Sabtu, 10 September 2016

# mom & kids

Serba Serbi Ditinggal Suami Dinas ke Luar Kota

Hai hai hai..kali ini saya akan menuliskan cerita saya waktu ditinggal suami dinas ke luar kota selama 6 hari untuk pertama kalinya. Gimana hari-hari saya berdua dengan Sakha di rumah sendiri pula untuk pertama kalinya. Hihihi..mungkin ini agak lebay ya, soalnya pasti di luar sana banyak emak-emak setrong & mandiri yang pastinya mereka udah terbiasa karena ditinggal suami dinas ke luar kota atau bahkan sedang menjalin LDM. But in the first experience I think feeling mellow is common thing :D

Yuhuu..sekitar awal Agustus pak suami mengabari kalau akan dinas ke kantor cabang Bali selama 6 harian di sekitar bulan September nanti. Untuk mengimport kakek neneknya Sakha ke Jogja buat bantuin saya selama suami dinas pun ga mungkin karena beliau semua masih bekerja. Kapan hari Sakha juga kena musibah jatuh dari motor dan kami mendatangkan bulik saya untuk bantu jaga Sakha pas saya kerja. Saya dan suami sungkan juga buat merepotkan beliau lagi :) Jadi mau ga mau saya harus jagain Sakha sendirian dan mulai saat itu saya merencanakan kebutuhan apa aja selama ditinggal suami.

Baca : Bunda Panik, Nak!!

Selama ini untuk pergi ke daycare, saya dan suami selalu berdua buat mengantar jemput Sakha. Berhubung saya ga bisa nyetir mobil, jadinya harus antar jemput Sakha naik motor waktu suami dinas nanti. Sempet galau gimana caranya gonceng Sakha pake motor bebek ini ya. Ada 3 pilihan sebenernya :
  1. Sakha digendong pake gendongan depan Ergo baby. Ekspektasinya saya leluasa nyetir motor dengan badan Sakha hadap ke saya. But wait, tapi kan Sakha sekarang udah ga mau digendong. Dia ga nyaman sekarang digendong pake Ergo, "usrek wae" gitu. Mungkin selain karena dia tambah gendut juga kalau digendong hadap belakang dia ga leluasa liat pemandangan. Jadilah opsi pertama ini dicoret.
  2. Sakha dibelikan sabuk bonceng, supaya dia bisa dibonceng belakang. Ekspektasinya saya leluasa nyetir sedangkan Sakha bisa leluasa juga tengok pemandangan kanan dan kiri. Tapi kalau ternyata Sakhanya pengen nengok depan gimana dong? :| Kan jadi ga seimbang ya trus duduknya jadi miring. Pasti bakal bahaya itu. Jadilah opsi kedua dicoret juga.
  3. Sakha dibelikan kursi bonceng depan, supaya dia bisa duduk santai di depan bagaikan raja. Mau liat depan leluasa banget. Liat kanan kiri juga monggo, asal ga liat  belakang. Saya dapet ide ini juga dari tanya-tanya bunda temen Sakha di daycare yg nyaman banget bonceng anaknya pakai ini :D. Apalagi kursi bonceng ini juga dilengkapi sabuk pengaman, insyaAllah aman untuk anak-anak. 
Baca : Gendongan Nyaman Sejuta Emak

Yuhuuu akhirnya saya browsing-browsing untuk beli kursi bonceng ini. Setelah nemu yg pas di tokopedia (mumpung ada saldo & top points) akhirnya belilah saya kursi bonceng ini. Kurang lebih harganya 140ribuan. Ga sampe 3 hari barang udah datang. Sebenernya ada 3 tipe dari kursi bonceng ini : untuk motor manual/bebek, matic dan hybrid. Yg hybrid itu ceritanya bisa buat motor matic, manual, sepeda ontel dan bisa dipakai sebagai kursi biasa. Tapi seinget saya harganya agak mahal, jadinya beli yg untuk motor manual/bebek aja. 

Untuk pemasangannya suami saya sempat mengalami kesulitan walaupun di paket pembelian udah ada petunjuk pemasangan. Akhirnya setelah cari-cari video tutorial di youtube terpasanglah kursi bonceng dengan sempurna. Horaaai.. It's time to mereyen boncengan.
Ready to go
Langkah-langkah buat bonceng Sakha ini sangat mudah setelah kursi bonceng terpasang. Pertama standard/jagrak motornnya, pake jagrak samping oke, pake jagrak tengah lebih bagus. Kemudian naikkan anak ke boncengan, pastikan anak duduk di bagian tengah kursi. Kalau udah pas, pasang sabuk pengaman. Kemudian pas kan juga kaki anak di pijakan kaki yg udah tersedia di kursi bonceng. Siap dah yuk capcuzz. :D

Ohya kursi bonceng ini bisa juga dilipat misal lagi ga dibutuhkan. Lalu saat dibutuhkan tinggal pasang aja di jok motor & bautkan sandarannya. Simple banget pokoknya. Dan setelah kursi bonceng ready, selanjutnya adalah membeli helm buat Sakha. Kami membeli helm di sekitar gereja Kota Baru. Sakha sendiri yg memilih helmnya. Dia pilih gambar boboboy..wkwkwk.. Wes pinter le lek mu milih. Harganya 90rb dari harga awal 120rb. Mgkn bisa lebih murah tergantung nawarnya. (Saya ga jago nawar :D) Jeng jeng jeng inilah penampakan Sakha pake helm barunya.
Ciee helm baru
Persiapan transportasi sudah siap, selanjutnya adalah persiapan mental & fisik. Persiapan mental ini dengan berusaha ber positif thinking. Saya mikir ya emang gini resikonya nikah dgn seorang programmer ya, mobile kesana mobile kesini. Masih beruntung ini cuma 1 minggu, gimana kalau sampe berbulan-bulan. Masih beruntung ya ini cuma ke Bali doang, gimana kalau ke Zimbabwe sana. Masih beruntung ya ini zaman udah canggih kalau kangen tinggal telpon aja, gimana zamannya ibuk saya dulu yg mesti ditinggal kerja bapak ke Arab dan komunikasi cuma lewat surat doang. Dan yg pasti dibalik semua ini pasti ada pelajaran yg bisa diambil :D

Kalau persiapan fisiknya lebih menyiapkan diri supaya saya sehat. Dengan banyak menyetok buah, serta nyetok vitamin juga supaya saya tetep vit. Kalau mental & fisiknya baik insyaAllah moodnya akan baik juga. 

Deeeeng deeeeng deeeng hari H pun tiba. Suami berangkat hari Minggu siang dan balik hari Jumat malam. Berarti saya bakal ditinggal selama 5 hari. Kebetulan waktu itu Sakha lagi rewel-rewelnya. Malam pertama bobok sendirian sama Sakha, ga jenak sama sekali. Sakha sering banget kebangun trus nangis teriak-teriak sambil merem. Mungkin Sakha kecapekan soalnya minggu paginya dia mainan lompat-lompat. Alhasil hari Senin saya mata panda & pusing banget waktu di kantor. Pada waktu jam istirahat kantor, saya gunakan untuk pulang buat bersih-bersih rumah. Karena saya pingin pas waktu nyampe rumah setelah jemput Sakha, rumah sudah rapi & bersih, sehingga saya bisa fokus jagain Sakha. Oh ya untuk makanan saya ga masak sama sekali. Biasanya untuk sarapan pagi, saya bawain Sakha bekal, pas ditinggal suami dinas ini sarapan Sakha dari daycare saja :)

Baca : Manajemen Waktu si Sakha dan Emaknya

Pulang kerja sebelum jemput Sakha, saya mampir dulu buat beli makan malam. Ya makanan yg simpel dan tempatnya ga terlalu jauh dari kantor. Setelah beli makanan saya capcuz jemput Sakha. Saya pulang kantor jam 16 lebih dikit supaya saya bisa sampe rumah sebelum matahari tenggelam. Nyampe rumah langsung dah masuk rumah & kunci pintu. Ya kurang lebih itulah yang saya lakukan selama 5 hari ditinggal suami dinas ke luar kota. Karena saya ga punya saudara di jogja dan juga ga punya pembantu, jadi semuanya harus dikerjakan sendiri. Jadi mumpung Sakha dititipkan di daycare, pas waktu istirahat kerja saya pulang untuk bersih-bersih rumah, mencuci piring bahkan mencuci baju. Melelahkan pasti, tapi saya bersyukur & menikmatinya. Sempat saya mellow si hari kedua. Ketika Sakha rewel banget malam-malam dia kebangun & teriak-teriak sambik merem. Saya tenangin dia tetep nangis ga jelas. Akhirnya saya biarin dia nangis & saya pilih pergi buat cuci muka. Setelah saya udah calm down saya balik ke Sakha lagi. Alhamdulillah Sakha rewel itu cuman sekitar 3 malam aja, selebihnya boboknya lumayan nyenyak.

Yah seperti itulah keseharian saya selama ditinggal suami dinas ke luar kota.  Untuk para mommy yg akan punya pengalaman seperti saya, yg pasti jangan panik. Karena kalau kita udah panik akan nyetrum ke anak kita, jadinya ikut rewel deh. Mgkn kemarin Sakha rewel karena saya panik jg. Dan pasti selalulah berpositif thinking dan jangan lupa siapkan kebutuhan anak & kebutuhan mommy selama ditinggal ayah. Kalau bisa minimalisirlah berada di jalan atau di luar rumah & jangan lupa selalu kunci pintu ketika di dalam rumah. Semangat untuk belajar lebih mandiri!! ^_^

Sumber Gambar :
Kartun : http://3.bp.blogspot.com/-6AofvNbHghU/UeAd0QIRbKI/AAAAAAAAAEs/HRYrIrNdjQs/s1600/kacamata+galau+10.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara