Jumat, 11 Januari 2019

# cerita mudik

Mudik Akhir Tahun 2018

Postingan awal tahun ini dimulai dengan cerita mudik aja ya.. Masih anget-angetnya soalnya

Saya sangat menantikan bulan Desember segera tiba saat tahun 2018 lalu. Kenapa? Karena saya pengen mudik! Ceritanya lebaran lalu kami sekeluarga gak mudik ke kampung halaman, jadinya ya di Jogja aja gitu. Waktu itu kan saya baru selesai lahirin Sakhi, jadi gak mungkin tho Sakhi masih bayi merah dibawa mudik ke Jawa Timur. Plus bulan Desember 2018 seperti biasa kantor kesayangan kami PT Ungu Terong mengadakan cuti bersama mulai dari tanggal 24 Des sampai 31 Des gitu. Tinggal nambah cuti tahunan 3 hari, lengkaplah cuti kami jadi total dua minggu. Horrraaaay! Dua minggu mau kemana aja? Kami bakal road trip nih, dari Jogja - Blitar - Probolinggo - Malang - Blitar dan finally Jogja lagi. Wow! Begini ceritanya..

Jogja - Blitar
Rencananya kami akan berangkat ke Blitar tanggal 22 Desember pukul 03.00 pagi. Tapi itu ternyata cuma jadi wacana belaka karena seperti biasa, saya masih sibuk packing di detik-detik akhir keberangkatan. Ketika semua barang udah siap masuk bagasi sekitar pukul 03.30, eh ternyata pintu gerbang utama perumahan dikunci dari luar oleh satpam perumahan saya..hahaha.. Ada-ada aja, brarti emang gak boleh berangkat terlalu pagi kali ya..

Akhirnya diputuskan berangkat setelah sholat subuh aja, tepatnya pukul 04.30 kami capcus berangkat ke Blitar. Sakha dan Sakhi kami bangunkan saat sebelum berangkat, tapi di tengah perjalanan mereka bobok nyenyak. Saya bawain Sakha bekal nasi dengan lauk telor ceplok plus abon untuk jaga-jaga kalau lapar di jalan. Eh pada akhirnya gak kemakan karena kami di perjalanan tuh ga berhenti di rest area atau pom bensin.

Oh ya ceritanya kami perdana melewati tol Solo - Kertosono. Jauh sebelum berangkat kami udah menyiapkan Indomaret Card untuk membayar tol. Perjalanan Jogja - Solo memakan waktu normal. Masuk tol kami ngerasa mobil kami yang lajunya paling pelan. Padahal kami udah taat peraturan dengan minimum kecepatan 60 km/jam dan maksimum 100 km/jam lho.

Oh ya sempat ada kejadian yang tak terlupakan di tol ini, kecelakaan menimpa mobil yang letaknya selisih dua mobil di depan kami. Kami melihat mobilnya udah hancur di bagian depan, banyak puing-puing berserakan di jalan tol. Pak Yayan langsung inisiatif untuk turun mobil untuk melihat apa ada yang bisa dibantu. Ternyata disitu juga sudah datang petugas tol yang mengamankan. Ambulan pun otw datang ke lokasi kejadian. Beruntungnya gak ada korban jiwa walaupun sopirnya sangat berdarah-darah. Jadi ternyata kecelakaan disebabkan oleh ban meletus. Mobil yang melaju dengan kecepatan tinggi itu oleng kemudian menabrak pembatas jalan tol lalu terpelanting jauh ke bahu jalan. Serem.

Dengan keadaan yang masih syok kami melanjutkan perjalanan. Kami berniat keluar tol Wilangan, tapi google direction bilang kalau tol Wilangan ditutup. Akhirnya kami keluar tol Caruban. Yes sama aja boong kalau gitu karena Caruban - Nganjuk - Kediri di jam-jam segitu sangat macet-macetnya. Akhirnya setelah perjalanan super duper panjang, pukul 11.00 kami sampai Blitar! Horeee.
Aku bete kok gak sampe-sampe sih!
Rencananya kami akan rehat 1 hari di Blitar sebelum melanjutkan perjalanan ke Probolinggo di tanggal 24 Desember. Satu hari di Blitar kami gunakan untuk berkunjung ke tempat saudara di Lodoyo, main-main di arena Sport Center kota Blitar plus malamnya angon Sakha di pelataran kantor Kabupaten Blitar di Kanigoro.
Main di Sport Center area voli pantai

Blitar - Probolinggo
Kami berangkat ke Probolinggo pukul 03.30 sebelum subuh. Berangkat mruput supaya gak kejebak macet di area Lawang dan sekitarnya. Sakha dan Sakhi kami bangunkan sebelum berangkat. Gak lama perjalanan di mobil mereka udah terlelap tidur. Kami mampir di area Selorejo untuk sholat subuh.

Perjalanan Blitar-Probolinggo tergolong lancar, kami sampe sana sekitar pukul 08.00. Ajaibnya Sakha tidur pules gak ngelilir blas. Baru bangun ya pas di depan rumah gitu. Kalau Sakhi masih sempat rewel dikit pas masuk kota Probolinggo, tapi so far masih acceptable.

Enam hari di Probolinggo mostly kami lewatkan dengan santai-santai di rumah saja. Bener-bener quality time di rumah. Tapi tetep sama dengan tahun lalu, tahun ini kami juga main ke pantai Pasir Putih di Situbondo. Kayaknya itu mulai jadi rutinitas saat liburan tiba deh. Setiap ke pantai Pasir Putih kami selalu foto dengan pose minum es degan gaes .
Dari masa ke masa
Oh ya bulan Desember ini kami baru tau di Probolinggo ada grand opening CGV Wijaya Kusuma. Akhirnya di Probolinggo ada bioskop kece gaes! Padahal saya tuh udah sombong banget ke Pak Yayan kalau di Blitar tuh sekarang udah ada mall plus bioskop CGV yang kece. Ndilalah Probolinggo juga punya CGV, kecele' saya .

Baca : Nonton di CGV Blitz Sahid J-Walk Jogja

Kami pengen memanfaatkan liburan untuk nonton bioskop juga. Bersyukur banget eyang uti dan eyang kakung Sakha Sakhi berkenan untuk menjaga Sakha Sakhi di rumah. Kami pilih jadwal yang paling malem nunggu Sakha Sakhi bobok gitu maksudnya. Horray senangnya karena kami bisa nonton bioskop lagi setelah sekian purnama. Kami nonton Aquaman. Yeii!
Nonton dulu gaes
Baca : Akhirnya Bisa Nonton Bioskop Lagi

Probolinggo terkenal dengan Bee Jay Bakau Resort (BJBR) nya. Tapi tahun ini kami gak main kesana. Pengen coba destinasi lain, akhirnya kami main ke Pelabuhan Tanjung Tembaga. Pelabuhan ini terletak di sebelah BJBR pas. Pinggir pelabuhan digunakan untuk tempat orang berendam. Konon katanya berendam air laut bisa mengurangi bahkan menyembuhkan berbagai penyakit. Ini kami coba ke Sakhi, sapa tau kulit Sakhi bisa mulus dari gatal-gatal .
Berendam di pelabuhan
Baca : Bee Jay Bakau Resort (BJBR), Wisata Kekinian di Kota Probolinggo

Malam hari sebelum perjalanan ke Malang, seperti biasa kami main ke alun-alun kota Probolinggo. Ini salah satu destinasi favorit Sakha selama di Probolinggo. Wahana hiburan anak-anak disini semakin lengkap. Saya sempat terpana lama karena disini ada semacam mobil lampu menyerupai bis tayo. Duh sayang banget gak kefoto. Lucu banget bentuknya. Disini juga ada area mewarnai styrofoam, kayaknya permainan ini sangat hits dimana-mana.

Baca : Alun-alun Kota Probolinggo, Tempat Favorit Sakha Saat Mudik

Disini Sakha happy banget bisa main mobil go kart, dibelain sampe antri lama plus ngantuk-ngantuk gitu. Setelah puas main go kart langsung cuz pulang, bobok. Sakha bobok malamnya pules banget soalnya selama liburan dia gak tidur siang blas. Sibuk main terus..zzz.
Asiknya main go kart

Probolinggo - Malang
Hari H untuk berangkat ke Malang telah tiba. Rencananya kami sekeluarga akan stay di Malang selama 2 hari. Kami udah booking hotel jauh-jauh hari supaya dapet harga murah. Tujuan ke Malang sebenarnya itu untuk pergi ke wahana Jatim Park 3, alias Dino Park. Demi Sakha bahagia, kan dia suka benget sama dino.

Oh ya rupanya ibu mertua saya juga ada acara reuni kampus beliau dulu di Malang. Beliau juga udah booking hotel di daerah Rampal. Jadinya kami berangkat ke Malang dengan jumlah rombongan besar, bapak mertua dan adik ipar ikut juga supaya lebih rame. Emejing agya si mobil kecil dinaikin orang berapa tuh. Untungnya dia tetep setrong .

Kami berangkat ke Malang tanggal 30 Desember pukul 03.30. Perjalanan ke Malang lancar jaya. Kami mampir sholat subuh di daerah Lawang. Sebelum check in kami mampir dulu di rumah saudara ibuk mertua di daerah kampus Unmer. Siang hari sudah tiba, waktunya berpisah dengan rombongan. Selesai mengantar keluarga ibu mertua ke hotel, lanjut keluarga kecil kami check in ke hotel tujuan kami.

Kami menginap di The Himana Hotel Malang, tepatnya di sebelah Malang City Point. Mungkin besok-besok akan saya ulas hotelnya ya untuk melengkapi label review hotel disini. Oh ya hari pertama di Malang ini kami berkesempatan mengunjungi kampus UB. Seneng banget bisa napak tilas disini, mengenang masa-masa kuliah dulu. Harus banget foto bareng plang Fakultas MIPA.
Transformation gaes
Hari kedua di Malang kami fokus main ke Jatim Park 3, alias Dino Park. Berangkat dari Malang pagi hari, nyampe Batu udah rame bener. Pengunjung di Dino Park waktu itu sangat membludak, akhirnya diputuskan menyudahi petualangan aja. Ba'da duhur kami udah balik ke Malang lagi, kepikiran untuk mengadakan pertemuan dadakan di UB dengan teman-teman jaman kuliah dulu. Kebetulan banyak temen yang sekarang kerja di UB, plus waktu itu mereka gak libur. Alhasil terlaksanalah reuni kecil-kecilan bin dadakan bersama alumni Ilkomp UB A 2006. Happy!
Seneng banget bisa ketemu temen-temen
Puncak nya saat malam pergantian tahun tiba, alhamdulillah kami bisa menikmati gempita kembang api dari kamar hotel. Kebetulan kami dapat kamar di lantai 15. Seru! Gak terlupakan! Esok paginya kami harus berangkat ke Blitar untuk melanjutkan hari-hari liburan.
Menikmati kembang api

Malang - Blitar
Kami check out hotel sekitar pukul 10.00 untuk langsung cuz ke Blitar. Perjalanan tergolong lancar, cuma kejebak macet bentar di daerah Kepanjen. Saat di Probolinggo kemarin kami kebanyakan mager di rumah aja, di Blitar kami riweh kesana kemari. Mulai dari sowan ke tempat saudara, menjenguk budhe yang lagi sakit, mencoba mall baru di Blitar, jalan-jalan ke Kebon Rojo, sampai mencoba wahana permainan baru untuk anak-anak di sekitar penangkaran rusa Maliran.

Baca : Bon Rojo : Tempat Angon Anak Murah Meriah di Blitar

Baca : Maliran Deer Feeding, Tempat Penangkaran Rusa di Blitar

Oh ya di Blitar ini saya juga sempat ke bank untuk mengurus kartu ATM yang terblokir. Plus sempat juga main ke rumah teman SMA. Sangat produktif! Btw awal Januari ini ibuk saya ulang tahun. Kami menyiapkan kejutan kecil-kecilan di rumah. Malamnya sebelum esoknya balik ke Jogja kami menyempatkan makan malam bersama di warung Gubug Hijau.
Kumpul keluarga

Blitar - Jogja
Liburan selesai, waktunya kembali ke kehidupan nyata gaes! Kami mruput berangkat pukul 03.30 ke Jogja. Kami mampir sholat subuh di daerah Kediri. Kemarin kakak saya mewanti-wanti agar kami gak salah masuk tol. Disarankan untuk masuk tol Begadung, Nganjuk daripada Wilangan. Berpedomankan google direction, akhirnya kami masuk tol yang benar. Hore! Sebelumnya kami sempat ragu, takut salah jalan seperti pengalaman mudik akhir tahun lalu.

Perjalanan Blitar-Jogja sangat lancar. Keluar tol Solo pun lalu lintasnya masih normal. Alhasil kami nyampe kota Jogja sekitar pukul 09.00. Alhamdulillah!

Pas nyampe rumah sempat kaget juga karena jumlah pakan ikan dalam alat pakan otomatis itu gak berkurang. Artinya alatnya rusak dong. Trus ikan Pak Yayan makan apa? Hahaha. Tapi syukur alhamdulillah ikan koi peliharaan Pak Yayan sehat semua. Mungkin mereka makan lumut karena kolam ikan kelihatannya semakin jernih bebas lumut.

Okay, kayaknya sekian dulu cerita mudik akhir tahun 2018 kali ini. Super duper panjang ternyata. Yang jelas mari menyambut tahun yang baru ini dengan resolusi yang masuk akal. Semoga tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya. Semangat! Thanks for reading.


Sumber gambar :
Kartun : https://static.simomot.com/wp-content/uploads/2016/06/dp-bbm-mudik-lebaran-51-1.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara