Minggu, 27 Mei 2018

# curhat

Rutinitas Baru

Kali ini saya mau cerita tentang rutinitas baru saya saat cuti melahirkan. Sebenernya sama kayak apa yang dilakukan stay at home mom pada umumnya sih. Tapi saya pengen mendokumentasikan aja ke dalam tulisan biar bisa dikenang saat si Sakha Sakhi tumbuh besar nanti..eaa.. Bahwa emaknya pernah rempong gitu lho.. 🙊


Saya masih ditemani bulik saya sampai 12 hari ke depan setelah saya melahirkan. Kemudian gantian ditemani bapak ibuk saya sekitar 4 hari. Abis itu kami berempat lagi deh di Jogja. Saya, Sakha, Sakhi dan ayahnya.

Beda banget sama saat lahiran Sakha dulu, saat saya menghabiskan cuti melahirkan di rumah alias di kampung halaman. Makanan udah ada yg bantu masakin. Cuci baju, bersih-bersih rumah juga udah ada yang bantu kerjain. Walaupun saat begadang malam pas Sakha rewel ga ada yang bantu sih..hehehe..

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!!

Sekarang semua ditandangi sendiri tandem sama suami. Bismillah bisa! Jadi begini nih rutinitasnya..

Pagi
Bangun pagi jam 05.00 lanjut siapin sarapan orang rumah. Nah sarapan ini nanti juga sekalian buat makan siang saya di rumah. Karena Sakha udah dapet makan siang dari sekolah, sementara ayah Sakha maksi bareng temen kantor.

Baca : Gimana Playgroup Tempat Sakha Bermain dan Belajar?

Selesai siapin sarapan lanjut siapin bekal buat Sakha dan ayahnya. Biasanya saya bawain bekal buah sama biskuit atau jajanan simple gitu buat Sakha. Kalau ayahnya bekal buah aja. Semua kira-kira bisa selesai jam 06.00. Lanjut dah saya mandi pagi. Iyes, walaupun di rumah aja saya tetep harus mandi pagi. Sebelum Sakha dan ayahnya berangkat, saya harus kelar mandi dulu gitu. Takut nanti ga sempet mandi karena Sakhi minta nenen terus atau rewel.

Baca : Pentingnya Buah-buahan Ini Untuk Si Kecil

Abis saya mandi gantian Sakha yang mandi. Biasanya Sakha dimandiin sama ayahnya. Nah di jam-jam segini nih biasanya Sakhi bangun dan rewel. Ya udah saya nenenin Sakhi bentar sambil nunggu Sakha kelar mandi.

Sakha kelar mandi, gantian ayah Sakha yang mandi. Saya bantu Sakha ganti baju plus nyuapin dia sarapan. Kadang kalau adeknya rewel saya biarin Sakha kerjain sendiri.

Ayah Sakha slese mandi langsung beliau sarapan. Saya lanjut siapin tas Sakha buat  sekolah plus nyuri waktu buat sarapan kalau Sakhi ga rewel. Biasanya semua kelar sekitar pukul tujuh lebih dikit. Lanjut Sakha sama ayahnya berangkat, sedangkan saya di rumah sama Sakhi.

Lanjut saya mandikan Sakhi. Bebas lah jam berapa, se gak rewelnya dia aja. Btw keadaan kalau kepepet tuh emang bisa merubah orang ya. Dulu kayaknya saya nunggu Sakha umur sebulanan dulu deh baru saya berani mandiin dia..hehehe.. Dulu saya abis lahiran sebulanan belum berani pencilak'an gerak kesana kemari. Sekaraaang???.. yagitudeh..

Siang
Salah satu agenda pokok saya di rutinitas baru kali ini adalah mencegat abang tukang sayur..hehehe. Rasanya patah hati banget kalau si abang ga datang, mau makan apa keluarga kami nanti *lebay mode on.

Alhamdulillah ada penjual sayur yang datang ke lingkungan perumahan kami. Jadi saya ga perlu repot-repot pergi ke pasar buat belanja. Walaupun letak pasarnya ga terlalu jauh juga sih. Berkah pindahan rumah.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Selesai belanja saya akan menyiapkan sayur dan lauk di kulkas untuk dimasak esok hari. Biasanya saya memotong sayur dan membumbui lauknya. Trus dimasukin ke wadah plastik storage semacam ikea pruta gitu. Demen banget karena dapet wadahnya dari kado lahiran..hehehe.. makasih mbaa 😘

Slese nyiapin itu semua paling saya sambi cuci baju sama cuci piring yang kotor. Kalau Sakhinya rewel yaudah saya temenin dia sambil leyeh-leyeh..hehehe.. Kadang nenenin Sakhi sambil ngeblog lewat hape. Ya daripada kepoin lamtur tiada henti yes.

Baca : Review Xiaomi Redmi Note 3 Pro untuk si Blogger

Nah paling repot tuh jam segini seringnya saya ada panggilan alam buat keluarin output di WC. Rasanya sempet sedih aja enak-enak di WC eh Sakhi tau-tau nangis melengking kayak lagi disiksa. Ya mana enak prosesi tersebut dibarengi dengan back sound anak nangis. Jadinya sering ga tuntas. Ayah Sakha sering bilang, udah cuekin aja Sakhi nangis sekali-sekali ga papa biar dia ga manja, ga gendongan nantinya. Ya tapi saya mana tega.

Sore
Menjelang sore tiba, waktunya nyapu dan bersih-bersih rumah. Kalau kondisi lagi memungkinkan ya dibersihin semua. Kalau perlu dipel juga tuh lantai rumah. Kalau engga memungkinkan ya udah disapu aja kamar doang sama daerah depan TV. Asal ndak ada semutnya aja lantainya..hehehe..

Lanjut masak nasi buat makan malam, karena saya udah pesan catering rantangan tanpa nasi untuk makan malam. Dari senin sampai jumat gitu. Soalnya kan cateringnya diantar ke kantor, kalau ngantar ke rumah kejauhan bok.

Baca : Catering Rantangan, Solusi Emak Yang Ga Sempat Masak

Sudah slese beberes rumah, lanjut beresin mandiin Sakhi. Biar saat ayahnya pulang kerja nanti akan disambut dengan Sakhi yang lucu, bersih dan wangi.

Slese mandi kalau Sakhi ga rewel biasanya saya tinggal mandi juga. Kalau dia rewel ya apa boleh buat, saya akan melayani neneners ini sampe Sakha dan ayahnya pulang.

Malam
Saat semua sudah kumpul di rumah, kami akan makan malam bersama. Tapi sebelumnya saya mandi dulu, sementara Sakhi dijaga ayah dan kakaknya.

Kadang mandi saya agak lama, karena menjalankan panggilan alam yang tertunda itu. Pernah di awal-awal lahiran tuh saya pake bantuan microlax karena takut banget ngeden trus merusak jahitan.

Baca : Kegalauan Ibu Baru : ASI Tidak Keluar, Susah BAB, dan Takut Kontrol Jahitan

Selesai makan malam, saya lanjut bonding time dengan Sakha. Biasanya sambil nonton Tobot bareng trus sharing tentang kegiatannya di sekolah apa aja. Saya kadang merasa sedih aja, dulu pas sebelum bobok pas adiknya belum lahir, Sakha tuh sering saya bacain buku cerita, sering saya ajak nyanyi bareng, sering saya ajak main bareng. Sekarang saya ngerasa bonding time bareng Sakha tuh ga banyak. Semoga Sakha mengerti ya le..

Sakha kadang bobok di depan TV bareng ayahnya, tapi kadang juga minta bobok sama saya dan adiknya. Jadi saya posisinya di tengah gitu dicepit Sakha dan adiknya. Nah baru saat kami sekamar ini bisa nambah porsi bonding time.

Saat semua udah bobok. Apakah saya juga bobok? Ya iya lah. Tapi kalau lagi semangat kepepet, saya harus beberes cucian yang kering. Seragam Sakha yang habis dicuci kan harus disetrika tho. Baju-baju lain yang kering habis dicuci kan harus dilipat juga tho. Nah saya pernah semangat nyuci baju saya dan ayahnya juga kan. Tapi ga kuat di setrikanya, jadinya balik dilaundry lagi deh..hehehe. Jadi yang dicuci sendiri cuma daleman, jilbab, dan baju Sakha Sakhi aja.

Nah saat saya udah nemu pola yang pas seperti di atas. Tantangan baru muncul, apakah itu? Yaitu puasa Ramadhan..hohoho.. Dan selama bulan puasa ini catering rantangannya cuma melayani pas sahur aja dong, pas buka ga ada..hehehe. Sahurpun juga ga mungkin pake jasa catering, karena kejauhan kalau diantar ke rumah. So, brarti saya harus masak dua kali dalam sehari untuk buka dan sahur..jeng..jeng..jeng..

Polanya berganti begini. Saat siang selesai belanja, saya langsung menyiapkan bahan masakan untuk dimasak sore menjelang buka. Plus siapin bahan tak'jil juga kalau sempet.

Sore hari sekitar jam 15.45 saya udah mulai uprek buat masak untuk buka. Jangan dikira kalau puasa saya bakal masak yang 'wah-wah' ya. Saya bisanya cuma masak itu-itu doang. Untungnya ayah Sakha nriman. Oh iya, yang puasa cuma ayah Sakha aja btw. Saya ga ikut puasa dulu karena masih menyusui Sakhi. Dan Sakhi masih belum MPASI kan, jadinya semua nutrisi tergantung emaknya ini. Kalau Sakhi udah MPASI yuk mari saya berpuasa.

Baca : Ekspektasi vs Realitas : Peralatan MPASI Sakha

Nah kalau Sakhi rewel saat saya masak ini, secara terpaksa saya biarin aja dia nangis. Atau kalau ga tega banget baru saya gendong deh sambil masak. Sayang nih Sakhi belum bisa digendong pake baby carrier.

Baca : Gendongan Nyaman Sejuta Emak

Menu berbuka sudah siap, kalau kondisinya memungkinkan saya sempatin juga buat nyiapin bahan untuk dimasak saat sahur nanti. Bahan-bahan disimpen di storage trus dimasukin kulkas gitu.

Kalau saat sore belum sempat nyiapin bahan buat dimasak pas sahur nanti, terpaksa disiapinnya pas malem hari sebelum tidur. Nunggu ayah Sakha datang, biar bisa dimintain tolong buat jaga Sakhi.

Baru deh kalau udah kelar semua kami berangkat bobok. Kadang saya bobok yang paling akhir, bangun yang paling duluan. Yah, konsekwensi jadi seorang ibu kan gitu.. 💃💃

Buat siapin sahur saya bangun jam 02.45. Saya masak dah tu bahan-bahan yang udah disiapin tadi. Masak kali ini porsinya agak banyak karena buat makan saya sama Sakha besoknya..hohoho. Selesai masak diakhiri dengan membuat teh hangat buat ayah Sakha. Baru deh saya balik tidur lagi..hohoho..

Gitu aja siklus rutinitas saya direpeat terus tiap hari. Nah pernah karena khawatir ga bisa bangun sahur, saya masak menu sahur tuh pas sebelom bobok malam. Pernah juga karena lagi males masak, ya udah maemnya beli di luar aja. Pokoknya semampunya lah.

Nah trus inti dari postingan ini apa? Apa yaaa.. cuma mau kagum aja sama stay at home mommy yang semua-muanya ditandangin sendiri. Kalian hebat! Apalagi kalau si krucilnya udah lebih dari satu dan selisih umurnya ga terlalu jauh. Wuaaah, pasti repot banget.

Jadi jangan remehkan kerjaan stay at home mommy bung! Saya menjalani rutinitas ini baru beberapa hari saja udah turun berat badan. Berat badan sebelum hami 65kg, sekarang 62,5kg dong. Hohoho, tapi saya happy karena ga perlu diet buat balikin berat badan. Makin happy saat ayah Sakha mau bantu kerjaan rumah juga.

So, sekian dulu postingan saya kali ini. Semoga ibu-ibu makin semangat ya menjalani rutinitas kalian masing-masing. Mau working mom atau stay at home mom, tetep kita seorang ibu yang pasti selalu mengusahakan yang terbaik untuk keluarga. Big hug 👭

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara