Senin, 29 Januari 2018

# pregnancy

Perkembangan Adik Sakha Part 1

Seperti saat saya hamil Sakha beberapa tahun lalu, kali ini saya pengen juga mendokumentasikan perkembangan adik Sakha di dalam rahim, yang nanti kalau misalkan jenis kelaminnya cewek bakal dikasih nama Sakhi..hehehe..

Nah ceritanya saat terlambat datang bulan, saya ga langsung test pack, masih cuek-cuek aja. Saya baru test pack setelah telat mens dua mingguan, dan baru ke dokter setelah telat mens dua puluh harian..


Nah berikut saya rangkum perkembangan saat hamil adik Sakha di trisemester pertama..

7 Minggu 2 Hari
Ini pertama kali saya kontrol ke dokter. Masih setia cek ke dokter Ariesta, soalnya dulu pas hamil Sakha di Jogja saya juga kontrol ke beliau. Kalau pas hamil Sakha dulu saya kontrol di RS tempat beliau praktek, kalau sekarang saya kontrol di rumah beliau. Di cek kehamilan awal ini seperti biasa petugas menanyakan hari mens terakhir dan keluhan yang dirasakan. Di minggu-minggu awal kehamilan ini saya belum merasakan gangguan mual seperti yang saya ceritakan disini.

Saat di USG pun masih belum terlihat adanya tanda-tanda titik janin, kantung kehamilan yang terlihat pun sangat kecil, seperti masih berusia 5 minggu. Waktu itu dokter hanya memberikan resep Folavit aja, plus berpesan untuk balik kontrol dua minggu lagi untuk melihat janin di rahim saya berkembang atau tidak. Berat badan saya waktu itu di angka timbangan 65kg dengan tekanan darah 110/70.

9 Minggu 3 Hari
Di kontrol kedua ke dokter kali ini seperti biasa petugas menanyakan keluhan yang saya rasakan selama kehamilan sambil mengecek tensi saya. Di minggu ini saya udah mulai merasakan mual dan perut begah. Mual cuma saya rasakan di malam hari saja atau saat keadaan di sekitar saya lagi dingin banget.

Saat di USG sudah terlihat titik janin yang kami harapkan. Kami seneng banget. Apalagi waktu itu dokter juga kasih lihat suara jantungnya dedek bayi. Saat Sakha denger suara "jedug-jedug" dia kayak terpana gitu. Saat keluar dari klinik tu Sakha tanya "Ama, kok adeknya ga ikut keluar?". Kepolosannya bikin kami ketawa.

Oh ya berat badan saya masih tidak beranjak dari angka 65kg, tensi pun juga demikian masih 100/70. Kali ini dokter meresepkan multivitamin Folamil Genio, bukan Folavit biasa kayak resep kontrol dua minggu lalu. Saya jadi mikir apa mungkin karena udah keliatan titik janinnya jadinya resepnya pake Folamil Genio yang kandungan nutrisinya lebih lengkap daripada Folavit.

13 Minggu 4 Hari
Di kontrol ketiga ke dokter kali ini saya curhat kalau saya mengalami mual dan muntah berat. Ga cuma saat pagi aja, atau biasa dikenal sebagai morning sickness. Mual muntah ini saya rasakan setiap hari, setiap waktu, pagi, siang, sore, dan malam. Saya sampe minta obat mual ke dokternya.

Dokter cuma berpesan supaya sabar, karena namanya ya awal-awal hamil. Ini masih dalam tahap beradaptasi, lama-lama rasa mual itu juga hilang sendiri. Pesan beliau, "dinikmati aja"..hohoho. Oh ya karena sering muntah-muntah dan sedikit makan, berat badan saya turun 2kg menjadi 63kg. Sedangkan tensi masih normal di angka 100/70. 

Walaupun berat badan saya turun, dari USG bisa dilihat kalau berat badan adek bayi masih berkembang sesuai dengan usianya. Kalau ga ada cadangan makanan, ya jadinya adek bayi nyerap nutrisi dari tubuh emaknya. Hal itu bikin berat badan adek tetep nambah walaupun berat badan emaknya turun.

Di kontrol kali ini dokter memberi resep Folamil Genio dan obat anti mual yang bisa diminum seperlunya saat mual muntah parah. Esoknya saya coba minum obat mual itu, hasilnya emang oke, rasa pengen muntah berkurang tapi menurut saya malah bikin perut saya begah dan saya jadi makin sering sendawa. Akhirnya saya putuskan ga saya lanjutin minum obatnya, karena di suatu waktu pernah saya sendawa sampe kebablasan muntah gitu..hmmm.. :(

18 Minggu 3 Hari
Memasuki usia kandungan 18 minggu ini intensitas mual dan muntah saya semakin berkurang. Saya juga udah mulai doyan makan lagi, semua berkat sego megono..eaaa..


Di kontrol kali ini ga ada keluhan yang saya curhatkan ke dokter, karena emang semua getting better than previous month. Saat di USG, posisi janin lagi melintang dan berat badan janinnya sebesar 244gram. Kata dokter beratnya pas sesuai dengan usianya.

Berat badan saya alhamdulillah naik 1kg menjadi 64kg dengan tensi 110/70. Karena di minggu-minggu sebelumnya saya mengalami mual muntah hebat, hal itu bikin saya ga bisa minum suplemen karena pasti dimuntahin. Hal itu bikin stok suplemen saya masih banyak, jadinya dokter kali ini ga kasih resep apa-apa..hehehe.. Jangan ditiru ya, harusnya walaupun mual muntah minum suplemen untuk janin itu wajib ya! Karena kan semua untuk perkembangan calon anak kita. 

Kayaknya sampe segini dulu cerita tentang perkembangan adik Sakha di trisemester pertama ini. Semoga di kontrol berikutnya semakin diberi kelancaran. Mohon doanya ya semua.. :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara