Senin, 19 November 2018

# home

Proyek Ruang Sholat by Ama

Dulu pas jaman ngontrak rumah, saya dan suami bermimpi pengen punya rumah sendiri yang serba putih. Mulai dari cat pintu, cat jendela, cat tembok, sampai warna furniture yang digunakan di dalam rumah semua harus putih gitu. Alhamdulillah Allah mengabulkan mimpi kami mempunyai sebuah rumah. Ya tapi gak serba putih juga..hehehe.. Yang penting kami gak ngontrak lagi, itu poinnya. Harga kontrakan yang naik melejit memicu kami untuk gemar menabung supaya bisa nyicil beli rumah.


Karena harga rumah baru di daerah Jogja waktu itu sangat menggila, akhirnya kami menargetkan rumah second saja yang lokasinya di pinggiran kota Jogja. Setelah proses panjang yang sangat berliku-liku, alhamdulillah proses AJB pun dilakukan. Rumah second itu resmi berbalik nama.


Saat melakukan renovasi rumah, saya request kepada ayah Sakha Sakhi (sebut saja ayah SS ya biar pendek..hehehe) untuk dibuatkan ruang sholat. Kami sempat berunding juga enaknya ruang sholat ini ditempatkan dimana, tapi rundingannya ga menemukan titik terang. Akhirnya terlupakan begitu saja, mlangkrak. Ayah SS malah fokus bikin proyek taman, lemari, kolam ikan dan aquaponiknya.. Plus sekarang di kantor ada social activity Tamiya, bikin beliau lebih demen lama-lama merakit Tamiya bareng Sakha.


Saya ga pernah ngelarang-larang kemauan ayah SS mau bikin taman, lemari, kolam ikan atau aquaponik. Asal dilakukan secara bertanggung jawab poko'e semua monggo aja. Asal pas dengan budget yang dianggarkan tentunya. Singkat kata mungkin ayah SS merasa gak enak nih, "Kok akhir-akhir ini semua kemauanku didukung terus sama Ama, lha aku janji mau bikinkan ruang sholat aja belum kutepati". Yawes mulai dari situ lah ayah SS bilang membebaskan saya untuk mendesign ruang sholat sendiri. Terserah mau ditempatkan dimana, modelnya kayak gimana semua dihibahkan ke saya. Uwoww.. saya langsung semangat!

Kebetulan bulan lalu ayah SS gak banyak melakukan pengeluaran untuk hobbynya, jadinya anggaran bisa dialihkan untuk ruang sholat ini. Gimana detailnya projek ruang sholat by Ama Sakha Sakhi ini? Yukz mari disimak..hohoho..

Lokasi
Lokasi penempatan ruang sholat ini adalah di belakang partisi antara ruang tamu dan ruang tengah. Dulu pernah kepikiran juga ruang sholat akan ditempatkan di belakang rumah di dekat jemuran. Tapi kok ya bakal nambah budget banyak untuk membangun pondasinya. Karena kan di belakang itu masih lantai plesteran gitu.

Alasan Lokasi
Kenapa kok milih lokasi di belakang rak partisi ruangan, kan sholatnya jadi bisa kelihatan dari ruang tamu tuh? Ya karena cuma disitu tempat yang strategis. Lokasinya pas di tengah-tengah rumah gitu. Aksesnya mudah dan sering dilewatin, jadi akan memicu kita-kita untuk lekas melakukan sholat pada waktunya. Kalau misal ditempatkan di belakang rumah ga jaminan akan ada yang mau sholat malam-malam sendirian ya kan singup..hehehe..

Bahan Pendukung
Untuk bahan pendukung ruang sholat ini, saya membeli tiga barang utama, yaitu alas sholat, partisi dan rak mukena. Seperti ini detailnya...
Alas Sholat
Untuk alas sholat disini saya menggunakan stiker lantai yang memiliki motif kekayuan. Sempat galau juga, mau beli stiker yang bermotif tegel jadoel atau yang motif kekayuan ini. Yang motif tegel harganya jauh lebih murah daripada yang motif kekayuan ini. Motif yang saya beli harganya Rp. 90.000 dengan dimensi 20cm x 5 meter.

Saya beli di Shopee dengan memanfaatkan free ongkir, plus bisa dapet cashback juga kalau transaksinya dihubungkan ke Shopback. Lumayan banget kan..


Alas ruang sholat
Oh ya saya sengaja memakai stiker karena ya biar dia bisa nempel paten gitu. Kalau pakai karpet kan pasti ribet tuh bisa kegeser-geser. Belom lagi kalau si karpet kotor, jadinya capek aja musti cuci atau setidaknya kebus-kebusin tuh karpet. Kalau pakai stiker yang paten gini kan tinggal disapu atau dipel aja kalau dia kotor. Maintenancenya mirip kayak lantai biasa.

Partisi
Fungsi partisi ini adalah untuk membatasi ruang sholat dengan ruang TV. Jadi kalau pas ada yang sholat setidaknya ga terlalu keliatan gitu dari ruang TV. Untuk memilah milih partisi yang cocok saya sempat mengalami kegalauan. Galau mulu buuuuuk. Pengennya sih partisi dari kayu yang kekinian dengan bermacam-macam quote pada kain seperti gambar di bawah ini..
Partisi kain idaman
Tapi pas dipikir lagi menurut saya harganya kok agak lumayan, bisa sampe 800ribuan. Plus takut juga kalau tiba-tiba partisi itu menjatuhi si kecil Sakhi pas dia lagi asik-asiknya merangkak #emakparnoan.

Setelah browsing sana kesini cari inspirasi, nemulah partisi yang harganya cukup reasonable. Bentuknya kotak-kotak seperti tegel dengan material yang terbuat dari plastik lentur, kira-kira panjangnya 40cm. Jadi kotak-kotak kecil itu nanti akan dirangkai dan digantung di plafon. Maka jadilah partisi ruangan..hahaha.. Penasaran? Seperti ini bentuknya..
Partisi plastik
Saya membeli partisi ini di Shopee, pilih yang warna putih dan hitam. Partisi ini dijual per pcs kotak kecil gitu, harganya Rp. 12.000. Tinggal dihitung aja akan butuh berapa kotak..hehehe.. Partisi ini dilengkapi dengan ring penghubung antar partisi, jadi tinggal dipasang sendiri. Pengguna cuma perlu membeli sekrup seperti cantolan burung untuk menggantungkan partisi ini. Atau kalau pengen lebih menghemat, pengguna bisa membeli rantai untuk menggantungkan si partisi ini. Jadinya ga terlalu butuh banyak kotak-kotaknya gitu lho..hehehe..

Gantungan Mukena
Item berikutnya yang saya beli adalah gantungan mukena. Di instagram para home decor tuh lagi musim gantungan mukena yang berbentuk tangga, nama bekennya ladder hanger.. Kepo di instagram kok harganya lumayan mahal, masak ada yang jual sampai 300ribuan per pcsnya. Ya mungkin yang mereka jual tuh pake material yang bener-bener bagus ya, kayu solid yang super anti rayap mungkin ya.

Untuk gantungan mukena ini saya cuma menganggarkan budget maksimal 125ribu aja gitu. Setelah pencarian lebih detail dan seksama di instagram, nemulah yang jual gantungan ini dengan harga reasonable. Gantungan mukena seperti ini dijual seharga Rp. 100.000 per pcsnya.. woooh mayaaan..
Ladder hanger
Foto Sebelum
Saya lagi nguprek-nguprek album foto ruang tengah sebelum di make over jadi ruang sholat, tapi kok ga nemu ya. Ya intinya ruangan ini dulu ga jelas gitu, perbatasan antara ruang tamu dengan ruang tengah. Kadang kami menempatkan mainan Sakha disini, kadang kami menempatkan tumpukan tas disini juga..bener-bener ruang multi fungsi. Justru karena multi fungsi itu lah jatohnya jadi ga rapi acak adut gitu..hehehe..
Penampakan dari ruang tamu

Foto Sesudah
Dengan adanya ruang sholat ini, menurut saya rumah jadi makin keliatan rapi..hohoho. Kenapa? Karena jadi ada batas real antara ruang tengah dengan ruang tamu. Dengan adanya alas untuk ruang sholat, diharapkan Sakha ga sembarangan taroh mainan di lantai gitu. Saya tekankan ke Sakha kalau ruang sholat ini harus steril, ga boleh ada mainan. Lha kok dia malah bilang, "Ama, mainannya diajak sholat aja.." Hahaha.. oke lah nak, asal nanti dibereskan ya..

Taraaa..beginilah penampakan ruang sholat by Ama Sakha Sakhi.. Foto dari segala penjuru angle ya, maklum saya lagi semangat banget ini.. maaf kalau norak..
Foto dari bawah
Foto dari samping agak-agak ke atas gitu
Foto yang difokuskan pada partisi
Rak mukena kekinian
Oh ya banyak yang mengira kalau partisi ruangan ini terbuat dari kaca. Pernah ada tamu yang datang trus penasaran sama partisinya, dikira kaca gitu. Eh pas dipegang dia lentur..hehehe.. Sukaaak pokoknya.. Saya baru sadar juga kalau stiker lantai untuk alas sholat ini sama kayak motif dinding yang pernah saya temuin di C3 Hotel Ungaran..

Baca : C3 Hotel, Hotel Pilihan di Ungaran

Rencana Ke Depan
So far saya puas dengan ruang hasil proyek ruang sholat ini. Kami sekeluarga semakin semangat untuk melakukan ibadah sholat. Sakha makin semangat juga untuk mengaji sehabis sholat maghrib. Dengan adanya rak di sisi ruang sholat memudahkan kami untuk meletakkan Al Qur'an atau buku Kibar untuk mengaji.

Ke depannya saya masih pengen untuk menghias ruang sholat ini agar lebih nyaman lagi. Pengennya ditambahin hiasan dinding yang bertuliskan lafadz Allah dan Muhammad. Atau kalau gak gitu saya pengen memajang quote-quote tentang pentingnya sholat, biar makin semangat sholat tepat waktu. Amiiin..

Btw sekian dulu sharing saya. Intinya saya happy banget bisa menyelesaikan proyek ini.. See you on my next post..


Sumber gambar :
Prayer room : https://www.dutchnews.nl/wpcms/wp-content/uploads/2016/04/prayer-room.jpg 
Stiker lantai : https://cf.shopee.co.id/file/85d2f8c46cc7054c8afafd5bb042c463 
Partisi kain : Instagram @the_little_kokoye 
Partisi plastik gantung : https://cf.shopee.co.id/file/32026a455a4e7c8ae7d4ac4cc1863420
Lader hanger : https://www.instagram.com/p/BnXji_1nUI2/

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara