Senin, 03 September 2018

# asi # curhat

V-soy, Si Booster ASI Tinggal Glek

 
Seperti yang kita ketahui pada umumnya, biji-bijian sangat baik untuk booster ASI. Dulu pas jaman Sakha ngASI, saya nemu beberapa booster ASI yang lumayan ngaruh ke produksi ASI. Yah walaupun tetap harus sistem kejar tayang, tapi target awal Sakha lulus S1 ASIX alhamdulillah sudah tercapai waktu itu.


Salah satu biji-bijian yang terkenal bagus untuk produksi ASI adalah kedelai. Sekarang banyak banget booster ASI berbahan dasar kedelai yang dijual secara online maupun offline. Umumnya kedelai diolah menjadi bentuk susu, dijual dalam bentuk cair ataupun bubuk. Nah pas jaman Sakha ngASI dulu saya pernah coba kedelai bubuk dengan merk Mama Soya. Bagus menurut saya, tapi ya kadang saya ini pengen yang tinggal glek aja, tanpa diseduh gitu.. *emak males

Nah pas kebetulan jalan-jalan di Transmart ada display produk V-Soy Multigrain. Kalau ga salah waktu itu harganya Rp. 23.000 per 1 liter. Langsung deh saya pengen coba karena tampaknya lebih praktis daripada susu kedelai bubuk.


Seperti yang tertera di kemasannya, susu kedelai ini dilengkapi bahan tambahan berupa esktrak Purple Brown Rice, Black Sesame, Malt dan Barley. Makanya pas tuang ke gelas kok warna susu kedelai ini ga putih sempurna, jadi putih agak kehitaman gitu. Teksturnyapun kental. Lebih kental daripada susu kedelai pada umumnya. Sebaiknya saat sebelum diminum tuh dikocok dulu biar endapannya nyampur.
V-soy Multigrain saat dituang
V-soy ini produk dari Thailand, sama kayak kantong ASIP Momo yang pernah saya pake, produk impor juga yang harganya terjangkau. V-soy Multigrain ini punya aroma yang khas saat dibuka, enak banget pas minum V-soy sambil hirup aromanya. Rasa kedelainya masih dominan, tapi rasa berasnya juga kerasa. Manis, gurih, wangi tercampur jadi satu. Enaaaak! Oh ya setelah minum ini perut berasa kenyang.

Baca : Review Kantong Penyimpanan ASIP Sakhi

Pengaruhnya gimana ke produksi ASI? Beberapa jam setelah minum susu ini, PD jadi kenceng-kenceng. Pas diperah hasil ASInya tuh jadi lebih kental daripada biasanya. Untuk volume yang dihasilkan sih ga beda jauh sama hasil pumping biasanya. Saya pernah dikasih tau teman kalau volume ASI hasil pumping tu tergantung dari jumlah air yang kita minum, sedangkan kekentalan ASI tergantung dari makanan atau minuman yang kita konsumsi gitu..

Oh ya saat menyusui Sakhi secara langsung tu saya ngerasa kalau dia jadi cepet puas teler. Mungkin dia kenyang karena ASI saya yang kental tadi..hehehe.. Syukurlah Sakhi, karena kata iklan tuh lapar bisa mengubah orang.. 😙

Merasa cocok dengan V-soy Multigrain ini saya melakukan repeat order ke Transmart dan Superindo. Ternyata harga Rp. 23.000 minggu lalu adalah harga fatamorgana harga promo. Harga aslinya tuh sekitar Rp. 30.000 an..hahahaha.. Ya udah deh beli satu pack aja dulu..

Ide cemerlang datang gimana kalau saya kepoin situs e-commerce, sapa tau dapet harga V-soy lebih murah daripada di toko offline kan. Plus saya bisa dapet cashback dari Shopback waktu belanja online. Ternyata di JD.id harga V-soy Multigrain ini lagi promo jadi Rp. 25.000 per liternya. Dari JD.id juga saya baru tau kalau ada juga varian V-soy Original seharga Rp. 23.000 per liternya. Cuzz deh saya langsung mborong untuk stok booster ASI beberapa minggu ke depan.. 😎


Pas nyobain yang varian Original ternyata teksturnya lebih encer daripada varian Multigrain. Oh ya V-soy ini saat dituang ke dalam gelas tu kayak menghasilkan buih gitu. Tapi ga terlalu banyak sih. Aroma kedelai varian Original ini sangat setrong, ya soalnya kan ga ada tambahan bahan-bahan lain.
V-soy Original
Rasanya gimana? Hmmm..menurut saya ga seenak yang varian Multigrain. Rasanya bener-bener kedelai banget ini, masih ada sedikit rasa 'langu'nya. Efek kenyang juga ga terlalu saya dapatkan setelah minum susu ini. Tapi so far tetep acceptable di mulut saya.. lha tinggal glek aja kok repot..hehehehe..

Efek setelah konsumsi varian Original ini sama kayak yang Multigrain juga, ASI saya jadi lebih kental gitu. Oh ya di dalam kemasannya ada petunjuk untuk mengocok dulu sebelum diminum. Setelah kemasan dibuka, sebaiknya disimpan di dalam kulkas dan dihabiskan dalam waktu 4 hari. Saya pernah kelupaan kan, kayaknya lebih dari 4 hari di kulkas saya nyimpen V-soy yang sebelumnya pernah dibuka. Pas saya minum tuh rasanya jadi aneh banget..jadi asem setengah langu. Langsung deh dibuang..padahal mahal.. 😕 Maafkan emak pikun ini..

Singkat kata, saya jadi sadar walaupun V-soy ini sangat praktis (langsung glek) tapi dia ga bisa tahan lama setelah dibuka. Jatuhnya jadi agak boros di saya. Akhirnya kalau ga lagi promo saya ga repeat order si V-soy ini..hehehehe.. Iya nih di supermarket harganya masih bertengger di 30 ribuan, plus di JD.id lagi out of stock pula.. Saatnya beralih mencari booster ASI yang lain, yang lebih cocok di kantong.. 😌

Tapi kalau buibu sekalian mencari booster ASI yang praktis tinggal glek, V-soy ini sangat bisa dijadikan pilihan. Minum dalam keadaan dingin lebih enak lho.. Silahkan dibuktikan sendiri ya.. 😊

Thanks for reading..


Sumber gambar :
Vsoy : https://ecs7.tokopedia.net/img/cache/700/product-1/2017/12/28/241609182/241609182_77c3c788-caba-401b-81a3-b568a1029785_590_590.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara