Rabu, 11 April 2018

# pregnancy

Periksa Kehamilan dan Mengurus Rujukan di Puskesmas (ANC Terpadu)

Sekitar pertengahan tahun 2016 kantor tempat saya bekerja sudah bekerja sama dengan BPJS Kesehatan. Mulai dari tahun itu pula di slip gaji saya udah ada keterangan potongan untuk pembayaran BPJS ini. Semua karyawan kantor didaftarkan di Kelas 1. Nah rencananya saya pengen memanfaatkan fasilitas BPJS ini untuk lahiran. Kenapa? Pertama, karena saat pemeriksaan kehamilan memasuki usia kandungan 38 minggu posisi janin saya sungsang. Dokter bilang kalau posisi janin ga muter kemungkinan akan disesar gitu.

Baca : Perkembangan Adik Sakha Part 3

Udah kebayang biaya sesar itu ga murah. Apalagi kondisi tabungan saya dan suami itu pas-pasan banget karena kami baru saja membeli rumah impian. Dokter pun bilang kalau sebaiknya saya ngurus surat rujukan dulu di faskes 1 supaya bisa digunakan saat kemungkinan terburuk harus sesar.

Baca : Alhamdulillah Pindahan Rumah

Alasan kedua, banyak teman bilang kalau alur melahirkan menggunakan BPJS itu ga sulit. Dan BPJS rata-rata mengcover semua biaya lahiran asal sesuai peraturan yang ditetapkan. Kedua alasan itulah bikin saya terpacu untuk mencari info lebih lanjut tentang lahiran menggunakan BPJS. Padahal kalau periksa rutin bulanan tuh saya ga pernah pake BPJS, langsung ke klinik dokter aja gitu.

Demi memperjuangkan surat rujukan faskes 1, saya ambil cuti setengah hari. FYI, faskes 1 saya adalah Puskesmas Umbulharjo 1. Kenapa pilih disitu? Karena lokasinya dekat dengan kontrakan saya dulu, plus dekat dengan kantor juga.

Pendaftaran
Saya nyampe di puskesmas sekitar pukul 07.40. Saya sempet salah antrian karena saya menuju antrian pendaftaran di poli umum yang menggunakan mesin antrian. Ternyata untuk pasien ibu hamil langsung aja daftar menuju antrian poli KIA. Antrian di poli KIA tidak menggunakan mesin antrian, melainkan hanya tumpukan nomor aja.

Ah saya melakukan kebodohan disini. Jadi saya ga meneliti dulu nomor tumpukan antrian, saya langsung ambil nomor di urutan paling atas yaitu nomor 4. Karena saat itu masih sepi, petugas langsung meminta kartu BPJS saya karena saya bilang menggunakan jaminan. Nah setelah data saya didaftarkan, saya baru ngeh kalau tumpukan nomor di bawah saya itu nomor 2 dong. Dan itu sudah diambil sama embak yang datang setelah saya.
Antrian keempat
Setelah nomor 4 tuh nomor 2 :|
Ah saya sebel..hahaha..selisih 2 nomor lho kan lumayan. Ah sudahlah, anggap aja rezeki tuh embak..hehehe. Oh ya setelah pendaftaran ini petugas memberikan tumpukan berkas yang harus diserahkan di bagian poli KIA.

Oh ya FYI, kalau pelayanan pemeriksaan kehamilan di Puskesmas Umbulharjo 1 ini hanya ada di hari Senin dan Kamis aja. Untungnya sebelum ke puskesmas ini saya tanya dulu ke teman yang kerja disini, jadi ga kecele. Terimakasih mba infonya.. :*
Jadwal KIA Puskesmas Umbulharjo 1

Pendataan di Poli KIA
Berkas dari bagian pendaftaran saya bawa ke bagian poli KIA. Disini saya disambut dengan sekumpulan mahasiswa keperawatan yang sedang bertugas. Karena saya ga punya buku pink alias buku KIA, jadinya saya dikasih. Ga lupa saya menyerahkan buku periksa kehamilan rutin saya, supaya embak-embak mahasiswa bisa menginput datanya ke dalam buku pink.

Selain itu petugas juga memeriksa berat badan, tinggi badan, tekanan darah dan lingkar lengan atas saya. Semua datanya dituliskan ke dalam buku pink. Petugas juga menanyakan siapa nanti pendonor darah untuk persiapan saya lahiran nanti. Takutnya terjadi pendarahan atau apa, jadinya diminta siap-siap untuk cari pendonor. Jadi keinget pas lahiran Sakha dulu kayaknya ga ada siap-siap data pendonor juga.

Baca : Finally, We Meet Our Little Prince!!!!

Selesai pendataan, saya disuruh nunggu dipanggil untuk pemeriksaan lebih lanjut ke ruang KIA oleh bidan dan dokter. Nah bener aja, si embak yang dapet antrian nomor 2 yang datangnya setelah saya itu beneran dipanggil duluan...hehehe..
Menunggu antrian ke ruang KIA

Pemeriksaan di Ruang KIA
Setelah menunggu kurang lebih selama 30 menit, akhirnya nama saya dipanggil juga..hoho.. Di ruang KIA saya bertemu dengan dua orang bidan dan seorang ibu koordinator KIA (sepertinya). Saya menjelaskan maksud saya untuk meminta surat rujukan supaya bisa melahirkan di RSKIA Sadewa karena saat diperiksa dokter kemarin posisi bayi saya sungsang. Embak bidan yang baik bilang sebelum mengurus surat rujukan sebaiknya memeriksakan kehamilan dulu di puskesmas ini, lebih tepatnya periksa ANC Terpadu.

Pemeriksaan ANC Terpadu atau Antenatal Care Terpadu adalah pelayanan antenatal komprehensif dan berkualitas yang diberikan kepada semua ibu hamil. Tujuannya supaya sang ibu mampu menjalani kehamilan dengan sehat, bersalin dengan selamat dan melahirkan bayi yang sehat pula. Pemeriksaan ANC ini meliputi :
  • Timbang berat badan
  • Ukur lingkar lengan atas (LiLA)
  • Ukur tekanan darah
  • Ukur tinggi fundus uteri
  • Hitung denyut jantung janin dan tentukan presentasi janin
  • Beri imunisasi (Tetanus Toksoid) TT
  • Beri tablet tambah darah
  • Periksa laboratorium
  • Konsultasi dokter gigi dan ahli gizi
  • Screening kesehatan umum
  • Temu wicara (konseling)

Wow lengkap banget kan pemeriksaannya. Ini adalah program pemerintah, dan yang pasti dicover BPJS. Jadi mikir pas periksa di dokter aja ga akan dapet selengkap ini. Jadi mari kita manfaatkan saja program pemerintah ini.. :)

Oke di ruang KIA ini perut saya diukur pake meteran baju gitu, supaya bidan bisa mendeteksi pertumbuhan janin sesuai atau tidak dengan umur kehamilan. Kemudian dilanjutkan dengan menghitung denyut jantung janin (DJJ). DJJ adik Sakha diangka 130, dimana range normal adalah antara 120 sampai 160. Selanjutnya bidan menekan dan meraba perut saya untuk mencari tau dimana letak kepala janin. Ternyata kepala janin posisinya di samping. Jadi presentasi janin saya melintang gitu. Padahal semalam sebelumnya di USG dokter posisinya masih sungsang. Semalam setelah pulang dari dokter saya langsung sujud (knee chest) 5x, lumayan dah ada hasilnya karena si janin juga berpindah posisi.

Bidan juga bertanya tentang riwayat imunisasi TT saya. Saya cerita kalau sebelum menikah dan saat hamil pertama saya udah suntik TT. Seinget saya pas SD dulu juga pernah imun TT 2x. Akhirnya sekarang saya disuntik TT5 alias TT terakhir. Bidan juga menyarankan saya untuk periksa darah untuk mengecheck rhesus, Hb dan TPHA (penyakit Sifilis). Sebenarnya saya juga disuruh check HIV dan kadar gula darah. Tapi saya udah bilang kalau saat hamil bulan ke tujuh saya udah check Hb, gula darah, Hbs Ag dan HIV di lab gitu atas saran dokter.

Baca : Perkembangan Adik Sakha Part 2

Oh ya FYI aja, pemeriksaan Hb di puskesmas ini dilakukan tiga kali selama kehamilan yaitu saat trisemester pertama, kedua, dan ketiga. Kalau dokter kan biasanya nyaranin check lab sekali saat memasuki trisemester tiga. Check Hb di puskesmas ini dicover sepenuhnya oleh BPJS. Lumayan banget kan.
TPHA yang tidak dicover BPJS
Oh ya Hb saya dicheck ulang atas saran bidan karena sudah mendekati hari lahiran. Dari sekian banyak check lab, saya hanya membayar Rp. 28.000 untuk test TPHA (Sifilis) karena memang tidak dicover BPJS. Saya diminta ke bagian pendaftaran untuk melunasi tagihan kemudian langsung mengantri ke bagian lab.

Check Lab
Saya mengantrikan list check lab di bagian laboratorium. Setelah mengantri sekitar 10 menit nama saya dipanggil. Darah saya diambil, untungnya cuma di bagian jari aja. Ga sampe ambil darah dari lengan karena lengan kiri saya berasa kaku habis disuntik TT. Oh ya saya juga diminta untuk mengambil sample urine. Hasil check lab ini akan selesai sekitar 30 menit gitu.

Sambil saya menunggu hasilnya keluar, bidan di ruang KIA tadi berpesan saya harus mengantri pemeriksaan di bagian kesehatan gigi, umum, psikolog dan gizi. Nantinya semua hasil konsultasi dicatat di buku KIA kemudian diserahkan lagi ke bidan.

Pemeriksaan Gigi
Ruangan dokter gigi waktu itu lagi lowong, jadinya saya langsung masuk aja. Gigi saya langsung diperiksa karena ga ada pasien yang lain. Dokter gigi bilang kalau banyak lubang di gigi saya, emang kecil-kecil sih tapi lumayan banyak. Saran beliau nanti setelah melahirkan sebaiknya ditambal aja. Jadi saat hamil anak berikutnya keadaan gigi bisa lebih sehat gitu.
Suasana ruang kesehatan gigi
Selain itu dokter juga bertanya apakah gusi saya sering berdarah. Saya jawab lumayan sering apalagi saat sikat gigi. Dokter menyarankan sebaiknya saat gusi berdarah langsung berkumur pake air hangat yang sudah dicampur dengan garam. Oh ya masalah tambal gigi tadi, dokter bilang bisa dilakukan tambal gigi di puskesmas ini. Biayanya bisa gratis karena dicover BPJS asal faskes 1 nya terdaftar disini. Wow, patut dicoba.

Pemeriksaan Umum
Selesai melakukan pemeriksaan gigi saya langsung menumpuk berkas di bagian Poli Umum 2. Kata petugasnya nunggu dipanggil gitu. Nah saya udah nunggu sekitar 30 menit tapi nama saya belum juga dipanggil dong. Sampai hasil check lab saya keluar duluan lho saya belum dipanggil-panggil untuk pemeriksaan dokter umum ini. Emang mungkin karena hari itu antrian puskesmasnya super rame kali ya.
Antrian super panjang
Akhirnya saya langsung bawa hasil check lab tadi ke ruang KIA, plus curhat ke bidannya kalau saya belum dipanggil untuk pemeriksaan umum. Langsung dah mba bidan mengantar saya ke ruangan Poli Umum 2 tempat dokter berada. Beliau bilang ke dokter supaya saya didahulukan, karena hanya screening kesehatan secara umum saja. Oleh dokter umum saya ditanya seputar riwayat kesehatan sesuai yang tertera di buku KIA.
Screening riwayat kesehatan
Proses screening kesehatan umum ini sangat cepat sekali, ga sumbut sama antrinya yang panjang..hehehe. Selesai pemeriksaan umum saya langsung cuz ke bagian psikolog untuk sesi konseling.

Temu Wicara (Konsultasi Psikolog)
Waktu itu saya mengantri selang satu pasien saja. Kebetulan psikolog yang praktek di puskesmas ini adalah teman saya sendiri. Tepatnya istri dari teman kantor saya. Woh, saya excited sekali karena ini baru pertama kalinya saya konsul ke psikolog. Apalagi psikolognya udah saya kenal, pastinya sangat istimewa sekali.

Ga menunggu lama, nama saya dipanggil..horeee.. Sesi konseling ini lebih pada topik siap kah melahirkan anak kedua. Mba psikolog super ramah dan memberi saran-saran yang berguna banget untuk saya. Saya sempat berkaca-kaca juga saat beliau membagikan tips-tips agar anak pertama tidak mengalami rival siblings. Selain itu beliau juga memberikan saran-saran supaya saat lahiran kedua ini saya tidak mengalami babby blues syndrom seperti lahiran pertama lalu.

Baca : Kegalauan Ibu Baru : ASI Tidak Keluar, Susah BAB dan Takut Kontrol Jahitan

Beliau juga memberikan tips cara relaksasi untuk berjaga-jaga apabila babby blues melanda lagi. Saya juga udah meluapkan uneg-uneg saya seputar kehamilan selama ini. Rasanya plong banget. Saya super happy. Kayaknya sesi konseling ini memakan waktu lama banget deh, ga kerasa dah mau jam 12 aja.

Selanjutnya saya harus balik ke ruang KIA lagi untuk menemui bidan. Sebenernya masih ada jadwal satu lagi yaitu menemui ahli gizi, tapi sayang siang itu ahli gizi nya lagi ga ada di tempat. Bidan menuliskan hasil-hasil pemeriksaan ke dalam buku KIA. Beliau bilang kalau Hb saya udah normal, beberapa bulan lalu kan saat periksa si Hb masih rendah.

Di kesempatan ini saya juga meminta surat rujukan untuk melahirkan di rumah sakit nanti. Untuk permintaan surat rujukan langsung dilayani oleh koordinator KIA. Jadi di puskesmas Umbulharjo 1 ini tidak terdapat fasilitas penanganan lahiran normal, jadi harus dirujuk ke Klinik Puri Adisty. Sedangkan untuk kasus sesar karena kondisi ibu atau kondisi janin yang abnormal (sungsang, melintang, berat badan janin kurang, etc) biasanya dirujuk ke RS Pratama Jogja. RS Pratama ini rumah sakit tipe D yang baru didirikan sekitar tahun 2016. Berdasarkan info yang saya terima, kamar yang tersedia disini semua bertipe Kelas 2.

Saat meminta surat rujukan ini saya sempat nego, supaya bisa dirujuk ke RSKIA Sadewa. Saya pengen lahiran disana karena selama ini dokter yang memeriksa saya prakteknya di Sadewa. Selain itu saya terdaftar BPJS di Kelas 1, agaknya sayang banget kalau musti ke RS Pratama dan mendapatkan kamar Kelas 2. Apalagi nanti pas lahiran pasti boyong Sakha juga, kasian kalau kamarnya bareng pasien lain. Alhamdulillah akhirnya setelah negosiasi surat rujukan dari faskes 1 berhasil saya dapatkan. Walaupun petugasnya sempat bilang kalau BPJS ini terdapat sistem zonasi atau rayonisasi. Jadi kalau faskes 1 nya di daerah Umbulharjo brarti harus dirujuk di faskes 2 di daerah Umbulharjo juga. Sedangkan RSKIA Sadewa ini masuk di daerah Sleman. Hmmm..sempat ketar-ketir juga sih, tapi petugas KIA bilang nanti lebih lanjut bisa ditanyakan di RS rujukan. Okey, setidaknya saya sudah sedikit lega karena surat rujukan faskes 1 sudah di tangan.
Surat rujukan
Baca : Tanya BPJS Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa

Tak lupa saya mengucapkan banyak terimakasih kepada petugas KIA yang berada di ruangan. Tahap akhir dari pemeriksaan ini adalah mengambil vitamin penambah darah di bagian obat. Dan sekali lagi, ini gratis karena dicover BPJS. Alhamdulillah.

Sekian postingan panjang lebar saya tentang pemeriksaan kehamilan di Puskesmas dan proses meminta surat rujukan melahirkan. Sekali lagi maaf tulisan saya panjang banget. Semoga dapat memberikan gambaran ya kalau ternyata pelayanan BPJS ini sangat memuaskan menurut saya. Mungkin yang agak bikin males itu antreannya yang panjang aja. Tapi fasilitas pemeriksaan kehamilan yang didapat juga sangat lengkap menurut saya. Patugas puskesmas yang saya temuin selama setengah harian ini juga ramah-ramah semua. Recommended.. :)

Oh ya dari banyak pemeriksaan di atas hari ini total saya hanya mengeluarkan Rp. 28.000 untuk test TPHA yang memang tidak dicover BPJS. Bagi yang belum mendaftar BPJS sebaiknya mendaftar saja mulai dari sekarang, sangat membantu menurut saya. Sampe jumpa di postingan selanjutnya ya, yang mungkin masih akan menceritakan tentang perjalanan lahiran adiknya Sakha. Semoga ga bosen ya.. :)

Baca : Cerita Lahiran Adik Sakha


Sumber gambar :
BPJS : https://bpjs-kesehatan.go.id/bpjs//themes/webbpjs/img/logo/logo-bpjs.png

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara