Minggu, 08 April 2018

# pregnancy

Perkembangan Adik Sakha Part 3

Ga kerasa kehamilan saya udah masuk trisemester ketiga. Kalau kata temen, perutnya udah 'duing duing' banget gitu. Fisik jelas membengkak semua dong. Oh ya cerita kehamilan adik Sakha di trisemester satu dan dua bisa dibaca disini ya..



Memasuki trisemester ketiga ini pemeriksaan dilakukan dua minggu sekali. Segala keluhan seperti muntah berat di semester satu lalu udah ga saya rasakan sama sekali.

33 Minggu 1 Hari
Di kontrol kali ini berat badan saya naik 2kg menjadi 72kg dong. Total kenaikan selama hamil udah 7kg. Tekanan darah masih normal di angka 100/70. Kali ini saya ga merasakan keluhan apa-apa gitu. Minggu-minggu ini saya bahagia banget karena merasa sehat.

Oh ya berat badan janin kali ini naik sekitar 400gram menjadi 2299gram. Dokter bilang beratnya masih pas, ga terlalu gede dan ga terlalu kecil. Posisi kepala janin juga masih berada di bawah. Tapi dokter bilang kemungkinan masih bisa berubah karena ketubannya masih cukup.

Saya tanya apakah posisi janin udah ngunci atau masuk panggul, dokternya malah bilang kalau untuk lahiran normal yang kedua kali nanti posisi janin tidak diperlukan untuk masuk panggul dulu. Jadi nanti katanya udah otomatis gitu. Apalagi saat dokter tau kalau pas lahir dulu Sakha beratnya 3,8kg, kata beliau panggul saya brarti cukup lapang.

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!!

35 Minggu 1 Hari
Di minggu-minggu ini saya terserang flu berat. Udah kena flu plus batuk-batuk ga jelas. Mungkin karena efek kecapekan habis pindahan rumah. Mana batuk saya ini lebay banget gitu lah sampe ngompol-ngompol. Kayaknya udah pernah saya ceritakan di postingan part 2 lalu.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Jadi saya terpaksa nyetok softex lagi deh biar ga ngompol..hehehe..masak harus pake adult diapers. Bulky kemana-mana nanti. Di kontrol kali ini berat badan saya naik 2kg menjadi 74kg. Wogh, emang rasanya udah enak maem apa-apa jadinya ga terkontrol gini naiknya. Yang bikin deg-degan dokter bilang kalau berat janin saya naik sekitar 500gram menjadi 2935gram. Sedikit kegedean kata beliau..huhu.. Air ketuban di dalam juga masih cukup.

Tekanan darah saya masih normal di angka 110/70. Ga lupa saya konsul ke dokter kalau saya lagi flu dan batuk, beliau kasih resep Intunal. Saya sempet kaget juga, kan ini obat lumayan keras efeknya (baca : ngantuk). Dokter bilang minum seperlunya aja. Oh ya supaya dedek di perut ga semakin membengkak, dokter menyarankan untuk diet nasi atau mengurangi gula. Siap laksanakan!

37 Minggu 1 Hari
Minggu ini keluhan saya masih seputar batuk. Tapi berbeda dengan batuk dua minggu lalu, sekarang batuk yang saya alami lebih ke batuk kering. Rasanya ngoyo banget batuknya, bikin tidur malam ga nyenyak.

Oh ya anjuran dokter untuk diet nasi dan mengurangi gula udah saya lakukan, alhasil berat badan saya turun sekilo jadi 73kg. Eh tapi ya si dedek tetep naik berat badannya jadi 3351gram. Fiuuuh.. Penyerapan sempurna sekali. Dokter masih bilang kalau ini agak overweight.

Jadi inget dulu waktu Sakha berumur 37 weeks di perut beratnya ga sampe segitu, masih sekitaran 3200gram. Itupun dokter di Blitar bilang kalau itu overweight. Lha dalah pas dia keluar malah beratnya sampai 3,8kg. Apa kabar adik Sakha nanti ya?

Baca : Perkembangan Dedek Part 3

Apalagi banyak ibu-ibu yang berbagi cerita kalau anak keduanya lahir lebih besar daripada anak pertamanya dulu. Hmmm.. Bikin saya kepikiran. Lagi-lagi saya bertanya ke dokter, gimana kalau bayinya overweight, apakah harus sesar atau gimana? Dokter bilang kalau bisa normal ya normal aja gitu.

Minggu ini saya sering ngalamin kaki bengkak. Dulu kan bengkaknya pas malem aja gitu, sekarang setiap hari, pagi, siang, malam. Rasanya ga nyaman banget. Jadi banyakan di kantor pake sandal deh, sepatunya udah ga muat. Kata perawat yang memeriksa tensi saya bilang kalau semua itu normal asal tensinya ga tinggi. Ya syukurlah tensi saya masih di angka 100/80.

Karena kehamilan udah memasuki 37 minggu, berarti kontrol selanjutnya dilakukan seminggu sekali. Selain dokter memberi resep obat batuk, beliau juga memberikan surat keterangan untuk melahirkan di RSKIA Sadewa nanti. Dengan surat itu katanya saya ga perlu kontrol disana, bisa langsung lahiran aja gitu. Siap dok!

37 Minggu 6 Hari
Minggu ini saya mengalami sesuatu yang aneh. Saya menemukan ada benjolan di area miss vi. Saya kira itu seperti ambeyen, yang mungkin lama-kelamaan akan mengecil sendiri. Jadinya saya cuekin dah tu benjolan.

Selama hamil anak kedua ini saya follow akun ig @bidankita. Kebetulan waktu itu ada followersnya yang cerita kalau beliau mengalami varises vagina. Saya langsung kepo lebih lanjut tentang penyakit ini, langsung saya google. Hasil googling menunjukkan ciri-ciri seperti yang saya alamin. Saya langsung kaget dong karena banyak artikel yang bilang kalau pasien yang mengalami varises vagina dianjurkan melahirkan dengan cara sesar karena akan rawan pendarahan kalau lahiran normal. Sebelumnya saya kontrol hari Jumat, tapi Jumat ini adalah Good Friday, jadinya saya majukan kontrolnya di hari Rabu. Takutnya hari Kamis bakal ramai banget gitu.

Waktu kontrol seperti biasa dilakukan penimbangan berat badan dan tekanan darah. Kaget juga angka timbangan menunjukkan jarum 71kg, itu berarti saya turun 2kg..huwow. Tekanan darah masih normal di angka 100/70. Saya bilang ke perawat juga kalau ada benjolan di miss vi, nanti akan diperiksa lebih lanjut sama dokter katanya.

Saat mengukur berat badan janin lewat USG kami dibuat kaget, karena naik BB adiknya Sakha ini cepet banget. Beberapa hari udah naik 200gram aja. Sekarang beratnya 3500gram. Lebih mengagetkan lagi karena posisi janin sekarang itu sungsang. Padahal beberapa kali kontrol terakhir posisi kepalanya udah di bawah. Saya tanya ke dokter apakah mungkin janin posisi sungsang dilahirkan secara normal? Beliau menjawab bisa aja tapi resikonya sangat besar. Dokter bilang akan dilakukan observasi selama satu minggu. Sementara dalam masa observasi ini saya disarankan untuk sujud (knee chest) sebanyak 5x per hari selama 5 menit.

Diharapkan selama seminggu ini posisi janin udah muter dan ga sungsang lagi. Sebenernya dokter sudah bilang kalau janin saya udah memenuhi usia cukup lahir, disesar sekarang pun udah bisa. Tapi beliau memberikan kesempatan gitu buat muter. Oh ya kali ini dokter saya yang biasanya cool dan sangat tenang tiba-tiba cerita kasus pasien beliau yang mirip dengan kasus saya. Jadi permisalan pasien beliau di kehamilan 37-38 weeks di tanggal 22 kontrol, posisi janinnya masih sungsang. Trus beberapa hari ke depan sekitar tanggal 25 atau 26 gitu dia kontrol lagi. Pas di USG bener posisinya udah ga sungsang lagi, tapi ternyata janinnya udah dalam kondisi tidak bernyawa. Dokternya kayak menyesal gitu bilang "seandainya waktu itu langsung saya sesar aja mba.."

Hmmm..jujur aja dari cerita itu saya jadi kepikiran. Saya sama ayah Sakha menduga mungkin pas janinnya muter tuh dia kelilit tali puser. Kan ukurannya udah besar banget jadinya ga leluasa gerak. Sedih banget..

Oh ya saya juga bilang ke dokter pengen melahirkan pake BPJS. Dokter menyarankan sebaiknya saya mulai mengurus surat rujukan dari faskes 1. Tentang benjolan di miss vi saya, dokter bilang kalau itu memang benar varises vagina tapi masih normal aja, ga menghambat untuk lahiran normal. Dokter malah lebih khawatir dengan posisi janin saya. Dalam seminggu ini dokter menganjurkan untuk menghitung benar-benar jumlah gerakan janin. Normalnya janin bergerak atau menendang sebanyak 10 kali dalam 12 jam. Misal ada tanda-tanda janin ga bergerak dalam waktu yang lama, langsung cuzz ke RS aja kata beliau.

Baca : Periksa Kehamilan dan Mengurus Rujukan di Puskesmas (ANC Terpadu)

38 Minggu 6 Hari
Akhirnya tiba waktunya kontrol dokter lagi. Minggu lalu posisi janin saya masih sungsang. Trus pas diperiksa di puskesmas, posisinya jadi melintang. Beberapa hari kemudian saya coba periksa di bidan dekat rumah, katanya posisinya masih melintang juga. Hmmm..

Selama seminggu ini anjuran dokter untuk melakukan knee chest udah saya lakukan. Kami hanya berdoa semoga diberikan yang terbaik, yang penting semua sehat. Misal dari hasil observasi ini janin ga muter, saya disuruh siap-siap sesar. Alhamdulillah ga terduga saat kontrol minggu ini posisi kepala janin udah di bawah. Wah, kami ga nyangka juga posisinya masih bisa berubah soalnya berat badan janin udah di angka 3,5kg. Dokter menyarankan untuk tetap mencatat gerakan janin. Apabila dirasa gerakannya berkurang, diminta untuk menstimulasi dengan diajak ngobrol, dielus-elus atau diperdengarkan musik. Apabila ga ada respon, diminta langsung ke IGD. Ga usah nunggu praktek dokter kandungan buka, begitu kata beliau.

Oh ya berat badan saya kali ini naik 1kg menjadi 72kg. Tekanan darah masih normal di angka 120/80. Oh ya saat kontrol ini saya juga bertanya misalkan saat tanggal lebih dari HPL tapi bayi ga keluar-keluar apa yang musti dilakukan. Dokter bilang akan memberikan obat induksi, baru nanti kalau ga ngefek akan diinduksi dengan infus. Alhamdulillah dokter yang saya pilih pro normal sekali. Selain itu beliau juga menyarankan minggu ini si ayah udah boleh ikut berperan serta dalam membantu perinduksian secara alami. Horeeee...

Sekian postingan tentang perkembangan adik Sakha di trisemester tiga ini. Mohon doanya semoga diberi kelancaran dalam proses persalinan nanti. Mau normal atau sesar yang pasti semoga semua sehat selamat. Mohon maaf kalau ada salah-salah kata ya. Terimakasih sudah membaca.. :)

Sumber gambar :
Cartoon : https://i.pinimg.com/originals/f4/f3/1f/f4f31ff4c767088ad20148ac0f573c7e.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara