tetep ga mau dong. Sakha malah semangat menahan pipisnya sampe ke tempat tujuan. Saya liatnya jadi kasian.

Trus saya tiba-tiba aja kepikiran buat belikan Sakha potty training khusus untuk travelling. Pas googling di internet bentuknya macem-macem banget. Lucu-lucu semua. Ada yang berbentuk kepala gajah, kelapa kodok, kepala bebek dan kepala beruang. Saya ajak Sakha buat pilih-pilih modelnya juga. Akhirnya dia pilih bentuk kepala gajah. Langsung dah cuz beli, harganya sekitar Rp. 50.000.
Potty training kepala gajah
Akhirnya potty training gajah ini selalu stand by di mobil. Tiap di jalan Sakha kebelet pipis, saya bilang "Sakha pipis di hidung gajah aja ya?" Dia pun mengiyakan dengan semangat. Jangan dikira pindah tempat pipis itu bakal gampang. Saat pipis di potty training ini, Sakha berdiri agak lama dulu sambil menahan geli. Geli ya soalnya tititnya nyentuh hidung gajah. Setelah ngepasin posisi yang tepat, akhirnya pipis Sakha keluar deh di potty training ini. Kami semua senang..hahaha..

Ga perlu takut potty training ini bocor karena tutupnya sangat rapat. Sampai rumah tinggal buang bekas pipisnya trus botolnya direndam pakai air sabun dan dicuci. Setelah dikeringkan, siap dipakai lagi..hohoho.. Menurut saya botol potty training ini sangat membantu.

Nah dulu kan buat Sakha semangat pipis di kamar mandi, kami selalu kasih reward permen chacha. Cara itu lama-lama ga mempan, akhirnya kami ganti rewardnya jadi menabung uang koin. Kalau uang koinnya terkumpul banyak, bisa dibelikan mainan. Dia semangat lagi akhirnyaaa..

Baca : Permainan Murah Meriah : Menabung Koin

Tapi pernah juga setelah pipis atau pup di kamar mandi, Sakha lupa akan reward itu. Ya udah ga usah diingetin..hehehe.. Lama-lama dia mau pipis dengan sukarela tanpa reward. Nah kebetulan beberapa waktu lalu stock diapers buat dipake pas Sakha bobok malam habis. Akhirnya nekat aja Sakha ga pake diapers pas bobok malam itu, cuma saya pakein training pants aja. Ya saya udah pasrah aja kalau Sakha ngomopol ya uwis, tinggal cuci spreinya. Toh dulu pas zaman saya TK saya juga ngompolan.. :D

Alhamdulillah keesokan paginya si training pants tetap kering, it's mean Sakha ga ngompol..horeeee.. Kami puji Sakha atas pencapaiannya itu. Alhasil sekarang setiap sebelum bobok malam, Sakha ga protes kalau diajak pipis. Bangun tidur saat pagi pun dia langsung bilang kalau misal kebelet pipis. Good job tole!

Semoga ke depannya Sakha semakin lancar toilet trainingnya. Semoga ga ada acara ngompol-ngompol lagi. Nanti ke depannya pasti ada PR yang lebih seru lagi, salah satunya adalah mengajarkan Sakha membilas pipis dan pupnya sendiri serta menyiram bekas pipis pupnya..hoho.. Semangat semangat..

Yes kayaknya sekian dulu cerita tentang progress toilet training Sakha. Semoga curhatan saya yang panjang lebar ini ada manfaatnya bagi ibu-ibu yang galau mengajarkan anaknya toilet training. Toilet training ini merupakan salah satu skill yang bisa dilatih, percayalah semua anak akan lepas diapers pada waktunya.. :D

Sumber gambar :
Kartun : https://i.ytimg.com/vi/rUZwqo0_W_U/maxresdefault.jpg 
Travel potty training : https://cdn.shopify.com/s/files/1/1126/8810/products/61b4fKxALBL._SL1485_1024x1024.jpg?v=1487138535

Sabtu, 10 Februari 2018

Lapis Kukus Balitar, Oleh-oleh Kekinian Dari Blitar

Sabtu, Februari 10, 2018 0 Comments
Aduh rasanya saya nulis postingan ini sambil ngiler, soalnya membayangkan rasa lapis kukus yang lembut dan enak. Flashback dikit ya, ceritanya pas kakak dan kakak ipar saya main ke Jogja, mereka bawain saya oleh-oleh lapis kukus Balitar ini. Katanya ini makanan lagi hits di kalangan oleh-oleh khas Blitar. Kami dibawain yang rasa Choco Talas, rasnaya enak banget, Sakha dan ayahnya doyan banget-nget..apalagi saya.. :D

Saatnya mudik akhir tahun telah tiba. Biasanya saat mudik ke Blitar atau Probolinggo, kami selalu bawa oleh-oleh dari Jogja untuk keluarga besar. Tapi sayangnya akhir tahun kemarin mudiknya minim persiapan, apalagi saya lagi isi jadinya susah mobile kesana kemari buat cari oleh-oleh.



Dulu pas mudik pernah bawain jajan bakpia, minuman carica sampai oleh-oleh dompet beranak dari Jogja. Kali ini supaya praktis kami beli oleh-olehnya di Blitar saja. Rencananya ya beli Lapis Kukus Balitar ini. Siapa tau ada keluarga di Blitar yang belum sempat ngicipin kenikmatan lapis ini, apalagi keluarga di Probolinggo. Kayaknya di Probolinggo jarang ditemui jajanan cake-cake semacam ini..hehehe.. Pas deh..

Transit di Blitar sehari, sebelum berangkat ke Probolinggo, kami membeli oleh-oleh ini. Nah ternyata lokasi outlet penjualan lapis kukus ini tuh tersebar di kota Blitar dan kabupaten Blitar. Waktu itu kami membeli di outlet fotokopi Siswa, di Jalan Kartini no 30 (Depan Pasar Pon). Nah ternyata varian rasa lapis kukus ini bermacam-macam, ada rasa Original Brownies, Brownies Cokelat, Brownies Keju, Choco Pandan dan Choco Talas. Ga mau coba-coba rasa yang lain, kami masih setia dengan varian Choco Talas. Kayaknya varian ini yang paling laris, soalnya waktu itu pesanan kami ga memenuhi stock yang ada, jadinya kami cari ke outlet lain.

Kami pergi ke outlet di Jalan Tanjung, tepatnya di Apotek Tanjung Farma depan Indomaret Jalan Tanjung. Sayang banget kami kehabisan juga rasa Choco Talas, akhirnya kami beli rasa Choco Pandan. Menurut kami jika dibandingkan dengan rasa Choco Pandan, rasa Choco Talas lebih enak..hohoho. Mereka punya tekstur yang sama-sama lembut dan punya taburan keju parut yang super melimpah. Bikin ga cukup kalau cuma makan satu slice.
Penampakan rasa Choco Talas
Penampakan rasa Choco Pandan
Harga lapis ini terbilang cukup terjangkau menurut saya, per kotaknya dihargai Rp. 25.000. Lebih murah banget dibandingkan dengan harga brownies yang tersohor itu. Tapi emang sensasinya beda sih, kalau maem lapis ini rasanya light gitu ga bikin eneg, pengen nambah dan nambah lagi.
Saat sebelum sambang keluarga besar Blitar kami juga menyempatkan membeli oleh-oleh ini. Saat mau balik ke Jogja pun, saya juga ga ketinggalan buat beli oleh-oleh ini supaya temen-temen kantor bisa nyicipin. Karena hunting oleh-oleh ini saat malam tahun baru, kami kehabisan saat mencarinya di kedua outlet yang kami kunjungi sebelumnya. Akhirnya kami coba datang di outlet Lapis Kukus Balitar, Jalan Tanjung no 115 Blitar (Sebelah SMKN 2 Blitar). Dan ternyata disini variannya masih lengkap banget.

Ternyata proses pembuatan lapis kukus ini berada di desa Kesamben. Pemilik usaha memang sengaja mendistribusikan hasil racikannya ini kepada reseller-reseller nya di masing-masig outlet. Hal ini sangat memudahkan konsumen untuk membelinya. Outlet di luar kota pun bahkan sampe ada di kota Sidoarjo.

Yuk tunggu apalagi, bagi yang lagi kebingungan cari oleh-oleh khas Blitar. Silahkan mencoba Lapis Kukus Balitar sebagai alternatif pilihan. Jadi oleh-oleh Blitar ndak cuma opak gambir, es drop atau wajik klethik saja..hehehe.. Sekarang ada oleh-oleh yang kekinian, tempat nongkrong kekinian di Blitar juga ada lhoo..


Kalau mau kepo lebih jauh tentang lapis kukus ini, silahkan cek instagram @lapis.blitar atau websitenya di lapisblitar.com..
Nyammm enaknya
Selamat mencoba yaaaaaa... ^_^


Sumber gambar :
Lapis kukus : https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSzxTFy4Jqe3EBKEI3YbxZ38zwu4xUaSjMiibGvVeaXX5iZWO7Z 
Choco Talas : https://www.instagram.com/p/BdOz8xWB9jh/?taken-by=lapis.blitar
Choco Pandan : https://www.instagram.com/p/BdOzjpBhwVS/?taken-by=lapis.blitar

Rabu, 07 Februari 2018

Kuliner Murah Meriah Jogja, Saoto Batok Mbah Katro

Rabu, Februari 07, 2018 4 Comments
Berawal dari grup whatsapp ibu-ibu PT Ungu Terong saya mengetahui tempat ini. Karena buibu pada bilang kalau soto disini rasanya enak cocok dengan lidah Jawa Timur, dan pada bilang juga kalau harganya murah, langsung deh kami cuzz kesini. Soalnya saya dan ayah Sakha pernah zonk banget waktu maem soto lenthok khas Jogja yang menurut kami rasanya agak aneh. Baksopun demikian, harus cari yang ada label Jawa Timurnya baru cucok..hehehe..


Saoto batok Mbah Katro ini terletak di Jalan Sambisari No. 6, Kalasan, Yogyakarta. Ancer-ancernya cukup gampang, dari jalan Solo lurus aja terus ke Jalan Adi Sucipto. Lurus terus sampai nemu plang Candi Sambisari di kiri jalan. Ikutin petunjuk arah tersebut sampai menuju Candi Sambisari. Warung Saoto batok ini terletak di sisi utara candi.

Ciri-cirinya gampang banget diliat, yaitu banyaknya mobil yang terparkir di sisi kanan kiri jalan, plus banyaknya saung-saung bambu yang terletak di dalam warung. Plus kanan kiri warung masih berupa sawah dan kebun. Asri banget tempatnya.
Kanan kiri masih asri
Sebelum masuk ke dalam warung, mas petugas akan menanyakan kita memesan apa aja. Kemudian beliau akan memberikan nota pembelian dan nomor tempat duduk dari papan bambu. Para pengunjung dipersilahkan untuk memilih tempat duduk sendiri, apakah itu mau lesehan atau duduk di kursi. Jangan kaget kalau pengunjung warung ini buanyuaaaak banget ya. Kelihatannya semua tempat duduknya penuh, tapi percayalah pasti ada celah tempat kosong..hehehe..
Nota pembelian
Waktu itu kami memilih tempat duduk lesehan, supaya Sakha nyaman. Ga perlu lama menunggu, pesanan kami datang. Kami memesan 4 batok soto, 6 tempe, 3 sate usus dan 3 es teh. Wow, padahal ini cuma buat makan orang tiga..hehehe.. Pesen banyak karena emang soto disini porsinya sedikit, trus saking enaknya rasa tempe disini kami juga jadi pesen banyak deh. Ukuran tempenya kecil, cucok buat ngemil.
Pesanan kami datang
Yes, emang warung ini khusus menjual soto sapi. Tapi ada pula makanan pelengkap seperti tempe goreng, sate usus, dan sate telor puyuh yang sangat enak dimakan bareng si soto ini. Tempe gorengnya yang menurut kami istimewa karena sangat gurih dan garing. Soto disini beda banget sama soto lain, karena ditempatkan dalam sebuah mangkok dari batok. Saat menyantap soto batok ini kita bisa sambil menikmati pemandangan persawahan yang masih asri, plus menikmati semilir angin yang berhembus.
Sejuknya
Kami betah berlama-lama disini, apalagi tersedia area permainan tradisional anak-anak, seperti ayunan dan jungkat-jungkit yang terbuat dari kayu dan bambu. Sakha semakin sumringah. Di tempat ini juga tersedia fasilitas lain seperti kamar mandi dan mushola. Ada pula kolam ikan buatan, alias blumbang yang tentunya membuat suasana semakin asri.
Permainan anak
Menurut kami dengan harga soto Rp. 5.000 per batoknya sangat worth it bila dibandingkan dengan rasa serta porsi yang didapat. Mengingat hari gini makanan seharga limaribu udah jarang banget ditemukan. Eh ada sego megono ding.. :D


Warung ini buka dari pukul 06.00 sampai pukul 16.00. Beberapa kali berkunjung kesini, saya ga pernah menemui tempat ini sepi pengunjung. Pasti ramaaaii banget, apalagi pas jam sarapan dan makan siang.
Menurut kami tempat ini sangat rekomended sebagai destinasi kuliner murah meriah keluarga. Kita bisa menikmati soto dengan suasanya yang berbeda, yaitu suasana ndeso. Sering banget kami melihat rombongan keluarga besar makan disini. Bagi teman-teman yang berada di daerah muntilan, warung ini juga buka cabang disana lho..
Buka cabang di Muntilan
Oh ya ga perlu khawatir ga tersedia tempat parkir kendaraan disini, karena tempat makan ini membuka lahan parkir yang cukup luas di sebelah warung pas. Kalau dulu emang parkirnya tu kayak semrawut di pinggir jalan, sekarang jauh lebih rapi. Selain itu di depan area warung juga terdapat penjual mainan anak-anak..hehe..pinter banget karena penjual memanfaat keramaian warung soto batok ini. Jangan kaget kalau si kecil merengek-rengek buat dibelikan mainan ya.. :D
Lahan parkir yang cukup luas
Yuk, tunggu apa lagi. Mau kuliner murah meriah dengan nuansa pedesaan alias ndeso? Datang kesini aja.. :)

Ringkasan : 

Nama : Saoto Batok Mbah Katro 
Lokasi : Jalan Sambisari no. 6, Kalasan, DIY 
Jam buka : 06.00 - 16.00
Range harga makanan : Rp. 500 - Rp. 5.000
Range harga minuman : Rp. 500 - Rp. 2.000
Porsi : Minimalis
Rasa : Enak
Rating : 4.6/5

Jumat, 02 Februari 2018

Ribetnya Tahapan Membeli Rumah Second

Jumat, Februari 02, 2018 1 Comments
Yuhuu kali ini saya mau flashback cerita tentang pengalaman lika liku membeli rumah second. Ceritanya di Jogja ini kami udah lumayan lama mengontrak, sekitar tiga tahunan. Harga sewa kontrak dari tahun ke tahun tu pasti mengalami kenaikan, tapi kadang ga diiringi dengan kenaikan gaji..eaaa. Plus cuapan sana sini untuk membeli rumah, pasti ada aja slentingan "Sampe kapan mau kontrak?" atau "Suami istri sama-sama kerja kok belum bisa beli rumah sih?". Kami capek sis..

Baca : Rumah

Oke, sehabis merefreshkan pikiran mudik lebaran tahun kemarin, kami mulai hunting-hunting iklan rumah di olx. Sebenernya sebelum mudik kami ~eh lebih tepatnya ayah Sakha ding~ udah kepo banget tentang iklan rumah di olx. Beliau semangat liat iklan rumah, tentunya dengan filter harga yang sesuai dengan budget kami. Dan kami emang udah hopeless buat beli rumah baru, karena emang harganya selangit abis, di atas 500jt semua. Fokusnya di rumah second aja. Waktu itu ayah Sakha nemu iklan rumah yang sesuai dengan kriteria, saya langsung bilang "Kita mikirin mudik dulu aja ya, kalau iklan ini masih ada saat kita balik Jogja, brarti jodoh wes". Oke mari kita fokus mudik dulu..


Balik mudik ga dinyana ternyata iklan rumah tersebut masih ada dong, padahal kami mudik tu sekitar dua mingguan. Akhirnya tanpa babibu kami langsung survey rumah tersebut dan ketemu langsung dengan penjualnya. Lokasi rumahnya terletak di salah satu perumahan di luar ring road kota Jogja, kira-kira 9km dari lokasi kantor kami bekerja. Saat survey itu dilakukan pas malam hari. Pas survey itu kami tanyakan pertanyaan standart aja seperti luas tanah, luas bangunan, bangunan tahun berapa, listrik dan airnya gimana, bocor atau tidak, lingkungannya bagaimana. Kami ngerasa rumah itu cukup worth it untuk diperjuangkan. Akhirnya kami kami lanjut ke tahap berikutnya..

Deal dengan penjual
Dari harga rumah yang diberikan penjual kami berhasil menawarnya. Lumayan banget bisa turun sekitar 14jt. Nah di tahap ini kami bikin perjanjian tertulis di bawah materai gitu, yang intinya rumah ini ga boleh dijual dulu ke pihak lain gitu sampe urusan pengajuan KPR kami selesai. Kira-kira batas waktunya dua bulan. Yes, kami beli rumah pake KPR, hari gini beli rumah ga pake KPR brarti kaya raya banget tuh orang..hehehe.. :D
Deal dengan penjual
Oh ya disini kami juga membayar uang tanda jadi sebesar 5jt ke ibu penjual. Nantinya uang tanda jadi ini akan mengurangi jumlah DP yang harus kami bayarkan ke penjual. Ceritanya ibu penjual adalah seorang janda beranak satu. Ceritanya pula sertifikat rumah beliau lagi digadaikan di salah satu BPR di Jogja. Nah si ibu ini ga bilang di awal-awal kami survey..wkwkwk. Bilangnya setelah kami ketemu pihak bank dong. Untungnya bank yang kami pilih mendukung sistem take over.. :)

Selain itu si ibu penjual juga menyerahkan masalah pembayaran pajak penjual dan pembeli kepada kami. Yes, jadi pembeli yang harus membayar semuanya. Kami pikir ga masalah karena emang harga rumah ini tergolong murah dilihat dari luas tanah dan luas bangunan yang didapat.

Bertemu pihak bank (KPR)
Setelah deal dengan harga kami mulai browsing-browsing layanan KPR dari berbagai jenis bank syariah. Yes, kami memilih syariah supaya ribanya ga kerasa banget..huhu..supaya hati menjadi sedikit lebih tenang. Setelah cari referensi sana sini akhirnya diputuskan memilih bank Muamalat sebagai penyedia KPR karena sistem cicilanya flat dengan sistem hasil bagi terkecil.
Bertemu pihak bank
Akhirnya kami datang ke salah satu kantor cabang Muamalat di Jogja untuk tanya-tanya tentang KPR. Waktu itu CS yang melayani bilang kalau kami cukup meninggalkan identitas dan menunggu sampe pihak sales KPR menghubungi. Selang satu hari setelah kedatangan kami ke kantor cabang, sales menghubungi dan kamipun janjian bertemu di kantor kami bekerja untuk proses pengajuan KPR.

Kami diwajibkan melengkapi persyaratan pembiayaan KPR antara lain :
  1. Foto nasabah dan suami/istri ukuran 3x4 1 lembar
  2. KTP nasabah dan suami/istri (fotokopi dan ditunjukkan aslinya)
  3. NPWP nasabah dan suami/istri (fotokopi dan ditunjukkan aslinya)
  4. Aplikasi pembiayaan/formulir KPR (dapat dari bank)
  5. Surat pernyataan rumah ke- (dapat dari bank)
  6. Kartu keluarga (fotokopi dan ditunjukkan aslinya)
  7. Akta nikah (fotokopi dan ditunjukkan aslinya)
  8. Rekening tabungan mutasi gaji nasabah dan suami/istri 3 bulan terakhir (fotokopi dan ditunjukkan aslinya)
  9. Slip gaji nasabah dan suami/istri 3 bulan terakhir (fotokopi dan ditunjukkan aslinya)
  10. Surat keterangan bekerja nasabah dan suami/istri (asli)
  11. Print out sisa outstanding dari bank asal (untuk kasus take over)
  12. Sertifikat obyek agunan (fotokopi)
  13. IMB (fotokopi)
  14. Surat penawaran penjual (asli)
  15. PBB terakhir (fotokopi)
  16. Bukti pembayaran PBB tahun terakhir (fotokopi)
  17. KTP Suami Istri Penjual (fotokopi). Karena suami penjual sudah meninggal dunia, maka diperlukan fotocopy akta kematian suami.
Syarat-syarat tersebut berhasil kami lengkapi kira-kira memakan waktu sekitar lima hari. Jadi kami janjian lagi dengan pihak sales bank untuk menyerahkan kelengkapan tersebut. Pihak bank juga memberi kami pilihan notaris mana yang akan kami pakai. Kami disarankan untuk survey-survey dulu. Tapi kami langsung aja dah pilih notaris rekomendasi bank tersebut berdasarkan lokasi yang paling dekat dengan tempat kami tinggal.
Estimasi biaya pengajuan KPR
Selain itu kami juga diberikan estimasi biaya yang harus dibayarkan dalam proses KPR ini. Mbak sales memberikan rincian nominal berapa yang perlu dibayarkan, seperti biaya administrasi, biaya akad, asuransi jiwa, asuransi kebakaran, hold 1x cicilan, dll.
Simulasi angsuran sesuai dengan plafon yang diambil
Mba sales juga memberikan simulasi angsuran yang harus kami cicil tiap bulannya nanti dengan pilihan plafon yang berbeda-beda. Informasi ini sangat berguna banget buat kami yang uangnya pas-pasan ini, biar ga kaget di belakang.

Validasi pihak bank
Sales KPR sebelumnya bilang, sekitar satu minggu setelah pengajuan KPR bakal ada telepon dari legal bank untuk menanyakan hal-hal yang menyangkut pengajuan KPR ini, proses tersebut biasa disebut dengan validasi.
Validasi lewat telepon
Saya inget banget pihak bank menelepon kami saat kami jagain Sakha opname di rumah sakit. Banyak hal-hal yang ditanyakan seperti asal daerah, jenis pekerjaan, perusahaan tempat bekerja, riwayat keluarga, riwayat pendidikan, alasan mengajukan KPR, dll. Selain menghubungi kami kayaknya pihak bank juga menghubungi nomor kantor dan nomor keluarga yang kami cantumkan di formulir aplikasi pengajuan KPR.


Appraisal 
Setelah proses validasi ini pihak bank memberi tahu kalau bisa lanjut ke tahap berikutnya yaitu proses appraisal. Sebenernya pembeli ga perlu ikut campur dalam urusan ini, tahap ini hanya antara penjual dan pihak bank saja.
Appraisal
Appraisal ini adalah proses penilaian harga rumah yang dilakukan pihak bank. Pihak bank akan melakukan survey ke rumah yang akan dibeli nasabah. Disana mereka akan mengecek keadaan rumah dan mengestimasi harga yang layak untuk rumah tersebut. Estimasi harga rumah inilah yang nanti akan mempengaruhi nilai plafon pinjaman untuk nasabah.

Kami sebagai pembeli cuma berdoa semoga harga rumah yang kami incar ini ga terjun bebas jauh di bawah harga kesepakatan kami dengan penjual.. :D. Ohya untuk info aja, khusus untuk bank yang kami pilih biaya appraisal ini gratis..senangnya..

Bertemu Notaris
Akhirnya kami udah nentuin notaris mana yang kami pilih. Di hari Sabtu pagi kami janjian bertemu di kantor notaris. Huwoow saya sempat terpana aja, soalnya saya kira tuh kami akan berhubungan langsung dengan notarisnya, tapi ternyata para pegawainya aja yang ngurus. Yes, kantor notaris ini punya banyak pegawai gitu, dan mereka semua itu sibuk banget, mondar mandir sana sini, telpon sana sini, hitung sana sini..wow..saya amazed.
Bertemu notaris
Awal ke notaris ini kami memminta gambaran perhitungan biaya apa aja yang harus dibayarkan, kayak misal biaya AJB, pajak penjual, pajak pembeli, dll. Mba petugas mencatatnya dalam kertas dan menjelaskan kepada kami. Kami juga baru tau kalau harga jual beli rumah ini bisa sedikit dikurangin supaya pajak yang dibayarkan tidak terlalu besar. Tapi nguranginnya harus realistis lah..hehehe..soalnya nanti ada orang pajak yang ngecek beneran lhoo..
Perhitungan biaya yang harus dibayarkan ke notaris
Selain itu notaris juga meminta kelengkapan data penjual seperti kartu keluarga, akta nikah, dan foto rumah. Nah untuk kasus kelengkapan data penjual ini kami sedikit mengalami masalah, karena yang menjual rumah adalah janda mati beranak satu, plus anaknya masih berusia 16 tahun alias di bawah umur.

Untuk kasus ahli waris di bawah umur, diperlukan surat penetapan dari pengadilan yang menyatakan bahwa ahli waris yang belum cukup umur tersebut menyetujui untuk menjual rumah yang merupakan warisan dari bapaknya. Intinya di kemudian hari dia ga ada nuntut macem-macem gitu. Proses penetapan peradilan ini cukup lama, kan harus menyesuaikan jadwal di pengadilan. Untung proses ini bisa sambil jalan ngurus KPR.

Nah sebenernya penjual bisa mengurus sendiri ke pengadilan, tapi tentunya bakal lebih lama dibandingkan diuruskan notaris. Biaya pengurusan surat penetapan pengadilan lewat notaris adalah 5jt. Untungnya penjual setuju kalau biaya penetapan pengadilan ini bakal mengurangi jumlah harga rumah yang harus kami bayar.

Tanda tangan Surat Perjanjian Kredit
Setelah kami clear dengan estimasi biaya KPR dan rincian biaya di tahap notaris, kami jadi punya gambaran tentang total semua biaya yang harus kami bayarkan di awal. Kalau uang tunainya pas-pasan seperti kami, ya brarti pilihannya adalah meningkatkan jumlah plafon  di bank.. :D
Tanda tangan
Kira-kira setelah dua minggu menunggu kabar, akhirnya pengajuan KPR kami diapprove. Mba sales KPR datang lagi ke kantor kami buat ketemu sambil membawa draft Surat Perjanjian Kredit (SPK). Dokumen yang isinya berlembar-lembar ini intinya berisi semua syarat dan ketentuan mengikuti KPR bank. Selain itu dijabarkan juga biaya tertulis yang wajib dibayarkan nasabah sesuai ketentuan hukum yang berlaku beserta konsekwensi apabila terkena pinalti.

Nah sebelumnya kan kami mengajukan KPR dengan sistem join income. Tapi ternyata menurut mba sales, pengajuan dari pihak suami aja sudah cukup. Jadi ayah Sakha aja yang menandatangani SPK, saya cuma sebagai saksinya.

Pembayaran Biaya KPR dan Notaris
Setelah SPK kami tandatangai, kami langsung membayar biaya tanggungan yang harus dibayar di muka, seperti simulasi yang saya jabarkan di atas. Sebelum membayar biaya KPR kami diwajibkan untuk membuka rekening bank Muamalat. Kami isi saldo sesuai biaya yang dibutuhkan plus 1x biaya cicilan yang nantinya akan dihold.
Bayar biaya
Selain itu kami juga berkunjung ke kantor notaris lagi untuk melunasi pembayaran. Notaris disini bertanggung jawab mengurus segala dokumen pembelian rumah. Setelah tahap pembayaran ini notaris langsung mengecek status rumah di badan pertanahan, selain itu mengurus apakah ada sisa pajak yang kurang dibayar oleh penjual.

Setelah beberapa lama menunggu ternyata masih ada tanggungan pajak yang harus dibayarkan penjual. Karena emang udah deal dari awal kalau semua urusan perpajakan itu pembeli yang bayar, akhirnya ya kami harus legowo membayarnya. Untungnya nominalnya ga sampe berpuluh-puluh juta.
Kurang bayar pajak
Setelah kewajiban pembayaran dilunasi dan semua persyaratan telah dilengkapi, akhirnya pihak bank dan notaris menentukan jadwal kapan dilakukan akad jual beli. Saya mengambil cuti setengah hari, sedangkan ayah Sakha satu hari full. Maklum saya fakir cuti.

Akad
Hore hari tanda tangan akad jual beli telah tiba di hari Jumat tanggal 11 Agustus 2017, sehari setelah ulang tahun Sakha yang ketiga. Waktu itu kami janjian di kantor notaris pagi hari sekitar jam 07.30 karena mengejar supaya semua proses selesai sebelum sholat Jumat.

Baca : Selamat Ulang Tahun Ketiga Sakha

Akhirnya untuk pertama kali kami langsung bertemu dengan notaris yang menangani proses jual beli ini, sebelumnya kan pegawainya yang menangani. Suasana akad ini menurut saya menegangkan banget..lebay ya.. Kira-kira hal ini yang penjual dan pembeli lakukan saat proses akad :
  • Penjual dan pembeli menyerahkan persyaratan dokumen yang diperlukan, seperti KTP, KK, dan NPWP ke notaris.
  • Penjual menyerahkan sertifikat rumah, IMB, PBB yang asli dan fotokopi ke notaris. Karena ini kasus take over, sertifikat rumah masih berada di BPR tempat sertifikat digadaikan penjual.
  • Penjual dan pembeli menunggu notaris mengecek semua dokumen di atas.
  • Setelah semua valid, penjual dan pembeli menandatangani perjanjian akad di depan notaris. Saksi-saksi juga ikut serta untuk menandatangani perjanjian.
  • Penjual dan pembeli mendengarkan seluruh hak dan kewajiban pihak-pihak terkait dalam jual beli rumah, yang dibacakan oleh notaris.
Akad jual beli
Nah sebenarnya masih ada satu syarat yang kurang saat proses akad itu, yaitu surat penetapan dari pengadilan karena ahli waris penjual itu masih di bawah umur. Tapi pihak notaris bilang kalau itu bisa sambil jalan. Pihak bank juga bilang selama ini jarang terjadi masalah pada pengurusan surat penetapan.

Oh ya karena pembelian rumah ini menggunakan KPR, maka ada dua buah akad yang harus ditandatangai pembeli, yaitu :
  1. Akad jual beli yang mengikat pihak pembeli dan penjual
  2. Akad kredit yang mengikat pihak pembeli dan bank yang memberikan KPR
Setelah proses akad jual beli selesai, kami sebagai pembeli bisa langsung pulang. Sedangkan penjual bersama pihak bank harus mengurus pengambilan sertifikat di BPR tempat sertifikat tersebut digadaikan penjual. Jadi pihak bank Muamalat akan melunasi hutang penjual di BPR. Hutang tersebut akan memotong nominal dana yang harus dibayarkan bank ke penjual.

Setelah sertifikat udah di tangan bank, pihak bank akan menghubungi pembeli. Lalu kami sebagai pembeli akan langsung mentransfer uang DP ke rekening penjual. Bank pun juga langsung mentransfer dana yang telah disepakati kepada pihak penjual. Namun penjual belum bisa menikmati dana dari bank tersebut sebelum surat penetapan dari pengadilan selesai.

Setelah semua beres, pihak notaris akan langsung memproses balik nama sertifikat rumah menjadi atas nama pembeli. Setelah selesai sertifikat rumah tersebut akan diserahkan kepada pihak bank sebagai jaminan KPR. Sampai postingan ini ditulis, kami belum ke notaris lagi untuk mengecek apakah proses balik namanya udah selesai. Normalnya proses balik nama ini bisa selesai dalam waktu tiga bulan.

Oh ya, walaupun surat penetapan dari pengadilan belum turun, seminggu setelah tanda tangan akad itu ibu penjual langsung memberikan kunci rumahnya kepada kami. Senangnya.. :)

***
Huuufff.. baru sadar postingan kali ini panjang banget ya! Iyes, begitulah lika liku keribetan yang kami alami saat membeli rumah second dengan sistem KPR. Campur-campur perasaannya. Rasanya saat tiap tahapan udah terlewati tuh ada aja masalah baru yang datang, mulai dari sertifikat yang digadaikan, penjual belum membayar PBB, surat penetapan dari pengadilan yang harus diurus, sampai masalah kurang bayar pajak. Sampe pernah tu kami mikir "Ini mau beli rumah kok rasanya dipersulit gini ya, apa emang rumah ini bukan jodoh kami?". Tapi perkataan salah satu teman menyadarkan kami "Mungkin yang di Atas pengen tau perjuangan kalian untuk memperoleh rumah ini tu kayak gimana, makanya kalian dikasih cobaan yang aneh-aneh". Oke kami berpositif thinking :)

Kayaknya postingan saya sampe disini dulu. Lain waktu saya akan memposting tentang proses renovasi rumah ini yang pastinya menguras isi hati dan isi rekening ya. Semoga ga bosen.

Baca : Renovasi Rumah Part 1, Part 2 dan Part 3

Maaf atas postingan saya yang super duper panjang banget kali ini. Semoga ada manfaat yang didapat. Doakan semoga rumah yang kami beli barokah ya.. :)

Thanks for reading..

Sumber gambar :
Rumah : https://357games.files.wordpress.com/2017/03/membeli-rumah-kpr-sebagai-salah-satu-cara-investasi-rumah.png?w=768 
Deal : http://marketeers.com/wp-content/uploads/2016/05/wFpaYG_121198282.jpg 
Bertemu pihak bank : http://www.charlenefrary.com/wp-content/uploads/2017/01/Loan-Officer-Training.jpg 
Validasi : http://i.dailymail.co.uk/i/pix/2014/03/04/article-2573276-01DC2BCC000004B0-531_634x425.jpg 
Notaris : https://1.bp.blogspot.com/-g6tPGozMRvc/WK_xmDD_scI/AAAAAAAAAak/m6ZcYlcO6Tom73QWpOvx-imVdEEzNFQqACLcB/s1600/Notaris-PPAT2.jpg
SPK : https://www.hipwee.com/wp-content/uploads/2017/02/hipwee-0131_WVsignatures-750x502.jpg
Bayar biaya : https://blog-cdn.duitpintar.com/wp-content/uploads/2015/09/istilah-dalam-KPR-images2-1.png
Akad : http://dakwahkendari.com/po-content/uploads/murabahah.jpg

Follow Me @granitprihara