Minggu, 13 Agustus 2017

# mom & kids

Sakha Mau Sholat Amaaa

Kapan kita sebagai orang tua mulai mengajarkan si kecil untuk sholat? Sebaiknya orang tua mengajarkan kebiasaan sholat sejak dini. Hal tersebut juga yang pengen saya lakukan, sedini mungkin udah mengenalkan Sakha sama sholat. Tapi pada kenyataannya menanamkan kebiasaan ini tidaklah mudah.. :D

Walaupun saat membacakan Sakha buku Halo Balita udah berkali-kali saya sounding tentang kebiasaan sholat, tapi Sakha ga serta merta mau ngikutin saya melakukannya. Sebagai ibu baru, dulu saat Sakha masih berumur belum ada setahun, saya pernah sengaja membiarkan Sakha duduk di bouncer, sedangkan saya sholat di sebelahnya. Planningnya sih supaya Sakha kenal dengan gerakan-gerakan sholat. Tapi apa yang terjadi? Ya Sakha nangis kejer lah.. :D


Sampai pernah saat Sakha pertama kali berlebaran, kami ga mengajak Sakha untuk sholat Ied. Kami lebih memilih menitipkan Sakha ke eyang dhe nya yang kebetulan berhalangan sholat Ied. Kenapa? Karena kami ga pengen Sakha nangis saat sholat dan mengganggu jamaah sholat Ied..hehehe..

Perjuangan untuk mengenalkan Sakha dengan sholat masih kami lakukan. Seiring bertambahnya usia, ketertarikan Sakha pada kegiatan sholat semakin bertambah. Pernah saat ayahnya sholat, dia menirukan gerakan ayahnya itu. Saat ayah Sakha memakaikan sarung miliknya untuk Sakha sholat, Sakha semakin senang. Duh saya mikir, kok melas banget Sakha ga punya sarung..hahaha..
Sakha sholat pake sarung ayah
Saat Sakha berumur sekitar satu setengah tahun, kami membelikan Sakha set sarung instan dan peci, supaya Sakha lebih semangat dalam mengikuti gerakan sholat. Sebelumnya saya dan ayah Sakha jarang sholat berjamaah karena kami harus bergantian menjaga Sakha, supaya Sakha ga nangis merasa ditinggal sendirian. Kali ini kami mencoba untuk sholat berjamaah sambil mengajak Sakha. Apa yang terjadi?
Sarung dan peci baru
Sakha mau sih diajak sholat berjamaah. Dia juga ga nangis saat kami tidak merespon celotehnya, ga nangis juga saat kami ga merespon panggilannya saat kami sholat. Tapiiii..karena dia bosan menirukan gerakan kami, akhirnya dia mulai berulah. Dia mulai berjalan-jalan memutari kami, dia mulai berusaha naik punggung ayahnya saat ayahnya ruku', dia mulai nggandol di bahu ayahnya saat ayahnya duduk, dia mulai duduk di kaki saya saat saya sujud dan kemudian saat saya duduk, kakinya akan kecepit kaki saya lalu dia menangis..hahaha..

Ga hanya itu, saat dia bosan, dia mulai masuk ke dalam mukena saya sambil mengibar-ngibarkan mukena saya. Dia juga kadang duduk pas di depan saya saat saya berdiri, lalu ketika ruku' saya akan sedikit menggeser tubuh saya supaya tidak menabrak Sakha...hahaha.. Yah masih banyak tingkah polah Sakha saat kami melakukan sholat jamaah.. :D

Akhirnya saat lebaran kedua Sakha tiba, kami memberanikan diri mengajak Sakha sholat Ied. Takut Sakha akan berjalan-jalan dan mengganggu jamaah lainnya saat sholat, saya menyiapkan cemilan untuk Sakha. What, di masjid kok bawa cemilan..hehehe.. Ya ga papa deh ya, demi kenyamanan jamaah juga. Emang kalau Sakha nangis-nangis plus teriak-teriak situ mau tanggung jawab?hihihi..

Alhamdulillah Sakha anteng saat sholat Ied. Walaupun dia cuma duduk ngemil dan tidak mengikuti gerakan sholat, saya seneng aja karena Sakha ga bikin kegaduhan di tempat ibadah. Selanjutnya mari kita latih Sakha supaya Sakha mampu mengikuti gerakan sholat tanpa dilanda kebosanan..

Kami selalu berusaha sounding ke Sakha, kami sering bilang "Sakha, kalau sholat itu ga boleh jalan-jalan ya.. Sakha harus ngikutin gerakan ayah". Atau kadang bilang "Sakha kalau sholat itu ga boleh keluar dari sajadah ya". Mungkin karena Sakha bosen disounding terus, pada akhirnya dia melakukan pembuktian diri. Sekitar umur dua tahunan Sakha berhasil sholat dengan tidak keluar dari sajadah, alias ga pake jalan-jalan sholatnya..hohoho.. Walaupun kadang gerakannya masih acak-acakan. At least, Sakha tidak mengganggu jamaah lain saat sholat karena dia tetep stay pada sajadahnya..hoho.. Good job tole.. 

Mendekati momen Idul Fitri ketiga buat Sakha, tepatnya di tahun 2017 ini, kami memberikan Sakha hadiah karena minat sholatnya semakin bertambah. Hadiahnya tak lain tak bukan adalah peci. Sakha sendiri yang memilih pecinya, dia pilih yang gambarnya Thomas Train..hoho...


Sakha sholat pake peci baru
Saat sholat Ied tiba, kami mengajak Sakha lagi. Karena malam takbir saya tidurnya kemalaman, paginya saya bangun agak siang. Ga ada kepikiran bawain Sakha cemilan atau mainan yang bisa bikin Sakha anteng di masjid. Saya cuma fokus bawa sajadah aja. Baru kepikiran Sakha bakal rewel atau engga saat kami udah nyampe di masjid.
Sakha berangkat sholat Ied
Bismillah semoga Sakha ga rewel di masjid, gitu doa saya. Alhamdulillah saat sholat Ied dilakukan Sakha engga rewel, ga nangis juga. Kata tante yang duduk di belakang Sakha, dia bilang Sakha kayak kebingungan karena sholat Ied ini "Allahuakbar" nya ada banyak kali, jadi Sakha celingak celinguk ke kanan kiri. Mungkin dia mikir kali ya, lho kok sholatnya ga kayak biasanya di rumah.. :D

Selesai sholat Sakha langsung bilang "Amaaa..Sakha pinter, sholatnya ga jalan-jalan".. Duuh..saya kok jadi mellow, rasanya seneng banget lihat Sakha kayak gitu. Seiring berjalannya waktu, mendekati usia Sakha tiga tahun ini, Sakha selalu bilang "Sakha mau sholat Amaa" setiap dia mendengar adzan. Alhamdulillah.

Pernah setelah kejadian Sakha kepleset dan kepala bagian belakangnya kejedug lantai beberapa waktu lalu, ada kejadian lagi yang bikin saya ngelus dada. Jadi saking semangatnya Sakha untuk sujud saat sholat, keningnya Sakha kejedug lantai dong. Padahal dokter bilang kalau Sakha ga boleh kejedug lagi dalam waktu dekat ini.. Fiuuhh..


PR kami untuk memupuk kebiasaan sholat Sakha ini masih panjang. Selanjutnya kami ingin sounding ke Sakha tentang pentingnya sholat, tentang bacaan sholat beserta artinya, tentang konsekuensinya ketika tidak melaksanakan sholat, tentang manfaat sholat untuk jiwa raga, dan lain sebagainya.. Semangaaaaat..

Yang ingin saya tekankan dari tulisan saya ini adalah, saat kita ingin mengajarkan kebiasaan sholat dari usia dini jangan sampai kita melakukan pemaksaan. Biarlah anak melihat kebiasaan kita sholat tiap hari dulu, jangan serta merta langsung dipaksa untuk berjamaah. Dengan melihat kebiasaan baik kita, maka si kecil secara otomatis akan menirunya.. Jadi janganlah lelah melakukan hal yang baik.. :)

Thanks for reading..

Sumber gambar :
Kartun :http://4.bp.blogspot.com/-cBfymmwYkyw/VZ6OfeGcnRI/AAAAAAAAKS0/PF2aBcu8E6/s320/Gambar%2BKartun%
2BAnak%2BSholeh%2BLagi%2BShalat.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara