Senin, 18 Juni 2018

# curhat

Sakhi Dua Bulan Ini

Ga terasa umur Sakhi dah menginjak dua bulan. Wow, cepatnya. Ga terasa juga awal bulan depan saya mulai balik kerja lagi, cuti melahirkan dah habis..huwaaa..

Kali ini saya mau cerita tentang hal-hal apa aja yang dialami Sakhi dua bulan ini. Lebih ke tentang hal-hal baru yang terjadi dibandingkan saat lahiran anak pertama dulu, alias si Sakha.

1) Tidak Langsung Menangis
Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan Cerita Lahiran Adik Sakha dulu, bahwa saat melahirkan Sakhi ketuban saya tuh dah ijo. Plus Sakhi saat dilahirkan ga langsung menangis. Musti ditepuk dulu baru doi nangis. Alhasil dia harus masuk ruang observasi dan menjalani tes darah ini itu untuk mengetahui apakah ada infeksi atau tidak.


Hal itu sempat buat saya kepikiran banget. Mana ASI saya belum lancar keluar. Mikirin ini jadi makin mampet. Belum lagi merasakan bekas jahitan yang saya ngerasanya lebih sakit daripada lahiran Sakha dulu.


Alhamdulillah setelah berdoa dan berpasrah diri akhirnya Sakhi keluar dari ruang observasi dan diperbolehkan pulang. Pengalaman ini tentunya sangat menjadi pembelajaran buat saya dan keluarga. Bahwa saat keadaan kami down, kami harus saling support dan berpasrah.

2) Jerawat Bayi
Saat Sakhi dilahirkan, di wajah dan di lipatan-lipatan tubuhnya banyak banget tumbuh jerawat bayi. Jadi semacam jerawat batu berwarna putih gitu. Dokter dan bidan bilang bahwa itu adalah lemak sisa-sisa di kandungan dulu dan akan hilang dengan sendirinya seiring dengan bertambahnya usia.

Tapi saat kontrol pertama, dokter meresepkan salep untuk dioleskan tipis-tipis di jerawat itu. Setelah beberapa hari saya oleskan alhamdulillah jerawat bisa hilang.

3) Mata Merah dan Belekan
Saat Sakhi dilahirkan saya melihat di mata sebelah kanannya ada noda merah seperti darah. Mata sebelah kanan itu langganan banget belekan. Nah bodohnya saya pasti lupa tanya ke dokter atau bidan. Baru sempat tanya saat detik-detik kepulangan Sakhi dari RS. Bidanpun bilang kalau rajin dijemur maka belek nya akan hilang. Soal noda merah ini saya lupa tanya lagi! Dodol banget.

Akhirnya saya cari info di google, banyak yang bilang kalau noda merah di kornea yang seperti luka itu adalah wajar untuk bayi baru lahir. Kemungkinan penyebabnya adalah terjadi gesekan dengan jalan lahir. Noda tersebut akan hilang sendiri seiring bertambahnya usia bayi. Jika noda tersebut tidak hilang sampai anak berumur satu tahun, sebaiknya dikonsultasikan lebih lanjut ke dokter.

Setelah baca-baca itu saya jadi sedikit sellow. Belekan di mata seperti biasa saya bersihkan menggunakan kapas yang diberi air hangat. Untuk noda merahnya saya biarin aja, alhamdulillah setelah beberapa hari nodanya menghilang. 

4) Tali Pusar Agak Aneh
Perawatan tali pusar jaman Sakhi ini beda banget pas jaman Sakha dulu. Di jaman Sakha bayi, tali pusar tidak boleh terkena air dan harus dibungkus kasa yang sudah dikasih betadine. Nah pas Sakhi ini, tali pusar dibiarkan terbuka tanpa dibungkus apa-apa. Tali pusar juga boleh terkena air saat mandi, asal setelahnya dikeringkan dengan benar.

Dulu tali pusar Sakha puput setelah lima hari, sedangkan Sakhi ini sekitar tujuh hari. Itupun seperti puput setengah, karena yang nempel di pusernya masih agak panjang gitu. Di pusernya seperti ada lipatannya, ketika itu dibuka di dalamnya seperti ada benjolan yang mengeluarkan air. Jadi puser Sakhi setiap hari kayak lembab gitu.

Dokter bilang kalau pusernya lembab berbau, sebaiknya dikasih betadine setelah mandi dan dipastikan benar-benar kering. Setelah diberi betadine beberapa hari, pusar Sakhi jadi semakin normal bentuknya. Walaupun saat dia nangis kencang pusarnya akan sedikit keluar, tapi setidaknya ga ada bau atau cairan lembab yang keluar dari sana.

5) Bruntusan
Saat baru lahir, badan Sakhi tuh merah banget. Di pipinya banyak banget mrintis-mrintis kecil alias bruntusan. Pertamanya saya ga khawatir karena dulu Sakha juga pernah gitu pas peralihan pindah dari Blitar ke Jogja. Sakha bruntusan karena biang keringat alias kringet buntet, sebab adaptasi dengan cuaca Jogja yang panas. Bidan juga bilang bruntusan ini termasuk salah satu cara kulit bayi beradaptasi dengan suhu di luar kandungan. Lama-lama bisa ilang sendiri gitu.

Mulai was-was saat Sakhi dah berumur satu bulan lebih tapi ga ada tanda-tanda bruntusannya berkurang. Padahal di rumah udah pake AC, jadi harusnya bukan biang keringat kan. Anehnya bruntusan ini cuma ada di bagian mukanya aja. Saat imunisasi, dokter juga memeriksa bruntusan Sakhi. Beliau bilang apakah saya atau ayah Sakhi ada alergi. Kami kompak menjawab "ga ada"..hehehe. Dokternya seakan ga percaya dan tanya lagi "Apa ada orang tua Sakhi yang bersin-bersin tiap pagi?" Ya jelas ada, pelakunya adalah ayah Sakha..hehehe.. Akhirnya dokter mendiagnosa bruntusan Sakhi adalah karena alergi. Kalau orang tua mempunyai alergi, maka akan nurun ke anaknya. Bisa jadi dengan alergi pada suatu hal yang sama atau yang berbeda.

Dokter juga menyarankan kalau saya sebaiknya menjaga makanan dulu. Produk olahan susu, ayam, telor, seafood dan kacang sebaiknya dihindari. Huwaa, padahal itu semua makanan favorit saya. Saya adalah pemakan segala. Dokter juga menyarankan supaya ASI tetep lancar sebaiknya banyak makan sayur dan daging.


Oke, saya nurutin kata dokter. Tapi ga semua langsung saya hindari. Suspect pertama yang saya hindari adalah makan udang. Jadi ceritanya seminggu dua kali saya selalu masak udang, karena di abang tukang sayur yang lewat waktu itu cuma ada lauk udang. Pas saya masak kok enak, akhirnya minggu depannya saya ulangi masak udang lagi dan lagi. Saya juga ngerasa kalau bruntusan Sakhi tambah parah.


Setelah ga makan udang berhari-hari saya ngerasa bruntusan Sakhi agak berkurang. Sakhi juga udah jarang menggaruk bagian mukanya. Saya tiba-tiba punya ide kenapa kok ga mengganti sabun Sakhi dengan Lactacyd Baby, seperti saat Sakha pernah cacar air dulu. Syukurlah setelah beberapa hari mandi dengan Lactacyd Baby, wajah Sakhi berangsur mulus. Bruntusan berkurang banyak. Senangnyaaa.. 😊


6) Belakang Telinga Basah
Ceritanya waktu itu lipatan telinga Sakhi tu kering bersisik gitu lho. Padahal saat mandi juga saya bersihkan. Karena sangat kering, saya mikirnya dikasih baby oil aja saat bersihkan. Setelah saya kasih baby oil ternyata bener sisiknya hilang tapi telinganya jadi lembab dan basah. Parahnya sempat beberapa hari berbau. Aduuh..kenapa lagi ini..

Penggunaan baby oil saya stop dulu. Pas bersihkan telinga pake air anget aja, trus dikeringkan. Melihat ga ada perubahan, kami konsul ke dokter pas kebetulan ada jadwal imunisasi. Kata dokter telinga basah itu bisa jadi karena faktor alergi itu tadi. Dokter memberikan resep salep Elox agar dioleskan tipis-tipis setelah mandi. Ajaibnya setelah dua hari pemakaian, telinga Sakhi jadi mulus dan ga basah lagi. Alhamdulillah.

7) Nangis Drama
Banyak yang bilang kalau bayi cewek tuh sering nangis dibuat-buat. Saya juga ngerasa demikian..hehehe. Alhamdulillah Sakhi ga ngajak begadang kayak Sakha dulu, tapi kalau urusan nangis Sakhi lebih wow. Dulu awal-awal Sakhi nangisnya drama banget. Digantiin diapers aja nangisnya kayak disiksa. Keraaaas banget. Dan lucunya sebelum nangis tu dia ada sesi bibir mewek dulu..hehehe..


Syukurlah dari hari ke hari kami jadi makin tau arti tangisan Sakhi itu apa. Kalau ga ngantuk ya laper. Rata-rata itu yang bikin tangisannya sangat heboh.

8) Susah BAB
Berbeda dengan kakaknya yang selalu pup sehari sekali, Sakhi bisa berhari-hari ga pup. Padahal Sakhi cuma mimik ASI aja.

Dari newborn sampe umur hampir sebulan, Sakhi bisa pup 5 kali dalam sehari. Saat dia nangis atau bersin pun kadang bisa kecepirit pup. Nah memasuki usia satu bulan, Sakhi tiba-tiba ga pup selama satu minggu. Wew, lumayan kaget juga. Baca di internet ga papa sih kalau bayi ASI ga pup lama, asal dia ga rewel. Tapi Sakhi kadang boboknya terganggu. Tiap malam dia kayak ngeden-ngeden gitu sambil mengangkat kakinya.

Akhirnya setelah konsul ke ayah Sakha, kami memilih cuz ke doker aja. Dokter bilang bisa jadi ini karena Sakhi alergi makanan produk olahan susu. Nah, saya ngerasa ga pernah makan atau minum produk susu. Sampe akhirnya saya sadar kalau saya tiap hari minum Yakult! Ya karena saya susah BAB juga gitu..huhuhu..

Kalau saya susah BAB kayaknya karena adaptasi dengan pola baru pas puasa Ramadhan ini. Jadinya saya harus bangun malam untuk menyiapkan sahur untuk ayah Sakha, plus kurang tidur juga karena saya menyicil pumping ASI malam-malam. Bisa jadi juga karena di pagi sampai sore saya terlalu fokus sendirian menjaga dua balita (Sakha lagi libur sekolah), jadinya hasrat untuk ke toilet teralihkan..hehehe..

Oh ya jadinya dokter meresepkan Sakhi obat Microlax. Besoknya langsung saya kasih Sakhi obat itu, ayah Sakha ga tega liatnya. Jadinya saya yang eksekusi. Setelah beberapa menit menunggu, akhirnya output Sakhi keluar semua..horeee.. banyak banget sodara.

Setelah tragedi Microlax itu, Sakhi baru bisa pup lagi seminggu kemudian. Lalu pup lagi empat hari kemudian. Semoga ke depannya ga ada drama sembelit lagi ya Sakhi..amiiin..

9) Belum Merespon Suara?
Ini sempat bikin bingung juga, karena Sakhi ga ngerespon saat dipanggil-panggil. Dia cuma tertarik sama sesuatu yang dia lihat. Misal saya lewat di depannya gitu dia akan liatin terus, tapi ketika dipanggil ayahya dari arah samping, Sakhi tetep lempeng aja.

Pernah saya iseng-iseng letusin balon di sebelah telinga Sakhi. Dia ga kaget dong. Dia lempeng-lempeng aja..huwaa.. apa Sakhi ga bisa denger ya?

Tapi pernah di suatu hari saat ayah Sakha bersin, Sakhi bisa menjingkat dari gendongan saya. Saat Sakhi bobok di kamar dan saya menutup pintu lemari agak keras, dia juga kaget. Semoga ini pertanda baik ya.. Semoga pendengaran Sakhi berkembang dengan baik. Amin.

***
Itulah beberapa kejadian yang dialami Sakhi dua bulan ini. Terlepas itu semua, kami sekeluarga sangat bersyukur atas kehadiran Sakhi. Sekarang Sakhi lagi seneng-senengnya ngomong "ooo..oo..ngkee..ngkee". Dia kayak ngerti gitu misal diajak ngobrol. Sakhi juga sangat seneng sekali senyum dan ketawa saat diajak ngobrol, beda banget dengan Sakha bayi dulu yang flat banget ekspresinya..hehehehe..

Emang tiap anak membawa cerita yang berbeda ya. Jadi jangan samakan standart anak kita dengan anak orang lain. Karena kita sebagai orang dewasapun juga ga suka dibanding-bandingkan.

Anw, kayaknya sekian dulu cerita Saya tentang Sakhi. Untuk ibu-ibu lain yang anaknya mengalami kejadian seperti Sakhi di atas, jangan panik yaaa.. 

Sekali lagi, selamat ulang bulan kedua untuk putri cantikku Sakhi. Semoga tumbuh menjadi anak sholehah, sehat dan selalu bisa membawa kebahagiaan. Amin 😘

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara