Senin, 18 Desember 2017

# curhat

Bertemu Penemuan Canggih Bernama Pasmina Instan

Halo para pembaca, jumpa lagi dengan bumil disini. Kali ini saya mau cerita tentang penemuan penting yang saya temukan belakangan ini, tepatnya saat sebelum lebaran tahun ini.. *udah basi banget ya.. Lha iya emang judul postingan ini udah dibuat sejak bulan Agustus lalu, tapi konten isinya baru selesai dibuat sekarang.. :D

Nah ceritanya saat THR udah turun, hasrat-hasrat perilaku konsumtif jadi membuncah deh. Sebelum mudik, adaaa aja yang pengen dibeli, salah satunya adalah baju lebaran..hohoho. Nah berhubung saya pake jilbab, pengen juga dong di lebaran ini memperbaharui beberapa jilbab yang saya pake. Ya masak cuma baju yang diupgrade setahun sekali, jilbab juga dong ya.. :p Trus saya ini termasuk orang yang jarang-jarang ganti model jilbab. Ya dari dulu pake terus tuh jilbab yang model segi empat..

Sebelumnya flashback dulu yukkk... Jadi ceritanya saya awal berjilbab tuh di tahun 2012, tepatnya saat saya ketrima kerja di tempat yang saya incer banget, sampe sekarang masih betah kerja disana. Yes, saya nazar gitu, kalau ketrima di kantor itu saya bakal pake jilbab.. Saya masih inget banget awal-awal berjilbab tuh saya pake jilbab paris tipis polos model segiempat. Trus nanti dia ditekuk jadi segitiga, dikancingin di bagian bawah dagu trus diblebet-blebet..beres deeeeh, tambah bros lagi di bagian atas kepala.. Begini nih penampakannya.. :D
Gaya jilbab jaman muda
Nah, saya masih pake nih jilbab model paris begini sampe sekitar tahun 2013 an. Trus akhir tahun 2013 saya mulai membina mahligai rumah tangga..eaaa.. Badan pun bertambah melar setelah menikah dan punya anak. Si bagian dada pun juga tambah membesar seiring pertambahan berat badan. Hmm, saat berkaca saya sadar kok kayaknya kurang sopan ya ini jilbab yang saya pake. Udah kainnya tipis, trus ga menutup dada pula saya pakenya.. Fiuuh.. Trus berhubung jilbab parisnya masih dalam kondisi bagus, kok sayang juga rasanya kalau mau beli jilbab baru. Akhirnya tercetus ide gimana kalau dua jilbab paris digabungkan jadi satu. Yap, dijahit gitu. Jadi nanti bisa dipake bolak-balik kayak model two tone gitu.. :D Ide brilian kaaaaan..

Jadilah jilbab paris tipis polos dengan warna-warna yang senada itu saya gabungkan sepasang-sepasang. Misal kayak warna ungu muda sama ungu tua, kuning gading sama cream, hijau tua sama hijau muda, biru tua sama biru tosca..gitu-gitu lah. Jadinya si jilbab paris ini lebih tebal dan ga tipis terawang lagi..hohoho..
Salah satu jilbab paris yang saya gabung dengan jilbab lain
Cara pake jilbabnya juga udah saya ubah, ga ditekuk jadi segitiga lagi. Tapi ditekuk jadi persegi panjang, dimana bagian dalamnya lebih pendek daripada bagian luarnya. Dengan itu saat sisa jilbab ditarik dan dipeniti di belakang tuh dada bisa ketutup sama sisa jilbabnya..

Lalu sekitar tahun 2015-an ada trend tentang jilbab rawis segiempat berbahan katun dan double hycon. Waktu itu harganya pun murah banget. Saya dapet harga paling murah di ig tuh sekitar Rp. 17.000 per jilbab. Akhirnya saya kepo untuk membelinya karena kebetulan jilbab paris yang saya punya warnanya sudah memudar.. :D

Nah pas pertama kali memakai jilbab model rawis ini saya demen banget, karena materialnya lebih lembut daripada jilbab paris yang saya punya dulu. Trus dia juga ga terawang dan bisa banget dimodel supaya menutup dada. Jadi saya adalah pemakai setia jilbab rawis ini sampai sekitar tahun 2017. Dan tentunya tetap dengan warna-warna yang polos. Karena saya kurang suka model-model jilbab yang bercorak.
Saat beralih ke jilbab rawis
Di tahun 2017 ini tingkat kesibukan saya semakin hari semakin bertambah, cieee.. :D Ya ga bertambah gimana lhawong Sakha udah semakin besar usianya trus kalau mau main-main tuh selalu minta ditemenin. Selain itu Sakha juga udah masuk playgrup, dimana agenda sarapan pagi yang dulu pas di daycare sering dilakukan di daycare, sekarang pas playgrup sarapannya sering dilakukan di rumah (karena teman-teman Sakha pada udah sarapan di rumah...hehehe). Hal tersebut bikin pagi saya lumayan riweh..


Kadang tuh saya kebagian mandi paling akhir setelah Sakha dan ayahnya, itupun angka jam udah hampir menunjukkan pukul 7 pagi. Kadang saya ke kantor tuh pake jilbab slobokan alias bergo ala emak-emak karena saking ga sempetnya pake jilbab yang harus dicemitiin dan diblebet-blebet dulu. Yes, keburu telaaat masuk kantor buk! :D Mana jilbab bergo saya itu warnanya udah pada mbulak n mbladus, ga keren banget dipake ngantor..wkwkwk..
Bergo semacam ini nih yang dipake ngantor sama saya
Jadinya saya searching-searching ada ga sih jilbab langsung slub yang pantes dipake dalam momen apa aja. Mau itu momen di rumah aja, ke pasar, ke kantor, ke arisan, ke mall atau ke kondangan. Akhirnya nemulah di ig itu tentang pasmina instan, atau nama kecenya adalah OSI (One Step Instan). Langsung deh saya tergoda untuk beli. Pertama beli tu asal coba-coba aja, seperti biasa dong, pilih yang harganya paling murah. Saya beli pasmina instan model satu lubang seharga Rp. 35.000. Nah saya ga ngerti kalau bahan kain dari pasmina instan ini macem-macem. Pertama kali beli tu saya beli yang berbahan Diamond Georgette Italiano

Pas barangnya dateng, langsung saya coba..dan..tetot.. Saya kurang suka dengan bahan ini. Memang bener sih kainnya adem, lembut, tidak terawang, plus agak strech. Tapi dengan tekstur seperti ini akan membuat jilbab ini gampang banget ngembang kalau ditiup angin, yes ringan banget bahannya, ga jatuh gitu, saya kurang sukaaa..
Pasmina instan pertama saya
Itu hasil di foto kayak bagus banget kan, tapi jujur saja saya kurang nyaman pake jilbab berbahan ini. Entah kenapa kok jilbab ini sering bergeser itu, padahal udah rapet ukurannya. Dipake nunduk juga kayak berasa mau copot jilbabnya.. :D

Pencarian pasmina instan yang cocok untuk saya pun kembali saya lakukan secara online. Yes kenapa online? Ya memang ga sempat buat beli secara offline, dan percaya atau tidak kadang harga barang yang dijual online itu jatuhnya bisa lebih murah lhooo.. :D Apalagi pas harbolnas..


Sebelumnya saya beli pasmina instan lewat ig, selanjutnya saya melanjutkan peruntungan lewat Tokopedia. Lumayan juga bisa dapet cashback kalau beli lewat e-commerce. Setelah mensortir pasmina instan berdasarkan harga dan review, akhirnya saya menemukan toko yang cocok. Kali ini bahan kain pasmina yang saya pilih adalah Diamond Cerutti Bubble Ori, sedangkan tipe jilbabnya adalah pasmina instan dua lubang, harganya Rp. 65.000 per pcs nya. Lumayan mahal ya, tapi ga papa lah sekali-sekali toh habis terima THR.. :D

Yuhuuu, akhirnya pasmina yang saya pesan dateng juga. Langsung deh saya coba. Bahan kainnya saya suka banget! Bahannya lembut, bertekstur seperti kulit jeruk, agak strech dan sangat jatuh alias ga mengembang..hohoho.. Saya suka-saya suka.. Apalagi pasmina ini menutup dada banget. Trus ternyata ukuran jahitan dagunya ini sengaja dibuat besar, supaya kalau kekecilan ga ngebongkar jahitan. Jadinya saya tetep pake cemiti di dagu, tapi beneran jadi jauh lebih praktis dibandingkan dengan memakai jilbab konvensional biasa.. :D
Pasmina instan dua lubang
Horeee, akhirnya saya nemu pasmina yang model dan bahannya cocok sama saya. Beneran ini nyaman banget menurut saya, akhirnya beberapa hari setelah barang saya terima, saya lakukan repeat order lagi di seller yang sama. Cuma kali ini saya memilih yang model satu lubang aja, tapi dia tetep kelihatan kalau model dua lubang..hohoho.. Harganya juga sama Rp. 65.000 per pcsnya..
Pasmina instan satu lubang
Hohoho karena kepraktisannya itu akhirnya saya sering pake pasmina model ini di semua kegiatan saya. Pasmina model ini cocok banget bagi orang-orang yang males ribet.. :D Dan enaknya pasmina ini ga kusut walaupun ga disetrika. Yes, abis dicuci ya udah langsung dilipat aja trus disimpen di lemari. Semoga nanti kalau ada rezeki bisa beli pasmina seperti ini lagi..amiiin..

Bagi yang pengen tau pasmina ini dijual dengan brand Maulida, nama sellernya di Tokopedia adalah Maulida Hijab Store. Yuk silahkan kepoin langsung tokonya..hohoho.. 

Di akhir postingan ini saya pengen berterimakasih banget kepada penemu teknologi canggih bernama pasmina instan ini. Bayangkan, bagi ibu-ibu yang aktivitasnya sangat sibuk, saat pengen keluar rumah ke acara yang mengharuskan dia tampil rapi berjilbab, tinggal slub aja langsung cantik. Dengan adanya jilbab model instan begini juga menurut saya akan lebih banyak memotivasi temen-temen muslimah lain yang belum berjilbab untuk berjilbab, karena berjilbab sekarang jauh dari kata ribet.. :D

Oke, sekian postingan panjang saya.. Thanks for reading yaaa.. ^_^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara