Selasa, 10 Januari 2017

# curhat # review

Galaunya Beli HP Online Untuk Pertama Kalinya

Hai-hai, jumpa lagi teman semua. Kali ini saya akan berbagi kegalauan yang sempat saya rasakan beberapa waktu lalu, yakni saat saya membeli HP secara online untuk pertama kalinya. Ceritanya Sakha lagi seneng membajak HP Lenovo jadul saya buat main game. HP Lenovo ini terbukti tetep sehat dan kuat saat dibanting-banting Sakha. Akhirnya saya kepikiran, daripada saya beliin Sakha tablet murah buat nge-game *supaya dia ga membajak HP saya, lebih baik saya aja deh yang beli HP baru. Toh kalau beli tablet belum tentu tablet itu bisa tahan banting kayak HP Lenovo saya kaaan.. :D Ayah Sakha pun juga menyetujuinya..

Akhirnya saya mengalami tahap kebingungan enaknya mau beli HP merk apa ya? Pengennya dengan budget yang bersahabat di kantong, saya mendapat fitur-fitur yang bagus. Jadi pilihan beli HP Samsung udah pasti dicoret dong ya.. Saya akhirnya tertarik dengan HP merk Xiaomi dan Asus. Tapi saking banyak tipenya saya sampe bingung memilih.

Pada suatu ketika ada temen kerja yang baru beli HP Xiaomi. Saya akhirnya tanya-tanya ke beliau tipenya apa dan fiturnya apa aja. Saya juga nyoba HPnya secara langsung. Pas saya coba itu fiturnya keren-keren. Temen saya dapet harga 1,9 juta an, beli di Lazada waktu ada promo. Akhirnya saya kepo lebih lanjut ke mbah Google.

Akhirnya pilihan hati saya jatuh ke HP merk Xiaomi Redmi Note 3 Pro - 32 GB. Melihat teman saya yang berjaya dan lancar saat beli HP secara online. Akhirnya saya kepincut juga pengen beli HP secara online juga. Secara saya juga ga mungkin ngajak Sakha muterin Jogjatronik buat pilah pilih HP, karena pasti Sakha akan riweh kemana-mana *pembelaan emak males rempong.
Hp incaran saya
Saya udah kepo seller HP teman saya di Lazada, tapi sayang seribu sayang produknya udah sold out semua. Akhirnya saya move on ke Tokopedia. Saya sort berdasarkan penjualan. Nemulah suatu toko, katakanlah toko itu bernama "Kota Seluler". Setelah melihat review barangnya, scorenya 4.7 bintang. Trus rata-rata pelanggan bilang bagus dan memuaskan. Hal tersebut juga ga membuat saya langsung membeli, masih saya masukin ke wish list. Galau banget kan yaa..hahaha..

Rencananya saya pengen beli setelah gajian, tapi setelah dipikir-pikir mending beli sekarang deh, daripada ga jadi beli karena terlalu banyak pertimbangan, ujung-ujungnya nyesel dan ga tenang..hahaha.. Akhirnya saya transaksi deh. Harga HPnya 2,1 juta. Saya juga beli tempered glass dan soft case masing-masing seharga 30 ribu.

Akhirnya 3 hari setelah transaksi, HP saya datang. Horaay saya kembaran HP dengan teman saya. Saya dan teman saya langsung melakukan unboxing. Hohoho. Saya seneng banget, karena emang HPnya bagus, elegan gitu. Fitur-fiturnya juga lengkap. Proses unboxing berjalan lancar saat kami mengetes internet, kamera, tema, sound, ROM dan versi MIUI. Soft case yang saya beli pun juga berfungsi dengan baik. Namun ga terjadi dengan tempered glassnya, karena dia udah retak dan ga bisa dipakai. Saya sempat kecewa juga sih sama sellernya. Brarti kan sebelum dikirim barangnya ga dicek dulu.. :| Akhirnya saya beli tempered glass temen saya yang kualitas dan harganya pun jauh lebih bagus daripada yg saya beli.. :D

Baca : Review Xiaomi Redmi Note 3 Pro untuk Si Blogger

Ciee.. si HP udah saya boyong ke rumah nih ceritanya. Drama pun terjadi ketika saya coba recording video tapi ga bisa. Pas icon "stop" di screennya ditekan, harusnya dia berubah menjadi icon "pause". Nah ini pas saya tekan icon "stop", ga ada response apa-apa dong. Sediiiih.. T_T Masak HP bagus ga bisa rekam video..

Kenapa ketahuannya ga pas unboxing kemarin sih. Saya kan udah instal-instal banyak aplikasi..huhu.. Saya panik, saya juga menyesal karena membeli HP secara online..huhuhu. Saya udah coba reboot HPnya, tapi tetep ga ngaruh. Saya juga udah coba install banyak aplikasi kamera tambahan, tapi tetep aja record videonya error. Ayah Sakha juga membantu mencari solusi di forum-forum. Beliau juga menyarankan untuk mengirimkan Bug Report ke pihak Xiaomi, saya pun melakukannya dan berharap ada balasan. Tapi ternyata nihil.. T_T

Saya juga udah contact pihak "Kota Seluler", minta saran dari penjualnya. Merekapun menyarankan untuk Factory Data Reset. Udah saya lakukan dong. Hasilnya masih nihil, belum bisa juga untuk merekam video. Akhirnya ayah Sakha menyarankan untuk membandingkan "About Phone" HP saya dengan HP teman saya yang tipenya sama itu.

Setelah saya bandingkan, semua fieldnya isinya hampir sama semua, mulai dari MIUI version, Kernel version dan build number. Yang membedakan adalah field "Baseband version". Punya saya versinya lebih baru. Akhirnya ayah Sakha punya ide, gimana kalau MIUI versionnya diupdate. Siapa tau dengan Baseband version yang lebih baru, jadi dia pengen UI versionnya lebih baru juga. Analisa yang bagus. Saya yang udah putus asa akhirnya pasrah mencoba cara ini.

MIUI sebelumnya adalah versi 7, akhirnya saya update ke versi 8.0.2. Proses updatenya memakan waktu kurang lebih 20 menit. Saya nunggu sambil ngantuk-ngantuk. Setelah selesai proses update, saya ga berani nyoba nyalain dong. Takut kecewa lagi setelah kegagalan yang terakumulasi *halah. Akhirnya ayah Sakha yang nyoba......dan violaaa..bisa dong record videonya. Saya langsung lompat kegirangan..hohoho.. :D Makasih ayah Sakha.. *kecup basah

Alhamdulillah, HP saya sudah bisa record video. Alhamdulillah juga selama ini belum ada masalah yang serius. Saya beli HP bulan September 2016. Kurang lebih sudah 4 bulan saya pake HP ini. Sejauh ini saya sangat puazzzz bingit. Hp ini juga mantab buat ngeblog. Untuk review tentang HP ini akan saya tulis di postingan yang lain yaaa.. :D
 
Jadi menurut kalian beli HP secara online itu YAY atau NAY? Kalau menurut saya sih YAY, walaupun sebelumnya saya sempat galau ga jelas ya..hehehe.. Seharusnya ga akan menjadi masalah membeli HP secara online, asal kita bisa mencari seller yang terpercaya. Jangan lupa juga untuk melihat review dari pembeli lain. Kita juga harus teliti dalam membaca detail produk ya. Ada lho pembeli yang kecewa saat beli HP Xiaomi, karena mereka ga secara teliti membaca detail produk di bagian ROM. Mereka kira akan dapet ROM Global, tapi ternyata di detail produk udah ditulis kalau yang dijual adalah HP dengan ROM China. Sayang sekali kan. Semoga kita dijauhkan dari pengalaman buruk membeli barang secara online ya.. :D

Sumber Gambar :
Meme : https://cdn.meme.am/cache/instances/folder480/500x/62564480.jpg 
HP : https://ecs7.tokopedia.net/img/product-1/2016/3/19/2467485/2467485_f1f427d3-4cd4-414b-a8e6-17cff717e220.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara