Sabtu, 05 Mei 2018

# pregnancy

Cerita Lahiran Adik Sakha

Alhamdulillah akhirnya adik Sakha terdeploy juga di dunia. Setelah sempat ada drama posisi janin yang sungsang, ternyata beberapa hari sebelum HPL posisi kepalanya udah di bawah lagi. Selengkapnya bisa dibaca di postingan bawah ini ya..


Jadi ceritanya di kontrol terakhir bersama dokter Ariesta kurang lebih saat usia kandungan saya 39 minggu 5 hari, dokter bilang kalau lebih dari HPL tapi masih belum ada tanda-tanda kontraksi langsung cuz aja ke UGD untuk meminta induksi. Saat kontrol terakhir itu berat badan dedek udah mencapai 3,6kg. Rasanya saya pengen cepet-cepet ketemu dia biar ga semakin besar di dalam perut.. :D

Dokter pun memberikan surat pengantar untuk diberikan ke UGD agar dilakukan tindakan induksi. Saya juga udah punya pegangan surat rujukan dari puskesmas faskes 1 untuk menggunakan jasa BPJS. HPL dedek bayi adalah tanggal 16 April 2018. Saya udah rajin jalan-jalan pagi semenjak seminggu sebelum HPL tapi tetep ga ada tanda-tanda kontraksi. Saya juga udah makan buah-buahan tropis seperti nanas, duren dan kiwi, tapi ya tetep ga ada tanda-tanda mules sampai hari HPL. Induksi alami via ayah Sakha pun juga udah sering dilakukan, tapi kontraksi nya tetep nihil. Akhirnya besok paginya di tanggal 17 April 2018, kami langsung cuz ke UGD RSKIA Sadewa.

Baca : Tanya BPJS Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa


Selasa, 17 April - 08.00
Kami nyampe di UGD RSKIA Sadewa. Saya langsung menjelaskan maksud kedatangan kami kepada bidan jaga sambil memberikan surat pengantar dari dokter Ariesta. Saya diminta mengisi formulir sedangkan ayah Sakha diminta mengurus berkas di bagian BPJS. Kebetulan sebelum hari HPL kami udah tanya-tanya di bagian BPJS tentang berkas yang harus dikumpulkan, yaitu :
- kartu BJPS ibu
- fotokopi kartu BPJS (1 lembar)
- fotokopi KTP ibu (2 lembar)
- fotokopi KK (1 lembar)
- surat rujukan dari faskes 1 atau dari UGD (jika kasus emergency)
Syarat BPJS di RSKIA Sadewa

Selasa, 17 April - 09.00
Bidan jaga di UGD melakukan pemeriksaan dalam (VT) dan menginfokan kalau saya udah bukaan 1. Selanjutnya saya diberikan induksi lewat vagina. Saya sempat parno duluan, takkira bakal dimasukin pil besar segede dulcolax gitu ke dalam miss vi. Ternyata cuma pil sebesar 1/8 tablet aja, jadi kecil banget. Masukinnya pun ga kerasa. Selain itu petugas dari lab juga datang untuk mengambil darah saya. Akan dilakukan test golongan darah plus test Hb gitu katanya.

Selasa, 17 April - 10.00
Setelah dilakukan induksi via miss vi, saya diizinkan untuk jalan-jalan supaya pembukaannya nambah gitu. Di saat bersamaan hasil test darah di lab keluar. Kami semua dibikin kaget dong. Golongan darah saya berubah! Di 30 tahun hidup saya tercatat dengan golongan darah O. Nah sekarang golongan darah saya jadi B. Ajaib. Saya sampe minta ke petugas untuk memeriksanya sekali lagi. Setelah diperiksa ulang, ternyata golongan darah saya tetep B dong. Petugas bilang emang reaksi pertama menghasilkan golongan darah O, tapi setelah ditunggu agak lama dia berubah menjadi B.
Kartu golongan darah
Setelah dibikin kaget sama perubahan golongan darah, kami dibikin kaget lagi dengan hasil test Hb. Kadar Hb saya turun drastis dong jadi 8. Padahal saat periksa di puskesmas saat usia kehamilan 38 weeks lalu Hb saya 11. Okay, jadinya saya positif disuruh transfusi darah..2 kantong cuy.. Daripada stress mikirin transfusi saya izin jalan-jalan sebentar buat ngeburjo biar setrong..
Maem burjo dulu say
Oh ya petugas UGD juga menginfokan kalau ga ada kamar kosong sama sekali di RSKIA Sadewa. Jadinya sementara segala tindakan dilakukan di UGD dulu. Wow, semangat dah!

Selasa, 17 April - 11.00
Kantong darah datang dari PMI, waktunya dilakukan transfusi. Satu kantong dulu, nanti sekitar jam 14.00 dilakukan transfusi kantong kedua. Saya baru tau kalau rasanya transfusi darah itu sakit. Kayak pegel gitu di bagian tangan. Jarum suntik buat transfusi juga agak gede, jadi berasa nyerinya waktu ditusuk. Rasanya kayak njarem gitu lho. Asalkan ga ada rasa gatal-gatal  dan bengkak di kulit gitu brarti darahnya cocok, gitu kata perawatnya.
Transfusi darah

Selasa, 17 April - 13.00
Setelah transfusi darah selesai, dilakukan pemeriksaan dalam (VT) lagi untuk mengetahui progress pembukaan. Ternyata pembukaan saya masih belum nambah. Jadinya dilakukan induksi kedua kalinya dengan dosis 1/8 tablet lagi. Nanti akan diobservasi lagi sekitar pukul 17.00.

Nah saya baru sadar kalau saya ke RS tuh ga bawa earphone. Padahal sebelumnya saya udah persiapan beli earphone buat dengerin aplikasi Kontraksi Nyaman dari bindankita saat kontraksi melanda nanti. Untuk balik ke rumah buat ngambil pun jauh banget. Setelah pindahan rumah, perjalanan rumah ke RS tuh bisa makan waktu 1 jam.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Akhirnya ada temen yang nawarin kirim earphonenya ke RS karena emang dia punya dua earphone. Makasih nis! 😘

Selasa, 17 April - 15.00
Setelah ngentang cukup lama di UGD akhirnya petugas mengabari kalau udah ada kamar kosong. Kami langsung cuzz ke kamar kosong tersebut. Sayangnya kamar yang ready adalah kamar Kelas 2, dimana sekamar berisi dua pasien. Padahal kami mengantri untuk kamar Kelas 1.
Ngentang di UGD
Tapi ga papa deh, disyukuri aja. Nyampe kamar ini saya sempat kaget juga karena ruangannya ga terlalu besar. Fasilitas kamar Kelas 2 adalah TV, AC, dan kamar mandi dalam. Tetangga kamar saya baru aja melahirkan, otomatis banyak banget tamu-tamunya yang berdatangan. Plus beliau punya anak kecil seumuran TK dan Paud. Jadi bisa dibayangkan keadaan kamar saat itu sangat riuh sekali. Lumayan membuat ga nyaman.

Transfusi darah kantong kedua dilakukan. Kali ini rasanya ga terlalu sakit dibandingkan kantong pertama tadi. Perawat bilang kalau test Hb akan dilakukan lagi 6 jam setelah transfusi kedua ini.

Selasa, 17 April - 17.00

Dilakukan pemeriksaan dalam (VT) untuk ketiga kalinya. Masih aja belum ada tambahan bukaan. Kontraksi juga belum saya rasakan. Akhirnya bidan memberikan induksi ke dalam miss vi untuk ketiga kalinya atas anjuran dokter. Dosisnya masih sama yaitu 1/8 tablet. Nanti akan dilakukan pemeriksaan dalam lagi pukul 22.00.

Oh ya dokter Ariesta yang memeriksa kehamilan saya selama ini kebetulan lagi ada urusan ke luar kota, jadinya saya dioper ke dokter lain. Rekomendasi beliau adalah dokter Yasmini. Saya manut aja.

Selasa, 17 April - 21.00
Saat sudah sampai kamar tadi saya berusaha untuk tidur, tapi ga bisa karena banyak tamu yang berkunjung di tetangga kamar. Saya mengalihkan rasa keBTan saya dengan makan. Semua makanan dan cemilan yang disediakan pihak RS habis saya makan semua. Itung-itung buat asupan tenaga saat ngeden nanti. Jangan sampai kayak pas lahiran Sakha dulu dimana saya ga kuat ngeden.

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!

Oh ya mules-mules kontraksi udah mulai saya rasakan tapi intensitasnya ga beraturan. Saya juga udah mulai dengerin aplikasi Kontraksi Nyaman.

Selasa, 17 April - 23.00
Kontraksi yang saya rasakan semakin sering intensitasnya. Kalau ga salah inget intervalnya ga sampe 5 menit. Lama kontraksinya sekitar 4 menitan. Itupun udah sakit banget. Saya mulai mengatur nafas, menyanyi, mendengarkan lagu favorit supaya kontraksinya teralihkan.

Beberapa menit kemudian saya ngerasa kayak ada yang merembes di miss vi  saya. Ketuban saya pecah dong. Itu saya udah nahan sakit banget-banget. Bidan melakukan pengecekan dalam, ternyata udah bukaan 6 ke 7.

Saya udah mulai beringas. Rasanya sakiiit banget. Segala teori hipnobirthing sukses saya lakoni cuma sampe pembukaan 7 aja..huhu.. Abis itu berasa kayak ga sadar teriak-teriak. Untuk nafas aja rasanya susah banget.

Sakha yang sebelumnya udah tertidur pulas akhirnya kebangun mendengar saya teriak. "Ama kenapa?" gitu kata Sakha yang membuat saya semakin mellow.
Umpel2an di kamar

Selasa, 17 April - 23.30

Saya dibawa ke ruang bersalin menggunakan kursi roda. Saya udah ga bisa menahan sakit. Rasanya pengen ngeden banget. Pengen rasanya melahirkan didampingi suami, tapi waktu itu Sakha lagi ga mau ditinggal ayahnya. Jadinya di ruang bersalin saya ditemani bulik saya.

Saya udah mulai geje banget itu. Teriak-teriak ga jelas banget dah. Rasanya sakit banget kontraksinya. Lebih sakit daripada saat melahirkan Sakha dulu. Saya mulai sesak nafas, akhirnya saya dioksigen.

Rasa pengen ngeden sangat ga terbendung waktu itu. Saya bolak balik bilang ke bidan kalau saya ga bisa nahan ngeden. Akhirnya bidan melakukan pemeriksaan dalam lagi, bukaannya hampir lengkap katanya.

Dokter Yasmini pun sudah mulai datang. Saya masih aja tetep ga bisa nahan ngeden. Sampai-sampai saya disuruh tidur miring plus agak menutup kaki supaya ga ngeden.

Akhirnya yang ditunggu-tunggu tiba, dokter menginstruksikan untuk ngeden. Jadinya saya ngeden lah sekuat tenaga. Setelah 4 kali ngeden akhirnya si kecil lahir di dunia. Alhamdulillah seneng banget karena perut saya ga pake didorong seperti lahiran Sakha dulu. Saya ga berhenti tersenyum.

Rabu, 18 April - 00.02
Alhamdulillah telah lahir putri kami dengan berat badan 3,885kg dan tinggi badan 50cm. InsyaAllah namanya adalah Delisha Primahdia Sakhi, dengan panggilan Sakhi. Arti namanya adalah Pemimpin yang dermawan yang membawa kebahagiaan 😍

Saat dilahirkan, Sakhi ga langsung menangis gitu kata bulik saya. Ditepok dulu sama dokter baru dia nangis. Selesai ditimbang Sakhi langsung ditaroh di dada saya untuk IMD. Sekalian untuk mengalihkan perhatian saya ketika dokter menjahit jalan lahir Sakhi. Rasanya proses menjahit ini berjalan lamaaa banget, kayaknya jahitannya banyak. Saat saya tanya berapa jahitan beliau cuma menjawab satu simpul aja.

Rabu, 18 April - 01.00
Setelah diobservasi di ruang bersalin selama kurang lebih satu jam, saya diizinkan untuk kembali ke kamar. Sedangkan Sakhi harus masuk ruang bayi dan akan diobservasi juga selama enam jam.

Pas balik di kamar rasanya plong banget. Tapi rasanya untuk memejamkan mata tuh ga bisa. Mungkin karena terlalu bahagia.

Rabu, 18 April - pagi hari
Saat ayah Sakha pulang mengambil barang, saya dapet kabar dari ruang bayi. Perawat bilang supaya ayah Sakha datang ke ruang bayi karena akan dijelaskan kondisi Sakhi. Tapi karena beliau ga ada di RS, jadinya saya yang datang ke ruang bayi. Dengan perasaan deg2an saya datang kesana.

Ternyata perawat menjelaskan kalau saat lahiran Sakhi, ketuban saya tuh udah ijo. Trus Sakhi juga ga langsung menangis. Takutnya ketuban itu terminum dia. Jadinya perawat meminta persetujuaan pengambilan darah Sakhi untuk ditest apakah ada infeksi atau tidak.

Saya langsung menandatangani surat persetujuan tersebut. Sekitar dua jam kemudian hasil lab keluar, ternyata kadar leukosit Sakhi sebesar 17.000 gitu. Itu termasuk tinggi, bisa jadi ada infeksi tapi ga sampai harus diberi antibiotik. Tapi Sakhi belum bisa rawat gabung sama saya karena masih harus di ruang bayi sampai kondisinya stabil. Jadi setiap dua jam sekali saya berkunjung ke ruang bayi untuk menyusui dia. Waktu itu mungkin saking kalutnya, jadinya ASI saya masih belum keluar. Tapi saya tetep menyusui Sakhi setiap dua jam sekali supaya menstimulasi agar ASI cepat keluar.

Oh ya perawat juga mengabari kalau sudah tersedia kamar tipe Kelas 1. Langsung dah kami boyongan pindahan kesana. Dapet lantai 2 cuy. Lumayana capek juga kalau untuk wira wiri ke ruang bayi yang ada di lantai 1.

Ternyata kamar tipe Kelas 1 disini ruangannya ga terlalu besar. Tapi tetep worth it lah karena sekamar untuk satu pasien. Fasilitas kamar tipe ini adalah TV, AC, kamar mandi dalam, jemuran, dan sofa bed.
Ranjang kamar
Space kosong
TV dan sofa
Sofa biasa ternyata bukan sofa bed :D
Kamar mandi dalam

Kamis, 19 April - siang hari
Dokter udah memperbolehkan saya pulang, tapi sayang Sakhi harus masih diobservasi. Jadi saya masih menyusuinya di ruang bayi.

Tapi siang itu tiba-tiba perawat mengantar Sakhi ke kamar, dokter bilang kalau Sakhi udah boleh rawat gabung bareng ibunya. Tapi ya tetep masih diobservasi gitu.

Saya tanya keputusan pulangnya kapan, masih harus nunggu keputusan dokter esok hari katanya. Gpp dah yang penting sementara Sakhi bisa rawat gabung.

Jumat, 20 April - pagi hari
Perawat datang untuk membawa Sakhi ke ruang bayi lagi karena akan dilakukan test darah untuk melihat apakah terjadi infeksi atau tidak. Saya juga bilang ke perawat kalau mata Sakhi pagi tadi belekan parah. Perawat akan menanyakan ke dokter nanti.

Oh ya sebelumnya ada perawat dari bagian BPJS datang ke kamar kami. Beliau bilang kalau saya sudah diperbolehkan pulang tetapi saya masih tetap menginap di kamar berarti hal tersebut tidak ditanggung BPJS. Misal mau memperpanjang kamar lagi agar tetap bisa menunggui bayi, kami harus pindah kamar ke tipe Kelas 3. Nah kebetulan hari itu semua kamar Kelas 3 penuh. Akhirnya saya, suami dan bulik saya berdiskusi kalau sebaiknya kami pulang aja. Toh juga ga ada kamar kosong. Nanti ASI untuk Sakhi bisa dipumping dan diantarkan ke RS. Alhamdulillah ASI saya udah mau keluar hari ini.

Beberapa jam setelah ambil darah, perawat mengantar Sakhi ke kamar lagi. Saya menyusui Sakhi sedangkan ayah Sakha pergi ke bagian BPJS untuk mengurus administrasi. Sambil kami berdoa semoga Sakhi ga perlu berlama-lama di ruang bayi lagi. Jadi kami bisa pulang bareng.

Jumat, 20 April - siang hari
Perawat datang lagi, bilang untuk bawa Sakhi ke ruang bayi karena mau dilakukan pemeriksaan oleh dokter. Cuzz deh langsung ke ruang bayi sambil harap-harap cemas.

Setelah menunggu beberapa menit, akhirnya perawat bilang kalau Sakhi diizinkan pulang oleh dokter. Sakhi sudah semakin sehat keadaannya. Untuk belek di mata itu akan hilang sendiri jika bayi rajin dijemur pagi.

Menerima kabar baik itu, ayah Sakha langsung ke bagian kasir untuk mengurus administrasi. Sedangkan saya dan bulik berkemas-kemas tas bawaan saat di RS karena kita mau pulang! Senangnyaaa..

Baca : Mau Lahiran di RS Perlu Bawa Tas Isi Apa Yaa?

Alhamdulillah BPJS mengcover biaya lahiran saya. Dari total biaya 6,5jt, BPJS mengcover sebesar 5jt. Alhamdulillah jadinya kami bayar 1,5jt ke RS.

Pihak RS memberi surat pulang kepada kami. Sakhi disuruh kontrol hari Senin, sedangkan saya kontrol jahitan di hari Rabu.

Nah demikian cerita panjang perjalanan lahiran Sakhi. Semoga ada hikmah yang bisa dipetik ya. 😄

Oh ya RSKIA Sadewa menurut saya sangat recommended sebagai rumah sakit bersalin. Selain karena biaya persalinan yang terjangkau, staff dan karyawannya juga ramah.
Perkiraan biaya lahiran RSKIA Sadewa
Terlepas dari luas kamar yang ga terlalu besar dan keadaan yang selalu ramai, fasilitas RSKIA Sadewa cukup lengkap meliputi :
  • Makanan, cemilan, dan susu yang diantar tepat waktu. Saya ga merasa kelaparan sama sekali saat dirawat disini..hehehe..
  • Baju untuk pasien. Baju ini diantar saat pasien udah masuk bukaan 3. Bajunya ada yang lengan pendek dan lengan panjang. Tinggal pake jilbab plus dikasih bawahan jarit atau sarung udah sopan banget kalau misal dibuat nemuin tamu yang menjenguk.
  • Toiletries. Pasien dan bayi mendapatkan toiletries. Pasien mendapatkan sabun, shampoo, pasta gigi, odol dan handuk. Sedangkan bayi mendapatkan handuk, diapers, dan peralatan mandi bermerk Johnson. Nah tapi Sakhi ga kebagian, soalnya stoknya lagi habis.
  • Baju bayi dan selimut. Selama dirawat disini, bayi dipakaikan baju dan selimut dari RSKIA Sadewa.
  • Perawat ramah yang mengajari bagaimana cara memandikan bayi dan bagaimana cara menyusui bayi yang benar.
  • Tas bayi. Sebelum pulang, pihak RS memberikan tas bayi berisikan gelas dan sendok kecil. Tujuannya supaya saat ibu tidak bisa menyusui bayi secara langsung, bisa menggunakan media gelas dan sendok tersebut. Tidak dianjurkan menggunakan media dot.
Oh ya sebelum pulang RSKIA Sadewa memberikan surat keterangan lahir untuk Sakhi. Syarat pembuatan SKL ini adalah mengumpulkan :
- Fotokopi KTP ayah dan ibu
- Fotokopi KK
- Fotokopi surat nikah

Oh ya gimana reaksi Sakha saat adiknya udah lahir? Alhamdulillah dia sayang sama adiknya. Dari saat saya mengandung udah disounding kalau adik sayang banget sama mas Sakha. Saya juga udah siapin kado untuk dikasihkan saat adiknya lahir. Bilangnya ini kado dari adiknya..hehehe..
Sayang adik
Yuhuuu sekian dulu postingan saya yaaaaa.. Terimakasih dah membaca cerita panjang ini. Mohon doanya semoga Sakha dan Sakhi sehat selalu. Bapak dan emaknya juga sehat-sehat. Para pembaca juga sehat. Amiiin..

See you on my next post.. 😘

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara