Jumat, 28 Juli 2017

# curhat

Cerita Angpau Lebaran Sakha

Masih di bulan syawal, masih dalam nuansa lebaran. Jangan bosan kalau saya masih menulis tentang remah-remah sisa cerita lebaran tahun ini..hehehe.. Kita pasti udah tau bagi anak kecil, hal paling menyenangkan saat lebaran adalah saat mendapatkan angpau. Saya dulu waktu jaman SD demen banget dapet angpau lebaran, sampe saat silaturahmi saya membawa dompet kecil untuk tempat angpau itu..

Dompet kecil ini harus saya bawa kemana-mana saat hari lebaran pertama dan kedua. Kakak saya mau pegangpun ga boleh. Ibuk saya mau bantu bawapun ga boleh. Alhasil dompet itu hilang waktu saya sekeluarga makan soto di depan bioskop Kartika Candra sehabis silaturahmi berkeliling ke keluarga besar. Orang Blitar pasti tau dimana ini..hehehe.. Sekarang tempat itu udah berganti jadi bank BCA.. Nah dompet angpau saya pernah jatuh dan hilang disanaaa..huwwwaaa..

Baca : Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H

Rasanya sedih banget, saya nangis sesenggukan ala anak SD pada umumnya. Lha gimana lho saya udah terlanjur bayangin beli mainan pake angpau lebaran..huhuhu.. Pelajaran berharga nih buat saya, harusnya angpau lebaran dititipkan ibuk aja..hehehe..

Nah tahun ini adalah ketiga kalinya Sakha ikut mewarnai hari-hari lebaran kami. Saat Sakha pertama kali berlebaran tepatnya tahun 2015 lalu, Sakha ga dapet angpau karena belum genap satu tahun umurnya. Yang mau ngasih pasti juga mikir, anak masih bayi kok udah dikasih uang..pasti bakal dihabisin emak bapaknya ini..hahahaha..

Kedua kali berlebaran tepatnya di tahun 2016, Sakha dapet angpau dari beberapa saudara dari Blitar dan Probolinggo. Ceritanya saya punya dua rekening, yang pertama adalah untuk menyimpan biaya sehari-hari dan yang satunya khusus untuk menabung. Nah hasil angpau Sakha tahun lalu saya masukin ke rekening tabungan itu..hohoho..

Ketiga kali berlebaran tepatnya di tahun ini, Sakha saat mudik alhamdulillah dapet angpau yang nominalnya lumayan. Saya dan suami menikmati momen-momen bahagia saat membuka angpau Sakha yang dibungkus amplop yang lucu-lucu. Rasanya seperti flashback beberapa puluh tahun yang lalu saat kami dengan bahagianya menghitung pendapatan angpau kami saat masih kecil. Bedanya dulu ga ada amplop, langsung mentahnya saja..hihihi...

Baca : Cerita Mudik Lebaran 2017

Yuhuuu, tambah bahagia saat angpau yang didapat Sakha memakai mata uang baru..hoho.. Pas ngitung angpau Sakha, kami sempet berandai-andai andai nominal yang kami dapet pas jaman kecil dulu segini, mau dipakai apa ya.. Seumur-umur dapet angpau belum pernah nominalnya nyampe segini..hahaha..
Angpau Sakha
Saya ga pengen angpau Sakha ini masuk rekening tabungan saya seperti tahun lalu, jadi saya semangat empat lima banget pengen bikinin Sakha rekening tabungan..hohoho.. Setelah googling sana googling sini, jatuhlah pilihan saya ke tabungan BRI Junio.. Pas kebetulan saya juga punya rekening BRI pula, walaupun masih Simpedes coyyy.. LOL..

Balik ke Jogja, saya langsung semangat mau bikinin Sakha rekening Junio ini. Sehari sebelum balik kerja saya masih ambil cuti kan ya, langsung minta anter suami buat pergi ke Bank BRI Jalan Cik Ditiro Jogja. Saya membawa kelengkapan persyaratan sesuai yang tertera di website BRI yaitu buku tabungan BRI, kartu keluarga/akte kelahiran dan uang setoran awal.

Kami nyampe sana sekitar pukul 11.30, dapet nomer antrian 74..woww emejing. Padahal saat itu antrian CS masih berada pada nomor 32. Jadi ga ya nabung? Akhirnya dengan tekad yang bulat, kami bertiga nunggu dipanggil, berharap supaya orang yang antri pada ga sabar trus pengen pulang..hehehe.. Ohya sebelum berangkat Sakha foto dulu sama angpaunya.. LOL
Sakha dan angpau
Saat nunggu dipanggil pun, Sakha sampe ketiduran di kursi tunggu..hoaaaam, saya juga ikutan ngantuk. Akhirnya sekitar pukul 13.30 nomor antrian kami dipanggil dong. Horeeee, saat bilang mau buka rekening Junio embak CS menanyakan syarat-syaratnya apa udah dibawa. Ternyata syarat saya kurang lengkap. Nah untuk penduduk luar Jogja yang bekerja di Jogja diperlukan surat keterangan bekerja dari instansi terkait. Saya bilang kalau syarat itu ga tercantum di web BRI, saya juga bilang udah antri panjang banget ke CSnya plus bilang anak saya sampe ketiduran. Si embak pun tampak ga tega..

Saya juga nyaranin ke embak CS untuk telpon kantor tempat saya bekerja supaya lebih percaya, namun ternyata yang dibutuhkan adalah dokumen yang menyatakan kantor saya lokasi dimana dan nomor telponnya berapa gitu. Akhirnya saya kepikiran untuk kasih slip gaji saya. Kebetulan tiap bulan accounting mengirimkan email slip gaji ke masing-masing staff. Dengan wajah memelas saya meminta tolong ke embak CS.

Setelah embak CS berkonsultasi dengan supervisornya, diapprove lah permintaan saya. Surat keterangan kerja bisa diganti dengan slip gaji asal slip gaji tersebut dikirim ke email embak CS. Horeeee..setelah menunggu beberapa menit akhirnya buku tabungan Sakha udah jadi, plus dengan kartu ATMnya.. Alhamdulillah.. :D
Buku tabungan Sakha
Sampe di mobil Sakha masih tampak kebingungan, ya iyalah bangun tidur udah langsung disodorin buku tabungan. Uangku kemana Amaaa? hahaha.. Sakha tampak ga antusias dengan buku tabungannya. Ya mungkin Sakha belum mengerti tentang arti menabung di bank, dia cuma mudeng tentang nabung uang recehan di celengan. Ya semoga ke depannya Sakha bisa antusias menabung di bank.. Kayak Amanya dulu ini lho, yang sedari SD udah mulai semangat menabung di Tabanas..hehehe..
Apa sih ini Ama?
Baca : Permainan Murah Meriah : Menabung Koin

Amiin..amiin.. Semoga si kecil rajin menabung ya ibu-ibu.. Dengan menabung anak bisa belajar mengelola uang, belajar menghargai uang, belajar disiplin, dan belajar hemat. Yuk ajak si kecil menabung.. Sekian cerita angpau lebaran Sakha yang berakhir di rekening tabungan, semoga ke depannya Sakha bisa kooperatif diajak menabung..Amiin... Thanks for reading.. :)

Sumber gambar :
Kartun : http://media.istockphoto.com/vectors/child-saving-money-vector-id497748036

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara