Kamis, 06 September 2018

# curhat # mom & kids

Gimana Setelah Beranak Dua?

Your kids don't want a perfect mom. They just want a happy one ๐Ÿ‘จ‍๐Ÿ‘ฉ‍๐Ÿ‘ง‍๐Ÿ‘ฆ
Postingan kali ini berisikan curhatan semata. Kalau lagi ga pengen baca boleh kok, monggo diclose aja daripada lama-lama baca tapi ga dapet faedahnya..hehehehe (emang berfaedah??). Saya tegelitik nulis ini karena beberapa waktu lalu waktu hamil Sakhi saya bersikeras pengen resign aja. Pengen rawat Sakhi sendiri gitu di rumah tanpa menitipkannya ke daycare.


Keinginan itu bertambah berkali-kali lipat saat cuti melahirkan dimulai. Saya memilih lahiran di perantauan kan, di Jogja. Disini juga ga ada keluarga sama sekali. Jadinya semua ya harus ditandangi sendirian. Untungnya pas minggu-minggu awal lahiran Sakhi masih ada keluarga yang berkunjung ke Jogja untuk sambang bayi. Setelah itu ya udah balik berempat lagi deh, saya, Sakha, Sakhi dan ayahnya. Intensitas tiga bulan full bersama Sakhi ini membuat saya semakin galau "Tega nih ninggalin anak selucu ini di daycare?", "Yakin mau balik kerja nih, dulu Sakha dititipkan masak Sakhi juga dititipkan?". Ya perasaan semacam itu lah..


Rutinitas yang saya lakukan saat cuti lahiran pernah saya tulis disini. Saya ga ngebayangin kok saya bisa ya menjalani itu..hahaha.. Padahal dulu pas lahiran Sakha, buat mandiin Sakha sendiri aja masih ngeri. Buat naik turun kasur aja saya masih takut waktu itu, takut bekas jahitan sobek dan mesti dijahit lagi gitu. Alhasil saya berasa lemah ga guna..


Sekarang alhamdulillah saya jauh lebih setrong. Syukurlah sudah bisa berdamai dengan diri sendiri. Gimana dengan perasaan mellow saya yang pengen resign itu? Ternyata tiba-tiba perasaan itu hilang sendiri. Ajaib. Mungkin waktu itu hormon saya lagi ga stabil ya. Setelah saya list pros dan cons nya untuk saya, anak dan keluarga kecil kami, kayaknya untuk sementara saya akan stay jadi working mom dulu.

Why?
๐Ÿ’† Stress?
Waktu full di rumah saya ngerasa BAB saya ga lancar banget. Bisa lho saya ga BAB selama seminggu. Padahal saya udah rajin makan sayur dan buah. Minum air putihpun sangat banyak dalam sehari sampe 2 liter lebih. Karena sembelit itu saya selalu dibantu Microlax dalam misi membuang hajat. Saya ga mau ambeyen saya tambah parah kalau dibuat ngeden-ngeden. Oh ya saya ga lancar BAB ini juga ngaruh ke Sakhi, dia pernah ga pup selama 7 hari lebih. Akhirnya Sakhi pun harus di Microlax juga. Kasian.

Saya sampai heran jangan-jangan saya stress berada di rumah seharian. Mungkin stress yang ga disadari gitu yang udah tertancap di alam bawah sadar..hehehe.. Ajaibnya setelah balik kerja saya ga ngalamin sembelit. Sakhi pun tampak bahagia di daycare, dia BAB terus setiap hari. Alhamdulillah.


๐Ÿ™๐Ÿป Uring-uringan?
Di rumah terus selama 24 jam saya ngerasa jadi sering uring-uringan. Mungkin sebabnya adalah capek fisik dan bosan. Lihat ayah Sakha pulang kerja langsung leyeh-leyeh kok rasanya nyimut bener dia, sedangkan saya masih mengurusi urusan domestik rumah tangga. Buat mandi aja kadang ga sempat. Di rumah saya juga kadang membatin "Wah ayah Sakha lagi makan siang apa ya di kantor? Pasti enak..Ini aku makan siang kok gini-gini aja (ya memang saya bisanya cuma masak itu-itu aja..hehehe)".

Merasa uring-uringan dan kecapekan akhirnya anak yang dijadikan sasaran. Saya jadi sering marah-marah ke Sakha. Saya baru menyadari kalau saya bukan tipe perempuan yang betah di rumah dengan rutinitas yang tidak terjadwal. Jadi contohnya gini, misal pas nyusuin Sakhi saya udah bayangin abis nyusuin saya akan melakukan kerjaan A, B, C. Eh ternyata semuanya ga bisa dikerjain karena saya ketiduran. Kan sebel ya..seharian di rumah tapi ga bisa produktif.. Akhirnya uring-uringan sendiri.

Pas balik kerja ini juga ada konsekwensinya, saya jadi sering bangun malam untuk pumping atau sekedar mengejakan pekerjaan rumah. Jam tidur terganggu. Tapi ketika kerjaan rumah ga sesuai ekspektasi saya jadi lebih selow menanggapinya, lebih low expectation lah. Pulang kerja ketemu anak, saya jadi ngerasa kangennya jauh berkali-kali lipat, uring-uringan pun bisa diminimalisir.

๐Ÿ’ฐ Bantu Lunasin Cicilan
Beberapa bulan sebelum Sakhi lahir, saya dan suami alhamdulillah bisa membeli rumah impian. Kami membeli rumah second dengan cara KPR. Ambil cicilan selama 10 tahun. Rasanya lama banget ya 10 tahun itu. Dengan kata lain cicilan itu akan lunas ketika kami berumur 40 tahun. Rasanya saya pengen juga berkontribusi menabung pundi-pundi rupiah supaya cepat bisa ngelunasin rumah. Cicilan rumah cepat terlunasi, kami akan segera bebas dari riba hutang.. Yeiii!

Baca : Ribetnya Tahapan Membeli Rumah Second

๐ŸŒ  Pekerjaan Sesuai Cita-cita
Saya adalah lulusan S1 Ilmu Komputer. Lulus kuliah jatuh bangun dengan susah payah karena saya merupakan satu dari sekian mahasiswa Ilmu Komputer yang tidak jago coding. Setelah lulus saya bertekad untuk menghindari pekerjaan yang berbau coding. Masih ingat obrolan saya dengan teman seperjuangan "Aku ga gelem kerjo coding, aku pengene ngetes-ngetes wae.. Dadi tester koyone enak yo rek". Ga terduga ternyata Allah mengabulkan doa saya. Setelah lama menjadi seorang jobless, sekarang saya bekerja menjadi seorang tester di salah satu perusahaan IT terbesar di Jogja. Jujur ada perasaan sayang untuk melepaskan pekerjaan yang saya impikan dan saya perjuangkan sedari dulu itu. Jika di suatu saat terjadi kondisi yang sangat darurat sehingga saya harus melepaskan pekerjaan, ya apa boleh buat.. Tentunya itu yang terbaik untuk saya.

๐Ÿ’ƒ Kerja = Me Time
Saya menganggap bekerja adalah waktu me time. Tidak memikirkan sejenak urusan rumah, plus digaji pula..hehehe..alhamdulillah. Selama ini alhamdulillah semua bisa berjalan seimbang. Keseimbangan hidup itu yang akan membuat pribadi menjadi bahagia. Saya masih percaya dibalik ibu yang bahagia akan ada anak yang bahagia juga. Jadi kalau pilihan saya bahagia dengan bekerja ya tolong dihormati ya jangan dinyinyiri..hehehe.. Lagian saya juga ga pernah nyinyirin ibu lain yang stay at home ๐Ÿ˜Ž

๐Ÿ‘ซ Dukungan Suami
Alhamdulillah suami sangat mendukung semua keputusan saya. Pas saya mau menggebu-gebu untuk minta resign, beliau stay cool aja. Beliau lebih mengajak diskusi untuk ngelist apa aja pros and cons nya kalau saya resign atau kalau saya menjadi stay at home mom. Beliau juga menekankan apapun keputusan yang saya ambil, asal itu dijalankan dengan bahagia. Balik lagi, kunci keluarga bahagia adalah ibu yang bahagia..hehehe..

* * *

Yaitu dah beberapa alasan yang membuat saya masih bertahan menjadi working mom. Sebenarnya masih ada satu alasan lagi yang belum bisa saya sharing disini. Ya cuma Allah yang tau dah..  ๐Ÿ˜‡

Trus setelah beranak dua dan kembali bekerja, gimana manajemen waktunya? Secara umum sama aja sih kayak pas punya satu anak, yang beda ya jumlah cucian baju anak sekarang jadi dua kali lipat. Jadwal nyuci kan berubah jadi hari Selasa dan Jumat malam. Kalau kegeser sehari aja cucian bisa super numpuk dan mesin cucinya ga muat..hahaha.. Fyi, Sakhi di daycare biasanya ganti baju 3x sehari sedangkan Sakha di playgrup ganti baju 2x sehari..hahaha..

Baca : Manajemen Waktu si Sakha dan Emaknya

Oh ya dengan bertambahnya anak otomatis tas bawaan menuju kantor jadi tambah segabrek. Kan kami mengantar Sakha dan Sakhi sekalian berangkat ngantor. Saya bawa satu tas dan satu cooler bag, ayah Sakha bawa satu tas kerja, Sakha bawa satu tas sekolah, sedangkan Sakhi bawa satu tas berisi baju ganti dan satu tas berisi ASIP. Bersyukur banget karena kami punya mobil, karena dulu pas zaman Sakha di daycare kan kami naik motor. Kalau ujan deras bisa dipastikan semua barang bawaan akan basah kuyub. Dulu juga belum ada gocar atau taxi online..repot dah..

Baca : Jadi Beli Rumah Dulu atau Mobil Dulu?

Baca : Sekarang Pesan Taxi di Jogja Gampang Banget Lho..

Setelah pindah rumah beberapa bulan lalu otomatis jarak rumah ke kantor menjadi lebih jauh, belum lagi kami harus mengantar Sakha ke sekolah dulu, kemudian ngantar Sakhi yang daycarenya lebih jauh dari kantor. Jadi kantor kami berada di tengah-tengah antara sekolah Sakha dan daycare Sakhi gitu. Total perjalanan bisa sampe 45menit lebih.. Kenapa kok ga cari daycare yang deket dengan kantor? Karena bunda-bunda yang bekerja di daycare tempat Sakhi sekarang adalah bunda yang mengasuh Sakha dulu di daycare.. Sudah saling kenal dan percaya, jadi lebih nyaman.

Baca : Plus Minus si Anak Daycare

Oh ya karena jarak tempuh rumah-sekolah-daycare-kantor itu lumayan jauh jadi untuk beli sarapan di jalan itu tidak memungkinkan. Bisa nambah waktu perjalanan kan. Jadinya setiap pagi saya masak untuk sarapan. Ya menunya yang simple-simple aja kayak sayur bening, sop, capcay, tumis, pecel, sama lauk yang digoreng. Untungnya masih belom bosen..hahaha..Oh ya Sakha sama ayahnya sarapan di rumah, sedangkan saya bawa sarapan itu ke kantor. Ya karena ga nutut kan makan di rumah. Mungkin nanti kalau Sakhi udah mulai MPASI saya bawain juga Sakhi sarapan biar disuapin di daycare.

Baca : Ekspektasi dan Realita : Peralatan MPASI Sakha

Saya juga pesan catering rantangan untuk malam hari. Jadi nyampe rumah sepulang kerja bisa langsung makan. Jadi seimbang gitu, makan masakan sendiri iya, makan masakan catering iya, makan di luar juga iya. Biasanya waktu istirahat maksi jd ajang me time bareng ayah Sakha tanpa diriwehi anak-anak.

Baca : Catering Rantangan, Solusi Emak Yang Ga Sempat Masak

Di malam hari saya juga masih sering bangun untuk pumping. Syukurlah pas Sakhi ini ga terlalu kejar tayang kayak pas Sakha dulu. Kalau Sakha kan pompa hari ini untuk minum besok lusa. Kalau Sakhi ini, pompa sekarang untuk diminum minggu depan. Stok ASIP di freezer emang ga terlalu banyak, tapi setidaknya bisa bikin saya ngerasa agak lega. Bersyukur juga karena saya ga perlu beli kulkas baru untuk nyimpan ASIP, karena kulkas di rumah kan kulkas satu pintu. Untung nemu sewa freezer ASI di Jogja, nama ignya @freezerasi_jogja. Harga sewa per bulannya cukup reasonable.

Jadi ibu dua anak ini berarti saya harus adil kepada Sakha dan Sakhi. Saat saya lagi nenenin Sakhi sebisa mungkin Sakha ikut nimbrung juga. Atau kalau Sakha lagi main setidaknya dia didampingi ayahnya biar dia ga ngerasa sendirian. Saat Sakhi bisa ditinggal bareng ayahnya, saya akan melakukan quality time bersama Sakha. Trus bobok bareng deh kruntelan bertiga.

Yep, Sakha belum mau bobok bareng ayahnya. Jadi saya, Sakha dan Sakhi bobok sekasur bertiga. Ayah Sakha masih setia bobok di depan TV. Entah kenapa kamar belakang kok ga dipake tidur, katanya biar bisa sambil nonton TV makanya bobok di ruang tengah. Oh ya kalau salah satu dari Sakha dan Sakhi kebangun karena bermimpi buruk, otomatis akan nangis kan. Repotnya kalau salah satu nangis biasanya akan menulari satunya lagi karena tidurnya keganggu. Daripada nangis berjamaah jadinya kalau salah satu dari mereka nangis, langsung dah saya angkut keluar kamar.

Senengnya pas jadi ibu beranak dua ini saya jauh lebih santai. Ga panikan kayak dulu. Ga perfeksionis kayak dulu. Ga drama kayak dulu. Senengnya juga ayah Sakha jadi lebih terlibat dalam kegiatan domestik rumah tangga, seperti cuci piring, nyiram tanaman, nguras kamar mandi. Walaupun masih kudu diingetin kadang-kadang..hahaha.. Kadang beliau juga bangun waktu saya pumping malam, ya walaupun beliau ngegame sih ya. Tapi seneng aja berasa ada yang nemenin.

Baca : Ketika Ayah Sakha Semangat Beberes

Aduh ga berasa tulisan saya ini udah kepanjangan banget. Ya intinya saya bahagia dengan ini semua. Kalau dilihat sih rutinitas working mom yang lagi dalam masa menyusui ini keliatan melelahkan dan repot banget kan? Pagi sampai sore musti kerja, ga lupa sempatin pumping juga. Malam musti melakukan pekerjaan domestik rumah tangga plus sambil curi-curi waktu pumping juga saat anak bobok. Ya itulah konsekwensi dari sebuah pilihan jadi working mom. Oh ya saya juga pernah jadi stay at home mom waktu cuti lahiran dulu, dan rasanya juga repot lhoo..

Jadi ya intinya mari kita menjalani pilihan masing-masing dengan bahagia. Karena kalau bahagia kita pasti ga akan sempat untuk mengurusi hidup orang lain. Apalagi sampe memaksakan kehendak agar orang lain ikut dengan pemahaman kita. Jadi gimana setelah beranak dua bu Granit? Jawabannya adalah saya jadi lebih bahagia..

Sumber gambar :
Judul : https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcQY72qv6hrMtqRjibOogfxse9S6Zkz3WBVJluo5TcriINN_VUhh8A

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara