Jumat, 21 September 2018

# cerita mudik # curhat

Mudik Naik Kereta Bareng Dua Bocils

Beberapa waktu lalu saya sekeluarga mudik ke Probolinggo. Biasanya kan ritual mudik kami tu pasti ke dua tempat, yaitu Blitar dan Probolinggo. Khusus untuk mudik kali ini cuma di satu destinasi aja. Ceritanya bukmer saya beberapa waktu lalu kecelakaan. Beliau ga ngabarin anak-anaknya. Ayah Sakha taunya pas video call gitu. Kami pengen besuk tapi mencari waktu yang pas karena ayah Sakha lagi fakir cuti.


Singkat kata pas lihat kalender kami nemu tanggal merah di hari Selasa. Langsung dah kami merencanakan untuk ambil cuti di hari Seninnya. Setelah cuti diapprove langsung cuz beli tiket kereta. Untungnya ada kereta langsungan dari Jogja ke Probolinggo cuy, ga pake oper-oper (kayak naik angkot aja..hehehe). Pilihan keretanya adalah Sri Tanjung dan Logawa. Sri Tanjung berangkat pukul 07.00 sedangkan Logawa berangkat pukul 08.57.

Kereta
Setelah pindahan, jarak tempat tinggal kami ke stasiun tuh jadi jauh banget. Akhirnya demi menghindari keriwuhan dan drama pagi hari dipilihlah kereta Logawa..hohoho.. Ya bisa dibayangkan gimana drama dan cranky nya Sakha kalau di pagi yang dingin udah disuruh mandi? Apalagi jam 07.00 sudah harus di stasiun, brarti kami harus berangkat pukul 06.00. Sungguh berat tantangannya! Kutaksanggup..  


Oh ya FYI, kereta Logawa adalah kereta ekonomi dengan tatanan tempat duduk yang berhadap-hadapan. Formasinya adalah 2 - 3. Berdasarkan saran teman yang sering naik kereta ekonomi, kami dianjurkan untuk membeli enam kursi, yaitu tiga kursi berhadap-hadapan. Kenapa? Ya mengingat kami akan membawa serta dua bocils. Apalagi ini perjalanan lamanya delapan jam lebih! Huwoowww.. Dengan kursi yang lapang itu diharapkan saat si bocils ngantuk dan pengen tidur ya tinggal selonjoran aja di kursi. Si kecil tidur nyenyak, rewel pun akan bisa diminimalisir. Kenyamanan penumpang lain akan tetap terjaga..hohoho..

Tiket
Kami pesen tiket kereta secara online di Tokopedia. Mayan banget bisa dapet cashback berupa Toko Cash, plus bisa dapet cashback tambahan kalau pake Shopback. Beli tiketnya pun agak tricky karena maksimal booking tiket untuk satu user Tokopedia adalah empat tiket. Kami beli tiket kursi dengan nomor 17A, 17B, 17C, 18A, 18B, dan 18C.
Nomor kursi
Baca : Nyaman Belanja Online Plus Dapet Cashback, Cobain Shopback yuk!

Jadinya dua kali booking gitu, yang pertama beli empat kursi dan yang kedua beli dua kursi. Pertama beli kursi dengan nomor 17A, 17C, 18A dan 18C. Orang lain mau beli kursi 17B dan 18B kan jadi mikir-mikir tho, soalnya posisinya diapit ga nyaman gitu..hehehe.. Oh ya kami membelikan Sakha dan Sakhi tiket penuh, untuk nomor tanda pengenalnya cukup masukkan tanggal lahir saja karena kan belom punya KIA. Empat kursi sudah dibeli, lanjut lah kami beli dua kursi tengah itu alias nomor 17B dan 18B. Yasssh, dengan adanya Toko Cash kami bisa menghemat sekitar 100ribuan..lumayan banget kaaan..

Oleh-oleh
Walaupun ini mudik dadakan tetep lah harus memikirkan oleh-oleh. Bingung mau kasih oleh-oleh apa, pengennya sih oleh-oleh yang gampang dibawa mengingat kami mudiknya ga naik mobil. Barang bawaan seenggaknya harus seminimalis mungkin. Pengen beli bakpia aja yang gampang, tapi kan mudik beberapa waktu lalu udah pernah kasih oleh-oleh bakpia..hehehe..

Baca : Saat Si Kecil Mudik dengan Mobil, Apa Yang Musti Disiapkan?

Tanya teman ada yang merekomendasikan untuk membeli bakpia kukus. Bakpia model baru yang lagi hits. Mirip brownies yang di dalamnya ada filling macem-macem seperti cokelat, keju, dan kacang hijau. Rasanya pun enak katanya dan 'mantesi' kalau dibuat oleh-oleh. Gimana ga 'mantesi' lha wong kardus pembungkusnya aja segede gaban (*maaf aku lebay)..hehehe. Sebenernya teman udah ngingetin sih kalau kardusnya bakal gede, tapi saya udah terlanjur penasaran dan kepincut setelah kepo-kepo instagram Bakpia Kukus Tugu ini. Cuzz dah order via gojek H-1 mudik.
Oleh-oleh sudah sampe
Packing
Di tengah semangatnya kami untuk mudik naik kereta tiba-tiba H-2 mudik saya sakit dong. Badan saya meriang, mencret, mual dan kepala saya pusing. Takutnya tipes, tapi kata dokter murni diare aja, kemungkinan gara-gara salah makan. Tapi saya bingung, perasaan makanan yang saya makan itu sama kayak yang Sakha dan ayahnya makan. Sama-sama dari catering. Ah mungkin saya cuma kecapekan aja kali ya..

Baca : Catering Rantangan, Solusi Emak Yang Ga Sempat Masak

Setelah minum obat dari dokter alhamdulillah saya agak mendingan. Dengan semangat baru sembuh saya memulai sesi packing. Peralatan Sakha dan Sakhi untungnya udah saya cicil packing jauh-jauh hari. Paling tinggal toiletries aja yang belom masuk tas. Oh ya rencana barang bawaan dan pembagian tugas kami adalah:
Ayah :
  • 1 tas ransel yang isinya baju saya dan ayah Sakha
  • 1 tas jinjing yang isinya 1 tas bayi kecil (tas darurat) dan 1 tas kresek berisi snack cemilan di kereta
  • gandeng Sakha
Ama :
  • 1 tas ransel yang isinya baju Sakha dan Sakhi
  • 1 kresek besar oleh-oleh
  • gendong depan Sakhi pake ergo
Baca : Gendongan Nyaman Sejuta Emak

Kami memulai packing barang pribadi itu waktu hari H lho! Untungnya ga ada yang ketinggalan..hahaha.. Supaya ga bikin tas jadi berat, diapers Sakhi dan susu UHT Sakha kami bawa seperlunya aja cuma untuk keperluan di kereta. Nanti untuk dipakai di Probolinggo kan bisa beli disana, ya tho?

Baca : Sakhi dan Diapersnya


Berangkat ke Stasiun
Karena kereta akan berangkat pukul 08.57 jadi setidaknya jam 08.00 kami udah harus berangkat dari rumah. Kami memilih naik gocar daripada mobil. Denger-denger parkir mobil di stasiun tarifnya mahal per harinya.

Berangkat jam 08.00 aja kami hampir telat. Banyak rutinitas pagi yang mesti dilakukan seperti mandikan Sakha Sakhi, belom waktu itu Sakha lagi ngambek ga mau makan..fiuuh. Untungnya jam 08.10 kami udah masuk gocar, itupun pake acara HP Xiaomi saya ketinggalan di rumah. Diambil dulu deh..fiuh.. Di perjalanan kami berdoa semoga kami ga ketinggalan kereta.

Baca : Review Xiaomi Redmi Note 3 Pro untuk si Blogger

Syukurlah kami sampe stasiun sekitar pukul 08.40. Masih ada waktu untuk membeli nasi untuk di makan di kereta. Pilihannya jatuh pada nasi ayam CFC. Saya baru tau banget kalau ternyata di dalam stasiun Lempunyangan itu banyak stand-stand penjual makanan. Saya kira ga ada lhoo.. Oh ya saya juga nyempatin foto dulu nih. Foto dengan barang bawaan yang banyak, siap untuk mudik!
Siap mudik!
Di Kereta
Sampe di dalam kereta kami langsung memblokade kursi yang sudah kami pesan. Jadi yang duduk di kursi pinggir jalan adalah saya dan ayah Sakha, si dua bocils duduk kursi yang mepet jendela. Takutnya kalau ga gitu ada penumpang lain yang nyerobot duduk di kursi kami. Walaupun kayaknya sekarang udah ga ada lagi tiket untuk penumpang yang berdiri, tapi kami tetep jaga-jaga aja kalau-kalau ada penumpang iseng.

Dan kecemasan kami terbukti dong. Kejadian ini terjadi di kursi sebelah kami yang dua hadap-hadapan itu. Ada satu kursi yang emang kosong, tapi ditempatin seorang ibu. Ceritanya ibu itu ikut rombongan keluarga besar bersama satu anaknya. Nah anaknya ini bener dibelikan tiket tapi untuk bayi, jadi kan ga bayar. Kursi si ibuk jadinya ditempati si anak, tapi si ibuk riwa riwi kesana kemari cari kursi kosong. Akhirnya nemulah kursi di sebelah saya itu..

Selama di kereta ini Sakha sangat kooperatif banget. Alhamdulillah. Saya sempat under estimate "Ah paling Sakha nanti rewel kalau dia bosen", "Ah paling nanti nangis kejer ga mau pipis atau pup di toilet lagi karena takut kayak pas ke Malang dulu", "Ah paling nanti merengek ngajak jalan-jalan dari gerbong satu ke gerbong lainnya". Tapi syukurlah semuanya smooth, kekhawatiran saya tidak terbukti.

Baca : Mbolang ke Malang #Part 1

Sakha anteng di kursi karena dia sibuk ngemil. Dia juga sibuk mainin mainan yang dia pilih sendiri untuk dibawa di kereta. Jauh-jauh hari sebelum mudik kami ajak Sakha untuk menyiapkan "barang bawaannya" sendiri yang berisikan mainan. Dia memilih untuk bawa si Hulk, Rogi dan Tayo di kereta. Saat dia bosen dia akan ngajak saya dan ayahnya untuk main sambil liat pemandangan di luar kereta. Pas dia laper langsung bilang mau makan. Nasi ayam CFC pun sukses masuk ke perutnya tanpa banyak drama. Kalau ngantuk, dia langsung bilang mau tidur. Dalam hitungan ke dua puluh dia sudah terlelap. Ajaib!
Sakha si pemamah cemilan
Kalau Sakhi gimana? Hahaha.. Ini kebalikannya. Sakhi lebih banyak rewelnya. Jadi bayangan saya "Ah nanti kalau abis nenen langsung ditidurkan di kursi, pasti dia bisa bobok nyenyak kan naik kereta rasanya kayak digoyang-goyang di bouncher". Realitanya Sakhi nenen sampe ketiduran di pangkuan saya, trus tangan saya pegel tho, saya tidurkanlah dia di kursi. Hasilnya dia bangun, on! Mulai menangis manjah minta dipangku lagi sambil nenen. Ya udah akhirnya saya pangku dia terus daripada nangis. Saat dewi fortuna menaungi saya, Sakhi ditidurkan di kursi tuh ga kebangun. Lumayan lah saya bisa sambil main instagram..hehehe.. Tapi itu ga lama, dia akan kebangun dan minta dipangku lagi.. Gitu aja terus sampe ga terasa udah nyampe Probolinggo aja..hahaha..
Sakhi si pemakan jempol
Kalau saya dan ayah Sakha apa kabar nih di kereta? Kami kedinginan sodara! Jadi kami tuh ga tau kalau kursi yang kami pesan tuh letaknya di bawah AC pas. Mana besok untuk balik ke Jogja kami juga memesan nomor kursi yang sama..hahaha.. Saya ga kepikiran untuk bawa jaket, kan destinasi kami adalah kota yang juga terkenal dengan cuaca panasnya.. Untung anak-anak saya bawain jaket dan selimut. Biarlah hanya emak bapakmu ini yang merasakan kedinginan yang merasuk tulang ini nak!

Oh ya soal makan di kereta kami mah cuek aja ya, kalau laper ya tinggal makan..hahaha.. biarin lah diliatin orang karena mereka pun juga makan. Sistem makannya ini bergantian. Saya suapin Sakha dulu sedangkan ayahnya bakal jagain Sakhi. Kalau udah slese, gantian ayah Sakha yang makan. Saya, Sakha dan Sakhi main bareng. Btw perut saya kerucukan sebab nasi CFC nya cuma beli dua. Sakha hampir menghabiskan satu porsi, cuma tersisa tiga kali suapan untuk saya. Alhasil saya pesen Pop So, sejenis bakso instan dibungkus cup seperti pop mie. Isiannya adalah bakso, tahu isi bakso dan mie kuning. Nyumiii..nikmat banget lah, rasanya mirip kayak bakso Cak Masrur.

Baca : Di Jogja Kangen Bakso Jawa Timur? Mampir Ke Bakso Cak Masrur Aja..

Ga terasa setelah perjalanan selama delapan jam lebih kami nyampe juga di Probolinggo. Wow badan capek sodara. Tapi saya seneng aja sih, karena naik kereta bareng anak-anak ini akan meningkatkan kadar kesabaran kami..hahaha..

Balik ke Jogja
Langsung cerita pas balik ke Jogja aja ya, soalnya emang pas di Probolinggo tuh kami ga kemana-mana. Kalau mudik sebelumnya kan kami bisa main ke BJBR dan Alun-alun Probolinggo. Kali ini lebih asyik family time-an di rumah aja..hohoho..

Baca : Bee Jay Bakau Resort (BJBR), Wisata Kekinian di Kota Probolinggo

Baca : Alun-Alun Kota Probolinggo, Tempat Favorit Sakha Saat Mudik

Kami nyampe Probolinggo kan hari Sabtu malam, nah hari Selasa pagi kami kudu udah balik ke Jogja. Di stasiun ini Sakha sempat cranky. Entah kenapa ya, kalau menurut saya mungkin karena bangun nya kepagian. Jadwal kereta kami pukul 08.07, tapi kami nyampe di stasiunjam tujuh kurang..hahaha.. Alhasil foto-foto dulu laaah..
Stasiun Probolinggo
Nyampe di dalam kereta seperti biasa Sakha masih asik dengan cemilannya. Apalagi eyang utinya kasih bekal Sakha buah potong, langsung dah Sakha nikmatin. Seperti saat perjalanan berangkat ke Probolinggo, di perjalanan pulang ini Sakha juga ga rewel. Tapi pas perjalanan pulang ini Sakha minta untuk nonton video di hape. Yaudah saya kasih asalkan ga pake volume nyetelnya..hehehe..
Maem buah dulu
Baca : Pentingnya Buah-Buahan Ini Untuk si Kecil

Untuk makan siang kami membeli nasi goreng dan nasi krawu di restorasi KA. Sakha doyan banget sama nasi gorengnya. Saya nyicip nasi krawu punya ayah Sakha, rasanya juga enak, sambelnya nampol abis. Setelah kenyang Sakha langsung bobok dan baru bangun saat nyampe Solo..hahaha..

Sakhi apa kabar? Dia tetep rewel surewel. Dia pup dua kali dong di kereta. Mana pupnya cair jadi sampe meluber-luber ke bajunya. Mau ganti diapers dan bajunya tapi penumpang di sebelah saya lagi makan..hahaha..sungguh galau.. Akhirnya setelah mas-mas itu selesai makan, saya langsung gerak cepat mengganti diapers Sakhi. Saya rada membungkuk gitu untuk menutupi badan Sakhi, ya supaya pemandangan feses ga merusak mata penumpang lain. Slup slup slup, Sakhi pun sukses ganti diapers dan baju. Tak lupa disemprot parfum supaya wangi..
Aku pup dua kali di kereta lho
Sakhi masih ga mau tidur saat ditidurkan di kursi, maunya ya dipangku gitu. Waktu itu saya capek banget, jadinya biar lah saya taruh Sakhi di kursi dulu sedangkan saya nyicil tidur-tidur ayam dikit. Ayah Sakha ga ngantuk karena sebelum berangkat dia minum Mocachino, jadinya dia iseng jepret-jepret.
Ama lelah
Ga terasa kami udah nyampe Klaten dong. Kami udah siapin barang bawaan supaya saat kereta berhenti di stasiun Lempuyangan tuh kami bisa langsung cuz gitu. Fyi, setelah stasiun Klaten tuh ya stasiun Lempuyangan. Ga dinyana eh Sakhi pup lagi. Sempat galau nih mau ganti diapersnya apa ga, soalnya dah lewat Klaten kan, bentar lagi Lempuyangan gitu. Kalau pas ganti ternyata kebablasan gimana..

Yaaa akhirnya tetep saya ganti laaah, kasian liat dia ga nyaman..huhuhu.. Untung proses penggantian diapers ini super cepat. Oh ya selama di Probolinggo kemarin Sakhi ga pup lho, jadi pup dua kali ini adalah akumulasi pupup yang tertunda.. 

Singkat kata kami nyampai juga di stasiun Lempuyangan. Kami nyampe di Jogja lagi! Kembali ke kehidupan nyata lagi! Gocar membawa kami pulang ke rumah. Rasanya bahagia bisa sampai rumah dengan selamat walaupun capek pasti mendera. Tetap semangat dan sehat supaya akhir tahun kami bisa mudik lagi..

Btw kayaknya cerita saya udah terlalu panjang nih ya. Intinya mudik naik kereta kali ini bikin kami, khususnya saya jadi lebih sabar. Kalau ayah Sakha mah orangnya sabar terus. Tapi saat saya tanya ke ayah Sakha pilih mudik naik kereta apa mobil? Beliau mantab memilih naik mobil! Hahahaha..

Bagi yang mau naik kereta ekonomi jarak jauh bareng bocils alias balita seumuran Sakha, saya punya sedikit tips nih :
  • Sounding jauh-jauh hari. Ceritakan kalau perjalanan naik kereta api walaupun ditempuh dengan waktu yang lama tapi akan sangat menyenangkan. Biasanya anak seumuran Sakha akan suka cerita yang lakonnya adalah ibuk atau bapaknya sendiri. Jadi bilang aja "Naik kereta sekarang jauh lebih nyaman, dulu waktu ama naik kereta itu berdesak-desakan, banyak sampah..lalala.." gitu-gitu lah..
  • Lebihkan kursi yang dibeli. Misalkan penumpangnya adalah ibu, bapak dan satu balita, maka belilah tiket untuk empat kursi yang berdekatan. Misalkan penumpangnya adalah ibu, bapak dan dua balita, maka belilah tiket minimal lima kursi yang berdekatan.
  • Bawa cemilan favorit anak. Saat membeli cemilan usahakan agar si anak ikut memilih.
  • Bawa mainan favorit anak juga, biarkan dia memilih mainan yang akan dia bawa.
  • Siapkan satu tas darurat berisikan diapers, tissue, baju ganti, kresek, hand sanitizer, minyak telon dan susu. Jadi saat membutuhkan barang-barang printilan itu gak perlu buka tas utama yang biasanya diletakkan di atas.
  • Biarkan anak duduk di pinggir jendela dan ceritakan objek-objek yang terlihat selama perjalanan.
  • Ceritakan rute perjalanan. Sebutkan nama-nama stasiun yang akan dilalui. Kalau perlu perlihatkan jarum jam dan bilang misal "Ketika jarum jam di angka 6 kita akan sudah sampai, jadi kamu sabar ya, ayo kita main dulu".
  • Saat bosan, ajaklah anak berjalan-jalan di gerbong.
Okelah udah kepanjangan banget. Semoga postingan ini ada faedahnya ya.. Selamat berakhir pekan..
Babayyyy


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara