Jumat, 19 Mei 2017

# curhat # mom & kids

Manajemen Waktu si Sakha dan Emaknya


Hai hai, kali ini saya mau cerita tentang manajemen waktu saya semenjak jadi seorang ibu. Kisah ini pengen saya abadikan lewat tulisan biar saya punya kenang-kenangan nantinya kalau lagi kacau. Ya misalnya kalau saya lagi down atau galau, siapa tau pas baca tulisan ini jadi semangat dan berpikir 'oh teryata aku pernah setrong melakukan ini ya'..hehehe..

Awal Sakha lahir saya dan suami udah memantapkan hati untuk menitipkan daycare saat cuti melahirkan saya habis. Kami emang pengen ga pake jasa pembantu, alhasil saya dan suami tandem untuk melakukan pekerjaan rumah. Apakah bisa?


Jawabannya adalah HARUS BISA...hahaha.. Bisa kan karena terbiasa tho, jadi pasti akan bisa melakukan pekerjaan rumah ini sendirian dengan bantuan suami. Apalagi saya juga ga sering masak, tentunya bakal ga terbebani dengan hal tersebut.. :p

Di awal-awal Sakha dititipkan di daycare merupakan awal-awal pula saya balik ke perantauan lagi. Kembali keluarga kecil ini berkumpul, di kota Jogja. Balik ke kehidupan kerja yang sedikit banyak juga membuat saya stress, yang akan ngaruh ke subsidi ASI juga. Saya sampe minum booster menyusui supaya ASI tetep lancar..


Pulang kerja sore, nyampe rumah udah capek banget untuk mengerjakan pekerjaan rumah. Apalagi Sakha waktu itu tipe neneners sejati! Karena Sakha minta nenen terus yang tentunya akan membatasi gerak saya dalam ngerjain kerjaan rumah. Alhasil saya sempet stress trus curhat. Saudara sepupu saya yang punya anak empat bilang, kalau saya harus mencari pola time manajemen yang tepat. Lama-lama pasti akan terbiasa!

Bener juga. Seiring berjalannya waktu, saya udah nemu pola yang pas. Saya harus bangun jam berapa, harus ngapain aja sebelum mandi, harus cuci baju hari apa aja, harus lipat-lipat baju kapan, harus nyapu kapan..eh.. :D Ya emang jujur aja saya bukan tipe orang yang akan menyapu rumah setiap hari. Padahal dulu saat masih belom nikah saya termasuk orang yang pantang tidur sebelum kamar bersih.. Perfeksionis abis! Plis deh Gran.. :| *kamuakanberubahpadawaktunya

Yuhuuu.. akhirnya saya nemu jadwal yang pas nih.. Jadwal ini saya abadikan buat reminder saya nanti ke depannya. Kalau udah punya anak kecil lagi, alias adiknya Sakha, siapa tau bisa berguna..hehehe.. Manajemen waktu ini saya bagi dua, yang pertama adalah saat Sakha belum MPASI dan saat Sakha MPASI.. Manajemen waktu ini saya lakukan saat hari aktif saya kerja..

Jadwal Emak Sakha saat Sakha Belum MPASI
05.00 - 07.00
  • Bangun tidur, sholat subuh
  • Cuci botol ASIP Sakha
  • Siapin ASIP dan botol Sakha buat dibawa di daycare
  • Siapin cemilan buah untuk saya dan Ayah Sakha
  • Rebus air anget buat Sakha mandi
  • Siapin baju ganti Sakha
  • Mandi pagi
  • Mandiin dan gantiin baju Sakha
  • Nenenin Sakha
07.00 - 07.30
  • Berangkat ke daycare
  • Beli makan pagi
  • Berangkat ke kantor
17.00 - 18.00
  • Pulang kerja
  • Jemput Sakha
  • Pulang ke rumah
  • Beli makan malam
18.00 - 20.00
  • Nyampe rumah, maghriban
  • Nenenin Sakha
  • Main sama Sakha
20.00 - 22.30
  • Cuci piring
  • Cuci baju (Hari Senin dan Jumat)
  • Lipat/setrika baju (Hari Selasa dan Sabtu)
  • Nyapu rumah kalau kotor
  • Siapin tas buat Sakha ke daycare
  • Mompa ASI
  • Sholat
  • Tidur 
01.00 / 03.00
  • Sakha bangun, nenen
  • Kalau Sakha ga bangun ya mompa
Yuhuu, dari jadwal di atas ga ada kata "Me Time"...hahaha.. Boro-boro mau me time, mending buat tidur aja kali :D Masih di masa menyusui ini Sakha boboknya emang lebih awal, tapi di malam hari PR banget soalnya dia sering kebangun buat minta nenen. Kadang saking capeknya saya nenenin Sakha sambil saya merem, kadang sampe lupa nutup kancing b*a yang bisa bikin saya masuk angin keesokan harinya.. Hadeeeh..

Masuk ke masa perMPASIan, kegiatan emak baru ini semakin ribet. Pengen rasanya menyiapkan MPASI homemade untuk Sakha setiap harinya, tapi ujung-ujungnya cuma bikin frozen puree buah atau bubur tim yang cuma gitu-gitu aja..hehehe. Alhasil ekspetasi menggunakan peralatan MPASI meleset dari realita..

Baca : Ekspektasi vs Realita : Peralatan MPASI Sakha

Walaupun saya cuma nyiapin menu MPASI yang simpel aja buat Sakha, tapi lumayan bikin pusing juga yang akan ngaruh ke jadwal sebelumnya.. Akhirnya setelah belajar dari kesalahan-kesalahan nemulah jadwal yang pas.. :D

Jadwal Emak Sakha saat Sakha MPASI
05.00 - 07.00
  • Bangun tidur, sholat subuh
  • Cuci botol ASIP Sakha
  • Siapin ASIP dan botol Sakha buat dibawa di daycare
  • Siapin cemilan buah untuk saya dan Ayah Sakha
  • Siapin MPASI sarapan dan buah Sakha
  • Rebus air anget buat Sakha mandi
  • Siapin baju ganti Sakha
  • Mandi pagi
  • Mandiin dan gantiin baju Sakha
07.00 - 07.30
  • Berangkat ke daycare
  • Beli makan pagi
  • Berangkat ke kantor
17.00 - 18.00
  • Pulang kerja
  • Jemput Sakha
  • Pulang ke rumah
  • Beli makan malam
18.00 - 22.00
  • Nyampe rumah, maghriban
  • Nenenin Sakha
  • Main sama Sakha ...kadang sampe ketiduran juga :p
22.00 - 23.30
  • Cuci piring
  • Cuci baju (Hari Senin dan Jumat)
  • Lipat/setrika baju (Hari Selasa dan Sabtu)
  • Nyapu rumah kalau kotor
  • Siapin tas buat Sakha ke daycare
  • Mompa ASI
  • Bikin MPASI frozen
  • Sholat
  • Tidur 
02.00
  • Sakha bangun, nenen
  • Kalau Sakha ga bangun ya kadang mompa
Yess, bisa dibilang jadwalnya hampir sama kayak yang sebelom MPASI, cuman beda pas pagi sama malam aja emak ketambahan harus siapin MPASI. Tapi seiring Sakha tambah umur dan udah bisa mulai makan nasi biasa, akhirnya sesi siapin MPASI diganti dengan sesi nyiapin sarapan kilat buat Sakha. Selain itu seiring Sakha tambah gede, tambah pula jadwal mainnya dia. Saya dan suami (seringnya saya :p) harus bergantian nemenin Sakha main sampe malam.. Kadang kalau saya udah KO banget, saya serahkan Youtube untuk menemani.. Sakha main bareng Tipa Tupa deh.. :D

Baca : Serunya Main Bareng Tipa Tupa

Yuhuu, kayaknya sekian aja curahan hati saya tentang jadwal harian ini. Saya menyadari bahwa sangat penting bagi seorang ibu untuk mengatur waktunya sebaik mungkin. Selain agar hidup menjadi lebih teratur, manajemen waktu juga membantu kita agar tidak stress, karena kita udah punya patokan dan prioritas pekerjaan mana aja nih yang perlu dikerjakan duluan. Dengan manajemen waktu yang baik insyaAllah tidak ada waktu yang terbuang sia-sia.

Berikut ini merupakan tips mengatur waktu untuk para ibu, bisa dipraktekkan untuk ibu bekerja ataupun untuk ibu rumah tangga ;)
  1. Buat jadwal kegiatan rumah tangga sendiri. List pekerjaan di dalam jadwal ini tentunya harus dilengkapi prioritas, supaya kita tidak bingung mau ngelakuin yang mana duluan.
  2. Berbagi tugas dengan suami atau anak. Jangan sungkan untuk melibatkan mereka. Si kecil perlu belajar melakukan perkerjaan rumah yang ringan, misalnya membuang sampahnya sendiri atau melipat baju. Ingat juga, suami bukan cenayang atau ahli magis yang bakal tau istri butuh bantuan atau tidak. Yep, tingkat kepekaan pria ini berbeda. Kalau kita ga minta tolong, ya bisa jadi mereka nganggepnya kita bisa mengatasi sendiri :D So jangan sungkan meminta tolong.
  3. Menyiapkan daftar menu masakan selama seminggu. Bagi ibu-ibu yang pengen tetap memasak walaupun super sibuk, alangkah lebih praktis kalau ibu-ibu menyiapkan daftar menu masakan selama seminggu. Di akhir pekan bisa bekerja lebih ekstra di dapur dengan membuat bumbu halus atau memotong sayuran untuk disimpan di kulkas. Di hari kerja, tentunya urusan memasak jauh lebih mudah karena tinggal cemplung-cemplung. Btw, tahap ini saya masih belajar..doakan lancar ya.. :D
  4. Melakukan pekerjaan secara bersamaan. Yes, wanita emang dituntut untuk bermultitasking ria, apalagi ibu-ibu.. Perjalanan naik motor buat ke kantor aja kadang masih kepikiran eh susu anakku habis, eh gula sama garam habis, belok minimarket dulu ah. Langsung belok tanpa pasang lampu sin alias reteng..eh.. aku curhat.. :D Lakukan kegiatan yang kiranya bisa dilakukan bersamaan, contohnya cuci baju pake mesin sama cuci piring plus angetin air, dll.
  5. Istirahat yang cukup. Yuhuu, kalau pekerjaan rumah sekiranya ga ada habisnya, usahakan tinggal tidur aja dulu. Nanti setelah bangun tidur, badan jadi fresh, pasti akan lebih semangat untuk lakuin pekerjaan itu lagi. Selain stress bisa diminimalisir dengan cukup istirahat, menurunkan standard pekerjaan juga bisa bikin hati tenang lhooo.. Ga usah terlalu perfeksionis abis yes, karena itu menyiksaaa.. :D
  6. Sabar. Langkah-langkah di atas udah dilakuin, tapi kebetulan si kecil lagi sakit dan rewel, suami ketularan sakit pula, fiuhh.. alhasil semua pekerjaan rumah banyak yang ngangkrak. Daripada 'muring-muring' alias uring-uringan lebih baik sabar dulu. Pasrahkan kepada Allah yang memiliki skenario hidup, hasilnya hati menjadi lebih ikhlas. Perasaan ikhlas akan membuat me'recharge' energi kita supaya lebih produktif lagi..
Btw, saya nemu quote yang bagus nih...

“Doing something that is productive is a great way to alleviate emotional stress. Get your mind doing something that is productive.” – Ziggy Marley

So, jangan menganggap pekerjaan rumah kita ini sebagai beban, anggap ini sesuatu yang produktif dari sudut pandang lain. Pasti kita akan bahagia karena berhasil memanfaatkan waktu dengan baik. Manajemen waktu yang baik akan mencegah terjadinya stress... :*

Sumber gambar :
Time : http://pengertianmanajemen.net/wp-content/uploads/2015/07/manajemen-waktu.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara