Jumat, 15 Agustus 2014

# mom & kids # pregnancy

Finally, We Meet Our Little Prince!!!!

Hari itu tanggal 10 Agustus 2014, ga ada firasat apa-apa sebelumnya. Hari-hari ini saya sibuk bener, buat ngurus surat pindah KK. Ampun dah, udah hampir punya anak tapi saya dan mas bojo belum punya KK, di KTP pun statusnya masih BELUM KAWIN (tepok jidat). Setelah berpisah dengan mas selama seminggu (balik ke jogja dia), di hari itu mas tetep ngengkel mau pulang ke blitar, katanya sapa tau lahirnya lebih cepat daripada hpl. Ya saya izinin deh pulang, saya juga kangen pisan..hehehe..

Pagi ga ada tanda-tanda mau lahiran, saya minta tolong mas buat nganter ke Polres Blitar buat ngurus SKCK yg akan dilampirkan buat ngurus surat pindah. Ceritanya saya mau ikut mas, jadi warga Probolinggo. Jadi karena pindah kota maka harus ada lampiran SKCK dari Polres. Setelah SKCK jadi kira-kira saya dan mas nunggu kurang lebih 2 jam, saya lanjut maem bakso rejeki yang enak itu. Nyampai rumah saya tidur. Bangun tidur saya merasa tidak enak, kayak ngerasa bassssssaaaah banget gitu di daerah miss V. Saya kira cuma keputihan aja. Bangun dari tempat tidur saya pengen ke toilet, lha tiba-tiba kok airnya berasa deras ngalir ke lantai. Untungnya saya pernah baca artikel tentang ketuban pecah dini. Dan tanda-tanda saya menunjukkan demikian. Langsung saya membangunkan mas supaya siaga ngantar ke rumah sakit. Tas perlengkapan saya & perlengkapan dedek yg sudah saya siapkan terpaksa ditinggal dulu karena saking 'gupuh' nya tergesa-gesa. Mikirnya juga ga papa jarak RS sama rumah ga terlalu jauh. Dan kami ke RS naik motor dong..seru sekali :D

Baca : Mau Lahiran di RS Perlu Bawa Tas Isi Apa Yaa??

Nyampai di RS saya dan mas langsung pesan kamar 1A sesuai rencana pas survey dulu. Saya diantar ke kamar bersalin pakai kursi roda. Sampai disana saya bilang ke suster kalau ketuban saya pecah. Langsung saya diminta masuk ke kamar bersalin, berganti baju pasien & berbaring. Ga lupa saya dikasih gelang pasien. Bidan di RS ini tanggap2 banget pokoknya. Bidan mengecek apakah sudah ada pembukaan atau belum, ternyata belum ada pembukaan sama sekali dan saya juga belum merasakan kontraksi sama sekali. Setelah bidan 'mengobok-ngobok' saya itu aliran ketuban yg pecah itu semakin deras..huhuhuhu..saya diminta tidur miring, akan lebih baik kalau miring ke kiri. Setelah bidan memeriksa apakah ada bukaan atau tidak, dilanjutkan dengan pemeriksaan tekanan darah saya & denyut jantung dedek. Alhamdulillah hasilnya semua masih normal.


Bidan bilang dengan kasus ketuban pecah dini, maksimal 24 jam setelah ketuban pecah si dedek harus dilahirkan karena kalau tidak akan terjadi infeksi yg akan membahayakan dedek & ibunya. Setiap jam bidan memeriksa ketuban saya. Karena ketuban saya ngalirnya tambah deras tapi belum juga ada bukaan, bidan akhirnya meminta bantuan dokter untuk solusinya. Karena hari itu hari Sabtu, dokter Fitri ga praktek, cuma ada dokter Bambang. Ya sudah seadanya dokter saja saya manut. Dokter memberikan instruksi pada bidan supaya menunggu setiap jam mengecek suhu badan saya. Kalau suhu badan lebih dari 37,5 derajat maka nanti langsung dikasih drip atau induksi, karena di suhu tersebut bisa jadi suhu pasien terkena infeksi. Misal belum sampai dengan suhu tersebut, maka harus menunggu 12 jam dari jam pecahnya ketuban.

Setiap jam mbak bidan yg sabar memeriksa suhu badan saya, sampai 12 jam menunggu, suhu badan saya hanya sekitar 36 derajat. Akhirnya mbak bidan tanya ke dokter lagi apa yg harus dilakukan, apakah harus menunggu lagi? Dokter menyarankan untuk langsung diinduksi saja. Jadilah hari minggu jam 3 pagi saya diinduksi pake infus. Sebelum dilakukan induksi, saya dan mas diminta untuk menandatangani surat perjanjian. Selain itu saya juga diminta untuk melakukan tes HIV/Aids. Setelah darah saya diambil, saya dikasih infus drip itu. Pertamanya speednya rendah, lama-lama mbak bidan menambah speednya agar terjadi kontraksi. Gimana rasanya? Suakiiiiiiiiiit. Sakit banget ya Allah. Saking sakitnya saya jadi ndak doyan makan, terus 'ndlemiming' bilang 'aduh-aduh sakit'. Perut rasanya sakit, tetep disuruh berbaring ke kiri. Rasanya pengen ngeden, tapi ngeden sebelum bukaan 10 sangat dilarang. Diinduksi jam 3 pagi, jam 9 pagi dicek sudah bukaan 4. Lalu jam 10.30 sudah bukaan 10. Alhamdulillah akhirnya proses persalinan akan dimulai juga.

Nasib ya nasib, dokter Bambang bilang harus menangani pasien operasi cesar. Akhirnya saya ditangani bidan. Alhamdulillah juga soalnya yg nangani jadinya cewek semua. Bu bidan Anis memberi instruksi kepada saya untuk ngeden kalau udah kerasa pengen ngeden banget, tapi ngedennya harus ngeden kayak mau pup. Selain itu saya diminta ambil nafas panjang. Dasar saya yg sudah lemes gara-gara kontraksi plus ga ada tenaga gara-gara ga doyan makan, akhirnya saya ambil nafasnya pendek terus ngedennya salah pula..huhuhuhu. Bener saya ambil nafas panjang setelah itu tapi tetep ga kuat buat ngeden lama. Waktu menunjukkan pukul 10.50 siang, setengah jam berselang bayi saya juga ga kunjung keluar. Akhirnya ada satu bidan yg membantu saya mendorong dari atas. Tetep aja saya ngedennya lemah. Padahal mas udah bilang si kepala dedek sudah keliatan. Huhuhuhu..rasanya lemes, rasanya pingin nangis, rasanya udah ga kuat, rasanya pengen SC aja. Tapi semua orang di ruangan sana menyemangati saya, terutama suami saya. Tindakan selanjutnya bidan memperlebar jalan lahir dedek dengan cara digunting. Saya pun mengeden kayak mau pup dgn sekuat tenaga. Dan itupun bayi saya belum keluar juga, padahal juga udah dibantu didorong dari atas..huwaaaaaaaa...sedih banget. Akhirnya bu bidan Anis bilang "Ayo mba semangat mba, habis ini percobaan yg terakhir lho mba, kalau tetep ga bisa berarti harus ditangani dokter dengan divakum!". Deeeeng..saya ga mau bayisaya divakum, dan alhamdulillah dengan tekad itu akhirnya bayi saya keluar. Alhamdulillah ya Allah. Segala syukur saya ucapkan.

Selesai melahirkan, proses penjahitan pun dimulai. Rasanya sakit waktu dijahit. Dan bu bidan bilang ada sekitar 12 jahitan. Sakit itu sudah ga terasa ketika proses IMD, dimana bayi saya diletakkan di atas dada saya untuk mencari puting susu. Saya sangat senang, walaupun bagian V saya dijahit waktu itu, tapi saya fokus di bayi saya. Lucu banget anak saya. Ternyata panjang nya 50 cm dengan berat 3,8kg. Makanya dek, sulit nya ngeluarin sampeyan..hehehe.. atas kesepakatan saya dan suami, dedek kami beri nama Rafasya Primahdi Sakha. Yg memiliki arti pemimpin yg berkedudukan tinggi namun dermawan. Semoga Sakha menjadi anak yg sholeh, pintar, & selalu membanggakan orang tua. Amin.
Wajahmu ketika baru lahir nak :*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara