Rabu, 11 Januari 2017

# curhat

Oh Begini Ya Rasanya Kondangan ke Solo

Kondangan kayaknya merupakan sesuatu yang ga bisa lepas dari kehidupan kita. Mungkin tiap bulan, adaaa aja undangan kondangan untuk kita. Bahkan mungkin juga ada kondangan yang jadwalnya barengan..haha..

Ngomongin soal kondangan ini, kebetulan beberapa waktu yang lalu kami sekeluarga menghadiri undangan pernikahan teman kerja di Malang. Karena Malang jauh dari Jogja, jadi mau ga mau kami harus nginep disana, ga mungkin PP juga karena kami bawa anak kecil. Waktu di Malang yang sebentar ini kami manfaatkan buat rekreasi juga. Sambil menyelam minum air sampe kelempoken gitu lah peribahasanya.. :D


Nah gimana kalau kondangannya di luar kota tapi masih agak deket dengan Jogja? Kami pilih PP dong alias Pulang-Pergi alias ndudhuk alias nglaju. Kebetulan beberapa waktu yang lalu kami menghadiri undangan pernikahan teman di kota Solo. Jadwal undangan sih jam 10 pagi. Jadi kami berangkan jam 7 dari Jogja.

Kira-kira setelah perjalanan kurang lebih 2.5 jam, nyampe juga kami di kota Solo. Dasar kami  yang cuma mengandalakan Google Maps doang, sempet dong kesasar-sasar sampe capek sendiri. Kebetulan ini lokasinya di sekitar Keraton Solo, rutenya agak membingungkan menurut kami.

Sakha yang di mobil udah mulai bosan pun, akhirnya berontak pengen cepat keluar ketika sudah sampai lokasi. Pas memasuki lokasi, kami dibuat heran, karena kami melihat banyak kursi yang mengelilingi tempat duduk pengantin. Beda banget sama pernikahan kami dulu di Blitar, dimana kursi yang tersedia cuma sedikit *biar tamu cepet pulang :D..
Kami juga dibuat heran karena melihat penjual balon dan mainan anak-anak di area parkiran. Setelah kami mengisi buku tamu dan bersalaman dengan penerima tamu, ada kerabat pengantin yang bilang kalau tamunya adalah teman mempelai nanti duduknya di deretan dekat kursi pengantin aja. Kamipun segera menuju tempat duduk yang ditunjuk..

Oke setelah duduk di kursi bisa ditebak dong apa yang terjadi? Yoii.. Si Sakha sayang langsung rewel minta jalan-jalan. Okay, padahal ini acara belum dimulai T_T Hawa yang panas juga membuat saya langsung keringetan. Polesan make up saya yang seadanya pun langsung luntur. Sebenernya ini lokasinya di balai gitu, ruangannya terbuka, kipas angin pun banyak. Tapi entah mengapa kok hawanya panas banget. Bisa jadi karena saya bolak balik nemenin Sakha yang jalan kesana-kesini jadi kecapekan..

Saya selalu melakukan kebodohan saat kondangan bersama anak. Pelajaran berharga saya dapetin pas kondangan di Malang kemarin, kalau kondangan usahakan selalu bawa kipas tangan. Dulu saya berpikir, wah kalau nikahannya di gedung pasti ada ACnya, pasti sejuk. Ternyata salah dong, waktu itu ternyata listrik mati jadi gensetnya ga bisa nyalakan banyak AC T_T. Lha kalau yang di Solo ini? Saya terlalu berekspektasi kalau tempat nikahnya terbuka, pasti ada semilir angin yang mampir. Saya juga ga ngerti kalau di Solo ini sistem pernikahannya adalah bukan DSMP (Datang - Salaman - Makan - Pulang)..hahaha.. Ternyata disini kita harus mengikuti ritual prosesi pernikahan dari awal sampai akhir.. wowww.. PR banget kan kalau kondangan disini sambil bawa anak kecil.. :D
Suasana di tempat nikahan
Okay, kursi-kursi yang lengang pun udah penuh didudukin para tamu. Acaranya prosesi pernikahan pun udah dimulai. Sakha mulai usrek-usrek ga anteng, dia minta jalan-jalan lagi. Biasanya kalau lagi ga anteng di tempat makan, andalan utama saya adalah muterin Sakha video kartun di HP. Tapi sekarang kan lagi ritual prosesi nikahan, masak iya mau diputerin video..huhu.. Akhirnya saya keinget sama penjual balon tadi, saya samperin lah buat beli balon untuk Sakha. Sakha milih balon gambar Ipin Upin.. :D
Bersama balon Ipin
Selesai dibelikan balon saya kira Sakha bakal anteng duduk di kursi, ternyata dia tetep pengen aja jalan-jalan bersama balonnya..hahaha. Capek deh. Akhirnya saya dan ayah Sakha gantian mendampingi Sakha jalan-jalan. 

Bolak balik mengawasi Sakha membuat perut saya keroncongan. Saya ga liat ada penampakan meja prasmanan di area gedung. Nah saya juga baru tau dari temen saya kalau nikahan di Solo itu mayoritas pake sistem "Piring Terbang", alias bukan prasmanan. Nanti hidangan makanan akan dibagikan satu persatu ke tamu undangan, mulai dari makanan pembuka sampai pencuci mulut.

Setelah beberapa lama menunggu akhirnya makanan datang. Yang pertama kali diantar adalah kue. Kemudian dilanjut dengan sayur sop, lalu nasi kuning. Selesai hidangan utama habis, pencuci mulut berupa ice cream pun datang. Jangan kira sesi makan bersama Sakha akan berjalan lancar. Ternyata Sakha minta disuapin sambil lari-lari di teras rumah orang, sambil bawa balon juga :|

Baru maem beberapa suapan, ternyata pihak MC memanggil kami  yang merupakan rekan kerja pengantin untuk berfoto. Untung pas acara sesi foto ini Sakha ga rewel. Selesai berfoto-foto saya dan Sakha melanjutkan sesi makan, lokasinya masih di teras rumah orang :D

Senangnya, ternyata ada seorang ibu yang juga senasib seperti saya, yang anaknya ga mau anteng duduk di kursi..hahaha. Kami akhirnya ndulang anak masing-masing di tempat yang sama, yaitu teras rumah orang.. :D Ibu tersebut juga sempat bertanya kepada tukang parkir, kira-kira jam berapa acara ini selesai. Mas tukang parkir bilang kalau biasanya akan selesai jam 12 siang. Okay, kami harus sabar..wkwkw.. :D

Ga terasa hampir jam 12 siang, saatnya saya dan Sakha balik ke kursi undangan. Saya kaget banget soalnya ada aroma khas Sakha yang tercium saat lagi BAB. Dan bener saja, Sakha udah BAB dipampersnya..huhuhu. Saya pun bergegas mengajak ayah Sakha untuk segera meninggalkan lokasi, dan mencari pom bensin terdekat. Kami hanya berpamitan sekenanya dengan teman-teman, aroma BAB Sakha udah kemana-mana T_T.

Padahal saat itu acara nikahan udah selesai, tinggal bagian mengantri untuk salaman dengan pengantin dan keluarga pengantin. Sebenernya kami juga pengen saliman, tapi gimana kondisinya Sakha udah BAB di pampers, takutnya malah menimbulkan suasana ga enak, Akhirnya kami putuskan untuk pulang duluan..
Nyari pom bensin sampe ketiduran
Huuft..seru banget pengalaman kami, bener-bener ga terlupakan.. :D Emang ternyata kondangan sambil mengajak anak kecil ini melelahkan sekali. Bagi yang pengen kondangan sambil mengajak anak kecil seumuran Sakha, jangan lupa bawa kipas tangan dan mainan kesayangan si kecil yaa.. Mungkin saya yang kurang prepare nih, jadinya ga bisa menikmati kondangannya.. :D

Bagi yang pengen kondangan ke daerah Solo, Jogja dan sekitarnya, kalau anak kecil sedang rewel sebaiknya ga usah diajak. Karena pasti melelahkan banget kalau dia harus mengikuti acara prosesi dari awal sampai akhir. Kalaupun terpaksa diajak, jangan lupa bawa mainan kesayangannya supaya dia ga kebosanan. Bawa cemilan favoritnya juga boleh, mengingat kondangannya adalah sistem Piring Terbang jadi kita harus menunggu makanan dibagikan.

Semoga ga ada punya pengalaman yang melelahkan kayak saya ya.. Selamat kondangan teman-teman semuaa.. :)

Sumber Gambar :
Meme : https://cdn.meme.am/cache/instances/folder973/500x/55228973.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara