Sabtu, 28 Januari 2017

# curhat

Begini Ya Rasanya Kebanjiran..




Hai hai semua, kali ini saya lagi pengen curhat tentang pengalaman kebanjiran. Baru pertama kali nih, jadi harus didokumentasikan..hehehe.. Udah biasa dengan kebocoran, ga membuat mental saya kuat menghadapi kebanjiran ini. Karena beda banget euy, kalau kebocoran mah air bocor itu cuma ada di lokasi tertentu dan bisa dipastikan pula airnya ga kotor, ga item dan ga terkontaminasi sama sampah. Gampil banget lah buah bersihinnya, tinggal dipel sret-sret udah beres. Lha kalau kebanjiran? Huuuffft.. capek deh.. Alangkah baiknya ceritanya dimuali dari awal yes.. Jadi begini ceritanya..jeng..jeng..jeng..

Pada suatu siang menuju sore di Selasa tanggal 24 Januari, kota Jogja lagi dilanda hujan lebat plus angin kencang. Ya pokoknya intinya ngeri banget keadaannya. Saya dan suami masih di kantor, sama-sama lagi fokus dengan kerjaan, jadinya ga punya kepikiran apa-apa gimana kalau kontrakan banjir. Dulu pas hujan angin macam gini, kontrakan kami pernah hampir kebanjiran. Udah untup-untup mau masuk rumah..

Ceritanya kontrakan kami ini merupakan kompleks perumahan kecil dengan satu pagar utama. Satu kompleks terdiri dari 6 rumah. Nah di halamannya terdapat selokan kecil yang airnya bakal ngalir ke sawah. Di ujung kontrakan terdapat pintu yang menuju sawah. Sebenernya bagian bawah pintu tersebut udah dilubangi supaya kalau volume debet air di selokan lagi banyak, otomatis dia langsung ngalir ke sawah tanpa harus nunggu pintu dibuka. Tapi kalau pintu dibuka, otomatis aliran air ke sawah semakin lancar kan. Kurang lebih sketsa nya kayak gini deh biar ada banyangan.
Sketsa abal-abal
Penampakan pintunya di ujung sana
Nah dulu pas hujan angin, debet air di selokan banyak banget soalnya dapet aliran dari jalan utama. Ceritanya kontrakan kami ini tingginya lebih rendah dari pada jalan utama. Ya otomatis kalau hujan air dari jalan utama bakal ngalir ke saluran air kontrakan dong sebelum dia menuju sawah. Nah pas kondisi hujan angin kayak gitu, untungnya saya sama suami dan penghuni rumah nomer 6 itu lagi ada di rumah. Kami langsung berinisiatif buat buka pintu ke sawah itu. Alhasil kontrakan kami ga jadi kerendam dong karena aliran air ke sawah sangat lancar. Alhamdulillah.. :D

Nah kebetulan pas hujan angin kemarin jatuh di hari aktif, dimana semua orang kontrakan lagi pada kerja atau kuliah. Alhasil ya ga ada yang buka pintu ke sawah itu. Bisa dibayangkan dong apa yang terjadi? Yap, kontrakan kami terendam!

Pulang kerja kami ga ada firasat apa-apa sih. Malah sempat mampir-mampir buat beli susu Sakha dan beli makan malam. Gelagat ga enak baru terasa saat kami sampai di pagar kontrakan. Rumah nomer 2 lagi ramai, saya juga melihat penampakan kasur dijemur. Saya mencoba menepis bayangan kalau kami kebanjiran, "Ah paling cuma kebocoran", begitu pikir saya. Tetapi penghuni rumah nomer 2 langsung bilang kalau tadi siang banjir karena ga ada yang buka pintu ke sawah. Ya Allah, langsung deh emak Sakha ini panik :'(

Saya mulai panik karena pas melihat bekas tanda air di tembok halaman kontrakan itu tinggi banget, kayaknya sedengkul orang dewasa. Dengan tinggi air sedengkul pun udah mampu bikin basah kuyub semua isi rumah, karena semuanya lesehan. Sedih banget rasanya pas buka pintu kontrakan. Ngedown banget karena semua lantainya basah. Emang sih airnya ga tinggi, tapi air yang masuk ini sukses mengotori semua lantai dari penjuru ruang tamu sampai dapur..
Lantai ruang tengah yang kotor dan basah
Lantai kamar juga ga ketinggalan kotor dan basah
Lantai teras apalagi
Ckckkck mau bersihkan mulai dari mana??
Okay yuk, mari kerja bakti dadakan. Sakha langsung saya kasih HP buat dia mainin sendiri di kasur yang belum terlalu basah. Sedangkan saya dan suami bekerja sama untuk membersihkan rumah. Ya mungkin sekarang ini Allah kasih kesempatan buat kami untuk bersih-bersih rumah bareng, biar so sweet. Soalnya saya seringnya bersihin rumah sendirian sih..#eh.. :D

Berhubung hari udah malam, ga mungkin dong jemur kasur di luar. Pas saya iseng keluar ternyata lagi gerimis juga, duh kapan keringnya kalau gini? Daripada galau, akhirnya kami ngepel aja. Bener-bener melelahkan karena kotorannya banyak. Kasur di kamar belakang basah banget, langsung deh kami berdirikan plus dikasih kipas angin. Saya mensugesti diri sendiri kalau kasur di kamar depan engga basah, biar bisa buat bobok. Charger TV juga kerendam air, alhamdulillah setelah dikeringkan bisa nyala. PC ayah Sakha juga kerendam air, setelah dikeringkan pake hair dryer pinjeman alhamdulillah bisa nyala. Kami bersyukur banget ga ada peralatan elektronik yang rusak.
Tanda air bekas banjir
Keesokan harinya sinar matahari juga ga menampakkan diri. Rencana buat menjemur kasurpun ga terealisasi. Akhirnya tetep dijemur di dalam kamar dengan bantuan kipas angin. Sedangkan kasur kamar depan engga saya jemur, karena saya masih tersugesti kalau kasurnya ga terlalu basah. Akhirnya pada malam harinya saya baru kerasa pas bobok di kamar depan rasanya dingiiiin banget, pas saya pegang lebih lanjut ternyata basahnya udah menyebar. Bau-bau ga enak pun udah mulai tercium. Langsung deh kasur di kamar depan kami jemur dengan bantuan kipas angin juga. Untungnya kasur kamar belakang udah kering, jadinya kami bobok di kamar belakang.

Tragedi kebanjiran ini membuat fisik saya drop, mood juga jadi jelek. Sebelumnya Sakha udah kena batuk pilek, trus pas fisik drop ini saya ketularan Sakha juga. Untungnya ayah Sakha sehat sentosa. Saya sangat bersyukur Allah masih kasih kesehatan di anggota keluarga kami saat anggota keluarga yang lain terkapar sakit. Jadi bikin semangat cepet sembuh!!

Alhamdulillah musibah kebanjiran ini sudah berhasil kami lalui dengan sumeleh. Walaupun di awal-awal sempat ada rasa sedih, kesel, capek dan marah. Ya lama-lama legowo juga. Emang sedih, kesel, capek dan marah bisa bikin rumah jadi bersih lagi? Yo ora tho ya, kita yang harus bersihkan rumah dengan hati yang bersih juga.. *aduh bahasa saya mulai ngaco..

Ya intinya kalian di seluruh penjuru mana saja yang pernah merasakan kebanjiran..I feel you!! You never walk alone lah :D Semoga ke depannya ga kebanjiran lagi ya.. Amiin..saling mendoakan ya.. semoga kita selalu dalam lindungan Allah..

Gimana ada yang punya cerita kebanjiran kayak saya? Yuk mari  share aja..

Sumber Gambar :
Kebanjiran : http://i44.tinypic.com/vr6k4p.gif

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara