Selasa, 07 Agustus 2018

# curhat # home

Saat Ayah Sakha Semangat Beberes

Hallo izinkan postingan kali ini isinya curhatan aja ya. Tadi pagi saya sebel sama ayah Sakha soalnya pas mau berangkat kerja tuh beliau naroh cooler bag saya asal-asalan di mobil. Di dalam cooler bag itu kan ada pompa ASIP plus bekal sarapan saya. Gara-gara narohnya asal, bekal saya jadi tumpah gitu. Kuah tumpah kemana-mana, cooler bag jadi basah, plus pompa ASIP jadi bau sop kan ya..hehehe..


Oke, saya jadi merasa bersalah udah marah ga penting sama ayah Sakha, jadinya sekarang saya mau inget-inget deh manisnya ayah Sakha saat beberes rumah.. Biar selalu inget yang baik-baiknya yes. Banyak banget yang beliau lakuin demi mewujudkan rumah nyaman versi kami..hehehe.. Luv u ayah..

1) Memasang Keran Kloset dan Keran Tempat Cuci Piring
Seperti yang udah saya ceritakan di postingan renovasi rumah part 1, kamar mandi plus cucian piring ikut dalam part renovasi. Tapi ternyata ada juga yang kelupaan yaitu pasang keran di kloset plus keran tempat cuci piring. Daripada minta tolong tukang lagi, ayah Sakha aja deh yang turun tangan.

Kami beli kerannya di BJ Home Jogja. Ini pertama kali saya main ke BJ Home, seru! Setelah galau mau beli keran yang mana, akhirnya nemu juga yang sesuai budget. Langsung deh sama ayah Sakha dipasang. Semoga awet dan tidak karatan yaaa..
Si keran
2) Mengecat Kamar dan Plafon
Di postingan renovasi rumah part 3 saya udah cerita kalau ayah Sakha semangat banget buat ngecat rumah sendiri. Namun apa daya ternyata ngecat itu ga segampang yang dibayangkan..hehehe.. Akhirnya ayah Sakha cuma ngecat tembok kamar belakang aja, plus ngecat plafon di beberapa ruangan.

Katanya yang paling challenging tuh ngecet plafon. Kan musti ndongak gitu kepalanya, jadinya gampang capek. Plus pasti ketetesan catnya kan. Dari cat mengecat ini beliau dapet kenang-kenangan yaitu noda cat di baju dan celananya. Harusnya kan waktu ngecat pake bajunya yang jelek atau yang buluk gitu, lha ini engga..baju main dibuat ngecat..hahaha.. Ya sudahlah tak apa, yang penting beliau bahagia..

3) Memasang Gorden
Semenjak riweh dengan pindahan rumah ini, ayah Sakha semangat banget melengkapi alat pertukangannya. Beliau menyisihkan sebagian gaji untuk membeli bor, gerinda, gergaji, dan lain sebagainya. Cita-citanya adalah membuat lemari penyimpanan sendiri! Wow, saya cuma mengiyakan waktu itu..hehehe..

Ceritanya mertua saya semangat sekali mengirim gorden dari Probolinggo. Kamipun ga kalah semangat untuk memasangnya. Hohoho.. Sebelum ke tahap bikin lemari, mari kita uji kemampuan ayah Sakha dalam mengebor dinding. Yuhuuu, bor yang udah dibeli akhirnya diperawani saat memasang gorden. Ayah Sakha sampe gobyos waktu masang gorden ini. Nervous? Engga sih cuma emang cuacanya lagi panas aja.. :D
Si pemasang gorden
Tahap pengukuran
Syukurlah gorden di jendela ruang tamu, kamar depan, dan kamar belakang sukses terpasang dengan rapi. Good job! Sebenernya ada gantungan tali gorden yang belum terpasang. Ga papa sih ga mendesak juga, bisa dipasang lain waktu.. :)
Gorden sudah terpasang
4) Memasang Rak Gantungan
Senangnya cita-cita kami memiliki rumah serba putih menjadi kenyataan. Supaya tetap sesuai dengan tema, rak atau gantungan yang ditempel di dinding juga harus berwarna putih. Karena saya penyuka barang murah, nemulah rak putih dengan material plastik di Shopee, satu pcsnya seharga Rp. 12.500. Langsung beli 4pcs, ga lupa juga belinya pake Shopback biar dapet cashback.


Sasaran pemasangan rak ini adalah di dinding kamar mandi. Sisanya akan dipasang di dinding dapur. Maklum belum ada fulus buat bikin kitchen set, jadinya pake rak-rak begini aja dulu ya di dapur..hehehe..

Pemasangan rak di dinding kamar mandi berjalan mulus. Sistem vakum pada rak tersebut sukses menempel kuat di dinding kamar mandi. Pel-pelan bolde yang lumayan berat pun bisa digantungkan di rak tersebut..horeeee.. good job ayah Sakha..
Rak gantungan di kamar mandi
Sayang vakum rak gantungan ini gagal menempel kuat di dinding keramik dapur. Gegaranya adalah keramik dapur ini bergelombang teksturnya, ga mulus kayak yang di kamar mandi. Alhasil ayah Sakha harus unjuk skill ngebornya lagi. Yuhuu, rak gantungan plastik ini ditempel memakai paku yang di bor di dinding.

Cukup challenging juga karena kan ngebor keramik bok..hehehe.. Gobyos nya dapet, berisiknya dapet.. Ayah Sakha sukses memasang rak ini di tiga tempat di dapur.. Syukurlah akhirnya si wajan, panci, telenan, sothil dan kawan-kawannya bisa menggantung disana.

5) Memasang Jemuran Lipat
Supaya mengirit tempat, kami punya rencana untuk memasang jemuran lipat di tembok taman bekalang rumah. Sebenarnya hal ini terinspirasi dari jemuran yang ada di kantor sih, keliatan minimalis gitu. Lagi-lagi pembelian pernak pernik rumah dilakukan secara online, supaya lebih praktis aja. Kadang dapet harganya bisa jauh lebih murah juga daripada beli offline.


Lagi-lagi ayah Sakha unjuk kebolehan mengebornya. Rupanya semakin hari semakin mahir gitu beliau. Jemuran lipat ini sukses menempel di dinding hanya dalam waktu beberapa menit saja..hohoho.. Langsung deh saya buat njemur baju new born nya Sakhi waktu itu sepelum lahiran di RS. Terimakasih ayah!
Jemuran tempel

6) Memasang Perpanjangan Kabel
Kesalahan kami saat proses renovasi adalah tidak memikirkan dimana letak stop kontak yang strategis. Hal itu akan memunculkan pertanyaan lanjutan, mau ditaroh mana nanti TV nya? PCnya? Kulkasnya? Hahahaha.. Sebelumnya kami ngotot naroh TV di sebelah barat, eh tapi ternyata rumah jadi keliatan makin sempit, yaudah pindah naroh di sisi timur. Tapi di sisi timur kok ga ada stop kontaknya.. :D

Jeng jeng jeng, muncul ide buat bikin perpanjangan kabel. Tapi gak seru kan kalau perpanjangan kabel itu dibiarkan menjuntai bebas ga beraturan. Syukurlah kita sekarang hidup di dunia digital, dunia kekinian. Permasalahan kabel menjuntai agaknya juga dialami banyak orang di luar sana. Maka dari ada yang bikin solusinya yaitu dengan memasang wall sticker kabel berbentuk daun. Tinggal googling, cari di Shopee, beli! Jadi si kabel nanti bisa kelihatan seperti dahan pohon gitu lhoo.. Lucu deh... Langsung ayah Sakha mengaplikasikannya di tembok rumah.. Horeee..
Hasil tempelan ayah Sakha
Tempelan di sisi barat
6) Memasang Tirai Kolong Dapur
Sebelum pindahan rumah, kami bertekad seenggaknya kolong dapur itu ketutup. Kalau ketutup kan kami bisa masukin kardus sisa-sisa pindahan ke dalam situ. Karena sekali lagi bikin kitchen set itu ga murah, muncullah ide brilian menutup kolong dapur dengan menggunakan tirai. Search di Shopee ternyata banyak account yang jual tirai dapur ini lhoo..hohoho..


Setelah tirai dapur nyampe, ayah Sakha langsung semangat pasangnya. Masangnya lumayan sulit karena masing-masing talinya harus dikaitkan di paku yang harus nancep di kolong dapur. Ayah Sakha lagi-lagi nancepinnya pake bor. Ngebor dengan posisi tiduran sungguh tidak mudah. Serbuk bekas bor akan bertaburan di muka dan mengenai mata. Setelah berjuang sekian jam, akhirnya tirai kolong terpasang dengan manisnya..hehehe..
Tirai kolong dapur sudah terpasang
7) Menanam Rumput
Salah satu impian kami adalah memiliki rumah dengan halaman yang nyaman. Indikator kenyamanan halaman adalah dengan adanya rumput hijau alami yang bisa dibuat leyeh-leyeh. Kadang kami membayangkan juga kalau nanti Sakha dan Sakhi bisa main tenda di depan rumah sambil ngajak temen-temennya..hehehe.. seru kayaknya.. :D


Tahap awal renovasi halaman ini adalah dengan membeli rumput di sekitaran Gembira Loka. Ayah Sakha super semangat banget, karena beliau emang demen sama tanam menanam. Rumput yang dipilih kali ini adalah jenis rumput Jepang, bukan rumput Gajah Mini seperti yang ditanam di kontrakan dulu. Kenapa? Karena dulu pernah nanam rumput Gajah Mini, eh malah yang tumbuh subur tuh si gulma nya. Rumputnya kalah, jadi agak trauma mau nanam itu lagi..hehehe..

Oh ya pemilik rumah sebelumnya ini membiarkan halaman ini full dihiasi dengan batu hias yang berwarna putih itu. Banyak banget batunya. Akhirnya sebagian besar batu hias ditaruh mengelilingi rumput, sedangkan sisanya ditaruh halaman belakang yang nantinya juga akan ditanami rumput juga.
Kesuksesan menanam rumput
Kesuksesan menanam rumput di halaman depan tidak dibarengi dengan rumput halaman belakang. Padahal udah pake jenis rumput, tanah dan nutrisi yang sama lho. Tapi tetep rumput di halaman belakang ga tumbuh, malah menguning kering gitu dia. Diagnosa ayah Sakha sih karena kurang cahaya matahari..hehehe.. Yaudah kapan-kapan ayah Sakha mau ganti rumput belakang pake rumput sintetis aja biar ga ribet.. :p

8) Membuat Lemari Penyimpanan
Saya udah pernah cerita kan kalau cita-cita ayah Sakha adalah bikin storage alias lemari penyimpanan. Istilahnya buat gudang lah. Barang-barang yang mengganggu kenyamanan mata bisa dimasukkan kesitu..hehehe.. Saya kira ayah Sakha ga serius tentang bikin lemari ini, taunya beliau SANGAT SERIUS.

Beliau memikirkan designnya dengan matang. Bikin gambarnya sendiri, trus ukur-ukur bahan yang dibutuhkan berapa meter. Trus mikirin juga gimana nanti design pintunya, mau yang bukaan atau digeser. Saya cuma sebagai tim penyemangat aja yang selalu setia mendampingi saat membeli bahan-bahan seperti kayu multiplex, pelapis, lem fox, siku, roller, dll.

Selama beberapa hari rumah kami riuh ramai dengan suara gerinda yang memotong kayu. Selesai memotong kayu, ayah Sakha sibuk mengelem kayu tersebut dengan lapisan anti air. Sungguh sangat lama proses pengeleman ini, saya ga bantu soale pusing banget kena bau lem fox..hahaha..
Proses pengeleman
Lemari penyimpanan ini harus selesai sebelum Sakhi lahir. Kalau Sakhi lahir duluan kan kasian mesti bau lem fox setiap hari..hehehe.. Syukurlah tiga hari sebelum lahir, lemarinya jadi! Horeee, terimakasih banget buat bulik saya yang juga mau bantu ayah Sakha buat ngelem lapisan lemari ini. Padahal kan bulik saya ke Jogja buat nemenin saya lahiran..hehehe..


Proses pemasangan lemari
Lemari penyimpanan sudah jadi, ayah hebat!
Oke sekian cerita perjuangan ayah Sakha beberes rumah. Nanti kalau ada cerita yang signifikan lagi saya update yaaa.. Terimakasih ayah Sakha, rumah jadi kelihatan rapi bersih atas bantuanmu juga! Semoga kita selalu kompak saling bantu membantu demi mewujudkan rumah nyaman, tentram dan barokah.. Amiin.. :D

Anw, thanks for reading ya teman-teman semua..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara