Sabtu, 22 Juli 2017

# curhat # mom & kids

Hore..Sakha Mulai Toilet Training! (Toilet Training Part 1)

Haloooo, mudik lebaran tahun ini memberikan pengalaman yang super duper menyenangkan buat saya. Selain karena saat liburan lebaran saya sekeluarga bisa silaturahmi kumpul bersama keluarga besar, kami juga bisa mengeksplor tempat wisata baru di kampung halaman. Tak hanya itu, saat libur lebaran ini Sakha kooperatif dalam sesi toilet training. Yes, anak saya Sakha udah bisa pipis dan pup di kamar mandi! Emejing!

Baca : Cerita Mudik Lebaran 2017

Hihihi, saya lebay banget ya. Asli lebay parah. Padahal di luar sana banyak batita-batita lain yang udah bisa pipis dan pup sendiri di toilet karena ibunya rajin ngelatih anaknya dari kecil tanpa diapers. Apalah saya ini? Saya adalah ibu pemalas. Kenapa? Karena saya adalah ibu yang menggantungkan diri pada diapers selama dua tahun belakangan ini. Saya adalah ibu yang belum siap membaui dan melihat pipis dan pup berceceran di rumah. Saya adalah ibu yang belum siap mencuci tumpukan katok Sakha atau sprei yang berbau pesing karena ompol.. LOL!

Baca : Lika-liku Diapers Sakha

Sebenernya Sakha ini jauh-jauh hari udah saya belikan training pants lucu-lucu bermerk Klodiz. Ga tanggung-tanggung saya membeli 6 buah. Lanjut sebelum mudik kemarin saya tambah stoknya supaya misi toilet training Sakha berjalan lancar. Sebenernya selama di daycare Sakha udah diajari pipis dan pup di kamar mandi sedari usia 2 tahunan. Jadi pas bobok siang aja pakai diapersnya. Nah, begitu hari Sabtu - Minggu kan ga di daycare, Sakha kebanyakan pake diapers lagi karena kami sering jalan-jalan saat weekend..huhuhu..
Training pants Klodiz
Baca : Menitipkan Anak di Daycare??

Pernah saat kami full di rumah, Sakha saya pakein training pants terus. Dia bilang kalau dia mau pipis di kamar mandi, alhasil training pants pun ga basah sama sekali dong. Eh pas dia bobok tau-tau udah mrembes ompolnya aja di sprei..hohoho.. Alhasil emak Sakha cuci-cuci sprei deh.. Niat melatih Sakha pipis dan pup di toilet pun memudar sedikit-demi sedikit..

Tapi..tapi..tapi..Sebentar lagi Sakha udah berumur tiga tahun, tepatnya Agustus ini. Kayaknya ga seru juga kalau dia masih nggembol pampers saat beraktifitas. Sakha juga udah lancar ngomongnya, mudeng kalau diajak komunikasi, jadi ini merupakan saat yang tepat untuk memulai toilet training! Saat Sakha berusia dua tahun saya menggalau gimana cara nyapihnya, saat Sakha mau berusia tiga tahun saya ga boleh galau lagi dong tentang toilet training! *pake tanda seru buat menyemangati diri sendiri

Baca : Cerita Menyapih Sakha Tanpa Drama

Yuhuuu, akhirnya sebelum mudik kemarin saya dan ayah Sakha lebih konsisten dalam melatih Sakha toilet training. Tiap malam sebelum bobok, saya tatur Sakha. Sesi tatur ini pernah sukses, pernah pula gagal karena pipis Sakha ga keluar plus Sakha mainan air.. Fiuh..

Nah kalau soal pup, Sakha ini sebenernya udah bisa ngomong kalau mau kebelet. "Ama, eek Sakha udah mau keluar", gitu kata dia. Nah pas saya bawa Sakha ke kamar mandi, eh pupnya ga jadi keluar. Jadilah saya pakein Sakha training pants lagi. Abis training pants dipake, eh pupnya malah keluar di training pants dong.. Fiuh lagii... :D

Sakha ga jadi pup, mungkin karena harus mekangkang di WC jongkok. Plus WC jongkok di kontrakan itu tinggi lagi, bikin Sakha jadi ngeri. Pantesan ga jadi keluar pupnya..wkwk.. Alhasil pernah suatu ketika saya minta Sakha pup di lantai kamar mandi. Dan violaaa, pupnya keluar sodara-sodara. Antara seneng dan sedih sih. Seneng karena Sakha udah tau tempat pipis yang benar, yaitu di kamar mandi. Sedih karena sehabis itu saya harus membuang pupnya di tempat yang benar plus harus kosek kamar mandi biar bersih dan wangi..hahahaha..

Jeng jeng jeng. Waktunya mudik pun tiba. Saat sampai di kampung, saya coba nawarin Sakha pipis dan pup di WC jongkok. Nah karena WC di rumah Blitar itu ga terlalu tinggi dan ga terlalu besar, jadinya Sakha seneng jongkok disana. Pertamanya Sakha pipis di WC itu, trus saya masih ada urusan apa lupa, akhirnya ayah Sakha yang nemenin Sakha pipis. Nah beberapa saat setelah pipis, kami denger suara "plung". Langsung kami sontak kegirangan karena pup Sakha keluar di tempat yang benar. Sakha pun ga kalah heboh, dia bilang "Sakha pinter ya bisa eek cemplung-cemplung".. LOL

Yes, pada akhirnya kami menamai sesi pup di WC dengan nama "eek cemplung-cemplung". Jadi saat mudik kemarin, tiap pagi Sakha udah minta ke kamar mandi buat pup sendiri. Bangun tidur langsung bilang "Ama, eek Sakha udah mau keluar, Sakha mau eek cemplung-cemplung". Saat itu masih pagi buta, terpaksa saya bangun untuk menemani anak tersayang menjalani sesi toilet trainingnya.. :D

Alhamdulillah banget saat di rumah Blitar Sakha kooperatif banget. Kalau mau pipis dia bilang, mau pup juga bilang. Good job Sakha! But, saya jadi mikir gimana kalau Sakha balik ke jogja lagi ya? Apa dia mau pipis dan pup di WC jongkok kontrakan kami yang tinggi..hahahaha..

Dan ternyata saat balik ke Jogja, yang ditakutkan datang! Sakha ga mau eek di WC kontrakan. Jadi udah jongkok lama banget sambil pegangan saya, tetep aja pupnya ga keluar. Kenapa harus pegangan saya? Ya karena WC nya tinggi, plus bahan keramik toiletnya licin, jadi rawan banget kepleset..huhuhu.. Alhasil Sakha pupnya malah di diapers..huhu..sedih deh..

Tapi kami ga boleh patah semangat. Tiap hari Sakha kami sounding supaya mau pipis dan pup di WC, walaupun dengan sedikit embel-embel permen..huhu.. Jadi saya sering bilang "Ayo Sakha kan sudah pinter, jadi eeknya harus cemplung-cemplung di kamar mandi, nanti Ama kasih permen ya". Alhamdulillah besoknya Sakha udah bisa pup di WC kontrakan. Dia malah ga mau saya pegangi, saya malah disuruh keluar, nanti kalau pupnya udah nyemplung baru saya dipanggil. Alhamdulillah.

Kadang sesi pemberian permen ini lupa-lupa ingat. Saya sedia permen cha cha di kulkas. Kalau Sakha berhasil pup di WC, saya biasanya kasih dua sampai empat butir permen cha cha ini. Lumayan ekonomis..hehehe.. Nah kadang kalau Sakha lupa akan reward permennya ya udah ga saya kasih.. :p

Sampe sekarang kami masih dalam sesi toilet training Sakha. Sakha saat bobok siang dan malam masih menggunakan diapers. Kadang juga masih ada saat Sakha ga keburu pipis atau pup ke kamar mandi, jadinya emaknya nyuci bekasnya deh. Semoga besok-besok Sakha bisa ga ngompol dan bobok tanpa diapers.. Amiin.. Mohon doanya ya.. ^_^

Nah sekian cerita saya tentang Sakha yang memulai toilet trainingnya di usia mendekati tiga tahun. Ga ada yang bisa ditiru sih dari cara saya ini, lha wong toilet training itu harusnya dimulai sejak dini..hehehehe.. Tapi saya prefer nunggu si anak bisa komunikasi dulu baru diajari toilet training daripada saya harus mencuci dan mengepel banyak bekas ompol..Ujungnya saya malah capek dan marah-marah ga jelas..huhuhu.. Anyway thanks for reading ya..

Sumber gambar :
Kartun : https://nengmumun.files.wordpress.com/2015/07/wpid-potty-training-boy-cartoon.png 
Training pants : Tokopedia 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara