Senin, 20 Maret 2017

# curhat # unexpected

Ama Panik Lagi! ;(

Hai hai, izinkan emak Sakha ini curhat lagi. Kejadiannya pas seminggu lalu. Ceritanya setiap hari Senin, saya kebagian jemput Sakha di daycare sendiri karena ayah Sakha ada les Bahasa Inggris. Pas saya jemput ini kok tumben Sakha pake rewel. Biasanya kalau pake rewel dan drama ini ada tanda-tanda ga beres setelahnya. Masih inget kan cerita pas Sakha jatuh dari tangga beberapa waktu lalu. Sebelumnya dia juga rewel ga jelas.. :(


Saya mencoba menepis bayangan-bayangan negatif itu. Langsung deh saya jemput Sakha untuk pulang. Kami naik taxi dengan bahagia menuju kontrakan. Yap saat jemput Sakha sendiri ini saya sering banget pake SayTaxi. Karena jasa antar jemput daycare Sakha berangkat jam 16.00, sedangkan saya ga bisa pulang jam 16.00 pas. Akhirnya saya pake taxi ini..


Nyampe di rumah seperti biasa setelah saya beres-beres tas bawaan saya dan Sakha, kami main bersama di ruang tengah. Kebetulan saya punya macaroni scotel, saya siapkanlah cemilan ini buat Sakha. Selesai menyiapkan itu, kami asik nonton tivi sambil maem cemilan. Saya baru keinget kalau saya punya alpukat yang udah mateng. Saya tinggal sebentar Sakha ke dapur buat ngupas alpukat plus nyiapin wadahnya. Ga lama saya tinggal Sakha ini lagi mainan keyboard piano kecil. Tiba-tiba dia menangis kencang.. T_T

Saya kaget banget. Setelah saya tanya, ternyata Sakha ini kebentur pedal sepeda statis untuk fitnes. Ceritanya ayah Sakha baru membeli sepeda statis buat olah raga, yang kami taruh di ruang tengah. Trus posisi mainan keyboard Sakha ini ada di bawah sepeda statis. Kayaknya pas Sakha mau tekan-tekan tuts di keyboard, tangannya kepleset dan bikin keseimbangan tubuhnya kacau. Alhasil kepalanya membentur pedal sepeda itu.. T_T

Sakha kesakitan di bagian mata kirinya. Saya sempat anggap itu lebam biasa yang ga parah. Jadi saya gendong Sakha sambil nenangin dia sambil cari-cari Trombogbob gel buat obat. Tapi saya panik banget setelah melihat mata Sakha mengeluarkan DARAH T______T Jadi pas Sakha nangis itu keluar darahnya, seperti menangis darah. Saya tambah panik, bingung harus gimanaaa..

Akhirnya saya ambil es batu dan membungkusnya dengan sapu tangan untuk dikompreskan ke mata Sakha. Saya juga menelepon ayah Sakha sambil panik. Untungnya ayah Sakha mengangkatnya..suara saya udah panik, terbata-bata plus heboh ga jelas. Intinya saya minta ayah Sakha untuk cepat pulang. Ayah Sakha pun meminta izin untuk pulang lebih awal.

Sambil menunggu ayah Sakha pulang, saya ajak komunikasi Sakha terus sambil mengetes penglihatan Sakha. Saya bolak-balik tanya "Sakha ini gambar apa?", "Sakha ini angka berapa?", "Sakha ini warna apa?" sambil menutup mata kanan Sakha, supaya saya tau apakah mata kiri Sakha tetap berfungsi dengan baik. Alhamdulillah Sakha bisa menjawab semua dengan benar. Tapi saya tetep panik mengingat kejadian Sakha nangis darah tadi. Alhamdulillah juga darah dari mata Sakha sudah tidak keluar lagi.

Akhirnya ayah Sakha nyampe rumah. Beliau juga panik, takut kalau penglihatan Sakha kenapa-kenapa. Dia juga ngetest penglihatan Sakha sambil tanya-tanya seperti yang saya lakukan tadi. Pas ditanya apa mata Sakha sakit? Sakha bilang ga sakit. Tapi kami tetep aja khawatir dan akhirnya diputuskan untuk membawa Sakha ke dokter mata.

Setelah googling ga ditemukan jadwal dokter yang available di RS JIH, Happyland ataupun Bethesda. Tiba-tiba saya keinget pas dulu medcheck di Pramita Lab di Jalan Cik Ditiro, saya inget kalau di sekitar Pramita itu ada Rumah Sakit khusus Mata. Akhirnya saya googling lebih lanjut, ternyata namanya adalah RS. Mata Dr. YAP yang bukanya setiap hari. Langsung dah kami cuzz kesana..


Nyampe sana kami diarahkan pak security untuk mengisi formulir pendaftaran kemudian langsung menuju antrian pendaftaran. Rumah Sakit ini keadaannya sangat ramai. Jadi walaupun gedungnya adalah bangunan tua, ga membuat RS ini terlihat menyeramkan, ya karena hiruk pikuk pengunjung ini.

Sakha dapet nomor antrian 18. Ga nunggu lama akhirnya perawat memanggil kami. Kami masuk di ruangan pemeriksaan yang terdiri dari banyak ruangan-ruangan praktek dokter. Kami menjelaskan kronologi kejadiannya pada perawat, beliau pun mencatatnya di catatan kesehatan. Ga berselang lama kami sudah berada di ruangan dokter. Sebelumnya kami udah sounding ke Sakha kalau periksa di dokter ini ga akan sakit, cuma bakal disenterin aja nanti matanya. Ternyata Sakha di dalam ruangan dokter cukup kooperatif, dia bisa mengikuti instruksi harus lihat atas, bawah atau samping saat dokter memeriksa matanya.

Dokter bilang ga ada masalah apa-apa pada mata Sakha. Mungkin karena ada pembuluh darah yang pecah sehingga menyebabkan darah keluar dari mata Sakha. Antibiotik tetes pun diberikan untuk diteteskan ke mata kiri Sakha 4 kali sehari. Selain itu sebaiknya mata Sakha jangan sampai terkena air dulu untuk menghindari kuman-kuman air menempel di mata Sakha.

Sampe rumah, acara menetesi obat ke mata Sakha berjalan sangat dramatis. Sakha berontak saat ditetesin. Saya udah tunjukin video youtube dimana ada anak kecil yang ditetesi obat mata tanpa menangis dan tanpa ketakutan. Cara menonton video ini saya pake karena dulu Sakha ga mau minum obat cacing. Nah setelah saya kasih liat iklan Combantrine di youtube dia jadi mau minum obatnya tanpa rewel..hahaha.. Rupanya untuk kasus obat tetes mata ini ga berlaku untuk Sakha, dia tetep nangis kejret saat ditetesi. Ya gimana dong, akhirnya tetap dengan paksaan.. Maaf ya nak.. demi kesehatanmu lho.. :(

Alhamdulillah setelah jalan seminggu ini mata Sakha ga ada tanda-tanda semakin parah. Antibiotik ini maksimal boleh diteteskan dalam satu minggu berturut-turut. Semoga ga ada masalah serius dengan mata Sakha ke depannya.. Amin..

Semoga kejadian buruk yang menimpa Sakha ini ga terjadi pada anak-anak yang lain. Semoga kita sekeluarga semua selalu diberi keselamatan ya. Memang kalau ada sesuatu yang buruk terjadi pada anak itu bisa bikin orang tua sangat panik ya.. Sekian cerita dari saya.. Semoga saya lebih hati-hati menjaga Sakha saat bermain.. Amiiin...

Sumber gambar :
Panic : https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/564x/8c/64/c5/8c64c5589c10b930e8ff0ad77e792b81.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara