Jumat, 09 Juni 2017

# mainan # mom & kids

Main Slime Yuk!

Dunia mainan anak akhir-akhir ini diramaikan dengan mainan 'Slime'. Slime ini sejenis mainan bertekstur seperti lendir yang memiliki beraneka macam warna. Saya tau mainan ini pertama kali tuh di TV. Ga sengaja lagi nonton Net.TV ada liputan tentang anak bernama Naya. Bocah berusia 9 tahun ini adalah pengusaha slime yang konon katanya punya onset sampai puluhan juta rupiah. Berawal dari kesenangannya membuat Slime sendiri, setelah mengalami beberapa kali eksperimen akhirnya dia menemukan formula Slime yang tepat. Dia pun percaya diri memasarkan Slime itu kepada teman-temannya. Sang ibu pun sangat mendukung bakat anaknya tersebut, akhirnya diperjual belikanlah Naya Slime ini secara online.

Lho kok jadi bahas Naya sih..hehehe.. Ya intinya saya pengen coba belikan mainan Slime ini untuk Sakha. Kebetulan waktu kami jalan-jalan ke Jogja City Mall buat refreshing ke Amazone, kami nemu ada stand penjual Slime di lantai 1. Waktu itu standnya rame bangeeet sama anak-anak plus ibuk-ibuknya, saya jadi kepo dong..

Baca : Main Sepuasnya di Amazone Jogja City Mall (JCM)

Setelah kami masuk stand, kami dibuat bingung karena banyak banget jenis Slime yang dijual disana, mulai dari yang biasa, bening, milky, creamy sampe yang berglitter. Selain menyediakan Slime dalam bentuk jadi, stand ini juga menyediakan bahan-bahan dasar untuk membuat Slime. Untuk first try Sakha saya belikan Slime yang biasa aja, berwarna kuning dan biru. Masing-masing harganya Rp. 20.000 per cup.

Yuhuuu, nyampe rumah kami langsung mainin Slime ini. Kami mainin dulu Slime yang berwarna kuning. Sebelumnya saya sudah nyiapin piring besar untuk alas main. Saya juga kepo sebenernya tekstur Slime ini kayak apa, soalnya saya belum pernah pegang langsung..hohoho..

Pertama kali buka cup Slime ini yang tercium adalah bau wangi. Wangi nya seger banget. Saya juga baru ngerti dari mbah Google kalau salah satu bahan baku Slime ini adalah sabun atau lotion. Pantesan wangiii..hahaha.. Langsung deh Slime cantik ini dituang ke piring..
Slime setelah dituang ke piring
Yuk mari main.. Saya, Sakha dan ayahnya mulai bereksplorasi mainin Slime ini. Ternyata bener emang teskturnya seperti lendir. Reaksi pertama Sakha dan ayahnya saat main adalah kayak jijik gitu. Kalau saya seneeeeng, soale lucu bisa 'ndleler-ndleler' pas ditarik-tarik. Aduh bahasaku.. semoga kalian paham dengan arti kata 'ndleler'.. :D

Yap, tekstur Slime ini lebih cair daripada playdough. Konon selain sabun dan lotion, bahan dasar Slime ini juga berupa lem. Pantesan kok berasa lengket-lengket gimana gitu. Nah ada yang unik dari cara memainkan Slime ini. Jadi semakin kita jijik maininnya, maka Slime akan semakin lengket. Kalau kita pegang Slime ini sambil ditekan-tekan dengan cara ikhlas alias ga jijik, si Slime ini ga akan lengket di tangan..hehehe..

Baca : Asyiknya Bermain Playdough

Kami pun lanjut mainin ini sampai bosan. Tepatnya sampai Sakha protes soalnya banyak banget Slime yang nempel di tangannya..hehehe.. Ya maklum tangannya kecil, jadi belum bisa tekan-tekan Slime ini dengan kuat.
Asik main Slime
Lumayanlah wajah jijik Sakha perlahan mulai hilang. Tampaknya dia mulai menikmati main Slime ini. Walaupun dia masih belum bisa membersihkan Slime nya sendiri saat selesai main, tak apa.. Misi saya berhasil dalam mengenalkan Slime ini. Apakah Sakha antusias? Lumayan antusias sih, tapi responnya lebih antusias saat bermain pasir kinetik..hehehe..

Baca : Sekarang Main Pasir Ga Harus Ke Pantai Lho..

Jadi apa manfaat yang didapat saat bermain Slime ini? Berdasarkan hasil googling, ternyata manfaatnya mayan banyak lhoo..
  1. Melatih sensorik anak. Unsur sensorik anak yang berhubungan langsung dalam aktifitas tubuh akan semakin terlatih saat semakin sering anak bermain Slime. Anak jadi juga ga gampang jijik dengan sesuatu yang teksturnya lengket.
  2. Membuat anak menjadi lebih bahagia. Bermain Slime dapat membantu memproduksi hormon endorphin. Hormon ini membuat hati seseorang menjadi lebih bahagia.
  3. Media menyalurkan emosi. Saat si kecil sedang emosi atau marah, Slime ini bisa dijadikan media pelampiasan. Dengan mengepal, menekan atau menarik-narik Slime, rasa emosi atau perasaan marah pun dapat disalurkan tanpa harus berteriak atau memukul orang lain.
  4. Melepas bosan. Dengan bermain Slime pikiran jenuh atau rasa bosan dapat dihilangkan. Gimana mau bosan lha udah terlanjur sibuk sama Slime yang nempel di tangan..hehehe..
  5. Membuat anak menjadi lebih kreatif. Tidak ada aturan paten dalam cara bermain Slime ini. Anak bebas bereksplorasi sehingga dapat meningkatkan daya kreatifitas. Kegiatan membuat Slime sendiri dengan variasi yang berbeda-beda juga akan menumbuhkan kreatifitas si kecil.
Yuhuu, mayan kan manfaat yang bisa didapat. Yuk mari ajak si kecil main Slime. Kalaupun mau bikin Slime sendiri juga bisa kok, sekarang udah banyak tutorial video cara membuat Slime di Youtube. Tentunya akan semakin lebih seru saat mengajak si kecil dalam proses pembuatan Slime ini. Jangan lupa selalu awasin si kecil dalam bermain ya..bahaya kalau Slime ini sampai termakan.. Happy playing.. ^_^

"Time spent playing with children is never wasted" ~ Dawn Iantero

Sumber gambar:
Slime : https://aws-dist.brta.in/2017-03/original_700/c8564953f8ae3bd9580fd098a3bf5c20.jpg

1 komentar:

  1. kelihatannya kok menjijikan begitu ya!

    Jam tangan pria keren dibawah 149ribu

    https://shopee.co.id/Jam+Tangan+Pria+Keren+Dibawah+149.000+29+Jul+-+1+Agt-col.22673?smtt=1.3261

    BalasHapus

Follow Me @granitprihara