Selasa, 04 Desember 2018

# curhat

Sakhi Tujuh Bulan Ini

Gak terasa Sakhi udah berumur tujuh bulan. Setelah saya menjadi pejuang ASI yang naik turun hasil pumpingnya, alhamdulillah Sakhi akhirnya lulus S1 ASIX. Horaay! Kali ini saya mau share ya apa aja yang terjadi pada Sakhi selama tujuh bulan belakangan ini. Intinya cuma sebagai dokumentasi pribadi aja sih. Kalau mau baca monggo, tidak pingin baca ya no problemo..

MPASI
Waktu Sakha memulai MPASI nya dulu, saya mengenalkan Sakha menu tunggal pada percobaan pertama MPASInya. Menu tunggal ini seperti puree buah, puree sayur atau beraneka jenis tepung gasol. Intinya no instant food gitcu!


Nah pas Sakhi memulai MPASInya alias pas umur enam bulan tuh kebetulan kami lagi ada acara anniversary di Magelang. Sebenarnya acaranya ya cuma stay di hotel aja, tapi untuk jaga-jaga saya bawa stok bubur instan bayi sachet'an bermerk Milna. Ya nanti kalau misal Sakhi kelaperan di hotel, tinggal diseduh air anget aja gitu buburnya.


Akhirnya di hari pertama MPASI, Sakhi saya kenalkan dengan produk Milna. Yes, anak kedua saya udah terpapar produk instan ini, silahkan jugde saya gak apa-apa kok. Makanan pertama Sakhi adalah bubur Milna Ayam Wortel Labu. Reaksi Sakhi pas makan itu ya lempeng-lempeng aja sih. Satu dua suap oke dia antusias, abis itu mingkem dong

Kemudian dia garuk-garuk kepala, dan walaaaa..tiba-tiba sekujur mukanya tuh merah-merah. Ckckckck. Saya baru inget kalau Sakhi itu punya alergi susu sapi. Dulu sih alerginya bikin dia sembelit gitu. Saya gak kepikiran juga kalau alerginya bisa bikin merah-merah kulit.


Dudulnya saya saat beli Milna itu gak baca komposisinya! Geblek banget, saya cuma fokus pada informasi usianya aja. Ada tulisan 6+ langsung deh masukin keranjang belanja. Setelah saya liat di bungkusnya, ternyata Milna mengandung susu skim dong.

Setelah kurang lebih setengah jam, merah-merah di wajah Sakhi berangsur menghilang. Syukurlah! Pelajaran yang didapat dari kejadian itu brarti lain waktu saya harus lebih teliti lagi saat membeli produk bubur kemasan. 

Oh ya berdasarkan laporan dari daycare, Sakhi maemnya termasuk banyak. Alhamdulillah. Di daycare menunya bertahap mulai dari puree, menu tiga bintang sampai jadi menu lima bintang. Pernah saya lihat di video grup whatsapp daycare, bunda daycare ini canggih banget pas nyuapin Sakhi. Gak ada cemot-cemot atau makanannya beleber kemana-mana gitu. Eh giliran Sakhi saya suapin di rumah, makanannya tuh bisa sampe ke rambutnya. Kalau ga gitu mulut dia pasti cemot-cemot juga..hahaha..


NGESOT
Belum genap enam bulan Sakhi udah bisa ngesot lho. MasyaAllah. Padahal berat badannya bisa dibilang gendut waktu itu. Dulu Sakha pas seumuran Sakhi ini mah masih terlentang tengkurep aja. Sakha ngesot pun paling sekitar umur sembilan bulanan..hahaha.. Masih inget banget karena milestone Sakha agak terlambat tentang merangkak atau ngesot ini, kami sampai belikan dia matras Evamatt itu lho. Ajaibnya setelah tengkurap di atas matras ini, saat itu juga Sakha bisa ngesot sodara. Ya mungkin emang karena tekstur matras Evamatt ini kasar.

Pas tau Sakhi bisa ngesot di umur ini saya sempet kaget juga, terlalu cepet menurut saya. Wah brarti mulai dari sekarang Sakhi udah gak bisa ditinggal sendiri lagi di kasur. Kebetulan setelah pindahan rumah, kasur kami sudah memakai dipan. Mau dibongkar lagi kok ya capek, plus dipannya mau ditaroh dimana lha wong ruangannya minimalis gini..huufft..


Dan bener aja, baru beberapa hari Sakhi bisa ngesot eh dia udah jatuh dari kasur dipan. Kejadiannya pas saya harus bangun pagi untuk memasak. Saya bangun gasik, sementara Sakhi masih bobok cantik. Yaudah sebelum saya pergi ke dapur, saya ganjel aja kasur bagian bawah pake guling. Supaya kalau Sakhi gerak-gerak nanti dia kesulitan karena masih keganjel guling. Dan ternyataaaa..beberapa menit setelah saya tinggal langsung terdengar bunyi jedug dan "oek" yang keras.. 

Yes, kayaknya Sakhi kebangun dan langsung menjelajah kasur tanpa saya tau. Setelah sampe tepi kasur dia meluncur ke lantai, jadilah jidatnya njenong. Sakhi ini tipenya gak gampang nangis kalau bangun tidur. Jadi setelah bangun tidur dia akan nyanyi-nyanyi "aaa..ooo..aaa..ooo" sendiri, kalau gak gitu ya glubag-glubug di kasur.

Oke mari segera dipikirkan gimana solusinya. Antara menyingkirkan dipan kasur, jadi langsung pake kasur lesehan aja. Atau memindah tidur Sakhi di kasur lesehan depan ruang TV saat saya akan bekerja di dapur. Tapi kalau Sakhi dipindah tidurnya takutnya kebangun, kalau kebangun kan saya gak jadi masak, gak jadi cuci piring, trus ngomel-ngomel sendiri.. sungguh dilema..

BIANG KERINGAT
Kulit Sakhi ini super sensitif. Pas awal-awal lahir dulu malah ada semacam jerawat batu di wajahnya. Pas umur dua bulanan dia juga bruntusan tapi cuma di bagian wajah aja. Kata dokter waktu itu Sakhi ada turunan alergi dari ayahnya. Setelah mandi pakai Lactacyd baby, bruntusan di wajah Sakhi udah menghilang alhamdulillah.


Tapi pas Sakhi menginjak umur empat bulanan, bruntusan itu keluar lagi. Gak cuma di muka aja, tapi di tangan, kaki, paha, bokong. Parahnya sih di sekitar daerah lipatan badan. Emang waktu itu cuaca Jogja lagi panas buanget, nget, nget! Jadi saya menyimpulkan itu adalah biang keringat. Soalnya saya dan ayah Sakha juga bruntusan di daerah lipatan badan. Setelah diobatin Caladine lotion plus bedak Herocyn, biang keringat kami dah sembuh. Tapi Sakhi kok masih bruntusan aja ya. Keringatnya gak santai banget, di ruangan ber AC aja dia bisa keringetan.

Untuk pengobatan Sakhi ini yang masih jadi misteri. Diolesin Caladine lotion masih aja bruntusan. Dikasih tepung kanji juga masih aja biang keringatnya. Akhirnya saya coba mandiin Sakhi ga pakai sabun..hehehe.. Ternyata lumayan berpengaruh juga lho. Bruntusan di bagian mukanya agak berkurang.

Waktu imunisasi tiba, sekalian saya tanyakan hal ini pada dokter. Setelah dokter memeriksa bruntusannya, menurut beliau ini bukan biang keringat. Ini adalah alergi, karena bisa sekujur badan gitu. Dokter lagi-lagi menyarankan saya untuk berpuasa makanan atau minuman olahan susu sapi. Selain itu beliau juga menyarankan mengganti sabun mandi Sakhi dengan produk Hippoallergenic, misalnya dengan produk dari Sebamed.

Singkat kata, saya berusaha mengurangi konsumsi produk olahan susu. Plus di sisi lain Jogja sudah memasuki musim hujan, jadinya hawanya berubah adem banget gitu. Hal itu bikin bruntusan di badan Sakhi semakin berkurang.

Saya juga masih maju mundur nih mau beli produk Sebamed, mengingat harganya yang ga santai ya sis. Pas lagi belanja di Transmart, saya nemu produk mini toiletries Pigeon yang Hippoallergenic. Kemasannya mini, 50ml an gitu. Harganya Rp. 26.000 tuh udah dapet tiga produk, yaitu sabun, shampoo dan hair lotion. Siapa yang gak tergiur coba Akhirnya saya beli deh, itung-itung sebagai tester karena kemasannya kan imoet.


Syukurlah setelah mandi dan keramas pake produk Pigeon ini, gak ada tanda-tanda bruntusan Sakhi semakin parah. Malah saya lihatnya udah pada berkurang bruntusannya. Mulai dari itulah saya jatuh cinta sama produk toiletries Pigeon..hohohoho.. Saya pikir dulu produk Pigeon mahal banget, tapi ternyata harganya affordable. Kualitasnya juga bagus, lembut banget hasilnya di kulit anak. Busanya pun ga terlalu banyak gitu.. Mohon doanya semoga ke depan Sakhi ga bruntusan lagi yes, semoga biang keringat gak mampir-mampir lagi.. Amiin..

SUSU FORMULA
Saat Sakhi berumur tujuh bulan ini saya dilanda kegalauan. Tiba-tiba produksi ASI saya berkurang drastis. Biasanya hasil pumping di kantor tuh bisa sampe 400ml. Lha sekarang 200ml aja ngoyo cuy. Hal ini dimulai saat saya gak enak badan. Waktu itu badan saya meriang, plus PD saya tuh sakit banget. Padahal keadaan PD saya tuh kempes karena habis saya pompa.

Akhirnya pulang kerja saya minum Sanmol. Alhasil saya tepar ga ngelilir blas, Sakhi juga bobok nyenyak banget. Padahal dia biasanya tengah malam bangun minta nenen lho. Nah semenjak itulah produksi ASI saya berkurang. Sekarang saya mulai rajin minum booster ASI lagi nih, semoga saja bisa meningkatkan produksi ASI saya.. Amin..


Ceritanya untuk kebutuhan minum di daycare tuh saya bawain Sakhi ASIP 4 kantong 100ml an. Ternyata stok ASIP itu udah habis setiap jam 3 sore. Sedangkan saya jemput Sakhi jam 5 sore tho. Akhirnya pihak daycare memberikan tambahan jus untuk Sakhi dengan persetujuan saya. Pikir saya, saya akan konsul ke dokter dulu tentang susu formula apa yang direkomendasikan untuk anak alergi susu sapi.

Saat konsultasi dokter pun, dokter menyarankan untuk menambah asupan susu formula ketika mengetahui kalau kenaikan berat badan Sakhi akhir-akhir ini tidak signifikan. Yes, semenjak MPASI berat badan Sakhi naiknya cuma 200gram sebulan. Bahkan sebelumnya sempat turun 300gram juga lho. Dokter juga menyarankan susu Hippoalergenic yang terhidrolisis parsial yang sebaiknya dikonsumsi oleh anak alergi susu sapi. Beliau menyarankan merk Progestimil atau Nutramigen. Harganya uwow kata dokternya..hehehe.. Sebenernya merk apa aja sih gak papa, asal jenis susunya yang herhidolisis parsial.

Setelah googling kesana kemari, diputuskan untuk mencoba produk susu yang murah dulu yes. Yang kemasannya santai dulu, gak langsung yang sekaleng besar. Saya kaget juga ternyata SGM punya produk khusus untuk anak alergi susu sapi, yaitu SGM PhPro. Kemasannya pun kecil, isi 400 gram per kotaknya. Kami langsung beli dong, harganya bisa separuh dari harga susu Hippoallergenic pada umumnya.

Pas Sakhi mencoba ini pertama kali dia langsung menolak dong. Padahal pas saya cicip sih rasanya plain aja gitu. Dokter bilang kalau susu terhidolisis parsial ini punya kecenderungan rasa pahit. Ya mungkin Sakhi ngerasainnya pahit ya. Pas diminumin sufor ini di daycare pun Sakhi juga ogah-ogahan kata bunda pengasuhnya. Akhirnya saya beli susu merk NAN PhPro yang kemasannya juga 400 gram. FYI, susu Hippoallergenic itu kemasan paling kecil ya 400 gram ini. Itupun cuma merk-merk tertentu yang menyediakan, salah duanya adalah SGM dan NAN ini.

Eh pas produk NAN PhPro udah di tangan, bunda daycare bilang kalau Sakhi udah mulai mau minum sufor SGM nya. Huwaa..alhamdulillah banget ya. Ya semoga kebutuhan nutrisi Sakhi bisa dipenuhi lewat ASI dan sufornya. Semoga Sakhi ke depannya sehat-sehat terus ya. Mungkin ntar pas Sakhi berumur satu tahun bisa dikenalin juga susu UHT kayak kakaknya dulu. Semoga alerginya lekas ilang ya.. Amin..







Okey kayaknya segitu dulu update tentang Sakhi selama tujuh bulan ini. Semoga Sakhi sehat-sehat selalu. Semoga kita semua diberikan kesehatan juga ya. Amin.. Thanks for reading ya.. See you on my next post..


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara