Selasa, 27 Juni 2017

# curhat

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H

Selamat hari raya Idul Fitri 1438H teman-teman. Mohon maaf lahir dan batin ya.. Misal saya punya salah yang saya sengaja ataupun ga disengaja mohon dimaafkan ya. Misal selama ini postingan blog saya ada yang menyinggung kalian, saya juga mohon maaf banget banget. Misal saya pernah berkata-kata ga enak atau kasar, saya juga mohon kalian membukaan pintu maaf. Semoga kita semua kembali fitrah ya. Semoga ke depan kita juga bisa menjadi individu yang lebih baik..Amiiin.. Balik ke enol yess.. ^_^

Ngomong-ngomong soal Idul Fitri alias lebaran tentunya kita punya ritual-ritual yang sering dilakukan saat lebaran. Kali ini saya pengen cerita hal-hal apa yang saya siapin saat lebaran akan tiba. Rutinitas lebaran saya soalnya sudah berubah jauh semenjak saya menikah dan punya anak. Cekidot..


1) Mudik
Yes, sebagai seseorang yang hidup di perantauan pastinya akan melakukan ritual mudik ini. Jadi ceritanya setelah saya dan suami menikah, kami mudik ke dua tempat yaitu ke kampung saya dan kampung suami. Tapi perkecualiaan saat saya hamil besar Sakha dulu, saya ga ikut mudik ke kampung suami..hehehe.. 

Nah setelah Sakha lahir ini, rute mudik kami adalah Jogja - Blitar, transit sebentar, trus lanjut Blitar - Probolinggo. Sebelumnya kami mudik naik kereta, kerasa banget mahalnya kalau naik kereta dibandingkan naik mobil.. :(


Selain bisa lebih irit, mudik dengan mobil kayaknya lebih ramah untuk anak. Kenapa? Ya soalnya kalau si kecil lagi bosen dan capek, kita bisa berhenti dulu di pom bensin atau taman untuk istirahat sebentar sambil si kecil main.


Biasanya kami berada di kampung suami itu mulai dari H-3 lebaran sampe hari pertama lebaran. Selesai sholat Ied dan bersilaturahmi ke sanak saudara suami, kami lanjut perjalanan ke Malang. Nah di Malang ini tempat keluarga besar ibu mertua. Biasanya di Malang sampe hari raya ketiga, trus langsung cuzz ke kampung saya, Blitar tercinta. Di Blitar sampai kapan? Biasanya cuma tiga hari trus lanjut balik ke perantauan lagi.

Baca : Cerita Mudik Lebaran 2017

2) Nyekar
Karena ritual nyekar di Blitar ini dilakukan sehari sebelum lebaran, brarti saya ga bisa ikut acara nyekar. Saya cuma bisa ikut acara nyekar ini di Probolinggo dan Malang. Tapi pas nyekar dan ngajak Sakha kemarin, dia sempat rewel banget, nangis ga jelas. Jadinya saya dan Sakha cuma nunggu di kursi pinggir pintu masuk makam. Semoga tahun ini Sakha bisa kooperatif saat diajak nyekar, misal ga bisa ikut lagi saya tetep mendoakan arwah keluarga besar saya yang meninggal semoga amal ibadah beliau diterima Allah SWT dan beliau mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah SWT. Amin...

3) Baju Baru
Baju baru alhamdulillah, untuk dipakai di hari raya, tak punyapun tak apa-apa, masih ada baju yang lama. Kayaknya baru beberapa waktu lalu saya meyanyikan lagu itu sambil didampingi ibuk buat milih-milih baju baru di sebuah toko. Time flies so fast!! Sekarang saya udah menikah dan mempunya anak, kebetulan juga sudah memiliki penghasilan sendiri. Ga ada salahnya saya balik membelikan baju baru untuk keluarga..

Alhamdulillah saat menyambut lebaran ini kantor juga baik ngasih THR, jadi bisa buat beli baju baru. Biasanya kami membelikan baju bapak ibuk dan mertua di matahari Lippo Plaza, tapi kali ini ga memungkinkan ngajak Sakha jalan-jalan beli baju karena dia lagi suka nyruntul sana-nyruntul sini. Trus kadang kalau beli di matahari kita jadi ga fokus kan ya karena terlalu banyak pilihan, plus dapet bonus voucher yang harus dipake belanja lagi dan lagi. Males dengan godaan itu jadinya kami pindah tempat beli baju yaitu di Pands..hehehe.. Semoga cocok kali ini.


Untuk baju Sakha dan para keponakan, saya memilih beli baju secara online aja. Selain lebih praktis, saya juga bisa dapet cashback dari belanja online kalau pakei Shopback..hoho..mayan buat jajan..


4) Angpau
Yuhuuu, hari raya lebaran ini saatnya kami berbagi rezeki kepada ponakan-ponakan yaitu dengan jalan memberi angpau. Biasanya sebelum puasa tiba, saya udah search-search penjual amplop lucu..hoho.. Kali ini saya memesan amplop custom, yaitu bisa custom nambah label nama keluarga disitu..hehehe.. Saya pilih design pastel dengan hiasan bunga-bunga atas izin ayah Sakha..
Amplop unyu
Untuk uang baru sebagai pengisi amplop, saya tukar di ibuk saya. Jadi lumayan ga bikin repot harus antri di bank atau beli di pinggir jalan-jalan. Thanks emak!

Baca : Cerita Angpau Lebaran Sakha

5) Zakat
Zakat fitrah ini biasanya kami lakukan di kampung halaman. Tapi tahun ini ada yang berbeda, kebetulan ketua komunitas muslim di kantor kami janjian bertemu dengan yayasan Nurul Hayat Jogja. Ternyata yayasan tersebut juga terpercaya menyalurkan zakat kepada orang yang membutuhkan. Akhirnya kami zakat fitrah melalui yayasan tersebut.

Nah dalam sesi zakat tersebut saya dan suami juga baru tau kalau ternyata kami selama ini salah kaprah. Jadi ceritanya tiap bulan kami rutin memberikan beberapa persen dari penghasilan kami kepada orang yang membutuhkan. Kami pikir hal tersebut merupakan zakat mal, ternyata bukan! Zakat mal sendiri adalah zakat yang wajib dikeluarkan seorang muslim dari harta yang diperolehnya dengan besaran dan waktu yang telah ditentukan.

Ya intinya kalau zakat fitrah ini adalah sebagai pembersih diri kita dari perbuatan kotor dan sia-sia, sedangkan zakat mal ini sebagai pembersih harta kita dari hak orang yang membutuhkan atau miskin. Sedangkan amal yang kita kita sisihkan dari penghasilan kita setiap bulan ini termasuk dalam shodaqoh, bukan zakat. Akhirnya setelah dapat pencerahan dari para senior dan membaca artikel tentang zakat, kamipun melakukan zakat mal. Bagi kalian yang pingin juga berzakat tapi bingung dengan rumusnya, sekarang sudah ada kalkulatornya lho dari badan yang terpercaya, tinggal googling aja dengan keyword 'kalkulator zakat'.. :)

6) Jalan-jalan 
Yessss saat mudik waktunya kami mengeksplor apa-apa aja yang baru di kota kelahiran kami ini. Selain jalan-jalan kadang kami juga melakukan wisata kuliner, soalnya pasti ada aja makanan atau jajanan baru kekinian yang menggoda untuk dicoba.

Tahun lalu kami lebih banyak mengeksplor Blitar daripada Probolinggo, soalnya kan emang di Blitar habis lebaran, jadi lebih enak jalan-jalan daripada jalan-jalannya pas puasa. Waktu itu kami menjelajahi Bon Rojo, kebun teh Sirah Kencong dan Kebun Kopi Karanganyar.




Tahun ini mau kemana ya? Saya lihat di tipi dan baca di internet, Blitar sekarang punya tempat wisata baru lho semacam Rabbit Park, trus ada Bukit Bunda, bukit Teletubies, dan Bukit Kejora. Woww, pengen rasanya kesana! Pengen juga menikmati rasanya gelato yang lagi ngehits di Blitar, tak lain dan tak bukan adalah de Classe Gelato. Lha gimana, tahun lalu mau kesana tapi tiap hari tiap jam rasanya tempat itu rameeeee terus dikunjungi customer..hahaha.. Alamat kami mengurungkan niat kesana..

Baca : Bukit Teletubies Yang Hits di Blitar

Baca : de Classe Gelato & Coffee, Gelato Pertama di Kota Blitar

Kalau di Probolinggo tahun lalu kami jalan-jalan ke alun-alun dan ke TWSL, tahun ini pengen kemana ya? Dari dulu kami penasaran banget sama BJBR alias Bee Jay Bakau Resort. Semoga tahun ini kesampaian ya kesana..hohoho..

Baca : Alun-alun Kota Probolinggo, Tempat Favorit Sakha Saat Mudik

Baca : Bee Jay Bakau Resort (BJBR), Wisata Kekinian di Kota Probolinggo

Waduh kayaknya postingan saya udah kepanjangan nih, waktunya saya undur diri dulu ya. Sekali lagi selamat hari raya Idul Fitri 1438H, selamat lebaran! Selamat berkumpul besama keluarga. Selamat silaturahmi. Selamat makan ketupat. Selamat makan opor ayam. Selamat makan nastar. Selamat makan kastengel. Selamat bertemu lagi dengan kaleng Khong Ghuan yang isinya rengginang. Selamat dapet angpau..hohoho.. Thanks sudah baca curhatan saya.. Sampai jumpa di postingan berikutnya.. ^_______^
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H

Sumber gambar :
Image : http://situshandphone.com/wp-content/uploads/2016/02/meme_lucu_lebaran_4.png

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara