Sabtu, 27 Mei 2017

# travelling # wisata jogja

Ademnya Agrowisata Bhumi Merapi Jogja

Ceritanya udah ga cuma sekali aja nih saya ditinggal ayah Sakha keluar kota, kayaknya udah tiga kali gitu ditinggal dinas ke pulau dewata selama seminggu. Nah syukurnya lama-kelamaan Sakha udah ga rewel atau drama lagi saat ditinggal ayahnya. Karena ga rewel inilah akhirnya ayah Sakha memberi reward ke Sakha, kalau nanti weekend pulang Sakha bakal diajak jalan-jalan gitu.. hoho..


Jalan-jalan kali ini kami pengen menikmati suasana alam yang hijau-hijau nan adem, biasanya kan main ke mall. Sekali-sekali lokasinya agak jauh dari kota Jogja sedikit ga apa-apa. Ceritanya saya liat foto postingan temen. Temen saya posting foto anaknya lagi asik berinteraksi dengan kuda, domba, kambing dan kelinci. Langsung dah saya kepo tanya lokasinya dimana.. :D Setelah dapet nama lokasinya sung saya googling detailnya..hoho..

Baca : Lippo Plaza Jogja, Tempat Ngemall Favorit Emak dan Anak

Nama lokasi tujuan kami adalah Agrowisata Bhumi Merapi, tempatnya di Jl. Kaliurang KM 20, Pakem. Ancer-ancernya gampang banget, ngikuting google map pasti nyampe..hehehe.. Kira-kira kalau dari dari daerah JEC, lama perjalanan pake mobil sekitar satu jam. Ceritanya ayah Sakha ini lewat jalan alternatif, bisa ngurangin macet, tapi saya ga terlalu mudeng jalannya.. Bisa digoogle sendiri ya.. :p

Akhirnya kami nyampe juga di agrowisata ini. Masuk area parkiran, kami udah melihat beberapa kuda berjajar siap untuk ditunggangi. Selesai parkir kami langsung masuk untuk membeli tiket. Tiket masuk disini seharga Rp. 15.000. Di saat keluar nanti tiket bisa ditukarkan dengan segelas susu kambing segar..Wohoo.. Kami juga dapet selebaran konten tentang area wisata ini..
Ada apa disini?
Masuk area agrowisata ini kami disambut dengan banyaknya kandang kambing berjejer. Kambing yang diternakkan disini adalah kambing sejenis Etawa gitu. Disini pengunjung bisa memberi makan kambing, domba dan kelinci. Harga makanan kambing sekitar Rp. 2.000 per ikatnya. Selain itu pengunjung juga bisa memberikan susu dot ke kambing. Per botol susunya juga dihargai Rp. 2.500.
Dedaunan makanan kambing
Ini susu buat embek lhoo..
Kalau main disini, harap dimaklumi ya kalau bau kambingnya agak menyengat. Ya semacam bau kandang gitu. Tapi bau itu akan hilang kok seiring hembusan angin. Tenang aja tempat ini punya angin silir-silir yang membuai.. Mungkin saking banyak orang yang bilang tempat ini bau, si kambing pun jadi mencurahkan isi hatinya seperti gambar berikut..
Isi hati kambing
Tujuan pertama kami adalah menyusui kambing. Menyusui pake dot ini maksudnya..hehehe.. Setelah mengambil dot susu, masuklah kami ke area kambing bersantai. Pertama kali kesini, Sakha ketakutan, ga berani kasih susu ke kambingnya. Ya gimana, emang si kambing lagi kehausan jadinya agresif ndusel-ndusel Sakha.. Ayah Sakha juga kena tendang kambingnya..ahahaha.. Akhirnya saya yang kasih mimik ke kambingnya sambil gendong Sakha.. Seruuu..
Mimik dulu ya mbek
Puas kasih mimik ke kambing, kami move on ke area kandang kambing. Kandang kambing ini banyak banget, berbagai ukuran. Sakha demen banget sama kambing kecil, karena kambingnya lebih kalem daripada yang gede. Diajaklah kambing imut itu foto bareng sama Sakha... :D
Kambing sayang, Sakha elus-elus ya...
Jadi kebiasaan suka mengelus-elus kucing tetangga terbawa ke kambing ini..hahaha.. Apa waktunya Sakha dikasih hewan peliharaan ya.. Let's think later.. :D

Bosan dengan kambing kecil itu Sakha ngajak berpindah tempat. Nemulah area kandang domba. Sakha demen banget, pengen ngelus-elus dombanya. Tapi sayang bulu dombanya ga putih bersih kayak di tipi-tipi, agak kotor gitu, warnanya lebih kecoklatan. Sakha antusias banget kasih makan si domba ini..
Maem dulu ya mbaa
Ternyata satu iket dedaunan yang dibeli seharga duaribu ini sisa banyak kalau cuma untuk dimakan domba aja, akhirnya kami kasih deh ke kambing-kambing besar yang lagi duduk santai di kandang. Disini kambingnya juga agresif, sampe ada yang sampe berdiri pake dua kaki supaya bisa meraih makanannya.. :D
Kasih makan embek
Setelah dedaunan habis, kami lanjut ke area penangkaran kelinci. Untuk menuju area tersebut kami melewati banyak area hijau. Taman-taman disini terawat dengan baik, selain itu juga ada kawasan khusus untuk hidroponik. Pokoknya adem bangeeet.. Agrowisata ini juga melayani pembuatan hidroponik dan bisa juga hasilnya diantar sampai lokasi tujuan pesanan.
Area hidroponik yang adem
Di dekat area hidroponik terdapat sesuatu yang menarik perhatian para pengunjung. Tak lain tak bukan adalah ular berukuran besar sekali. Yap, ular ini ditaruh di tempat terbuka yang hanya ditutupin pagar pendek. Di sekitar kandang ular terdapat juga hewan reptil lain. Banyak pengunjung yang berfoto bareng ular ini. Tapi saya udah ngeri aja, cukup saya foto ularnya sendiri aja..
Ular besar
Wow, Sakha amazing banget sama ular ini. Karena area taman reptil ini udah mulai padat pengunjung, akhirnya kami memilih untuk lanjut ke area penangkaran kelinci. Berjalan menuju area sana kami dibuat senyum-senyum sendiri karena membaca tulisan yang terpajang di deket pohon-pohon sekitar situ. Hiburan banget dah..
Nah lhoo.. sapa yang jadi mantan terbuang
Jangan suka diamkan nasi gaes..eh perasaan juga..
Horai, setelah melalui jalan setapak yang medannya naik turun akhirnya kami sampai di taman kelinci. Areanya mirip kayak di Cimory, banyak kelinci yang dilepas, jadi kita bisa bebas kejar-kejaran sama kelinci sambil kasih makan. Kalau di Cimory kan makanan yang disediakan itu wortel, kalau disini disediakan kangkung yang harga per ikatnya adalah Rp. 2.500.

Baca : Mau Kasih Makan Sapi dan Kelinci? Ke Cimory Farm Aja..

Langsung dah Sakha cuzz kasih makan kelinci, dia bahagia banget.. Sambil kasih makan, kelincinya disayang-sayang juga, seperti dia menyanyangi si embek tadi..hahaha.. Lucu banget kamu le..
Aku sayang kamu ci...
Maem yang banyak ya ci...
Di tempat ini juga terpajang poster tentang tata cara memegang kelinci yang baik dan benar, supaya kelincinya ga kesakitan. Soalnya ada pengunjung yang masih salah dalam teknik pemegangan kelinci ini.. :D Ada juga mas-mas yang stand by di area ini. Masnya komunikatif banget, kalau kita tanya-tanya pasti dijawab dengan ramah..
Tata cara memegang kelinci yang baik
Selesai bermain dengan kelinci, tak lupa Sakha cuci tangan. Di tempat ini terdapat keran cuci tangan yang tersebar di berbagai penjuru. Jangan khawatir kotor karena disediakan pula sabun cuci tangan. Sakha cuci tangan dulu yess.. Abis itu Sakha mau leyeh-leyeh..
Cuci tangan dulu gengs
Yes, di tempat ini jangan khawatir kecapekan, karena kita bisa leyeh-leyeh atau istirahat di gazebo yang disediakan. Seperti keran air, gazebo di tempat ini juga tersebar di berbagai penjuru..hehehe.. Kami istirahat sambil tidur-tiduran di gazebo sekitar kolam ikan sambil menikmati snack yang kami bawa dari rumah. Nikmat banget dah..
Leyeh-leyeh dulu di gazebo
Kayaknya sekitar 30 menit kami istirahat di gazebo ini, ga terasa hari semakin siang aja. Pengunjung juga semakin siang semakin ramai. Akhirnya kami memutuskan untuk pulang. Sebelum pulang kami pengen nemenin Sakha naik kuda poni. Sakha belum pernah naik kuda sama sekali nih, ini bakal jadi pengalaman pertamanya..pasti seruuu...

Sebelum naik kuda kami mampir ke tempat penjualan tiket dulu untuk menukarkan tiket dengan susu kambing segar, kami pilih yang rasa strawberry. Nyummmm,, seger banget susunya. Kalau di Cimory dapet yogurt, kalau disini dapet susu segar..mantaaab.. Sakha glek glek aja ini minumnya, doyan banget..
Segarnya susu kambing asli
Yes akhirnya kami menepati janji untuk menemani Sakha naik kuda. Kuda disini kalau ga salah inget ada empat ekor, yang satu kuda besar sedangkan tiga lainnya adalah kuda poni. Tarif naik kuda poni satu putaran ini adalah Rp. 10.000 per anak. Sakha demen banget naik kudanya. Di awal-awal sih takut, akhirnya si ayah nemenin jalan di sebelah Sakha, baru dah Sakha mulai enjoy..
Horeee Sakha pertama kali naik kuda
Yuhuuu, ga terasa udah hampir tiga jam kami berada disini. Sakha udah mulai ngantuk dan agak rewel, jadinya kami langsung cap cus pulang. Sebenernya disini juga tersedia tempat makan atau resto kecil, tapi kami memutuskan makan siang sambil perjalanan pulang aja..

Hari ini Sakha happy, emak dan bapaknya pun ikut happy. To sum up, tempat wisata ini cocok banget untuk destinasi wisata keluarga. Selain karena suasananya yang adem dan nyaman, di tempat ini pengunjung bisa berinteraksi dengan berbagai jenis hewan. Si kecil dijamin bakal happy bangeeeet.. :D. Tiketnya pun murah meriah. Jauh lebih murah daripada harus main ke playground di Hartono Mall atau Jogja City Mall..

Baca : Main Sepuasnya di Amazone Jogja City Mall (JCM)

Baca : Serunya Main di Fun World, Hartono Mall Jogja

Yesss..kalau kalian main ke Jogja jangan lupa mampir ke Agrowisata Bhumi Merapi yaaa.. See ya on my next post.. Makaciiii..

2 komentar:

Follow Me @granitprihara