Kamis, 05 Juli 2018

# curhat

Gemar Belanja Online, Salah Kah?

Di tahun 2018 ini coba mari kita amati banyak banget iklan market place bertebaran. Apalagi saat bulan puasa atau mendekati lebaran, si orange, si ijo, si merah, si merah lagi, si orange lagi iklannya selalu sliwar-sliwer di tipi. Selain menawarkan fitur gratis ongkir, mereka juga nawarin diskon gede-gedean bisa sampe 90% gitu. Bikin tergiur kan?

Nah ceritanya saya itu seneng beli barang secara online. Alamat pengiriman barang saya alamatkan ke kantor. Jadi sebelum gajian saya udah bikin list barang apa aja yang mau saya beli saat gajian nanti. Tentunya barang yang dibeli berdasarkan kebutuhan dong ya, bukan keinginan. Yang paling sering saya beli secara online adalah diapers. Pernah juga beli hape, peralatan ASIP, MPASI dan baju Sakha secara online juga.

BacaGalaunya Beli HP Online Untuk Pertama Kalinya


Kadang saya juga beli kebutuhan rumah tangga atau bahan makanan tu secara online juga. Gara-gara ada JD.id nih bikin fitur JDMart. Harga items yang dijual disana lebih murah daripada toko offline plus bebas ongkir pula.

BacaEkspektasi vs Realita : Peralatan MPASI Sakha

BacaMerk Baju Murah Meriah Yang Sering Dipake Sakha

Alhasil di kantor banyak banget paketan barang belanjaan atas nama saya kan. Ada beberapa teman kantor yang heran dan nyeletuk "Wih, belanja online terus rek..horang kayaaa..". Atau ucapan "Duh Nit, aku liat meja paket kok ada banyak namamu sih", sambil menatap saya dengan aneh. Tatapan nanar seolah-olah saya ini istri yang salah yang sering menghamburkan uang alias boros. Dan seringnya yang ngomong gitu tuh laki-laki. Ehm, julid tak pandang gender ya.. 

Alhamdulillah kalau dianggap horang kaya bro. Lagian anda lucu juga, ga belanja online tapi setiap hari kepo banget sama meja paket trus cari nama-nama orang yang sering belanja online di buku paket. Anda itu cowok lho, harusnya cuek dan kalem aja lah, karena kita-kita yang belanja online gak pake duit anda.

Oh ya fyi aja, jadi kalau ada paket datang di kantor tu langsung ditempatkan di meja paket. Trus saat pegawai ambil paketnya, tinggal nulis keterangan tanggal dan tanda tangan di buku paket itu.

Jadi intinya saya cuma heran aja sama orang yang model begitu. Gampang julid, gampang ngejudge. Mirip sama pepatah "Jangan menilai buku dari sampulnya", bisa diterapkan juga "Jangan menilai orang dari kiriman paketannya"..wkwkwk..maksa banget ya.. Ya gimana ya, orang yang sering belanja online belum tentu orang kaya, belum tentu orang boros juga. Karena dibalik itu ada kenyataan kalau ada promo free ongkir, flash sale, diskon, promo kupon atau voucher yang dia terapkan saat belanja online.

Jadi menurut saya sebagai salah satu orang yang diuntungkan dengan fitur online shop, saya mau jembreng nih kelebihan belanja barang secara online yang udah saya rasakan. Simaks ya..

1) Bebas ongkir
Sekarang ini banyak market place yang kasih promo gratis ongkir. Ada yang pure gratis ongkir, ataupun dengan minimum pembelian. Ada yang nomimal free ongkirnya tak terbatas, ada pula yang cuma disubsidi 1kg pertama. Pinter-pinternya kita untuk memilih.

2) Harga barang lebih murah
Rata-rata barang yang dijual online harganya lebih murah. Contoh gampangnya adalah diapers itu. Barang yang paling murah biasanya adalah yang paling laris. Jadinya saat masuk situs market place langsung aja search barang inceran, sort dengan fitur "Terlaris". Saya sering nemu barang murah berkualitas bagus di Shopee dan JD.id. Udah harganya murah plus mereka juga menerapkan promo gratis ongkir, combo kan hematnya!

Trus situs market place ga jarang juga mengadakan sesi flash sale di jam-jam tertentu. Kita bisa dapat harga super murah, diskon sampai 50% lebih. Namanya juga flash, harus cepet-cepetan belinya. Yang lucu itu beberapa barang flash sale emang masuk dalam daftar barang yang akan saya beli. Rejeki alhamdulillah.

3) Pilihan barang beragam
Marketplace adalah tempat berkumpulnya toko online. Otomatis banyak banget pilihan barang yang dijual disana. Kita bisa beli barang A di toko A atau barang B di toko B. Atau untuk membeli satu jenis barang kita bisa bandingkan barang itu antara toko satu dengan toko yang lain. Kembali ke fitur sort by "Terlaris" itu tadi deh. Pastikan sebelum membeli barang, kita baca dulu rating dan review dari pembeli sebelumnya di toko itu.

4) Hemat energi dan waktu
Dengan adanya situs market place saya ga perlu datang langsung ke tokonya secara offline. Tentunya sangat menghemat energi dan waktu. Apalagi kalau belanja offline di toko kan mesti rombongan sepaket bareng anak-anak, karena ga ada yang dititipin di rumah. Pernah nyoba belanja bareng satu newborn dan toodler sungguh melelahkan sodara!

Dengan belanja secara online kita tinggal transfer. Nunggu sekitar tiga hari paket belanjaan dah nangkring manis di meja kantor. Terimakasih pak kurir!

5) Point reward
Setelah belanja online selesai, ga jarang marketplace sering menghadiahkan point. Setelah point tersebut udah terkumpul, bisa ditukarkan dengan berbagai pilihan reward. Biasanya yang paling sering saya pakai adalah reward free ongkir atau kupon untuk mendapatkan cashback.

6) Cashback
Selama belanja online di market place saya ga lupa menggunakan aplikasi Shopback supaya mendapatkan cashback. Cashback di Shopback ini bisa ditarik ke rekening kita. Selain itu cashback bisa digunakan untuk isi pulsa juga. Lumayan kan.

BacaNyaman Belanja Online Plus Dapet Cashback, Cobain Shopback yuk!

Selain dari Shopback, cashback bisa didapat dari situs market place itu sendiri, seperti Tokopedia dan Shopee. Cashback di situs itu juga bisa digunakan untuk belanja online lagi, mengisi pulsa, paket data atau token listrik sampai dengan memesan tiket kereta. Mantab!

* * *

Jadi plis lah mari saling respect aja, ga usah judge orang yang  hobi belanja online itu boros. Mungkin memang ada sih user online shop yang bener-bener boros. Belanjanya tanpa mikir dan sering terbawa nafsu. Tapi ga sedikit juga user yang malah super irit dan perhitungan..hehehehe.. Yaitu sobat qismin kayak saya ini.

Sekian dulu yes uneg-uneg saya kali ini. Kalau ada yang tersinggung mohon maaf banget ya. Semoga ke depannya kita bisa menjadi individu yang lebih baik lagi. Yang ga gampang nyinyir, ga gampang julid, ga gampang ngejudge, ga gampang sirik dengan kehidupan orang lain. Karena sepatu orang lain belum tentu pas di kaki kita.


Sumber gambar :
Judul : https://lh6.googleusercontent.com/proxy/5HwSDXs-
y4NMsJpxd7Nzw6XeRQOC66dTMAvLS4Owc-PvODwPMa4mbjZDAny5A7Ggt5HSVvMFrnZMjxvk5JE5KDuLFe9xnDX68agm7vV46F33yw5m8CJy-WnorCNlmKzue4QUWoK_g04MwqdVb2cZgF9aPw=w359-h409-nc

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara