Rabu, 03 Mei 2017

# daycare # mom & kids

Plus Minus si Anak Daycare


Ga terasa usia Sakha Agustus tahun ini bakal menginjak 3 tahun. Artinya sebentar lagi Sakha bakal 'lulus' dari daycare. Yap, daycare Sakha memang dikhususkan untuk anak dengan range usia 0 - 36 bulan. Kayaknya selama ngeblog ini ga banyak cerita saya tentang daycare ya.. Mungkin cuma dulu pas awal-awal survey tentang daycare. Nah sekarang saya pengen sedikit cerita tentang plus minus si anak daycare, especially yang terjadi pada diri Sakha ini..


Selama hampir 3 tahun ini alhamdulillah saya merasa terbantu banget dengan daycare. Banyak hal positif yang Sakha dapet dari daycare. Tak ada gading yang tak retak, begitu pula dengan daycare ini, pasti ada minusnya juga..hoho.. Saya jabarkan satu persatu ya hal-hal yang saya rasakan selama Sakha di daycare. Mulai dari minusnya dulu deh ya..

Minusnya Sakha di daycare :
1. Gampang terlular penyakit
Yesss.. Selama di daycare ini Sakha pernah ketularan temennya sakit. Ya gimana lagi, namanya main bareng tiap hari, berinteraksi tiap hari, akhirnya virusnya pun juga ikut berinteraksi..hehehe.. Di daycare Sakha ini sebenernya kalau sakitnya seperti batuk pilek, masih diperbolehkan masuk. Nah kelas bermain anak yang sakit dan ga sakit bakal dipisah. Tapi ya namanya virus, dia bakal nyebar cepet banget. Pernah juga Sakha kena cacar air saat temen satu angkatannya banyak yang kena..


2. Ikut Perilaku Negatif Temen 
Ceritanya saya dan suami ga pernah praktekin gimana itu nyubit, mukul, teriak, nggigit, merengek, atau tindakan negatif lain di depan Sakha. Anehnya Sakha pernah tiba-tiba nggingit saya, pernah tiba-tiba teriak lalu merengek ga jelas kalau lagi di rumah. Usut punya usut ternyata setelah saya tanya Sakha ikut-ikutan siapa, dia nyebut nama temennya di daycare. Besoknya pas ketemu bunda daycare saya tanya tentang hal tersebut, dan bunda daycare menjelaskan tentang kondisi teman Sakha itu. Emang bener banget kalau anak kecil akan meniru apa yang mereka lihat dan rasakan. Hal tersebut merupakan PR bagi kita sebagai orang tua supaya bisa lebih berusaha untuk memberikan pengertian tentang baik buruknya tindakan mereka.

3. Insiden Kecil di Daycare 
Hal ini sebenernya masih nyambung dengan poin kedua. Proses berinteraksi dengan sesama temannya di daycare, sedikit banyak tentunya akan menimbulkan suatu insiden. Beda banget dengan anak yang diasuh dengan baby sittter di rumah, mungkin hanya bermain bersama teman cuma di jam-jam tertentu saja, insiden kecil pun minim terjadi. Nah insiden kecil yang sering dialami Sakha ini semacam tangan Sakha digigit temennya yang baru tumbuh gigi, biasanya sampe membekas gitu. Trus kadang juga Sakha yang gigit balik.. -_-. Ada pula kejadian Sakha jatuh karena temennya ga sengaja dorong. Ada pula insiden rebutan mainan sampe nangis-nangis. 


Overall tentang hal-hal yang saya sebutin di atas, saya yakin kalau ini hanyalah suatu proses yang harus dijalani Sakha. Nah daripada musingin hal-hal yang negatif, mending saya fokus ke hal positif yang Sakha alami sebagai anak daycare.

Plusnya Sakha di daycare :
1. Bersosialisasi
Di daycare Sakha bisa bermain dan bergaul dengan teman-temannya. Alhamdulillah Sakha punya banyak teman main sehingga kemampuan sosialisasinya meningkat. Dengan berinteraksi dengan teman-temannya, Sakha juga semakin terstimulasi untuk belajar berbicara, selain itu Sakha jadi punya rasa percaya diri yang tinggi. Selain itu, di daycare ini, bunda pengasuhnya pasti dirolling setiap satu minggu sekali. Hal tersebut membuat Sakha juga tidak ketergantungan dengan satu bunda saja.
Senangnya main bersama teman
Selain bersosialiasi dengan teman sebaya plus dengan bunda pengasuh, di daycare Sakha ada kegiatan outing juga. Dengan kegiatan ini Sakha bisa mengenal tempat main yang asik di luar ruangan kelas, selain itu dia juga bisa belajar bersosialisasi dengan orang di lingkungan tersebut.

Baca : Oleh-oleh Outing Sakha

2. Ekspresif 
Karena sering berinteraksi dengan teman-temannya serta berinteraksi dengan bunda pengasuh, Sakha jadi lebih ekspresif mengutarakan apa yang dia pikirkan. Misalnya saja saat masuk atau keluar rumah selalu mengucapkan salam. Selain itu contohnya saat kami jalan-jalan, Sakha pasti ga hentinya menyebutkan hal-hal yang dia temui di jalan sambil nunjuk-nunjuk.. Terakhir kemarin pas dia saya jemput dari daycare, papasan dengan ayah salah satu temannya, sebut saja Melati, dia bilang "Melati masih di dalam, Sakha sudah dijemput, babay".. :D

3. Mandiri
Di daycare Sakha diajarin mandiri. Karena memang satu bunda pengasuh maksimal hanya memegang tiga anak aja, jadi Sakha ga bisa memonopoli bunda disana. Contoh sederhana mandiri disini adalah makan sendiri, lepas baju sendiri, pakai baju sendiri, merapikan mainan sendiri, buang sampah sendiri, dll. Dengan mandiri ini Sakha bisa belajar disiplin juga. Nilai plus banget ini menurut saya. Mungkin masih dikit pengasuh atau baby sitter yang menerapkan kemandirian ke anak. Biasaya alasan mereka adalah 'tidak tega' melihat anak menangis, jadinya semua-mua keinginan anak dituruti dan anak tidak turun tangan sendiri.

4. Terstimulasi
Di daycare Sakha dapet stimulasi sesuai usaianya. Jadi setiap hari kegiatan Sakha tu ditulis di buku laporan harian. Saat dulu Sakha telat banget merangkak dan berjalan, bunda pengasuh daycare sering kasih stimulasi sampai akhirnya Sakha bisa jalan dengan riang gembira di usia 16 bulanan. Selain mendapat stimulasi, Sakha juga dapet banyak ilmu dan bisa mainin mainan yang ga dia punya di rumah..hehehe.. :D

Yuhuu itulah hal negatif dan positif dari sisi Sakha selama dia di daycare. Nah gimana dong soal daycare dari sisi emak Sakha? Berikut saya jabarkan kekurangan dan kelebihan daycare menurut saya pribadi..

Kekurangan daycare menurut emak Sakha :
1. Harus mengikuti jadwal
Mungkin kalau pakai tenaga baby sitter, masalah jadwal menitipkan anak bisa lebih fleksibel. Berbeda dengan daycare yang tentunya sudah memiliki jadwal sendiri sesuai dengan peraturannya. Daycare memiliki jam operasional kerja, jadi saya harus menyesuaikan jam tersebut. Ada kalanya daycare Sakha libur di awal puasa, sedangkan kantor saya ga ada libur, terpaksa saya ambil cuti untuk jaga Sakha di rumah. Alhasil saya fakir cuti dan mesti ambil unpaid leave saat lebaran tiba.. :D

2. Melakukan pekerjaan rumah sendiri 
Kalau pake jasa pembantu atau baby sitter, mungkin sedikit-sedikit mbaknya mau bantuin ngerjain pekerjaan rumah. Berbeda dengan daycare yang memang tugasnya hanya fokus menjaga anak. Emang pas awal-awal Sakha dititipkan di daycare saya merasa kewalahan. Walaupun suami sudah bantu ngurus Sakha dan ngerjain pekerjaan rumah, rasanya masih ada aja yang ga bener. Tapi sekarang setelah menemukan pola yang pas, saya enjoy banget menjalaninya. 

Baca : Manajemen Waktu si Sakha dan Emaknya

3. Antar jemput
Kalau anak di rumah sama baby sitter atau pembantu tentunya ga usah pusing-pusing memikirkan masalah ini. Sebenernya antar jemput ini ga terlalu menjadi masalah, karena memang daycare dan kantor saya itu jalannya searah. Yang menjadi masalah adalah saat musim hujan datang, saat saya harus mengantar Sakha naik motor ke daycare. Kayaknya perlu segera les nyetir mobil deh biar Sakha ga kehujanan kalau lagi di perjalanan.

Baca : Jadi Beli Rumah Dulu Atau Mobil Dulu?

4. Lebih mahal?
Banyak temen yang tanya berapa biaya daycare Sakha. Saat saya menjawab 1,2 juta per bulan, banyak temen yang bilang kalau daycare Sakha ini mahal. Tapi ada juga yang bilang kalau daycare Sakha ini murah. Nah mahal atau murah ini kayaknya relatif banget ya. Ya intinya biaya daycare Sakha ini lebih mahal daripada biaya sewa baby sitter..*kayaknya :D
 
Kelebihan daycare menurut emak Sakha :
1. Aman
Menurut saya menitipkan anak di daycare lebih aman daripada meninggalkan anak sendirian dengan baby sitter atau pembantu di rumah, apalagi baby sitternya adalah orang baru yang ga kita kenal betul. Kenapa lebih aman? karena daycare memiliki sistem yang jelas. Bunda pengasuh pun diawasi oleh supervisor, tentunya mereka ga akan kerja dengan sembarangan kan.

2. Pengasuh lebih profesional
Bunda pengasuh daycare diberikan pelatihan pendidikan anak usia dini sebelum terjun langsung untuk mengasuh anak. Rata-rata bunda pengasuh di daycare Sakha memiliki pendidikan D3, D1 dan SMA. Diasuhnya anak oleh tenaga profesional selama saya bekerja, akan membuat hati saya tenang.

3. Privasi
Kalau memakai jasa pembantu atau baby sitter yang bobok di rumah, pasti sedikit banyak ada rasa rikuh atau risih. Kadang merasa juga privasinya sedikit terganggu karena ga bisa bebas pake kolor..#eh. :D Nah kalau anak di daycare otomatis privasi saya di rumah tetep terjaga karena ga ada orang asing yang tinggal di rumah. Saya bebas pake daster buluk favorit saya..

4. Pemeriksaan Dokter
Siapa yang ga mau diperiksa dokter gratis? Mau dong... :D Di daycare Sakha ini sebulan sekali ada pemeriksaan fisik dokter. Kemudian hasilnya akan ditulis di buku laporan harian. Dokter juga memberikan catatan supaya orang tua tau gimana progress tumbuh kembang anak mereka.
Laporan harian dan pemeriksaan dokter
5. Pijat dan Baby Spa
Tiap satu bulan sekali juga ada pijat dan baby spa, khusus untuk usia baby, di daycare Sakha. Lumayan banget si emak Sakha ini ga perlu merogoh kocek khusus untuk pijat dan baby spa Sakha :D
Sakha baby spa di daycare
6. Makanan bergizi
Di daycare disediakan makanan bergizi yang menunya bervariasi setiap harinya, dari pagi sampai sore. Saya ga perlu pusing mikirin makanan Sakha, tinggal pusing mikirin makanan bapaknya Sakha..#eh.. :D Saya bahagia banget kalau denger cerita Sakha lahap makan di daycare. Selain karena makanannya yang bervariasi, Sakha lahap makan karena dia makan bareng-bareng temennya. Bikin dia makin semangat gitu..
Senangnya makan bersama teman
7. Perlekatan
Sakha di daycare mulai pagi sampe sore di hari Senin sampai Jumat. Di malam hari atau saat weekend tiba, saya tetep bisa menjaga kedekatan dengan Sakha. Insya Allah kalau perlekatan ini tetap terjaga, kayaknya ga ada cerita kalau anak bakal lebih dekat dengan pengasuh daripada dengan ibunya sendiri. Amin..

Wohhooo..sekianlah cerita panjang lebar saya tentang daycare. Ternyata benar, dari plus minusnya daycare ini ternyata masih banyak sisi plusnya. Jadi untuk saya yang seorang working mom, untuk saat ini daycare adalah solusi terbaik. Terimakasih daycare... :*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara