Rabu, 14 Februari 2018

# curhat # mom & kids

Sakha Lulus Toilet Training? (Toilet Training Part 3)

Yuhuu lama banget saya ga update perkembangan toilet training Sakha. Kali ini saya mau sharing lagi perkembangannya. Apakah Sakha udah lulus toilet training? Eng..ing..eng..
Flashback dulu yuk, Sakha mulai tahapan toilet trainingnya tu sekitar bulan Juni 2017 tepatnya saat mudik lebaran tahun lalu. Trus pernah juga Sakha mogok ga jelas ga mau pipis atau pup di kamar mandi saat awal-awal masuk play grup (PG). Cerita selengkapnya disini ya..


Nah seiring perkembangan usia, Sakha udah makin bisa diajak kerja sama. Setiap tiga jam sekali, dan setiap sebelum tidur kami selalu menawarkan Sakha mau pipis atau engga. Alhamdulillah Sakha kooperatif di rumah. Di PG pun saya juga bilang ke bunda pengasuh bahwa Sakha masih tahap toilet training, dan minta tolong supaya sering ditawari untuk pipis. Bunda pengasuh pun juga kooperatif membantu.

Untuk kasus pup, alhamdulillah Sakha udah bisa ngomong sebelum outputnya keluar. Jadi PRnya tinggal kasus pipis aja..hohoho. Langkah pertama yang saya jajal adalah tidak membawakan diapers ke sekolah Sakha. Jadi saya banyakin isi tas Sakha dengan training pants dan celana. Langkah kedua adalah sounding ke Sakha supaya ga malu bilang kebelet pipis saat di sekolah. Saya kasih pengertian kalau bunda dan yahnda di sekolah juga bakal bantu kayak ama sama ayah bantu Sakha pipis di kamar mandi rumah.
Alhamdulillah cara ini berjalan lancar. Dari hari ke hari jumlah training pants yang basah sudah berkurang. Bahkan pernah training pants yang saya bawakan ga basah sama sekali. Horeeeeee :D
Sebelum tidur malam pun kami di rumah juga mulai natur Sakha. Tapi tetep aja saya ga mau repot dengan kemungkinan terburuk kasur basah karena ompol, akhirnya pas bobok malam tetep aja saya pakein Sakha diapers..hehehe.. Dasar emak males :D Ajaibnya saat bangun di pagi hari diapersnya masih kering lhoo.. Saya seneng bangeeeeet..


Anggaran diapers pun bisa sangat jauh berkurang. Saya beli diapers isi 26pcs itu bisa tahan sampai dua bulanan. Kenapa? Karena kalau Sakha habis bangun pagi dan diapersnya masih kering, maka saya akan pakein diapers itu ke Sakha besok malamnya lagi. Toh pake diapers ini cuma pas buat bobok malam aja. Kasarannya tu satu diapers buat dipake dua malam..maaf Sakhaaa.. Dasar emakmu ga mau rugi! :D

Oke permasalahan toilet training Sakha di rumah dan di sekolah sudah hampir solved. Sekarang gimana kalau Sakha lagi di perjalanan? lagi di mobil misalnya.. Uwoww, ini pasti akan lebih menantang!

Jadi pengalaman dulu pernah Sakha kebelet pipis pas lagi perjalanan di mobil. Trus di daerah situ juga ga ada pom bensin yang ada toiletnya. Saya tawarin Sakha buat pipis di pinggir jalan pun ga mau. Akhirnya saya bilang ke Sakha kalau ga papa dia pipis di pampers aja, tapi dia tetep ga mau dong. Sakha malah semangat menahan pipisnya sampe ke tempat tujuan. Saya liatnya jadi kasian.

Trus saya tiba-tiba aja kepikiran buat belikan Sakha potty training khusus untuk travelling. Pas googling di internet bentuknya macem-macem banget. Lucu-lucu semua. Ada yang berbentuk kepala gajah, kelapa kodok, kepala bebek dan kepala beruang. Saya ajak Sakha buat pilih-pilih modelnya juga. Akhirnya dia pilih bentuk kepala gajah. Langsung dah cuz beli, harganya sekitar Rp. 50.000.
Potty training kepala gajah
Akhirnya potty training gajah ini selalu stand by di mobil. Tiap di jalan Sakha kebelet pipis, saya bilang "Sakha pipis di hidung gajah aja ya?" Dia pun mengiyakan dengan semangat. Jangan dikira pindah tempat pipis itu bakal gampang. Saat pipis di potty training ini, Sakha berdiri agak lama dulu sambil menahan geli. Geli ya soalnya tititnya nyentuh hidung gajah. Setelah ngepasin posisi yang tepat, akhirnya pipis Sakha keluar deh di potty training ini. Kami semua senang..hahaha..

Ga perlu takut potty training ini bocor karena tutupnya sangat rapat. Sampai rumah tinggal buang bekas pipisnya trus botolnya direndam pakai air sabun dan dicuci. Setelah dikeringkan, siap dipakai lagi..hohoho.. Menurut saya botol potty training ini sangat membantu.

Nah dulu kan buat Sakha semangat pipis di kamar mandi, kami selalu kasih reward permen chacha. Cara itu lama-lama ga mempan, akhirnya kami ganti rewardnya jadi menabung uang koin. Kalau uang koinnya terkumpul banyak, bisa dibelikan mainan. Dia semangat lagi akhirnyaaa..

Baca : Permainan Murah Meriah : Menabung Koin

Tapi pernah juga setelah pipis atau pup di kamar mandi, Sakha lupa akan reward itu. Ya udah ga usah diingetin..hehehe.. Lama-lama dia mau pipis dengan sukarela tanpa reward. Nah kebetulan beberapa waktu lalu stock diapers buat dipake pas Sakha bobok malam habis. Akhirnya nekat aja Sakha ga pake diapers pas bobok malam itu, cuma saya pakein training pants aja. Ya saya udah pasrah aja kalau Sakha ngomopol ya uwis, tinggal cuci spreinya. Toh dulu pas zaman saya TK saya juga ngompolan.. :D

Alhamdulillah keesokan paginya si training pants tetap kering, it's mean Sakha ga ngompol..horeeee.. Kami puji Sakha atas pencapaiannya itu. Alhasil sekarang setiap sebelum bobok malam, Sakha ga protes kalau diajak pipis. Bangun tidur saat pagi pun dia langsung bilang kalau misal kebelet pipis. Good job tole!

Semoga ke depannya Sakha semakin lancar toilet trainingnya. Semoga ga ada acara ngompol-ngompol lagi. Nanti ke depannya pasti ada PR yang lebih seru lagi, salah satunya adalah mengajarkan Sakha membilas pipis dan pupnya sendiri serta menyiram bekas pipis pupnya..hoho.. Semangat semangat..

Yes kayaknya sekian dulu cerita tentang progress toilet training Sakha. Semoga curhatan saya yang panjang lebar ini ada manfaatnya bagi ibu-ibu yang galau mengajarkan anaknya toilet training. Toilet training ini merupakan salah satu skill yang bisa dilatih, percayalah semua anak akan lepas diapers pada waktunya.. :D

Sumber gambar :
Kartun : https://i.ytimg.com/vi/rUZwqo0_W_U/maxresdefault.jpg 
Travel potty training : https://cdn.shopify.com/s/files/1/1126/8810/products/61b4fKxALBL._SL1485_1024x1024.jpg?v=1487138535

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara