Rabu, 16 Mei 2018

# pregnancy

Tanya BPJS Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa

Halo pembaca semua gimana kabarnya? Semoga selalu sehat ceria ya. Saya lagi bingung cari topik  blog yang ga terlalu banyak materinya (soalnya ngeblog kali ini dipersembahkan oleh hape Xiaomi). Yes ceritanya emak sakha sakhi masih dalam rangka cuti melahirkan, jadinya jauh-jauh deh dari komputer dan laptop.


Rasanya agak pegel juga kalau ngetik banyak huruf lewat hape..hehehe. Daripada blog ini suwung ya udah deh kali ini saya mau cerita tentang pengalaman saya tanya-tanya BPJS untuk melahirkan di RSKIA Sadewa.

Ceritanya sebagai persiapan melahirkan saya udah ngurus surat rujukan di faskes 1 supaya saya bisa pakai BPJS. Alhamdulillah surat rujukan sudah saya dapatkan, tapi saya masih belum yakin apakah surat rujukan itu bisa berlaku di RSKIA Sadewa.


Kenapa belum yakin? Karena saya baca di blog-blog dan di forum-forum, ada yang bilang kalau RSKIA Sadewa hanya menerima rujukan dari faskes 1 daerah Sleman saja. Itupun ga semua faskes gitu. Sedangkan faskes 1 saya ada di daerah Umbulharjo.

Daripada penasaran saya berniat untuk tanya langsung ke bagian BPJS di RSKIA Sadewa. Kenapa ga lewat telpon aja? Alasannya klasik aja, lebih enak ketemu langsung daripada via suara.

Nah waktu itu di hari Senin adalah public holiday di Aussie, jadi client libur kan. Plus kerjaan juga lagi lowong, cuma verify old bug aja. Akhirnya saya izin ke timlid untuk ke RS saat lunch break. Misal balik kantornya telat saya akan ganti jam selisihnya di hari lain gitu. Cuzz dah ke RSKIA Sadewa.

Saya langsung menuju bagian customer service untuk menanyakan apakah bisa surat rujukan dari faskes 1 Umbulharjo digunakan di RS ini? Petugas menjawab bisa, asalkan faskes 1 nya masih dalam lingkup Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Saya masih aja ragu, trus tanya lagi beneran mba? Soalnya saya baca di blog dan forum itu katanya disuruh pindah faskes 1 di daerah Sleman dulu mba. Mbak petugas bilang kalau tetep bisa. Sekarang sistem zonasi atau rayonisasi BPJSnya udah ga berlaku.

Oke saya sedikit lega. Tapi rasanya kalu belum tanya ke bagian petugas BPJS nya langsung itu kurang afdol. Mumpung kami udah ada di RSnya pikir saya. Langsung kami menuju ruang BPJS.
Ruang BPJS di RSKIA Sadewa
Pas nyampe depan ruang BPJS kaget juga karena udah banyak banget orang yang mengantri. Kursi di dekat ruang BPJS terisi penuh, ada beberapa orang yang mengantri sambil berdiri juga. Karena kebutuhan saya cuma tanya satu pertanyaan aja, langsung saja deh saya masuk ke ruangan. Ternyata ga boleh dong. Petugas bilang harus antri sesuai urutan. Tapi sayang banget di bagian BPJS ini ga ada nomor antrian. Jadinya saya cuman mengingat-ngingat siapa orang yang datang sebelum saya.

Saya dan suami mulai mengantri sekitar pukul 11.30. Sambil mengantri kami ngobrol dengan sesama pengantri. Ada yang memang kebutuhannya menyerahkan berkas-berkas kelengkapan BPJS, ada pula yang kebutuhannya cuma bertanya sama seperti saya. Sayang banget banget ga ada nomor antrean. Petugas BPJS di dalam ruangan pun sangat terbatas, cuma dua orang.

Nah yang agak bikin gimana gitu tuh ketika ada pasien emergency datang dan memakai jasa BPJS, maka mereka akan didahulukan masuk ke ruangan BPJS. Hmmmm. Alhasil ada mbak-mbak yang antre sedari pukul 10.30 baru dilayani sekitar pukul 12.30. Kebutuhan mbak itu cuma bertanya sama kayak saya..hehehe. Si mbak baik hati ngajak saya bareng masuk ke ruangan, mikirnya sih toh cuma tanya doang, ayo masuk barengan. Tapi tetep sama petugasnya saya disuruh keluar, dibilangnya "satu-satu ya mba"..hehehe.

Okay, akhirnya saat jam menunjukkan pukul 13.30 tibalah giliran saya. Saat masuk ruangan saya langsung menunjukkan surat rujukan dari faskes 1 milik saya dan bertanya apakah berlaku digunakan di RSKIA Sadewa. Petugas langsung mengecek surat tersebut dan bilang kalau berlaku.

Saya juga menanyakan tentang sistem zonasi atau rayonisasi di BPJS, petugas bilang kalau itu sudah tidak berlaku mulai sekitar tahun 2016 lalu. Asal surat rujukan berasal dari faskes 1 daerah DIY, bisa digunakan di RS ini.

Saya juga menanyakan tentang keterangan di surat rujukan saya yang menjelaskan tentang posisi janin yang abnormal (melintang). Misalkan saat diperiksa di RS janin saya sudah dalam posisi normal, apakah surat rujukan itu tetap berlaku? Apakah saya perlu mengurus surat rujukan lagi di faskes 1? Ternyata tidak, saya ga perlu mengurus surat rujukan lagi jika memang masih dalam masa satu bulan sejak surat rujukan itu dicetak. Yes, cukup lama bukan masa berlakunya.. :)

Waah rasanya saya sangat lega. Langsung deh kami pulang dengan perasaan senang. Oh ya saya mau sharing juga tentang pertanyaan embak-embak yang saya ceritakan tadi. Si mbak tanya BPJS mengcover lahiran normal dengan rujukan dari emergency saat sudah masuk pembukaan berapa? Petugas menjawab pembukaan tiga.

Si mba juga galau tadi soalnya faskes 1 nya dia merupakan puskesmas yang menyediakan fasilitas ranap dan melahirkan. Saat keadaan kandungan baik-baik saja, maka faskes 1 tersebut ga akan memberi surat rujukan untuk melahirkan di RS. Ya lahirannya di puskesmas aja, toh disana juga mengcover. Tapi si mba tadi pengen banget lahiran di RSKIA Sadewa ini.

Jadi saran saya apabila pengen melahirkan di RS, sebaiknya memilih faskes 1 yang tidak meyediakan fasilitas ranap dan melahirkan :D.

Oh ya sekalian saya mau bilang kalau ibu merupakan pasien BPJS mandiri (bukan ikut kantor atau badan usaha), bisa langsung mendaftarkan anak yang dikandungnya menjadi anggota BPJS sejak usia kandungan 7 bulan. Nanti nama pasiennya menggunakan kata Bayi Ibu X misal. Jadi ga usah nunggu anaknya lahir baru didaftarin. Keuntungannya apa? Misal saat lahiran terjadi kondisi bayi harus diobservasi atau dilakukan tindakan medis. Maka biaya akan tercover BPJS atas namanya sendiri. Berdasarkan info-info yang saya baca, tindakan medis untuk pasien bayi dari ibu yang melahirkan normal, biayanya akan dicover BPJS ibu. Sedangkan tindakan medis untuk pasien bayi dari ibu yang melahirkan sesar, biasanya tidak bisa dicover BPJS ibu.
Syarat mengurus BPJS bayi
Kayaknya segini dulu ya sharing tanya-tanya tentang BPJS ke RSKIA Sadewa. Semoga bisa memberikan manfaat ya. Ohya pelayanan petugas BPJS di RSKIA Sadewa cukup ramah. Padahal jam udah menunjukkan waktu-waktu ngantuk.. hehehe. Cuman yang disayangkan ya itu tadi, ga ada nomor antrian di bagian BPJS ini. Selain itu kalau bisa petugas bagian BPJS ditambah. Sehingga bisa melayani secara lebih cepat. Petugas pertama fokus pada pasien yang melengkapi atau mengisi form kelengkapan BPJS. Sedangkan petugas yang lain fokus pada pasien yang khusus hanya ingin tanya jawab saja. Harusnya cara ini bisa mengurangi problem antrian yang panjang.

Oh ya sharing cerita lahiran adik Sakha bisa dibaca disini ya..

Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha

Terimakasih.. 😊

Sumber gambar :
Persalinan : http://3.bp.blogspot.com/-5rQXWbecD3w/VJFz5lhULLI/AAAAAAAACVU/SXqXBh9TKOo/s1600/persalinan.jpg

17 komentar:

  1. wah thx ya informasinya sungguh sangat berguna sekali ini!

    sebagai hadiah informasi yang menarik ane bakal kasih informasi yang ga kalah menariknya juga nih apalagi buat bayi yang baru melahirkan!

    https://shopee.co.id/m/lengkapirumahdibulansuci?smtt=201.8837

    BalasHapus
  2. hi, mba. mohon infonya dongs, mba kemarin faskes 1 nya dimana ya? aku posisi d bogor, tp berencana melahirkan di jogja. kalo dari bpjs menyarankan pindah faskes sebelum mudik, untuk mempermudah administrasi disana. nah sekarang lagi galau nih buat pindah ke faskes mana, ratarata soalnya faskes 1 disana puskesmas, yang mana ada fasilitas melahirkannya. ada info ga ya klinik mana yang bisa kasih rujukan k rs disana (klinik faskes 1 yang ga ada fasilitas melahirkan :p) soalnya dari dokter di bogor menyarankan untuk ke rs saja ketika lahiran. pengennya sih di rs happyland/ sadewa. terimakasih infonya, mbaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi mba, faskes 1 saya di puskesmas umbulharjo..
      iya mba sebaiknya pindah faskes aja dulu.. kata temenku bisa lewat aplikasi mba pindahnya, tapi ya baru bisa digunain satu bulan kemudian..
      kalau di puskesmas umbulharjo ga ada fasilitas melahirkan mba..jadi nanti dirujuk..
      kalau untuk klinik selengkapnya bisa tanya ke bpjs nya mba.. 😊

      Hapus
  3. Mbak, mohon info dong,lampiran yg perlu disiapkan kl mau lahiran di sadewa pakai bpjs tuh apa saja ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi mba.. bisa dibaca disini ya.. http://www.granitprihara.com/2018/05/cerita-lahiran-adik-sakha.html 😊
      - kartu BJPS ibu
      - fotokopi kartu BPJS (1 lembar)
      - fotokopi KTP ibu (2 lembar)
      - fotokopi KK (1 lembar)
      - surat rujukan dari faskes 1 atau dari UGD (jika kasus emergency)

      Hapus
  4. halo mbak, salam kenal. dulu waktu hamil apakah mbak rutin periksa ke rskia sadewa? kalau iya, apakah terdaftar sebagai pasien umum atau pasien bpjs? makasih infonya, mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mba Intan, salam kenal juga ya.. Waktu periksa kehamilan dulu sy langsung ke klinik dokter Ariesta mba, jd gak ke RS Sadewa.. :)

      Hapus
  5. Maaf mbak mau tanya,kalo periksa langsung di klinik dr ariesta biaya brp ya?apakah ada usg 4D nya?
    Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mba Fitri, pas saya periksa ke klinik dokter Ariesta waktu itu biayanya Rp. 95.000 mba. Itu blm sama vitamin, karena harus tebus sendiri ke apotek kan. Untuk USGnya tidak ada yg 4D mba.. biasanya USG 4D adanya di RS mba.. :)

      Hapus
  6. Mau ty mbk klu cesar drskia sadewa bs dcaver bpjs g ya???mohon penjelasany..
    mksh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi mba, setau saya bisa dicover mba. Misal sudah dikahui ada kejanggalan posisi janin atau kondisi yg ga memungkinkan untuk melahikan normal sebaiknya 1bulan sebelum lahiran mengurus surat rujukan di faskes 1 mba..

      Hapus
  7. Saya mau tanya mbk klinik yg bekerja sama dengan rumah sakit Sadewa mana saja ya mbk,karena rencana saya mau melahirkan dirumah sakit Sadewa menggunakan bpjs

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang tau detailnya gimana mba, mungkin kalau puskesmas/kliniknya di daerah Sleman bs minta rujukan ke Sadewa. Atau supaya lebih jelas langsung tanya ke bagian BPJS RSKIA Sadewa mba..

      Hapus
  8. Saya...dulu 3 th lalu anak pertama sesar...di rs sadewa. Dan menggunakan bpjs mbak. Alhamdulillah bisa, hanya membayar 750an ribu untuk obat yg tdk bisa ditebus bpjs...

    BalasHapus
  9. Halo mba, maaf mau menanyakan di rskia sadewa apa benar ruang bersalinnya gabungan? Jadi 1 ruangan ada beberapa bed yang cuma dibatasi tirai aja. Terimakasih sebelumnya 🙂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi mba Arinda..salam kenal. Iya mba bener banget ruang bersalin di rskia sadewa gabungan mba, seinget saya ada 3 atau 4 bed dibatasi tirai aja.. 🙂

      Hapus

Follow Me @granitprihara